Niat Baik Nasabah Lakukan Pelunasan Awal Dibalas Perhitungan HCI yang Tidak Manusiawi

Assalamualaikum,

Selamat malam semuanya, perkenalkan saya Mey Dwi Retno dengan no kontrak pinjaman FlexyFlast saya 3802911801 ingin mengeluarkan rasa kecewa, jengkel, kesal, marah, kaget sama HOME CREDIT INDONESIA (HCI). Karena malam ini saya telepon CS HCI ada niatan ingin melakukan pelunasan di awal jika saya mempunyai rezeki bulan ini meskipun masih masa pandemi covid19 ekonomi lagi payah dan susah banget.

Tapi benar-benar serasa mau mati, bukannya dapat keringanan pelunasan di awal karena niat baik saya tapi saya malah dibikin SHOCK JANTUNG SERASA MAU MATI saya dibuat oleh CS HCI karena saya dikenakan pelunasan diawal yang masih besar banget sebesar Rp 27.508.265,00 padahal pinjaman pokok Rp 30.000.000,00.

Yang mana awal perjanjian kontrak cicilan saya perbulan masih ada Asuransi AMANNYA sebesar Rp 1.418.300,00 selama 47 bulan. Tapi setelah Asuransi AMAN saya ditiadakan saya dikenakan cicilan Rp 1.138.300,00 di bulan September. Tapi setelah bulan Oktober saya betapa kagetnya dikenakan Rp 1.390.300,00. Saya tetap diam dan tetap bayar seperti biasa tanpa telat 1 bulan pun.

Jadi singkat cerita dari pertama pembayaran cicilan sebesar Rp 1.418.300, 00 tanggal 25 Desember 2018 sampai 25 Agustus 2019 (9 x Rp 1.418.300, 00 = Rp 12.764.700, 00). Lalu tgl 25 September 2019 saya bayar cicilan Rp1.138.300, 00 dan  tgl 25 Oktober 2019 sampai 25 Juli 2020 saya bayar cicilan Rp 1.390.300, 00 (8 x Rp 1.390.300, 00 = Rp 11.122.400). Jadi total keseluruhan uang saya yang sudah saya bayarkan ke pihak HCI itu Rp 12.764.700,00 + Rp 1.138.300, 00 + Rp 11.122.400, 00 = Rp 25.025.400, 00 dari pinjaman pokok saya sebesar Rp 30.000.000, 00 selama 47 bulan. Dan sudah berhasil masuk cicilan 18 bulan sisa 29 bulan lagi.

Jadi hai HCI care@homecredit.co.id betapa kejamnya kalian, lebih-lebih dari l**** d*** atau daj** la***. Kenapa saat masih pandemi covid19 ini yang mana ekonomi saya atau ekonomi INDONESIA bahkan seluruh dunia terpuruk kalian HCI saat saya ada niatan baik jika saya mempunyai rezeki di bulan ini kenapa saya bukannya dapat keringanan pelunasan di awal malah kalian “mencekik” saya dengan dibebankan pelunasan di awal Rp 27.508.265,00? Jauh banget dari perkiraan saya selama ini.

Terus uang saya yang sudah masuk Rp 25.025.400, 00 yang mana pinjaman pokok saya Rp 30.000.000, 00 itu kalian anggap sampah tak berguna ya??? Gi** kalian itu!!! Semoga dengan saya menulis di Media Konsumen ini bisa dilihat dan didengar sama semua orang kalau ternyata benar saya baca selama ini kalau HCI itu kejam. MAAF saya berkata kasar, habis HCI juga tidak manusiawi sekali.

Dan semoga kemarahan saya di media ini dibalas sama HCI dan saya dapat penyelesaian yang memuaskan agar saya bisa melunasi hutang saya. Tapi kalau kemarahan saya tidak digubris atau dibalas pihak HCI, saya bersumpah demi Allah, demi Rasullullah saya tidak akan bayar 1 sen pun apalagi melunasi pelunasan di awal jika pihak HCI masih membebankan pelunasan di awal saya itu yang masih mencekik!!!

Mey Dwi Retno
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan Home Credit atas Surat Ibu Mey Dwi Retno

Yth. Redaksi Surat Pembaca MediaKonsumen.com, Sehubungan dengan keluhan dari Ibu Mey Dwi Retno di MediaKonsumen.com pada 8 Agustus 2020 di...
Baca Selengkapnya

Komentar

    • Ya Pak parah banget,,tdi udh di tlp sama CS HCI ttp HCI ttp KEKEH dengan nominal segitu meskipun saya berdebat kaya gimana juga,,tapi saya udah bersumpah saya tidak akan bayar 1 sen pun bila HCI masih tidak manusiawi apalgi dimasa pandemi kaya gini,,harus nya HCI bersyukur dan senang bila ada nasabahnya yg ingin melakukan pelunasan diawal sblm terjdi TUNGGAKAN PEMBAYARAN atau PEMBAYARAN MACET kedepan karena kita kan kaga tau sampe kapan ekonomi kita akan bangkit lgi dan sampe kapan pandemi covid ini cepat berlalu MK nya saya udh pikirin mateng2 untuk berusaha bulan ini ingin melakukan pelunasan di awal sblm terjadi kejadian yg kg ngenalin seperti itu tapi niat baik saya malah bikin saya SHOCK JANTUNG Bukan KEPALANG,,Benar2 serasa langsung MATI MENDADAK!!!tapi saya udh peringatkan jg ke HCI jgn salahin saya jika saya tidak akan bayar sblm mereka punya pri kemanusiaan dll

      • Stop byr klu mnrt saudara tdk sesuai perjanjian dan penagihan kasar...buat apa dibayar...maslh mau pinjem lg nggak usah kwatir dijamin bisa pinjem dileasinh lain yg pentng dp dibesarin

        • Betul mas,,saya jadi kaga semangat lagi bayar biarin dah masuk neraka jahanam juga sy jabanin

      • Stop buat byr..drpda anda malh kesusahan..kita lawan..jgn pernh takut sama namanya slik ojk...mendingan uang ibu kumpulin dl ntr klu sdh terkumpul ibu kekantor ojk minta saya mau pelunasan..soalnya saya menilai hci itu setengah ilegal soalnya bunga dan cara penagihan tdk sama yg diatur oleh ojk dan afpi

      • minta aja datanya hutang pokok,dan cicilan selama ini yg di bayar,setelah itu keluarkan aja surat pelunasan sepihak,,,konsultasi di forum skda nanti di kasih solusi tuh mbak,https://skda.co.id/forum/index.php atau ke channel youtube foundernya ridwan bali,dia bakal kasih solusinya

    • Itulah akibat ngeRIBA.. solusinya tinggalkan RIBA, boikot semua lembaga RIBA. Semoga kita semua dijauhkan dr RIBA.. aamiin yaa Robbal 'aalamiin..

  • Ini akibat lemahnya pengawasan dan aturan pemerintah, jd pihak kreditor seenak udele sendiri bikin ketentuan yg jls sangat merugikan konsumen, buat hci, , apa mata hatimu sdh jd batu?....

  • kalau saya hitung jika anda bayar sesuai rencana 47 bulan dimana per bulan anggap Rp 1.390.300 berart total Rp 65.344.100. Luar biasa lebih dari 100% hutang pokok.
    Berarti bunganya selama 47 bulan Rp. 35.344.100 atau 117.81% sekitar 30% per tahun.
    Kalau pinjam di bank bunga 15% per tahun saja sudah termasuk tinggi, ini sampai 30% luar biasa mahalnya.

    • Pak KLO normal nya sblm ASURANSI AMAN saya di hilangkan itu HCI ambil untung selama 47bulan itu LEBIH2 dari 100% yaitu 36.600.000 keuntungan atau bunga yg di dapatkan HCI bila ASURANSI AMAN saya tidak di hilangkan

  • Niat baik itu menurut siapa?
    Kalo mau melunasi dengan cepat artinya anda melenceng dari kontrak sebelumnya.

    Perusahaan pinjaman itu memberikan skema cicilan tidak seperti membalikkan telapak tangan.

    Anda di beri kewajiban untuk mengGaji karyawan HC selama 47 bulan, namun mengapa cuma sampai bulan ke 18 anda mau menyudahi penggajian mereka itu.

    Umpamanya begini,

    Ini hanya perumpamaan,

    Ada seorang (pak Andi) memberikan pinjaman hutang kepada anda dengan jangka waktu pelunasan dari tahun 2020 sampai tahun 2030.

    Umur pak andi sudah tua, dia anggap tidak sampai tahun 2030 dia sudah tiada.
    Maka pak andi pun sudah menginformasikan kepada peminjam hutang, jika dia tlah tiada maka lanjutkan pembayaran cicilan hutang itu kepada anaknya.

    Nah ketika mendengar informasi itu Anaknya pak andi pun serta merta menyiapkan rencana lagi. Rencana menggunakan uang itu untuk kebutuhan hidupnya kelak hingga tahun 2030 itu.

    Trus. Apa hubungannya dengan kasus ini.
    Ya ada hubungannya.
    Jika yang berhutang melunasi seluruh cicilan sebelum pak Andi tiada/ sebelum tahun 2030, maka seluruh uang hanya akan diterima oleh pak andi. Anaknya tidak berhak menerima uang itu. Dan rencana indah sang anak pupus sudah.

    Begitulah kira kira perumpamaan ini.

    Jadi, dengan mempercepat pelunasan hutang, secara otomatis anda mengubah rencana HC di masa depan.

    Niat baikmu tidak memberikan kebaikan malah menimbulkan perencanaan ulang. Dan merepotkan.

    • Hei anda @Muhammad,,jika pemikiran anda itu begitu picik sprti itu maka kaga ada satu pun orang yang akan membayar lunas pinjaman lagi,,urusan gaji menggaji karyawan itu urusan perusahan yang merekrut karyawan nya jadi Jaka SEMBUNG bawa golok,,kaga ada urusan sm saya,,urusan saya itu gimana caranya agar hutang2 saya cepat lunas sebelum terjadi apa2 SM saya atau keuangan saya lbh2 terpuruk lagi karena pandemi masih berlanjut,,jdi kalo pemikiran Lo ngebelain LINTAH DARAT sprti itu,,Lo sama aje LINTAH DARAT,,MENCEKIK ORANG yang punya niatan baik untuk melunasi di awal meskipun lagi susah ekonomi kaya gini,,saya berusaha melunasi sblm saya tidak mampu lagi bayar utang karena mengingat kondisi ekonomi Indonesia atau saya bahkan seluruh dunia merasakan dampak ekonomi yg terpuruk karena ada nya Pandemi,,trs KLO memang pemikiran anda seperti itu jadi jangan salahin saya ataupun nasabah lainnya jika ada niatan baik untuk melunasi diawal di persulit bahkan DICEKEK MATI di masa masih pandemi kaya gini Bulan ini bahkan bulan2 berikut nya dan seterusnya saya tidak mampu lagi membayar cicilan smpe 29bulan lagi karena mengingat ekonomi lagi susah gini jangankan buat bayar hutang buat makan aja pusing 7keliling MK nya saya punya niatan baik berusaha bulan ini untuk melunasi di awal tpi malah DICEKIK ABIS,,ok jangan salahin saya KLO saya tidak mampu lagi bayar dan jangan kejar2 saya,,salah sendiri sy mau melunasi di awal malah di persulit atau DI CEKEK MATI dgn bbn pelunasan di awal yg masih gila2an sprti MAFIA LINTAH DARAT BENAR2 RENTENIR ABIS,,dan KLO pendapat anda seperti itu gw jamin kaga ada satupun nasabah yg jadi semangat lagi bayar utang bahkan niatan baik melunasi diawal,,camkan itu!!!

      • Anda yang terjerat Riba’, pasti sering mengalami malam gelisah, siang tak bisa tidur. Itu wajar. Itu adalah azab yang telah lama Tuhan janjikan kepada hambanya yang telah bermain main dengan apa yang telah diharamkan atasnya. Janji Tuhan jangan di ragukan lagi.

        Riba’ memang picik, bikin terpuruk, bikin mencekik, dan (tambahin saja kata kata lainnya yang anda rasakan sekarang).

        Sudah jutaan manusia milenial, yang terjerat dengan kasus serupa seperti ini. Anda bukan orang satu satunya. Jadi saya tidak mengganggap anda ‘wah’. Dan tidak menganggap cerita ini ‘seru’.

        Anda harus tidur lebih nyenyak dulu, agar bisa berfikir logis. Saya memahami, anda ingin keluar dari jeratan Riba’, namun setan setan tidak suka itu. Makanya anda di persulit.

        Dari niatan anda ini, memang terlihat anda masih memiliki pikiran logis, ingin menyudahi jeratan ini karena khawatir dengan ekonomi yang semakin terpuruk. Tapi langkah anda menyimpang. Kontrak anda dengan Riba’ masih jauh ditengah tengah.

        Terkejut dengan angka Riba’ dan malah berniat lari dari hutang, malah akan menjadikan azab anda DobeL. Azab Riba’, dan juga azab Munafik. Sengsara dunia akhirat.

        Hutang Riba’ harus di bayar berapapun angkanya. Anda harus menyelesaikan apa yang sudah anda mulai. Aturan main riba’, menunda di caci maki, mempercepat pelunasan kena penalti.

        Ulasan saya memang terkesan mengada ngada, dan tak memakai skema analisa yang jelas. Ya karena percuma melawan skema yang dibuat setan. Tak kan nyambung, tak ada titik temu, tak ada titik adiL.

        Semoga anda bisa lebih giat lagi mengumpulkan dana untuk memenuhi angka riba’ itu. Dan keluar dari riba’ dengan selamat, bertobat, lebih memahami dan taat kepada ajaran agama.

        • Ngomongin azab Lo anak setan,,sblm gw kena azab,,Lo,,beserta klrga Lo yang bklan kena azab duluan krna mulut Lo itu!!!apalagi org2 HCI beserta keluarganya yg bklan kena azab duluan...ALLAH SWT itu lbh MENGETAHUI SEGALANYA ketimbang congoran bau busuk Lo itu bau2 org hci mknye Lo bisa ngebacot seperti itu,,sini Lo gw tungguin Lo di rumah gw KLO mau ngebacot temuin gw langsung!!!

        • Terlihat sekali anda orang yg munafik..so. Ngomongin azab riba dan azab munafik. Padahal anda membela pemberi riba. Mengerti sekali tentang skema cicilan dan perencanaan penggajian karyawan hci ..tolong nama anda di ganti.jngn pake "Muhammad".. Pake anonim atau apa gitu ...

          • Saya bukan membela DC tapi sesungguhnya DC berusaha menyelamatkan kalian dari azab kubur orang yang lari dari hutang.

            Berdasarkan ini.

            Hukum hutang piutang,

            yang meminjam wajib melunasi,
            ———————
            dan yang meminjamkan wajib menagih/ mengingatkan.
            ———————

            Anda banyak duit, dan banyak yang berhutang pada anda. Piutang anda dimana mana.

            Tidak boleh anda mengabaikan piutang anda begitu saja, meskipun anda pikir uangnya tidak seberapa, anda wajib memutuskan status piutang anda dengan jelas.

            Jikalau anda mengikhlaskan piutang anda, maka anda harus bicarakan hal itu kepada yang berhutang bahwa

            “saya anggap hutang anda lunas tanpa di bayar”.

            Ada ucapan langsung, bukan membiarkan begitu saja, atau cuma mengikhlaskan dalam hati.

            Ketika yang berhutang di tanya oleh malaikat,

            “kenapa kamu lari dari hutang”,

            trus di jawab oleh yang berhutang,

            “saya lupa kalau masih ada hutang karena tidak pernah di tagih”,

            nah dengan begitu anda yang memberikan pinjaman akan di tanya juga

            “mengapa anda tidak pernah menagih piutang anda.?

            Maka dari itu, sesungguhnya DC yang berhasil membuat anda tak tenang adalah orang yang sesungguhnya berusaha menyelamatkan kalian dari azab kubur, siksa orang yang lari dari kewajiban hutang.

            Agar bisa keluar dari Riba’:

            1. Bagi yang berhutang, diperlukan usaha ekstra untuk membayar lunas hutang + bunga + denda, dan + biaya lainnya. Sampai lunas

            2. Bagi DC. Selalu getol menagih, sampai nasabah membayar lunas.

            Anda yang berhutang dan juga DC sama sama terhimpit oleh aturan main Riba’, maka begitulah azab buat kalian berdua.

            Azab yang berhutang, siang gelisah malam tak bisa tidur.

            Azab DC, di benci di musuhi, dan dianggap pekerjaan hina.

            Saya ada di tengah tengah kalian berdua.

          • Betul bgt Bu anita,,,kaga ridho saya org kaya gitu pembela RENTENIR RIBA HCI pake nama seperti itu!!!saya sebut die anak setan penjilat tukang riba(RENTENIR GILA) kaga ada manusiawinya,,orang niat baik mau melunasi di awal malah di CEKIK MATI duluan KLO bukan ANAK SETAN apa namanya!!!

    • Kaga bermutu komentar nya org lagi kesusahan cari solusi nya seharus nya kita support coba kl anda di posisi nya semoga anda di berikan Taufik & hidayah

      • Semoga anda lebih mengerti, jangan menganggap orang HC bukan orang susah juga.

        Semua orang yang ada di dunia sedang susah.

        Jadi, jangan ada yang merasa terzalimi namun sebenarnya dia sendiri yang menzalimi.

        Semoga semua mendapat rahmat dan hidayahNya.

        • Jaka SEMBUNG baea golok Lo Muhammad,,hai ketauan lo,,Lo org HCI kan,,,mknya congoran Lo bisa ngomong kaya gitu,,sini Lo KLO Lo org HCI KLO mau ngomong dpn gw langsung Dateng ke rmh gw,,gw tunggu,,gw kaga ada urusan ye sm nasib karyawan HCI Krn itu kewajiban PERUSAHAAN yg merekrut karyawan nya,,,kewajiban gw ya niat baik gw mau melakukan pelunasan di awal,KLO mm niat baik gw malah di bikin MATI,,smpe kiamat kubro pun gw kaga bklan bayar,,,toh lo,,gw,,hci pasti ketemu di neraka jahanam sekalian biar tau siape yang di sini yg seperti IBLIS LAKNAT,,,TUHAN YANG MAHA ESA pastinya lebih MAHA TAU SEGALA nya ketimbang congoran Lo yg bau busuk itu!!!

          • Muhamad sok suci..tantangin aja mba ajak temuan..jadi orang kok menghakimi sok2 an omong riba

          • Woy anak setan Lo sama HCI itu yang bakalan kena AZAB duluan,,,kita ktmu di neraka jahanam jangan Lo pikir,,Lo sama HCI kaga bakalan di azab SM masuk neraka jahanam ya karena Lo sm HCI itu setannya azab dan penghuni kerak neraka jahanam

      • Hei Muhammad bego,,JANGAN SOK SUCI Lo jadi manusia!!!Lo belagak kaya orang benar,,gw yakin Lo termasuk orang HCI atau RENTENIR GILA,,,hidup Lo SM keluarga Lo aje blm tentu benar,,,KLO mau adu coment SM gw tongolin muka Lo dulu setan!!!

        • mba saran saya silakan bawa bukti nilai pelunasan yg harus dibayarkan itu ke OJK .pasti lbh enak jalannya .semoga kita semua swgera terbebas dr hutang ..amin

          • Udah Pak Hendra si Muhammad anak setan itu udah saya tantangan temuin saya aja langsung KLO mau ngebacot enteng,,pgn tau muka die Kaye ape???jangan2 muke Nye bnran muke setan tapi sok suci..gw yakin die sm keluarga pasti banyak dosa dan pasti suka riba apalgi pasti ada yg lari dri utang mknye ngebacot kaya org bener aje tuh Muhammad PENJILAT HCI alias orang HCI itu palingan die tapi kaga ngaku aje itu anak setan!!!

      • Woy MUHAMMAD penjilat HCI,,sekalian bego bilang HCI kena Azab justru HCI,,DEBT COLLECTOR itu yang bakalan kena azab duluan dan penghuni kerak neraka jahanam abadi,,KLO gw debitur punya niatan baik mau melunasi di awal tapi HCI rentenir gila itu yang NYEKEK GW DULUAN...ok lo,,gw,,debt Collector,,hci kita ketemu di neraka ye...pgn tau gw siape yg bakalan di azab dan jadi penghuni neraka duluan???

    • Kalau menurut saya justru bayar hutang dipecepat yang untung yang memberi hutang, kan enak uangnya cepat kembali jadi bisa dipinjam ke orang lain lagi. Andaikan saya meminjamkan uamg ke orang lain, ada orang yang mau cepat melunasi saya justru senang.
      Apa hubungannya denga rencana HC di masa depan?orang hutang kalau mau melunasi lebih cepat justru bagus.

    • Ini kelihatnnya pegawai leasing..namanya iku klu pelunasan diawal pokoknya aja dan penalti krna pelunasan diawal..y iku wes nggak bnrlah..kita mau oelunasan diawal krna ada uang malah kudu dilunasin semua perhitungan sampai bunganya

  • Ibu seharusnya memperjelas pada saat awal peminjaman. Bunga pinjamannya berapa, sistem bunga yang digunakan seperti apa (bunga flat atau bunga efektif).

    • Saya setuju dengan langkah ini. Sadari di awal agar tidak kebakaran jenggot di akhir.

      @mau dwi retno, anda sudah terikat kontrak, namun jikalau memang ingin kebijakan, harus di ajukan dengan sikap ‘Permohonan’, menunjukkan gaya meminta belas kasih.

      Memohon dengan kata kata santun, dan logis. “HC bantulah saya, please”

      Bukan seperti sekarang yang menaifkan jasa keuangan sesuai kemauan anda. Dan ‘ngambek’, jika tak di turuti malah berniat tidak bayar sama sekali.

      • Setan HCI Lo ngapain gw melas2,,,sampe gw mati pun kaga bakalan gw bayar KLO model Nye kaya Lo itu!!!Lo pikir slm ini gw nasabah yg menunggak yg BI CEKING gw jelek ape setan!!!sini Lo tongolin muka Lo dulu KLO mau debat sm gw,,atau KLO mm Lo org HCI atau siape sbnrnye Lo,,gw tunggu di rumah gw!!!

    • Saya tanya apa kita mau minjam akan baca semua aturan yg byk bgt apalgi tulisannya kecil2..khn pada waktu penandatangan kita tdk blh bw plg buat dipelajari..jd apa kita bisa bc sebnyk brpa lembar brpa menit saja..

    • Udah Pak smua pas sy di tawari pertama x,,sy juga kaga bodoh2 amat Pak,,smua udah saya tawain dan usah saya perjls tpi memang HCI aja yg menggila kaga prikemanusiaan nya org mau melunasi diawal malah DICEKIK MATI saya dgn perhitungan2 yg kaga jelas itu sampe di angka 27jt500 lebih gitu

  • sdh biasa itu mereka suka cari2 celah utk memeras byr saja kewajiban anda dan minta bukti pelunasan demikian.

    • Sorry Pak
      Selama ini udah 3 tahun lebih saya jdi nasabah HCI saya ttp bayar kewajiban saya tepat waktu dan tidak pernah telat 1 bulan pun sprti kebanyakan Orang2 tapi KLO niat baik saya untuk melakukan pelunasan di awal malah kaya di peras dan di cekik dgn hitungan yg kaga rasional atau hitungan hantu,,niat baik saya berubah jadi Jahat pula seperti HCI,,biarin DECH awalnya takut masuk neraka jahanam skr terserah mau masuk neraka jahanam pun sy jabanin toh HCI pun bklan masuk neraka jahanam juga SM Kya org yg bernama @Muhammad itu yg comentar sy di sini pasti dia RENTENIR gila yg coment kaga pakai otak pun pasti masuk neraka juga,,,pasti dia org HCI tpi berlagak bego!!!

      • Jangan asal bunyi begitu,

        Anda masih memiliki potensi untuk menyelesaikan riba’ ini secara baik baik. Memang berat keluar dari riba’. Anda masih mampu mencicil. Cicil saja sesuai kontraknya. Dan kekhawatiran anda dimasa depan mengenai kondisi ekonomi anda mungkin tidak seburuk itu. Yakinlah jika memang berniat keluar dari Riba’ akan ada jalan terang di depan.

        Dan setelah kisah kelam ini berakhir, ambil hikmahnya, dan anda bisa koar koar tentang bahaya riba’, agar yang belum terjerat jangan terjerat.

        Semoga anda selalu di beri hati yang bersih agar bisa berfikir jernih dan masalahmu cepat selesai.

      • Iya kelihatnnya pak muhammad pegawai leasing...nggak ngasih solusi tapi malah menyalahkan dan mengenakkan leasing

        • hahahah bener mas .dia ini org HCI setiap ada uneg2 ttg HCI .dia pasti muncul dgn ceramah ttg riba tapi aneh nya menguntungkan pihak HCI .lah HCI jg pelaku riba kok HCI cari untung dari bunga dan denda ..kasi lah solusi .

  • Hari gni apa ada yg mau ngasi pinjem duit cepet? Lari kesana kemari cari pinjeman susah minta ampun. Pinjem k keluarga sendiripun ga ada yg bs bantu. Udah ikhtiar msih jalan buntu. Sekalinya ada kesempatan bantuan yg dtg dr rentenir hingga terjerat riba.

  • Saya punya ilustrasi begini:

    Jika saya di pihak perusahaan.
    * Saya meminjam kan anda 100 ribu
    * Angsuran anda 10rb selama 14x ( ada selisih keuntungan riba 40 rb)
    * Biaya operasional untuk mengecek kredit anda misalnya 3rb.
    * Biaya komisi buat sales saya, bagian survey atas kredit anda sudah saya kasih komisinya 3rb
    * Selama 15 bulan saya punya karyawan tetap lainnya misalnya 100 orang dan biaya operasional lainnya ( anggap saja dari kredit anda menyumbang 9 ribu untuk gaji karyawan tetap saya selama 15 bulan)
    * seharusnya saya punya keuntungan sisa 25 ribu
    * Ingat bisnis pinjaman tanpa agunan berpotensi kehilangan modal besar sekali prosentase nya ( anggap saja 10% gagal bayar ( jadi saya menyisihkan keuntungan tersebut 10 persen gagal bayar sebesar 10rb )
    * jadi hanya tersisa 15 persen... Yaitu 15rb saja.
    * Tapi ingat kalau saya punya punya yang 100rb kalau saya simpan deposito bunga 7 persen atau taruh di dana reksa bunganya 10% sudah 10 rb... Jadi di manapun juga orang yang membuka usaha pasti mengharapkan keuntungan lebih besar dari bunga deposito ataupun jenis investasi keuangan spt dana reksa. Buat apa capek2 kerja atau pusing kalau bunganya di bawah deposito atau investasi keuangan lainnya.

    Ilustrasi di atas soal angka2 hanya gambaran besar yang asal2an, karena sy tidak bergerak di bisnis ini. Tapi sekali lagi saya hanya menunjukkan poin2 dari sisi pengusaha finance, sifat manusia itu serakah... Jadi besaran bunga yang mencekik leher pasti saja akan terjadi. Kalau bisa untung lebih banyak kenapa tidak? Itulah sifat pedagang atau pengusaha.

    Kesimpulannya: Hiduplah sesuai kemampuan, Jangan pinjam uang dengan riba. Kalau memang berani, ya konsekuensi nya.. harus kita tanggung. Sekali tanda tangan kredit, ibarat sudah surat perjanjian kita untuk menutupi gaji2 karyawan mereka, biaya biaya operasional mereka, memberikan bunga keuntungan kepada perusahaan finance tersebut lebih dari bunga deposito atau investasi keuangan lainnya + plus untung perush tsb. ( Tidak jarang perush finance tsb juga modalnya dari pinjaman juga atau pengumpulan dana yang harus mereka bayar bunganya).

    Sayangnya di Indonesia, aturan mainnya sangat2 lemah dari pemerintah, OJK tidak berfungsi dengan baik, perlindungan terhadap konsumen juga lemah.

    Ayo kita bijak dalam mengatur keuangan... Kita terjerat masuk dalam masalah lebih karena keinginan2, bukan karena kebutuhan. ( kebutuhan kita jelas ( hanya 5 kebutuhan pokok agar tetap hidup) lebih banyak kita masuk jeratan riba karena keinginan2.

  • Klo hutang kan pasti sudah di jelaskan di awal...berapa persen bunga..kena pinalti pembayaran di awal dll...sebelum ada tanda tangan kedua belah pihak...anda berhutang 30jt selama 47 bulan ato hampir 4 thn...klo di total 60 jt lebih menurut saya itu wajar karna bukan pinjaman kur ato yg dpt bantuan pemerintah...contoh nyata saja beli sepeda motor baru klo 4 thn kredit pasti harga 2x lipat....anda sudah tau konsekwensinya tapi anda tetap menandatanganinya...bila anda mau percepat uang yg anda bayarkan tiap bulan itu bukan 100% uang untuk bayar pinjaman pokok...uang yg anda bayarkan itu pokok + bunga....jadi mungkin seperti in peejanjian awal...30jt dengan bunga 2% perbulan....bunga perbulan 600rb...pokok klo 30jt bagi 47 kurang lebih 600rb...jadi anda selama ini bayar hutang 600rb tiap bulan....klo anda pelunasan lebih cepat pokok yg ada bayarkan 600rb x 18 = 10 jutaan lebih...sisa pokok 20jtan + bunga pinalti....jadi wajar saja klo anda pelunasan cepat masih di kenakan 27jtan....saya jg berhutang tapi saya jg bisa ngitung secara kasar....klo ga mau ada terbebani cb pikir baik baik bila berhutang....mending cari kur di ban yg bunga lebih rendah sekitar 0,5 % tiap bulan....klopun ada berniat tidak bayar hutang itu jg hak anda...tpi nanti pasti di kejar depkolektorny...

    • Tambahan 1 lagi sekarang memang semau fainen + bank menerapkan klo pelunasan di muka bukan lagi di hitung bunga menetap tapi di hitung bunga menurun di mana klo pelunasan di awal pasti lebih besar pembayarannya dari pada bunga menetap....jadi harus jelas sebelum pinjam bungan menetap ato menurun..klo dpt bunga menetap tanya lagi nanti pelunasan gmn masih bungan menetap ap pake bunga menurun + bunga pinalti....semoga mendapat solusi terbaik...

    • Salah bukan 2 % bunga nya tapi 2,58% bunganya,,,pinjaman pokok Rp 30.000.000,00 selama 47 bulan dan sudah masuk 18 bulan Rp 25.025.400,00 jadi sisa cicilan 29bulan yang mana cicilan berjalan itu Rp 1.3930.300,00 jadi di mana hitungan nya ketemu angka Rp 27.508.265,00 bila bulan ini saya melunasi jadi total keseluruhan bila saya melunasi bulan ini masuk di 19 bulan dari cicilan 47 bulan bila saya melunasi bulan ini..ayo hitung yang benar dan yang masuk logika orang waras..silahkan dihitung ulang dengan perjanjian diawal sesuai kontrak bila melunasi di awal itu sisa pokok pinjaman+Rp 150.000,00+Rp cicilan 1 bulan

    • Dan di kejar debt Collector juga terserah,,,tinggal saya balikin2 aja nanti nya...ngapain takut sama debt colector,,salah sendiri saya punya niatan baik malah di CEKIK MATI DULUAN,,,tidak sesuai omongan di awal waktu penawaran,,lain di mulut lain kenyataannya,,dan inget debt Collector itu bukan TUHAN yang mesti di takuti sama2 makan nasi ngapain mesti di takuti!!!

  • Urusan karyawan itu bukan urusan saya,,urusan saya menunaikan kewajiban saya yaitu saking niat baik nya gw mau ngelunasin di awal dan HCI udah nikmatin duit gw 25jt LBH dari pinjaman pokok KTA gw 30jt,,,masuk logika waras kaga KLO misalkan ada nasabah pengen ngelunasin di awal biar TDK terjadi masalah ke dpn nya atau kredit macet mlh di CEKIK bhkan kalian yg ikut comentar malah ngebahas para pegawai perusahaan yg mana bulan tanggung jwb saya akan kesejahteraan mereka,,jdi gw tanya seandainya niat baik gw malah di CEKIK trs bulan ini bahkan bulan2 berikutnya gw kaga bisa bayar cicilan sprti biasa ntr kalian pada nyalahin nasabah lagi di bilang kaga bertanggung jwb lah,,melarikan diri lah,,sgla macam trs nanti di ancam pula sebar data,di teror di datangin debt collctor padahal itu salah Kreditur sendiri yg punya hitungan GILA KAGA MASUK AKAL uang udh masuk 25jt LBH dari pinjaman pokok 30jt mlh di suruh bayar 27jtan LBH bila sy melakukan pelunasan di awal bulan ini,,,mikir!!!itu iringan dari mana,,jgn di pikir gw kaga bisa ngitung,,lah HCI sndri gw suruh di uraikan rincian perhitungan nya smpe skr kg di kasih2 gw mlh jawaban seperti biasa itu udah SISTEM yg ngitungnya,,,sistem hantu!!!MK nya atas smua pengalaman para nasabah2 debitur sblm sy diancam,,sy ancam balik jangan salahin saya yg punya niatan baik bulan ini dgn berusaha sekuat tenaga mau melunasi diawal bulan ini sblm terjadi apa2 SM saya atau ekonomi sya kian terpuruk tapi malah di bebanin dgn hitungan2 yg tidak manusiawi tidak masuk akal logika waras terjadi kemacetan atau gagal bayar sy ke HCI saya malah di ancam2 dan disalahkan,,awas aja!!!apalgi kejar2 saya bila bulan ini sampe 29 bulan berikutnya gw kaga mampu bayar lagi karena gw kg tau nasib ekonomi gw kedpn nya KY gmn,,mengingat pandemi masih trs bertambah bnyk dan ekonomi masih susah KY gini,,CAMKAN ITU BAIK2!!!

    • Mbaknya masih ga ngerti perhitungan hutang...yg mbak bayar 25jtan lebih itu pokok + bunga jadi selama mbak berhutang 18 bulan mbak membayar 1jtan lebih itu bukan langsung di potong utang mbak yg 30jt melainkan mbak membayar pokok + bunga....andai dari mbak bayar 1bulan yg 1jt sekian itu mungkin pokoknya cuman 600rb an....klopun mbaknya mau percepat entak mbaknya pinjam di bank ato fainen pasti kena pinalti...dan perhitungan percepatannya sisa pokok + bunga pinalti....jadi selama 18 bulan mbak bayar 25jtan itu bukan pokok mbak hutang 30jt...terus klo itu di hitung pokok fainen ga dpt bunga..intinya mbak mau percepatan cuman mau balikin uang 30jt yg mbak pinjem tanpa ada bunga....semua sudah ada sistemnya klo memang besar bunganya alangkah baiknya jgn meminjam...masih ada pinjaman yg lebih murah dari hcl...masih ada kur dll...moga mbaknya bisa memahami sistem hutang di indonesia....jgn tergiur persyaratan mudah terus kita asal ttd...pikirkan jg nama baik di bi cheking karna klo sudah blacklis mau pinjam kur ato mau pinjam bank dll bakalan lebih susah lagi....