Program Restrukturisasi DBS Tidak Jelas

Dear Mbak Monna, Selamat Pagi Mbak,

Alhamdulillah selama ini komunikasi Bank DBS ke saya via email dan telepon Deskcoll berjalan sangat lancar tapi kali ini saya rasa perlu saya tanyakan disini supaya bisa skalian sharing ya mba.

Sebelumnya saya sudah mendapatkan informasi dari Pak Bernadus dan Mbak Otu (kalau ga salah namanya itu, bagian pengendalian CC yang sangat ramah dan baik) bahwa pengajuan restruktur saya bisa di proses asalkan yang diajukan KTA dan CC, oke saya menyetujui. Dan tercetuslah dari mereka angka 2.664.900 selama 24 bulan KTA saya dan 900.000 selama 23 bulan CC saya.

Saya sudah diinfo oleh pak Bernadus sebelum tanggal 13 Mei 2020 perihal waktu pembayaran jatuh tempo KTA. Beliau bilang sebelum tanggal 13 Mei. Saya nego, bisa ga digeser ke tanggal 1 dan saya siap penuhi bunganya dihitung lagi. Kata beliau ga bisa karena sistem. Lalu saya jawab lagi. kalau saya tetap bayar di tanggal 1 dan mengajukan penghapusan denda bisa ga. Kata beliau bisa tapi yang akan handle bukan beliau lagi. Oke saya jawab. (Semoga saya ga salah denger ya, coba didengerin lagi rekaman suara kami). Lalu saya tanya kalau yang CC tetap kan tanggal jatuh tempo nya yaitu 29. kata beliau ya masih aman cc ibu. Makin lega dong saya karena asumsi saya program restruktur ini sudah jalan. Dan memang saya mau bayar.

Lalu saya bayar CC 900. 000 tanggal 20 Mei 2020 dngn asumsi saya tidak telat. Dan tanggal 29 Mei 2020 saya bayar KTA sebesar 2. 664. 900 lalu saya mohon penghapusan denda.

Tanggal 2 Juni 2020 pak Bernadus telepon saya dan mengatakan bahwa program saya ga jalan karena lewat dari tanggal 13. Saya saat itu mau ngomong banyak ga bisa fokus karena sibuk gendong baby lagi tdur. Saya coba buat bilang, lho katanya CC tanggal 29. kata beliau ga bisa kudu bareng dua duanya. Tapi sebelumnya katanya aman. Nah bingung deh saya, ini saya yang salah maksud apa gimana ya? Terus yang KTA juga katanya ya bisa penghapusan denda tapi malah dibilang ga bisa dijalankan program. kalau tau gitu dri awal aja bilang gitu ya. Apa saya yang salah dengar di awal?

Saya sudah gak mau ambil pusing. Saya langsung minta solusi dan beliau respon cepat bilang ke saya akan dihitungkan ulang dan pengajuan ulang. beliau akan telepon saya di tanggal 3 atau 4 Juni 2020. tapi sampai saya tulis ini belum di telepon dan sy masih menunggu.

Pada tanggal 4 Juni 2020 email dari mba Bunga katanya belum ada program yang disetujui. saya jadi bingung sebenarnya gimana si status permohonan saya ?katanya sudah Ok. Tapi dibilang belum ada. Saya cuma minta kejelasan saja, kalau saya salah memahami informasi yang diberikan, mohon dijelaskan kembali ke saya. Saya siap menerima penjelasan yang detil agar program tetap jalan.

Hari ini 18 Juni saya ditelepon oleh pak Ujang bahwa tidak ada program yang diajukan. Terus selama ini saya nunggu apa gunanya? Saya ada nih rekaman suara saya dengan pak Bernadus. dia janji mau hitungkan ulang. Saya sangat kecewa dengan DBS kenapa jadi gini? Kenapa mempersulit? Saya masih mau bayar lho. Tapi kenapa dibuat begini? Saya diminta bayar minimum 4, 380. 000 baru bisa diajukan lagi katanya. Yaa Allah kalian ini kenapa sih. Saya masih mau bayar aja ditekan terus. Kecuali saya sama sekali ga bayar.

Saya masih mau bayar dan saya sudah sangat senang diberikan prog restruktur tersebut tapi kenapa jadi membingungkan gini. Saya mau selesaikan kewajiban saya ke DBS karena biar gimana pun ini sudah konsekwensi saya tapi kenapa ya pengajuan restruktur aja kayak muter sana sini.

Mohon Mba Mona sampaikan ke bag terkait ya di DBS ya mba. kalau saya yang menunggak ini masih mau bayar dan mohon diperjelas mengenai programnya. makasih ya Mba Mona.

Salam

Ayu Azizah
No KTA DBS: 7800655420
Bogor

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank DBS Indonesia:
[Total:3    Rata-Rata: 1.3/5]
Tanggapan Bank DBS Indonesia atas Surat Sdri. Ayu Azizah

Redaksi Surat Pembaca Mediakonsumen.com Yth., Pertama-tama, kami ingin mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Mediakonsumen.com. Melalui surat ini, kami...
Baca Selengkapnya

Loading...

31 komentar untuk “Program Restrukturisasi DBS Tidak Jelas

  • 19 Juni 2020 - (09:09 WIB)
    Permalink

    Saran saya jika mengajukan restrukturisasi minta surat nya Bu. Supaya ada kepastian dari ibu dan pihak banknya juga. Jangan mau dijanjikan bisa restrukturisasi dan disuruh bayar dulu, dan setelah bayar tidak bisa restrukturisasi yang akhirnya tetap saja ditagih seperti awal. Jika sudah lunas pun, jangan lupa minta surat keterangan lunasnya.

  • 19 Juni 2020 - (09:28 WIB)
    Permalink

    Hallo pak Marco. Ya pak salah nya yg sblm nya saya ga record pembicaraan tp yg kedua kalinya ada di record hp saya.

    Saya merasa ini tiap DC nya pada beda beda infonya pak. Malah saya anggap pada kayak ga paham sama produknya mreka sendiri. Pusing saya pak urusan ma merka.

    Saat ini tiap bln saya bayarkan saja 2,5 sampe 3jt semampu saya.

    Ya risikonya si tiap bln d telp mulu.tp saya jg tiap bln jdi terus teruss email ke internal mereka

    • 8 Juli 2020 - (15:44 WIB)
      Permalink

      Mba Ayu kalo boleh tau skrg gmn ya kelanjutan prosesnya? Saya jga sedang mengusahakan pengajuan restruktur dr bulan januari tetapi belum ada titik terang, apa benar bs bayar hanya sesuai kemampuan? Dc pun sudah ada yg kerumah Mba Ayu

      • 13 Juli 2020 - (07:58 WIB)
        Permalink

        Hallo mba Nadia.

        Masih. Gajelas mba. Aku bayar semampuku tp msh aja d telp.

        Mba gmna skrg?apa mba dpt program atau tetap membayar?

        Aku d telp deskcoll mbaa. Klo sampe ada yg dtg udh saya komplen ke deskcoll.klo sampe dtg guna nya apa itu debtcoll,krn ku masih bayar. Pernah si d wa dc lapangan,itu jg langsung ku komplen mba ke CS nya krn ku mrasa msih bayar.

        • 13 Juli 2020 - (15:42 WIB)
          Permalink

          Saya sedang mengajukan surat permohonan restrukturisasi kedua lewat email, saya belum dpt berkunjung ke sana kembali karena keaadaan kesehatan saya yg menurun, terakhir senin minggu kemaren ke sana bu dpt program pelunasan di cicil 8x tetapi nominal masih memberatkan saya, bu ayu saya boleh tanya ketika ibu bayar sesuai kemampuan Ibu, hutang pokok ibu berkurang kah?

          • 13 Juli 2020 - (16:29 WIB)
            Permalink

            Hallo mba nadia.

            Saya cek berkurang tapi aku di itunginya scara global. Jd sisa sama bunga dll nya. Tp pasti porsi pokok kecil mba. Tar klo d telp lg ku tanya.

            Mba nadia ke Dbs yg d kota ya?pelayanannya bagus ga mba disana?bertemu dengan siapa?mba klo boleh tau sluruh utang mba itu d kurangi dlu atau hanya di ciicl 8x disuruh nya?nominal brpa per bulan?buat gambaran saya saja.

          • 11 Agustus 2020 - (21:30 WIB)
            Permalink

            Maaf mba nadia mau tanya.. telat berapa lama dan nominal brp setiap bulannya?? Dan apakah skg sudah direspon pengajuan restrukturisasinya lewat email? Trimkasih

    • 12 Juli 2020 - (23:51 WIB)
      Permalink

      Mba ayu saran aja yaa. Kalau bisa jangan bayar sesuai kemampuan, karna itu hanya ngurangin bunga aja bukan pokok hutangnya. Syg bgt mending uangnya dikumpulin untuk pelunasan hutang. Pusing pasti di tlp trus gpp kalau sampai ada DC yg dtg kerumah, itu lebih enak untuk bicarain semua masalahnya. Kalaupun dijanjikan restruktur minta surat resmi dan lebih baik datang langsung aja ke bank DBS di jalan kopi dekat st. Kota untuk pengajuan cicilan. krn yg namanya DC itu ngejar karna target. Dan kl sdh target dia dpt bagian dr bagian yg mba ayu bayarkan.

      Mba bayar semampu gitu, gak bakal ada habisnya. Telat bayar aja denda 200rb sisanya ke bunga. Pokok bakal tetep. Normal, percaya deh. Karna pihak dbs masih nilai sebenarnya mampu bayar.

      • 13 Juli 2020 - (07:59 WIB)
        Permalink

        Halo pak Mohamad.

        Ya pak ini lagi nunggu d hub lagi.sempet di tawari prog composite(pelunasan sekali bayar)tapi belum d perjelqs lagi.
        Pak pernah da kendala di Dbs kah?
        Klo ke pusat Dbs nya perlakuannya gmn pak?

        • 13 Juli 2020 - (22:34 WIB)
          Permalink

          Ya pernah bantu urus punya saudara. Lebih detail dan jelas. Bawa bukti pembayaran aja. Bilang udh gak mampu bayar tp ada itikad baik untuk menyelesaikan. Jangan bayar semampunya. Coba aja cek pasti gak berkurang hutang pokoknya

          • 13 Juli 2020 - (22:50 WIB)
            Permalink

            Pak disana pelayanannya bagaimana?soalnya ku baca banyak yg ga di gubris pak.apakah benar?

          • 13 Juli 2020 - (22:51 WIB)
            Permalink

            Datang kesana langsung bawa uang atau nego dulu pak?

          • 13 Juli 2020 - (23:07 WIB)
            Permalink

            Bu ayu saran saya td. Jangan pernah buat janji dan bisa bayar dgn pihak penagihan bank. Disana ya biasa seperti Kondisi bank pd umumnya. Ceritain aja masalahnya. Nego secara tertulis dan jelas dl sesuai kemampuan. Jangan bawa uang itu sama aja relain kita bayar terus tp gak berkurang. Berani aja jangan takut. Sabar dan tetep doa aja bu biar dikasih kemudahan dan selesai semua masalahnya. Tobat dan niatkan stop berhutang apapun itu. Saya udh insyaf dan semua hutang selesai satu persatu

          • 14 Juli 2020 - (05:54 WIB)
            Permalink

            Baik pak trimksh saran nya ya Pak.

            In syaa Allah sudah niat tidsk mau utang lagi pak.smoga Allah permudah.
            Oia pak pertanyaan yg sama seperti yg bu nadia tanya. Perlu waktu berapa lama proses nya pak? Trus tetap di samperin DC kerumah ga pak?

      • 14 Juli 2020 - (03:09 WIB)
        Permalink

        Pak mohamad kalo boleh tau bapak membutuhkan waktu brp lama untuk nego dengan bank? Posisi telat bayar sudah brp lama? Dan dapat program apa dari hasil nego?

  • 14 Juli 2020 - (02:49 WIB)
    Permalink

    Iya di DBS Juanda, pelayanan mereka baik, bener kata Pak Mohammad Ibu bawa surat permohonan restrukturisasi jelaskan kondisi ibu seperti apa, tetapi ya gitu tetap ada dc ke rumah walopun saya sudah bolak balik satu minggu ke sana tlp ke dbs hampir setiap hari, terror tlp penagihan juga selalu ganti orang yang ditanyakan hanya penagihan kapan bayar tagihan tetap saya rasakan, mungkin sudah resiko tetapi bagaimana saya membayar jika belum ada win win solution dari masalah saya krn saya masih belum sanggup untuk membayar sejumlah tagihan yang mereka berikan, ke sana pun saya berganti ganti orang krn tiap bulan data penagihan kita pasti di rolling ke orang yang berbeda dan harus menjelaskan cerita kita dari awal bu 🙁 itu yang bikin lelah seolah management mereka meskipun satu kantor kurang berkoordinasi antara collection satu dengan yang lainnya. Jadi seperti setiap bulan saya harus proses dari awal, proses ber bulan bulan sebelumnya seperti tidak ada artinya. Kemaren terakhir bertemu dengan Pak Idam tetapi akun tagihan saya sudah tidak di handle dengan beliau dan saya belum sempat bicara dgn yg handle akun tagihan saya bulan ini dikarenakan saya belum sempat ke sana karena masalah kesehatan saya belum pulih benar, beliau blg ya sudah bayar sesuai kemampuan dan menyarankan untuk tidak perlu memikirkan teror wa atau pun tlp dr penagihan blg saja saya memang hanya mampu segitu, beliau sangat baik dan paham dengan keadaan saya, tapi saya takut itu akan jd boomerang buat saya, karena satu tahun sebelum ini saya sudah berusaha untuk membayar minimum payment tetapi tagihan saya tetap besar. Makanya saya tanya kepada ibu, ibu bayar kemampuan benar mengurangi pokok atau hanya malah bayar buat bunga dan denda saja 🙁

    • 14 Juli 2020 - (05:52 WIB)
      Permalink

      Ya mba nadia maksh ya imformasinya. Aku coba kesana ya mba. Duh nyesek jug klo sampe gada pokok yg berkurang.tapi aku nunggu di telp dlu.

      Mba DC yg krumah sopan g?

      Smoga mba nadia lekas sehat ya mba.mksh bgt sudah mau sharing ma aku.

      • 14 Juli 2020 - (07:41 WIB)
        Permalink

        Dc yg kerumah yg pertama yg nadanya sengaja ditinggikan tapi mungkin itu memang caranya kali ya Bu, yg kedua itu yg menagih memberitahukan ke orang tua saya tentang hutang saya, sampe orang tua saya masuk rs krn jadi kepikiran.

    • 28 Agustus 2020 - (23:30 WIB)
      Permalink

      Mending ibu tunggu jatuh di jasa penagihan ajah biar, bisa diskon gede ibu dari total tagian nya ibu,trimakasi

  • 14 Juli 2020 - (02:59 WIB)
    Permalink

    Seluruh hutang saya langsung di suruh lunasi selama 8x itu berat lah 🙁 saya lg usaha untuk perpanjang tenor karena saya buat pelunasan untuk hutang saya sekaki bayar berat, untuk nego pelunasan banyak yg menyarankan ibu sudah siap uang dulu untuk di nego pelunasannya. Negosiasi untuk mendapatkan potongan hanya khusus untuk nasabah yg macet. Saya kurang tau kalo status orang yg selalu bayar setiap bulan walapun kurang dr tagihan di definisikan macet atau tidak.

    • 25 September 2020 - (09:56 WIB)
      Permalink

      mba Nadia…

      mba persoalan dengan DBS gmna mba?apakah sudah ada jalan kluar?

  • 14 Juli 2020 - (10:08 WIB)
    Permalink

    Kurang lebih sebulan atau 2 bln. Itupun hrs capek dan ngejar. Intinya sabar aja sih tp jgn pernah janjikan apapun soal tgl dan jumlah bayar. Mangkanya saya tanya ke bu ayu apakah selama ini byr sudah tanya apakah berkurang hutang pokoknya??

    Untuk mba nadia dan bu ayu tetep tenang aja kl ada DC kerumah, jangan emosi santai aja. kalau dia tagih keras bilang nanti saya akan ke kantor dbs langsung jangan berurusan bayar dgn DC itu sama aja kasih dia uang. Karna kita hutang dgn bank bukan dgn DC gitu aja jawabnya. Mereka keras berbicara hanya kejar target. Saran dtg langsung aja ke DBS jalan kopi dekat st kota itu bagian collection

    • 14 Juli 2020 - (12:16 WIB)
      Permalink

      Baik pak. Itu kita ngejar nya kudu dateng sering apa kita telp aja?klo kudu sering kesana lumayan jauh juga ya pak.

      Pak jadi intinya kemarin penyelesaian sodara bapak akhrnya gmna?saya masih belum paham point nya

  • 14 Juli 2020 - (13:24 WIB)
    Permalink

    Pak Mohamad itu stasiun kota itu yang DBS Juanda apa bukan ya Pak? Terus Bapak dapat program keringanan apa ya Pak untuk penyelesaiannya?

  • 30 Juli 2020 - (10:58 WIB)
    Permalink

    Dear mbak Nadia dan temen2, supaya memudahkan kita berkomunikasi untuk masalah penagihan DBS ini, dan bisa saling bertukar informasi saran saya dibuatkan grup sendiri saja, kebetulan saya juga mendapatkan masalah yg sama

    • 30 Juli 2020 - (11:04 WIB)
      Permalink

      Apabila mau konsultasi atau tanya jawab, atau bertukar informasi bisa DM di IG saya @antondika, nanti akan saya buatkan group nya..

      Thks

  • 25 September 2020 - (08:40 WIB)
    Permalink

    setuju saya. program tidak jelas. bilangnya tidak eligible, CS ditanya dan penagihan ditanya detailnya tidak tahu. diajukan lewat CS bulan April , bulan september baru tahu apa itu yg dimaksud eligible. Syarat program restruktur jg tidak masuk akal.

    KECEWAA.

    • 25 September 2020 - (09:11 WIB)
      Permalink

      Sepertinya nie permasalahan semuanya pada Bank Dbs….sya juga pagi nie baru saja dpt telpon dri tim penagihan kta…padahal sya dengan senang hati ngangkat telpon dri dbs…tpi tim dbs seolah2 tidak mau mengerti keadaan sekarang nie apa yg sedang kita alami…bukannya hanya kita sebagai pegawai pasti pun perusahaan juga bingung…bagaimana untuk membayar gaji karyawan…pada intinya team dbs ini bener2 kga bisa ngerti keadaan nasabah..kalo tidak seperti nie ngapaen juga saya tdk bayar kewajiban sya(punya utang)…

      • 25 September 2020 - (09:58 WIB)
        Permalink

        ya pak asep.
        saya juga cooperative dan tiap bln bayar memang tdk full. tp pas rabu kmrn d telp d ancem mau d krm dc.
        parah bgt.

        • 25 September 2020 - (20:28 WIB)
          Permalink

          Kalo sya memang betul di kasih penundaan selama 3bulan…di bulan nie sya memang harus bayar tpi sya bingung bayar pake apa coba…kebutuhan rumah tangga itu jga perlu…dengan gaji yg 60% tiap bulan itu tdk cukup untuk kebutuhan rumah tangga..blom kita bayar listrik dll……tdi pagi sya di telpon dan ditagih mau bayar di tanggal berapa pa…sya jawab apa adanya…sya tidak bisa ngejanjiin tgl berapa..sya jawab jujur..gaji sya j masih 60% mba..dy tetap dengan nada keras dengan bilang tolong kerja sama..sya jawab memang tdk ada lagi pengajuan untuk penundaan kembali..semua karyawan pun dan perusahaan bukan t4 sya j yg ngalamin seperti nie pasti semuanya kan…masa tidak ada toleransinya…dy jawab dengan ngotot sya tunggu pembayarannya terima kasih…padahal mereka kerja di bank tpi kga ada tata kramah…coba kalo semua orang yg di Bank dbs itu di posisi sya…apa pasti ngelakuin hal yg serupa dengan sya atau tidak…..????

 Apa Komentar Anda mengenai Bank DBS Indonesia?

Ada 31 komentar sampai saat ini..

Program Restrukturisasi DBS Tidak Jelas

oleh ayu azizah dibaca dalam: 2 min
31