Bunga Home Credit 4 Kali Lipat dari Perjanjian, Padahal Tunggakan Baru 33 Hari

Tanggal 3 Agustus 2020 kemarin saya ada niat mau bayar tagihan Home Credit. Namun niat tersebut saya urungkan karena bunga tagihan saya jadi 4 kali lipat. Seharusnya saya bayar Rp638.800-, beserta bunga, tapi tagihan tersebut menjadi Rp798.000-,. Di dalam perjanjian tersebut, bunganya Rp50.000-,.

Jangan karena covid ini kalian seperti rentenir yang menaikkan bunga semaunya sendiri dan selalu meneror tiap hari. Saya sudah berusaha pinjam disana sini untuk membayar, ternyata bunganya 4 kali lipat. Bagi kalian memang itu sangat sedikit tapi bagi saya itu sangat banyak.

Sekarang saya sudah tidak punya uang lagi dan uang tersebut sudah saya kembalikan kepada pemiliknya

Untuk Media Konsumen mohon terbitkan surat saya ini. Terima kasih.

Rahmawati
Palembang, Sumatera Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Home Credit Indonesia:
[Total:142    Rata-Rata: 2.2/5]
Loading...

26 komentar untuk “Bunga Home Credit 4 Kali Lipat dari Perjanjian, Padahal Tunggakan Baru 33 Hari

    • 8 Agustus 2020 - (12:12 WIB)
      Permalink

      Mohon maaf, setahu saya denda 50.000 itu jika keterlambatan krg dr 1 bln, mungkin beda dgn kasus tsb yg keterlambatan 33 hari karena di sini dendanya berjangka. Untuk lebih jelasnya bs tnykn CS HCI

      1
      1
      • 8 Agustus 2020 - (12:52 WIB)
        Permalink

        7-30 hari 50 ribu, lewat 30 hari kenak akumupative tambahan 75 rb.

        total 125 rb dendanya.

        2
        1
    • 12 Agustus 2020 - (11:54 WIB)
      Permalink

      kalo mereka mau ngancam secara hukum. ikuti saja mau mereka!! krna ini oerdata loh. dan tindakan anarkis mereka yg ga beradab itu masuk ranah pidana! jika masuk perdata, qta bsa bayar semampunya qta.. tapi kalo pidana.. kena bui mereka!! ayo ga usah takut..

  • 8 Agustus 2020 - (08:38 WIB)
    Permalink

    Betul home credit memeras bener” memeras sya sisa 1’4jt karna covid bayar GK lancar jdi 3,9jt harunya udh lunas malah tambah bnyak, ingat jangan pakai home credit sy korban nya, hati”

    18
    1
    • 8 Agustus 2020 - (10:06 WIB)
      Permalink

      HCI,bukan pinjam untuk menolong rakyat, tapi membuat rakyat mati bunuh diri,
      Orang tua saya pun ada pinjaman dana yg tenor 27 bulan,tingal 5 bulan lagi, tiap bulan Rp,474000,karena covit usaha hancur, jadi kami minta tengang, HCI setuju dengan cara di ringan kan bulanan, tapi bunga bertambah, dan bulan ny maju, itu bukan nolong nama ny, itu sama aja buat kita tambah susah, sudah itu colektor kalau nlpn gak ada tata bicara, tolong donk Ojk di tutup aja HCI, yg bunga ny mencekik, dan denda selangit

      11
      1
  • 8 Agustus 2020 - (08:40 WIB)
    Permalink

    OJK seharusnya menindaklanjuti dengan peraturan yg tidak sesuai bukan hanya di sogok uang tidak ada reaksi nya. Mana pihak OJK mana mana woy.

    13
    • 8 Agustus 2020 - (11:30 WIB)
      Permalink

      Kmana OJK. harusnya kalian bertindak sudah sangat banyak komplain HCI ini. Kenapa masih di biarkan. Mereka tidak ada relaksasi kredit. Bunga mencekik leher. Tutup aja nih HCI laknat

      10
  • 8 Agustus 2020 - (09:21 WIB)
    Permalink

    home credit sring/tiap hr tlp & sms twrin pinjaman…lbh baik sy pinjam ke bank bunganya kecil & ga spt rentenir perush2 pembiayaan

    12
  • 8 Agustus 2020 - (12:50 WIB)
    Permalink

    pada dasar nya hutang tetap hutang. hal terkait ada di dalam kontrak, dan saya pribadi pun mengalami hal yg sama. tapi namanya manusia waktu ajukan pinjaman teledor, dan senang karna dana gampang cair.

    hitunganya keterlambatan 7-30 hari 50 ribu, diatas 30 hari akan kenak denda tambahan 75 rb . total 125.

    saya masih tinggal 2 bulan lagi. dan sekrang telat 8 hari. sehari bsa tang ting tung smpai 5 x . jgn takut ttap di hadapi. karna kita ga lari. dan mengusahakan pembayaran.

    bila ada yg mau pinjam KTA di HCI pikir pikir lg ya.

    bunga nya busettt ….. edan….

    cuma ga bilang semua jelek. ada juga program HCI yg cicil 0 % untuk kategori cicilan barang.

  • 8 Agustus 2020 - (12:55 WIB)
    Permalink

    Kelihatanya Mrs. M Ini orang HCI ya, kok Komenya membantu HCI, Ini kita ini Korban HCI, Saya da pinjaman 13jt di HCI, tenor 34 dah Ku bayar Angsur lancar 16 X, Giliran Saya Kena Dampak Ini saya Di PHK dari Perusahaan , say pengajuan Relaksasi dari Bulan Maret Sampai Mei jawabanya Bahwa Saya bukan Kriteria yang Berdampak Pandemi ini, dan Giliran Saya GalBay 3bulan Muncul SMS dari HCI bahwa Sy Suruh Bayar 14jtan Lebih, dan kalau tidak tibayar akan dibawa ke pwngadilan,” Tegas Saya Jawab Saya Tunggu Surat Dari Pengadilannya “, Tidak Uaah Takut Teman2, Ini Perkara Perdata Bukan Pidana. LEBIH BAIK MALU SESAAT DARIPADA SAKIT.

    19
    • 8 Agustus 2020 - (17:56 WIB)
      Permalink

      Betul,,, jgn takut kalau mau di bawa ke ranah hukum, nanti kita buka bobroknya HCI di depan hakim,,, hancurkan HCI, rentenir berkedok pinjol!

      10
    • 8 Agustus 2020 - (21:22 WIB)
      Permalink

      Ya saya juga pengajuan relaksasi di saat pandemi covid 19,tidak di setujui dengan alasan pembyaran tidak tepat waktu, bagaimana mau bayar tepat waktu keadaan aj seperti ini, sya sebagai ojek Online jangan kan buat byar cicilan buat kebutuhan keluarga aj terlantar.

  • 8 Agustus 2020 - (16:12 WIB)
    Permalink

    Sama kaya saya kemaren,sejak januari hitungan angsuran tinggal 5 bulan kedepan..dan saya dobel sampai maret..setelah itu minta keringanan karena pandemi..hitungan saya tinggal april dan mei sehingga 2 bln..ternyata sampai juli tetap kena denda dan besar sekali dendanya..harusnya angsuran yang 2 bln total 1.442.000 di tagihan tersebut totalnya 1.764.000 gila bener hitung bunganya..gk mau ribet karna hampir tiap 30 menit d tlp terus..akhirnya sya lunasi..dan kapok menerima tawaran dr home credit.. dulu nawarin pinjaman aja kaya lagi nagih hutang..benar” menyesal menerima tawaran dr home credit

  • 8 Agustus 2020 - (18:05 WIB)
    Permalink

    Bagi saudara2 sy yg terjerat pinjaman HCI,, silahkan tonton you tube ‘secret Finansial’ Ahmad Junaedi,, atau ‘ solusi hutang’ Meddy Brawny ,, atau you tube nya Ridwan Bali. Nanti di sana akan dibahas bagaimana hukumnya pinjol,,,
    Salam galbay,,,,

    • 8 Agustus 2020 - (22:08 WIB)
      Permalink

      Iya saya juga salah satu pelanggan dari home kredit,emang bener cerita tersebut saya juga mengalaminya saat ini,tapi saya sempat marah juga kepada pekerja lapangan home kredit masa pekerja lapangan home kredit berani meminta uang bensin kepada pelanggan bukannya klo masalah bensin klo kerja dilapangan itu sudah tanggung jawab perusahaan nya ya udah gitu masa pandemi begini bukannya diberi keringanan/diskon malah semakin membengkak tagihan nya udah gitu ditelponin terus walaupun malam juga ada kali dalam satu hari panggilan masuk 30 kali kan parah banget. Mohon lah kebijakan dengan kondisi seperti ini kita juga klo ada uangnya langsung dibayarin cuma memang saat ini keadaan serba sulit kita hanya sebagai manusia biasa mau bagaimana sedangkan usaha kita sudah maksimal banget klo di ibaratkan gali lubang tutup lubang cuma mau bagaimana lagi semuanya sulit. Terima kasih mohon kerjasama dan kebijaksanaannya 🙏

  • 8 Agustus 2020 - (22:49 WIB)
    Permalink

    lagian yg namanya hutang ya tetap hutang,, kan sudah ada perjanjiannya, beserta resiko bunga yg tertera di syarat dan ketentuan,, yah berarti klo kena bunga ya tetap bayar..

    2
    5
  • 17 September 2020 - (07:11 WIB)
    Permalink

    Sama dengn saya juga meraskn hal tersebut, mereka seprti tidak meraskn akibat pandemi ini, udah gitu nelfn setiap hari dengn perrnyaan yg sama, klw g d angkt telfonnya tiap beberp menit nelfn lagi, udh gitu wktu nelfnnya gak ada aturn kdng saat waktunya ibadah terus aja nelfn, kalau pagi jm 6 udh nelfn, sy penh minjem d bank g gini amat caranya, apa lagi kami dulu kena bencana gempa stunami tapi pihak bank sngt mengerti sekali ajah d jelasin udah tau, ini hci tiap hari nelfn dengn perrnyaan yg sma dn jwbnnya kami pun tetp sama tapi masih aja nelfn. Mknya kafng kami malas angkt tuk nerima telfnnya. padhl sudh d jelaskn kalau kami skrng d phk krn pandemi maknya lagi berusaha mencari kerjaan lagi, eh malah d suruh minjem ke saudara atau temn. Itu mah namnya kita menambh utang. Dn kami d ancam akan lnjut ke pengadilan, kami pasrah ajah krn kami mau ambl uang dri mana? Keadaan seprti sekrng ini mana ada yg mau pinjamin uang krn orng semua butuh. Sy fikir hanya sy yg meraskn tekanan dri hci ternyt bnyk yg senasib. Kita jadi g konsen berfikir krn merasa tertekn dn d kejar”, alasn mereka konsumen mereka juga bnyk yg kena dampak pandemi tapi tetp lancr pembayrnnya , eh pas liat ini ternyt banyk yg senasib ama kami.kmi sih pasrah aja klw mau d bawa ke ranah hukum krn kami merasa kami g dengn sengaja menunda pembayarn. Intinya kami punya niat baik hnya skrng blm bisa membayar angsurn. Tolong pihak ojk kalau seprti ini yg ada kita seprti d pksa tuk mencuri agar bisa membayr angsurn

  • 25 September 2020 - (20:00 WIB)
    Permalink

    Sama senasib. Saya jga korban janji manis di awal dari hci. Rencana senin saya mau ke kantor hci terdekat untuk bikin laporan ketidak mampuan pembayaran angsuran hci. Dan pasrah untuk segala konsekwensinya. Pasang badan aja…yg penting ada itikat baik dari saya.

 Apa Komentar Anda mengenai Home Credit Indonesia?

Ada 26 komentar sampai saat ini..

Bunga Home Credit 4 Kali Lipat dari Perjanjian, Padahal Tunggakan Baru…

oleh Rahma Ama dibaca dalam: <1 min
26