Debt Collector Bank Mega Bertindak Di Luar Wewenang

Kronologi kejadian, tanggal 31 Desember 2019 saya diteleponin oleh teman-teman saya yang mempertanyakan kenapa debt collector Bank Mega meneleponin mereka akibat saya memiliki hutang, sampai berkali-kali dan sangat mengganggu mereka. Mereka mempertanyakan kepada saya, kenapa nomor telepon mereka diberikan kepada Bank Mega.

Sampai sini saya bingung, kapan saya kasih nomor telepon teman saya ke Bank Mega? Terus apa urusannya Bank Mega nelponin teman-teman saya mengatakan saya berhutang? Aturan debt collector yang sudah dilanggar: penagihan tunggakan nasabah oleh debt collector hanya boleh dilakukan kepada nasabah secara langsung, bukan kepada keluarga atau yang lainnya. Itu jelas aturannya ada, dan saya di sini jelas dirugikan secara moril.

Sampai puncaknya pada tanggal 9 Januari 2020 dari pihak sekolah anak saya menelepon katanya saya berhutang kepada Bank Mega dan minta pihak sekolah menghubungi saya dan saya sering melakukan bisnis di poin dekat sekolah.

Semua itu bohong. Karena sudah melibatkan teman dan sekolah anak cara intimidasinya, maka saya melaporkan hal ini pada pihak berwajib dan saya sodorkan semua bukti-bukti rekaman percakapan baik lewat telepon atau whatsapp. Untuk Bank Mega, saya menuntut permintaan maaf secara tertulis, dan nama-nama teman saya yang sudah Anda hubungi, perbaiki nama baik saya. Karena bukti rekaman semua ada: 1. Perbuatan tidak menyenangkan, 2. Merusak nama baik. Saya tunggu itikad baik Bank Mega.

Debt kolektor bank mega di interogasi oleh polsek setempat
Debt kolektor bank mega di interogasi oleh polsek setempat

Tanggal 9/1/2020 saya didamping oleh 3 orang polisi dari polsek tempat perkara menghadapi debt kolektor dari Bank Mega. Pihak polisi dan saya sangat mengetahui bahwa petugas lapangan Bank Mega ini tidak tahu apa-apa karena perintah pasti dari atasannya. Saya ingin yang bertanggung jawab penuh atas hal ini mendatangi saya.

Dari mana bisa dapat kontak teman-teman saya yang tidak tahu menahu dan mengganggu mereka? Itu merusak nama baik saya, apalagi ini melibatkan pihak sekolah anak saya, itu sudah sangat keterlaluan. Saya akan ceritakan kronologi ini ke media cetak lainnya juga.

Terima kasih untuk Media Konsumen, dan untuk rekan-rekan yang terganggu dengan debt collector Bank Mega jangan sungkan lapor pihak berwajib, sertakan bukti rekaman pembicaraannya (jangan lupa selalu direkam).

Rissa Indra Wardhana
Bandung, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Debt Collector Bank Mega:
[Total:187    Rata-Rata: 2.2/5]
Tanggapan Bank Mega atas Surat Ibu Rissa Indra Wardhana

Kepada Yth Redaksi mediakonsumen.com, Sehubungan dengan surat Ibu Rissa Indra Wardhana di mediakonsumen.com (11/1), “Debt Collector Bank Mega Bertindak Di...
Baca Selengkapnya

Loading...

88 komentar untuk “Debt Collector Bank Mega Bertindak Di Luar Wewenang

  • 11 Januari 2020 - (19:49 WIB)
    Permalink

    Tuntut pihak banknya… Biar kena seperti kasus stanchard di bekasi klugak salah…

    • 12 Januari 2020 - (01:19 WIB)
      Permalink

      Ini saya msh nunggu itikad baik dri bank mega nya, klo DC nya sih udh minta tolong supaya itu pic jgn di publish lah, dan maaf kata interogasi itu salah tepat nya mediasi. Kasian juga sih DC nya. Saya ingin mega ini menjelaskan bagaimana data2 teman saya, institusi sekolah anak mereka dapatkan, itu bisa kena pasal undang2 ITE kalau memanfaatkan medsos, terus pasal pencemaran nama baik. Kalau saya sih bukti2 ada semua tinggal nanti advokat dan pihak berwajib menilai apakah bukti2 saya cukup untuk masuk ke unsur2 pidana nya. Tpi saya masih nunggu itikad baik bank mega sih, saya kasih waktu 3 hari masuk media cetak. Lalu penyelesaian mega gimana. Klo baca jawaban penyelesaian mega di media konsumen kaya copy paste. Udh gitu aja. Tpi nanti saya akan terbuka share apa sebenernya penyelesaian bank mega. Biar berdiskusi di ruang publik saya tdk mau tertutup, akan saya share supaya korban2 bank mega tau how to handle bank mega. Selama ini kan tau nya masalah selesai, nanti saya share selesai versi mega itu gimana.

      • 15 Januari 2020 - (14:11 WIB)
        Permalink

        Itu kira2 ada keterlambatan bayar CC MEGA berapa bulan om?Saya bulan ini juga ada keterlambatan tapi baru ditelpon aja dri Mega. Saya minta keringanan sekalian mau ditutup aja eh malah ga dibolehin malah disuruh bayar minimun, ga gila dong bisa nambah ga karu2an hutangq

        • 21 Januari 2020 - (03:29 WIB)
          Permalink

          Jgn mau bayar minimum mending diemin, bayar minimum kaya kasih garam ke lautan. Datangi bank nya minta hapus denda dan bunga. Baru bayar. Pokoknya jgn bayar minimum, klo saya pribadi yah denda + bunga mega gk mau hapus mending maksimalin aja pemakaian nya. Diemin deh 3bln bikin pengajuan baru mereka mau denger klo gitu..ingat bank itu bkn teman anda ketika susah. Saya hanya berbagi tips saja. Dan tips saya bkn untuk semua org yah..klo yg penakut sama DC jgn deh ato di tlponin tele marketing. Klo mental gk kuat jgn. Tpi ingat hutang harus di bayar dan bayar dgn smart. Ingat ketika bank kasih anda cc itu tanpa agunan jdi mereka gk bisa sita apa2, daya tawar anda dgn itikad baik sangat tinggi disc 50% sih dikasih lah

          • 17 Februari 2020 - (11:09 WIB)
            Permalink

            waw mantap masukannyaaaa…. semangat ya mbak.. semoga kita dapat melalui cobaan bank mega ini dengan baik dan bertanggung jawab tentunya… kita ounya itikad baik untuk bayar kok bukan lari dr tangggung jawab tp bank mega seakan menutup mata apabila nasabah sedang dlm kesusahan. aku juga sudah menuliskan ceritaku ini di media konsumen agar di baca petinggi mega. tadinya aku juga tak kuat mental dan selalu membayar tagihan mega dengan bubga tinggi dan sekarang saya kuat klo mau ketemu sama DC nya monggo klo datang saya sugguhin kopi kli sopan klo gak sopan biar hukum yg berbicara.. terima kasih infonya semoga kita semua selalu dlm lindungan Tuhan.

      • 17 Januari 2020 - (12:05 WIB)
        Permalink

        Mba, sekarang gimana kasusnya, saya ada 3 tagihan kartu kredit, 2 sya sudah lunas, tinggal 1 lg, knp 1lg saya tidak bayar kan, karena mereka berbohong klo sya lunasin yg 2 nanti yg 1 tagihan yg besar nanti bisa di cicil gmn kemampuan kita, ternyata mereka bohong, mereka mau nya dibayar 2 kali atau 1 kali lunas, skrng malah mereka neror tempat kerja saya, telpon ke kantor terus, apakah sya bisa melaporkan jg atas tidak mereka yg diluar batas..

        • 21 Januari 2020 - (03:18 WIB)
          Permalink

          Ini 3 kartu di selesaikannya di kantor mega langsung ato lewat DC. Ingat loh 3 kartu itu bisa limit gabungan sederhananya sebetul 3 kartu itu sebetul nya 1 limit. Pertama jgn mau urusan sama DC datangi bank meganya , ajukan pengajuan keringana disc dari pokok data ojk jgn dri bunga + denda ya. Minta disc 50% trus di cicil itu ntr tertulis. Tunggu 1 minggu ntr mereka tawarkan 1x bayar pokok. Anda bilang saja pikir2 dulu. Ntr dia telp lgi bilang lgi saya mau pengajuan yg sama gitu aja terus 3x di acc. Skarang saya sih gk di ganggu DC lgi malah dia yg delcon saya, malah saya yg suruh dia dtng, saya yg telp dia. Gk berani lagi lah itu saya pajang fotonya aja ampun2 nan, hapus foto saya lah, saya malu sama keluarga dll, 1. Jgn mau negosiasi by phone 2. Jgn negosiasi dgn DC 3. Jgn takut dgn intimidasi. Malah klo ada bukti rekaman bawa aja ke kantor mega posisi tawar anda sekarang lbh kuat 70% disc dikasih lah coba aja asal ada bukti ya. Foto rekaman. Klo cuma cerita aja sih mereka santai. Ada sih setelah itu nelp saya, saya angkat langsung tutup dia nya..saya sih gk akan bayar ya sampe mega balas surat saya. Duit gk seberapa saya pengen kasih pelajaran aja ama DC mega. Klo ke kantor mega juga saya sih minta disc 90% lagian klo bener emang saya ada hutang sama mega ya balas lah surat nya saya sdh post di ig resmi sama youtube mega link berita ini. Gk ada respond tuh..intinya anda jgn bayar sampai ada surat hitam diatas putih langsung. Cek e kartu itu limit gabungan bukan ntr malah kena kibul DC mega lgi karena anda tdk tahu. Mega kan bnyk kartunya setau saya ada metro,trans dll padahal cuma 1 limit. Jujur ya saya bingung juga klo bener saya ada hutang kok surat ini gk di respond. Anda harus play smart ketika membayar itu uang anda betul anda berhutang tapi ingat ada jalur yg bisa anda tempuh untuk saving uang anda lumayan kan disc 50% dri pokok. Knp saya tau bisa dpt disc 50% dri pokok karena dulu saya pernah pake cc Hs*c trus telat sehari kena denda dll saya minta dihapus gk mau mereka saya diemin aja tuh 3 bln datang deh DC saya bikin pengajuan di acc trus dicicil lgi hehehe. Setelah lunas ingat minta surat lunas nya karena begitu lunas blm tentu di BI checking anda lunas. Makanya harus pegang surat lunas sapa tau anda mau KPR ato kredit usaha pas BI checking ehhh muncul collect 1,2,3. Klo itu muncul tunjukkan bukti lunas nya.Semoga membantu yah.

          • 21 Januari 2020 - (06:16 WIB)
            Permalink

            Langsung dikantor mega mba, 2 kartu di lunasin, surat lunas jg sudah keluar dari yg sudah dibayarkan, yg neror sya masih dari mega tsm, ngaku namanya Hendra, ya begitulah klo nelepon kaya ngajak brantem, udh sya minta diskon 50%, tp ga ditanggepin, dari yg td nya hanya 8jt malah skrng harus harus bayar 16jt..padahal saya udh laporan ke OJK ke BI, malah dari BI sendiri sudah keluar surat tembusan ke bank Mega, tp bank Mega malah ga ngerespon surat BI, malah terus teror ke kantor.. Klo rekaman percakapan ada sih mba, makanya saya jg pengen laporan ke kantor polisi, karena lapor ke OJK sama BI ga berpengaruh apa2..

          • 21 Januari 2020 - (22:50 WIB)
            Permalink

            ]keliru kalau bilang 3 ccc itu 1 limit Om, Bank Mega limitnya masing2, tiap kartu berbeda2,jadi kalau 2 macet dan yang 1 lancar ya ga masalah, jgn keliru ngasih solusi Om, kasihan mereka yang ga faham. Diskon di Bank manapun tdk mgkn ada yg sampai 70% dari pokok, Mustahil, Saya tahu persis krn Saya pernah disitu.

          • 15 Maret 2020 - (20:57 WIB)
            Permalink

            Mohon ijin, kebetulan saya sedang mengalami hal yang sama yakni intimidasi dari debt coll nya Bank Mega, apakah ada group WA untuk saling berdiskusi?

        • 21 Januari 2020 - (16:43 WIB)
          Permalink

          Iya polisi saja kita sebagai warga negara berhak dpt perlindungan..klo sama telemarketing mah abaikan saja. Suruh DC lapangan datang buat janji. Koordinasi dgn polsek foto2 tuh muka DC lapangan.pasang di media konsumen..mereka itu ada kelompok2 nya. Klo mega bener yah ini surat pembaca saya mesti nya sdh di jawab. DC itu takut muka nya ada di media apalagi sama polisi. Trus judul pic saya kan interogasi wahh mereka tlp saya, saya hadap kanit gk ada masalah dgn kata interogasi cek aja kamus besar bahasa indonesia, skarang DC nya yg takut sama saya..jdi mba pas tele nya tlp bilang ok saya mau bayar skarang datang ke tmpt A. Polisi stnd by. Ingat sampingkan masalah hutang pada saat pembicaraan masalah nya intimidasi. Asal rekaman mba ada disebut bank mega ya.. sdh valid itu. Jgn lupa cek name tag DC foto trus ktp DC (bagian ini saya lupa gk dikerjakan). Ntr DC pancing2 isu hutang2 abaikan bilang saja yg saya permasalahkan skarang cara anda ini buktinya ada polisi disitu, hutang saya bayar tpi ini gimana saya minta permintaan maaf resmi dri bank mega dll. Selamat berjuang..i couldnt guatantee 100% success but it work for me. Chance nya 99% deh

          • 26 Februari 2020 - (12:58 WIB)
            Permalink

            sebaiknya memang kalo udah berurusan dengan DC yg kasar langsung saja laporkan sama yg berwajib.DC itu selama yg diteror lemah , takut mereka akan semakin menjadi jadi.tapi kalo suatu saat mereka ketemu dengan orang yg brani , gahar dan tau hukum baru deh mreka rasa.

        • 22 Januari 2020 - (01:31 WIB)
          Permalink

          Begini ya mas dimas mungkin anda pernah kerja di bank mega. Saya katakan cek dulu karena 2-3 kartu bisa 1 limit, nah mba nya kan sdh sampaikan beda limit, kaya mandiri bisa 2 kartu 1 limit dan bank lain2. Nah mengenai 70% 90% disc itu kan sifat nya pengajuan di acc atau tidak nya kan tunggu jawaban minimal nasabah ada itikad baik bisa nafas dulu ada negosiasi, paling ntr katakan di 50% ya sdh. Jdi mas dimas jgn tunnel vision Pengajuan itu bebas kenapa anda membatasi masalah di acc atau tdk nasabah ada waktu untuk bernafas gk dikejar2 DC karena dlm proses pengajuan. Nah skarang saya bertanya anda kan orang bank apa anda membenarkan cara penagihan DC seperti itu? Nah ini yg saya maksud ketika DC datang mereka akan bicara soal hutang mba jgn teralihkan isu nya ini soal cara dan etika penagihan nya. Hutang tetap harus di bayar..btw mas dimas dibagian collection ya. Saya gk tau klo mega limit nya terpisah makanya nanya. Nah ini mungkin mas dimas perwakilan dari bank mega atau pernah kerja di bank mega..betul ya DC mega suka intimidasi kenapa dibiarkan?

      • 12 Januari 2020 - (23:48 WIB)
        Permalink

        Terlal ya klo bawa2 anak polisi juga bilang begitu ini sdh tidak boleh membawa2 keluarga apalagi anaknya .makanya saya bikin panjang nih urusan sama mega. Bkn urusan duit lgi.

    • 12 Januari 2020 - (07:19 WIB)
      Permalink

      Bagus pak saya mendukung sekali..akhirnya ada yg bertindak seperti ni
      Saya jg 2 thn yg lalu sangat2 dipermalukan oleh bank mega ini
      Padahal saya sdh ad niatan bayar malah d permalukan dengan meneror tmn2 kantor saya sampai meneror ke teman facebook saya trs suami jg mengalami hal sama
      Pdhl kmrn bukti jg sdh ada
      Tp gak sempat ke lapor kepihak berwajib..
      Smga permasalahn bapak cepat selesai & pihak bank mega tidak seperti ini lg dalam menagih

      • 12 Januari 2020 - (23:43 WIB)
        Permalink

        Nah meneror teman FB itu sudah melanggar undang2 ITE makanya saya bikin surat ini public untuk umum saya mau bank mega diskusi publik tdk tertutup. Kalau memenuhi unsur pidana nya saya proses lanjut ini..hutang piutang itu perdata..dan sdh diatur oleh hukum. Doakan saja bu semoga ini beres dan saya janji diskusi dgn mega akan saya buat terbuka makanya saya ke DC mega minta boss dia datang hadap saya senin ini. Yg lucu lgi si DC mega ini nuduh saya mukul perempuan ada rekaman nya, saya jawab aja ya kalau benar ada kau laporkan polisi tunjukan hasil visum nya beres kan. Diam dia wakakka lucu lah. Skarang ini saya yg kejar2 mega buat selesaikan masalah ini..link surat ini saya share di youtube nya , FB nya , IG nya biar publik tau. Klo public yg maaf kurang paham biasa comment makanya jgn berhutang dll..yg berpikiran begitu nih saya jelaskan hutang wajib dibayar yg dimasalahkan cara penagihan nya.

        • 24 Februari 2020 - (13:09 WIB)
          Permalink

          Hi mba Rissa, terima kasih atas sharingnya, terkait DB Bank Mega sungguh keterlaluan sekali, Ibu saya mengalami seperti ini juga pembayaran kartu kredit yg macet, dan akhirnya ibu saya tidak mampu membayar, dan dikejar2 oleh DB. Ujungnya saya sebagai anak pun kena teror, yang paling parah td pagi saya di whatsapp DB pinter sih pajang fotonya ga ada, dia bilang telah menghub bos saya, finance kantor saya dan mantan rekan kerja saya. Gila sekali, sampai akhirnya orang yang mengaku orang bank Mega bernama Arif Rahman untuk datang ke Bank Mega Kuningan. Setelah baca dari respon Ibu Rissa, mengenai ada beberapa DB yg tidak dpt dipercaya saya jd skeptik. Permasalahan ini sudah saya diskusikan dengan ibu saya, beliau tidak sanggup untuk bayar karena pensiunan pns, CC nya 7 juta yg harus dibayarkan sampai 40 juta. Mohon bantuan saran ibu Rissa

          • 27 Februari 2020 - (01:07 WIB)
            Permalink

            Iya mereka dri 7jt kan hitung denda + bunga dll sampai ke angka 40jt. Saran saya sih datangi saja kantornya minta keringanan. Kalau surat pembaca saya ini sebetulnya mempertanyakan silahkan buka ke public kenapa mereka bisa sampai masuk ke dlm data pribadi melalui medsos yg sifat nya privacy. Mereka gk bisa jawab kan. Karena mereka tahu itu melanggar hukum aturan. Nah mba klo ada teror DC saya share tips n trick nya.

  • 11 Januari 2020 - (21:21 WIB)
    Permalink

    Saya juga mengalami hal yang sama kollektor bank mega berteriak2 di kantor mempermalukan saya di depan umum, menghina dan mengancam pembunuhan, padahal saya sudah mendatangi kantor pusat kollektion bank mega di dekat rs.mata aini dan menceritakan keadaan saya.

    • 12 Januari 2020 - (01:06 WIB)
      Permalink

      Rekam aja bu, intinya sih semua harus ada bukti rekaman dan saksi. Ingat hutang piutang itu perdata, posisi debitur itu dalam bargaining position itu kuat, pihak bank tau mereka lemah dan tidak mau melalui jalur hukum perdata, makanya menggunakan cara2 intimidasi, klo yg ancam2 lewat telp biasanya gk mau sebut nama bank kalau ibu bilang ini pembicaraan saya rekam ya. Tpi klo yg telemarketing marah2 ancam2 jgn bilang kita rekam diemin aja dia ngoceh sambil makan keripik hehehe. Nah pas bagian lapangan datang supaya tdk terjadi hal yg tidak di inginkan minta bantuan pihak berwajib untuk mediasi. Putarkan bukti2 rekaman nya.

      • 15 Januari 2020 - (19:02 WIB)
        Permalink

        sejak kapan pak ini kejadiannya?berapa lama tunggakannya? beberapa thn laku terjadi jg pd paman saya,kami sekeluarga risih penagihan tp kami dorong untuk tdk berlarut-larut.kami yg tdk tahu apa2 ternyata dilampirkan sebagai kontak emergensinya tanpa sepengetahuan bahkan istrinya pun tdk tahu.pihak bank tawarkan mediasi supaya tercapai kesepakatan akhirnya bisa lunas dg sejumlah tahapan.kami sekeluarga ikut menyumbang karena tak tahan dan malu dengan penagihannya.apa ada jalan keluar yang ditawarkan pihak banknya supaya masalahnya lekas tuntas pa? semoga kedua belah pihak segera menemukan jalan keluar terbaik

        • 21 Januari 2020 - (18:44 WIB)
          Permalink

          Kalau betul saya ada hutang sama mega mestinya surat saya di media konsumen ini sdh dibalas, tpi sampai detik ini telp tidak ada, visit ke kantor saya untuk menyelesaikan masalah ini gk ada. Permintaan maaf gk ada. Saya sdh jelaskan saya akan buka ke publik jdi tdk ada negosiasi tertutup bicara di ruang publik. Biar masyarakat tahu gitu sih tujuan saya

  • 11 Januari 2020 - (22:20 WIB)
    Permalink

    Dari pihak DC minta gambar dihapus saya ijin ya ke pada para pembaca untuk menghapus gambar,

    • 24 Februari 2020 - (01:37 WIB)
      Permalink

      Saya malah ditagih lagi hutang CC yg sy merasa sudah lunas 4 tahun lalu wkwkwkkwk. Sy blg sudah lunas mereka minta bukti bayar,ya sudah 4 tahun lalu kwitansinya jg sudah hilang lalu knp baru ditagih lagi skrg? 4 tahun kmna aja yak hadeuhhhhh…

  • 12 Januari 2020 - (00:32 WIB)
    Permalink

    Saya juga sering di telp oleh pihak debt kolektor Bank Mega , dari PT.cakrawala …..

    Nama yg mereka cari bukan saya , tapi telp saya terus .padahal saya tdk pernah berurusan dengan bank Mega

    Sudah saya jelaskan Saya bukan orang yg mereka maksud , tapi mereka ngotot karena No HP saya ada di system mereka

    • 12 Januari 2020 - (23:29 WIB)
      Permalink

      Nah keteman saya mengaku nya dari pt buana surabaya dri pihak bank mega, jadi pintar nya mereka klo by phone , memakai nama perusahaan fiktif, atau langsung sebut bank mega ini DC tele yg oon, tipe ke 3 yg klo kita bilang ini suara direkam ya, mereka langsung marah2 tanpa menyebut nama, dari siapa dll. Nah pertanyaan nya drimana mereka mendapat no tlp mas. Ini yg mau saya usut bank mega harus buka. Ini jelas ada indikasi ato kemungkinan ya melanggar undang2 ITE. Tunggu aja penjelasan mega, kenapa urusannya dgn saya trus melibatkan org lain dan dari mana data2 itu di dapat..1 tips lgi klo DC lapangan datang foto saja pasang di media konsumen klo tega ya, skarang saya lgi gk tega soalnya org DC nya mohon2 jgn pajang foto dia, malu ama anak istri dan keluarga. Apalagi ada polisi, saya sdh kirim e mail ke media konsumen untuk hapus pic itu sih. Gk tega juga DC punya anak istri juga mereka hanya jalankan tugas. Saya mau mega jelaskan saja dan hasil nanti harus terbuka ke public gk bisa minta maaf aja ke saya, public harus tahu gmn cara mereka breaching ato menjebol data teman2, sekolah anak yg sifat nya pribadi. Hutang piutang perdata.. penjebolan data pribadi lalu merusak nama baik itu pidana

      • 21 Januari 2020 - (05:48 WIB)
        Permalink

        Bukan perusahaan fiktif, jadi utk masalah penagihan kartu kredit pihak bank memperkerjakan pihak ketiga. Nah yg pada nagih2 ke kalian itu klo tagihan kalian macet itu ya pihak ketiga. Mereka dapet data dari pihak bank. Kalau mau negosiasi ya memang baiknya datang langsung ke bank ngomong sama karyawan banknya, lebih pasti, lebih aman.

        • 22 Januari 2020 - (02:31 WIB)
          Permalink

          Mungkin betul pihak ke 3 tpi bank mega tidak bisa lepas tangan begitu saja. Dalam tata cara penagihan sudah diatur oleh bank indonesia. Jdi klo sdh melwati batas2 kewenangan bank mega juga tidak boleh bersembunyi dibalik pihak ke 3. Kan ada jalur hukum perdata cuma bank kan gk mau rugi harus ajukan gugatan bayar. Waktu lgi klo nasabah mampu 5rb sebulan hakim ketuk palu beres sdh. Jdi isu utama adalah cara2 yg digunakan sdh melampaui batas kewenangan itu saja sih sederhana.

        • 22 Januari 2020 - (02:56 WIB)
          Permalink

          Saya kan konsultasi dgn pihak polisi, memang betul katanya ada pihak ke 3 dan mereka itu ada kelompok2 nya, malah menawarkan saya untuk melacak org itu tpi saya bilang gk usah lah. Yg menawarkan waktu itu saya gk tau ya bagian apa karena berpakaian biasa mendampingi kanit. Tpi dia minta lihat mana foto name tag mega nya. Jdi betul klo ada yg bermasalah dgn bank sebaik nya datangi saja bank nya. Nah surat konsumen ini kan membahas isu cara2 nya loh, jdi jgn kita keluar dri isu utama drimana mega dpt data2 teman2 ato sekolah? Itu harus di clear kan dulu.

    • 28 Januari 2020 - (23:49 WIB)
      Permalink

      Ada hal penting yg harus saya sampaikan tdi jam 17.03 pihak bank mega menelpon saya dan pembicaraan semua terekam.
      1. Bagaimana mereka bisa masuk dpt data2 pribadi teman, sekolah anak saya dll mereka jawab melalui IG instagram, sedangkan IG saya privacy. Mereka meminta maaf ini sdh mereka akui ya.

      2. Lalu saya bertanya apakah masuk ke area privacy dgn menembus medsos itu SOP bank mega mereka bilang bukan juga dan pelaku sdh ditegur hanya dgn SP

      3. Lalu saya tanya bagaimana memperbaiki nama baik saya yg sdh anda rusak, mereka akan tlp teman saya. Yg mereka tau cuma 1 sedangkan yg saya tau ada 3 bagaimana dgn yg lain mereka juga bingung, saya minta itu bank mega investigasi siapa saja yg mereka hubungi.

      4. Saya mau bank mega membuka semua bagaimana cara operational mereka sehingga bisa tembus ke IG saya dan harus diumumkan secara public. Karena mereka sdh mengakui bahwa pihak bank mega menembus data2 privacy nasabah melalui medsos.

      5. Tdi karena saya minta mereka terbuka SOP nya dan buka data semua di public termasuk permintaan maaf, mereka tdk bisa hanya bisa minta maaf secara lisan. Ini saya tolak. Public masyarakat harus tahu SOP mega dlm penagihan sampai area privacy bisa mereka tembus etika nya dimana. Lalu mba nya bingung kli ya dia bilang akan lapor atasan nya..
      Ini bkn dongeng buktin percakapan ada. Banyak sekali prosedur2 yg mereka langgar. Kalau tdi saya jawab ya sdh maaf nya diterima secara lisan mungkin mereka sdh dgn mudah menjawab surat media konsumen saya, masalah dgn pak rissa sdh selesai bla2 seperti jawaban copy paste. But no way saya sdh janji diskusi di ruang publik, permintaan maaf tertulis.
      Woooow mega breaching our medsos yang mana itu area pribadi. Menggunakan nama anonymous ato nama samaran kali ya, kadang kita gk aware main approved2 aja..this case gonna be big.. bayangkan kalau saya pake nama samaran batman masuk ke account IG anda dan mencari data kawan anda terus melakukan intimidasi lewat tlp. Kita2 pasal apa yg bisa dikenakan ke saya siapa tau ada sobat lawyer/advokat yg competent. Buktinpengakuan mereka ada semua di saya.

  • 12 Januari 2020 - (03:57 WIB)
    Permalink

    Pasal 27 ayat (3) UU ITE
    “Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik yang bermuatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik”
    Pasal ini bank mega kemungkinan bisa kena

    Pasal 310 ayat (1) KUHP
    Barang siapa sengaja menyerang kehormatan atau nama baik seseorang dengan menuduhkan sesuatu hal, yang maksudnya terang supaya hal itu diketahui umum, diancam karena pencemaran dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.

    Pasal ini juga bank mega bisa kena, tinggal saya konsultasi dgn advokat saja apa unsur2 pidana nya bisa diajukan kepada tuntutan. Kalau tdk ada niat baik dri mega saya akan buat laporan polisi nya sih. Darimana dia bisa mengetahui teman2 saya, sekolah anak saya dgn mencemarkan nama baik, bisa saja dri medsos, kalau dgn bukti2 rekaman yg banyak saya rasa bisa ya ajukan tuntutan saya sih gk takut dgn nama besar bank mega. Kalaupun saya ada hutang cc ke bank mega kan itu perdata ikuti aturan hukum bkn dgn cara intimidasi ke pihak ke 3 yg tdk tahu apa2, apalagi sampai melibatkan institusi sekolah. Semenjak postingan ini dimuat telp2 tdk dikenal itu stop tuh.

    • 12 Januari 2020 - (14:08 WIB)
      Permalink

      Bagus sekali langkah langkah yang anda tempuh. Saya sebagai pihak ketiga yang tidak tahu menahu mengenai hutang yang ada + bukan nasabah bank mega aja diteror & diancam dengan barbar oleh DC bank mega. Kalau saya pribadi sudah melapor secara resmi ke BI, memuat ke media, dan ke OJK. Sudah menerima permohonan minta maaf via telepon dari CS bank mega sebanyak 2x. Namun saya menuntut adanya permohonan maaf secara tertulis. Saya sedang mempertimbangkan melapor juga ke YLKI ataupun menempuh jalur hukum lewat semua bukti-bukti yang saya kumpulkan kalau peneroran ini terjadi lagi.

      • 12 Januari 2020 - (19:46 WIB)
        Permalink

        Iya ini saya masih menunggu dri pihak bank mega drimana mereka dpt data2 telp teman2 saya, sekolah anak saya. Klo data pribadi saya bisa sampai bocor pastinya sdh melanggar UU ITE, saya mau mega telusuri ini. Temen saya yg udh belasan thn gk ada kontak aja bisa di ancam mereka kan ajaib, data2 itu drimana

        • 14 Januari 2020 - (09:02 WIB)
          Permalink

          Hal yg sama sy alami pak. Kapok benar sama bank 1 ini!!! Jgn pernah pake produk dari mereka!!!
          Bank lain sopan dan manusiawi menagih. Ini bank mega ga manusiawi sekali caranya. Ibu sy di kampung jg di telepon di maki2, mertua bahkan teman di facebook yg ga tahu apa2 ikut di teror.
          Proses negosiasi alot, untuk mnt surat pelunasan kartu cc sy saja sy blm di kasi.
          Bener2 ga ada etika dan ga manusiawi cara penagihannya.
          Apalagi ke org tua kita di telepon di maki2 yg notabene ada penyakitnya.

          Kami yg menjadi korban ikut mendukung langkah yg bpk ambil. Semoga segera tertangani kalo ga bank mega di tutup aja sekalian!!

          • 14 Januari 2020 - (16:20 WIB)
            Permalink

            Saya siang tadi sudah bicara langsung dengan Kanit polisi wilayah saya sambil makan siang. Mereka akan membantu saya dan kata interogasi dlm foto saya tdk ada masalah, awalnya bank mega biasa intimidasi lagi minta pic dihapus dan kata interogasi di hapus, dalam kamus besar bahasa indonesia interogasi itu bertanya konotasi nya tdk negative. Pokok nya rekan2 semua jgn takut di intimidasi laporkan pihak berwajib. Ini debt collector nya delcon saya wakakaka, saya tunjukkan kartu bank mega nya kan ke pihak polisi, katanya polisi ini palsu name tag gini mah gampang buat..klo name tag asli bank mega itu harus ada jabatan nya trus pakaiannya juga gk begitu. Tapi tetap di luar itu semua bank mega yg namanya sdh dibawa2 dan disebut harus selesaikan masalah ini. Saya yakin itu org suruhan bank mega cuma mereka gk mau tangan mereka kotor saja. Klo sdh urusan sama pihak berwajib stop sdh skarang semua dan pihak polisi pun sangat kooperative selama ada bukti2 untuk melindungi hak warga nya..terimakasih pak polisi polsek tempat saya domisili untuk hak perlindungannya. Tinggal mega bank nih jawab surat saya sdh berapa hari? Media cetak segera. Nah 1 tips lgi sebelum menulis surat pembaca pastikan konsultasi dulu dgn jurnalis, wartawan ato kawan yg mengerti hukum jgn sampai jadi boomerang. Ini saya dinserang karena kata interogasi tpi tdi kata pak kanit gk ada masalah, interogasi itu bertanya dgn sistematis , suka lebay org mega itu. Rekaman nya saya kasihkan saja ke pak kanit tdi

          • 22 Januari 2020 - (02:04 WIB)
            Permalink

            Terima kasih bu untuk dukungan support nya..saya tidak akan berhenti sampai bank mega menjawab terbuka masalah saya

        • 14 Januari 2020 - (15:50 WIB)
          Permalink

          Bu ada pakai aplikasi Bank Mega di HP?
          Aplikasi itu tidak akan bisa digunakan jika tidak “Allow access to contact”
          Kemungkinan besar dari situ

          • 14 Januari 2020 - (21:39 WIB)
            Permalink

            Bank Mega tdk mwnggunakan sistem seperti itu, seperti fintech, dalam mencari data Bank Mega menggunakan banyak cara.

          • 15 Januari 2020 - (02:33 WIB)
            Permalink

            Tidak bu, mereka perkiraan saya masuk melalui medsos kita, kadang kita kan klo di FB ato IG ada yg mau add ato follow meskipun kita gk kenal kita add2 aja. Nah mereka saya rasa masuk dri situ. Ini debtcollector mega panik kontak saya di delcon karena tdi siang saya ketemu kanit polsek. Saya tunjukkan id DC itu kepada polisi, mereka perkirakan ID itu palsu. Nama juga belum tentu benar. Skarang kan name tag gampang dibuat. Saran saya gini meskipun mereka datang membawa tagihan pastikan name tah dan ktp di minta di cocokkan dulu. Skarang DC nya mabur. Dri intel kayanya sih soalnya gk pake pakaian dinas menawarkan saya untuk melacak org ini. Masih saya pertimbangkan. Jdi kemungkinan mega menggunakan jasa2 org2 ini karena mereka tdk mau tangan mereka kotor. Tpi karena keselip nama bank mega dri beberapa rekaman dan belum ada respond baik dari bank mega untuk klarifikasi keluhan saya ya mungkin mereka juga bingung mau jawab apa. Ini sdh berapa hari semenjak surat ini tayang tdk ada telp ato surat ato apalah buat klarifikasi.

        • 16 Januari 2020 - (00:55 WIB)
          Permalink

          Nah itu dia, darimana data-data saya juga mereka bisa dapatkan, padahal saya bukan pihak yang berhutang loh & sama sekali bukan nasabah bank mega, berarti ada kebocoran data di sini. Aneh bin ajaib, mereka sampai tau pekerjaan saya & meneror ke tempat kerja saya. Bank satu ini memang kayak preman & bisa membabi buta meneror siapa saja bahkan yang tidak ada sangkut pautnya.

      • 21 Januari 2020 - (00:39 WIB)
        Permalink

        halo om.. ini kasus bln lalu kejadian sama saya DC pake mbl avanza dtg bedua.. gedor2 rumah. yg kluar kbtulan ponakan umur 19 thn.. dia di intimidasi. suruh kasi tau saya dmn. pdhl sdh saya kasi tau. kl saya sdh pindah. tp dia paksa suruh bayar..

        sya jujur sdh ga bisa byr. bkn ga mau bayar.. krn saya kelilit hutang.. akhkrnya saya kabur ke luar… tp kl saya ada uang saya niat bayar.
        tp kan posisi susah..
        si DC bahkan berkata kasar
        mau ajak berantem.. ponakan saya
        emg tuh DC ga pny otak
        anak 19 taon mau diajak ribut
        untung ponakan saya ada BUKTI rekaman nya.. jadi saya pny bukti..
        kl mnrt om Rissa apaa yg hrs saya lakukan
        makasih om

        • 21 Januari 2020 - (02:41 WIB)
          Permalink

          Pertama jangan kabur hehhehe. Minta kartu ID mega nya trus foto, kartu mega biasa nama dan ada jabatan trus foto klo cuma pake kaos kemungkinan name tag palsu.
          Kalau di area komplek ada security hubungi, atau polsek setempat. Berikut nya jgn terintimidasi kalau ngajak berantam jangan mukul duluan, karena itu yg mereka mau anda bisa kena pidana. Ketika mereka datang ke rumah area property anda ingat anda ada hak menerima dan mengusir tamu. Semakin anda takut mereka semakin senang. Kalau ada video nya bikin surat pembaca di media konsumen ini pajang aja fotonya kaya saya tuh..ingat DC juga punya keluarga mereka takut bgt dan malu klo keluarga mereka tau. Tpi pajang fotonya jgn pake nama doi. Ini DC abal2 yg ke saya sampe ampun2 nan tolong jgn pajang foto saya dll. Ehhh yg asal nya dia rencana intimidasi saya malah dia yg ketakutan di delcon wa saya. Berikut nya ini paling penting lapor polsek sebagai mediator supaya DC tdk berani intimidasi dan polisi bisa membantu anda. Udh sih itu aja hadapin aja santai klo anda mabur seneng mereka lihat anda ketakutan. Gini caranya hadapi santai janjikan pertemuan nya hari H sebelumnya hubungi polsek janjian. Ketika DC datang persilahkan duduk diemin aja. Anda telp polisi DC sdh ada dirumah anda, ketika polisi datang ceritakan pada polisi kronologi intimidasi dan bukti yg ada, DC akan mengalihkan ke isu hutang anda jawab hutang itu perdata tpi tindakan anda bisa pidana. Beres dah tuh. Tpi ingat hutang harus dibayar anda datangi bank mega tanyakan hutang pokok data ojk ya, jgn yg udh di bunga + denda. Katakan 10jt data OJK anda bisa minta pengajuan disc 50-70% dgn cicilan 5 bln. Jdi drin10jt bisa 5jt kan cicil 5bln lgi. Ntr ada surat pengajuan biasa awal ditolak melalui surat, anda ajukan lagi gitu aja terus 3-5x lama2 juga di acc beres deh. Intinya jgn takut semakin anda tenang santai semakin kesal mereka ingat mereka terlatih untuk meng intimidasi ya emang dibayar buat itu. Apalagi di ajak berantem wakakka, percaya sama saya dia gk berani mukul bisa 7bln penjara selama anda gk balas ya. Ini kalau terjadi pemukulan ya jaga2 aja klo DC nya oon. Jgn balas langsung ke polisi minta rujukan visum ke RS. Jgn dibalik visum dulu baru ke polisi. Tpi gk lah mereka gk akan mukul gk ush takut. Ini surat saya aja ama mega aja blm dibalas2 padahal di youtube di IG saya udh kirim link surat ini. Sekian saran saya semoga manfaat

      • 22 Januari 2020 - (02:00 WIB)
        Permalink

        Engga akan saya kasih kendor mas..ini saya msh nunggu jawaban mega..seperti nya org2 mega sdh mulai pada berkomentar nih tpi tdk mewakili mega..garis bawahi kata sepertinya berarti bisa iya atau tidak. Itu di pic kata interogasi dipermasalahkan ama DC nya, hapus lah fotonya trus jgn kata interogasi lah, interogasi itu bertanya dgn sistematik..gitu aja udh takut mereka

  • 12 Januari 2020 - (15:25 WIB)
    Permalink

    Saya dapat info dari DC sendiri. Kenapa bank mega Cara penagihannya bisa Barbar dan seakan pemerintah diam saja krn pemilik bank mega adalah pejabat yg sangat dekat dgn pemerintah bahkan ikut memberikan uang ke pemerintah. Jadi apapun yg dilakukan bank mega akan ttp aman2 saja.

  • 21 Januari 2020 - (02:51 WIB)
    Permalink

    Makanya klo ngutang itu dibayar. Klo ga mampu, jangan ngutang. Silahkan hidup sederhana tanpa hutang, gaya kok ngutang. Giliran ditagih seakan2 jd korban, giliran mau ngutang melas2. Situ sehat???

    • 22 Januari 2020 - (01:53 WIB)
      Permalink

      Saya jawab ya mas andhi..ini persis banget bahasa nya DC. Dlm setiap comment saya hutang itu harus di bayar dan ada hukum perdata nya gunakan jalur yg benar.

      Klo gk mampu jgn ngutang, saya jawab ya anda kan tdk tahu pengunaan CC itu bisa bersifat emergency seperti sakit masuk RS, pengobatan dokter dll.

      Kalau di tagih suka jadi korban, ini saya jawab ya mewakili semua korban DC, dalam penagihan oleh DC ada aturan2 dari bank indonesia baca lagi coba comment saya yg sebelum2 nya.

      Giliran ngutang melas2
      Saya jawab ya ini lucu banget mas bro kalau saya pribadi justru CC itu dikasih gk meminta, coba deh ke lounge airport bandara ato mall deh ada marketing bank kan yg nawar2 in pengajuan CC suruh isi form terus f/c ktp jdi gk ada tuh org nasabah dpt CC melas2 yg melas2 itu marketing CC bank yg di target oleh bank.
      Saya rasa cukup ya pencerahan nya supaya semakin cerdas. Dan saya doakan semoga anda sehat selalu tdk sakit atau kecelakaan yg membutuhkan dana besar sehingga tdk berhutang..ingat what goes around shall comes around, artinya apa yg menimpa saudara saudari diatas mungkin bisa menimpa anda kelak. Saya tidak menyalahkan cara berpikir anda mungkin hanya kurang edukasi saja

      • 22 Januari 2020 - (15:40 WIB)
        Permalink

        Mas rissa / mba rissa boleh donk minta email ya.. saya mau minta solusi juga soal dc bank mega yang gak pernah punya hati..
        Thx

  • 22 Januari 2020 - (21:48 WIB)
    Permalink

    Maaf mba di sini kan gk boleh share data2 pribadi. Lagian ntr ada buzzer DC lgi. Jgn salah loh mereka terorganisir tim lapangan, tim telp2, dll dan sdh terlatih dlm intimidasi. Kalau mau share di ruang public sini aja.

    • 26 Januari 2020 - (00:13 WIB)
      Permalink

      Mba yulia bisa kasih no email nanti biar saya yg hubungi atau beli no hp yg skali pake buang untuk menjaga privacy kalau mau konsultasi dan saya jelaskan bagaimana cara kerja mereka.

      • 17 Februari 2020 - (11:39 WIB)
        Permalink

        pak mohon info dong untuk negosiasi pelunasan hutangnya datang ke kantor yg beralamat dimana ya pak? dan sebaiknya bertemu dengan siapa dan jabatannya apa. trima kasihhh..

        • 17 Februari 2020 - (14:07 WIB)
          Permalink

          Ke bagian collection ibu tlp aja mega call center untuk area ibu alamat kantornya dmn. Telp aja dulu tanya ketemu dgn siapa dan jam brp ajukan keringanan dri pokok ya yg tercatat di OJK jgn mau bayar denda, bunga dll. Ajukan keringanan dri pokok dan cicilan pembayaran setelah beres ambil surat lunas nya.

          • 19 Februari 2020 - (09:22 WIB)
            Permalink

            pak apakah harus datang ke kantor untuk bernegosiasi? karena ada bagian collection yg nyamperin kerumah dan minta ketemu untuk bicara baik baik. nah apakah orang ini bisa dipercaya untuk saya temui? apakah tetap saya hatus datang ke kantor? mohon bimbingannya ya pak. makasih.

        • 20 Februari 2020 - (03:28 WIB)
          Permalink

          Ibu temui saja DC yg mau ketemu dgn ibu langsung. Yang harus diingat DC lapangan ini bkn prmbuat keputusan tapi hanya pembawa pesan saja. Ketika DC datang bilang saja saya akan langsung ke bank mega nya kantor dmn ketemu dgn siapa. Lalu ibu buat pengajuan discount dari pokok 50% dgn pembayaran dicicil 3x suruh mereka sampaikan keatasan nya. Ingat ini sifat nya pengajuan jadi ibu sdh ada itikad baik. Pengajuan awal biasa di tolak mereka akan menawarkan skema nya. Ingat ini uang ibu jadi ketika pengajuan awal ditolak ajukan lagi saja bilang saja saya sanggup nya segitu. Ingat semua harus hitam di atas putih jgn buat kesepakatan secara lisan. Klo DC lapangan paling ya bu bayar segini saja dulu masuk dll jgn mau, tapi temui saja jgn menghindar tpi jgn bernegosiasi dgn mereka. Ingat bunga dan denda keterlambatan sdh tdk relevant dibicarakan. Fokus ke pokok suruh mereka cek pokok di OJK nah dri angka itu ibu minta disc nya. Gampang sih sebenernya. Ini saya karena mega DC nya sdh melampaui batas saja saya ada bukti rekaman pengakuan mega memang mereka masuk ke medsos debitur yg sifatnya privacy, saya suruh minta maaf di public atau surat terbuka gk mau. Pengen nya lisan aja lewat tlp ya saya tolak. Tpi rekaman ada sih mereka mengakui masuk lewat IG tpi klo declare ke public kan kena UU ITE tuh.

          • 23 Februari 2020 - (11:08 WIB)
            Permalink

            pak saya sudah bertemu dengan ornag lapangan tp kenapa beberapa hari dr itu ada yg menghub saya kembali dengan orang berbeda minta ketemu lagi untuk membicarakann jalan keluar. yang kemarin saja ketemu dc lapamgan saja tidak bisa m3mbuat keputusan trus saya harus bertemu lagu dengan dc yg baru apa tidak membuang waktu pak? atau tetap harus ditemui saja? mohon bimbingannya pak.. terus bagaimana cara kitq meminta hutang pokok di ojk dan minta diskonnya? nanti dikira nasabah yg gak tau diri udh dikasih ringan malah mibta diskon.. tolong bantu caranya seperti apa pak.. supaya berhasil negonya. trima kasih pak.

        • 23 Februari 2020 - (13:03 WIB)
          Permalink

          Memang begitu bu klo DC itu bisa tiap bulan rotasi misal bln ini DC A yg pegang ibu bisa bln dpn lgi DC B klo ibu bayar mereka dpt komisi itu DC bisa dri pihak bank mega langsung bisa dri pihak ke 3 yg kerjasama dgn bank mega. Masalah pengajuan keringanan itu hak ibu untuk menyelesaikan kewajiban. Cara tanya pokoknya sebenernya ibu dri billing statement bisa tau pemakaiannya brp tanpa denda dan bunga. Misal ibu hitung pemakaian ibu 40jt limit 40jt setelah denda telat+ bunga jdi 60jt nah yg selisih 20jt itu abaikan ajukan keringanan dari yg 40jt. Klo data2 gk ada pas DC yg tele nlp tanya aja pokok hutang nya saja berapa? Sebetulnya OJK itu hanya mencatat hutang pokok. Masalah apa gk tau diri dll saya sederhanakan saja itu uang ibu dan hutang ibu saya hanya memberitahukan bahwa dari pokok itu bisa dpt keringanan loh 50% terserah ibu mau dipakai atau tidak. Kalau berpikiran apakah ntr dianggap nasabah tdk tahu diri? Ingat dalam situasi seperti ini bank itu bukan sahabat anda

          • 23 Februari 2020 - (13:42 WIB)
            Permalink

            pak.. mau tanya lagi dong. jadi untuk mengajukan 50%dr hutang pokok itu kita harus ke kantor colectionnya dong ya pak? kita gak bisa meminta DC lapangan tersebut untuk make decision? berarti seandainya ada orang dc yg berb3da mau ketemu lagi dengan saya buang waktu dong ya pak jadi sebaiknya saya langsung saja menemui orang collectionnya ke kantor. begitu bukan pak? terus klo saya ke kantor mega kira kira saya bertemu dengan siapa ya pak yg bisa langsung memutuskan kebijakan tersebut? mohon arahannya.. trima kasih pak..

        • 23 Februari 2020 - (23:01 WIB)
          Permalink

          Langsung aja tanya ke DC yg telp ato lapangan kantor mana lt berapa ketemu dgn siapa. Ntr collection buatkan surat pengajuan ibu tt trus tunggu keputusan nya. Klo surat itu sdh ada DC pihak ke 3 sdh gk berkutik karena sdh langsung di handle oleh mega pusat nya

          • 24 Februari 2020 - (09:28 WIB)
            Permalink

            jadi klo sudah di handle oleh pihak ke tiha kita yg gak bisa berkutik gitu pak? jadi harus tangan kedua dulu baru kita bisa melancarkan aksi nego kita pak? memang klo sudah pihak ke tiga kenapa pak? mohon arahan ya pak makasih bnyaaakk

        • 24 Februari 2020 - (10:58 WIB)
          Permalink

          Ibu coba baca lagi pesan saya. Kalau ibu sekarang langsung ke mega collection maka DC yang selama ini telp dan datang dri pihak mega itu tdk akan ada karena ibu dalam proses pengajuan keringanan langsung. Intinya sekarang ibu ke kantor mega dengan telp ke mega call center tanya langsung kantor dll. Buat pengajuan keringanan setelah menghitung kesanggupan bayar ibu lalu tunggu jawaban dari mega.

          • 26 Februari 2020 - (22:43 WIB)
            Permalink

            pak mau tnya dong.. apa untuk pengajuan diskon 50 persen itu harus tertunggak selama 3 bulan lebih dulu baru bisa 50 persen atau masih 2 bln pun sudha bisa asal langsung ke bank mega? lalu alasan apa yg bisa meyakinkan mereka orng mega agar saya mendapatkan keringanan diskon 50persen tersebut? krn kemarin saya baru ketemu kembali dengan pihak DC yg berbeda lagi bilang bahwa percuma datanf ke kantor krn pasti tidak akab ada solusi malah ibu disuruuh bayar full. gitu katanya pak. lalu apakah kenyataan nya seperti itu pak. mohon bantuannya ya pak krn rencana jumat saya mau ke kantor mega supaya gak dimentahkan lagi apa yg harus saya katakan. trima kasih

        • 27 Februari 2020 - (00:55 WIB)
          Permalink

          Kalau masalah 50% itu sifatmya pengajuan apa nanti di terima atau ditolak minimal denda dan bunga minta di hapuskan. Kalau DC bilang disuruh bayar full ya ada benar dan tidak kan namanya juga pengajuan kalau tolak ya ajukan lagi. Klo DC ya pasti mau nya ibu bayar melalui dia mungkin dpt fee atau apalah. Minimal nya denda dan bunga dihapus

        • 27 Februari 2020 - (01:59 WIB)
          Permalink

          Pastikan kalo nego ada surat pengajuan nanti tunggu jawabannya kalau ada kesepakatan juga harus tertulis dan setelah selesai ambil surat lunas nya. Buat nanti klo ibu perlu jasa perbankan dan ntr di BI checking ternyata masih ada hutang di mega ibu bisa tunjukkan surat lunas nya. Karena ketika lunas dgn bank belum tentu di BI checking bersih itu perlu waktu bulan. Santai saja bu jgn pusing ada hukum yg melindungi debitur, klo ibu panik mereka senang karena emang itu tujuan nya

  • 25 Januari 2020 - (23:51 WIB)
    Permalink

    Dari surat media konsumen ini di release hingga tgl 25 blm ada tanggapan dari pihak bank mega baik berupa visit atau telp. Bank mega tolong di jawab pertanyaan saya di ruang public, karena pencemaran nama baik, dan darimana pihak anda mendapat data2 pribadi saya..ini akan saya konsultasikan dengan pihak berwajib apa masuk dalam unsur2 pidana ITE. Bukti2 sdh ada bisa saya kumpulkan para saksi

  • 28 Januari 2020 - (11:44 WIB)
    Permalink

    Bu boleh minta alamat email atau no wa. Saya mau berkonsultasi juga soal terror dc bank mega yang sudah biadab. Sy belum lama ini pernah dibawa paksa dari rumah ke kantor mereka dan diinterogasi, dimaki, di intimidasi oleh 6 debt kolektor selama 4 jam tanpa diijinkan pulang sebelum membayar semua hutang saya hari itu juga. Sy mau ikut melaporkan kepihak kepolisian. Sudah waktunya pihak bank mega bertanggung jawab sudah banyak korban

    • 28 Januari 2020 - (23:23 WIB)
      Permalink

      Kalau ibu ada bukti2 nya laporkan saja, rekaman dll. Klo dibawa paksa ke kantor kayanya gk biasanya ya. Tdi pihak bank mega nelp saya dan saya rekam pembicaraannya ntr tunggu di comment terbaru ya

    • 17 Februari 2020 - (14:02 WIB)
      Permalink

      Laporkan saja pak selama ada bukti2, laporannya ke polsek alamat tagihan ya.

    • 17 Februari 2020 - (13:59 WIB)
      Permalink

      Kelanjutannya saya di tlp bank mega mereka minta maaf dan mengakui ada masuk ke IG saya. Mereka hanya bisa minta maaf secara lisan lalu saya tolak saya minta mereka buat permintaan maaf secara terbuka dan kronologi masuk ke area privacy IG saya secara terbuka dan buka semua data teman2 saya yg sdh mereka teror. Sdh deh sampe situ mereka gk berani. Bukti rekaman percakapan ada semua mereka memang mengakui masuk ke IG. Klo lisan aja sih saya gk mau. Sdh deh teror berhenti tpi klo ada lagi saya akan buka bukti rekamannya ke pihak berwajib.

        • 25 Februari 2020 - (11:17 WIB)
          Permalink

          Mereka buat account2 bodong/ dummy kadang kita tanpa check background klo ada yg mau request ato follow kan main ok2 aja. Skarang klo kita tanya lagi berapa % sih org yg kita betul2 kenal di medsos kita. Mereka ini masuk nya kaya virus trojan horse terlihat ok pas kita approve ambil dan masuk ke semua database teman2 kita

          • 26 Februari 2020 - (10:14 WIB)
            Permalink

            Saya pernah bgitu pak tp wktu itu fb sya blm saya private tba2 kk sepupu dan teman sya wa bahwa sya di cri dr pihak bank mega, saya yang merasa tdk prnh memberikan no mreka merasa risih krn kk saya di tlpin setiap wktu sehingga kk sya marah ke saya…
            Lalu tmn saya yg di tlpon nanya dr mn dpet no dy trnyat dr pihak dc bilng dia dpt dar fb krn saya pny keterkaitan di fb sbg sdra, lalu mereka nanya k tmn saya, apakah slah 1 tmn saya yg ad di dlm fto dkt dngn sya tp tmn saya hnya bilng mreka gak dkt..
            Mkany dr situ sya tau dr mn mreka meretas data tmn2 saya..
            Lalu pda bln selanjutny sepupu suami sya yg tdk thu apa2 dan bru saya knl bbrp bln jg di tlpon…tp mreka mengambil data dr data suami sya yg wktu itu saya dan suami sya penha menguhubngi dc bank mega trsbut, bukankah hal itu sdh mlanggar prizacy suami dan sepupu suami say?

        • 26 Februari 2020 - (11:49 WIB)
          Permalink

          Iya sdh melanggar aturan BI malah bahwa bank hanya berhak menagih kepada yang bersangkutan dan pada alamat penagihan. Klo ibu buka IG atau FB sekarang kan keluar tulisan Under Privacy Protection kalau di private ya. Makanya hati2 klo ada yg follow atau request friend tpi tdk dikenal. Kalau saya ada rekaman nya valid mega menyebut masuk ke IG saya makanya saya mau mega melakukan permintaan maaf ke saya di media publik tpi mereka menolak hanya bisa minta maaf secara lisan ya saya gk mau lah..kalau ada unsur2 pelanggaran UU ITE repot kan mereka

  • 11 Februari 2020 - (15:15 WIB)
    Permalink

    Bu saya jg bgtu mlah dy bilang bakal hub tmn2 saya yg bukan masuk ke EC saya, padahal saya sudah menjelaskan klo saya memang blm ad danany? Saya sdh mnt untk bayar pokokny sja tp mereka tdk mai

    • 17 Februari 2020 - (13:49 WIB)
      Permalink

      Saya garansi pasti mau di bayar pokoknya malah bisa ajukan keringanan asal bernegosiasi langsung dgn pihak collection bank mega jgn dgn pihak ke 3

    • 17 Februari 2020 - (13:54 WIB)
      Permalink

      Maaf bu email saya privacy. Kalau mau sharing terbuka saja di media terbuka seperti ini supaya yang lain juga bisa ambil pelajaran nya

  • 17 Februari 2020 - (10:48 WIB)
    Permalink

    Saya juga mengalami hal yang sama. Suami saya diteror via wa dengan mengirim foto anak” saya yg ada di fb. Tp mereka tidak mau bilang darimana. Bagaimana cara hadapi mereka yah? Kemana hrs membuat surat pengajuan keringanan pembayaran?

    • 17 Februari 2020 - (13:48 WIB)
      Permalink

      Kalau sdh sampai masuk ke area privacy seperti IG dan FB berarti mereka melakukan breaching masuk ke area privacy. Ibu buat aja surat di media konsumen ini ceritakan kronologi nya dan minta pihak bank mega meminta maaf secara terbuka dan menjelaskan prosedur mereka bisa masuk ke area private kita secara terbuka juga, jelas praktek itu salah. Tinggal bawa bukti2 laporkan ke polisi apa melanggar UU ITE dgn bukti yg ada. Kalau saya ada rekaman nya dri mega mereka mengakui menggunakan media IG. Tpi saya suruh minta maaf terbuka tertulis dan beberkan gimana bisa masuk ke medsos saya mereka mau bicara dgn atasan nya dulu. Mereka cuma bisa minta maaf secara lisan itu saya tolak harus tertulis.

      Untuk keringanan ibu datang ke kantor bank mega nya bagian collection langsung. Ingat ajukan keringana dri pokok nya yah. Jdi bunga dan denda di hapuskan. Dari pokok ibu minta keringanan discount ajukan saja 50-70% namanya juga pengajuan dan cicil 3-4× jdi selama itu ada negosiasi untuk penyelesaian. Tpi ingat jgn mau di intimidasi. Hutang piutang itu perdata harusnya jalur yg diambil pengadilan perdata tpi kan bank gk mau rugi harus bayar pengadilan, proses lama dll makanya mereka menggunakan jasa pihak ke 3.

      • 17 Februari 2020 - (14:13 WIB)
        Permalink

        Dc nya tidak pernah mau bilang mrk darimana tp sy tau itu dr bank mega. Kalau ditanya darimana ini…mereka gak pernah mau jawab. Dan kirim foto” anak dan keluarga saya terus. Sy pernah negosiasikan dgn bag keringanan tp mereka mau lgsg dibyr lunas 1x dan saya masih keberatan.

        • 17 Februari 2020 - (14:27 WIB)
          Permalink

          DC itu ada bagian lapangan sama yg telpon2. Suruh mereka datang temui face to face. Foto kartu nya dan ktp nya. Pastikan nama di kartu dan ktp dia cocok . Kadang ktp sama kartu name tag beda atau ktp dia sdh kadaluarsa. Jdi klo yg tlp2 sih abaikan saja mereka punya methode teror sendiri jgn terpancing. Temui DC di alamat penagihan. Sampaikan dan ajukan keinginan ibu biar dia sampaikan ke atasan klo ditolak ajukan lagi gitu aja terus. Apalagi klo sdh bawa2 anak klo saya sih saya sikat. Nah supaya ketika ketemu DC yg dtng emosi tdk terpancing koordinasi dgn polsek setempat biar DC datang duluan petugas berwenang sdh menunggu ini agar jaga2 saja agar tdk terjadi hal yg tdk diinginkan. Mereka terlatih memancing emosi tpi ingat mereka juga punya anak istri sama2 cari makan. Intinya jgn takut. Hadapi saja. Hutang harus di bayar dgn cara yg smart

  • 23 Februari 2020 - (21:05 WIB)
    Permalink

    Kita selesaikan hutang dgn smart dan bertg jwb setuju sekali pak Rissa, sudah ada perintah Kapolri utk membabat habis DC mega yg tdk bermoral berikut teror intimidasi tlpn mega yg biadap, pastikan bukti cukup dan masuk keranah pidana dan segera jgn menunda utk membuat aduan ke polisi. Tetap buat tembusan WBS ke BI / OJK tapi jgn berharap banyak krn mereka baru akan tergugah hatinya kalau massa sdh muak dan bertindak anarkis dgn perlakuan biadap tukang tagih bank mega.. bersiaplah dan tunggu kehancuranmu, tdk pakai lama dan tdk pakai nunggu sampai kiamat.

    • 23 Februari 2020 - (23:07 WIB)
      Permalink

      DC lapangan ini sebenernya kasian juga tapi ya itu terlalu berlebihan akhirnya boro2 mau bayar hutang ada kita lawan. Gampang nya ketika DC lapangan datang foto name tag nya+ ktp nya namanya cocok tdk. Dgn gitu aja mereka takut kok. Jgn salah nama di name tag sama ktp mereka bisa berbeda. Tpi klo bisa sih baik2 selama mereka baik2 karena mereka juga cari makan ya. Tpi klo sdh kelewat batas sikat aja

      • 24 Februari 2020 - (16:34 WIB)
        Permalink

        Halo Pak, sy juga mengalami hal yg sama karena sy diteror terus ama DC Mega, pdhl yg berhutang adlh suami. DCnya minta no telp suami, dan sudah sy kasi namun suami ga jwb telp mereka. DC nya teror terus sampai hari ini, dari pertama WA sy tgl 15 Feb 2020.

        Pertama telp sampai ke kantor sy, kmdn kantor sy sudah ga tahan kasi no telp sy ke DC nya, akhirnya teror sy setiap hari. Sy ga jwab kmdn telp teman2 sy yg ada di IG (yg kebetulan teman2 sy jualan online atau agen asuransi jd ada mencantumkan no hp di profil IGnya) memang sy blm dapat rekaman ttg dia peroleh data dari IG sy. Namun DC Mega yg mengaku bernama Vira dari PT Wiratama sampai mbak Vira ini WA sy dan blg bhwa utang suami sy utk kebutuhan sy dan anak sy (nama anak sy jg ikut disebutkan) pdhl sy jg ga tau utk kebutuhan apa digunakannya dan ga pernah pegang kartu kreditnya jg , serta telp sy juga ada bicara nama anak sy (sudah sy rekam). Di WA nya juga sampai berkata bahwa dia akan terus menghubungi orang-orang terdekat sy apabila sy tidak menjawab telpnya. Meski sy da blg ama dia , klo dia terus menelepon sy atau kenalan sy maka hal itu da melanggar ketentuan BI dan sy akan menulis di Media Konsumen ini jg tetap sama hasilnya diteror terus.

        Sy rasa ga mempan nulis disini, cmn sy tetap nulis krn sy melihat ada pengalaman yg sama. Dari pola nya , sptnya mereka nelp ke org2 yg paling sering sy hubungi dan IG sy teman2 yg punya no telp di profil IG nya. DC bank Mega ini sudah sungguh keterlaluan, menelepon org yg bukan pemegang kartu kredit, dan meneror sampai org2 yg kenal sy (pdhl bkn sy yg utang) bahkan sampai sebut2 nama anak sy juga yg masi kecil.

        Mohon pencerahannya menghadapi hal2 begini pak? makasih pak

        • 24 Februari 2020 - (21:57 WIB)
          Permalink

          Ibu sdh baca semua ulasan dan comment2 saya. Coba ibu baca lagi dri situ ada step2 nya. Pastikan rekaman disebut nama bank mega. Jgn perusahaan pihak ke 3 yg diminta jasa penagihanna oleh bank mega. Ibu coba baca tulisan saya 1-1 ada jawabannya disana

  • 23 Maret 2020 - (11:49 WIB)
    Permalink

    Mohon Maaf Pak/Ibu Rissa, kira2 kapan pihak lapangan akan datang yah? Saya baru menunggak belum sampai sebulan ini dikarenakan wabah virus ini, namun telpon dan terror melalui WA setiap hari dilancarkan. Saya juga tidak paham tidak ada keputusan pemerintah untuk menunda seluruh kredit seperti di negara lain.

    • 25 Maret 2020 - (13:36 WIB)
      Permalink

      Sdh ada kan stimulus fiskal dari president tidak menggunakan jasa debt collector stimulus nya tertuang dalam surat OJK. Tapi saya blm dapat info apalah cc termasuk karena cc ada lah kategori kredit konsumtif. Tenang saja pak/ibu dlm memghadapi debt kolektor klo mengganggu block aja no nya. Yang harus hati2 mereka bisa masuk kedalam medsos kita makanya hati2 add atau follow org2 tdk dikenal

 Apa Komentar Anda mengenai Debt Collector Bank Mega?

Ada 88 komentar sampai saat ini..

Debt Collector Bank Mega Bertindak Di Luar Wewenang

oleh Rissa dibaca dalam: 1 min
88