Kategori: KeluhanSurat Pembaca

Penagihan Debt Collector Bank Mega ke Kantor

Saya pemegang Kartu Kredit Bank Mega no kartu 4201-94**-****-3268. Saya terganggu dan malu atas tindakan debt collector Bank Mega. Saya tahu kartu kredit saya ini sedang macet karena kondisi ekonomi yang memang tidak bisa untuk membayar.

Bukan mau saya seperti ini, setiap orang kan tidak pernah tahu apa yang akan terjadi pada keuangannya. Tapi pihak DC jangan seenaknya mempermalukan saya menelepon kantor saya berulang-ulang tanpa ada jeda waktu, serta memarahi teman kantor saya yang tidak ada sngkut pautnya dengan masalah saya.

Saya sudah coba untuk mengangkat telepon dari pihak DC, saya sudah sampaikan bahwa saya belum ada uang untuk membayar. Apakah cara kalian seperti ini dengan mempermalukan saya. Kalau seperti ini cara pihak DC Bank Mega menagih jangan salahkan saya juga jika saya tidak merespon kalian. Cukup malu saya dengan perlakuan kalian seperti ini, macam tersangka korupsi uang rakyat bermilyar saja kalian permalukan saya.

Sartika Dewi
Medan, Sumatera Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan pendapat anda!



Bagaimana Reaksi Anda?
  • Suka
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Lucu
  • Kecewa

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan Bank Mega atas Surat Ibu Sartika Dewi

Kepada Yth Redaksi mediakonsumen.com, Sehubungan dengan surat Ibu Sartika Dewi di mediakonsumen.com (10/4), “Penagihan Debt Collector Bank Mega ke Kantor“,...
Baca Selengkapnya


sartika dewi

Komentar

  • sama mba desk collector bank mega yang namanya stefanus/yunus/yusuf nyong ambon juga tagih2 sama kasarnya..telpon2 kekantor,maki2 semua orang,Mungkin pelatihan collector dibank mega emang pke nama penghuni kebon binatang jadi sop sama.
    mau bikin rame,bikin malu,saya ajak komunikasi yang baik tutup telpon hahaha...nelpon tiap 5menit, diladenin eh tutup telpon..ora mempan Nus..
    kepada pimpinan collection bank mega yth
    saya sadar dan inisiatif bayar utang, cuma nego cicilan Untuk diperkecil/ringan tolong dipertimbangkan..kalo ada uang sebanyak pembayaran awal keringanan yg bpk/ibu tawarkan ga mungkin bisa macet saperti sekarang
    terimakasih

  • kan penagihan itu ada kode etik nya bukan suka2 maki2 orang, mereka tnpa jeda menelepon k kntor dan hp saya, mksdnya apa sprti itu klo bukan utk mmbuat malu dan mencemarkan nama kita, tolongla pihak bank mega jgn diam saja, saya sprti ini bukannya saya sngaja bisa klian liat record saya slma mmkai krtu krdit bank mega, sbnrnya bkn hnya d bank mega saja saya macet ttpi d hmpir smua bnk karena mmg saya betul2 lgi bermasalah dgn keuangan saya, mmg sangat2 tidak bs utk membayar, harap bank mega merespon

    • Dear bpk/ibu @sir-mona dan @dewikristina

      Laporkan dan Email saja bapak/ibu ke bicara@bi.go.id beserta lampiran pdf yg saya sebutkan di atas yg penting ada bukti screenshot entah itu sms/wa ancaman dr pihak debt colector bank Mega bila perlu rekam saja percakapan dgn mereka klo ada ancaman2 dan intimidasi kpd bpk/ibu
      Mereka ini harus diksh pelajaran sudah buat reputasi nasabah jelek cara kerja Bank kok kayak preman...
      Brengsek !!!

    • sy sudah mencoba ke pengaduan online yang ada di web bank mega
      tapi sampai hari ini tanggal 15 april 2019 tidak ada sms masuk mengenai id pelaporan apalagi tanggapan
      mungkin bank mega sudah tau attitude karyawan bagian collection dan memang sudah standard kerja collection bank mega harus begitu jadi kayanya sia-sia deh

      harus lapor ke bagian yang lebih berwenang supaya bisa ditertibkan atau bila perlu diberi sangsi

  • Benar Bu Sartika Dewi ada aturan dan etika menagih hutang kartu kredit
    Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 14/17/DASP tentang penyelenggaraan kegiatan alat pembayaran dengan menggunakan kartu (APMK)
    Kalau sudah sangat mengganggu dan meresahkan adukan saja ini saya kasih alamatnya :
    Apabila terdapat dugaan pelanggaran etika penagihan, pengaduan disampaikan dengan mengirimkan surat tertulis atau email berisi dokumen yang terdiri dari:
    1. Fotokopi Kartu Tanda Penduduk yang masih berlaku;
    2. Foto Kartu Kredit bagian depan;
    3. Bukti perlakuan penagih yang melanggar pokok-pokok etika penagihan (foto, transkrip percakapan, rekaman percakapan, SMS, atau bukti lainnya);
    4. Kronologis kejadian.
    Dokumen tersebut dilampirkan ke alamat email bicara@bi.go.id dalam format PDF (kecuali bukti rekaman percakapan) atau dikirimkan dalam bentuk hardcopy ke alamat:

    Departemen Pengembangan UMKM dan Perlindungan Konsumen

    Grup Perlindungan Konsumen
    Gedung Tipikal, lantai 14
    Jl. MH. Thamrin No, 2
    JAKARTA 10350

    KASIH EFEK JERA !!!

    • langsung email aja ya pak?
      ini sudah meresahkan, nasabah bank mega yang 1 kantor semua diteror juga sampe2 keluarga mereka juga ditelp
      mereka ambil data kantor yang sama. hal ini sudah terjadi dari tanggal 8 april sampe hari ini tanggal 15 april 2019
      padahal saya bilang akan masukkan pembayaran akhir bulan tetapi mereka tetap teror

    • Kalau ada perkumpulan korban premanisme DC bank mega, saya mau ikut. Dan sepertinya banyak yang akan ikut. Hal seperti ini harus diberi efek jera.

      DC bank mega sudah merusak hubungan keluarga saya!

  • sudah sangat sangat tidak manusiawi, semua sudh saya rekam, saya mnta tenggang waktu tpi mreka balasnya dgn nada mengancam serta meneror bayangkan saja dri pkl 8 pgi smpai pkul 14.30 itu tdk putus2 mreka meneror kantor saya, pdhal saya sdang ngmg melalui hp dgn mereka, mreka bilang mreka sngaja biar buat saya malu dan biar tau atasan saya, ini mmg sudh sangat2 meresahkan, sebnrnya trbuat dri apa sih phak DC ini kok g ada otakny, mcm mreka tdk prnh berutang saja, knpa ojk dan bi kok sprti g ada tindakan apa2 trhdp dc y g ada manusiawinya

    • saya sudah email ke bicara@bi.go.id, seperti saran bpk @bob-andreas tapi rekaman pembicaraan belum ada karena memang tidak banyak omong kalo saya yang jawab, kalo ke teman2 baru memaki2.. mudah2an teman2 saya ada yang simpan rekaman telpon dari sdr Stefanus ini
      dan mudah2an bisa dibantu proses oleh bi. malunya ini loh..

      coba kirim email aja mb @sartika-dewi, mudah2an ada jalan keluar..amin..

      • Saya juga sudah email disertai dengan rekaman pembicaraan DC bank mega yg memaki "maling"
        Tapi dia kmr bilang mau menteror kantor salah satu hotel di semarang....padahal ga ada hubungan nya ama kasus ini
        Katanya dia akan tlp terus

      • saya juga sama kejadian nya mba, dari hari kamis kemaren kantor saya di terror sma dc bank mega, HRD dan semua manager di kantor saya yg di maki2 sama dc, padahal dia punya no tlp saya kenapa tidak saya yg di tlp.
        Hrd saya yg lagi hamil di sumpahin sma dc an Ratna sampai2 HRD saya minta saya utk bikin surat resign krn saya masih di kontrak.DC bank mega sudah mematikan rejeki saya,
        kartu saya macet krn di tipu smaa temen sendiri, dan itu ada 6 kartu.
        saya ada itikat baya tapi sma minta keringana tapi mereka tidak mau kasih.
        bagaimana supaya cara dc bank mega ini bisa lebih manusiawi ke nasabah yg punya masalah keungan dan tidak bisa bayar kartu.

  • saya sudah bicarakan masalah saya ini kepada suami saya, dia mendatangi kantor colektion bank mega, smpai skrg blm ada titik temu krena saya msh blm ada kesanggupan utk membyar, gaji saya tdk cukup, jika kita tdk snggup lgi membyar krtu kredit apakah mreka msh tetap meneror?

    • Seperti nya memang tujuan mereka meneror...supaya nasabah mendatangi kantor mereka....kalo todak ada titik temu ya teror lagi

    • hari ini saya minta nego ke pihak mega ats nama Bu Raya, saya cuma bisa bayar di angka 3,5 jt dan beliau ga bisa kasih,
      dan akhir dr negosiasi saya dg Raya bahwa dia ga bisa bantu, dan akan lempar ke DC yg akan dtangin kantor saya, saya bilang silahkan datang krn saya jg sudah di surug mengundurkan diri dr perusahan yg dimana saya bln dpan tidak akan ada gaji lagi,
      terkahir sekali bu raya bilang akan kirim surat SOMASI ke kantor saya.
      ngeriii bgt ya ini bank mau somasi .

  • tgl. 30 april 19, pkl.15:01 sy dtlp oleh phk bank mega jkt, mreka mau mengkonfirmasi apakah saya ada mmbuat artikel d media konsumen perihal penagihan bank mega, saya katakan bahwa benar dan saya ceritakan perihal kronologinya saya sudah sngat malu dan saya merasa d intimidasi oleh mereka smua saya utarakan, mreka meminta maaf perihal kjadian tsb, dan sy mnta tlong dtindak lnjuti prmslahan kk saya, sbnrnya mngenai kk macet ini pda dasarnya y kt dpt jika tdk bs mmbyar kk adalah bi checking, itu sudh mnjd resiko kt tdk bs mminjam d bank lgi dan akan trctat d bi , skalipun ada namanya hapus buku ttap saja nama kt msh trctat di bi (backlist) shrusnya phk bank mega tdk sprti kbkaran jnggot satu sisi kk itu kan tdk ada agunan mreka jga g bs suka2 menagih kt apalagi dgn cra d luar sop penagihan, ini kan bicara kepercayaan bank kpd nsbah jika trjadi gagal byar maka nsbh d anggap wanprestasi, ditagih jg tdk bs membayar shrusnya ada donk win win solution utk nsbah, jk mau dtntut scr hukum bs sj phak bank mnuntut scr prdata, tpi jk phak bank mega sprti ini cranya mengintimidasi meneror dan merusak nama baik nsbah sbliknya nsbah bs mnuntut scra pidana, saya tau benar mmpunyai kwjiban kpd bank mega, tpi saat ini sya sudah angkat tngan krena kndisi ekonomi sya y tdk memungkinkn lg, klo mmg ada niat saya jlek knp g dri awal ga ush saya byar saja kk nya, tdk ada y bs mnjamin keuangan seseorang itu selalu lancar, musibah dtg tdk trduga, ini mngenai mslh kk sya smpai skrg blm ada pnyelesaian, tpi sya hrap mreka tdk lg mngganggu kntor tmpt sya bkerja, ckup via hp toh klo mreka menelpon sebisa mgk ttp saya angkat

  • Memang seperti itu tujuan mereka ....teror supaya orang datang ke kantor mereka lalu paksa lunasi...kalo ga bisa ya teror lagi

    • Betul mba @sartika-dewi Dan mb @fitri-yona sampe sekarang ttp tidak Ada titik temu permohonan keringanan cicilan,Saya Sudah ketemu leadernya a/n Bpk Agung pun mentah,
      Malunya itu loh semua teman diteror,,pdhl ga semua tmn yg bisa mengerti keadaan Kita,sebagian Ada yg malah nyinyir Dan memprovokasi,,bikin tambah sakit kepala..
      Mudah2an Ada jalan keluar
      Amin

Bagikan
Penulis
sartika dewi
Tags: Kartu Kredit Bank MegaKredit MacetPenagihan Kartu Kredit

Artikel Terbaru

  • Tanggapan

Tanggapan Bukalapak atas Surat Bapak Rudy Buntarman

Terima kasih atas hubungan yang sudah terjalin dengan baik antara Bukalapak dan MediaKonsumen.com selama ini. Sehubungan dengan dimuatnya Surat Pembaca…

10 jam yang lalu
  • Tanggapan

Tanggapan Bukalapak atas Surat Bapak Rahadyan Sudibyo

Jakarta, 16 Juli 2019 Kepada Yth. Pengelola Rubrik Surat Pembaca MediaKonsumen.com Perihal: Tanggapan Surat Pembaca tanggal 15 Juli 2019 yang…

11 jam yang lalu
  • Tanggapan

Tanggapan JD.ID atas Surat Pembaca Dicky Sofyan

Menanggapi surat keluhan yang ditujukan pada kami oleh Bapak Dicky pada 14 Juli 2019 di halaman ini, kami dari JD.ID…

11 jam yang lalu
  • Tanggapan

Tanggapan DANA atas Surat Bapak Muhamad Ghufron

Menanggapi surat pembaca yang ditujukan kepada kami oleh Bapak Muhamad Ghufron yang dimuat di mediakonsumen.com, pihak DANA telah menghubungi konsumen…

11 jam yang lalu
  • Tanggapan

Tanggapan OVO atas Surat Pembaca Bapak Ega Erlangga

Dengan hormat, Sebelumnya kami memohon maaf atas ketidaknyamanan yang dialami Bapak Ega saat melakukan upgrade ke OVO Premier. Menanggapi keluhan…

11 jam yang lalu
  • Tanggapan

Tanggapan CIMB Niaga atas Surat Bapak Abu Hanifah

Dengan hormat, Sehubungan dengan surat Bapak Abu Hanifah yang berjudul: “Debt Collector CIMB Niaga Tidak Tahu Aturan” (Mediakonsumen.com, 28 Juni…

12 jam yang lalu