Penipuan melalui WhatsApp Mengatasnamakan Bank BRI, Membobol Akun BRImo

Senin, 01 Agustus 2022 pukul 16.00 WIB, saya mendapat pesan WA yang mengatasnamakan Bank BRI untuk melakukan proses perubahan tarif pada BRImo saya. Setelah itu saya dikirimi sebuah link dan saya klik langsung masuk BRImo untuk isi username dan password. Setelah itu aplikasi BRImo saya seperti error dan tidak bisa dibuka.

Setelah beberapa menit saya buka kembali dan bisa, ternyata saldo saya berkurang Rp24.500.000. Setelah saya cek melalui email didapatkan uang tersebut masuk akun Bank Jago a.n. NALI ASTI. Saya langsung telepon Call Center BRI untuk blokir BRImo saya dan dibuatkan tiket laporan.

Besok paginya saya langsung datang ke kantor cabang untuk minta penjelasan. Sampai di sana saya menemui CS dan diberi penjelasan bahwa saya menjadi korban penipuan dan bank tidak bisa menjamin pengembalian dana, karena itu menjadi tanggung jawab nasabah.

Namun saya tidak setuju dengan penjelasan tersebut, ada kejanggalan karena bank tidak bisa menjamin keamanan uang nasabah. Padahal batas maksimal transfer ke bank lain maksimal Rp15.000.000, tapi kenapa uang saya bisa diambil sekali tarik 24.500.000?

Sebenarnya pihak bank juga mengetahui bahwa bukan saya yang masuk akun tersebut, karena saya dapat notifikasi pemberitahuan dari email kalau saya coba masuk berulang kali. Kenapa aplikasi BRImo ini bisa diakses oleh 2 orang?

Sudah 2 minggu saya belum dapat pemberitahuan dari kantor cabang atas laporan tiket saya dan saya tracking via layanan nasabah bahwa masih proses penyelesaian. Saya juga sudah lampirkan pengaduan kepada Polda Jatim.

Mohon kejelasannya. Terima kasih.

Masruro
Kab. Pasuruan, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan PT Bank Rakyat Indonesia Atas Surat Ibu Masruro

Kepada Yth. Redaksi Mediakonsumen.com di Tempat Dengan hormat, Sebelumnya kami menyampaikan terima kasih atas kesediaan Ibu Masruro menjadi nasabah Bank...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • disms sudah jelas
    " JANGAN BERIKAN SMS INI KE SIAPAPUN TERMASUK PETUGAS BRI "

    Bisa baca gak ??
    gemes saya pengen ngomong ****** anda

    • SMS itu saya gak kasih ke siapa pun.. Malah SMS itu saya dapat dari yang WA saya.. Emank ada bukti WA saya kasih kode otp itu? Gak kan?

      • BRI ga mungkin mau mengembalikan uang nasabah karna yang salah bukan dari pihak bank (kalau yang salah dari pihak bank seperti mau ambil duit di atm, duitnya ga keluar tapi saldo berkurang baru bisa di ganti karna kesalahannya dari pihak bank, sistem di hack 😁)
        Lapor ke polisi & blokir brimo BRI
        Itulah solusinya
        Saran saya bank yang sering di pakai untuk mobilitas kita jangan simpan duit banyak"

      • Y Allah pak, dr pihak bank itu g pernah menghubungi nasabah pakai wa pribadi, wa bri resmi centang biru, dan g da kirim² link buat ubah data, fix d pishing.

      • Aduh dari bahasanya aja udh ketauan harusnya itu amatiran, bahasa perbankan itu formal semua.

      • Saya juga dapet wa seperti itu, tapi anehnya wa tsb memakai nomor pribadi, sedangkan bri punya wa BRI INFO. wa yang saya dapat saya balas dengan kata "lucu ye, kan ada bri info dan juga email".
        Lain kali cek dulu nomornya/namanya, dan juga rajin baca email atau info dari bang trrkait. Semoga bermanfaat

        • Entahlah udah terlalu sering penipuan perbankan kaya gini, ternyata SDM di Indonesia memang masih terbelakang pantes sering kena tipu 🙃 heran emang ga ada Keluarga gitu langsung asal klik aja

      • Salah satu keteledoran saudara adalah tidak memperhatikan judul SMS yaitu "PINDAH HP"
        Logikanya, jika Anda klik tautan tersebut, otomatis kepemilikan aplikasi sudah berubah
        trmasuk mereka bisa ubah username dan password, krn otp akan diteruskan ke nomer mereka.

        Semoga diberikan kelancaran utk menambal ulang yg sudah terbobol ya.

      • Pihak bank tidak akan bertanggung jawab karena sama sekali bukan kesalahan Bank. Mohon hati hati untuk kedepannya jangan pernah berurusan dengan penipu, saya pun tidak ingin berurusan dengan penipu karena takut ketipu T.T

    • Apa dirumah tidak ada keluarga pak yg bisa Anda jadikan tempat untuk bertanya? Yang paham dan sering2 baca berita di TV pak, banyak kejadian2 yang sudah diupdate perkara penipuan

      • Turut berbela sungkawa pak atas musibah yg menimpa anda. Kebetulan saya kerja di sebuah bank digital swasta. Untuk saat ini yg bisa bapak lakukan hanya ikhlas saja terima nasib. 100 persen uang tidak kembali!!!

        Saya beberapa kali juga pernah dapet pengaduan seperti ini, ini sama aja bapak ngajakin maling ke atm terus bapak kasih pin ATM bapak. Ya kelar.

        Lagian heran, jaman 2022 gini kok masih bisa aja ketipu lewat jalur begini. Sekarang itu sistem sudah canggih pak, hampir gak mungkin di hack, yg paling di gampang di hack ya manusianya, manusia2 seperti bapak.

        Semoga ini jadi pelajaran pak buat kedepannya supaya tidak terlalu mudah percaya apapun yg datang dari jalur tidak resmi. Orang yg wa juga nomer biasa kok bisa-bisanya percaya. Heran saya.

    • Bri Gk akan ganti rugi pak/bu, mungkin cuma dibantu blokir+hub pihak penerima uang..,, anda sudah jelas2 kena penipuan.. Nomor cs bri bukan nomor murahan acak seperti diatas.. Suruh isi form username+password pula.. Pasti ada suruh isi data diri dll juga?

    • Kok BRI yg disuruh tgg jawab? Dasarnya apa? Anda yg mudah percaya sama wa dr nomor biasa, kok minta BRI yg tgg jawab?

    • Intinya Anda gaptek dan kurang literasi. CS bank ga akan pake nomer bgtu. Ingat! Ini murni kesaahan Anda. Jangan minta tanggungjawab bank.

      • Kurang2 berhati2...modus macam ini sudah banyak di medsos masa masih percaya SMA iming2 ini seperti itu di-sms pun sudah jelas jgn berikan kode otp SMS itu Pd siapa pun...

        • Enak amat nyuruh BRI yg tanggung jawab karna kebodohan anda sendiri.
          Ibarat temen anda cuma modal wa trus ubah pp jadi BRI anda diminta username dll anda kasih setelah duit lenyap nyalain BRI nya karna WA ny pakai pp BRI wkkwkwkw 😂😂
          Paling mentok bank cm bs bantu blokir selebihnya jangan harap deh.

    • Enak bener pihak yg tidak salah di suruh bertanggungjawab, coba tetangga komplek yg kemalingan motor trs situ yg tanggung jawab? Mau kagak ente? Pdhal keteledoran pihak korban karena kagak di kunci

  • Maaf kalau anda bilang bo**h. Tidak bermaksud untuk perundungan tapi kejadian ini banyak sekali atas kelalaian nasabah.

    Jangan berharap BRI akan mengganti uang anda. Selagi menunggu kelanjutan kasusnya, anda banyak berdoa dan ikhlaskan. Dikhawatirkan kalau anda terlalu memikirkan, malah jadi sakit.

    Semoga kelalaian ini menjadi pelajaran anda.

  • saudara kena phising lewat url/link yang dikirimkan penipu. mustahil uang nya kembali.

    • Iya Terima kasih atas saran nya.. Saya juga bnyak ikhlas dan berdoa..kalau itu memang rejeki saya ya kembali..memang ini banyak di alami nasabah BRI tapi dengan bnyak nasabah yang mempunyai kasus seperti ini apa pihak bank tidak ada tindakan yang lebih lanjut untuk mengatasi kasus cyber sperti ini.. Untuk keamanan tabungan nasabah

      • untuk kasus ini pencegahan pertamanya harus dari user sendiri, yaitu dengan tidak sembarangan meng-klik url/link yang dikirim pelaku melalui sms/wa/email. Url/link yang dikirim pelaku bukanlah url alamat website brimo yg asli tapi sebuah url website dimana website ini di buat mirip seperti brimo sehingga user tidak curiga. Ketika user memasukkan username dan password ke link yang diberikan oleh pelaku maka saat itu juga username dan password user sudah direkam oleh pelaku dan pelaku akhirnya bisa meng-ambil alih akun brimo user. jadi harap berhati-hati.

        • Kalo setahu saya di sistem bank itu sangat ketat kemanan nya, kalo hp tsb tidak SIM CARD nomer yang terdaftar harus nya gak bisa log in walaupun tahu user nama dan pasword nya

          • Kalau brimo login tanpa ada kartu sim bisa tapi kalau bca kartu di sim 2 aja ga bisa login hehehe

      • Di tiap kantor BRI sdh bnyk peringatannya bu, coba deh anda baca2 di papan informasi di tiap kantor BRI, ada peringatannya, kebetulan saya jg nasabah BRI.... be smart donk

      • Kalo masalah saran sih banyak yg bisa dikerjakan, namun yg lebih utama itu kesadaran pengguna itu sendiri dalam mempelajari ilmu literasi digital.

      • sebenarnya sistem keamanan dari BRI nya sudah kuat, tinggal dari sisi nasabahnya saja yang harus waspada.

        jangan pernah klik link, apalagi kemudian isi formnya! itu sama saja ngasih akses ke penipu untuk masuk ke akun Brimo nasabah.

          • Betul sekali karena bca tanpa adanya kartu sim maka akan tidak akan bisa login meskipun username dan password sesuai, kecuali yg makai klik bca itupun harus pakai kode token kalau mau transaksi

      • Pihak Bank bisa apa kalo model nasabah nya semacem anda ini... Minta tanggung jawab nya ke ortu mungkin lebih tepat ya, kenapa dulu sekolahin nya kurang tinggi, sehingga masih kurang pinter.

      • anggapannya ini anda dikasih brankas sama kunci nya oleh BRI, dana anda tentu sudah aman, karena yang pegang kunci nya cm ANDA

        tapi ini anda brankasnya anda berikan ke penipu dan kunci nya anda berikan juga

        kan tidak logika anda minta pertanggungjawaban BRI, dan anda bilang banyak yang kena dll, percayalah dari 1 anda yang kena ada jutaan orang yang dananya aman di bank tersebut, anda hanya bagian minoritas kecil yang tidak paham dan bodoh. masuk akal tidak kalau BANYAK sekali nasabah yang kena, BRI masih bisa operasional? nasabah tidak bermasal tarik uang?

      • BRI sudah berusaha menjaga. Tp klo nasabahnya mudah dibohongi dengan pesan WA klik link sembarangan ya bkn salah BRI/Bank lagi itu mah

      • Di halaman utama aplikasi brimo sudah disematkan artikel mengenai pola penipuan seperti yang dialami bapak yang artinya pihak BRI sudah mengingatkan nasabahnya untuk berhati-hati

  • Kalau tindak kejahatan perbankan cyber seperti ini banyak menghantam nasabah dan bank tidak bertanggungjawab lalu kemana masayarakat harus mempercayakan keamanan uang nya? Saya lebih mempercayakan pada bank negara malah tidak ada keamanan seperti ini lantas kita harus bagaiaman?

    • Iya mas ..ya maklum lah saya bukan orang IT yang paham arti isi dari link/url yang dikirimkan.. Ya mngkin ini buat pengalaman saya

      • pak itu kalimat sudah jelas, LINK PINDAH HP. Bukan orang IT juga seharusnya mengerti maksud dan tujuan sms itu.
        secanggih apapun keamanan suatu bank, tp kalo bapak sudah memberikan kunci2 kpd org lain, ya org lain itu dpt dgn mudah membobol harta bapak. Jd bapak juga harus aware dgn modus penipuan seperti ini.

    • Iya benar. Bandingkan simpan uang di rumah dan di bank mana lebih aman.
      Di rumah uang bisa disimpan di brankas atau tempat yamg aman. Kalau pun kecurian masih lebih muda menyelidiki siapa pelakunya bisa dengan sidik jari, atau ada saksi yg melihat. Lau uang yg dicuri kemungkinan tdk terambil semua, masih ada tersisa. Karena pencuri pasti akan terburu2 melakukan. Dan polisi pun pasti mudah menangkap.
      Tetapi menyimpan uang di bank justru lebih berbahaya dari segi keamanan. Nasabah sudah diberikan fasilitas perbankan yg begitu canggih, internet banking/mobile banking,kartu ATM dg kunci keamanan yg super canggih user id, pasword, pin, OTP dll. Yg hanya diketahui sendiri nasabah untuk mengakses dan bertransaksi sepenuhnya dengan rekeningnya dan bank hanya menjalankan instruksi saja. Namun dg adanya fasilitas tersebut dimanfaatkan oleh penjahat cyber/dunia maya yg super pinter untuk membobol akun nasabah yg memiliki akses atau terhubung dg internet banking atau mobile banking. dg berbagai modus. Apa yg terjadi jika berhasil mencuri. Uang akan habis tanpa sisa, sulit diketahui siapa orngya tidak ada sidik jari, tiada saksi yg melihat. Kerugian bisa berjuta2
      Saran sy bagi yg gak paham banget dg internet perbankan, dunia IT Gak usah pakai fasilitas internet banking,/aplikasi perbankan atau ATM. Cukup dg buku rekening saja, tarik, transfer dan setor, byr langsung ke kantor bank saja atau bisa jg ke jaringan agen sperti BRIlink, Agen BNI, mandiri yg mudah ditemukan dimana2
      Sdngkan yg mengerti/paham dg teknologi perbankan silahkan menggunakan ttpi ttp berhati2

    • Lapornya k kantor polisi pak, jelas itu kesalahan nasabah. Pertama itu wa nya bukan verified (centang biru). Bank manapun g pernah wa pribadi nasabah apalagi utk perubahan data melalui link² kyk gtu, ini kan modus lama sbnernya, nasabah aja yg g aware.

    • Keamanan bank nya sudah bagus tu. Masalah di atas 100% kesalahan nasabah. Jgn harap duit akan kembali. Dan penipuan seperti itu tidak hanya terjadi di BRI tapi di bank lain juga

      • Untuk aplikasi brimo keamanan kurang, bandingkan dengan bca login tanpa kartu sim tidak akan bisa, kecuali pakai klik bca, atau posisi kartu sim di sim 2 bca tidak bisa sedangkan brimo login dari hp lain asal tau pasword dan username langsung bisa masuk, harusnya brimo juga di samain sistemnya seperti bca yg kartu sim pindah ke sim 2 aja langsung minta varyfikasi apalagi tanpa kartu sim yg terdaftar di mbangking

          • Turut prihatin apa yg terjadi kepada TS.
            Anda salah satu korban sindikat "begal rekening".
            Kan itu sdh laporan ke polda ya?
            Tinggal dikoordinasikan dengan pihak kepolisian untuk nenindak pelaku. Soalnya ini sdh banyak yg kejadian.

            Nanti pihak polda koordinasi dengan pihak BRI dan Jago.

            Follow up saja.

            Semoga urusannya dilancarkan.

        • Kata siapa BCA Mobile ga bisa login kalau SIM Card terdaftar dipindahin ke SIM 2??? Bisa kok, saya kebetulan punya BRImo dan BCA Mobile, kalau mau login ke BCA sedangkan SIM terdaftar di SIM 2, pindahin default SIM untuk SMS ke SIM 2..... BRImo pun sebenarnya sama, saat kita mau login, SIM Card terdaftar itu mengirimkan SMS ke server BRImo, sama kaya BCA Mobile....
          Internet banking BRI juga perlu pakai token kalau mau transaksi, kata siapa ga butuh token?? Hanya saja internet banking BRI pakai digital token, tokennya dikirim ke SIM card terdaftar.....
          Saya pakai BRImo dan BCA Mobile, saya juga kebetulan orang yang hobby dengan dunia IT, saya juga berprofesi dalam dunia hukum, jadi ga asal menuduh bilang BRImo lebih lemah securitynya dari pada BCA Mobile, karena saya pelajari kedua aplikasi itu....
          Kelemahan dari kedua aplikasi mobile banking itu terletak pada penggunanya yg dengan mudah percaya sama penipu2 yang mengatasnamakan pihak bank....

    • Beberapa kelalaian anda yang fatal menurut saya adalah anda tidak crosscheck nomor WhatsApp yang menghubungi anda pak/bu, sebetulnya itu sudah terlihat kontras terlebih nomor tersebut bukan termasuk nomor premium, walaupun bukan nomor premium tapi nomor itu terlalu acak-acakan menurut saya. Kemudian WhatsApp juga nyiptain centang biru di sisi nomor itu bertujuan agar penggunaannya bisa membedakan nomor perusahaan terverifikasi (Asli) dan yang abal-abal. Selanjutnya, apakah anda tidak lihat di WhatsApp nya bahkan tidak mencantumkan foto? Jaman sekarang mana ada company yang gak nyertain foto pak/bu di WhatsApp nya.
      Lalu, di situ juga ada notif SMS dari BRI
      tentang Perpindahan HP, bahkan di Caps lock loh pak/bu. Sebetulnya masih banyak lagi sih kesalahan user disini.
      Lucunya, anda menekankan bahwa BRI harus tanggung jawab, wah, saya kasih applause untuk anda.

    • Di atm, di cabang, di sms ato di web ny BRI kan ud ada warning, jgn pernah kasih data² pribadi, kode otp dan sejenis ny kepada pihak² yg mengatasnamakan BRI. Ada warning jg klo BRI tidak pernah minta isi form² seperti itu secara online.

      Ibarat ny ada yg mw maling ke rumah, si maling ketuk pintu bilang permisi, sm yg punya rumah di kasih kunci pintu, kunci safety box dan kode brankas

    • Anda yang salah kenapa bank yg harus bertanggung jawab? Ibarat anda sewa kamar hotel, simpan uang dikamar trus bank sudah kasih tau jangan kasih kunci kamar ke orang lain tp anda tetep kasih kunci kamar anda ke orang lain trus uang anda ilang lalu anda minta pihak hotel tanggung jawab? Ya gak mungkin mereka mau, karena itu jelas2 kesalahan anda.

    • Lagian pak, mksd dari perubahan tarif brimo ngerti ga mksdnya gmna? Sy sj ga paham dgn mslh tsbt. Tarif apa yg akan dirubah?

      • Tarif yg dimaksud mungkin tarif transfer kali ya, kan sekarang ada BI-Fast.... Tapi tarif itu akan teraplikasi dengan sendirinya saat kita update aplikasinya, dan kita pilih layanan transfer BI-Fast saat akan melakukan transfer....
        Intinya mah penulis kurang bertanya, kurang baca2, kurang cari tau, makanya yg kaya penulis ini adalah korban yg potensial....
        Saya berkali2 dapat SMS atau WA penipuan, cuma saya diamkan aja.... Bahkan yg bilang saya dapat hadiah dari mana2, saya telpon bal;ik dan ajak bicara si penipu seolah2 saya termakan bujuk rayunya, pas diakhir pembicaraan saya gertak aja mau lacak nomor dia, langsung deh tuh nomor ga aktif

        • Kalau kata CALLSENTER penipu untuk bisa dapat perubahan biaya admin transfer antar bank (BI Fast) harus update sistem melalui link yang mereka kasih

          Padahal dengan update aplikasi melalui playstore ke BRIMO versi terbaru juga sudah langsung muncul fitur BI Fast itu

          (betewe, itu tulisan di profil nomer wa penipu beneran CALL SENTER lho, apa nggak terlihat nyata penipunya? Kalau sampe masih ada yang ketipu sih ya gimana ya?)

    • Ini musibah, kedepannya lebih berhati2 dalam memberikan data kepada siapapun mau bank secanggih apapun jika nasabah nya lalai tetep jebol juga karena seharusnya kode otp yg di berikan oleh bri jangan saudara kasih kepada siapa pun. karena dalam kasus ini seolah2 nasabah melakukan perubahan no hp dan user name atas rekening tersebut

    • Pak pak..sdh di jelaskan dgn detail di atas anda msh gak paham2..maaf,wajar anda mudah sekali tertipu..jika sistem bank di hack dan dana anda hilang,bisa anda mnt pertanggung jawaban bank..tp ini jelas2 krn kesalahan anda sendiri yg trlalu polos dan gak banyak baca..sdh di jelaskan,bahwa rekening anda itu ibarat brankas dan ada kuncinya,klo kuncinya anda kasi ke orang lain dan uang anda hilang ya ielas bkn salah bank,tp salah orang yg anda kasi kunci tsb dan anda sendiri yg trlalu lugu..klo bank mudah di hack,gk mungkin tu penipu hubungi anda..tp krn gk bisa jd hrs pake cara konvensional,yaitu menghubungi nasabah lgsg.

  • TS kena phising lewat url/link yang dikirimkan penipu. bank tidak akan memberikan ganti rugi, bank hanya akan melakukan penggantian kerugian kepada nasabah apabila kelalaian diakibatkan oleh sistem perbankan. sistem keamanan bank sulit mencegah kejahatan lewat skema phising, jadi perlu kewaspadaan dan kedewasaan nasabah dalam menerima setiap info sehingga tdk terkena phising...

  • dia yang salah dia yang galak.
    udah jelas2 smsnya LINK PINDAH HP, masih aja diklik. tulisan kurang besar aplg pak? udah capslock semua padahal
    dgn mengklik link tsb, berarti bapak sudah merestui BRImo anda diakses di hp lain.