Pegawai SPBU Pertamina Memaksa Pembeli untuk Mengisi Bensin Sendiri

Hari Minggu 10 Oktober 2021 sekira pukul 21:20, saya hendak mengisi bensin di SPBU Pertamina 54.601.03 Jl. Kapas Krampung, Kota Surabaya. Biasanya jam segitu SPBU tersebut tidak antri, tapi pada saat malam tersebut antri panjang, karena SPBU tersebut menerapkan pembeli harus isi bensin sendiri.

Saya sudah bilang ke pegawai tersebut, jika saya tidak bisa isi sendiri. Namun pegawai tersebut acuh tak acuh dan bilang ke saya, jika tidak mau isi sendiri ya jangan isi di SPBU ini.

Saya tidak mau isi sendiri, dengan alasan saya trauma, karena pernah salah ketika isi bensin sendiri tahun 2015 di SPBU Petronas Kuala Lumpur, yang mengakibatkan bensin keluar terus hingga membanjiri SPBU tersebut. Untung saya masih hidup.

Saya pernah isi bensin di SPBU Pertamina daerah Sunter Jakarta Utara, pada Awal Agustus 2021. Memang di SPBU Pertamina Jakarta tsb, pembeli bisa isi sendiri, tapi bagi pembeli yang tidak bisa isi sendiri pegawai di sana dengan sigap, sopan dan tulus membantu saya mengisi bensin.

Saya heran dengan Pertamina sekarang, kok bikin aturan yang gak perlu? Sudah harga bensin gak turun, malah bikin aturan orang suruh isi sendiri. Katanya memberikan pelayanan terbaik, mana? Mohon agar jadi pembenahan bagi PT. Pertamina Persero,Tbk.

Sukses selalu Media Konsumen.

Alwi Hasni, SH
Surabaya, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Belum Ada Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pihak yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Komentar

  • Ya latihan pak. Sya kira kedepannya semua spbu juga akan menerapkan seperti itu untuk menghemat biaya. Diluar negri saya kira juga sudah seperti itu.

    • ya iya sie, cuma ga kondisi bencana covid seperti ini Pertamina bikin aturan seperti itu pak, gara2 nerapkan isi sendiri antrian panjang bisa jadi spbu tersebut jadi cluster penyebaran covid .

      • Di jabodetabek sudah banyak spbu pertamina self service, kalo bapak pengen diservice lebih cukup tambahin tip 5000 perak dan bilang tidak bisa isi sendiri saya rasa petugas mengerti,

      • Untuk self service pada pengisian bbm sudah mulai diterapkan di beberapa spbu di jawa timur. Dari sisi konsumen sebenarnya itu pilihan. Ada yang siap serta antusias dengan sistem tersebut dan ada pula yang belum siap. Biasanya SPBU yg menerapkan "Self Service" juga terpasang informasinya (banner)

        Terkait pelayanan, Saya juga pernah mengalami pelayanan yang kurang baik ketika melakukan pengisian bbm di spbu, dan saya melakukan komplain ke "nomor keluhan konsumen" yang tertempel di tempat pengisian. Keluhan saya pun diterima dan menjadi evaluasi spbu tersebut.

        Ini pengalaman saya saja, sesama konsumen spbu.

  • Di Margomulyo juga POM bensin isi sendiri. Emang ada yg gk mau ngisi truzz pergi cari POM bensin yg lainnya.. Kalo berlebih bukannya gk bs y soalnya brp liter nya kan udah ditentukan yg mencet tombol petugasnya kecuali kalo full tank..

      • Penulis memiliki gelar SH, yang notabene, dia bukan orang bodoh. Orang Indonesia harus belajar dengan cara dipaksa, ya mungkin ini salah satu contoh, biar belajar dan jadi terbiasa. Lagian kan penulisnya bilang ada antrian, aku rasa kalau bertanya dengan sesama pengendara di belakang, pasti dibantu deh.

  • Bapak nya sudah menjelaskan kalau Beliau trauma , yang namanya orang trauma susah sembuhnya. Mungkin lain kali bisa dijelaskan dengan baik ke pegawai SPBU kalau bapak trauma, kalau masih tidak mau dan tidak sopan bisa ke ngomong SPV nya.
    Belum siap infrastrukturnya juga kalau mau self service, tiap pompa harus ada EDCnya dan orang sini juga belum semua ada ATM.
    Di luar negeri walaupun self service tetap bisa minta tolong kalau kita butuh bantuan, self service bukan berarti tidak ada yang bantu.. Saya pernah tinggal beberapa tahun di Eropa, tiap negara bisa beda sedikit dan saya minta tolong juga selalu ada yang bantu. Ada yg pakai ATM ada juga yang isi dulu baru bayar di kasir.

    • Setuju yg ini.. Kalo trauma emang harus dibantu, bukan lepas tangan petugasnya.. Iyaa juga sih..

    • trauma ,katanya !! tapi jangan diangkat ke media juga kali ... masalah sepele kaya gini sampe dibesar2in .. , dengan alasan pelayanan .. udah di jelasin kalo spbu disana self service .. , ya bener juga kata pegawai nya .. klo mau ngisinya diisin jangan spbu itu .. , saya rasa pgawai spbu itu sudah pas melayani PELANGGAN CENGENG seperti anda ..

      • Maaf, anda kasar sekali bilang CENGENG, Nyatanya banyak pegawai SPBU yang gak sopan, kerja gak niat, gak nerapin SOP, baru saja kejadian disaya kemarin gak dilayani ngisi BBM cuma gara gara uang saya 50.000, saya ngisi 15.000, padahal tangki udah dibuka, gak bilang maaf atau apa tiba tiba dicuekin langsung ditinggal gitu aja. Yang dikeluhkan TS itu Pelayanannya, pahami konteks keluhannya. Anda bisa komen di mediakonsumen saya kira harusnya anda itu CERDAS melihat konteksnya.

  • Beli di eceran aja ataw sekarang kan ada SPBU PT indo MOBILE walaupun mahal tapi kualitas BB nya Ron 97 loh

    • Spbu pertamina depannya 31 itu punya pemerintah, depannya 34 itu punya swasta. Kalo ada keluh dan saran saya kira di tiap spbu pertamina ada kontak kepala spbu ato langsung ke pusat. Ada kok biasanya di atas mesin dispenser,

      • Begitu saja kok repot, kalau memang self service kan jelas isi sendiri. Bisa di bacakan. Jangan sampai ucapan atau coment kita juga merugikan pihak lain

  • Di Jogja juga ada spbu yang self service untuk pertalite. Tapi sejak pandemi self servicenya ga diberlakukan tuh.

  • Bukan maksud bela pegawai pertamina ya.
    Udah tau self service, ya ikuti aturan main.
    Kalo tidak mau self service, pilih SPBU yg masih manual. Masih banyak, bukan?
    Jangan egois lah. kita harus ikuti perkembangan jaman.
    Ibaratnya nih gini, 1 pemotor ditilang sm polisi krn lewat jalur busway. Ditanya alasannya adalah bs menghambat arus bus transjakarta. Tp pemotor itu ngotot bela diri, hanya 1 pemotor tidak menghambat.
    The question is: Bila 100 pemotor masuk, menghambat kan?
    Nah bila 100 pemotor macam TS nya yg hanya mau diisiin, bukannya itu menghambat? Tentu anda Sarjana Hukum (SH), peraturan berlaku untuk semua.
    Maaf bila ada salah2 kata. Peace and thank you