Denda Home Credit yang Memberatkan

Saya merupakan debitur dari Home Credit Indonesia dengan nomor kontrak: 4001174504. Bulan ini, cicilan yang saya harus bayar seharusnya sudah lunas. Namun, ketika saya mengecek dan hendak melakukan pelunasan, Home Credit membebankan biaya denda yang setara dengan cicilan saya tiap bulan karena saya tidak mengunggah kuitansi.

Dengan begitu, saya diwajibkan membayar uang setara dengan dua kali cicilan pada bulan ini. Hal itu tentu sangat membebankan saya. Padahal, saya rutin dan tidak pernah telat membayar cicilan. Bukan saya enggan atau lupa mengunggah kuitansi, tapi kuitansi yang saya unggah selalu ditolak.

Mohon solusi dari pihak Home Credit agar denda yang dibebankan ke saya dapat dibatalkan. Terima kasih.

Rachmadi Rasyad
Bandung, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan Home Credit atas Surat Bapak Rachmadi Rasyad

Yth. Redaksi Surat Pembaca MediaKonsumen.com, Sehubungan dengan keluhan dari Bapak Rachmadi Rasyad di MediaKonsumen.com pada 11 Maret 2022 di kolom...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • makanya gan kontrak itu dibaca dari awal juga kan udah ada di aplikasinya kalo kamu ga bisa kasi kwitansi pembelian dalam periode 1 bulan setelah menerima pembayaran maka akan kena denda setara 1 bulan cicilan
    padahal kalo kwitansi diupload saat periode itu ya otomatis ga akan kena denda

    pihak home credit menerapkan aturan itu udah lama

    • Baca lagi om, dia bilang udah upload kwitansi tapi selalu ditolak.. berarti yg ga beres sistem aplikasinya

      • dia unggah kwitansi nya dalam periode 1 bulan setelah menerima dana ga??atau alasan ditolak ya karena kwitansi nya ga sesuai ketentuan karena ga ada nama toko dan nama barang yg dibeli
        kan dia ga ngejelasin

        • Kalo gak bisa Upload kuitansi seharusnya minta tolong ke petugasnya , saya bukan sales home credit aja kadang bantuin orang upload kuitansi , karna saya konter Hp punya hubungan dengan sales home credit

        • Harusnya bisa kok agar ga kena denda , ini sama casenya kaya saya sebelumnya.
          Harusnya disaat sebelum pembayaran bulanan minta dlu sama CS yg pasti tlp ke kontak kita utk pengingat pembayaran dan bilang ke mereka kalo si TS ga mau bayar sebelum denda itu di hapus dengan alasan si TS mau upload tapi ga bsa terupload .
          Saya sharing aja krn saya pernah sepeti itu sebelumnya

    • Sy jg korban dari denda kwitansi saat pelunasan angsuran terakhir sy kaget kenapa ada denda kwitansi.padahal yg sudah lama mengirimkan kwitansi tp tdk ada respon dari pihak homecredit tp kenapa diakhir angsuran baru di respon.apakah ini jebakan yg dimainkan oleh homecrrdit agar ada pembayaran denda yg setara angsuran.mohon penyelesaian dari permasalahan denda kwitansi ini.sy melihat ini ada kesengajaan dari pihak homecredit

  • aturan yang aneh sih menurut ane.
    tp ya terserah pemilik HCI-nya juga, dan konsumen mau gak mau harus ikut aturan kalo kredit lewat HCI.

  • Pasti pinjam FlexiFast HCI ya...
    Harusnya anda memperhatikan/mengurus terus,masalah tentang kuitansi yg harus di upload sebelum mendekati pembayaran pelunasan,kenapa tidak langsung kirim email,atau tlp cs HCI sebelumnya untuk konfirmasi kuitansi yg gagal upload tersebut.
    Anda diawal sudah TTD Elektronik & menyetujui semua persyaratan dari HCI,ya jadi anda setuju dengan denda kuitansi tersebut.

    • Itu se cuma taktik..dan aturan jebakan.masa cuma kwitansi bisa jadi duit.sungguh luar biasa hci.otaknya sangat pintar nyari duit.kalo mau cepat kaya tiru hci.nasabah yg tledor ya jatoh ketimpa tangga.

      • Bisa mas krn sy dulu pernah pinjam juga di HCI,karena kuitansi itu adalah bukti pembelian dari dana yg kita pinjam dari HCI,utk contoh dana yg kita pinjam untuk Renovasi Rumah,nah kuitansi/Nota pembelian material Dari toko bangunan tersebut harus di Upload.
        Sebab dari awal pinjaman di tanya dulu dananya akan dipergunakan untuk apa dan harus ada bukti.
        Jika tidak menyertakan bukti akan kena denda 1x cicilan.

        • Bingung dgn sistem homecredit kenapa disaat konsumen memenuhi kewajibannya melunasi angsurannya tiba2 ada denda kwitansi padahal kwitansi itu sudah sy kirimkan sudah lama tetapi tidak ada respon malah disaat terakhir pelunasan baru direspon soal kwitansi.
          Sy berfikir dan berasumsi ini perangkap jebakan agar di akhir pelunasan ada denda kwitansi yg harus dibayarkan setara jumlah angsuran

  • Sependapat jebakan batman...
    Seperti yg lainnya yg serba online, semestinya sistem di program otomatis jika ada pembayaran...
    Kecuali jika terjadi sistem sdg hang shg tdk mendetek, baru di perlukan upload bukti...

    • Bukan jebakan Batman mas,
      Sy dulu pernah pinjam seperti Itu di HCI,dan sy Mengupload bukti kuitansi dana pinjaman yg dipergunakan utk keperluan apa saja.dan sy tidak kena denda 1x angsuran krn sudah mengupload Kuitansi.

    • masalahnya banyak yg ngaku pinjem uang untuk modal usaha atau renovasi rumah eh ternyata malah dipake foya foya makanya HCI menerapkan peraturan harus ada bukti kuitansi pembelian barang untuk usaha/pembelian bahan bangunan untuk renovasi rumah

      • Jika memang bertujuan mulia spt itu (agar tdk buat foya2)...
        Semestinya saat proses pengajuan syaratnya di perketat spt bank, jika tuk renov ya hrs menyertakan RAB dll... jika buat bli barang y spt leasing (cust tdk trm duit)

        Saya jg sering pinjam tuk modal usaha dr bank, syarat2nya y hrs bnr punya usaha...
        Meski ga smua terpakai tuk modal..
        Poin nya, bayar angsuran lancar... perusahaan jg kan dah dpt untung, meski sbagian buat foya2 hehe..

        • lah disuruh upload kwitansi standar aja ga bisa apalagi kalo disuruh upload RAB
          padahal mah peraturan dari HCI sudah cukup mudah tinggal nasabahnya aja mau mengikuti peraturan atau ga

  • Jebakan Batman.. Udh zaman segini canggih bukannya segala sesuatu bisa hrs segera online terhubung. Harusnya kan sdh punya sistem, dimana setelah pembayaran dilakukan, secara otomatis hutang atas nama akun tersebut otomatis berkurang..

  • Kalau tidak siap menghadapi trik dan kelicikan Hci dan pinjaman online dan sejenisnya, lebih baik jangan bermain dan masuk ke ranah mereka, daripada menyesal selamanya... Sebab yg mereka pikirkan hanya laba sebesar besarnya, baik dari bunga maupun aturan yg dibuat mereka sendiri.. Semoga kita semua dimudahkan urusannya..

    • mau di pake foya2 mau di pake infak harusnya bebas saja kenapa harus lampirkan kwitansi segala kan klo sudah aprove ya bebas lah harus nya, memang akal2 an juga kebayang banyak nasbah ky gini bisa cepet kaya HCI

  • Sedikit berbagi pengalaman ya.
    Saya punya pengalaman pinjam dana di HC dan sejauh ini tidak ada masalah.
    Soal kuitansi yang ditolak kemungkinan tidak sesuai dengan aturan yang HC terbitkan. Biasanya untuk sample kuitansi disertakan saat tanda tangan kontrak. Atau jumlah uang yang dibelanjakan kurang dari yang dipinjam.
    Ini bukan jebakan Batman tapi udah ada rules-nya saat tanda tangan kontrak.
    Lebih teliti saja sebelum melakukan tanda tangan.

  • Coba bukti kuitansinya di scan saja baru dikirim via email, teman saya dulu juga begitu, gagal upload terus karena tulisannya kecil jadi susah dibaca, harus bisa terbaca itu toko tempat pembelian beserta nominalnya, jadi saya scan kan dan disetujui kuitansinya

  • sistemnya cukup jelas, diharuskan upload bukti transaksi penggunaan pinjaman, dulu saya pinjam untuk renovasi rumah cukup bikin kwitansi sendiri antara saya dg kontraktor dg nominal minimal sesuai pinjaman misal 10jt klo lebih jg gpp, klo ditolak terus harusnya di tanyakan ke cs supaya dibantu misal pinjam 20 jt tapi bukti penggunaanya cuma 10 jt nah kan kurang 10 jt ya bikin ae kwitansi apa kek sendiri yg nominalnya sama kayak dana pinjamannya, tapi kalo sudah sampai batas waktu mungkin sudah tidak bisa di komplainkan lagi karena begitu perjanjian yg disepakati, kecuali pihak hci mau berbaik hati meringankan, semoga di ringankan dan dihapuskan dendanya