Pengembalian Dana Shopee PayLater Terlalu Berbelit-belit dan Tidak Profesional

Pada tanggal 31 September 2021, saya telah menerima unit HP Mi 11 Lite yang saya pesan dari Xiaomi Official Store Shopee Mall. Nomor pesanan: 210929J58RP1KM dengan menggunakan metode pembayaran Shopee PayLater.  Setelah saya unboxing, unit HP tersebut ternyata cacat produksi dan LCD bergaris hijau.

Kondisi HP Baru Dihidupkan

Tidak lama kemudian, saya chat kepada pihak Xiaomi Official untuk melaporkan kejadian tersebut.

Laporan kepada Xiaomi Official Store

Pihak Xiaomi akhirnya memberikan saran kepada saya untuk melakukan retur, dengan syarat membawa unit HP ke service center terlebih dahulu untuk mendapatkan surat DAP agar dapat di-acc proses retur. Di sini saya lemes, HP baru malah ribet dibawa ke sana, ke sini, mana service center Xiaomi lumayan jauh pula. Ampun dah ah ribet banget, udah jelas-jelas dapet HP cacat produk.

Tadinya pasrah aja, emang kebagian HP gacha mungkin. Dengan penuh kecewa serta lemes, diiringi cerobohnya saya karena faktor kesal, saya klik pesanan diterima. Namun di sisi lain saya nyesek juga, kredit malah gini.

Akhirnya saya menghubungi pihak Xiaomi lagi, dan ternyata masih bisa untuk dilakukan retur secara manual dan dikirim ke warehouse Shopee. Dengan penuh kesabaran dan kecewa, serta ngedumel dengan masalah ini, akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke Xiaomi Service Center. Penanganan di sana bagus dan gak lama saya dapat surat DAP.

Setelah dapat surat DAP saya segera memastikan kembali keamanan dari proses retur manual ini melalui chat Shopee kepada pihak Xiaomi. Tanpa keraguan, pihak Xiaomi meyakinkan saya untuk retur. Akhirnya saya pun retur HP tersebut pada tanggal 3 Oktober 2021, dan telah diterima pada tanggal 4.

Setelah menunggu berhari-hari, akhirnya dapat jawaban hasil validasi pada tanggal 8 bahwa pengajuan retur saya diterima. Namun ketentuan yang diperoleh bukannya retur barang, tapi pengembalian dana Shopee PayLater, dalam 1-3 hari kerja. Ya sampai di sini saya cukup lega deh, gak jadi cicil HP cacat produksi.

Singkat cerita, saya sudah menunggu sampai 1-3 hari kerja. Kalau gak dihitung Sabtu-Minggu, saya sudah menunggu selama 6 hari. Namun pengembalian dana Shopee PayLater saya masih belum terselesaikan hingga hari ini. Yang lebih mengherankan lagi, tadi sore tepatnya 14 Oktober saya mendapatkan email bahwa ada peralihan nomer laporan dari sebelumnya menjadi laporan baru.

Kenapa pihak Shopee seakan-akan mempersulit pelanggan ya? Oper sana, oper sini, dan entah kenapa setiap ditanya selalu digantung dengan kata menunggu dan menunggu tanpa kejelasan tepat. Jelas sekali tidak profesional dalam menangani kasus seperti ini. Estimasi yang ditentukan juga meleset dari perkiraan. Kalau sampai cicilan berjalan melewati waktu jatuh tempo dan ditelepon DC gimana?? Tolong dong pihak Shopee perbaiki lagi kualitas layanannya.

Kecewa banget sih kayak gini. Semoga para pengguna Shopee gak menemukan masalah seperti saya. Aamiin.

Bustommy Zaqiwali
Jakarta Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Shopee PayLater:
[Total:74    Rata-Rata: 1.7/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

14 komentar untuk “Pengembalian Dana Shopee PayLater Terlalu Berbelit-belit dan Tidak Profesional

  • 17 Oktober 2021 - (15:10 WIB)
    Permalink

    Ingin konfirmasi, masalah sudah selesai dari tanggal 15 Oktober 2021.

    Saya kirim artikel tanggal 14 ke pihak media konsumen dan baru terbit hari ini (17 Oktober 2021)

    Alhamdulillah masalah selesai.
    Mohon maaf jika ada kata kurang pantas karena faktor kecewa dsb untuk pihak shopee dan segelintir team yang bantu berupaya memecahkan masalah saya🙏.

    2
    2
    • 18 Oktober 2021 - (04:32 WIB)
      Permalink

      Alhamdulillah lagian saran saya kalo beli hp tuh packing harus di perhatikan minimal pake box kayu, jangan lupa unboxing terus, langsung komplen kalo ada masalah jangan malah terima pesanan

      1
      1
      • 19 Oktober 2021 - (04:05 WIB)
        Permalink

        Iye kang romannye kudu ngelatih kesabaran lagi.

        Namanya was2 rada nganu😅

      • 29 November 2021 - (11:02 WIB)
        Permalink

        Saya beli hp xiaomi di online dan bukan di official store, alhamdulillah sampe sekarang masih aman2 aja. Kakak saya yg pecinta xiaomi juga fine2 aja sampe sekarang…
        Yaaa kalo lagi apes mah mo beli iPhone 13 via online kalo dapetnya barang cacat, mo gimana lagi 😂
        Oiyaaa ngasih tau aja siii, saya juga gak pake hp merk china… ngasih tau doaangg 🤪🤣

  • 18 Oktober 2021 - (06:04 WIB)
    Permalink

    hp merk itu kurang bagus kualitasnya. sekali rusak servis mahal, dijual kembali harga turun drastis, kadang pindah tukang servis kesana kemari gak bisa diperbaiki gk tau penyakitnya

    1
    4
  • 18 Oktober 2021 - (06:22 WIB)
    Permalink

    Izin menanggapi komentar di atas:
    Sy pengguna hp merk xiaomi dr 2016, berawal dr seri xiaomi redmi 3s, hingga maret 2021, dan digantikan dengan xiaomi redmi 9 hingga saat ini.. dan, Puji Tuhan, blm ada masalah yg berarti yg sy alami..
    Sy rasa, cacat pabrik, hampir di semua merk, baik lokal maupun import, pasti ada.. bahkan beberapa tahun yg lalu, hp merk sams*ng/iph*ne sekalipun sempat ada yg seri nya ditarik dr pasaran karena rawan terbakar.. yg jd masalah adalah proses QC di pabrikan hp tersebut, sekaligus terkait jg pada sarana&prasarana QC (alat pendukung) dan ketelitian dr pemeriksa (human factor)..

    Buat penulis: selamat, masalah nya sudah terselesaikan dengan baik; dan biar jd pelajaran agar kedepannya, alangkah lbh baiknya klo beli barang elektronik, apalagi yg cukup tinggi nilainya, beli secara offline di toko2 hp dengan SPG kesayangan anda,, biar klo ada apa2 lbh gampang ngurusnya dibantu pihak toko&SPG nya.. 🙂

    6
    2
    • 18 Oktober 2021 - (18:42 WIB)
      Permalink

      Iya bener bang QC yang perlu diperhatikan banget.

      Mba2 SPG biasanya punya genjutsu si, niat dari rumah beli apa. Sampe sana beli yang laen. Pulang kerumah nyesel haha.

      Btw terimakasih sarannya🙏

  • 18 Oktober 2021 - (18:47 WIB)
    Permalink

    Mohon maaf disini saya bukan bermaksud untuk menjelak2an brand maupun e-commerce. Bagus atau tidak tergantung perspektif seseorang🙏.

    Saya hanya menyampaikan keluh kesal saja. Mengingat untuk menghindari terkena tagihan DC saja si sebenernya.

    Untuk Xiaomi & Shopee TerimaKasih atas pelayanannya. Mohon maaf jika ada kata kurang berkenan.

    I’m one of those people who like your brand

  • 19 Oktober 2021 - (07:43 WIB)
    Permalink

    seharusnya lebih baik langsung aja Di Service Center minta klaim sana langsung diganti di tempat.. Hbs itu ganti unit baru di service center.
    Jadi nggak usah ke shoope atau admin

    Kalo semisal ragu sm produknya. hasil dr klaim Service center xiaomi bs dijual sendiri paling rugi 50-100k

    Itu lebih ringkas efisien hemat energi dan waktu.

    Oh iya urusan sama Shoppe emang ribet apalagi bapaknya ini pakai Shoppe pay Later.
    Tambah ribet lagi makan waktu banyak. belum lagi xiaomi store Urusan sm shopee

 Apa Komentar Anda mengenai Shopee PayLater?

Ada 14 komentar sampai saat ini..

Pengembalian Dana Shopee PayLater Terlalu Berbelit-belit dan Tidak Pro…

oleh One-Plus dibaca dalam: 2 menit
14