DHL Indonesia Membuat Kiriman Saya Terkena Pajak Bea Masuk

Saya sangat kecewa dengan pelayanan DHL. Perusahaan tsb sungguh sangat memeras saya sebagai customer. Saya ada kiriman barang menggunakan ekspedisi DHL, yang satu dikirim per tanggal 9 Januari 2020 dan yang satu lagi dikirim tanggal 13 Januari 2020, dimana beda 4 hari. Kiriman paket saya berasal dari China, tapi di-pick up dari Riyadh. Saya gak tahu kenapa tapi biasanya kalau kiriman barang, kalau gak dari Hong Kong, ya dari Taipei.

Lalu setelah saya cek lagi kiriman saya yang tanggal 9 di-pick up atau didaftarkan per tanggal 15 dan yang satu lagi per tanggal 16, which is jadi beda sehari. Saya sudah wanti-wanti dong, saya bilang saya kirim beda 4 hari, jangan sampai sampai tiba barengan. Karena aturan bea cukai di sini, apabila ada paket lebih dari satu dan ditotal lebih dari $75 maka paket yang kedua akan kena pajak.ย CS DHL bilang tibanya beda hari kok, yang satu hari Sabtu dan yang satu lagi di hari Minggu (tanggal 18 dan 19 Januari 2020).

Namun oleh mereka ternyata kedua paket saya dikirim di hari yang sama. Jadi yang seharusnya saya bebas pajak karena yang satu paketnya AWB $58 dan satu lagi AWB $60 oleh mereka ditibakan di hari yang sama! Which is paket saya yang satu jadi kena pajak! Dan bisa Anda bayangkan, yang seharusnya saya bebas pajak kedua paket tsb, oleh karena mereka saya dibuat jadi kena pajak. Seharusnya kalian lebih mengarahkan customer, ini malah menjebak customer.

Pajak yang saya dapatkan adalah Rp359 ribu plus mark up dari mereka sejumlah hampir 200 ribu, jadi total yang mereka tagih adalah Rp530 ribu dari harga paket saya yang harganya $60. Seharusnya saya bebas pajak, tapi mereka buat kiriman saya tiba barengan dan sebagai customer diwajibkan bayar hampir 70% dari harga barang oleh karena kelakuan DHL ini.

Jadi begitu ya Anda mencari uang 180 ribu dengan cara buat paket saya dikenai pajak ๐Ÿ˜๐Ÿ˜. Saya bayar mahal dengan DHL tapi mereka mencari uang haram dengan memeras customer๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š. Dan hal yang paling saya bikin shock adalah paket saya yang $58 itu bebas pajak, karena hanya paket kedua saja yang kena. Itu saya lihat dari website Bea Cukai, bahwa bebas pajak tidak ada bill atau invoice dari Bea Cukai, tapi ternyata paket saya ini oleh DHL juga dibuat invoice-nya oleh mereka dan mereka menagih dua bill ke saya! WT* DHL, sudah sungguh sangat keterlaluan Anda benar-benar mau memeras saya. Ini ADALAH KECURANGAN!!!

Saya punya bukti bahwa tidak ada pajak yang dibebankan di paket saya yang satu, tapi mereka memeras saya, dengan meminta saya untuk membayar kedua barang tsb!! Hello? Paket saya bebas pajak dan Anda menagih saya untuk membayar? Saya bisa tuntut perusahaan Anda dengan menyalahkangunakan pajak sebagai keuntungan pribadi Anda. Bagaimana bisa paket saya yang satu jelas-jelas tidak dikenai pajak oleh Bea Cukai tapi oleh mereka dibuatkan invoice pajak plus biaya mark up oleh mereka? Jadi jelas-jelas mereka memeras saya untuk membayar 180 ribu plus 530 ribu.

Addam Farizi
Jakarta Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai DHL Express:
[Total:39    Rata-Rata: 1.8/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

17 komentar untuk “DHL Indonesia Membuat Kiriman Saya Terkena Pajak Bea Masuk

  • 23 Januari 2020 - (22:35 WIB)
    Permalink

    laen kali pake chinapost aja jika belinya di china, atau USPS jika belinya di USA.., dari segi hrg lbh terjangkau.. Daripada DHL, sdh mahal, dan tarifnya sering digelembungkan.. benar2 nipu..!!

    • 23 Januari 2020 - (22:48 WIB)
      Permalink

      Biasa pakai EMS.. Tp karena terpaksa krn butuh cepet.. Gak nyangka aja udah bayar Shipping mahal terus itu loh.. Barang yg bedabeberapa hari sama dia sengaja dibarengin sampe.. Sebagai penyedia servis seharusnya mengedukasi ini malah menjebak bro.. Gila aja w bayar pajak plus biaya mark up dr dia sampe 1 juta lebih!!! Saking butuh duit banget mereka

  • 24 Januari 2020 - (10:00 WIB)
    Permalink

    Setau saya sih aturannya itu bukan paket kedua aja mas yang kena pajaknya, tapi seluruh paket yang tiba pada hari itu, total CIF (harga barang + ongkos kirim + asuransi), kalau DHL pasti hitungnya tanpa NPWP jadi ikut aturan lama yang ada PPh itu sekitar 40% pajaknya.
    Handling charge, bank charge, document charge nya DHL emang mahal sih. Emang kadang menjebak juga

    • 24 Januari 2020 - (10:21 WIB)
      Permalink

      Pagi Mas,
      Saya biasa kirim brg, dan merujuk aturan bea cukai, batas AWB itu sampai $75 per hari mas, jadi kalau barang di bawah AWB tsb bebas pajak. Case saya, ada beli barang mas di sekitar harga $58 yg mana bebas pajak trs 4 hari kemudian saya beli barang lagi seharga $60.. Tp di update di sistem DHL nya itu hanya beda sehari.. Pas saya telpon mereka bilang kalau tibanya beda hari kok.. Tp ternyata hari yg sama dan mereka di gabungin yang mana di hari itu saya udah masuk record ada barang sejumlah $58 maka barang kedua krn apabila dijumlah lebih dr $75 jadi aturan bea cukai barang saya otomatis di kenai pajak sejumlah 359k dan dr dhl ada biaya biaya aneh itu jadi total sy bayar 530 ribuan..
      Bingung saya seharusnya ya mereka itu kan mahal sebagai penyedia jasa harusnya mengedukasi krn mereka yg tahu lapangan ini malah menjebak menggabungkan paket saya supaya tiba di hari yg sama.. Biar mereka bisa dapet keuntungan dr beban pajak..
      Wah kalau semua kiriman dipajak sama dhl.. Itu brrt dr dhl yg gak bener.. Mas harusnya protes mas.. Saya juga ogah pake jasa ini lagi!!!

  • 24 Januari 2020 - (13:02 WIB)
    Permalink

    Saya pernah dua kali kirim dari luar negeri pakai DHL. Yang satu kena pajak, dan yang satu nggak. Untuk paket tidak kena pajak, itu pengguna sama sekali tidak dikenakan biaya tambahan. Bahkan tidak memungut biaya lalu bea (yang biasa dipungut oleh Pos).
    Untuk paket kena pajak, memang ada fee tersendiri yang di charge oleh DHL. Saya rasa pembaca sekalian harusnya sudah tahu biaya apa saja yang akan ditagihkan apabila pakai jasa DHL. Bukan setelah ditagihkan terus protes.

    Nah, kalau barang yang dikenai pajak 1 paket, tapi ditagihkan 2 invoice yang berbeda, itu baru Anda berhak protes.

    Sementara itu, peratura paket yg tiba di bea cukai di hari yg sama akan digabungkan nilainya, itu peraturan dari pabean, bukan ekspedisi.
    Jadi mau itu dua paket keduanya pakai DHL, atau satunya Pos satunya DHL, atau keduanya sama-sama pakai Pos, kalau masuk ke Bea Cukai di hari yg sama tetap digabung nilainya.

    Saya bisa kasih info seperti itu karena saya pernah mengalami sendiri. Satu kiriman pakai DHL dan masuk ke Pabean Semarang, sementara satu paket lainnya pakai Pos dan masuk ke Pabean Yogyakarta, keduanya digabungkan nilainya karena masuk di tanggal yg sama. Jadi mereka punya semacam jaringan nasional.

    Sejak saat itu saya belajar, jadi kasih jarak agak jauh untuk kirim dua paket ke alamat yg sama. Karena proses pengiriman tidak bisa dipastikan sampai barengan atau beda. Bahkan apabila CS menyanggupi.

    Atau kalau terpaksa, monggo silakan satu paket yg lain dialamatkan ke orang tua / mertua, agar alamat dan penerimanya beda.

    Sekian. Semoga infonya bermanfaat.

    • 24 Januari 2020 - (18:09 WIB)
      Permalink

      Paket saya satu dikirm pada tgl 9 Januari dan satu lagi dikirim tgl 13 Januari dr China.. Selama saya impor barang kalau pakai DHL paket saya selalu di pick up kalau gak dr Hong-Kong, atau gak Taรฏwan, dan kmrn ini di pick up dari Riyadh kecuali pakai EMS atau China Post.. Dari seller mereka kirim di tgl tsb tp dr pihak dhl di catatkan per tgl 15 dan 16 di Riyadh .. Dan malah tiba di hari yg sama..
      Menurut saya 4 hari itu udah lumayan berjarak maka dr itu biasanya saya pakai nama ortu saya.. Tp siapa yg bisa sangka sih sudah berjarak 4 hari tiba tiba bisa tiba di hari yg sama di tgl 18

      • 21 April 2020 - (03:56 WIB)
        Permalink

        Mas, kalo kiriman luar negri itu ya, yang saya tau itu kiriman didalam 1-2minggu, jalur DHL dari Hong Kong atau ShenZhen Guangzhou, itu pasti satu jalur.
        For Example, kiriman Koko ada 1 dari shenzhen $50 [package A], dan kedua dari Hong Kong $40 [package B], dua2 nya kirim ke Indonesia atas nama km.
        Nah didalam 10hari (1-2minggu) Package A dari Shenzhen ke Indonesia, pasti Transit di Hong Kong, kumpul sama package B (weekly pickup) trus dia berangkat didalam satu pesawat. Hasilnya, Package A dan B datang ke Custome hari yang sama, itu pasti, karena kiriman yang ke daerah rumah km tidak banyak, pasti package ini schedule datang hari yang sama. Walau pun DHL bilang bedah 1 hari, itu hanya kata2 dari customer service, mereka sama seperti kita, hanya bisa tau informasi dari track number ada di PC mereka, mereka pasti baca dan jawab ke koko: iya ko, barang yang bedah satu hari, tapi yang atur kiriman package A dan B itu System DHL, tidak bisa berubah.
        Hasilnya crystal clear, pasti kenak pajak, saya juga pernah kenak satu kali, tapi hanya 300ribu seh, hehehe

  • 12 April 2020 - (20:51 WIB)
    Permalink

    Ikut nimbrung…mau nanya klu dr HK ekspedisi yg murah dan bagua pake apa ya? Ada saran ga gan?

    • 21 April 2020 - (03:46 WIB)
      Permalink

      Nah, ini saya pertama kali masuk media konsumen.
      kalo ekspedisi yang murah di Hong Kong, pake hong kong post.
      Air-post express (kerja sama EMS) 5kg: 280an hkd. (Fastest dlm 2hari sampeh Indo)
      Murah kan ๐Ÿ™‚

  • 7 Mei 2020 - (00:34 WIB)
    Permalink

    Ijin nanya om, kebetulan bru pertama kali pke DHL dan kmren saya beli brg dr finlandia nominal 48,7 EUR dstu tertulis free ongkir dan akhirnya transaksi setelah kami pantau trus webnya untuk mengetahui sampai mana barangnya tiba2 dpt email yg intinya alamat saya salah pdhl saya gak pernah ngerubah alamat dan itu sesuai dgn rumah saya. Oke gak lama kami edit itu alamat yg betul dan dpt email balasan bahwa brg kami kena pakak klo dirupiahin skrr 325 rb. Nah kami mau tanya apa bener dgn pembelian 48,7 EUR (sktr 780rban) itu memang biaya pajaknya hampir separoh harga barang ? Ini hanya 1 brg aja ya krna memang kali belinya 1 . Mohon infonya om, terima kasih

    • 25 Mei 2020 - (15:39 WIB)
      Permalink

      *numpang* beli barangnya apa? semisalnya tekstil/baju/tas. wajar kena biaya yang besar. Saya sebagai seller agak tersiksa sama peraturan baru Beacukai.. dulu minimal 75usd cuman bayar 20.000. skrng minimal 3usd. Saya beli Towel kecil harganya 300 yen, kena biaya pajak textil sebesar 250k. Rasanya pengen demo buat balikin peraturan 75usd ๐Ÿ™

  • 31 Mei 2020 - (19:21 WIB)
    Permalink

    Iya betul, parah banget, DHL/Fedex/UPS sering banget jebak konsumen, saya beli barang dari US seharga $76, atau kira2 Rp.1,2jt. Dan ongkir UPS $25. Pas sampai di Indonesia harus bayar Rp.640.000,- ke kurir UPS, breng**k banget UPS, mereka bekerja sama dengan BeaCukai meres rakyat, bangs*t UPS/DHL/Fedex. Dan di tracking BeaCukai https://www.beacukai.go.id/barangkiriman data tidak ada, alias sengaja tidak diinput ke system BeaCukai sama orang BeaCukainya yg kerjasama.

  • 11 Juni 2020 - (13:34 WIB)
    Permalink

    Saya ada pengiriman kosmetik dr korea dgn nilai 30 usd, free pengiriman internasional, pengiriman menggunakan DHL (dr website tdk ada pilihan penggunaan jasa kirim)..
    Kemudian ada tagihan bea cukai senilai 248rb dr dhl yg dikirimkan by sms..
    Stlh saya cek di https://www.beacukai.go.id/barangkiriman , bea cukai yg tertagih hnya 83rb, lalu 165rb itu biaya duty handling charge, administration fee&vat for other charge..
    Knp bisa biaya2 gaib itu lebih dr pajak yg hrs saya bayar? Apakah nilai trsb ada aturannya sprti berat barang, atau jumlah hrga barang, dsb..
    Barang saya hnya seharga kurang lebih 426rbu tp saya hrs bayar pajak+biaya tak terduga smpai 248rb, its mean ada biaya tmbahan > 50% dr harga barang..
    Mngkin klo pajak saya nggk akan complain krn itu kewajiban, tp yg sisanya ini loh sebesar 165rbu itu apa dasarnya???

  • 15 Juni 2020 - (11:46 WIB)
    Permalink

    Selamat siang pak!
    kalau boleh tau, rincian biaya yang dibebankan oleh DHL (diluar pajak/cukai) ke Anda yang kalau tidak salah 180rb atau hampir 200rb itu handling charge, admn. fee, dll ya? itu angkanya fixed atau menyesuaikan dengan nilai paketnya?

  • 24 Juni 2020 - (14:01 WIB)
    Permalink

    biaya tambahan DHL memang luar biasa. apalagi untuk paket paket kecil. 200 rb pajak nya aja kecil. eee dhl biaya. tambahan malah lebih besar.

  • 26 Agustus 2020 - (12:27 WIB)
    Permalink

    Wah sama nih sama pengalaman saya kemarin bulan April beli barang dari Jepang. Emang parah FeDex atau DHL ini. Saya beli barang dari Jepang sparepart mobil dengan harga barang+ongkir via FedEx yang sudah tertera di websitenya. Harga barang $50 ongkir FeDex $25. Saya kira dengan peraturan baru saya hanya akan membayar pajak sebesar 17,5% dari harga barang + ongkir. Ternyata perkiraan saya salah. Saya kena jebakan betmen. Begitu barang sampai ke Indonesia dan dicek oleh Bea Cukai ternyata pajak yang saya bayarkan lebih besar dari perhitungan awal. Saya kontak petugas bea cukai Soekarno Hatta kenapa pajak barang saya sangat besar, ternyata di invoice pembelian barang saya hanya tercantum harga barang saja. Tidak dicantumkan nilai ongkos kirim dari Fedex. Alhasil pihak bea cukai langsung mengasumsikan menggunakan tarif termahal untuk ongkir dari Jepang ke Indonesia berdasarkan tarif IATA yang mana sebesar $75 untuk ongkos kirimnya. Saya komplain ke pihak Fedex Indonesia mereka cuma bilang invoice yang tertera tidak ada nilai ongkos kirimnya. Belum lagi ditambah biaya admin dan ada handling fee lagi di Indonesia yang saya kira harganya tidak masuk akal.

 Apa Komentar Anda mengenai DHL Express?

Ada 17 komentar sampai saat ini..

DHL Indonesia Membuat Kiriman Saya Terkena Pajak Bea Masuk

oleh Addam dibaca dalam: 2 min
17