Tagihan “Siluman” IndiHome

Selamat sore saudaraku pengguna IndiHome se-Nusantara. .

Saya seorang pelanggan IndiHome sejak tahun 2016. Pada awalnya saya mendaftar menjadi pelanggan IndiHome karena memang sudah menjadi kebutuhan pekerjaan dan akses informasi yang lebih mudah yang bisa kita nikmati di rumah tanpa harus keluar rumah.

Setelah kurang lebih 2 tahun saya menggunakan IndiHome saya sudah mulai merasakan hal aneh dengan tagihan saya setiap bulannya. Ada beberapa tagihan yang sebenarnya saya tidak pernah berlangganan sebelumnya seperti rincian yang ada di struktur tagihan pembayaran. Karena saya menggunakan UseeTV pada tahun keduanya saya selalu mendapatkan telepon dari pihak Telkom untuk menawarkan berbagai produk yang terintegrasi dengan IndiHome rumah saya.

Seingat saya, saya menggunakan layanan atau konten yang ditawarkan itu pada saat piala dunia. Itu hanya berlaku selama piala dunia. Yang membuat saya heran saya tidak pernah berlangganan konten internet lainya tapi tiba-tiba di struktur tagihan saya setiap bulannya ada tagihan konten internet Rp60.000, biaya add on Rp15. 000 dan biaya lainya seperti pesawat telepon, yang notabenenya gak terpasang di rumah saya.

Nah hal seperti inilah yang membuat saya dirugikan, dan saya tersadar itu pada bulan November 2019 lalu. Dan saya pun melakukan pengaduan di Plasa Telkom di daerah saya dan sekalian saya memutus atau berhenti berlangganan UseeTV. Saya pun mengembalikan STB modem UseeTV ke pihak Telkom. Jadi artinya saya hanya menggunakan wifi untuk internet aja tanpa yang lain. Menurut penjelasan customer service di Plasa Telkomnya tagihan bulan Desember 2019 masih belum normal, saya tidak permasalahkan itu, karena kata CS-nya tagihan saya normal nanti pada Januari 2020.

Namun ternyata setelah pagi hari ini saya membayar tagihan lagi untuk bulan Januari 2020 ternyata tagihan saya masih ada konten internet sebesar Rp68.000, STB modem Rp20.000, biaya IndiHome-nya Rp252,000, biaya pajak dan materai yang totalnya Rp37. 000 dan biaya admin Rp2.500, sehingga total tagihannya Rp379. 500. Melihat ini saya benar-benar geram dalam hati dan sangat kecewa karena saya merasa sangat dirugikan.

Saya benar-benar kecewa. Padahal seharusnya tagihan yang harus dan wajib saya bayar sesuai paket yang saya gunakan sekitar Rp. 311. 000,- ini malahan hampir empat ratusan ribu. Ini sudah tidak benar adanya. Saya menulis artikel ini hanya ingin menyampaikan kekecewaan saya sebagai pelanggan IndiHome.

Saya tidak punya maksud lain hanya ingin mewakili suara pengguna yang lain yang mungkin mengalami hal seperti saya. Sebagai orang awam saya tidak banyak mengetahui hal-hal seperti ini. Jika sekiranya ada saudaraku di luar sana mengalami hal ini semoga suara saya pada sore hari ini dapat mewakili keluhan-keluhan saudaraku yang lain yang bernasib sama.

Sekian dari saya. Terima kasih. Tuhan memberkati menjaga dan melindungi kita semua. Amin.

Asna Tulusi
Bulungan, Kalimantan Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan PT. Telkom atas Surat Ibu Asna Tulusi

Dengan hormat, Sehubungan dengan surat Ibu Asna Tulusi di mediakonsumen.com pada tanggal 10 Januari 2020 berjudul “Tagihan “Siluman” Indihome“, dengan...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • Ternyata banyak juga keluhan serupa dengan saya. Setelah kurang lebih beberapa bulan saya menggunakan IndiHome ternyata banyak permasalahan setiap bulannya. Di mulai dari minipack(paket chanel tambahan) yang muncul tanpa konfirmasi Kemudian minipack yang tiba tiba hilang dan anehnya dalam satu minipack ada juga chanel yang hilang dan tidak sesuai dengan minipack yang tertera di Indihome. Permasalahan ini mengakibatkan beberapa tagihan menjadi besar. Saya sudah menyampaikan keluhan melalui 147, twitter indihome dan juga Plasa telkom tetapi tidak ada solusinya sampai saat ini. Saya membayar kewajiban setiap bulan tetapi tidak mendapatkan hak saya sebagai pelanggan. Saya juga sangat kecewa sekali dengan pelayanan dan sistem Indihome yang kurang memuaskan.

    • Betul sekali...kita membayar untuk tagihan konten yg tidak kita gunakan...benar2 merugikan konsumen...sudah melakukan pengaduan tapi setiap melakukan pembayaran masih juga mendapatkan struktur tagihan yg gak masuk akal.

      • Saya juga mau tanya saya berlaganan wifi tanpa menggunakan saluran tv hanya wifi saja , per tanggl 21 januari kemarin wifi terputus karena tidak saya bayar lagi dan tidak saya laporkan jg utk pemberhentian tpi semenjak per tanggl 21 januari wifi sdh tdk bs di gunakan lagi dan telpon pun terputus .. anehny wkt di cek tagihan sampai 700rban padahl belum genap satu bulan dan wifi jg td bs di pakai lagi bahkan telpon rumah saja tdk pernah di pake ,, saya geram sekali kenapa bisa begitu

      • Sama nih bulan Desember2019 masih aman Normal bayar tagihan kisaran 300ribuan.. tp pas mau bayar di bulan januari 2020.. kok jd 1 juta lebih.. walah.. coba cari info ke marketing yg dulu nawarin, jawabnya: *"cabut & ganti yg lain aja.. ini juga yg Complain, ada 30 orang yg dulu pasang melalui saya kata si Marketing"* .. wadohh.. tp tumben nya wifi memang di matiin .. tp siaran Channel TV ON sampe sekarang
        Beda dgn thn lalu, klo wifi tgl 1 malam OFF.. dan Channel TV OFF tanggalb3 Malam... Baiknya gimana, ini kok perais gayanya kek jaman Speedy.. tau dah ga di pake .. tetep nagih

      • Saya pengguna indihom 10 mbps bulan pertama ke 2 masi 10 mbps masuk bln ke 3 langsung beruba jdi 20 mbps tanpa pemberi tahuan,otomatis biayanya langsung naik tpi sya masi bayar untuk bulan ke 4 sya tdk mau bayar spai sat ini

    • Kalau saya berbeda lagi mas, tiba tiba ada pemberitahuan speed internetnya di upgrade.. Padahal saya tidak ada mengajukan upgrade.. Dan biaya tambahan dari biasanya 100rb.. Wah wah.. Saya geram dengan upgrade ini...
      Indiehome sbagai BUMN indonesia kok begini ya..!!????

  • Emang bgtu saya bulanan 360 + ppn 10% harus ny ga nyampe 410 ini dpt tagihan bulan ini ampir 500. Tepat ny 478K

    Per mainan ini sumpah saya kecewa sekali sama pihak telekom

    • Pelanggan di permainkan. Harus di audit manajemennya. Sayang sekali perusahaan sebesar Telkom sistem dan pelayanannya tidak memuaskan.

    • Sama persis kejadian yg dialami saudara saya, pertama hanya berlangganan indiehome dg paket 10mbps tp setelah pemakaian 3 bln tiba2 waktu pembayaran pd bln ke tiga pembayarannya udh tarif paket 20mbps, tanpa ada komunikasi apa2 dg operator paket udh di upgrade oleh pihak indiehome, dg kejadian ini saudara saya komplain ke kantor telkom dan sampe skrg ga da kabar. Padahal indiehome adh nb. BUMN, moga2 ja kejadian2 ini tdk bersaudara dg Perusahaan siBurung besi terbang (Gxrxdx)

  • Bapak tdk sendiri, banyak temen2 yang mengalami termasuk saya. Saya dulu daftar Indihome triple play pas promo dgn tarif seingat saya 320+10% flat berlaku selamanya. Dengan begitu harusnya bayar hanya <360rb/bln kan? Tp faktanya tiap bulan selau berubah-angkanya sampai angka 300-400rb-an. Dan ajaibnya tiab bulan ada aja subscribe add-on sendiri, padahal daftar aja ga pernah, dan sdh sering saya unsubscribe. Semoga kedepan ada perbaikan lah 😂

    • Kalau memang tiap bulan ter-subscribe add on sendiri tanpa konfirmasi itu namanya seperti permainan atau jebakan ke pelanggan. Kalau sistemnya tidak bermasalah pasti tidak ada keluhan. Fitur subscribe atau unsuscribe saja tidak dapat digunakan. Buat apa dibuat fitur di STBnya kalau memang tidak bisa. Kalau memang banyak pelanggan mengalaminya berarti sampai sekarang tidak ada perubahan dari Indihome.

      • Benar sekali..itu jebakan atau sama dengan penipuan terhadap pelanggan ..sangat luar biasa

    • Waahhhh persis seperti yang saya alami di sidoarjo awal pas daftar memang tagihan 360rb sesuai dengan harga yg dipromosikan diawal..tp setelah beberapa bulan lha kok tagihan angkanya naik terus hampir setiap bulan diangka 390an prnah sampe 400....akhirnya saya gak bayar tagihan memang saya gtukan dan diputus setelah 3bln ywdah saya biarin karena kita sebagai konsumer sdh merasa dicurangi dengan angka2 gak jelas di tagihan.....

      • ini juga yg sy alami, pertama kali sy lanjutin speedy temen yg pindah sy sudah ikuti alurnya mesti regis dll hingga sy komplen adanya biaya regis yg ditagihkan 30rb setiap bulan, sy putus langganan.
        lalu sudah 1th lebih sy menggunakan indihome tapi biaya nya banyak yg tidak masuk akal, adanya penambahan 10rb dg alasan peningkatan layanan dan jaringan agar lebih bagus, tapi nyatanya berkali kali masalah internetnya. telp ke cs nya lama sekali datangnya. alhasil ada 5hari tdk menggunanakan wifi & tv kabel tapi bayar langgananya full. yg terkahir ada tambahan 10rb tiap bulan dg alasan penambahan Fox hanya untuk 1bulan tapi sudah 3bulan ini muncul di tagihan sy konfirmasi ke cs nya alasannya lagi2 untuk peningkatan layanan bukan untuk penambahan Fox nya. sy sampai kesel sy marah-marah di inbox twitter dan fb nya. jika ada yg buat petisi ayo saya ikut, telkom ini kan sudah tbk, kok kesannya gimana gt. sy sarankan untuk screen shot percakapan by ig, twitter atau fb & rekam telp ke cs nya untuk bukti suatu saat.

        • Itulah saya sampai mengirim surat ini supaya bisa berbagi dengan pelanggan yang lain yang mungkin bernasib sama dengan saya...ayo mari kita share dan tweet ini semua tanggapan dan keluhan kita yg ada daini supaya ada jalan keluarnya sebelum semua pelanggan pemula mengalami hal yang sama dengan kita.

        • Dugaan saya benar, saya tidak sendirian. Kejadian pengaktifan Add-On tanpa konfirmasi saya alami 2 kali, periode pertama sekitar maret s.d april 2019 sedangkan periode kedua oktober s.d desember 2019. Dan yang menjengkelkan penambahan biaya add-on tidak langsung melonjak. Berawal dari +/- 30rb.an pada bulan pertama, diteruskan +/- 50rb.an pd bulan berikutnya dan bertambah lagi mjd +/- 60rb.an pd bulan ketiga (sy baru tersadar ada kenaikan tagihan pd saat ini) ... dan seandainya saya tidak menyadari bahwa ada kenaikan tagihan, bs jadi bulan2 berikutnya akan bertambah. Sungguh kejadian ini dijaman dahulu mirip sekali dengan cara TUYUL "mencuri" uang kita, tapi saya berdoa dan sama sekali tidak menuduh bahwa "GIMMIC ADD-ON" adalah sebagai "TUYUL MILENIAL" milik operator indihome yang sengaja di"pelihara" untuk menumpuk pundi2 kekayaan (baca=keuntungan perusahaan) agar neraca keuangannya senantiasa terlihat "SEHAT". Dan saya juga berdoa dan berharap semoga kekayaan dari hasil kerja "TUYUL MILENIAL" tersebut (kalo memang benar ada), jangan sampai digunakan untuk membayar upah pekerja2nya (bisa dibayangkan berapa ribu karyawan + istri dan anak2nya yang diberi makan dari uang haram, dan bisa dibayangkan juga seberapa besar pengaruhnya bagi kehidupan bermasyarakat jika otak2 yang energinya berasal dari hal yg diharamkan tsb).
          #edisi.jengkel.kebangetan

  • Benar-benar merugikan konsumen yah...setiap bulan tahihanya selalu berubah2 pdahal kita tidak pernah menggunakan paket2 yg ditawarkan itu apalagi sudah memutus berlangganan Usee tv tapi masih mendapat tagihan stb dan konten2 internet yg hanya bisa kita Regis melalui stb UseeTV..

    • Saya pernah menggunakan fitur register atau subscribe dari stb untuk menambah layanan minipack. Akan ada kode otp yang dikirimkan ke nomor hp pelanggan yang sudah terdaftar. Setelah itu kita masukkan kode otpnya dan layanan minipack yang kita mau muncul. Lain hari saya lakukan cara untuk layanan minipack tersebut tetapi selalu error. Bahkan unsuscribe pun tidak bisa. Sistem IH luar biasa.

      • Kok sama ya...saya juga gtu saya berlangganan telkom internet dari tahun 2008...baru kali ini saya di kecewakan...dulu berlangganan gak pakek usee tv...cuman internet only...malah sekarang di kasih usee tv dan pembayaran membengkak...terus lg tlp rumah di jadikan satu ama modem internet...padahal beda nomer...jdnya tlp rumah gak bisa interlokal...cuman bisa telpon lokal aja...laporan ke CS gak ada tanggapan sampai sekarang..telkom sekarang ama yg dulu udah beda...tidak mementingkan pelanggan

  • Saya dulu waktu masih tinggal dengan orang tua (zaman masih Speedy) sempat memperhatikan, bahwa setiap bulan tagihan telepon rumah + internet perinciannya sangat membingungkan: ada diskon, ada restitusi dll yang jumlahnya selalu berubah-ubah, entah muncul dari mana & bagaimana perhitungannya.
    Oleh orang tua saya yah pokoknya dibayar saja totalnya berapa.

    Sekarang saya sudah mandiri & langganan internet dari toko sebelah sejak 2015, tagihan perbulan SELALU TETAP sampai dengan titik-koma-nya, baik perincian maupun jumlahnya. Tidak pernah ada add-on yang tiba-tiba aktif sendiri.
    SANGAT MINIM gangguan (nyaris tidak pernah). Sekalinya ada gangguan, biasanya saya gak perlu bingung, karena otomatis sudah ada e-mail pemberitahuan & estimasi waktu penyelesaiannya. & biasanya selesai dengan cepat, jauh sebelum tenggat waktunya.
    Kalau perlu kontak, tinggal kontak via sosmed & selalu dapat respon dengan cepat.
    TIDAK PERNAH PERLU DATANG KE KANTOR cuma demi menyelesaikan masalah apa pun.
    Harga berani diadu dengan penawaran dari IH.

    Saya bukan sales, sekedar berbagi info saja bahwa di luar IH masih ada pilihan lain yang pasti tidak lebih jelek kualitas maupun CS-nya.

    • Saya sudah melakukan pengaduan lagi hari ini..lalu saya dhubungi oleh operator pusat ktanya dsuruh lagi k plaza pdahal SDH ke plazanya tdi pagi...saya sudah sampaikan kalau bulan berikutnya masih ada tagihan..maka selesailah dan saya tdak akan menggunakan Indihome alias berhenti berlangganan.

    • Kalau untuk kompetitor pasti ada dan tidak kalah dengan IH. Tetapi masalahnya banyak juga layanan kompetitor yang belum terjangkau ke daerah calon pelanggan. Yang ada hanya IH (apakah ini monopoli, saya sendiri tidak tahu) Mau tidak mau calon pelanggan terpaksa pasang IH untuk kebutuhan mereka.

  • Saya juga sempat gtu bahkan saya tidak menggunakan use tv tapi di tagihan ada pembayran use tv... Dan pembayaran saat itu naik .. langsung saja saya datengin kantor telkom kasih bukti pembayaran dan rincian.. dan setelah di jelaskan baru ada potongan pembayaran.. dan itu pun ribet banget.. kasian bagi orang awam di maling terus ama pihak telkom...

    • Smoga pihak terkait segera menindaklanjuti keluhan2 kita dan akan memperbaiki sistemnya kedepanya supaya tdak akan ada lagi kerugian2 konsumen.

      • Salah satu BUMN yang harus di SiDak
        Saya berlangganan Indihome sdh hmpir 6 thn, walaupun gonta ganti nama pelanggan krna masalah yg sama, tagihan naik gk masuk akal lalu saya berhenti berlangganan sepihak, karena kebutuhan saya kembali berlangganan dengan atas nama berbeda
        Layanan internet di Indonesia sudah mulai ke arah monopoli, kita sebagai konsumen yang paling dirugikan

    • Kasihan ya untuk orang yang tidak mengerti. Untuk yang mengerti pasti kesal lalu komplain.

      • Benar sekali..bagaimana bisa yah kita tidak menggunakan layanan abcd lalu kita bayar tiap bulanya..

        • Untuk jangkauan daerah, IH layak diacungi jempol. Untuk kecepatan internetnya yang saya rasakan cukup kencang dan stabil. Saya juga pernah berlangganan zaman speedy sebelum IH. Semoga pelayanan dan sistemnya dapat diperbaiki kedepannya karena saya lelah dan kecewa pelayanan IH saat ini.

  • Kejadian saya semalam tepat nya tanggal 9 Januari 2020,ketika saya masih di sklh saya mendapat kabar dari orang tua saya bahwa koneksi internet nya diputus padahal belum jatuh tempo 20,kalau pun di putus itu dimulai tanggal 20 Januari keatas,saya sudah komplain ke kantor nya tapi pertanyaan mereka berputar putar dan tadi siang juga sekitar jam 13:00 WIB pergi ke kantor buat komplain tentang masalah koneksi internet sampai skrng belum dapat jawaban dan penyelesaian

  • Terlalu banyaknya keluhan pelanggan tentang IH semestinya dari IH memperbaiki layanannya kepada konsumen/pelanggannya. Masalah ini yg harus di laporkan kepada menteri BUMN.

  • Tagihan katanya akan dikirimkan tiap bulan ke email pelanggan. Saya terima tagihan diemail hanya sekali. Selebihnya selalu cek di akun myindihome. Setelah saya baca, memang benar jatuh tempo tanggal 20, bila pembayaran telat akan didenda. Lalu saya berpikir apakah pantas melakukan pembayaran bila komplain saya masih belum solved. Kalau sudah solved, okelah kita bayar. Pelanggan bayarkan sesuai paket. Pelanggan puas Anda senang.

      • Setuju BINGIIITSSS .... sy jg sdh mencoba kirim keluhan via email ke @trlkomcare cc bdn perlindungan konsumen nas cc LOS DI Yogyakarta ... semoga ada tanggapan

        • Terima kasih sudah mau mengusahakan semoga semua konsumen tdak lagi mengalami masalah.