Tanggapan Kredit Pintar atas Surat Bapak Sonny Brahmantio Adji

Kepada Yth. Bapak Sonny Brahmantio Adji,

Menanggapi surat Bapak Sonny melalui Website www.mediakonsumen.com pada tanggal 15 April 2020 berjudul “Penagihan Pihak Kredit Pintar ke Rumah di Masa Pandemi Covid-19”, Kredit Pintar telah terdaftar dan diawasi langsung oleh pihak OJK (Otoritas Jasa Keuangan) dan mematuhi segala ketentuan keuangan yang ada di Indonesia, termasuk menjaga kerahasiaan dan keamanan data nasabah. Kredit Pintar juga tidak pernah melakukan tindak kejahatan penipuan terhadap nasabah atau calon nasabah dalam bentuk jenis apapun.

Sehubungan dengan kendala pembayaran Bapak Sonny, kami informasikan bahwa Kredit Pintar sudah menerima laporan Bapak Sonny melalui email dengan nomor laporan 3359153, mohon kesediaannya Bapak Sonny berkenan menunggu balasan tim terkait kami melalui email pelaporan tersebut perihal kendala Bapak Sonny.
Besar harapan kami agar kendala Bapak Sonny segera terselesaikan.

Kami mengucapkan terima kasih atas kepercayaan Bapak Sonny untuk senantiasa tetap menggunakan produk Kredit Pintar. Apabila ada informasi yang ingin ditanyakan kembali dengan senang hati kami siap membantu Bapak Sonny, silakan menghubungi Kredit Pintar melalui:

Email: cs@kreditpintar.com
Twitter: @KreditPintar
Facebook: @KreditPintarOfficial
Instagram: @kreditpintar
Hotline: (021) 5059-8882.

Hormat kami,

Customer Service Kredit Pintar Indonesia
District 8 Treasury Tower lt 53 Sudirman Central Business District (SCBD) Lot 28
Jl. Jend Sudirman Kav 52-54 Senayan, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12190

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Tanggapan Kredit Pintar:
[Total:563    Rata-Rata: 1.5/5]
Penagihan Pihak Kredit Pintar ke Rumah di Masa Pandemi Covid-19

Kepada Pihak Kredit Pintar dan OJK, Saya pengguna aplikasi Kredit Pintar dengan nomor terdaftar 08129361****. Saya sudah lama menggunakan aplikasi...
Baca Selengkapnya

Loading...

51 komentar untuk “Tanggapan Kredit Pintar atas Surat Bapak Sonny Brahmantio Adji

  • 16 April 2020 - (06:08 WIB)
    Permalink

    Jangan pwrnh takut sama orng yg namanya depcolektor…klu mrka nagih dan memaksa sekalian aja nggak ush dibyr.wong emng nggak ada uangnya…ntr aja klu sdh ada uang baru byr pokoknya aja…krna utang piutang cuma perdata..jd tdk usah pernh takut yg namanya dc..

    • 16 April 2020 - (09:48 WIB)
      Permalink

      penjelasan dari kredit pintar sama sekali tidak menjawab dr apa yg disampaikan.
      1. tim penagih datrng ke rumah, artinya data tunggakan mrmang sdh diserahkan oleh kantor kredit pintar kepada penagih. debt coll pasti ditugaskan oleh kantornya
      2. kredit pintar menyampaikan suruh menunggu, lalu kenapa timnya datang ke rumah konsumen.
      3. penagihan hrs dengan cara yg sopan, budayakan cara cara sopan dlm menagih
      4. kredit pintar dan persh sejenis lainnya hrs mengikuti aturan main yg berlaku.

    • 16 April 2020 - (18:18 WIB)
      Permalink

      Berantas aja pinjol mau kredit pintar atau pinjol apapun hanya merusak masyarakat. Jgn pernah mau terjerat sama aplikasi beginian udah banyak makan korban. Dan ga ada sama sekali toleransi nya.

    • 16 April 2020 - (19:45 WIB)
      Permalink

      bukan hanya kredit pintar tp homecreditpun tdak punya hti nurani ktika mngih d tlp kpda nasbh lmanya yg tdk prnh cct dlm pmbyran.bru tlat 5 hri krna bncana bnjir besar udh d maki2 sruh nyri dana talang..gilaa bner gk mkir ap pas mreka promo mksa2 nawrin cri nsbah bgitu sulitnya..d mna ad nsbh bgus…pas skali ggl dlm pmbyran gk ad toleransi bangt mlh cacian yg d terima…

      • 1 Juni 2020 - (20:44 WIB)
        Permalink

        boss kalo jadi orang tau tanggung jawab apa yang sudah di perjanjikan.jangan orang lain yang di salakan terus,pake ngadu-ngadu lagi.memamang waktu kmu transaksi pinjam itu ada ngadu-ngadu

    • 19 April 2020 - (18:04 WIB)
      Permalink

      Hai kak.
      Gimana cara nanggepin dri pihak pk ini
      Yg terus”an maksa buat bayar .padahl sudah tau .kendala keuangan kita lgi susah .
      Boleh bagi no

      • 20 April 2020 - (09:37 WIB)
        Permalink

        Iya sama mba,sampai skrng juga saya didesek suruh bayar terus,padahal saya udh lunya itikad baik saya bakal melunasi tapi nunggu thr,krna saya sudh dirumahkan hampor 2 bulan ini.ini saya diancam katanya orang lapangan bakal datang kerumah,data data ssya akan diserahkan ke tim lspangan.saya bner bner bngung mba takut,bisa minta nomor wa mba ini wa saya 087788855863

  • 16 April 2020 - (07:25 WIB)
    Permalink

    Kalo datang lagi di saat kondisi kaya gini teriakin maling aja biar kena masa , ngomong terdaftar di OJK tapi ga punya otak di masa sulit kaya gini masih maksa datang

    • 16 April 2020 - (08:13 WIB)
      Permalink

      Saya mau minta perlindungan dari pihak media konsumen saya mempunyai pinjaman online di tunaikita,kreditnesia dan chascepat sebelum nya saya selalu bayar tepat waktu tp dalam kondisi begini saya susah dpat dana di karena kan saya di rumah kan dan usaha istri saya tutup karna di masa pandemi covid 19 ini saya minta tolong dari pihak tunaikita,kreditnesia dan chascepat kasih keringanan pasti kalau sudah ada dana nya saya akan bayar terima kasih atas bantuan nya wassalam saya atas nama jollyn jackson Polakitan.

      • 16 April 2020 - (19:43 WIB)
        Permalink

        Sama mas,saya jg ada tunggakan dibeberapa aplikasi pinjol.saya sampe bingung ini..pdhl saya jg lg meng’usahakan dananya.apalagi brocash,dompet darurat..sampe bikin grup WA (kasus pemerkosaan a/n saya) lalu kontak saya ada beberapa yg dimasukkan.haduhhh..saya biarin dl,sampe mana maunya

      • 24 April 2020 - (14:32 WIB)
        Permalink

        Dear ojk mohon agar tidak lanjut nya terkait aplikasi pinjol yang masih merajalela seperti hal nya aplikasi Rp cepat, detik pinjaman, manusia kas dan ada satu lagi aplikasi AKUAKU pada saat saya cek tidak terdaftar di OJK.. mhn untuk dc terkait dan perusahaan aplikasi ilegal tersebut dapat di tutup segera agar tidak meresahkan masyarakat sekitar.

    • 16 April 2020 - (12:44 WIB)
      Permalink

      Bgaimna dengan pinjol kta kilat tunai cepat bantu saku sma pinjemania yg hadiah ajaib apkh mrka ada dc lapangan nya soal nya sy dh mau dua bln nh blm bsa byr d karenakan sy tdk lgi bkrj krna lgi d oof gmna y sy tkt bngt dr salh satu alikasi pinjol tu dh sebar data sy k tmn sy

      • 16 April 2020 - (19:02 WIB)
        Permalink

        Jangan takut…Semua warga negara dilindungi negara dan Hukum…Jika tak mampu bayar sudah dimaklumi dan diberi keringanan oleh Arahan Presiden…Penyalahgunaan Data bisa dijerat dengan UU ITE

        • 17 April 2020 - (23:41 WIB)
          Permalink

          Iya sudah diarahin tapi mereka ga mau tau, cara penagihan juga kasar katanya, yang pada disebar datanya atau di ancam2please buat laporan polisi dong.

      • 16 April 2020 - (19:37 WIB)
        Permalink

        Saya juga mengalami hal yang sama, dari aplikasi yang beda. Ini dari pihak Kredivo, saya hanya kurang paham saja. Di masa PSBB perusahaan masih mengizinkan colletion datang untuk melakukan penagihan, saya juga sudah email ke team terkait, untuk meminta kelonggaran waktu, sampai semua kembali normal. Tapi balasannya hanya menginformasikan tentang denda keterlambatan.

        • 19 April 2020 - (18:45 WIB)
          Permalink

          Tdk ush takt bilang aja blm ada dana..dan jngan pernh menjanjikan apapun kemrka kpn bisa byr..klu mrka kasar dan mengancam langsng panggil polisi aja

    • 16 April 2020 - (19:47 WIB)
      Permalink

      tmbusin ke pimpinan indonesia.
      mnta d cabut izinnya pinjol.fintech yg kurang ajar tehdp nasabahnya

      • 19 April 2020 - (18:10 WIB)
        Permalink

        Saya juga sangat kecewa dan cara menagih nya sangat” memaksa
        Saya baru telat 3 hari sedangkan saya juga sudah ga berkerja sejak 23 maret
        Mereka bilang harus secepat nya di bayar
        Mau bayar kmna .kerja ajah ngga apalgi situasi sedang bgini
        Suruh pinjem enak bgt ngomng nya org ajah lagi pada kesusahan
        Tpi ga nanggepin respon malah terus memaksa .
        Gimna nih lapor nya

  • 16 April 2020 - (09:40 WIB)
    Permalink

    Kredit pintar itu pintar ngakali nasabah … giliran bayar nya bener eh mau pinjam ga bisa .. alasan nya wabah Covid 19. Kalo nagih kok ga ada alasan wabah covid 19

    • 16 April 2020 - (18:32 WIB)
      Permalink

      Kredit pintar dibubarkan saja karna melanggar aturan yang disepakati OJK dan nasabahnya di berikan relaksasi tidak perlu bayar lagi.

  • 16 April 2020 - (12:28 WIB)
    Permalink

    Alhamdulillah saya sudah selesai dengan kredit pintar. Mudah mudahan permasalahan Bapak Sonny dapat segera selesai.Aamiin

  • 16 April 2020 - (13:15 WIB)
    Permalink

    Sya jga kecewa dg kredit pintar,,, lum wktunya pembayaran sdah di telponin trusss disaat wabah covid-19,,, ng tau ap ekonomi saat ini lg sulit

  • 16 April 2020 - (13:30 WIB)
    Permalink

    Menurut saya tindakan nya terlalu berlebihan sampe dtg ke rmh, Uda kayak nagih nya ber milyar aja. org kayak gt GK usa di tanggepin, anggap aja radio

  • 16 April 2020 - (18:28 WIB)
    Permalink

    Untuk kredit pintar anda akan menerima hukuman atas pelanggaran anda dlm OJK.
    DC kalian tidak lebih hebat dari polisi.
    Fintech yg lain apabila nasabah tdk mampu byr masukan saja BI Checking, atau fintechnya yg dibubarkan karna bunganya yg memberatkan manusia.

  • 16 April 2020 - (18:51 WIB)
    Permalink

    tolong ya pihak kredit pintar, kalau belum masa penagihan gak usa neror orang tiap hari ditelponin uda kayak obat aja yg harus diminum sehari 3x.
    dan harusnya kalian itu kasi kebijakan disaat masa convid-19 ini, pembayaran mundur dibulan atau gimana cara membantu. ini apa” ngancem lu terdftar di ojk apa kagak si gak ada etika sama sekali. semoga lu pada bangkrut gak ada yg mao bayar amin
    #viralkanguys

  • 16 April 2020 - (18:58 WIB)
    Permalink

    Urusan Piutang adalah Urusan Perdata..apalgi dalm Kondisi Pandemi yang sudah ditetapkan sebagai Bencana nasional..Presiden Sudah memberi arahan pada Ojk dan diterbitkan POJK..artinya Semua Warga Negara yang memiliki Piutang perbankan non Perbankan Dan Tak bisa membayar pada saat Ini Diberikan Keringanan Dan dilindungi Oleh Negara…Dalam kasus sekarang Ini saya lihat semua Pinjol Tetap menghalalkan segala cara agar Kreditnya Tetap lancar termasuk kredit pintar Dengan Membayar DC…Tak Perlu Takut…Apalagi aturan Sudah jelas..dimasa Normal saja Masa berlaku penagihan adalah 90 hari apalagi disaat sekarang ini…Jika tak dibayar pun tak akan masuk Penjara..dan saat ini Slik OJk juga tak berlaku..abaikan saja…Jika ada DC tanpa Otak dan mmbuat kegaduhan segera laporkan RT & Babinkamtimbas agar menjadi Ranah Pidana…Saatnya memberi Pelajaran pada Rentenir Online agar Bankrut dan segera dibubarkan…

    • 16 April 2020 - (19:45 WIB)
      Permalink

      Lalu..soal bunganya gmana ya bang,soalnya saya skrg hanya bisa mengandalkan gaji bulanan yg pas2an?!tolong pencerahannya bang..

      • 16 April 2020 - (22:24 WIB)
        Permalink

        Saat ini kita semua diarahkan untuk fokus menjaga kesehatan dan bertahan hidup..Klo hanya Bunga Pinjol..tak dibayarpun mereka sudah Untung Berlipat lipat dalam 1 bulan…Selama Ada itikad baik..dan Jika kondisi dah normal…Bisa diselesaikan dengan Komunikasi dengan pihak Pinjolnya..Dibayar pokoknya pun Tidak masalah..msh lebih baik dripada tak dibayar..Jangan mau kalah..Ini Negara Hukum…bnyak UU melindungi

      • 19 April 2020 - (18:42 WIB)
        Permalink

        Stop byr…krna klu kita sdh telat byr bunga trs jln walaupn kita melakukan pembayran cicilan.krna pinjol tdk ada kantornya.krna saya pernh mengalaminya.saya byr biaya pengunduran jath tempo eh malah taghn yg semula 1jt jd 1.5jt..apa ora gila…jd stop byr pinjol.jgn pernh takt sama cek bi atau ojk..krna klu kita sdh punya uang langsng aja keojk atau kebank indonesia buat byr pelunasan

    • 17 April 2020 - (00:09 WIB)
      Permalink

      Hrusnya emng bgtu….mreka nagih juga cari duit tpi cara nya ancem nsabah…yg sya tau itu gji/bonus dc2 bgtu da yg smpe bisa di atas 5 jtaan bhkan da yg smpe 10 jtaan klo dia nagih bisa tmbus yg kelas kakap…nsabahnya!!! Dngan artian nsabah yg pinjem dana besar….nti meraka bagi2 ke team2 dc nya..1 team dc bsa 5-6 orng…itu dc khusus pinjol tpi tuk dc leasing2 sih cuma 1-2 orng cma bgi2 tmpat ja pnagihan tpi klo mata elang dri leasing yah sma kya pinjol bisa 5-6 orng…itu cma sdkit info ja mngkin da yg slah nti bisa di koreksi yg lbih pngalaman di media ini…thanks

      • 17 April 2020 - (10:13 WIB)
        Permalink

        Cara kerja Penagihan Sama persis seperti leasing…Ring pertama ada DC (Desk Collection )yang terus meneror lewat Telp..sms dsb untuk membuat tak nyaman agar segera dibayar..Tentu mereka mengejar Target Komisi tinggi Kepentingan mereka Tanpa Peduli etika..Cara Kotor ala Pinjol..Ring Kedua Jika Dianggap Macet mereka akan Serahkan pada DC (Debt Collector) yang mendatangi rumah dengan Cara yang sama Kotor..Dengan Komisi Tinggi pula…Itulah Untuk mmbubarkan Pinjol ini OJK nya yang harus dibubarkan karena terus Melindungi dan membiarkan Pinjol beroperasi Dengan Bunga Tinggi tnpa regulasi yang jelas

        • 19 April 2020 - (18:38 WIB)
          Permalink

          Intinya stop byr pinjol.jgn pernh takt klu penagih kermh…klu mrka arogan tantang aja saya siap diperkarakan kepolisi…

    • 22 Mei 2020 - (15:08 WIB)
      Permalink

      Apa iya bang slik ojk saat ini tidak berlaku. Klo kita gagal bayar di KP apa ga terbaca di slik ojk?

  • 16 April 2020 - (20:01 WIB)
    Permalink

    Saudara2 tidak ush takt dengan namanya penagihan..klu mereka sdh mengancam sekalian aja nggak usah byr….sekalian aja tantang mendingan dipenjara toh keluar penjra utang saya lunas.pasti mrka tdk akan berani lg nagih…

  • 16 April 2020 - (20:04 WIB)
    Permalink

    Saya jg pernh mengalaminya difif spectra malah saya tantang fif spectra sampai tdk ada penanganan tegas dengan penagihan atas nm b yg tdk sopan saya tdk akan byr selamanya.toh akhirnya mrka jg takt sndiri..tdk ush takt dengan utang piutang tidak akan dipenjara…apalgi pinjaman online…kita negara hukum tau aturanya

  • 16 April 2020 - (20:08 WIB)
    Permalink

    Jd saya cuma bilang stop byr pinjol klu emng kita bnr2 nggak bisa byr.jgn mau menyicil.krna dipinjol atau dimanapun klu kita menyicil tdk akan lunas2…tdk ush takt diteror maupun diancam..mrka cuma mengancam sebatas telp…klu didatangi krmh hadapi aja bilang emng blm bisa byr dan jgn menjanjikan kapan bisanya.sekali kita janji tgl brpa malah kita akan tambh dikejar2

  • 17 April 2020 - (00:53 WIB)
    Permalink

    Kalau untuk saya pribadi di saat seperti ini ini,ad DC nagih sampai maki2 sdh lain ceritanya tu.
    Sy ada pinjaman jg di KREDIT PINTAR,sisa 1x byr lg lunas,tapi kalau DC smpai maki2 seprti itu saya langsung bayar lunas ke DC bru sa pukul sampe mulut pica iyo
    TAPI klw nagihnya sopan2 pasti saya persilahkan masuk dan saya buat kan KOPI

  • 17 April 2020 - (06:26 WIB)
    Permalink

    Saya juga pengguna aplikasi kreditpintar,saya sangat kecewa Krn saya jg sudah mengajukan keluhan tapi tdk ada respon,saya juga sangat merasa terganggu karena hampir setiap hari di teleponin dan dlm sehari itu mau sampai 5kali di tlpn.blm waktu tgl pembayaran sudah di telepon trus..dr tgl 1april sampai 15 april,saya di tlpn pdhl pembayaran di tgl 16. saya sangat terganggu sama kredit pintar ini…😞😠😠😠

  • 19 April 2020 - (18:35 WIB)
    Permalink

    Solusinya stop byr..percuma melakuka n pembayran klu sudh telat…klu ditawarin cicilan jgn mau ya..ntr penagih kermh bilng aja emng nggk bisa byr tapi jgn pernj menjanjikan hari apa tgl brpa buat byr..klu merka paksa bilang aja kita siap diproses kepihak berwajib…intinya tdk ush takut sama namanya penagih.

  • 31 Mei 2020 - (16:26 WIB)
    Permalink

    hidup nyaman aman tanpa hutang~
    tolol nya orang indonesia ya gini, apa apa maksain, sampe rela jual data buat berhutang, OTAK DI PAKE, makanya bapak ibu.

 Apa Komentar Anda mengenai Tanggapan Kredit Pintar?

Ada 51 komentar sampai saat ini..

Tanggapan Kredit Pintar atas Surat Bapak Sonny Brahmantio Adji

oleh KREDIT PINTAR INDONESIA dibaca dalam: 1 min
51