J&T Express Tidak Melayani Pengiriman Paket Berupa Smartphone

Kemarin tanggal 5 Februari 2022, toko saya mendapatkan pesanan berupa 1 buah smartphone. Kurir pengiriman yang dipilih oleh pembeli adalah J&T Express dengan tipe layanan Reguler. Bahagianya saya mendapatkan order untuk stok terakhir tipe smartphone tersebut.

Segera saya packing sebaik mungkin untuk segera saya antar ke agen J&T terdekat di lokasi saya. Namun apa yang terjadi? Agen J&T pertama yang saya datangi (yang lokasinya lebih dekat dan tempatnya lebih besar), dengan alasan yang tidak masuk akal, menolak menerima kiriman paket saya tersebut, setelah membaca di label pengiriman kalau ternyata paket saya tersebut berisi sebuah smartphone. Alasannya, takut hilang! What?!

Saya sampai bengong dibuatnya. Alasan macam apa itu? Tidak mau menerima paket karena takut hilang. Saya hanya geleng-geleng kepala dan tersenyum kecut ketika kurir yang melayani saya menyebutkan alasannya. Tanpa basa-basi saya ambil paket saya tersebut dari tangan sang kurir, dan langsung meninggalkannya begitu saja sambil menggerutu sedikit kencang.

Pantang menyerah, saya mencari agen J&T yang lokasinya sedikit lebih jauh dari tempat saya dan tempatnya tidak terlalu besar, karena hanya menempati kios kecil. Saya masih mengira kalau agen kedua yang saya kunjungi ini akan menerima paket saya.

Namun apa yang terjadi? Kembali kurir di agen kedua tersebut tidak mau menerima kiriman paket saya. Alasannya hampir sama dengan agen yang pertama, ditambahkan “Nanti ribet ngurus asuransinya kalau paket hilang“. Kembali saya geleng-geleng kepala, ketika kurir tersebut meminta saya untuk ke agen J&T pusat, bila ingin mengirim paket yang berisi smartphone. Ekspedisi macam apa J&T ini?

Saya sudah mengirimkan email konfirmasi untuk masalah tersebut via email ke kontak J&T Express Indonesia di alamat email: jntcare@jet.co.id, tapi hingga kini belum ada tanggapan.

Singkat cerita, saya langsung menonaktifkan semua layanan ekspedisi J&T Express ini di semua toko online saya. Karena saya benar-benar kecewa! Yang lebih membuat saya kesal adalah e-commerce tempat saya berjualan mengharuskan menggunakan layanan yang sudah dipilih oleh pembeli (ada note: Kurir harus sesuai, pilihan kurir tidak dapat diubah). Makin dalam saja kekecewaan saya terhadap J&T ini.

Di tengah kekecewaan saya, saya coba menghubungi pembeli yang bersangkutan untuk menceritakan masalah pengiriman ini, sambil sedikit curhat tentunya. Kita berdua sepakat dengan solusi yang saya berikan: Orderan ini di-cancel terlebih dahulu atas permintaan pembeli dengan alasan ingin mengubah kurir pengiriman. Lalu pembeli tersebut kembali melakukan order dengan menggunakan jasa ekspedisi yang lain. Saya bersyukur mendapat pembeli yang begitu mengerti keadaan saya, semoga Beliau sehat-sehat selalu! Amin

Untuk J&T Express Indonesia, saya tunggu sikap profesionalnya. Terima kasih.

Hendro Haryanto
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan J&T Express atas Surat Pembaca Bapak Hendro Haryanto

Sehubungan dengan surat pembaca Bapak Hendro Haryanto dengan judul “J&T Express Tidak Melayani Pengiriman Paket Berupa Smartphone” , kami ingin...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • bagus cara penulisannya, serasa membaca novel.. benar J&T harus ke cabang utama yang mana bisa ditambahkan asuransinya

    • untungnya novel nya happy ending meski ada konflik dengan antagonis nya yaitu J&T, namun pada akhir nya penjual dan pembeli bisa berbahagia selamanya bersama

    • iya ahir-ahir ini j&t agak rewel, saya jualan laptop ya, untuk kirim laptop antar kota dalam provinsi juga biasanya bisa, sekarang mulai ditolak, gak banyak gerai yang mau. pengiriman juga.

    • maklumlah kalau agen menolak karena barang mahal daripada paket hilang oleh oknum, nantinya sama2 rugi, mendingan ditolak, bedahal ya JNE yang mana JNE diwajibkan masuk asuransi setia paket barang mahal..kalau hp dibawah sejutaan yakin pasti J&T masih menerimanya..

    • Hal yang sama saya alami kemarin lusa.. J&T nggak mau nerima paketan yg berisi ponsel.. Tapi alasannya untuk saya ini dikarenakan pengiriman ke medan menggunakan pesawat.. Jadi tidak boleh ada baterai.. Alhasil kabur lah saya ke ekspedisi biru.. Dan alhamdulillah 4 hari udah nyampe medan 😄👌

  • Ini sepertinya akal-akalan agen tersebut saja, mengingat saya pernah beli smartphone lewat Shopee dikirim lewat J&T bisa aman kok. Tapi memang jualan smartphone di sana terlalu beresiko mengingat Shopee itu marketplace paling bobrok karena ga ada opsi asuransi pengiriman dari sistem, harus ditambahkan manual.

      • Ya wajar, karena di Shopee ga ada asuransi pengiriman. Nanti begitu barang tersebut hilang / rusak di pengiriman, lalu diganti cuma senilai 10x ongkir sesuai ketentuan J&T, pasti penjualnya ngamuk lagi. Lebih aman sih jangan jualan barang mahal di Shopee, yang receh aja belum tentu diganti kalau ada hilang / rusak. Udah sering banget saya ngalamin selama jualan disana.

      • Saya suka aneh, punya toko online tapi gak ngikuti perkembangan ekspedisi yg digunakan. Saya dari tahun 2021 kemarin sejak banyak kasus kecurian viral di J&T langsung saya nonaktifkan tuh ekspedisi. Sekarang AnterAja yg lagi saya nonaktifkan sampai sistemnya berbenah.

  • Emng bnarr saya juga memakai jasa J N T seallu kecewa lambat paket disimpen dlu 4 hari 3 hari dikurir baru dkirim khususnya dbgor ssya waa bru dkirm , tlong diperbaikin sistem kerjanya harus amanah ketika paket sudsh sampe tlong sesgera mngkin diantar ke alamat penerima.

  • Memang banyak ekspedisi yang gak mau ambil resiko..sayapun pernah ngalami kehilangan hp di ekspedisi dan gak perlu dipaksa atau manipulasi agar bisa diterima karna kalo kenapa2 tambah ribet

    Sampaikan saja ke pembeli dan komunikasikan..rejeki gak kemana dan pembeli juga ingin barang sampai dengan aman

  • kemungkinan yang ts datangi adalah jnt mitra/franchise, yang membedakan dengan jnt langsung adalah ketika menanyakan bisa inject asuransi tidak. apabila bisa, berarti itu adalah cabang langsung dari jnt bukan mitra/franchise. dan pastinya mereka akan menerima. jnt mitra lebih memilih untuk tidak mengambil pesanan yang isinya barang mahal, sebab urusannya bakal ribet kalau ada apa2.

  • Jnt emang lagi kacau,cabangnya bertumbangan pada tutup,saya pesan barang yg lumayan berat ongkirnya juga 150an kalau pake reguler dan akalu pake cargo murah cuma 36rban,eh ini pake reguler barang ga dikirim2 ke alamat sata di keterangan minta dihubungi cabang jnt terdekat,manja amat jnt maunya barang diambil kekantornya,reguler serasa cargo parah....

    • Bener, sya pernah nungguin paket sya yg berupa obat dan lama bgt gk di antar ke alamat saya. Status pengiriman sudah 3 hari berada di agen j&t dekat rumah saya yg jaraknya cma kurang lebih 2 km sja. Krna Gk sabar akhirnya saya ambil ke kntor agennya. Wktu ngambil paket seharusny tuh kryawn yg melayani mint maaf atau basa basi gtu eh mlah biasa aja. Padahal itu tugas kurir dn mereka. Stelah itu kembali lgi sy pkai ekspedisi biru.. udah gk mau lgi pkai yg merah, sicepat pun sama sja.😤

  • Entah sekarang apakah sudah kembali berbenah, yang jelas J&T banyak maling menurut banyak orang sejak PHK massal di berbagai wilayah dan penjualan cabang yang di-franchise-kan. Paket hilang, jebol, bolong, gak sampai2 juga, dll...

    Saya sendiri sudah setengah tahun lebih menonaktifkan pilihan J&T daripada kena masalah, repot nanti.

    Kurir lain kelihatannya layanan makin cepat, makin bagus. J&T ini malah nyungsep yah

  • Beruntung ditolak JNT daripada hilang sewaktu pengiriman. Saya seller di Shopee menggunakan JNT, paket hilang 2x.
    Yg pertama cuma dpt ganti 10x ongkir senilai 70rb saja dan yg kedua tidak dpt ganti sama sekali krn dikembalikan ke agen tapi sampai skrg tdk ada kbrnya...
    Sehingga saya NONAKTIFKAN JNT dari jasa kirim yg saya sediakan di smua marketplace yg saya gunakan.. dari tokopedia shopee bukalapak.. daripada kejadian hilang lagi.. BYE BYE JNT!!!!