Penagihan Pinjaman Online yang Terdaftar di OJK pada Saat Pandemi Covid-19

Saya salah satu pengguna fintech yang berada di bawah pengawasan OJK. Sebelum wabah corona beredar, sistem pembayaran saya lancar dan bagus di beberapa fintech. Namun semenjak wabah corona ini terjadi, pembayaran saya terhambat semuanya. Mau dicicil juga, dananya dari mana?

Penagihan lewat telepon dan Whatsapp pun sangatlah tidak manusiawi, sangatlah kasar. Saya pun sadar, hutang tetap akan saya bayar. Saya masih dirumahkan, dari sekolah belum masuk mengajar sampai waktu yang tidak bisa ditentukan.

Saya cuma hanya ingin minta keringanan dari fintech OJK Finmas, Asetku, Tunaiku, Monas, Cash Cepat, Pinjam Yuk. Mohon pihak OJK mengkroscek kembali fintech yang saya sebutkan di atas, agar bisa memberi keringanan di tengah pandemi seperti sekarang ini.

Nurul Fauziah
Bogor, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai permohonan ini:
[Total:199    Rata-Rata: 4.5/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

57 komentar untuk “Penagihan Pinjaman Online yang Terdaftar di OJK pada Saat Pandemi Covid-19

  • 25 April 2020 - (19:54 WIB)
    Permalink

    tolong pemerintah dan ojk tutup saja pijol di negeri ini,krna sudah byk skli memakan korban,menyengsarakan rakyat indonesia dgn bunga2 yg tidak wajar,tolong pemerintah dan ojk jgn pura2 tuli dan buta,seakan jeritan rakyat tdk di dengar.hapus pinjol dr indonesia!!

    • 27 April 2020 - (09:15 WIB)
      Permalink

      Untuk home credit juga ga tau waktu buat nelpon padahal bbrpa kali sudah dijlaskan saya belum bisa bayar apalagi dengan kondisi saat ini, sblmnya pembayaran saya lancar bahkan sblm jatuh tempo saya sudah mmbayar, pihak OJK saya WhatsApp juga belum merespon, tolong kebijakannya Dari pihak OjK untuk memberI konfirmasi penundaan ccilana bagi kami rakyat kecil, terimakasih.

      • 27 April 2020 - (22:49 WIB)
        Permalink

        memang.. mereka ingin menguasai INDONESIA…pelan2 rakyat pribumi ditindas…
        gara2 uang…kt tersiksa

    • 19 Juni 2020 - (08:08 WIB)
      Permalink

      kenapa minjem , kan tertulis bunganya?
      kenapa gak hitung dahulu?
      saya juga pernah kena sama HOMCREDIT, saya mau bayar cash tapi ditawarin HomeCredit waktu itu saya masih 21th dan kebetulan saya sudah kerja dan ditawarin tanpa biaya administrasi. beli Hape 1.7jt jadi 2,4jt emang dasarnya saya bego gak nanya langsung ok tanda tangan tiba tiba tiap bulan langsung di sms in tagihan 400.000 selama 6bulan. Mungkin kalian yang udah tau PIJOL bunganya besara better jangan lakukan PIJOL, sekalian aja pijem di BANK

  • 25 April 2020 - (21:17 WIB)
    Permalink

    Tak ada rasa kemanuasian untuk pinjol2 ini dan ojk yg menutup mata untuk rakyat kecil .. bukan cuma bisa memberi perintah tapi bntu lah kami dari terbelit hutang pinjol2 ini . Jika pinjol ini dari awal tdk ada mngkin kmi juga tak akan terbelit sperti ini karena rakyat indonesia miskin ekonomi .. apa mesti lapor pa presiden karena ojk tak mendengar keluh kesah kami

      • 26 April 2020 - (13:29 WIB)
        Permalink

        Gmn cara laporan k presiden nya.emng akan ditanggapi?
        Kesulitan ini cuma kita yg jalani sendiri.. itulah hidup d negeri ini

        • 26 April 2020 - (16:01 WIB)
          Permalink

          Saya jg di teror terus sama apk oinjaman go..pdhl baru hr ini jatuh tempo..pusing aja di telpon terus. dah di bilang dananya belum ada msh aja ngotot hrs byr mlm ini. Adakah yg sama dengan saya

          • 27 April 2020 - (13:41 WIB)
            Permalink

            Jangan pada di bayar aplikasi pinjam online, itu politik setan ..
            Terus jangan ngandelin pemerintah mereka gak akan ngurusin masalah kayak gini percuma ..
            Gak usah pada di bayar anggap aja semua sudah lunas .. klo nelpon marahin balik tantang sekalian .. klo mau pada bayar udh jgn pada ngeluh terus aja di mainin sama mereka ..

        • 26 April 2020 - (22:20 WIB)
          Permalink

          Yang paling parah itu dana pintar meskipun pinjaman kecil tapi tetap dendanya sehari 120rb,besoknya naik 150 dan besoknya 170 dan seteresnya…
          Gak ada manusiawinya….sebelumnya tidak pernah telat tapi karena dirumahkan gimana lagi…sekarang bunga lebih besar dari pinjaman nya

        • 4 Mei 2020 - (22:45 WIB)
          Permalink

          Pak presiden tolong tutup pinjol diindonesia.karna merugikan semua pihak.saya yang sebagai orang sederhana pun merasa kebingungan untuk melunasi semua aplikasi pinjol.kami bukan nakal pinjam banyak aplikasi untuk memanfaatkan pinjol,kami hanya terjebak ,ketika sudah terlanjut pinjam tidak sedikit orang yang tidak sanggup melunasi dengan jangka pendek dan bunga yang terus berjalan.manfaat diawal dan berujunh sengsara

      • 20 Juni 2020 - (07:01 WIB)
        Permalink

        Ga usah dibayar aja, lg pandemi begini, msh bisa hidup ga gantung diri aja dh bagus, utang piutang perdata ini, apalagi emang kita jamin apa

    • 27 April 2020 - (07:08 WIB)
      Permalink

      Selamat Pagi… Saya ana… M@f seblmnya sya jg punya pinjol… Karena keadaan begin I krn covid 19… Sya mohon tolong dberikan waktu penangguhan penagihan Karena saya sekarang msih drmh kan blm berkerja… Jadi tolong kepada bpak presiden mohon kebijakannya utk penangguhan penagihan pinjol… Apalagi saya seorang single parent… Krjanya hanya serabutan dan penghasilanny gk jelas… Sekian dari saya terima kasih

    • 27 April 2020 - (09:26 WIB)
      Permalink

      Biar aman d restar aja hp kta trs gnti no biar g pusing mikrn tlp dr dc pinjol sy pun sma senasib dengen kalian sy jg punya 8 aplikasi pinjol yg gagal bayar ada salh satu pinjol yg dah sebar data sy dr pda sy berlanjut ketrusan u sudah akhr nya sy gnti no gnti email poko nya posisi hp sperti kta beli baru aja dan alhmdulilh skrng data yg ada d kontak sy aman tp tetp y nm nya utang pasti kta kepikran tkt gmna kedpn nya tp y untuk smntra wktu kta blm ada dana mau g mau y kta stop dlu lah biar kta jg g pusingm

      • 1 Mei 2020 - (09:34 WIB)
        Permalink

        Sy punya pinjaman online ke asetku akulaku dan kredinesia,sblm wabah covid sy sllu byr tepat waktu,tp pas skrg ada wabah covid sy blm bs melunasi pmbayrn,tp prah bngt pihak penagih ksar bngt,mlh pke acara ngancam sgla,sy hnya pngusaha kecil,sy mhon kebijakn nya untuk tdk trs menerus mnambhkn bunganya yg trllu tnggi,sy pnya itikad baik ingin byr tp di saat ini mau byr pke apa sdngkn usha sy mnurun drstis

  • 25 April 2020 - (23:39 WIB)
    Permalink

    OJK harusnya tindak tegas pinjol2 yg tidak
    Punya toleransi dan prikemanusiaan, yg mereka pikirkan hanyalah keuntungan usahanya tanpa memikirkan jeritan2 pihak penghutangnya, dalam situasi pandemik seperti inipun pinjol2 ini ttp mengejar-ngejar
    Pemilik hutang dengan bringasnya bahkan kadang dengan cara kasar,bicara kasar,serta intimidasi yg sangat bikin bulu kuduk merinding semua.

    • 27 April 2020 - (22:57 WIB)
      Permalink

      bodoh aja yg kerja jd DC0 pinjol itu..mrk.kerja untuk bang0sa asing..menjajah bangsa sendiri..gak.sad0ar indonesia mau dikuasai mereka….wahai para DC..inget kita sama2 1 bangsa

  • 25 April 2020 - (23:52 WIB)
    Permalink

    Mba nurul tenang aja itu memang kerja nya si penagih kan perusahaan fintech juga uda mau bangkrut. Sekarang terpenting adalah untuk kehidupan diri sendiri dulu. dan yaudah, mba ga perlu khawatir. Malah kalo ada smpe dc berani kerumah, lapor ke polisi terdekat atau buat jaga2 simpen nomor kerabat yg berprofesi sebagai polisi. Dan kalo masi maksa bayar lebih aman bayar pokok nya saja atau setengah dari pinjaman pokok. Mba nurul tenangin diri, semua orang punya masalah…mba bisa hubungi sy melalui email Pipihyulyanti@gmail.com beberapa hal ada yang akan aku sampaikan. Tenangin diri mba. Selama wabah ini ada, mba terpenting selamatkan diri untuk bertahan hidup di tengah sulitnya mencari uang untuk kebutuhan pangan. Tetap semangat mba

  • 26 April 2020 - (04:36 WIB)
    Permalink

    Hampir semua fintek melakukan hal seperti itu melalui DCnya pencemaran nama baik, penekanan, intimidasi, teror melalui tlp, sms, wa, ke saudara bahkan ke tempat kerja.

    Baik fintek legal maupun yang ilegal, yang terdaftar maupun yang tidak terdaftar di OJK.

    Mereka tidak mematuhi peraturan dari Pemerintah, OJK, AFPI ….
    Tolong pihak terkait dapat menyikapi dan mengambil tindakan….

    Terima kasih.

    • 26 April 2020 - (11:43 WIB)
      Permalink

      Iya nagihnya terlalu..kt bkn gk mau byr, tp bnr2 py niat byr duitnya blm trm. Kdg kt minta wkt srh nunggu wkt bntr aja kaga mau..musti skrg jg. Kl di teror trs dy pikir kt bkl byr..yg ada jg makin kesel yg tdnya niat byr bela2in malh jd bener2 gak mau bayar sekalian..kesel ditagih kyk maling aja…

  • 26 April 2020 - (05:45 WIB)
    Permalink

    ga cuma itu semua juga sama bahkan Pinjaman Online yang ada di Aplikasi Gojek Gojek Payleter Juga sama sadisnya nagihnya sadisnya caci maki Orang, seenak udelnya, dah gt bunga denda juga sadis jalan terus utang dari 280rb jadi 422rb klo ps ada duit mah Q bayar sadis nagihnya, Kapok deh Pake Gojek Payleter klo Normal kelihatan Murah tapi begitu Gagal bayar bunganya jadi Bengkak

  • 26 April 2020 - (07:55 WIB)
    Permalink

    Saya pun sama meminta meskipun saya bukan ukm atau kur,tapi bekerja di fnb dan posisi di salah satu mall yang mengharuskan tutup,tetep finteck2 ini tidak mau tau dan mengerti..ya ampun ampe stress kepikiran terus gmna gmna nantinya…

    • 26 April 2020 - (20:06 WIB)
      Permalink

      tutup aja pinjol di negeri ini,,percuma ada OJK ga di tanggapi…pak presiden harusnya mendengar jeritan rakyatnya

  • 26 April 2020 - (08:43 WIB)
    Permalink

    Lebih Baek semua fintek tutup aja!!Kebanyakan fintech bunga terlalu besar dan hanya memanfaatkan data2 nasabah aja…fintech gak ada guna buat rakyak kecil yang gak bisa melengkapi data2 yang pengajuan awal…kalaupun di setujui dengan data apa adanya limit kecil..setelah dapat ntar ke 2kalinya pinjaman agak sulit di stujui data2 di tolak hanya cari bintang 5.. ayo pak tutup aja semua fintech!!

  • 26 April 2020 - (09:43 WIB)
    Permalink

    Saat ini saya juga sedang dikejar oleh kolektor dari Tunaiku,itu sangat sangat menjengkelkan karna mereka menteror rekan kerja saya sehingga saya dan rekan saya menjadi salah paham.saya dibuat malu dan sangat membebani pikiran.padahal hanya tinggal 1x lagi cicilan saya lunas di Tunaiku.tapi sangat tidak manusiawi penagihnya.seolah² mereka suci dari hutang.

    • 27 April 2020 - (06:56 WIB)
      Permalink

      Sama mbak dgn saya,padahal sih selama ini saya ngga pernah ada kendala kok,cuma sekarang lagi sulit aja.ngga ada rasa peduli sesama manusia dan sesama bangsa yg sdg kesulitan

    • 11 Mei 2020 - (15:14 WIB)
      Permalink

      Telat Berapa Hari Kak di Tunaiku ? soanlnya aq juga ada cicilan disana & sepertinya bulan ini bakan telat, jadi takut

  • 26 April 2020 - (10:41 WIB)
    Permalink

    Belum jatuh tempo juga dah nelponin terus , mengganggu aja .
    Kalo ada uang ya langsung bayar
    Kalo lum ada …gaimana lagi.
    Kerjaan jg di liburin

    • 26 April 2020 - (18:11 WIB)
      Permalink

      SEMUA KORBAN FINTECH, KLO KITA RAMAI2 VIRALKAN ATO HUB.I PRESIDEN MUNGKIN BISA SAMPAI KE BELIAU. KRN RATING KELUHAN TERTINGGI BISA SAMPAI KE BELIAU. KLO MMG PINJOL TDK MAU TAU KONDISI PANDEMI SKRG , JLN ALTERNATIF KE PAK JOKOWI KRN SAYA YAKIN BELIAU BIJAKSANA. JGN NGAREP ATO NGADU KE OJK,AFPI, KEMINFO, PERCUMA TDK AKAN ADA SOLUSINYA. BILA PERLU DTG RAMAI2 KE ISTANA, KALAU PENGADUAN SECARA MOBILE TDK SAMPAI. KRN PINJOL2 SDH LBH TDK BERPERIKEMNUSIAAN TERLEPAS INI PINJAMAN BKN BANK TP INI SDH SPT RENTENIR ONLINE YG TDK MAU MENGERTI KONDISI. COBA SEDIKIT MSK AKAL DIKIT PASTI PEMINJAM GAK BAKAL MANGKIR.

  • 26 April 2020 - (10:43 WIB)
    Permalink

    Pemerintah maupun ojk sudah ga ada pengaruhnya sama pinjol2 legal maupun ilegal, mereka rutin melakukan teror penagihan baik lewat telepon yang bisa 100 kali sehari maupun penyebaran data kepada kontak2 yang ada di hp konsumen. Entah apa dan siapa mereka sehingga himbauan presiden pun dengan gagahnya bisa mereka langgar dan yg lebih menyedihkan lagi ojk pun seolah2 lepas tangan dengan dalih aturan padahal bukankah saat ini negara ini sudah ditetapkan pada kondisi darurat kesehatan yang mana aturan2 normatif bisa diatur ulang.

    • 26 April 2020 - (20:10 WIB)
      Permalink

      benar bang,,bakar aja fintech yg ada di negeri ini,,sangat tidak manusiawi penagihannya,,,pemerintah dan ojk pura pura tuli

  • 26 April 2020 - (13:03 WIB)
    Permalink

    Pinjol legal & ilegal itu sama aja mereka 1 tim….disaat kita gagal bayar di pinjol legal tiba2 ada sms tawaran pinjaman dri pinjol ilegal yg dsarankan untuk mendownload link nya…..kan aneh kok bisa tau no hp kita yg gagal bayar….
    OJK cuma nama nya doank gk bisa bantu apa2 ..

  • 27 April 2020 - (05:49 WIB)
    Permalink

    Baru telat sehari rasanya udah kayak telat sebulan, nelponnya udah kayak malaikat pencabut nyawa. Saya doakan semua pinjaman online pada kena corona terutama penagih2nya… Amiin.

  • 27 April 2020 - (06:12 WIB)
    Permalink

    Saya ngerti kalo DC menjalankan tugas, cuma ngga kaya gitu juga caranya dgn wa dan ngomong kasar,apalagi di saat spt ini,semua org sdg kesulitan terutama keuangan.

  • 4 Mei 2020 - (23:38 WIB)
    Permalink

    Seharusny pihak pinjol dlm dasar tindakan thdp nasabah mendasarkan pd track record pembayaran angsuran nasabah pd saat sblm bermasalah.

    Namun jika pakai sistem ‘hantam rata’ dan tak mau tahu dasar masalah nasabah telat ..(apalagi di tengah wabah covid19 ini) maka saya katakan pinjol ini tdk manusiawi dan bermoral.

    Jika saja sampai ada tindakan mengabarkan atau melibatkan pihak2 yg dekat dgn nasabah (saudara, atasan ataupun orgtua, sahabat dll ) maka jika itu saya pribadi yg mendapatkan perlakuan seperti itu yg pertama saya lakukan adalah :
    – Kumpulkan bukti2(chat, e mail, SMS dgn kata2 yg kasar serta ancaman tak manusiawi disertai saksi2 saudara/atasan/sahabat yg dilibatkan atau di hub. pihak dc/pinjol.
    – Laporkan polisi atas tindakan mereka yg jelas2 tidak relevan dgn kondisi wabah serta melanggar arahan Presiden utk memberikan relaksasi bg nasabah yg kesulitan bayar akibat dampak wabah. Dan katakan kita ingin bayar bukan tidak mau bayar. Terakhir..
    – Menghubungi pengacara/teman/advokat yg bersedia membantu“menuntut balik mereka atas tuduhan “mencemarkan nama baik”!!…tegaskan saja angka ganti ruginya jauh diatas nilai hutang (10x lipatny sekalian)…biar tahu rasa mereka…!!!

    Krn dlm etika penagihan tidak ada SOP DC utk mencemarkan nama baik nasabah…dan itu bertentangan dgn hukum…
    Semoga bisa menjadi titik terang.

 Apa Komentar Anda mengenai permohonan ini?

Ada 57 komentar sampai saat ini..

Penagihan Pinjaman Online yang Terdaftar di OJK pada Saat Pandemi Covi…

oleh Nurul dibaca dalam: <1 min
57