Pembatalan Sepihak Pembeli COD Tokopedia Merugikan & Barang Belum Kembali

Dear Tokopedia dan SiCepat,

Kita menerima order dari konsumen via Tokopedia dengan sistem COD busi NGK CR6 sebanyak 100 pcs dan kita kirim tanggal 18 Agustus 2022. Tanggal 22 Agustus barang sampai dan ditolak oleh pembeli dengan pembatalan sepihak. Kita minta dikembalikan ke penjual oleh SiCepat baru diproses retur tanggal 30 Agustus 2022.

Oleh Tokopedia kita dijanjikan barang sampai tanggal 1 September 2022. Namun sampai dengan hari ini tanggal 4 September 2022, barang masih di gudang retur. Tolong agar barang kami segera bisa balik dan kita bisa jual lagi ke tempat lain.

 

Hal-hal yang membuat kita rugi:

  1. Proses pembelian COD Tokopedia cacat sebab kalau ada pembatalan sepihak pembeli akan merugikan penjual karena pembeli tidak ada risiko apa pun. Seharusnya ada jaminan seperti walaupun COD pembeli harus deposit ongkir atau apa pun untuk mengikat.
  2. Proses retur yang lambat & tidak ada support fitur retur batal beli juga belum didukung Tokopedia dan SiCepat

Demikian, terima kasih.

Jumadi
Demak, Jawa Tengah

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan SiCepat Ekspres atas Surat Bapak Jumadi

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Bapak Jumadi dengan judul “Pembatalan Sepihak Pembeli COD Tokopedia Merugikan & Barang Belum Kembali” pada...
Baca Selengkapnya

Komentar

      • Betul banget tu bang, saya juga ngalamin ni minggu ini, barang begitu sampai , di batalkan sepihak. Alasan tertulisnya bikin emosi (TIDAK MERASA PESAN)
        saya komplain lah kepada CS TOPED perihal pembeli yg berprilaku buruk seperti itu.tapi CS TOPED tidak menggubris nya.

        Barang masih ketahan di TOKOPEDIA. sampai saat ini sudah 3 hari, belum sampai

        (Matikan system COD .. solusi nya.)
        Karena sangat merugikan seller

        • Resiko setelah matikan COD langsung sepi orderan. Itu biasanya gt sistem mereka utamain yg COD dulu. Sebenernya jgn di non aktifkan tapi lihat marketplace memperketat pbeli yg boleh COD harus sering belanja dulu awalnya hingga 1 juta baru boleh pake fitur COD.. Sbg reward terhadap konsumen. Ini kan gak. Akun baru bikin bisa, lgs COD, 😅

        • COD lagi COD lagi. Penjual rugi cman banyak yang kepaksa pake itu supaya laku saja. Ga di hijau orange dsb sama aja. Sistem yang tidak proteksi penjual dengan baik. Jaman digital masih pake COD. Lebih baik emang COD di hilangkan dr dunia e commerce

    • Harusnya label cod berikan kepada penjual yg sudah transaksi minimal 1 juta di marketplace tsb. Yg berhasil pastinya transaksi ya. Akun baru buat aja bisa beli cod 😅

    • Harusnya label cod berikan kepada pembeli yg sudah transaksi minimal 1 juta di marketplace tsb. Yg berhasil pastinya transaksi ya. Akun baru buat aja bisa beli cod 😅

  • Seharusnya ada jaminan seperti walaupun COD pembeli harus deposit ongkir atau apapun untuk mengikat.

    ongkir kan ditanggung tokopedia jika batal..

    • Maaf, yg saya pahami ongkir toped itu dr penjual & transaksi clear. Kalau batal ongkir retur gmn? Jadi masalah & beban siapa? Pasti akan lambat returnya kyk kasus saya jadi lambat returnya.
      Kalau ada jaminan deposit kan bisa potong tagihan kl clear & kl batal jadi biaya pengganti ongkos retur.

      • ongkir dibayar oleh pembeli, dalam hal free ongkir ada subsidi dari penjual sebesar 1.5-2,5 % sesuai level penjual. dalam hal paket gagal kirim, tidak ada kerugian di penjual, paket kembali, tidak ada pemotongan di penjual. masalah retur cepat atau lambat itu tergantung kurirnya

      • Harusnya label cod berikan kepada pembeli yg sudah transaksi minimal 1 juta di marketplace tsb. Yg berhasil pastinya transaksi ya. Akun baru buat aja bisa beli cod 😅

  • Pembeli dengan mekanisme pembayaran COD kemudian membatalkan sepihak adalah PENGECUT. Pembeli seperti itu adalah penjahat, penipu atau manusia tidak bertanggung jawab.

    Terkadang, beberapa oknum pembeli COD sengaja membuat pesanan hanya untuk mempermainkan dan merugikan pihak lain. Sebaiknya pihak marketplace menerapkan kebijakan lebih ketat terhadap pembelian dengan mekanisme pembayaran COD, agar tidak terjadi pembatalan sepihak oleh pembeli.

  • Matikan aja codnya, jaman udah keren, semua serba bisa cashless.
    Bayar tol sama parkir aja udah pake kartu / e-wallet, masa belanja online masih pake cod.
    Merugikan penjual, udah banyak kasusnya. Biarin aja cari pembeli yang mau bayar duluan. Yang mau serba cod-cod cari barang di forum facebook setempatnya aja.

      • Ekspedisi pilih pilih jg turut mempersepi mekanisme. Mesti buka sebanyak banyaknya ekspedisi. Paham? Kecuali loe jualan sambilan doang gpp

    • Loe matiin cod lgs sepi.. ga di promosiin marketplace itu mekanisme yg terjadi. Apalagi di shopee

      • Makanya jangan kelamaan nyemplung di Shopee. Kebiasaan garap buyer receh yang ngincer ongkir gratis rp 0.
        Ini Tokopedia, gak pengaruh mau aktif COD atau nggak.
        Banyak buyer yang udah mau bayar duluan.
        Ente yang suka garap buyer COD emang gak cocok jualan di Tokopedia.
        Karena buyer COD ngumpulnya pada di Lazada sama Shopee. Itu juga ngincer gratis ongkir rp 0 dulu baru orderannya rame.

        • Jgn sepelekan konsumen receh loh. Gue sih main di semua platform marketplace ya... Trafik nya justru kenceng di Shopee... Tokopedia so so aja... Gue ga kecemplung di Shopee.. Justru gue duluan di TokopediaCare... Intinya kalo jualan jgn pernah menyepelekan siapapun kalo mau sukses.. Loe salah satu yg bad attitutude sbg penjual. 😆

          • Ye terus situ yang good attitude gitu? Lanjutkan cari recehanmu kawan. Saya biasa garap tokopedia & blibli, ga ada konsumen yang bawel minta cod. Dan ga ada pengaruh nonaktifkan cod.
            Kalau orderan ente di tokopedia gak segacor shopee, berarti toko ente cocoknya untuk kelas recehan kek buyer Shopee. Sebenernya gitu aja sih.

        • Sebaiknya ini si note bisa di serang konsumen Shopee nih... 🤣.. Kalo gue sbg penjual ga akan merendahkan konsumen marketplace manapun.. Semua konsumen sama.. High class, middle dan low., kasian gue liat loe "Notes" Seperti berada kelas bawah yg mencoba seolah olah berada memaksa dikelas atas jadinya terlihat low... Penjual bad attitude... Ya sudah lah penjual kaya gini udah ibarat nya stadium 4 dah ga bisa diobati... Selamat menikmati 😅

      • Info update,
        Per tgl 6 September baru sudah datang, tgl 7 September sudah cek kondisi lengkap & baik hanya kardus packing agak penyok dikit karena proses bolak balik kirim retur tp its ok yg penting barang balik utuh.
        Secara waktu, tenaga, packing, stok, dll kita memang rugi karena 2 minggu barang tdk berputar.
        Mungkin kl pembeli tdk pernah menjadi pelaku usaha akan bilang tdk ada rugi tp menurut hitungan usaha akan rugi secara stok, packing, tenaga, waktu utk mengirim & melakukan komplain & stok 2 minggu tdk berputar.
        Tp saya menghargai Tokopedia yg selalu berusaha membantu menyelesaikan hal ini & Sicepat walaupun tdk terlalu cepat tp y sdh lah yg penting sdh beres & bisa mulai jualan lagi offline atau online dg nonaktif fitur COD.
        Terima kasih.

  • Sering sekali kasus COD dibatalkan sepihak oleh pembeli. Memang fenomena COD ini agak gimana gitu. Mgkn memang sebaiknya fitur COD dihilangkan saja.

  • Ane jg seller..COD EMANG HARUS DI MATIKAN,ane sering dpt alesan aneh2 saat paket gagal bayar seperti : uang kurang,ga di rumah,iseng,anak nya yg salah pencet dll..memang zaman udh canggih,aneh aja cod masih saja di gunakan,walaupun d plosok msh ada pembayaran2 mudah di sekitarnya..mending kalo barang yg balik ga rusak? Lah ini ancur..Saya jual jam Tangan soalnya...

  • Sebenernya kloau teliti bisa di cek buyernya rating buyer gmn ada review negatif ga dari seller. Klo ga Ada ya aman

  • Untuk fitur COD sdh kita matikan, memang sekarang kendalnya barang belum balik.
    Pagi tadi Tokopedia sudah telpon bantu kejar ke sicepat.
    Barusan kejadian, sicepat wa katanya barang baru sampai di kantor karena kurir terbatas akan dikirim besok & bilang mau rts dl.
    Kita tdk paham rts apa tp jadi kaget ketika ditelpon Tokopedia barang sdh kita terima, gubrak.
    Kita komplain ke kurir, knp barang blm sampai sdh dirubah status barang terkirim apa gk gitu tu sicepat? Alasannya kl tdk di rts barang balik surabaya lagi, ladala alasan apa lagi ini la wong pembeli yg batal daerah jakarta.
    Tolong sicepat profesional & ditertibkan lagi kurir yg barang belum sampai tp sdh dirubah status sdh diterima hanya utk kejar performa tp merugikan penerima.
    Trims Tokopedia & koreksi buat sicepat.

  • Setuju dengan komentar lain agar transaksi COD dimatikan saja, apalagi jika total nominalnya besar. Sampai sekarang belum ada marketplace yang memiliki prosedural COD yang tegas dan mengikat di sisi pembeli/konsumen.

    COD lebih cocok untuk jual barang pribadi dengan item terbatas, dalam satu kota/wilayah, pertemuan dilakukan sendiri, dan bawa bodyguard. :)