Home Credit Menolak Permohonan Relaksasi Cicilan, Meski Saya sebagai Pengemudi Ojek Online Memenuhi Kriteria

Saya bernama Yudi Munandar, tinggal di Palembang. Profesi saya sekarang ojek online. Akibat dari virus corona ini, saya dirumahkan oleh perusahaan sampai batas waktu yang tidak ditentukan dan hasil ngojek online saya pun sangat minim dan sering nol. Sampai-sampai sekarang kami sekeluarga harus mengirit makan.

Masalah itu masih ditambah dengan pihak leasing Home Credit yang tiap hari terus menelepon menyuruh saya membayar angsuran. Sudah saya jelaskan tentang keadaan saya, tapi pihak Home Credit tetap menagih malah menyuruh saya cari pinjaman ke kerabat untuk bayar angsuran tanpa memberikan solusi yang lain.

Akhirnya saya mencari sendiri alamat email Home Credit di Google dan saya mengirim email ke Home Credit untuk memohon relaksasi cicilan saya. Berkali-kali saya berkirim email tapi jawabannya tetap sama, mereka tetap menolak permohonan saya padahal saya memenuhi kriteria yang diberikan oleh pihak Home Credit.

Bapak/ibu selaku staf Home Credit, saya bukan tidak mau mengangsur cicilan, tapi saya hanya meminta ditunda, karena saya terdampak corona, untuk makan pun sekarang saya susah. Dan kalian pihak Home Credit pasti tahu, riwayat pembayaran saya bagus tanpa pernah saya didenda.

Demikianlah surat saya, semoga pihak-pihak terkait bisa membantu saya.

Terima kasih.

Yudi Munandar
0812713930**
Palembang, Sumatra Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Home Credit Indonesia:
[Total:323    Rata-Rata: 2.1/5]
Tanggapan Home Credit atas Surat Bapak Yudi Munandar

Yth. Redaksi Surat Pembaca MediaKonsumen.com, Sehubungan dengan keluhan dari Bapak Yudi Munandar di MediaKonsumen.com pada 26 April 2020 di kolom...
Baca Selengkapnya

Loading...

53 komentar untuk “Home Credit Menolak Permohonan Relaksasi Cicilan, Meski Saya sebagai Pengemudi Ojek Online Memenuhi Kriteria

  • 26 April 2020 - (11:40 WIB)
    Permalink

    Sangat buruk tdk ada konpensasi waktu saat masa pandemik corona ini..sy sarankan next smua masyarakat tdk menggunakan home cridit..krn home cridit tdk mempunyai hati

        • 26 April 2020 - (21:44 WIB)
          Permalink

          Home credit emang gak mikir orang mau dapat uang dari mana yang buat saya heran katanya di awasi ojk tapi kenapa tidak ada kompensasi atau mungkin ojk tutup mata tidak pernah mau tau keadaan masyarakat sekarang ini mending gak usah dibayar kalau ada DC datang teriakin maling aja biar kapook.

      • 26 April 2020 - (20:25 WIB)
        Permalink

        sy aj muakk dgn hci ini dan mesti sy msih punya utang ke pihak hci gak akan sy byar sepersepun..krna pmgihan dgn cara memaki2 nasabh itu udh lunas

        • 27 April 2020 - (05:32 WIB)
          Permalink

          Sama saya juga br ngambil brg di HCI dn gk bkl gk tau kaya gini, terdampak covid, penagihan HCI sungguh keterlaluan sy stiap hari di teror trus lwt tlp dn Wa, sy br masuk 1x angsuran, jikalau DC dtg dn memaksa, lbh baik ambil aj brgnya lagi deh, dr pd kaya gini di buat pusing sm HCI udh sprti lintah darat

          • 27 April 2020 - (10:02 WIB)
            Permalink

            Hanya home credit yg tidak ada kebìjakan apapun sy kecewa sekali..
            Klo begini sy harus mengadukan ini pada siapa lg

    • 26 April 2020 - (14:32 WIB)
      Permalink

      Setuju. Saya jg mengalami hal serupa. Saya jg ingin menyampaikan ke pihak Home Credit, bahwa saat ini saya tidak mampu membayar cicilan di bulan ini, krn sy pun terkena PHK karena berdampak Covid. Bila HCI tetap memaksa, lebih baik jemput saja barang yg sudah sy cicil ini. Rela dan ikhlas demi makan 1x hari aja udah syukur.

    • 26 April 2020 - (19:16 WIB)
      Permalink

      Semua orang juga di tolak sama nih kampret home credit minta data ini lah itu lah pas terakhir balesan nya kita gak masuk kreteria.

      • 26 April 2020 - (19:35 WIB)
        Permalink

        Sebelum convid 19,saya masih sanggup berusaha keras tuk melakukan pembayaran cicilan dana multi guna pd Home Credit,walau saat itu istri saya sedang sakit struk berat seusai operasi pd otaknya. Namun ketika corona mewabah,begitu berat karena pekerjaan proyek gk ada krn terdampak corona,semakin berat perjuangan hidup,jangankan buat ngangsur cicilan,buat makan aja bantuan dr pemerintah hanya angin lalu,hanya bantuan tetangga yg bak dewa penyelamat.
        Telpon Home Credit yg selalu berdering,semakin menambah tekanan bathin yg menderita,mungkin itu cara mereka tuk memperpendek usia. Bahkan saya pun sempat jawab telpon penagih, “Saya hanya punya nyawa saat ini,kalau mau saya lunasi pakai nyawa saya gk apa saya sdh iklash”.
        Saya hanya berharap, kalau Pemerintah bisa melarang mudik, seharusnya jg bisa lebih bijak dan berimbang memberikan kebijakan pada para pelaku fintech

      • 12 Mei 2020 - (21:53 WIB)
        Permalink

        Saya juga sama di telepon terus home kredit suruh cari dana talangan… Saya bilang datang kerumah atau saya datang ke kantornya tunjukin dimana.! sudah tau lagi kena musibah masih berani nekan rakyat yang terjepit ekonomi akibat PSBB COViD19

        • 16 Mei 2020 - (12:16 WIB)
          Permalink

          Hci selalu berkelit dr apa yg pernah disampaikan pemerintah,buat hci yg dapat relaksasi yg terkena corona,padahal yg membuat galbay itu karena dampak corona menjadikan pekerjaan serta penghasilan hilang semua dan ekonomi semakin terpuruk. Yg perlu digaris bawahi, pada asuransi hci ada tertulis nasabah terkena bencana yg tak terduga,apakah covid 19 itu sebuah bencana yg nasabah mengundang kedatangannya di negeri ini,????? Dimana nurani hci dlm menghadapi bencana covid 19 saat ini. Tidak malukah dgn mantan asimilasi napi di kalimantan yg melkukan kegiatan sosial bagi² nasi walau sebungkus,namun maknanya bisa memperingan kan kehidupan warganya yg terjerat susahnya ekonomi. Bukan malah menekan dan mencekik nasabah nya yg sdh merasa kesulitan semakin dipersulit dgn teror² penagihannya

    • 27 April 2020 - (18:49 WIB)
      Permalink

      Begini kita jadi tau di saat masyarakat terpuruk fintec 2 jahanam gak punya hati nurani…jangan recom ke saudara dan kawan kawan biar cepet bangkrut tu HOME CREDIT indonesia.

    • 27 April 2020 - (18:54 WIB)
      Permalink

      Kita doa in aj biar HCI cepet bangkrut dan gak ada lagi di indonesia yg setuju …..tolong aminnin..

    • 28 April 2020 - (08:10 WIB)
      Permalink

      Saya pun juga sangat sering d tlp oleh pihak home credit,padahal saya sudah menjelaskan keadaan nya seperti apa tapi pihak home credit sama sekali tidak bisa mengerti keadaan…
      bahkan waktu itu pernah suami saya d perlakukan tidak sopan dgn salah satu customer service home credit yg menghubungi suami saya utk segera melakukan pembayaran…
      seharus nya etika penagihan home credit terhadap pelanggan itu seperti apa sih,??
      sangat” kecewa dgn sikap pihak home credit dlm situasi seperti ini,bukan nya memberi jalan keluar malah nyuruh berhutang k tempat lain… aneh

    • 1 Mei 2020 - (08:15 WIB)
      Permalink

      Hci memang pantas untuk di boikot tidak punya prikemanusian dan prikeadilan smga tolong pak presiden di tindak lanjutin. Bukan orang tidak mau bayar lihat situasi kondisi saat ini apakah konsumen harus merampok atau menjarah supaya bisa memenuhi kehendak HCI yg semena mena

  • 26 April 2020 - (14:18 WIB)
    Permalink

    Iyes..hampir semua pembiayaan susah buat relaksasi..pertama tentang ukm dan ojol eh terus ada leasing yang bisa dengan poaitif covid..pdahal bukan hanya mereka..sebagai karyawan pun mengalami hal yg sama.banyak yg kena phk dan dirumahkan…..gam ad tolera si

  • 26 April 2020 - (14:23 WIB)
    Permalink

    Hampir semua rata kena dampaknya dari corona semua rakyat kecil banyak serba kesusahan ekonomi ,mulai tutup usaha di rumahkan dan di phk .pedagang sepi pembeli .sy sendiri sebagai ojol yg mearantau di DIY setelah adanya corona mulai maret masih sedikit ada pendapatan cukup buat makan bahkan waktu itu mahasiswa di liburkan dan sekolah menyusul libur jg dan masuk bulan april sdh merasakan dampaknya bnyk kampung2 di lockdown pertokoaan.warung2 bnyak yg tutup penghasilan sdh tidak bisa di pastikan berkurangnya konsumen untuk oder ojol tiap hari keluar keliling dari pagi hingga sore tak satupun oderan yg di dapat kalaupun dapat cuma 1 dan 2 oderan saja hny bisa buat beli bbm makan pun kadang gk bisa dan berharap dapt mkn dari donatur dan akhirnya sy pulang kampung .yg penting sekarang utamakan sehat dulu pikir kebutuhan pokok tiap hari bisa makan tidak usah mikir byar angsuran di saat kondisi seperti ini serba kekurangan

  • 26 April 2020 - (14:33 WIB)
    Permalink

    Setuju. Saya jg mengalami hal serupa. Saya jg ingin menyampaikan ke pihak Home Credit, bahwa saat ini saya tidak mampu membayar cicilan di bulan ini, krn sy pun terkena PHK karena berdampak Covid. Bila HCI tetap memaksa, lebih baik jemput saja barang yg sudah sy cicil ini. Rela dan ikhlas demi makan 1x hari aja udah syukur.

    • 26 April 2020 - (15:08 WIB)
      Permalink

      Ini pihak leasing home creditnya sendiri yg memberikan program relaksasi tapi kenyataannya mereka sendiri yg menolak padahal saya sdh memenuhi kriteria mereka.

      • 8 Mei 2020 - (21:10 WIB)
        Permalink

        Hahaha kapok lombok pinjem 10 jt slama 3 thn balikin y jd 20jt , gue jg gk pernah telat bayar angsuran malah slalu jauh jauh hari sebelum jatuh tempo gue lunasi cicilan perbulan , br bulan mei ini gue gk bs bayar ,, jg udah d teror d tlpn in , pernah gue angkat sampai debat , mbok y mikir rakyat itu br kesusahan krna covid ini , hati y d pake !!!

    • 28 April 2020 - (03:29 WIB)
      Permalink

      Sangat setuju sekali, kalau perusahaan yg ada di indonesia termasuk HCI tidak mengikuti aturan pemwrintqh sebaiknya di bujuran saja semua fintect ataunkeasing yg tidak taat pada aturan pemerintah, emang dia hidup atau buka perusahaan dimana kan di indonesia n kalau siap buka siap juga dengan aturan, semua fintect dan leasing menciptakan preman preman baru, lebih baik pinjem di Bank yang sedah jelas, tks

  • 26 April 2020 - (21:53 WIB)
    Permalink

    Sudah bnyak keluhan nasabah di home credit ini…sya juga trmasuk nsabah nya..yg pnting gini ja ini kan pndemi udah global klo kita udh niat baik mnta relaksasi tpi mreka g mau dger cuekin ja yg maki2 nlpon da duit ya byar g da g usah di pkirin skrang fokus kesehtan msing2 slma mreka msih nlpon cuekin ja di angkat juga bkin kuping pnas…tpi klo da yg nagih ke lpangan rese bwa ja ke polsek trdekat klo ga ormas dket rumah msing2 intinya mreka juga licik pas da corona bgini call center nya g bisa di hubgin bwt pngaduan…tpi klo da pnagian di lpangan sopan sesuai SOP kita lyanin juga dgan baik dan kita smpaikan keluhan kita…intin nya intruksi dari ojk slma pendemi ini di lrang da penagihan menggunakan dc tpi klo ngotot mau nagih lyanin ja klo msih sopan…tpi klo sbliknya lporin rt/rw trdekat atau polsek…biar meraka ga mcem2 sma nasabah. di indonesia kita pnya aturan main UU yg brlaku…g bleh smbrangan apalgi pndemi bgini.

    • 28 April 2020 - (03:31 WIB)
      Permalink

      OJK nya ga Jelas yang ga punya gigi, bubarin saja OJK itu ngabisin uang negara saja yg di menoleh dari pajak2kita

  • 27 April 2020 - (04:41 WIB)
    Permalink

    Aq juga kesel banget sma hci. Ditagih sampe ke kondar. Ngancemnya ke adx ipar aq katanya mau datangi orang lapangan. Gilalah tagihan aq smpe 2x lipat padahal ne bulan terakhir. Kemrn aq punya niat bayar tapi gara2 tagihan aq double jdi 1.2jt mikirlah mau bayar. Akhirny nunggak cicilan aq. Aq nggak mau bayar sebanyak tw. Aq mau nya pokoknya aja yg dibayar.

    • 21 Mei 2020 - (01:13 WIB)
      Permalink

      Apa hrs lapor rame2 nih ke ojk? Utk cari jalan keluar.. saya udh menawarkan bayar bunga saja dulu utk mengulur waktu yg penting ada pembayaran drpd ga ada pemasukan tu hci.. malah ga di gubris. Yaudah. Lu makan tu.. Dc dtg pasang badan aja.

  • 27 April 2020 - (06:59 WIB)
    Permalink

    Semua berusaha menghindari program relaksasi ini baik dengan cara apapun, saya sudah dapat konfirmasi byphone pun masih diminta menunggu tanda tangan kontrak baru, sampai akhirnya saya sampaikan, disetujui atau tidak tetap saya akan kesulitan bayar karena pandemi ini berdampak ke penghasilan

    • 21 Mei 2020 - (01:54 WIB)
      Permalink

      HCI bunganya sangat teramat mencekik leher,lebih mencekik lagi disaat bencana covid melanda negeri,mereka gk mau tau dengan keadaan dan gk punya perasaan sama sekali, menurut versi mereka yg terdampak itu yg terkena corona langsung. Sebelum kondisi normal seperti semula gak perlu dibayar, buat sehari hari lebih utamakan walau alhamdulillah dpt jatah beras dr bansos. Kalau tetap maksa harus bayar angsuran saya hanya mampu bayar pakai beras dari bansos. Semoga selanjutnya gak ada nasabah yg kenal dengan HCI,Aamiin

  • 27 April 2020 - (14:03 WIB)
    Permalink

    Laporkan jika sudah sangat meresahkan. Nasabah itu dilindungi. Justru Fintech kalau macam² akan berurusan sama hukum. Lindungi diri masing² dengan lapor ke Polsek terdekat dahulu bila ada DC yg bertindak tidak sopan / kasar.
    Kalau memang perusahaan memakan banyak korban, perusahaan yg bisa dituntut balik. HCI ini keuntungannya lebih dari 100%. Jangan takut.

    • 27 April 2020 - (19:41 WIB)
      Permalink

      Homecredit raja tega gk ada solusi buat para kami-kami ini justru berikan solusi yg sangat tidak bijak contohnya nyuru kami mencari pinjaman ke kerabat atau saudara bahkan melibatkan tetangga rumah untuk meminjam duitnya agar kita bisa bayar cicilan kita, sungguh terlalu gk ada manusiawinya buat kami. justru bikin naik emosi aja klo bgini caranya, klo emang gk ada solusinya buat kami dan dia merasa mau jagoan kami siap hadapin walaupun apa yg terjadi klo udah jadi bgini maunya matipun kami gk takut menghadapi para cokor2 homecredit justru kami udah siapin klo masih tetap keras terhadap kami kamu datang ke rumah kami kemungkinan kamu gak bisa pulang lagi paling yg pulang tinggal nama kamu.

  • 27 April 2020 - (15:06 WIB)
    Permalink

    Semakin hari semakin banyak keluhan masyarakat tentang home credit indonesia ini..sayang ternyata belum ada respon sedikitpun dari aparat negara sebagai pelindung masyarakat apalagi kejadian ini terkait dengan kondisi pandemi yang sedang terjadi. Alangkah bijaknya apabila pemerintah melalui instansi terkait mulai turun tangan menengahi masalah ini jangan sampai masyarakat harus turun sendiri mengatasi persoalan ini yang tentunya akan berakibat fatal.

  • 27 April 2020 - (17:55 WIB)
    Permalink

    saya pribadi sangat setuju tentang keluhan anda karena saya juga merasakan dampak pandemik ini, bahkan saya juga sudah telat 2 bulan karena kantor diliburkan, bukan berarti saya tidak mau bayar akan tetapi pemasukan juga tidak ada, dari pihak HC suruh pinjam, yang saya tanyakan pinjam ke mana? sudah tau sendiri pandemik gini semua juga susah buat cari uang, jadi saya mohon untuk meringankan beban cicilan sampai kondusif lagi…

    • 28 April 2020 - (04:10 WIB)
      Permalink

      Iya HCI tidak, kejam tidak punya prikemanusiaan, mereka hanya ingin untung tapi dan tidak ingin tahu bagaimana kondisi konsumen, dengan berbagai macam dalihnya

    • 28 April 2020 - (04:23 WIB)
      Permalink

      Iya HCI, kejam tidak punya prikemanusiaan, mereka hanya ingin untung tapi dan tidak ingin tahu bagaimana kondisi konsumen, dengan berbagai macam dalihnya

  • 28 April 2020 - (00:05 WIB)
    Permalink

    Saya juga ada ada pinjaman dihci satu kata “kapok”.ternyata HCI jahat banget.tdk Ada rasa kemanusiannya padahal saya terdampak covid 19 tp mereka tdk mau tau dan menekan untuk membayar.

  • 28 April 2020 - (12:47 WIB)
    Permalink

    HCI, rayuanmu pd debitur dalam menawarkan program dana Multiguna,begitu ampuh. Dan yg lebih ampuh lagi selain suku bunganya tinggi. HCI jauh teramat jauh sekali dalam memiliki rasa prikemanusiaan disaat pandemi convid19 melanda negeri. Banyak dermawan yg berlomba menyalurkan dana bantuan sosialnya. Namun HCI dan personilnya berlomba menekan nasabahnya yg sedang terdesak ekonominya akibat terdampak corona. Uang hasil riba yg dikeruk pada debiturnya itu HARAM, semakin lebih teramat sangat haram lagi,ketika debiturnya sdh pailit akibat dampak corona ditekan/diteror via telpon yg berdering tiap saat. Mungkin itu cara terbaik dr HCI tuk menyiksa bathin debiturnya agar semakin bertambah stress debiturnya dan semakin menderita atau mungkin cepat tutup usia debiturnya

  • 29 April 2020 - (08:31 WIB)
    Permalink

    hallo saya mau tanya, apakah HCI bekerja sama dengan pihak ketiga untuk bagian penagihan? Soalnya saya ditagih karna tunggakan saya di HCI cuman yg nagih bukan orang HCI tapi Orang dari PT. lain kata dia mereka pihak ketiga untuk bagian penagihan. saya mau bayar tapi takut penipuan. mohon pencerahannya makasih..

  • 30 April 2020 - (12:28 WIB)
    Permalink

    Hci parah..saya baru pernah credit sama dia saya bayar saja tidak pernah telat.. giliran saya jadi pengangguran karna covid tidak ada kebijakan apppun.. sudah di kirim lewat email giliran saya bales jadi penggiran ga dbles lagi..tolong dong tanpa rakyat perusahaan kalian ga bakal lan bisa muter tuh dwit..jangan kasih bintang 5 gaes buat hci rugi..mereka aja nggamau rugi.. pdahal karyawan juga dirumahkan. .

  • 1 Mei 2020 - (09:12 WIB)
    Permalink

    Gimana cara nya ngadu ke Ojk/polisi
    sy takut Malah Berbalik ke saya.
    sy sudah kesal sekali, akibat mulut manis mereka meminjam kan Flexifast 17jt 36bln perbulan 915rb. dengan bunga 100%lebih ternyata. dan saya baru sadar
    sy sudah bayar 20bulan lebih sudah lebih dr 17jt.
    dan lebih parahnya sy di Phk dr kantor gmn sy mah bayar, sedangkan mereka ga ada solusi malah kirim DC kerumah ke RT/RW dengan mengadu Ga jelas.
    Jangan Sampe kesabaran Saya Hilang!!!!!!

  • 1 Mei 2020 - (20:14 WIB)
    Permalink

    Gaes, kalau sudah jengah dgn penagihan via telepon dari HCI download aplikasi blokir panggilan tak dikenal aja. Di playstore ada banyak yg efektif. Biar hidup teman2 ngga terlalu terusik dgn penagihan via tlpn. Cari referensi di google. Aplikasi tersebut bisa mendeteksi panggilan tlpn dari penipu atau DC.
    HCI sampai kapan pun ga bakal kasih toleransi pada nasabah.
    Semoga bermanfaat.

  • 20 Mei 2020 - (11:35 WIB)
    Permalink

    Bagaimana ya caranya buat laporin HCI ke pemerintah karena tdk memberikan restuktirisasi disaat2 seperti ini. Call center tdk bisa dihubungi, email minta penangguhan tdk ada jawaban, telpon ojk dikembalikan k pihak perusahaan. Sementara DC setiap saat nelpon tagih2 bahkan disuruh mencari pinjaman dulu ke tempat lain…Pihak OJK juga lepas tangan…
    Siapa yg mau dengan keadaan sekarang ini…keadaan lagi susah buat cari makan saja. Kalau tahu mau jadi seperti ini kami tidak akan mengambil kredit,dsb. Berikutnya jangan lagi ambil dan merekomendasikan di Home Credit Indonesia.

  • 15 Agustus 2020 - (11:58 WIB)
    Permalink

    Saya punya tanggungan 2 kontrak di HCI, punya saya & punya istri saya. Kondisi saya sekarang sudah tidak bekerja/PHK, istri pun sama dirumahkan/UNPAID. Kondisi istri saya sekarang hamil 7bulan, buat biaya persalinan saja saya tidak ada, saya tidak tau bagaimana nanti saat istri saya sudah mau melahirkan. Saya sudah sampaikan kepada pihak HCI untuk melakukan pembayaran 2 kontrak tsb dgn cara di cicil per 2/3 hari sampai terkumpul sejumlah cicilan per bulan nya. Karena sekarang saya hanya berdagang kecil2an makanan dimsum, jika pihak HCI tdk dapat memberikan keringanan/waktu terkait kondisi saya seperti sekarang ini. Maka saya pun tdk akan ber etikad baik kepada pihak HCI.

 Apa Komentar Anda mengenai Home Credit Indonesia?

Ada 53 komentar sampai saat ini..

Home Credit Menolak Permohonan Relaksasi Cicilan, Meski Saya sebagai P…

oleh Tira dibaca dalam: 1 min
53