Kehilangan Pekerjaan akibat Debt Collector Bank Mega Menghubungi Kantor dan Rekan Kerja

Selamat siang, saya Irawan salah satu pengguna Kartu Kredit Bank Mega Visa Gold dengan nomor 420192******0122. Sebelumnya saya harus jelaskan duduk perkara kenapa saya sampai tidak bisa membayar kartu kredit yang saya miliki. Tahun 2019 keluarga saya pindah ke Semarang beserta dengan anak-anak. Dan di bulan April itu awal mula saya tersendat pembayaran karena biaya pindah rumah ke luar kota sangat mahal.

Collector Bank Mega sempat bertemu saya di kantor dan sudah janji untuk dilakukan pembayaran, dan sudah saya lakukan. Sampai akhirnya saya meminta kantor untuk ikut pindah ke Semarang agar bisa bersama lagi dengan keluarga saya, dengan risiko gaji saya dikenakan penyesuaian mengikuti area Semarang.

Pada Senin, 16 Maret 2020 saya mendapatkan kabar bahwa rekan kerja saya ditelepon oleh Debt Collector Bank Mega ke handphone pribadinya, dimana harusnya hal tersebut tidak boleh dilakukan. Dan hari ini Selasa 17 Maret 2020 jumlah rekan kerja saya yang ditelepon bertambah dan telepon ke kantor secara terus-menerus tanpa jeda. Sehingga akhirnya ramai di dalam group WA karyawan. General Manager saya tidak terima ditelepon oleh pihak Bank Mega atas tagihan saya.

Saya sudah menghubungi Bapak Umar dari pihak Bank Mega dan sudah jelaskan kesulitan yang saya alami. Namun telepon tersebut masih belum selesai juga sampai akhirnya muncul ancaman akan membawa dua mobil pasukan ke Head Office saya di Jakarta.

Karena hal tersebut, pihak kantor saya merasa tidak nyaman dan akhirnya memberikan saya Surat Peringatan disertai saya harus mengundurkan diri agar teror ke rekan kerja maupun kantor tidak dilakukan kembali oleh pihak Bank Mega.

Atas kesulitan saya yang semakin rumit ini, saya sudah pasrah apapun yang akan dilakukan oleh pihak Bank Mega. Karena saya pun pada akhirnya kehilangan pekerjaan saya akibat ulah saya dan disertai dengan teror Debt Collector tersebut.

Demikian disampaikan, terima kasih.

Tezar Irawan
Jakarta Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Penagihan Kartu Kredit Bank Mega:
[Total:380    Rata-Rata: 2.1/5]
Tanggapan Bank Mega atas Surat Bapak Tezar Irawan

Kepada Yth. Redaksi mediakonsumen.com Sehubungan dengan surat Bapak Tezar Irawan di mediakonsumen.com (19/3), “Kehilangan Pekerjaan akibat Debt Collector Bank Mega...
Baca Selengkapnya

Loading...

51 komentar untuk “Kehilangan Pekerjaan akibat Debt Collector Bank Mega Menghubungi Kantor dan Rekan Kerja

    • 19 Maret 2020 - (21:14 WIB)
      Permalink

      klu menurut sy, kita sbg nasabah kartu kredit yg hrs tahu diri, klu memang kita type tdk tgg jawab jgn coba coba pke kartu kredit, kan sdh tahu kartu kredit ada dua sisi menolong dan membunuh , ibarat mobil bs membantu aktipitas kita dan jg bs mncelakakan kita tggl bgmn kita yg menyetirnya atw kartu kita yg peliharanya, klu sdh masalah baru ngadu, ingat uang kita pke kartu kredit uang bank bkn uang kita, agama apapun tahu sm pke bkn miliknya kwajibnnya apa, sy tdk dibayar bank apapun ya , tp sy jg nasabah, belajar hidup disiplin dan tgg jawab, type suka utang , klu berujung di tagih krn telat byr ribett ngaca diri sj lah yg salah siapa , klu bank itu sistem mesin dan uang itu bergerak dan penjaminan LPS .rayap rayap bangsa bgini merugikan negara.org merasa tdk pnya uang utang .dan utang tdk ikutin sistem di tagih sesuai pnjamin ribet, kartu kredit itu pnjamin . telpn kntor, telpn sodara tdk serumah, telpn kita, mk kluarlah approve kartu kredit, bank jg skoring yg mo diberikan kartu kredit. mk tdk semua org bs di setujui pnya kartu kredit dan hrs paham cara sistem kartu kredit. tp jgn sok sok an pke kartu kredit, tp tdk disiplin. bnyk org sukses kartu kredit jd modal usaha, benefit promo, memudahkn iklusi, tp bnyk yg type culas bgtu gmn negeri ini mau maju klu mental nasabah yg type kualitas kredit bgini. bru di percaya bank dg cc gold dg limit terbatas sj sdh ga tgg jawab sesuai siatem, gmn klu cc tinggi dg limit tinggi. mikir tdk sihh uang syp yg dipakai enak. klu merasa malu dg hati malu lah,,,tdk usah ngadu tp selesaikn kasihan bank indonesia ,sbg ibu nya bank pnjamin bank bank dlm LPS. klu bgtu… selesaikn dg bank krn bank adalah sistem mesin. bank tdk knl kita kita tdk knl mesin bank. mk wajar dan tgg jawab disiplin diri kuncinya . spy perputaran uang baik
      inklusi dan indonesia maju.

      • 20 Maret 2020 - (05:26 WIB)
        Permalink

        Haha…debt colector ya…
        Bos…kayak ente nga pernah ada dibawah…tapi namanya debt colector emang gitu ,mereka pakai cara teror untuk dapat nagih karena ada komisi kalau bisa tagih… Lebih baik jauhi CC

      • 20 Maret 2020 - (10:34 WIB)
        Permalink

        Maaf..mas bro ini debt collector jg ya..?
        Sblm owner memutuskan utk membrikan fasilitas CC bg konsumen pst sdh melalui telaahan menyeluruh thdp calon konsumen tsb terutama terkait kemampuan bayar.nya.
        Saat pemberian fasilitas tsb dilakukan tentunya para pihak sdh melakukan dan menandatangani perjanjian yg lazimnya berisi tentang hak.dan kewajiban ke 2 blh pihak..termasuk jika terjadi.one prestasi yg dilakukan konsumen dan tata cara yg dpt dilakukan oleh owner pd konsumen utk memaksa konsumen melakukan lewajibanya.sbgmn yg diatur dlm perjanjian antara para pihak.trsbt.namundisisi lain sy yakin tdk ada isi perjanjian ttg penagihan kredit.macet melalui teror oleh debt collector..olh krn itu menurut saya jika konsumen merasa diteror oleh debt collector sbgmn yg diceritakan sebaiknya ybs kumpulkan alat bukti dan laporkan di kepolisian tentang perbuatan tdk menyenangkan dan pencemaran nama baik dan mdh2n mrk msk bui.

      • 8 April 2020 - (04:54 WIB)
        Permalink

        Wakakkaa congor kolektor bahasa nya copy paste bgt. Nih dengerin yah dudul hutang harus di bayar itu saya setuju sekali. Tapi denger ya cara penagihan pun diatur dalam Undang2. Klo yang macet2 itu jangan di generalisir mungkin usaha lagi susah, atau mesti bayar rumah sakit dll ada suatu kejadian yg tidak di inginkan..nah gw doain lu tabrakan ato keluarga kena kanker dengan biaya rumah sakit yg besar trus lu harus gesek tuh CC dan usaha lu bangkrut..baru tau lu jaga congor..what comes around shall comes around. Hati2 sapa tau anak istri lu sakit parah gk bisa bayar rumah sakit pinjem sana sini. Lu klo gk tau kesusahan orang minimal ada empati. Gw yakin nih DC mega..

      • 8 April 2020 - (07:40 WIB)
        Permalink

        Penjajah bangsa sendiri..masih lebih memiliki harga diri pekerja kuli panggul pasar dari pada DC ..bekerja dengan keringat bukan dengan membodohi,mengintimidasi,…jauh lebih diberkahi kehidupan kuli panggul…

    • 19 Maret 2020 - (16:40 WIB)
      Permalink

      Pihak bank mega dan para DC nya tdk pernah memberikan solusi,mereka hanya memikirkan komisi saja,..penagihan tidak pernah sesuai SOP,buat mereka yg penting duit..cara penagihan semua kasar sampe memaki2, bank besar seperti mega memilih orang2 yg tidak bermoral penagihan nya..
      @BankMegaID @ojkindonesia @bank_indonesia BANK MEGA TIDAK PUNYA ATTITUDE..

      • 19 Maret 2020 - (19:37 WIB)
        Permalink

        salah juga bank mega tidak memilih orang yang bermoral sebagai nasabahnya. apalagi sampe nunggak, kabur, dan ga punya itikad baik untuk balikin duit yang dipake

        • 19 Maret 2020 - (21:26 WIB)
          Permalink

          iya analis bank kan manusia, jg sm sm mkn nasi, jd analisnya kecolongan dpt nasabah type tdk tahu haram dan dosa .pke uang yg bkn miliknya tp balikin sesuai bill fullpayment ga pnya duwit. brujung sistem kerja . slik ojk print lihat rapotnya diri nasabah deh

          • 8 April 2020 - (07:44 WIB)
            Permalink

            Haram dan dosa ?….ga usah sok bawa agama lah…memangnya makan uang hasil riba itu apa…yg realistis saja bicara..kalo anda bawa haram dan dosa…memang diperbolehkan sama agama akan membungkam uang ?… Fokus bis..ga usah bawa haram sama dosa..karma buat anda nantinya..

        • 20 Maret 2020 - (12:43 WIB)
          Permalink

          Hei yeremia,anda kl tidak tau maslhnya jng sok tau,kita udh niat bayar,ga ad niat kabur,dr awal kita mnta keringanan cicilan krn memang sdng ad mslh, sblmnya memang tdk seperti ini..kl emang niat kabur buat ap kita datang ke meganya,giliran udah dibayar DC biadab diajak ketemu bacotnya diem coz dah dapet komisi..komisi hasil maki2..ya wajar se nagih se enaknya secara DC banyak makan duit hasil kotoran..jdi kl anda ga tau mslh awalnya jng sok tau,diem aj..

      • 19 Maret 2020 - (21:22 WIB)
        Permalink

        jgn utang klu merasa tdk mampu byr ataw ikutin sistem pd mesin bank, mereka jg kerja jg ada terget dan pnya atasan yg tgg jawab.sm dg kita smua .yg perlu adlh kita bnyk bljr utk tdk konsumtip klu financial kita miskin , ikutin kbutuhan bkn keinginan dan koreksi casflow kita pndapatan bulanan kita, jgn sampai besar pasak dr pd tiang mikir sblm brtindak ,bertindaklah setelah pikir resiko seminimal mungkin. spy hidup tenang .

        • 19 Maret 2020 - (21:31 WIB)
          Permalink

          Apapun alasan itu sdh ranah perdata yg berhak menyelesaikan hanya pengadilan.
          Bukan dg teror oleh DC.
          Klo DC trs melakukan teror, sebaiknya dilaporkan saja.
          Atau hadapi dg cara yg lebih barbar.

      • 20 Maret 2020 - (10:38 WIB)
        Permalink

        Penjarakan aja mrk ta mas bro..perbuatan tdk.menyenangkan dan pencemaran nama baik ataupun kumpulkan org sekampung undang debt collectornya datang..trs ikat di tiang listrik😆😆😆

    • 19 Maret 2020 - (20:35 WIB)
      Permalink

      @yeremia, loe pegawe bank mega apa dc? gencar amat belain bank mega, itu baca kronologisnya kan sdh berusaha hub pihak bank mega, kl org kabur mana mau hub bank, andai bapak itu salah bukan gt caranya nagih itu matiin rejeki orang

      • 19 Maret 2020 - (21:25 WIB)
        Permalink

        kronologis segitu cukup ? engga dong, sistematika pembayarannya gimana ? kesepakatan yang dibuat fair bagi kedua belah pihak ga ? saya ngasih himbauan buat kawan2, jangan ngutang kartu kredit apalagi ga pake jaminan, apalagi anda bilang “andai bapak itu salah” . masa bapak mau bela orang yang salah sih pak ? konsumen ga melulu raja, karna konsumen pun pekerja, sama halnya dc mau itu dr bank manapun, saya cuma orang, yang pernah diutangin dan yang saya utangin ditagih kaya raja, ga tau diri, melanggar kesepakatan, abis itu kerugiannya juga menimpa saya, padahal saya menolong TANPA MENCARI KEUNTUNGAN . saya tahu saya dipihak mana bro

        • 20 Maret 2020 - (12:51 WIB)
          Permalink

          Kartu kredit emang ga pake jaminan, bank menawarkan, ada konsekuensinya. Nama anda jelek, collect 5, ga bisa ajukan kredit apapun di bank.

          Ditambah teror, dipecat, trus Bank kasih makan? Ya bela boleh aja, tapi kondisikan sama otak juga, ini mah emosi orng yg prnah ga dibayar utngnya.

          Bodoh pinjamkan uang tapi ga hitung resikonya.

        • 24 Maret 2020 - (17:31 WIB)
          Permalink

          itu kan rincian kronologis nya, disebutkan juga sdh mencoba menghubungi pihak bank, satu poin niat baik bila yg bersangkutan menghubungi bank mencari solusi, kalo niat kabur ya gk akan cari solusi, kedua dia menulis di media konsumen tp sblmnya tanpa cari solusi/emang niat kabur ya dia bunuh diri lah

      • 19 Maret 2020 - (21:34 WIB)
        Permalink

        sy bkn pegawai bank sy jg tdk pbya sodara kerja dibank dan tdk dibayar bank 1 rupiahpun, tp sy nasabah bank kartu kredit sy 19 Bank dg limit diatas satu milyar, tp sy mng edukasi masyarakat .utk yukk bljr sistem bank dlm kredit, ada klausula dlm kredit , mental tdk tahu dosa mental tahu dosa tp gampangin. yg rugi bkn syp tp bank indonesia lho sbg pnjamin bank LPS , kita hidup bernegara maju mundurnya negara kita sbg warga nya. sadar tdk jln jln infrasrtuktur, diukur smua uang negara .korupsi tdk jauh beda merugikan bangsa. trmasuk kabur dlm kredit tdk hnya blacklist perbankn tp moral ibadah tiap hari tp utang tdk trbayar kesalahan nasabah …duhh kasihan bangsa ini.

        • 20 Maret 2020 - (12:43 WIB)
          Permalink

          Gampang saja, laporkan ke pengadilan, urusan perdata, buat apa neror sampai ke kantor?

          Dipecat, ga bisa bayar, Bank mau tuntut apa? Pertanyaannya, kapan Bank berani ke pengadilan buat tntut nasabah yg kabur masalah KK?

          Tdak ada manusia yang mau berhutang pada dasarnya. Emang sudah tradisi neror nasabah macet.

      • 20 Maret 2020 - (12:45 WIB)
        Permalink

        Kebanyakan DC nya yg komen bela diri demi komisi…maklumin aj mereka kan orang suci ga punya hutang…

  • 19 Maret 2020 - (11:54 WIB)
    Permalink

    setau saya jika memang kesulitan melunasi , biasanya pihak bank akan memberi keringanan pilihan bisa dilunasi akan ada potongan / dgn cara dicicil dengan pemakaian terakhir sesuai tagihan .Bicara baik baik saja , dihadepin dc nya . Kemaren dc yg dateng alhmdulilah orgnya baik , bisa memberi arahan .

    • 19 Maret 2020 - (21:36 WIB)
      Permalink

      setuju, bijak lah dan koreksi diri spy tdk terluka kmbali dg kredit, smua ada solusinya asal jls tgg jawabnya . good

    • 20 Maret 2020 - (02:22 WIB)
      Permalink

      Untuk pt bank mega dep colt
      Lebih sopan lagi klo penagihan.gimana mau di bayar klo anda tidak sopan.org sudah males dluan.

      Untuk pihak bank..tolong di training lagi dep colt2 itu.

  • 19 Maret 2020 - (19:36 WIB)
    Permalink

    YANG BIADAB YANG NAGIH APA YANG NGUTANG ?? UDA TAU GA SANGGUP BAYAR TAPI KARTU KREDIT MASI AJA DIGESEK, UDA TAU ADA TAGIHAN TAPI GANTI NOMER PINDAH RUMAH GA PAKE KONFIRMASI, NIAT KABUR KOK NGELES, GA AKAN PIHAK BANK MANAPUN NAGIH LANGSUNG GAS INI ITU KALO LO DR AWAL MASALAH LANGSUNG KOMUNIKASI SAMA PIHAK BANK, KALO LO SAMPE DI TAGIH SAMA DEBT COL APALAGI TELAT LEBIH DR 6 BULAN ITU MAH BUKAN ITIKAD BAIK NAMANYA !!!! NASABAH UDA MAKE DUIT BANK BALIKIN GA TAU DIRI !!! KALO GA MAMPU JANGAN PAKE KARTU KREDIT !!! KALO EMANG NIAT MENYELESAIKAN NGAPAIN PAKE NGILANG ??? JADI SIAPA YANG BIADAB ???

    • 19 Maret 2020 - (21:39 WIB)
      Permalink

      sgt setuju byk kasus demikian , nasabah tdk sehat, sy hnya nasabah bljr dan mengajak bljr utk kredit sehat utk kmajuan bangsa indonesia

  • 19 Maret 2020 - (20:18 WIB)
    Permalink

    Ada yang semangat banget tuh komennya, sampai pakai huruf kapital segala.
    Ketika hidup banyak menolong orang, maka banyak pula orang yang akan menolong kita, sebaliknya ketika kita hidup banyak menyengsarakan orang, maka jangan salahkan. Apabila hidupnya akan terus sengsara….
    Cara mendapatkan hasil dgn tidak berkah maka akan terus kekurangan, sehingga jiwa akan terus memanas, karena tidak adanya ketenangan dan kenyamanan.
    Maka dr itu cari rejeki yang lebih berkah jauh lebih baik untuk kehidupan kita….

    • 19 Maret 2020 - (21:33 WIB)
      Permalink

      saya semangat bank kalo ada isi berita tidak netral, menjurus sepihak, dan menimbulkan tanggapan negatif bagi yang tidak paham, niat saya mbales yg komen paling pertama bilang pihak bank biadab, apa daya ternyata tombol komennya beda, ga bisa dihapus pula kan ?

    • 19 Maret 2020 - (21:47 WIB)
      Permalink

      sy brharap rakyat indonesia pnya kartu kredit smua, dan terima kredit , utk kmajuan hidup diri .klurga dan lingkunganya, krn tombak kmajuan negara dari rakyatnya. tp edukasi ke rakyat yg susah paham ibu mentri keuangan sampaikn SDM indonesia msih blm mksimal. tema hut ri tahun lalu SDM unggul indonesia maju, jg blm maksimal. .tp klu bru diksasih kredit ga seberapa trs gagal byr dg brbagai alasan .ini mental dan tdk tahu koreksi diri tahu dosa tp ibadah jln trs .utang tdk trbyr , pd hal harapan sy nihh smua rakyat dpt kredit ,kpr,pka,kta, krtu kredit, spy inklusi uang negara betputar . negara maju . hidup yg pnya kartu kredit tgg jawab lah spy sehat selamat dan tersenyum krn bnyk untungnya usaha maju bangsa maju

      • 20 Maret 2020 - (15:02 WIB)
        Permalink

        Menjadi pemegang KK memang beresiko ketika gagal bayar atas tagihan dari penggunaan KK
        Nasabah yang tidak membayar pasti akan ditagih bank melalui DC.
        DC tidak akan mengamuk jika pembayaran lancar.
        Masalahnya pembayaran macet. Mengapa macet? Nasabah tidak punya uang untuk bayar.
        Pada kasus di atas hal itu tidak akan terjadi apabila nasabah tidak menggunakan KK untuk transaksi di kala keuangan sudah menipis atau tidak ada untuk membayar tagihan yang akan terjadi.
        Hanya saja sifat pribadi orang berbeda2. Beberapa orang beranggapan gunakan saja KK yang penting apa yang diinginkan tercapai . Urusan tidak ada uang membayar dan ditagih DC adalah urusan belakang yang penting tujuan tercapai. Apapun yang terjadi.
        Sebagian nasabah berani menghadapi resiko ini. Namun sebagian membela diri tidak mau diperlakukan senena-mena seperti ini.
        Tentu saja bank mempunyai aturan dan etika yang manusiawi ketika memperlakukan nasabah yg gagal bayar. Ada solusi dan keringan yang ditawarkan. Ketika itu diberikan ternyata nasabah blm jga mau bayar. Mau dg cara apa lagi? Cara kekerasan? Ketika dg cacara kekerasan diterapkan nasabah masih ttp blm bayar. Apa lagi cara yang dilakukan bank?
        Apakah ada dalam pikiran nasabah:
        1. Walaupun DC meneror dg keras mereka tidak akan sampai menghilangkan nyawa nasabah karena akan dipenjara. 2. Seriring dengan berjalannya waktu Bank dan DC akan bosan jg menagih dan akan melupakan masalah ini. 3. Ketika masalah ini sudah dilupakan bank seolah-olah masalah utang piutang ini sudah selesai begitu saja dalam bebak nasabah. 4. Bank sudah mengikhlaskan kerugiannya dalam arti uang tersebut sudah dianggap uang mati yg tdk akan kmbali lg. sebagai konsekuensinya bank memberikan sanksi pedas kepada nasabah yaitu blacklist/daftar hitam. Tidak akan diberikan pinjaman pada bank manapun termasuk lembaga keuangan non bank lainnya. 6. Bukankah kasus kredit macet atau Non Performing Loan (NPL) bank itu selalu ada (dalam pikiran nasabah) yang berutang seperti ini bukan cuma saya.
        Nah, Nasabah yang budiman, tinggal anda yang menentukan. Mau bayar utang atau masuk black list. Persoalannya sederhana saja. Bayarlah utang itu maka DC itu tidak akan ada lagi. Segera cari kerja agar dapat duit jika duit blm ada. Jangan gunakan (Tutup) KK jika tidak mampu lgi bayar. Dan kurangilah pengeluaran yang tidak perlu alias boros. Agar uang ttp berbunyi dalam dompet

    • 20 Maret 2020 - (22:52 WIB)
      Permalink

      sy sgt sgt sependapat dg bung munzir, jujur tgn sy gatel jg utk komentar, tp cape tat tit tut krn pke gadget tdk pke laptop atw komputer , yg kurang bijak adalah nasabah mo alesan apapun tdk tahu diri konsuptip miskin lg harta nya, ditambah munafik tahu dosa tp di digmpangin utang nya. nasabah kartu kredit yg komntar belain nasabah bermasalah kbnykn tdk pnya kartu kredit atw sdh coba coba ngajukan berkali kali tp tdk disetujui bank dan ataw tdk paham sistem perbankn dan bodoh tdk tahu istilah bhs ( ojk ,slik, akki .lps.baclist/ daftar hitam , coll, ) ketahuan bodoh nya ataw ketahuan sifatnya suka utang gagal byr, tdk sadar dosa mkn uang org yakni bank , tp tdk bs byr, miskin , sy bkn org bank tp mngajak bijak lah, nasabah yg kejebak kk kbnykn ekonominya morat marit pndidikn jg minim pemahaman sistem perbankan jg dieagukan, jd komntarnya sgt tampak membela nasabah yg brjuta alasan krn imbas utang ( kuncinya byr utang )

      • 21 Maret 2020 - (10:10 WIB)
        Permalink

        Mau bela bagaimanapun, menagih dengan teror sampai nasabah hilang pekerjaan itu ga benar.

        Hanya orang bodoh yg menagih dengan cara seperti ini. Sekarang yg bela cara DC oon model gini berani ke pengadilan tuntut nasabah secara perdata? Saya tunggu jawabannya. Berani tidak menuntut nasabah ke pengadilan sesuai hukum yg berlaku?

        Klo ga mau, emang situ mafia aja…kedoknya DC. Ayo jawab deh, berani ga Bank nuntut le pengadilan masalah ini? Sebenarnya DC ga perlu klo Bank mau repot dan taat hukum.

        • 21 Maret 2020 - (10:39 WIB)
          Permalink

          sarjana hukum kah sodara S1,S2 jah
          hahaha ,prdata ke delik pidana, tp kuncinya type org yg tdk sehat financial jgn dehh pke utang utang apapun itu, kpr kta,kpa,personal loan,pbiayaan lainya, brujung ribet klu financial ekonominya tdk sehat, saran sy ikutin sistem yg ada klu merasa dpt fasilitas,bkn malah lalai dlm kwajibn , spy tdk ke jebak di lingkaran setan dibelakangnya, klu yg ngotot ngotot sdh trcermin org tdk sehat baik ekonomi ataw pyn kadang pndidikanya ataw ilmu nya . indonesia brharap pnyerapan kredit dpt diterima oleh smua lapisan masyarakat spy penyerapan keuangan tercapai tetapi mental dan SDM masyrkatnya yg msih sgt rendah scr umum terbukti dg data AKKI dan OJK SLIK msih sgt sedikit yg menerima fasilitas kredit, sdh bgtu ada nasabah yg tdk tahu diri dg kolektibilitas tdk paham kode kode ( 1 lancar , 2 dlm perhatian khusus, 3 Kurang lancar , 4 diragukan, 5 macet ) nasabah kode kode istilah tsb hrs tahu, jgn sok tahu hukum klu bru sekedar sarhana hukum,paling jg zonk lowyer kawan pradi jg kadang sharing hal hal itu krn tdk serta merta yg lolos lowyer pradi atw lainya jg paham hukum semua, kbtln sy ktp nya jg org hukum .sy beroientasi utk negara bgmn negara maju dan bgmn rakyat sejahtera dpt kan kredit utk usaha dan inklusi keuangan dan fasilitas kredit dpt di terima oleh smua lapisan masyrkt dg baik dan benar, spy kredit cepat terserap oleh publik. tp itu dinamika mental SDM nasabah kdg sdh dipercaya di berikan kredit tp lalai dlm kewajibn dan mnjg kolektibilitasnta. yuk kurangin pemakaian uang tunai menjadi non tunai , qris utk sgl pmbyrn dan mksimal kn non tunai utk indonesia Maju .bu sri mulyani adalh mentri keuangan yg bertugas mnjaga lalulintas keuangan negara kita dukung.utk indonesia kita bersama

          • 21 Maret 2020 - (13:39 WIB)
            Permalink

            SODARA GA JWAB PERTANYAAN SAYA, BERANI GA BANK BWA INI KE PERDATA?

            ORANG BODOH KOMENTAR PANJANG GA ADA ISINYA.

            SEMUA ADA ATURANNYA, ADA UU YANG BERLAKU, KLO BWA KE PENGADILAN TINGGAL SIDANG, DUA DUA DAPAT SOLUSI.

            JUSTRU ANDA INI BELA DC, GA USAH NGIBUL, ANDA INI DC ATAU AGENCY DC.

  • 19 Maret 2020 - (21:52 WIB)
    Permalink

    Sebetulnya bukan salah bank Mega,ini sih gara2 ulah Dc bego ga punya otak . Naah kl nagih sampai nasabah dipecat begini kan malah ujung2nya jadi kredit macet yg merugikan bank mega

    • 19 Maret 2020 - (23:24 WIB)
      Permalink

      Akhir2 ini bank mega cara penagihan nya kasar suara2 di buat2 orang timur pass di marahi berubah jd medok

    • 21 Maret 2020 - (10:45 WIB)
      Permalink

      mk klu pnya utang sgr selesaikan , mereka jg ada tahapan tahapan kolektibilitas 1,2,3,4,5 itu kodenya, ( lncar, dlm prhatian khusus, kurang lncar, diragukan, macet ) hrs pahami itu, biasanya ada sebab akibat, dari tahapan tsb, mnimbulkan efek pastinya.

  • 20 Maret 2020 - (06:13 WIB)
    Permalink

    Saya mantan pengguna kartu mega. Semua itu betul adanya. Buat nutup kartu aja sulit nya bukan main. Call center seperti “orang bodoh” muter2 beralasan biar kartu ga tutup, padahal pemakaian sudah lunas semua tanpa ada kendala. Kapok berurusan sama mega.

    • 20 Maret 2020 - (22:34 WIB)
      Permalink

      betul bank mega nutup kartu kredit cukup sulit, klu bilang sdh ditutup 3- 5 th kedepan kdg muncul anual fee atw bebaskn anual fee tp coba Slik OJK di print , trnyata bnyk nya bkn ditutup tp kartu diblokir sj , jd ada kredit status aktip sistem ( yg mati hnya kartunya sj ) kmn tahu nya satu yakni di SLIK ojk print , di setiap propinsi ada OJK datang dan print sj utk memastikan klu benar tertutup ataw hnya tutup kartu nya sj sistem tetep aktip.

      • 21 Maret 2020 - (10:56 WIB)
        Permalink

        *NEGARA GENCAR UTK PNYERAPAN KREDIT PD RAKYATNYA KE SMUA LAPISAN , KARTU KREDIT, KPR, KTA, KPA, FINTECK LEMBAGA PINJAMAN PASTIKAN YG TRDAFTAR DI LPS OJK, DAN SETELAH DI PERCAYA KREDIT ITU FASILITITAS, SPY PEREKONOMIAN CEPAT BERKEMBANG, TGG JAWAB DAN PAHAMI KLAUSULA ATURAN ATAW SISTEMNYA, SPY TDK TRJADI KENDALA, BRSYUKUR ANDA DI SETUJUI KREDIT / DIPERCAYA .TP TGG JAWAB DAN WAJIB TAHU SISTEM NYA , SPY NYAMAN BUAT KITA SMUA DAN INDONESIA MAJU, LAKUKAN NON TUNAI KURANGI UANG TUNAI. JGN LAH LALAI AKN FASILITAS YG TELAH DI PERCAYAKAN KPD KITA UTK KEBAIKAN KITA DI DUNIA DAN AHERAT. REVOLUSI INDUSTRI 4.0 DPT KITA SDH RASAKAN DAN AKN TERGILAS JAMAN KLU TDK MENGIKUTINYA TRMASUK SARANA INI SDH PKE ANDROIN CONTOH NYA TDK PKE TELEPATI LG. HIDUP INDONESIA MAJU TDK NYA BGMN RAKYAT NYA ITU SENDIRI*

  • 23 Maret 2020 - (00:43 WIB)
    Permalink

    laporkan ke call centre bank mega dulu, nanti biar diarahkan ke pihak kolektornya. saya kmrn juga gt.

  • 28 Mei 2020 - (14:07 WIB)
    Permalink

    Sepertinya memang bukan yang nagihnya yang ga beretika tapi atasannya juga ada yang tak beretika. namanya Katharina Kurniawati Area Business Manager selalu chat2 pasangan saya diluar pekerjaan secara pribadi sehingga pacar saya memutuskan hubungan dengan saya.
    Tante2 girang yang kesepian.. udah tua ga tahu diri.. masih chat2 pasangan orang lain.
    orang – orang seperti ini harusnya di Pecat aja. tidak menguntungkan bagi perusahaan…

 Apa Komentar Anda mengenai Penagihan Kartu Kredit Bank Mega?

Ada 51 komentar sampai saat ini..

Kehilangan Pekerjaan akibat Debt Collector Bank Mega Menghubungi Kanto…

oleh Tezar dibaca dalam: 1 min
51