Masalah Paket Penjualan di Tokopedia yang Rusak Dimakan Tikus di Gudang SiCepat

Pada tanggal 26 Oktober 2021, saya mengirimkan paket dengan nomor pesanan Tokopedia: INV/20211026/MPL/1702530869 dan nomor resi SiCepat: 002757290336. Paket di-pick up oleh kurir SiCepat bernama Wa***. Namun pada tanggal 28 Oktober 2021, pihak pembeli komplain bahwa kurir mengantar paket yang hancur, karena dimakan tikus di gudang.

Saya sudah komplain kepada CS SiCepat dan juga Tokopedia, sebagai pihak marketplace yang jadi penengah jika terjadi masalah. Namun hari ini saya kecewa dengan jawaban SiCepat yang mau lepas tanggung jawab dan tidak mau mengganti rugi paket saya yang dimakan tikus di gudang mereka. Alasannya paket saya berupa cairan dan tidak ada stiker fragile. Padahal isinya berupa makanan padat, yaitu sambel pecel. Ini jawaban CS SiCepat bagian komplain:

Padahal jelas-jelas sebelum paket tersebut rusak, SiCepat memiliki foto paket tersebut dalam keadaan baik dan sudah sesuai SOP mereka. Ini foto paket sebelum dinyatakan broken dan rusak oleh pihak SiCepat dan sudah terkonfirmasi dari kurir yang pick up paket saya. Jika CS SiCepat mengatakan bahwa paket saya berupa cairan, juga salah besar. Karena isinya sambel pecel yang terbuat dari kacang yang merupakan bumbu padat.

Walaupun paket saya tidak masuk dalam asuransi, seharusnya pihak SiCepat tetap harus bertanggung jawab karena paket saat saya kirim dalam keadaan baik. Namun saat di gudang dan dibawa oleh mereka, paket rusak dimakan tikus.

Perlu dipertanyakan juga, bagaimana mereka mengelola gudang sampai ada paket yang rusak dimakan tikus? Buat para konsumen baik itu seller ataupun buyer, lebih baik pertimbangkan lagi saat menggunakan SiCepat. Dikarenakan gudang dan juga pelayanan ganti rugi dari jasa pengiriman SiCepat Ekspres sangat serampangan dan juga mengada-ada, tanpa melihat data dan faktanya di lapangan.

Saya sangat dirugikan di sini, pihak marketplace dan juga Asperindo sebaiknya juga mengecek bagaimana kinerja dari perusahaan ekspedisi yang satu ini.

Bayu Mukti Cahyo Wibowo
Madiun, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan SiCepat Ekspres atas Surat Bapak Bayu Mukti Cahyo Wibowo

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Bapak Bayu Mukti Cahyo Wibowo pada tanggal 31 Oktober 2021 yang berjudul Masalah Paket Penjualan...
Baca Selengkapnya

Komentar

      • Wajar aja klo paket nya di makan tikus
        Soalnya di sicepat itu paket pelanggan asal taruh malah ada yang di banting dan di injak

      • Tpi tdk smua sicepat ko spt itu,
        Saya seller jg alhamdulillah pake sicepat 2 thn ini gada problem malah fastrespon,
        Yg ekspedisi tetangga justru yg problem trs

        • Sebenarnya oke juga kok kak untuk ekspedisi sicepat. Saya sudah pakai sicepat 2 tahunan juga. Dulu 2020 ada masalah seperti ini juga, mereka mau mengganti. Seandainya pihak sicepat mau mengganti dan bertanggung jawab, sebenarnya nggak akan saya permasalahkan πŸ™πŸ™πŸ™

        • iya Tidak semua, tapi kalo kejadian spt ini sesuai yg ts tulis(paket makanan dimakan tikus) ya baiknya diganti dong

    • Off kan gmn maksud nya? Harus di tutup gt? Ga semua gerai sicepat kaya gitu bos. Harus nya ybs menyebutkan asal gerai nya, biar gerai yang lain tidak kena imbas dan jadi buah bibir di luar sana.

      • Di off kan dari menu jasa pengiriman di toko kami di shopee, tokopedia dan bukalapak ya juragan. Bukan off kan gerainya ya πŸ™πŸ™. Tapi semua keputusan tergantung sellernya aja kak πŸ™πŸ™

          • Sebelum saya, keluhan tentang sicepat di media konsumen sudah banyak gan. Itu ada menu search kok, bisa dicari keluhan mengenai jasa pengiriman ini πŸ˜ŠπŸ™

  • Mau SiCepat jnt JNE Lion dan apapun itu
    Kalo kirim makanan memang riskan
    Rawan .. mau packing kayu jga rawan
    Karena itu tikus
    Tapi tikus apa dlu?
    Mungkin tikus gudang
    Kirim susu bubuk saja rawan di makan tikus semut kecoa dll
    Pakai yg sehari nyampe
    Kirim sekarang esok nyampe
    Jadi paket ga stuk di gudang

    • Iya juragan, tapi seharusnya mereka mengganti maksimal 10x ongkos kirim. Karena dalam aturan asperindo paket hilang atau rusak karena kesalahan ekspedisi, seharusnya diganti. Dulu juga pernah kayak gini di sicepat, tapi mereka mau mengganti.

      • Biar kejadian tak terulang lagi, coba pakai bubble wrap yg lumayan tebal atau kayu yg melindungi si cairan tersebut. Juga pakai stiker fragile, sepengalaman saya ini ya

        • Sudah kak, itu didalam kardus juga sudah ada bubblewarp yang langsung melapisi produknya. Diluar kardus ada plastik untuk melindungi kardus jika kena air dan juga sudah ada stiker fragile ya πŸ™πŸ™. Bisa dicek kak digambar diatas, saat saya minta foto paketan di kurir yang pick up paketan saya πŸ™πŸ™

  • Apapun belanjaan anda, brp pun nominal ny sisihkan dan ikhlaskan sedikit uang buat diasuransikan. Terkadang hanya 1rb rupiah bahkan gak sampe tp kok berat banget ya. Biar kalo ad apa2 bs maju trus pantang mundut komplain nya.

    • Mohon maaf gan, soalnya pesanan dari tokopedia. Untuk asuransi saya buat opsional, dan pembeli kebetulan tidak pakai asuransi dari tokopedia. Tapi sesuai SOP, harusnya mereka tetap ganti maksimal 10x lipat dari ongkos kirim gan πŸ™πŸ™

    • Ini bukan masalah berat ngasih asuransinya bang..tpi tanggung jawabnya...misalkan Abang dititipin barang trus hilang/rusak gimana??kira2 ada kepikiran buat ganti gak?sedangkan Abang posisi ada di jasa penitipan.gitu aja kok repot.kecuali harga mahal ato data penting tu baru diasuransikan.

      • Hehe iya gan, saya disini soalnya bertindak sebagai pengirim. Untuk setting asuransinya saya buat opsional aja sesuai keinginan pembeli 😊😊

    • Wah kurang tau gan, sudah 2 kali ini kejadian seperti ini. Yang pertama 68 rb diganti sama mereka. Tapi pas nominal diatas 250 rb kok malah ganti menyalahkan seller dan lepas dari tanggung jawab. Padahal ongkirnya 40 rb. Sesuai aturan paketan harusnya masih bisa diganti, maksimal 10x lipat dari ongkos kirim πŸ™πŸ™

  • Itu kalau di JNE diganti mas, saya juga pernah kayak gitu. Karena kalau paket dimakan tikus itu adalah kelalaian pihak ekspedisi apalagi kalau kejadiannya di gudang kota pengirim.

    • Iya gan, dulu juga pernah seperti ini dan sicepat tanggung jawab. Ini rusaknya pas di gudang kota penerima sepertinya. Harusnya memang masih ke cover sesuai aturan maksimal 10x lipat ongkos kirim mereka tetap harus ganti meskipun tanpa asuransi. Karena kelalaian dari pihak sicepat

      • Emang bobrok jasa kirim sicepat ,jasa kirim yang sering karup ,,saya pernah kecewa,, berat barang tidak ada 200gram di sana kok sampai 2kilo... Dan pihak sicepat pusat juga tidak mau tangung jawab.

        • Klo masalah berat diitungnya per/kg gan..klo 1kg lebih diitungnya tetep 2kg.berat 1,5kg tetep pembulan jadi 2 kg..sesuai ongkosnya diitung/kg

    • memang susah klaim barang rusak/hilang disicepat, saya sudah 1 THN lebih tidak ada perkembangan, kalau cs nya di email pasti jawabannya "sedang ditindak lanjuti oleh tim terkait mohon menunggu". sampe sekarang disemua marketplace ga pernah aktifin sicepat lagi kapok

      • Kalau tahun lalu masih bisa gan, biasanya lewat whastapp customer care sicepat di nomor 0812-9966-6088. Tapi keluhan seller akhir-akhir ini, beberapa paketan yang rusak mereka lepas tanggung jawab tidak mau mengganti rugi.

  • Kasusnya sama dgn sy. Beda kurir beda market. Sape saat ini paket returan blum sy trima @antaraja. Komplek k market n espedisi d pimpong. Drpd pusing Off antaraja selamanya.

    • Kasusnya mirip dengan yg saya alami, bedanya kasus saya paket pesanan customer gak dikirim ke alamat, karena barang saya divonis rusak saat Pengirim padahal sudah saya packing pakai kayu. Untungnya paket saya asuransikan dan kemarin diganti sama Tokopedia. Setelah kasus itu saya non aktifkan Sicepat.

      • Alhamdulillah gan kalo diganti dan memakai asuransi. Untuk toko saya, saya setting asuransinya opsional aja 😁😁. Kebetulan pas pesanan ini, pembeli tidak memakai asuransi. Tapi sesuai prosedur dari asperindo, harusnya masih dapat ganti rugi maksimal 10x lipat ongkos kirim

    • Ya memang tokopedia mitra bebas ongkirnya hanya ada sicepat dan anteraja kak 😊. Untuk anteraja dari segi estimasi pengiriman memang agak lama 😁😁. Kalau sicepat awal-awal dulu sering mark up berat, tapi kalau paket statusnya broken biasanya diganti πŸ™πŸ™

  • Kirain sy doang yg anti sm ekspedisi satu ini, dulu jg pernah pesan barang dr shopee, barang nyangkut di gudang sicepat udah sampe 3 hr ga gerak2 abis telpon seller, cs si cepat, ujung2nya barang dinyatakan hilang. Parah emang ekspedisi satu ini, blacklist aja dr marketplace.

    • Banyak kak yang bermasalah dengan sicepat, kebanyakan masalah mark up berat dan juga paket rusak nggak mau ganti dan malah menyalahkan seller 😁😁.

  • Saya juga pernah kehilangan 8 botol madu, paket rusak sehingga tercecer digudang tempat sortir, lalu ketemu 6 dan sisanya 2 saya laporin ke sicepat pusat, alhamdulillah diproses lalu di tf 2 madu yang hilang.... Jadi kita lapornya bukan di cabang nya tapi ke pusatnya.... Insyaa allah di proses dan di ganti ko.. Tapi jadi rada trauma.. Saya padahal member, jadinya saya skip pengiriman dari sicepat.... Semoga sicepat kedepannya lebih baik lagi.. Karna sebenarnya sicepat beneran cepat lho.....

    • Saya sudah menghubungi sicepat pusat kak, di nomor whatsapp 0812-9966-6088 dan jawaban bagian cs komplainnya malah seperti screenshoot yang ada diatas ya kak πŸ™πŸ™

  • Saya juga pernah ngalamin sama si cepat...paket datang rumah kosong karna pembayarannya COD.bukannya WA/telp malah dikembalikan ke penjual..padahal saya udah nitip uangnya di tetangga.apa gunanya no telp yg ada di paket klo gak dipake.

    • Hehe iya kak sebenarnya semua jasa pengiriman ada plus minusnya. Tapi kalau kerusakan paket disebabkan pihak pengiriman, harusnya ada ganti rugi bagi si pengirim paket.

    • Hehe...iya juragan, saya juga masih nunggu bagaimana komentar sicepat. Karena hubungan saya, dengan sicepat di kota madiun juga cukup baik selama ini. Tapi karena barang yang rusak dan kantor pusat sicepat malah tidak mau mengganti, jadi mau tidak mau, harus komplain.