Komplain ke RedDoorz, Malah Dimarahi oleh Pegawai Hotel “RedDoorz Near Telkom Corporate University”

Kronologinya, pada hari Rabu malam kemarin, saya check-in Hotel “RedDoorzNear Telkom Corporate University” bersama anak saya.

Pada saat check-in, hal pertama yang saya komplain adalah siaran TV-nya yang tidak ada. Pegawainya bilang semua kamar sedang gangguan. Namun anak saya bilang sama saya, bahwa di kamar depan ada siaran TV-nya karena dia sempat melihat sekilas. Namun saya tidak mau memperbesar masalah ini.

Karena tidak ada hiburan dan wifi pun susah tersambung, akhirnya saya dan anak saya tidur. Pukul 03.00 saya terbangun untuk ke toilet. Namun alangkah kecewanya saya melihat keadaan toilet yang tidak layak pakai untuk ukuran hotel.

Karena lampu saya nyalakan, saya baru sadar ternyata di pojok kamar ternyata sangat kotor dan jorok. Begitu pula kolong kasur terdapat banyak sampah.

Saya akhirnya turun ke lobby untuk menemui CS, agar diganti dengan kamar yang lain. Namun di lobby, CS sedang tertidur dan saya enggan untuk membangunkannya. Saya kembali ke atas.

Setelah beberapa saat, saya kembali lagi ke lobby untuk menemui CS. Namun CS masih dalam keadaan tertidur. Saat itu CS berjumlah 2 orang. Saya kembali ke kamar lalu menghubungi pusat bantuan RedDoorz melalui fitur live chat mengenai keadaan kamar yang saya dapatkan. Saya diminta oleh cs RedDoorz foto-foto bukti untuk dilampirkan.

Tidak beberapa lama dari pihak hotel mendatangi saya ke kamar dan menyuruh saya ke lobby. Di sinilah awal mulai kekecewaan dan ke sakit hatian saya dimulai. Di lobby, saya dimarah-marahi oleh pihak hotel karena telah menghubungi CS RedDoorz. Saya diancam akan diusir. Yang sangat tidak manusiawi adalah mereka memberikan kunci dengan cara dilempar dan menendang meja yang ada di depan saya.

Lalu saya kembali ke atas dengan salah seorang dari pihak hotel untuk melihat keadaan kamar. Namun responnya sangat tidak sopan, mereka tidak mengaku salah dan malah bilang “Kalau bapak tidak terima, bapak maunya apa?”. Akhirnya saya tidak mau pindah kamar karena terlanjur kecewa.

Saya sangat ingin keluar saat itu juga, tapi saya kasihan melihat anak saya masih tertidur. Saya pun akhirnya terpaksa diam di kamar, menunggu anak saya terbangun. Saya pun terjaga sampai pagi, karena merasa tegang dan sakit hati dengan intimidasi yang saya dapatkan. Bukan kenyamanan istirahat yang saya dapatkan, tapi ketegangan, kekecewaan dan sakit hati dengan perlakuan yang tidak manusiawi.

Pada pagi harinya, saya didatangi oleh pihak hotel yang melemparkan kunci dan menendang meja. Beliau meminta maaf, saya pun memaafkan. Namun saya masih tetap dongkol dengan perlakuan yang tidak manusiawi yang saya alami dan kerugian saya tidak dapat beristirahat dengan nyaman, malah ketegangan yang saya dapat.

Walaupun saya mendapatkan reward dari CS RedDoorz, saya tetap dongkol.

Jessi Hanggara
Kab. Bandung, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan RedDoorz atas Surat Bapak Jessi Hanggara

Kepada Redaksi Mediakonsumen.com Di Tempat Dengan Hormat, Pertama-tama, kami ingin mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Mediakonsumen.com. Menanggapi pengaduan...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • Yang udah RedDoorz Hygiene Pass aja, jorok kek gini. Apalagi yg enggak. Itu RedDoorz beneran ngecek partnernya apa cuman gimmick doang? 🤔

    Parah bener sih, kalo emang beneran ngusir tamu gara2 dikomplain doang. Meskipun kelas budget hotel, tapi harusnya ada standar minimum pelayanan.

    • Itu hotel apa tempat kost, gimmick Hygiene pass segala seharusnya dpt refund atau vcr karna fasilitas tdk sesuai std

      • Itu blom seberapa bang... Pas liat balconnya botol minuman berserakan... Saya ada foto2nya...
        Saya kalo ga bawa anak kecil saya pastiin saya angkat kaki saat itu juga(kejadian 03.30 dan anak saya masih kecil sedang tertidur)... Sakit hati bgt sama intimidasi nya... Walaupun saya cuma driver online... Saya ngga mau harga diri saya d injak2...
        Sampe sekarang kalo inget kejadian itu gemes bgt sama staff2 nya yg kebanyakan orang sebrang... Ngga tau apa yg terjadi kalo saya ga bawa anak kecil

        • Maklumin aja buk dengan harga segitu..
          Ratingnya kan juga jelek..
          Lain kali liat ratingnya aja kalo mau pesan di reddoorz..
          Kalo mau bagus minimal yg reddorz plus atay rating 8 keatas..

          Ada harga ada rupa pula

        • Next time, fivehotel aja bu harga ga jauh beda tapi pelayanan beda jauh dengan fivegotel, dan di kamin ibu akan betah.
          Semangat🙂

      • Bila bawa anak kecil, usahakan tidak booking hotel budget seperti reddoorz dan lain lain.
        Masih banyak hotel bintang 2 - 3 yg lebih layak. Budget 250-350 masih wajar. Untuk hotel di bawah 250 apalagi di tengah kota bandung, wajib curiga knapa murah.

        • Ok bang makasih masukannya...
          Saya memang pelanggan reddorz dan setiap ketemu anak..saya pasti booking d reddorz...tp baru kali ini dpt pelayanan yg sangat2 parah...
          Kalo ga bawa anak kecil lain ceritanya ini

    • Beneran bang parah bgt...saya d ancam mau d usir dan yg bikin sakit hati adalah cara melempar kunci dan menendang meja.
      Dan staff yg nganter saya keatas buat liat keadaan kamar... Bukannya ngaku salah... Malah bilang " Kalo bapa ngga Terima bapa mau nya apa"...
      Dgn gaya menantang...
      Saya masih liat anak saya yg masih kecil...

      • Intinya lain kali cari yg 200 keatas..
        Karna kalo harga seratus, pastinya pihak hotel rugi.. dan pastinya pesanan dari reddorz ada perbedaan dgn pesan langsung dihotel..

        • Yg saya kecewa bukan kondisi kamar bang... Tp sikap intimidasi staff nya....
          Kalo mereka jawab harga segitu memang kamarnya kaya gtu it's ok....
          Tapi cara lempar kunci dan tendang meja yg saya ga Terima... Dan staff songong yg liat kondisi kamar.
          Pengen bgt saya lawan pas kejadian... Tp saya ga mau anak saya sampe liat kejadian yg tidak menyenangkan...
          Kalo liat ulasan d aplikasi reddorz nya sih bagus2....
          Pas liat ulasan d Google ternyata parah...banyak yang sama keluhannya sama saya...
          Btw makasih masukan nya bang..

          • Laen kali kalo ketemu anak jgn diajak ke Reddoors lg bang.. ajaklah ke hotel yang ada fasilas buat menyenangkan anak.. menghibur anak. Ingat yah bang!! Ngeri loh saya membaca cerita ini.. untung aje gak terjadi sesuatu yang lebih buruk dari kemarahan pegawai itu. Semoga kita slalu dalam lindungaNYA.. Aamiin

  • Kualitas semua RedDoorz sepertinya seperti ini. Lebih baik menginap di hotel beneran, mski sedikit lebih mahal.

    • Yang paling mengecewakan saya sebenarnya bukan kondisi kamar... Karena saya juga tau diri dgn hotel low budget....
      Tapi saya masih dongkol dengan intimidasi dari pihak staf hotel yang mayoritas orang sebrang.... Ngancem mau usir... Lempar kunci sambil nendang meja dan sama staff yang nganter ke atas liat kondisi kamar yg songong...
      Saya tegasin lagi kalo saat itu saya ga bawa anak...saya ga takut kalo pun harus d keroyok mending ribut drpd d injek2 harga diri.
      Berita ini blm saya share d komunitas driver online saya....
      Bisa d bom ulasan ancur lo kalo komunitas gw tau

    • Baru kemarin saya pesan di reddoorz berbeda dalam 2 malam waktu solo trip di bandar lampung. Hari pertama dapat harga hanya 107rb aku kira bakal dapet hotel 'seadanya' karena sudah kemalaman sampe juga. Nyatanya Alhamdulillah keadaanya bersih, rapi dan nyaman walaupun untuk shower ga aktif tapi di kasih gayung dan ember.
      Nah di hari kedua untuk istirahat aku pesan di reddoorz lain yang harganya 159rb. Kufikir oh mungkin lebih 'lumayan' lagi lah dengan harga yang sedikit tinggi dari sebelumnya. Nyatanya pas baru masuk di lobby hotel keadaan bau asap rokok, pencahayaan di tangga menuju ke kamar atas remang2 entah belum di nyalain atau memang begitu pencahayaan nya. Sampe diatas pun remang2 :) pas udah masuk kamarnya kok agak ragu. Kondisi seperti bangunan bekas pakai (karena dibalik lemari terdapat kusen jendela yang hanya ditutupi menggunakan kertas tebal), pencahayaan yang menurutku kurang memadai, keadaan lantai pas diinjak ada yang retak dan berbunyi, suara dari lantai bawah terdengar jelas (jujur berisik banget di lobby nya), liat keadaan kamar mandinya aku baru sadar waktu mau mandi showernya ga nyala dan ga dikasih gayung maupun ember 😭 lantainya gudalan serta keset kakinya seperti tidak diganti, mau ngijeknya jadi geli sendiri. Buat aku yang perempuan dan menginap sendiri jelas takut juga was was.
      Pas sembari mau keluar aku sempet nanyain ke CS nya mengenai shower dan mau dilihat sama CSnya, tapi aku bilang nanti ajalah pas aku balik lagi. Dan Yah akhirnya malam itu aku cuma narok barang2ku aja, tidurnya di hotel lain. Males mau balik lagi dan mungkin ga bisa tidur juga dalam keadaan seperti itu. Besok paginya balik ke hotel itu cuma buat ambil barang kemudian langsung checkout dah..
      Jadi mungkin menurutku terkadang harga juga ga bisa jadi patokan untuk memesan di reddoorz dan buat selanjutnya mungkin harus dilihat dari ratingnya juga (kesalahan saya yang tidak melihat rating).
      Ekspektasi tidak sesuai dengan realita ya hehe
      Semoga Reddoorz kedepanya jadi lebih baik.

  • Dulu 2016 pakai RedDoors masih lumayan bagus walau hotel melati tapi bagus dan bersih. Harga memang ga semurah sekarang, tapi beberapa kali pakai puas. Sejak mereka rekrut kost-kostan jadi males pakai, sering dengar dari teman kasus seperti ini.
    Btw jorok banget itu toilet. Gilani cak !

  • Saya tau harganya cukup murah, tapi tetap semurah apapun harus layak untuk ditempati terutama soal kebersihan dan fasilitas-fasilitasnya, sebaiknya terus komplain aja bu, supaya reddoorz bisa memperbaiki layanannya. Kalau ibu ga dapat kompensasi, minimal kemitraan dengan hotel tersebut sudah di cut.

  • Kalau memang tidak ada tanggapan dari Red Dorz mengenai permasalahan ini memang jelas kacrut brand itu. Sy pernah pesen Redz Dor, pesen twin bed dikasih yang single bed. Sy tanya sama penjaganya karena yang twin bed sdh ditempati orang lain. Sama casenya kalau udah larut malem emang serasa males mau komplain.

  • banyak komen yang masalahin harga nya murah

    bukan masalah harganya sih ini, anggapan nya sama kayak makanan, mau mahal mau murah emang terimaa aja kalo ada kecoanya didalem misal?
    kan nda, masa terima nasi pecel ada kecoanya, terus bilang, "oh ya udahlah harga nya murah maklum aja"

    kebersihan itu tidak bisa di kompromi, kalau hanya kelihatan lusuh, kurang terawat, perabotan tua, itu tidak masalah, yang penting bersih

    nah kalo ada rokok, sampah d kamar, jelas itu tidak bersih, kalau hanya menyapu saja tidak dilakukan, hal lain apa yang tidak dibersihkan oleh mereka? berapa tamu yang lewat sana tanpa dibersihkan?

    kalau peduli dikit aja sama kebersihan paling tidak sampah pasti dipunguti, tapi jelas reddoorz yang ini petugasnya tidak peduli

    saya yakin penulis juga tidak akan membayar harga segitu untuk kamar sekotor itu, logika lah, tidak bisa kita ekspektasi murah=kotor, sejak kapan

  • Pernah sekali di RedDoorz taman Menteng tepatnya daerah bintaro sektor 3 klo nga salah 1 kamar 2 tamu pas masuk ase rusak panas kya ngda ace udah gtu ranjang 2 mngkn ukuran 100x200 dijadikan satu alhasil bikin nga nyaman tidurnya waktu cheki n malem jam 1 an mau nga mau tidur dilantai lihat sprei aja banyak debu becak darah 😀😀😀, trnyata kasurnya bkn springbed tapi busa biasa . Digambar menarik bersih kamar mndi kuning 2 bikin geli apa lagi kloset. Pantesan sepi ngda yg boking hotel di taman Menteng bintaro, walau nga semua RedDoorz tapi itu cukup membuat q kapok mnding mahal dikit tapi trjamin. Cukup sekali

  • Pernah sekali di RedDoorz taman Menteng tepatnya daerah bintaro sektor 3 klo nga salah 1 kamar 2 tamu pas masuk ase rusak panas kya ngda ace udah gtu ranjang 2 mngkn ukuran 100x200 dijadikan satu alhasil bikin nga nyaman tidurnya waktu cheki n malem jam 1 an mau nga mau tidur dilantai lihat sprei aja banyak debu becak darah 😀😀😀, trnyata kasurnya bkn springbed tapi busa biasa . Digambar menarik bersih kamar mndi kuning 2 bikin geli apa lagi kloset. Pantesan sepi ngda yg boking hotel di taman Menteng bintaro, walau nga semua RedDoor tapi itu cukup membuat q kapok mnding mahal dikit tapi trjamin. Cukup sekali

  • Pernah sekali di redzord taman Menteng tepatnya daerah bintaro sektor 3 klo nga salah 1 kamar 2 tamu pas masuk ase rusak panas kya ngda ace udah gtu ranjang 2 mngkn ukuran 100x200 dijadikan satu alhasil bikin nga nyaman tidurnya waktu cheki n malem jam 1 an mau nga mau tidur dilantai lihat sprei aja banyak debu becak darah 😀😀😀, trnyata kasurnya bkn springbed tapi busa biasa . Digambar menarik bersih kamar mndi kuning 2 bikin geli apa lagi kloset. Pantesan sepi ngda yg boking hotel di taman Menteng bintaro, walau nga semua RedDoor tapi itu cukup membuat q kapok mnding mahal dikit tapi trjamin. Cukup sekali

  • Pernah sekali di taman Menteng tepatnya daerah bintaro sektor 3 klo nga salah 1 kamar 2 tamu pas masuk ase rusak panas kya ngda ace udah gtu ranjang 2 mngkn ukuran 100x200 dijadikan satu alhasil bikin nga nyaman tidurnya waktu cheki n malem jam 1 an mau nga mau tidur dilantai lihat sprei aja banyak debu becak darah 😀😀😀, trnyata kasurnya bkn springbed tapi busa biasa . Digambar menarik bersih kamar mndi kuning 2 bikin geli apa lagi kloset. Pantesan sepi ngda yg boking hotel di taman Menteng bintaro, walau nga semua RedDoor tapi itu cukup membuat q kapok mnding mahal dikit tapi trjamin. Cukup sekali