Pengiriman Menggunakan SiCepat Halu di Shopee, Terjadi Selisih Berat Barang yang Bukan Kesalahan Seller

Saya selaku seller di Shopee dengan nama: evebagshop, ingin menyampaikan keluhan terhadap sistem SiCepat Halu yang bisa tiba-tiba mengubah berat paket dalam sistem.

Pada tanggal 9 Juni 2021 toko saya (evebagshop) di Shopee mendapat pesanan degan menggunakan layanan kurir SiCepat Halu, dengan nomor order: 210609T8U55PNN dan nomor resi: 002547077156. Berat barang sesungguhnya, kami timbang 1,2 Kg.

Kami sudah setel beratnya 1,3 Kg di marketplace (saya ada foto paket sebelum dikirim). Tapi setelah di-pick up dan masuk ke gerai SiCepat Senen, di sistem jadi 2 Kg. Sehingga di aplikasi Shopee saya, ongkir pesanan tsb nombok 1 Kg, yaitu sebesar Rp46.000, yang dipotong dari dana hasil penjualan.

Ini kan sangat merugikan seller, karena jelas barang yang kami kirim, pasti sudah sesuai invoice dan selalu kami timbang sebelum kirim. FYI setiap paket yang di-pick up setiap hari oleh kurir, selalu saya foto dan simpan sebagai bukti, karena kurir setiap hari datang pick up tidak pernah membawa timbangan.

Hal ini sudah dilaporkan sejak tanggal 10 Juni 2021 melalui email ke customer.care@sicepat.com, tetapi tidak kunjung mendapat nomor tiket pelaporan.

Hal ini sebenarnya sudah berulang kali kejadian perbedaan berat barang pada SiCepat Halu dari sejak kami mengaktifkan SiCepat. Pertanyaannya sampai kapan hal ini akan berulang? Harusnya sistem SiCepat membenahi keHaluan ini.

Hal ini sangat merugikan pihak online shop yah, karena kalau kami gak cek tiap hari dan gak cek di marketplace, kami dirugikan karena perbedaan berat barang akan membuat selisih ongkos kirim dan itu dipotong dari dana penjualan. Padahal sangat jelas kalau yang kami kirim itu beratnya sudah sesuai dengan invoice. Sangat tidak aman sekali memakai jasa kirim SiCepat.

Akhir kata, di sini saya ingin mendapat kejelasan revisi berat paket saya tersebut, dan supaya ada pembenahan sistem SiCepat Halu.

Evi Herawati Wibowo
Jakarta Pusat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan SiCepat Ekspres atas Surat Ibu Evi Herawati Wibowo

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Ibu Evi Herawati Wibowo pada tanggal 11 Juni 2021yang berjudul “Pengiriman Menggunakan SiCepat Halu di...
Baca Selengkapnya

Komentar

    • 0 sd 1,3 kg.... dihitung 1 kg
      1,31 sd 2,3 kg.. dihitung 2 kg
      2,31 sd 3,3 kg... dihitung 3 kg
      begitu seterusnya...
      Sepengetahuan saya seperti itu

  • Perlu diingat Ekspedisi selain berat aktual dihitung volumetriknya juga kak, mungkin kena volumetriknya makanya nambah 1 kilo.

    Dilihat dari gambar diatas juga, besar juga paketnya.

    semoga casenya cepet beres dicari masalahnya ada dimana. Ekspedisi juga engga mau rugi sih kalo kena volume.

    • Barusan saya hitung dimensi paketan itu adalah 30x15x15 = 6750 : 6000 = 1,125 jadi memang ini 1,3 saya setelnya cukup ongkirnya kena 1kg

      • Oke kak, ditunggu updatenya ya kalo emang Volumetrik tidak kena. biar dapat pencerahan juga kita disini kenapa bisa naik hitungan nya..

  • Hehe ngga ka... Emg ini udah bolak balik kena nya di Halu sering banget selisih berat bukan hanya barang ini...
    Itu barang sudah laku 88pcs di Shopee selama ini tetep 1kg.. Di BL sama toped jg sama uda laku banyak selalu 1kg ongkirnya.

    Saya ada foto berat aktual barang 1,05 kg tapi masuk di sistem komputer nya tiba2 jadi 2,25kg. Juga pernah barang 1ons saya setel 0,35kg saja kenanya 2kg.

    Yg sangat heran, semua selisih berat ini hanya terjadi di Sicepat Halu. Beneran Halu ini..

  • kak tolong diupdate akhirnya nanti gmana...
    saya ada jual buku bekas sekolah saya.. trus sama kasusnya kaya gini. sudah saya timbang tapi di si cepat naik beratnya... jadi kepotong harga penjualan saya.
    tapi karena saya seller musiman, saya pikir kesalahan ada di timbangan saya..
    saya pakai timbangan dapur biasa aja.

    • Biasakan foto paket sebelum kirim ditimbang kak biar bisa komplain banding ke cs sicepat.
      Kalo kita sudah punya foto timbangannya dan juga ukuran paketnya. Minta foto berat aktual saat di gerainya

    • Update hari ini berat barang sudah direvisi jadi 1 kg shingga slisih ongkir sudah direfund. Terimakasih shopee dan sicepat πŸ‘ semoga tidak terulang kembali

  • tidak bilang anda salah/menipu/apa pun, tapi menurut saya bukti foto timbangan juga kurang kuat..
    karena timbangan analog seperti itu ada knop nya untuk kalibrasi berat.. dan itu mudah disalahgunakan.
    kemungkinan juga timbangan2 di sicepat tuh dikalibrasi lebih berat dari semestinya, siapa yang tahu

    • Betul kak bisa saja emg org menyalahgunakan timbangan kan. Makanya di email komplain saya ke sicepat dan ke shopee saya tekankan saya minta FOTO BERAT AKTUAL saat di gerai di sistem komputernya mereka biar FAIR.
      Karena ini uda bukan kejadian baru buat saya, saya ada contoh foto berat aktual saat di gerai utk kiriman tempo2 lalu, di timbangan cuma 1,05kg tp di sistemnya secara ghoib jadi 2,25kg.
      Itu yg saya kejar tanyakan di shopee dan sicepatnya, utk mereka cek ricek. Apakah saya salah atau mereka yg benar 😊.

      Saya up disini karena udah bosen bgt sering kena. Tempo hari saya uda up di surat pembaca komp** bulan april. Ehh kumat lg skrg..

  • Kalau setiap ekspedisi dan Marketplace ada aturan yang berbeda selanjutnya akan ada kendala terus untuk kemajuan bisnis Online. Seharusnya ada regulasi yang standar dan penerapan yang merata.

    • Kalo ini sih kk yg ceroboh ga cek 🀭, smisal jd 2kg tetep dikirim ya kk ga bs komplain ini mah krn emg nyata 2 kg, dan admin jnt tempat kakak ini santuy, cuma hati2 kl ganti org gnti kebijakan ntar. Bersyukur smasa masih diberi kenikmatan spti ini 😁😁😁

      Update terbaru akirnya berat paketan sudah direvisi sama sicepat tinggal.tunggu refund saja

  • Itu timbangan komputer mereka kalau terlalu cepat scanning suka begitu. Lain kali minta telpon atau whatsapp admin gerai yang lakuin pick up itu di drop off kemana drop pointnya agar direvisi beratnya sesuai yang sebenarnya. Case ini udah banyak terjadi kok, makanya saya sering kena dan komplain lewat admin gerainya langsung dan dibenerin

    • Ooh jd krn kecepetan to.. Tp yg aneh hanya tjdi di paket Halu aja loh kak, untg jg ga di yg Reg makin snewen nanti... Dan itu dia, saya minta nomer adminnya nga dikasi gemes kan.. Dulu2 saya chat palkur nya 2-3 hari direvisi. Tp mgkn krn keseringan lama2 hanya dibaca, tdk ditanggapi. Ini uda ganti palkur juga. Trakir bulan April akirnya sy up di surat pembaca krn ga ada tindak lanjut, kl kelamaan nga direvisi brg udah nyampe dana dah lepas lebih repot lg alesan lg krn kelamaan. Smoga yg ini sih jd yg trakir lah.... Krn sbtulnya pakai Sicepat itu memuaskan kurirnya tepat wkt dan nyampenya cepat. Hanya di Halu ini aja permaslahan yg muncul. Akirnya dgn ini sy resmi menutup layanan Halu di smua akun toko saya drpd jd polemik.

      • REG juga pernah kena, makanya gua senewen ganti halu 11 12 juga. Gua matiin sicepat akhirnya, itu di dalem mereka scan ke sistem dan pasti cepet2 kejar waktu. Saya kalo drop off lewat jam operasional langsung di scan di gudang yg di timbangan komputer mereka itu jadi langsung ketauan kalo ga pas. Memang sejak saya komplain ada 5 x, sekarang kaga mau pick up mereka LOL.

        • 🀣🀣🀣 puyengggg, kalo ntar kejadian di Reg sih ya mungkin tutup aja lah.. makasih infonya yah gan πŸ™πŸ˜ŠπŸ˜…

        • Kalau di j&t dikabari sama orang j&t nya. Pernah berat 3,32 kg. Dihitung 4 kg. Ditelpon pihak j&t kalau masuk 4 kg. Akhirnya saya datang ke kounter j&t. Saya bongkar. Ada sebagian kardus yg saya gunting dan buang , kemudian saya timbang lagi 3,29 kg. Dihitung 3 kg sama j&t. Harusnya komunikasi dulu pihak expedisi ke seller , tdk asal potong uang penjualan ke seller

  • Satu lagi untuk sicepat berat 1.3 kg dianggap 1kg; 2.29 kg dianggap 2kg kalau 2.3kg dianggap 3kg; 3.29kg dianggap 3kg kalau 3.3kg dianggap 4kg dstnya

  • Wah Sama kyk kejadian saya.. ada pengiriman Paket, pdhl udh ditimbang sendiri beratnya 1.2(ketentuan 1kg max 1,3kg) nah pas dikirim kok dikenakan biaya kiriman lg ke seller. Sebesar 1kg. 26rb(luarkota). Komplen ke shope* ktnya dr sicepatnya beda berat real. Parah sih.. sampe ke customer saya minta timbang ulang. Dan benar masih 1,2kg tp dibilang lbh dr ketentuan mereka 1.3kg

  • Sepengalaman saya, timbangan elektronik di SiCepat Point selalu lebih berat menakar barang ketimbang timbangan analog seperti yg difotokan. Jadi, lain kali coba drop sendiri paketnya ke SiCepat Point, lalu coba timbang ulang disana, hasilnya pasti sedikit lebih berat 200gram-an dari yg di rumah. Harusnya sih pakai timbangan digital yg sama juga sebagai bukti pembanding.

    • Ngga juga kak. Malah lebih ringan timbangan sicepat sini, selisih 50gram dgn timbangan analog saya. Jd ga mgkn mereka lbh berat. Gatau kalo di sicepat situ 😁.

      Ini memang murni dr sistem nya yg gtau gmn. Krn di timbangan digitalnya dah bener, tp masuk ke sistemnya jd tiba2 berubah.

      Kl kata kk yg kmren komen sih krn kecepetan scanning nya shingga tjd perbedaan.

      • Kalau timbangan analog kan dalemannya pegas ya jadi ga seakurat yg digital, sering selisih terus dg yg digital. Dan kadang yg digital itu pas pertama kali nimbang pasti angka yg muncul berubahΒ² dulu kan, angkanya tinggi dulu baru mengecil setelah dibiarin agak lama

        • Angka di timbangan digital nya sicepat itu sudah bener kak msh dibawah 1,3kg (jd hrsnya kenanya ya 1kg).
          Tapi itu kan terhubung ke komputer, nah yg jd masalah itu di komputernya munculnya jadi 2 kg. Ya otomatis di resi nya pasti kecetak 2 kg. (Bisa muncul perbedaan gitu kan aneh bin ajaib)

          Kk paham ga maksut saya?
          Kalo di timbangan digitalnya itu kebacanya lebih dr 1,3kg itu fair buat saya ga akan nuntut revisi berat.
          Lha wong ini justru di berat timbahgan digitalnya itu ya sesuai kok dgn timbangan saya kenapa munculnya di komputer lain? Gitu kak

          • Harusnya sih kk saksikan sendiri petugasnya inputin berat di drop point, jadinya kalau mereka inputin beratnya beda kan kk bisa langsung komplen. Sekarang kalau udah terlanjur dikirim, mau komplen juga udah susah