Penagihan Home Credit Indonesia yang Tidak Sesuai Prosedur

Saya adalah pelanggan setia Home Credit semenjak tahun tahun lalu. Saya suka menggunakan HCI untuk membeli barang dengan cara dicicil.

Pada bulan Maret lalu saya membeli barang dengan pembayaran menggunakan HCI untuk yg kedua kalinya. Pada bulan pertama saya masih lancar dalam pembayaran, namun pada bulan berikutnya saya mengalami kesulitan dalam membayar tagihan dikarenakan saya terkena dampak covid dan terpaksa harus dirumahkan dari perusahaan kemudian tidak digaji.

Karena kesulitan tersebut, bulan berikutnya saya membayar secara cicil sebesar 500.000 rupiah dari tagihan yang sebesar 1.132.000 sekian..

Pada bulan Juni, debt collector HCI mulai datang dan menagih kemudian memaksa untuk membayarkan sisanya. Kemudian baru baru ini saya mendapat WA dari pihak HCI yang mengatakan saya kabur dari hutang, kemudian menagih dengan kata-kata yang kurang sopan terhadap saya sebagai konsumen mereka.

Saya bisa terima konsekuensi denda dan bunga yang terbilang besar, saya tidak keberatan dengan kedatangan pihak collector yang menagih karena perkataannya masih sopan, saya terima pihak HCI yang selalu telefon menagih saya dari pagi sampai malam bahkan sampai jam istirahat saya pun masih terus menelepon, tetapi dengan perkataan pihak HCI di WA membuat saya kurang nyaman. Saya tidak pernah berniat kabur, jika berniat kabur saya pasti tidak akan berusaha mencicil. Dari pihak HCI tidak memberikan solusi keringanan atau apapun tetapi malah memaksa membayar sampai menghubungi saya dengan WA seperti itu. Setahu saya Home Credit Indonesia adalah perusahaan besar yang dinaungi OJK bukan?

Mohon segera ada solusi terhadap masalah yang saya hadapi ini. Sebagai konsumen saya merasa ditekan oleh pihak Home Credit dengan cara penagihan yang seperti ini.

Terima kasih.

Nur Najmi Lailah
Jakarta Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:36    Rata-Rata: 3.4/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

17 komentar untuk “Penagihan Home Credit Indonesia yang Tidak Sesuai Prosedur

  • 31 Juli 2020 - (10:32 WIB)
    Permalink

    HCI lg HCI lg memang aneh ini perusahaann ..dikasi keringanan yg berdampak covid tp g pernah disetujui .pdhal syarat2nya jelas .tp mereka sendiri yg tdk mau .mempersulit sendiri dgn cara merusak citra perusahaan dr cara2 penagihannya yg tdk beradab ..buat mba nya coba cek saja banyak keluhan di media konsumen ini ..ada yg menawarkan bantuan LBH jg .jgn takut dgn HCI ..krn kita semua berdampak covid 19 .

    • 1 Agustus 2020 - (09:53 WIB)
      Permalink

      Lama lama pegawai hci …banyak yg nganggur klo cara nya seprti ini sistim apa itu …tlp pagi sampai malam ..gk tau orang lgi ibadah istirahat pegawai nya diem aja lagi ….. ampun…konsumen banyak yg kecewa..

  • 31 Juli 2020 - (12:47 WIB)
    Permalink

    Stop membayar apalgi penagihan tidak sopan.tdk usah takut tdk byr..krna klu 0enagihan tdk sopan buat apa kita byr..

  • 31 Juli 2020 - (18:42 WIB)
    Permalink

    Hci lg aj duhhh coba ojk/pemerintah kasih sanksi tu hci klu g sekalian g usah d bayar biar nunggu pengadilan aj…yg bilang setuju acungi telunjuk 👆👆👆 yu lh rame2 boikot tuh hci d indonesia kasian saudara2 kita nih

  • 31 Juli 2020 - (19:58 WIB)
    Permalink

    Gk bakalan ditanggepin pihak hci,
    Ojk dan afpi aja tutup mata,gk mungkin dari pihak ojk atau afpi gk pernah ngliat sama skali persoalan dgn hci yg ribuan,pst sdh ada yg ngliat dari pihak ojk atau apfi,tp didiemin aja,heran jadinya ngeliat lembaga otoritas kaya gitu,kemana lg para nasabah/konsumen mengadu? 🤔

    • 1 Agustus 2020 - (10:41 WIB)
      Permalink

      Intinya yg bisa menghentikan hci y masyarakat sendiri dengan cara boikot hci ( tidak usah pinjam dihci lg)khn lama2 hci itu tidak akan disukai masyarakat

  • 31 Juli 2020 - (20:51 WIB)
    Permalink

    Saya juga bingung. Klo ngga dibayar mereka bakal terus dateng dan maksa suruh bayar walaupun kita blg ngga ada uang. Tapi klo dibayar bunganya besar sekali.. 😔

    • 1 Agustus 2020 - (01:09 WIB)
      Permalink

      Ndak Usah Bingung mbak, Ribuan Nasabah HcI Senasib Seperti Kamu Mbak, Kita Harus Siap Mental Dan Argumentasi Mbak, Masa Bodoh Dengan BI cek Nantinya, Lawong Keadaan Pandemi Seperti Ini Kok Ngoyok Nagih Terus, Kita mau Dapat Uang Dari Mana? Yang Nawarin Kita Pinjam Dulu Siapa Dengan Cara Rayuan yang Agak Memaksa Kan HCI juga, Kita Bukannya Ndak Mau Bayar Semua Bangsa Ini merasakan Dampak Pandemi Ini, Yang Penting Saran Saya Jangan Dipikirkan mbak Sementara Ini Yang terpenting Jaga Kondisi Badan Dan Jangan Terlalu Stress Mikirkan Tagihan HCI ini dulu mbak Intinya Jaga Kesehatan di tengah Pandemi Covid ini. LEBIH BAIM MALU SESAAT DARI PADA STRES NANTINYA.

  • 1 Agustus 2020 - (10:20 WIB)
    Permalink

    Dah gk usah di bayar …sistim nya aja salah klo gk mau utangin jgn ngutangin dah bunga nya besar ..cara penagiah nya bikin resah ..tlp sana sini …pagi sampai mlm di angkat tlp nya kaya preman cara nagih nya ..gk di angkat tlp trus …apa bner ini…hci memang parah ..yg blum pernah jgn sekali kali dah ambil barang di hci

    • 1 Agustus 2020 - (10:39 WIB)
      Permalink

      Mangkanya itu saya bilang ayo boikot hci(tidak usah ambl dihci)atau anda akan menyesal….krna skrng semua bentuk perbankan menggunakan penagihan preman..sbnrnya sdh resiko perbankan apabila masyarakat tdk bisa membayar…bukan caranya menggunakan oreman buat menagih

  • 1 Agustus 2020 - (10:25 WIB)
    Permalink

    Sama mba senasib dengan saya.
    Saya di telpon terus Ama HCI dari pagi sampe malam. Jam 10 malam pun HCI telpon. Ayo kita sama2 bergabung lawan itu HCI

      • 1 Agustus 2020 - (11:04 WIB)
        Permalink

        Coba aja ke ojk ….trus sebarkan ke sanak saudra..kawan masyarakat stop hci sebelum nyesel nnti nya ..

    • 1 Agustus 2020 - (10:33 WIB)
      Permalink

      Mangkanya itu saya pernah bilang disini klu ayo kita boikot hci (tidak usah ambl lagi dihci) anada bakalan akan menyesal..eh malah aku dibilang stres….aku bilang boikot itu alias(tdk usah ambil lagi)supaya semua masyarakt bisa tau lbh dl bagaimana hci itu…drpda nanti menyesal dibelakang

      • 1 Agustus 2020 - (16:14 WIB)
        Permalink

        Saya pun sama kecewa sekali dgn HCI perjanjian 10 x bayar udah dibayar lunas pihak mereka bilang masih kurang 2x angsuran lagi alasannya pernah sekali terlambat,aneh terlambat pun dendanya tetap q byr pokok nya gak usah lagi pake hci bikin resah semua ditlp gak tau waktu

  • 1 Agustus 2020 - (17:02 WIB)
    Permalink

    Saya juga mengalami nasib yang sama dalam keadaan seperti saat ini kita tidak bekerja, dan tidak mendapat upah karena pandemi namun pihak HCI terus menagih padahal tinggal 2 kali angsuran, ketika dipaksa dan bilang kami ada program penghapusan denda kalau bapa membayar 1 aja denda bapa kami hapus dan tinggal 1 angsuran, eee setelah saya berusaha pinjam dan bayar beberapa hari debkolektor ke kontrakan dan nagih padahal baru bayar beberapa hari lalu dan bilang dengan padahal bilang, dari HCI kalau bapa bayar ada penghapusan denda, jadi binggung… Sekarang tinggal 1 angsuran ditagih terus seperti utang saya masih banyak, padahal dalam keadaan sepert ini cari pinjaman pada teman susah semua berhemat dengan pengeluaran.. Jadi kecewa dan tidak mau lagi dengan pihak HCI

  • 1 Agustus 2020 - (20:47 WIB)
    Permalink

    Wah mba senasib sepenanggungan sama saya nih, saya juga memiliki pengalaman yg sama sampai detik ini saya berkomentar sepeserpun saya ga punya duit sampe hp jadi korban keadaan yg nyiksa batin saya dan sekeluarga semata-mata buat menafkahi keluarga mana istri bentar lagi lahiran tim HCI ga pernah putus buat telponin saya sebelumnya karena skrg udah ga ada hp jadi mereka tlp paman saya terus sampai paman agak risih jadi saya coba ngobrol ke mereka (pakai hp paman) dan saya kasih penjelasan sejujurnya, tapi salah satu CS nya memojokkan saya dgn kata-kata “pidana” dan kontan buat saya berpikir kalau nih perusahaan ga melihat history pembayaran saya sebelumnya yg dibilang excellent tapi karena situasi pandemi ini saya jadi sangat kesulitan terutama sektor pariwisata lumpuh total. Dan saya udah pasrah aja meski DC datang selama datang nya baik-baik dan mengutamakan kesopanan saya pasti koperatif tapi kalo sebaliknya hukum biar hukum juga yg menyelesaikan. Semangat mba yg utama sekarang kesehatan dan keselamatan keluarga.

 Apa Komentar Anda?

Ada 17 komentar sampai saat ini..

Penagihan Home Credit Indonesia yang Tidak Sesuai Prosedur

oleh Aiza Ashalina dibaca dalam: 1 min
17