Notifikasi Peringatan dari Grab yang Tidak Diharapkan

Saya mitra Grab Bike dan sudah hampir 2 tahun saya bergabung menjadi mitra Grab Bike selama itu saya mencoba bekerja dengan baik dan jujur, serta performa rating bintang 5 saya pertahankan. Sampai sekarang memasuki awal pandemi covid 19 masuk ke Indonesia saya coba untuk tetap berjuang mengais rezeki demi keluarga meskipun ada ketakutan dan kekhawatiran akan resiko tertular covid 19.

Namun ada kejadian yang mengganjal dan tidak mengenakan bagi saya setelah seharian melakukan pekerjaan sebagai driver Grab Bike. Pada tanggal 06 Juni 2020 hari itu saya hanya mendapatkan 3 orderan mengantar order GrabExpress. Pada pukul 4 sore saya matikan aplikasi karena puku l5 sore saya harus menjemput istri bekerja. Sesampainya di rumah sekitar pukul 6 sore dan pukul 7 malam saya aktifkan kembali aplikasi Grab driver dengan niat akan nge-bid malam.

Tetapi yang saya dapatkan setelah menyalakan aplikasi Grab driver saya ada notifikasi yang saya kira notifikasi bantuan untuk mitra yang masih berjuang di situasi pandemi covid 19 sesuai janji Grab untuk mitra terdampak penghasilannya. Namun ternyata setelah dibuka, notifikasi tsb bukan yang diharapkan tetapi peringatan yang mengatakan bahwa saya hari itu melakukan perjalanan yang melanggar kode etik.

Hmmmm.. Inikah balasan pihak Grab terhadap mitranya yang telah mencoba untuk tetap berjuang kerja dengan baik dan jujur dengan menilai secara sepihak tanpa menjelaskan kode etik mana yang telah saya langgar?

Saya sudah kirim komplain terhadap masalah ini di aplikasi di tombol pusat bantuan tetapi jawaban customer service membuat jengkel dengan tetap mengatakan bahwa saya telah melakukan perjalanan yang melanggar kode etik tanpa bisa membuktikan di mana letak kesalahan saya. Karena setiap hari saya melakukan pekerjaan sebagai driver saya sudah mengikuti aturan baik yang telah ditetapkan oleh pihak Grab dalam kode etik juga aturan Menkes di situasi covid seperti memakai masker, sarung tangan dan hand sanitizer.

Saya mohon pihak Grab untuk lebih fair melakukan bantuan dan penilaian terhadap mitranya. Terima kasih.

Erlan Martin Kurniawan
Bandung, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:416    Rata-Rata: 4.2/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

19 komentar untuk “Notifikasi Peringatan dari Grab yang Tidak Diharapkan

  • 9 Juni 2020 - (13:19 WIB)
    Permalink

    Sabar mas broww… bukan ente aja yg ngalamin ane juga pernah begitu, mungkin juga yg lain pernah ngalamin, Aplikator ngga pernah mau lihat ke benarrannya dulu,aplikator ngeliat laporan nya doang, bener nggak nya nggak pernah di tanyakan sama mitranya yg jelas” meras keringat buat bela”in nama besar aplikator tersebut agar tidak tercoreng, tapi apa sampai sekarang nggak pernah peduli sama mitranya, Ampe skrang pun bantuan yg di gembor” kn lewat media belom pernah ngerasain ane

  • 9 Juni 2020 - (13:32 WIB)
    Permalink

    Sama bang ke saya juga gtu malahan saya udah di bekukan selama 3 hari stelah saya tanyakan ke pihak grab nya kta nya saya gak jmput customer…lah gmn mau jmput orang orderan aja 2 detik langsung di cancel.

  • 9 Juni 2020 - (14:29 WIB)
    Permalink

    Emang grab kurang transparan klo masalah kek gini, main kasih notif pelanggaran tanpa kejelasan dimana letak salah nya

    Jadi kaya alesan utk ngasih pm atau ngeluarin driver nya ja

  • 9 Juni 2020 - (15:42 WIB)
    Permalink

    Bagi pihak customer service atau yg biasa kasih notice di grab spt ini mungkin hal biasa yg tidak penting dan tidak perlu di permasalahkan ,karena setelah notice tersebut ada lagi notice yg menerangkan bahwa itu kesalahan sistem yg segera di tinjau , tetapi sy balik keadaan nya coba anda yg jd driver setelah berpeluh keringat seharian kerja berusaha sebaik dan sekujur mungkin serta memenuhi apa yg di syarat kan dlm kode etik dan protokol kesehatan tetapi tiba tiba anda dapat notice spt itu tanpa menjelaskan dimana letak kesalahan anda,bagaimana perasaan anda, untuk kedepan saya harap pihak grab lebih transparan adil dan lebih bijak dalam menilai mitra pengemudinya

    • 29 September 2020 - (11:19 WIB)
      Permalink

      Grabb parahh bangett.. saya udah anter in mknan ny tau2 sy kena suspend smntara 3 x 24 jam , sy telp k CS grab d blg ny pemesanan palsu.. (sama aja dgn order fiktip) gmna crita itu coba???!!! Truz stelah aktif bsk ny sy coba narik.. seharian full 1 hari ga dpt order sama skli.. , bsk ny (hari k 2) dpt order cuma dpt 2 doank , keesokan ny (hari k 3) dpt order cm 3 / 4 doank , lalu hari k 4 tau2 pas saya mau narik tulisan ny PM .. gmn tuh coba??!! Ga jelass bngettttt.. parahh..
      pas saya telp k CS ny d blg ny “ bpk kena pelanggran kode etik.. , kena plnggran kode etik apa ya mba ? “ prtama ny ga mau ksh tau.. ngmg ny plnggran kode etik truz.. stelah itu sy tnya truz baru d jwb “ bpak plnggaran pemesanan palsu .. “ ya brarti kan d lnjut in dr yg sblm ny.. kan parahh… mkanan saya anter in d blg ny bgtu.. paraaahhh!!!

  • 9 Juni 2020 - (15:59 WIB)
    Permalink

    Saya pun mitra driver grab,selama saya jadi ojek online saya rasa saya tak pernah melanggar kode etik . Awal nya sebagai sampingan hingga akhirnya saya fokus jadi ojol karna pandemi covid19 ni,saya selalu berusaha memberikan pelayanan bintang 5 . Minggu sejak di tiadakan nya insentif tupo,saya masi baik baik aja menjalani profesi itu . Hingga ada yg aneh daei akun saya,ongkos non tunai di tahan onsentif pun tak cair . Menghubungi Cs grab,balasan nya ternyata saya di curigai sering membawa order fiktip dan akun dalam pemantauan dalam kurun waktu seminggu .. yang bikin saya kesal,dapat orderan resto yg bukan pilihan sebesar 214rb di tahan nya pula . Kita yang kerja jujur mati matian pun di tuduh order fiktip,giliran mereka yang pakai tuyul masi aja berkeliaran .

  • 9 Juni 2020 - (16:20 WIB)
    Permalink

    Yo ala mas saya tiba tiba di PM.saya datang kekantor alasannya nongkrong di satu titik.hitungannya saya langganan jadi saya d bilang salah.bayangin mas keadaan kopid.saya nongkrong di mall yg resto pada bukak sbagian saya gak boleh nongkrong .harus muter muter katanya.padahal saya nonfkrong di mall karna di mall yg bqnyak orderan.biasanya saya ngebolang.saya banding tetap salah pokoknya gak boleh nongkrong nyari orderan satu tititik.saya dapet orderan juga di banyak resto di moll.tetap j PM.gak ada istilah peringatan.

    • 29 September 2020 - (11:21 WIB)
      Permalink

      Heheh … parahh emnk grab.. alesan ny berbagai macem udah d dtng in k kantor ny jg mas bro.. ga ada solusi.. apa yg d liat d komp .. nyata ny laporan kyk gt udah.. d trima mentah2..

  • 9 Juni 2020 - (16:51 WIB)
    Permalink

    Saya juga ngalamin gitu bos, kemaren tanggal 29 Mei di Suspen 3hari, tulisan nya melakukan kecurangan, tanggal 1 sudah di buka Suspen nya, dan tanggal 4 kena Suspen lagi 3hari, sampai sekarang ngga tau kesalahan saya apa. Memang grab ngga ada peduli sama mitra.

  • 9 Juni 2020 - (20:13 WIB)
    Permalink

    Sy jg dapet notif sperti itu pdhl sejak sekolah dan kampus diliburkan sy ga pernah on lg. Udah lbh dr 3 buln ga narik, pas iseng buka aplk baca2 notifny terselip pesan sperti itu. Kan aneh wong gw narik aj kaga slama 3 buln terkhir wlwkwk. Tp akun gw mash aktif. Gw mah ga takut dibekuin krn gw ad kerjaan utama. Grab cuma sampingan doang.

  • 9 Juni 2020 - (20:19 WIB)
    Permalink

    Sy jg kena PM padahal kt krj sopan pada customer tp ya….kena PM jg….padahal cuma beda plat kendaraan…yg di pake jg sama mereknya…Penumpang dianter sampe tujuan dengan selamat gak lecet apa gmn2…tp gara2 komen CS tsb kena PM jg… Aplikator gak ngerti keadaan para driver… Cuman mentingin untung dan untung…dan customer.. Gak mikirin yg ngebesarin nama mereka adalah para pejuang2 jalanan… Yg dengan susah payah mencari rejeki…dengan membawa nama aplikator..semoga apa yg pernah kita perjuangkan di jalanan menjadi berkah buat kluarga… Semangat.. Para saudara2…..

    • 9 Juni 2020 - (22:08 WIB)
      Permalink

      Jujur klo saya bandingkan dengan aplikator sebelah masih lebih objektif dan masih mau mendengar alasan dari driver, dan lebih terbuka jika memang ada komplain dari costumer, intinya masih mau mendengarkan driver, karena saya pernah mengalaminya.
      Utk grab sebaiknya lebih terbuka dan objektif jangan mengambil keputusan sepihak sebelum mendengar alasan atau penjelasan dari driver, jangan hanya membela costumer saja…
      Terima kasih

  • 9 Juni 2020 - (20:47 WIB)
    Permalink

    Saya 1 tahun menjadi drever grep……..dan 5 tahun jadi drever gojek…….hidup gojek.yg selalu membantu para drevernya yg lagi kesusahan.paket sembako…..voucher makan..mantap gojek.sementara grep.drever da susah malah di buat makin melarat……pencitraan terussssssssss.orderan gabungan…..untuk keuntungan semata buat penyedia aplikator.ongkir rendah 2 orderan.potongan 20 /…….makan di warteg…bayar….ngak ada di aplikasi juga drever tau makan di warteg murah…drever di perbudak oleh aplikator luar.tidak peduli sama apa yg di rasakan drevernya……mudah mudahan grep hengkang dari negri ini….hidup gojek…anak bangsa Indonesia..

  • 9 Juni 2020 - (21:32 WIB)
    Permalink

    Ya itu salah satu kesewanang wenangan grab terhadap mitra nya. Ketika ada sedikit repot yang jelek dari customer, tanpa basa basi grab langsung membekukan akun mitra tsb. Saya mantan grab driver dan saya juga mantan customer grab driver. Yang dimana jadi customer aja bisa sampai akun ovonya di bekukan gara gara order grab food dengan lokasi pengantaran kurang dari 2 km, saya juga sudah berusaha menghubungi cs ovo tapi nihil penyelesaian . Sejak saat itu saya memutuskan untuk pindah layanan.

    • 9 Juni 2020 - (22:28 WIB)
      Permalink

      Intinya pihak aplikator grab lebih mengutamakan customer..ibarat nya mitra itu jonggos dan budak..apapun itu mitra ttp salah… Padahal grab bisa berkibar di NKRI krna keringat darah para mitranya berjuang dijalan hingga bentrok dengan opang!!! Saatnya pindah ke aplikator yg lebih memanusiakan manusia!!!!

  • 9 Juni 2020 - (22:57 WIB)
    Permalink

    Sama sya jga ..sanggat kecewa ama grab.
    Jauh ama gojek sembako ada di kasih rata semua..
    Kalau grab .yg terpilih ajh.

  • 10 Juni 2020 - (09:00 WIB)
    Permalink

    Kemn perginya wakill rakkyat?begitu bnyak masalah dinegri ini kok diam aja?apakah krn sdh terlalu kenyang? Org klo terlalu kenyang,otaknya ngak bisa mikir.sdh saatnya transportasi nasional dikuasai oleh negara sesuai amanat uud 1945,yg menyangkut hajat hdp org bnyak,wajib dikuasai oleh negara.pemerintah bikin aplikasi sendiri.aplikator lain tdk boleh bermain di ina

  • 10 Juni 2020 - (09:30 WIB)
    Permalink

    Itu mah biasa mas bro,,,,, saya aja yg polosin dapet notifikasi ada aplikasi tambahan (TUYUL, GUNDERUWO, POCONG, KUNTILANAK,) padahal polosan,,, sedangkan yg pake tuyul, root, MOD, anteng2 aj,,,, sy tlp CS ada aplikasi tambahan tapi gak tau aplikasi,y,,, dr gacor,, langsung Anyep

 Apa Komentar Anda?

Ada 19 komentar sampai saat ini..

Notifikasi Peringatan dari Grab yang Tidak Diharapkan

oleh Erlan Martin dibaca dalam: 1 min
19