Penagihan oleh Karyawan Amar Bank

Nama saya David dan mempunyai pinjaman di Amar Bank dengan nomor 63497980. Karena dalam masa pandemi ini, saya mengalami keterlambatan selama 2 bulan dan mulai dapat mencicil dari bulan Mei sampai Juli 2020. Dan rencananya keterlambatan angsuran 2 bulan (Maret dan April 2020) akan saya ajukan keringanan untuk ditambahkan pada masa waktu pinjaman saya.

Dari pengalaman selama penagihan oleh pegawai-pegawai Amar Bank kepada saya selama ini terjalin komunikasi lumayan baik dan jika ada kesalahan di kedua belah pihak dapat diselesaikan dengan baik.

Tetapi pada tanggal 7 Agustus 2020, saya menerima whatsapp dari nomor 0895246311** tanpa mengenalkan jati diri (nama, dan darimana, hanya mengirim foto saya) terkait keterlambatan tagihan 2 bulan saya. Saya sudah jelaskan kronologisnya tetapi yang terjadi pada percakapan selanjutnya Oknum Amar Bank melakukan pengancaman (akan datang ke rumah dan menantang saya serta mengirimkan foto Kartu Keluarga saya dan kata-kata pesan HATI-HATI). Dan saya persilahkan datang ke rumah tetapi saya tegaskan kalau terjadi perbuatan pelanggaran hukum, saya tidak segan untuk pidanakan oknum ini.

Dan kemudian oknum Amar Bank ini juga melakukan body shaming melalui percakapan WA kepada saya. Mungkin oknum ini tidak tahu jika melakukan body shaming kepada seseorang dapat dikenakan pasal pidana. Percakapan dengan oknum Amar Bank ini sudah saya simpan dan saya sedang konsultasikan kepada kuasa hukum saya untuk proses pidana oknum Amara Bank tersebut.

Jadi saya minta Manajemen Amar Bank untuk lebih memperhatikan mengenai etika karyawan dalam penagihan dan dapat memfasilitasi kepada saya untuk menggugat secara hukum OKNUM Amar Bank tersebut.

David Larumunde
Jakarta Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Tunaiku Amar Bank:
[Total:71    Rata-Rata: 2.3/5]
Tanggapan Tunaiku atas Surat Bapak David Larumunde

Pertama- tama, kami menyampaikan terima kasih untuk informasi yang Bapak David Larumunde sampaikan. Menanggapi surat pembaca yang disampaikan oleh Bapak...
Baca Selengkapnya

Loading...

27 komentar untuk “Penagihan oleh Karyawan Amar Bank

  • 8 Agustus 2020 - (20:15 WIB)
    Permalink

    Dear mas david,keluhan mas sama saya sama ttg cara penagihan amar bank. Saya malah lebih parah datang kerumah smpe tendang pagar rumah saya hingga pergi ke tetangga saya dan memberitahukan perihal tagihan saya ke tetangga sampe foto saya pun dikirim beserta identitas..itu kan sudah penyalahgunaan penagihan tidak punya etika dan penyebaran data. Udah gitu tidak memberikan keringanan buat nsb yg sedang mengalami kesulitan keuangan padahal sudah saya ajukan berkali2..bukan mas david dan saya aja yg mengalami tapi sebenernya banyak mas korban amar bank yg tidak manusiawi ini..

    12
    • 9 Agustus 2020 - (06:03 WIB)
      Permalink

      Khn amar bank sekrng tdk masuk dftr ojk lagi..jd ilegal klu tdk salah..pokoknya intinya stop byt.tdk ush takut klu ada penagihan dirmh

      • 9 Agustus 2020 - (09:33 WIB)
        Permalink

        datengin ajh ke ruko nya bawa polisi kalo sampe macem2 kelar cari siapa operator nya yang sampe jawaban bgtu

      • 9 Agustus 2020 - (18:44 WIB)
        Permalink

        Sy juga nasabah amarbank, hanya telat 3 hari dari tgl jatuh tempo 24 Juli , sudah di SMS kalo mau dtg ke rumah /kantor ambil sisa tagihan untuk lunasi, dan begitu sudah sy bayar, masih di SMS lagi selesaikan tagihan ato ambil paksa ke rumah/ktr.

        Knapa amarbank jadi galak cara penagihan keterlambatan hanya 3 hari saja di karenakan nunggu salary tgl 27/juli

  • 8 Agustus 2020 - (20:35 WIB)
    Permalink

    Saya jg barusan di wa oleh collection amar bank, dc nya jg ngancam2 saya seperti itu. Harus seperti apa menghadapi dc kasar dan ga beretika itu ya. Menggangu sekali

  • 8 Agustus 2020 - (21:01 WIB)
    Permalink

    Sama dengan Saya….mereka mengancam Dan menngejek Saya banci…. akhirnya temannya yg Ada di nomer HP nya Saya WA terus

  • 8 Agustus 2020 - (21:33 WIB)
    Permalink

    Memang begitu kelakuan dc amarbank, saya nasabah lama, pinjam untuk perputaran usaha dan tdk pernah terlambat, baru 2 bulan ini terlambat itupun hitungan hari, sekitar 3 hari saja, lsg ada dc lapangan yang wa dengan nada2 kasar, mengancam, lsg saya proses secara hukum…skrg sdh diproses kepolisian, malah minta2 maaf dc nya, tdk perlu takut kalau ditagih dc, mereka org2 yang modal otot aja tapi ga punya otak, pernah saya suruh ke rumah juga, dengan wajah garang nagih dengan tidak sopan, begitu saya bentak dan saya panggilkan security dan polisi lsg menciut, skrg tdk ada dc yg berani kontak lg…hati2 aja sama amar bank, saya sdh tdk percaya lg saya amarbank

    • 9 Agustus 2020 - (06:05 WIB)
      Permalink

      Knp bpk tdk penjarakan mrka..walaupn mrka minta maaf..biar itu jadi pelajarab bagi dc yg lain

  • 9 Agustus 2020 - (00:50 WIB)
    Permalink

    Just Sharring aja Bapak/Ibu,
    Salah satu rekan Di Kantor saya juga ada keterlambatan sdh lebih dari 3 bulan, namun setiap harinya ada yg tlp penagihan ke Kantor namun tidak menyebutkan Nama/ dr Perusahaan apa, itu terjadi karena rekan saya tdk mau mengangkat No telepon yg menelpon dia. Singkat cerita Pihak DC menagih dengan mengatasnamakan perusahaan Lain,
    Mohon untuk
    Chorscheeck saja
    Terima kasin

    • 9 Agustus 2020 - (03:17 WIB)
      Permalink

      Mirip fintech ( pinjaman online ) modus lama sebar foto dan kata kasar. Mending laporan ke Amar Bank jika tidak blokir atau lucunya lagi identitas diumbar seharusnya pihak Amar Bank yang punya informasi identitas harus bertanggung jawab.

  • 9 Agustus 2020 - (06:11 WIB)
    Permalink

    Tidak usah takut sama namanya penagihan..dan stop byr.percuma byr dengan nyicil pastinya byr akan barengan dengan denda keterlambatan..mendingan uangnya dikumpulin dl bgtu sdh terkumpul saudara2 langsng keojk atau kebank indonesia minta mau melunasin taghn2 yang masuk keslik ojk.tapi mnrt saya yg berbau pinjaman online tdk ush byr..dan tdk usah takut klu mau mengajukan pinjaman kebank pasti dikabulkan.apalgi klu pakai jaminan dijamin dikabulkan

    • 11 Agustus 2020 - (16:14 WIB)
      Permalink

      Pinjaman online masuk pak ke BI Checking pak jika kita tidak membayar. Saya dulu mikirnya sama seperti bapak, tapi belum lama saya minta tolong temen saya yang bekerja di bank untuk tarik data SID saya. Pinjaman yang belum saya bayar (termasuk pinjol) juga tercatat disitu. Saran saya, namanya hutang ya wajib dibayar. Jika tidak mampu membayar, hindari menghutang. Kalo masih ada itikad baik mau bayar, ya minta dicicil dan penghapusan denda saja. Karena beberapa fintech juga mau kok dicicil dan memberi keringanan. Hidup juga tidak tenang dikejar-kejar hutang terus. Saya saja di BI Checking sudah di blacklist karena saking banyaknya hutang, sekarang pelan-pelan sedang saya cicil jadi nama saya bersih. Soalnya mau ada jaminan apapun kalo di blacklist juga susah pak. Kecuali kalo ada kenalan orang dalam yang bisa membantu. Itu beda soal.

      • 11 Agustus 2020 - (16:25 WIB)
        Permalink

        Saya nggk byr biar dikemudian hari bth uang nggak pinjam2 sama perbankan lagi..percuma namanya mwnusia klu sdh lunas pasti suatu saat akwn minjam lgi y mumet

        • 11 Agustus 2020 - (16:49 WIB)
          Permalink

          Iya, bapak benar kok. Jika sudah lunas ada kemungkinan mau minjam lagi. Tapi jika sudah merasakan menderitanya dikejar-kejar sama DC atau pihak bank, niat-niat seperti itu pasti hilang pak. Karena uda kapok banget. Saran saya sih, sebagai nasabah yang sama-sama punya hutang menumpuk. Lebih baik jika memang ada dana dibayarkan pak, yang penting kita ada itikad baik. Saya aja yang masih mencicil, kadang suka dibilang ga ada itikad baik. Suka bingung sendiri saya sama mereka.

          • 17 Agustus 2020 - (07:22 WIB)
            Permalink

            Mendingan stop byr nyicil klu emng nggak kuat byr..ntr uang nyicil itu disimpan aja sampai terkumpul sampai lunas,ntr byr aja pokoknya aja dan admin..klu pelunasan langsng kekantor minta nego klu mrka nggak mau y nggak ush byr selamanya bro….sama kyk aku ada pinjaman cc dibank pertma saya dpt keringanan dari 2 juta jd 1.2jt..bgtu 5bulan saya ada dana mau lunasin saya kgt pelunasan 2jt ktnya yg 1.2jt nggak berlaku krna sdh dikunci 2jt.y saya nggak maulah…sampai skrng say nggak byr…saya akan byr klu tghn 1.2jt…toh sampai skrng mrka nggak tlp2

      • 25 Agustus 2020 - (21:03 WIB)
        Permalink

        Emank bisa y pinjol di nego penghapusan denda?soalnya saya juga kena imbas pinjol ini

    • 17 Agustus 2020 - (04:58 WIB)
      Permalink

      Enak banget donk klo gitu. Udah ngajuin terus kabur.. hehehe.

      Jangan ditiru ya bpk ibu. Bagaimana pun juga hutang harus dibayar, mau online juga wajib dibayar.

      • 17 Agustus 2020 - (07:16 WIB)
        Permalink

        Pasti dibyr tapi nanti klu ada uang cash dan byr pokok pinjaman aja..klu tdk mau byr pokoknya aja dan pengurangan ngak ush byr

  • 9 Agustus 2020 - (07:48 WIB)
    Permalink

    Saya sudah nunggak 4 bulan. Sejak pandemi saya belum kerja. Sampai bln agustus kantor msh belum manggil saya utk kembali kerja krn memang kondisi kantor masih sepi gak ada member yg dateng. Hampir tiap hari saya dikirim email dr tunaiku. Saya disuruh bayar minim 1 bln. Yg terakhir saya disuruh bayar minim 700 rb. Diancam mau dateng ambil seluruh sisa tagihan. Saya persilakan mereka datang. Mau ke kantor / rumah silahkan aja. Biar tau kondisi kantor seperti apa. WA dr DC yg ngancam juga udah saya simpen utk bukti. Heran nya knp pemerintah gak tanggap ya. Yg diurusin covid aja.

    2
    1
  • 10 Agustus 2020 - (18:30 WIB)
    Permalink

    Itu dah parah bang 2 bulan…ane baru JAPO AJA UDAH SEMUA KEBUN BINATANG DIBAWA SEMUA….FOTO DAH DISEBARIN N MAU DIBIKININ GROP DPO….HAHHAHAHHAH NGEN***MEMANG NI PARA DC

  • 11 Agustus 2020 - (15:48 WIB)
    Permalink

    mau tanya dong sudah lunas tapi g di kasih surat pelunasan… tau taunya di tagih dan bilang kurang bayar 4 jutaan lebih itu maksudnya apa ya?…. apa itu termasuk pidana pemerasan? mohon info bila ada yg tau soal hukum pinjaman

    • 11 Agustus 2020 - (16:09 WIB)
      Permalink

      Mba ada bukti pelunasan atau bukti transfernya? Selama ini disimpen tidak? Silakan di email saja ke bank terkait dan sertakan dengan bukti-buktinya. Beberapa bank memang seperti itu, saya juga cape kalo jelasin. Makanya saya juga via email dan tertulis semuanya.

    • 17 Agustus 2020 - (07:18 WIB)
      Permalink

      Klu pelunasan malalui cicioan mana ada bukti…y cuma bukti trransfr pembayaran aja..klu ibu atau bpk sdh byr lunas biarin aja..itu pasti orng yg tdk bwrtanggungjwb…

  • 9 September 2020 - (20:05 WIB)
    Permalink

    Tunaiku parah emg. Karyawan2 amar bank mmg nga ada otak. Saya blm telat pembayaran disuru bayar. Sok sok tw juga kpn gajian. Makan itu uang hasil sumpahan.
    Kebun binatang disebutin trs setiap nangih. Neror sana sini. Karna tunaiku nama tercemar dan hampir phk.

  • 24 September 2020 - (06:29 WIB)
    Permalink

    Pak david…sy mo tny apa bpk pernah didtgi DC?sy jg nasabah amar bank sy sdh telat 2bln sy terkena dampak pandemi dan sy jg sll diteror oleh DC amar bank sy dimaki maki,bgimn cr melaporkan tindakan DC ya pak ke polisi sy merasa diteror trims pak david sy mohon infonya utk mengatasi DC yg kurang ajar.

 Apa Komentar Anda mengenai Tunaiku Amar Bank?

Ada 27 komentar sampai saat ini..

Penagihan oleh Karyawan Amar Bank

oleh David dibaca dalam: 1 min
27