Pesanan Non COD Malah Diretur, Padahal Sudah Ditunggu oleh Pembeli

Saya menulis ini karena saking jengkelnya saya dengan jasa kirim Anteraja, yang malah meretur paket yang bukan COD, dengan nomor resi: 10005697259997. Sebelumnya pada tanggal 9 September 2022 pukul 20:12, saya dapat pesanan di Shopee dengan nomor pemesanan: 220909CETC0EMC (bukan COD). Besoknya tanggal 10 September 2022 saya kirim dengan kurir Anteraja, karena pada saat itu yang muncul Anteraja.

Pada tanggal 18 September 2022, saya dapat pesan WhatsApp dari pembeli yang menanyakan barang kok bisa retur, padahal bukan COD? Seketika itu juga saya komplain ke Antaraja dengan berbagai email, tapi mereka tidak menjawab.

Komplain melalui WhatsApp Anteraja malah jawabannya robot. Paket sudah masuk ke Jember pada tanggal 19. Percuma rasanya saya komplain ulang, karena yang lainnya belum terjawab oleh Anteraja.

Bukti chat dan pemesanan

Saya sangat kecewa, kok bisa ada SOP yang bisa meretur sepihak paket non COD tanpa mengirimkan ke pembeli? Padahal posisi paket sudah dekat, sudah ada di desanya pembeli. Maaf, ini pengiriman dari Jember ke Riau, sangat jauh. Jika memang SOP itu bisa diterima akal sehat, enak dong. Bakul kerupuk pun boleh buka jasa kirim dong, jika dirasa berat pengiriman kita retur, seperti itu kesannya.

Sebenarnya saya sudah lama pakai Anteraja dan mesti ada gangguan pengiriman apalagi pada saat event e-commerce. Namun gangguan NON COD RETURN, itu tak akan pernah bisa diterima oleh saya. Maka dari itu saya telah memutuskan untuk menonaktifkan jasa kirim Anteraja, juga untuk di toko-toko keluarga, dropship, reseller, dll ,saya haramkan pakai Anteraja.

Sampai surat ini dibuat, masih belum ada jawaban email Anteraja, padahal sangat banyak email yang telah saya gunakan. Kualitas jasa kirim pada saat event e-commerce memang berbeda-beda jauh. Mohon seller-seller lainya jangan salah pilih. Jika tidak percaya kejadian ini ada, cepat atau lambat, bisa jadi kalian juga akan mengalaminya.

Maaf sebagai real jiwa seller, jengkelnya sama seperti kehilangan motor walau barangnya tak seberapa. Terima kasih kepada Media Konsumen sebelumnya.🙏

Abdul Khobir
Jember, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Belum Ada Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pihak yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Komentar

  • Ya begitu lahh klo pake jasa anteraja, saya aja males klo pake ekspedisi tersebut krn memang kurai lihai dalam pengiriman paket, mending pake yang pasti aja seperti JNE atau J&T. Kenapa baru nyesel sekarang Kak ? 🤭

    • Karna baru skr SOP yg bener2 gk masuk akal, sebelumnya mungkin hanya lambat dll, bisa dikomplen via email, tp sekarang return non cod ibarat kata hanya nitipkan barang , trus bayar, n dkembalikan🤦‍♂️

  • pihak penerima bahkan ga ditelp atau di wa ya oleh anteraja ?
    Harusnya kalau sejauh itu pihak anteraja wa atau nelp aja ke pembeli (penerima)
    Kalau alesan alamat ga ketemu langsung dikembalikan... wah !!
    Serasa kurirnya males nganter / nyari alamat.

    • Seperti itulah kak, bahkan pembeli mendatangi drop point anteraja yg ternyata hanya didesa tetanggaan n gk jauh. Dan pembeli itu adalah langganan bukan pertama kalinya. Pembelinya jg gk ribet kadang sering mengambil di dropoint jasa kirimnya masing2 sejak dulu. Rumit pokoknya lah, Tingkat kerumitanya melebihi anak pacaran jaman sd menjelang smp 🤦‍♂️🤦‍♂️

  • Ini masih mending, Jember - Riau.
    Jarak jauh, beda pulau.
    Saya yang kirim paket Bekasi - Bogor aja di retur sama EntarAja. Padahal sesama paket Non COD.
    Efek kurir pada jadi mitra kali, dengan upah dibayar perpaket gak ada tunjangan maupun insentif makanya kerja seadanya, akhirnya di returAja.
    Bukan EntarAja doang sih yang begitu, ekspedisi sebelah juga sama. Saya udah ngerasain kurir jadi pada males semenjak ada aturan mitra itu. 🙃

    • Lah ini brarti bener ada SOP internal yg menguatkan kurir utk mereturn paket sesuai mood si kurir🤔

      • Bukan mood sih, lebih kepada upah. Setau saya sekarang hampir semua ekspedisi status kurirnya itu mitra, bukan karyawan lagi. Jadi upah dibayar perpaket, sesuai yang dia kirim hari itu. Nah ada kemungkinan paket yang diretur itu paket yang "mungkin" lokasinya terlalu jauh dari agen / droppoint kurirnya. Dirasa gak worth it dengan bayaran upahnya, makanya diretur aja. Saya merasakan soalnya, semenjak ada mitra begini jadi pada males buat antar pesanan. Bahkan untuk pesanan non COD sekalipun.

        • Lah itu dia bro, padahal sudah langganan n pembeli selalu bersedia mengambil paketnya di drop pointnya, kadang ini sangat mengherankan🤔

    • Pengalaman saya lebih parah ,sejak tgl 8 September status paket dibawa kurir tapi sampai sekarang belum diterima pembeli.tidak ada kejelasan paket mau diantar atau direktur.lihat di google ternyata memang parah J&T Lamandau Kalteng

      • Itu kurirnya resign serentak, jdi mngkin msh kelabakan nyari gantinya, klo JNT yang di Palangka, bagus aja kok

  • Sama ternyata....dan kerusakan relationship dgn buyer banyak disebabkan dr expedisi yg tidak professional......tozz senasib kita....hehe...

  • Antaraja emang kacau, baru minggu lalu sy beli titipan org lain, sy ga ngeh pengiriman menggunakan jasa itu, beli tgl 11 September, sampe rmh tgl 21. Seller di kota bekasi, lokasi sy kabupaten bekasi. Saat sy cek, paket saya ada di Bantul, proses dr Bantul saja ada 3-4 hari ga bergerak. Sy pikir spare waktu pembelian tgl 11 sampe tgl 16 gt udh cukup lama krn mau dipake hr sabtu. Ternyata nya di hari rabu minggu berikutnya . Kapok saya