Denda PDAM Gede Banget!

Dear Media konsumen
CC PDAM Kota Surabaya,

Saya ingin menanyakan terkait denda di PDAM Surabaya, bagaimana ya perhitungannya? Saya kaget karena lupa membayar, tapi masih di bulan yang sama.

Maksimal pembayaran tanggal 15, hari ini tanggal 15 (telat 1 hari), tagihan Rp311 ribu tapi dendanya Rp46 ribu. 15 persen saya hitung! Jujur sebagai rakyat saya agak terkejut. Padahal telat pembayarannya masih dalam hitungan 1 hari, tapi rakyat sudah harus membayar denda sebesar 15 persen. Maaf terkait kebijakan seperti ini, apakah tidak memberatkan rakyat?

Kepada pimpinan PDAM Surabaya, PDAM kan badan usaha milik pemerintah, kalau hanya telat sehari masak disamakan dengan telat 1 bulan? Kami ini, khususnya saya, niat bayar. Kemarin anak dan suami sakit, jadi saya belum sempat membayar. Sekarang sudah mau bayar, ya pasti uangnya kurang lagi, wong dendanya aja 46 ribu.

Mohon penjelasannya. Dulu setahu saya tidak seperti ini, kalau telat beda bulan baru dikenakan denda. Ini masih 1 hari sudah 15 persen. Apakah tidak bisa dibuat termin? Kalau telat 1 hari 2 persen, 10 hari berapa persen dan seterusnya.

Saya dapat jawaban denda 25 persen ini dari CS PDAM lewat telepon 0800 162 6666. Nomor pelanggan saya: 3032193, atas nama Andres Suyadi. Jujur sebagai rakyat saya kecewa dengan pengambilan keputusan PDAM kali ini yang tidak memihak rakyat kecil sama sekali. Banar-benar rakyat disuruh tidak lupa agar tidak kena denda

Mungkin yang membuat kebijakan tidak pernah merasakan menjadi rakyat kecil, yang uangnya harus diatur sedemikian rupa untuk memenuhi kebutuhan hidup. Mau pingsan rasanya lihat dendanya aja bisa buat belanja 3 hari. Saya minta tolong penjelasannya dari pimpinan PDAM Surabaya.

Aprin Dinna Mariana
Surabaya, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Belum Ada Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pihak yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Komentar

  • Gila pemakaiannya bisa diatas 100m3, besar sekali itu. Dendanya ya lumayanlah, dan memang kena denda itu nyesek, kaget, marah, bikin naik darah. Asal jangan terlalu tinggi bisa stroke.

      • Kalau 133 m3 saya rasa wajar ya kalau anaknya banyak. Apalagi kalau anaknya suka mainin air.

        Dan biasanya PDAM pada umumnya ngalir kenceng pada malam hari.
        Dan tidak sedikit pengguna PDAM ini banyak yg lupa matikan keran. Lagi tidur lelap, air ngalir terus dan meteran air pun berputar laksana mesin jet.

      • Budayakan membaca ...133 M3 brp org dro srmh ....
        10 org yg tinggal bro ....
        PDAM mu gratis ya
        Enak donk

        • saya baca kembali tidak ada disebutin 10 orang...
          sistem pdam mirip dengan pajak kendaraan, dimana kalo telat 2 hari - 1 bulan itu dendanya sama besarannya. jaid kalo udh telat 2 hari mending ditelatin sampe 28 hari ....

          btw 50ribu apa iya belanja 3 hari untuk 10 orang ... hmmmm

        • Di bagian mana yg ada keterangan 10 orang di atas? Lagian kalo yg namanya denda itu karena telat bayar maka nya di namakan denda, gw jga pernah telat bayar (1 rumah 7 orang) tapi nambah 25%, itu masih mending cuma 15%, tapi kenapa gak pernah ngadu di MK? Bukan karena ada uang tapi karena sadar kalo bayar telat di mana2 pasti ada denda, kecuali kalo bayar tepat waktu tapi kena denda pasti bakal buat di MK seperti ini

  • Nyesek nya Krn denda nya 15 persen dr pemakaian dan nyesek lagi ...baru late 1 hari ....,jadi bukan nyesek lagi, mau pingsan rasanya

    • "Mau pingsan rasanya lihat dendanya aja bisa buat belanja 3 hari."

      Ngakunya rakyat kecil, pemakaian air 133m2...saya kira tadinya mungkin ini keluarga unik yg ga perlu makan hanya ngandelin minum air, makanya segitu tagihan air nya 😂

  • Mohon maaf saya tidak sependapat. Saya hargai Hak Dan kebebasan Anda untuk memberikan saran ataupun complain.
    Perlu di ingat denda berfungsi untuk memberikan efek jera. Denda bukan di hitung harian seperti bunga kartu kredit.
    FYI saya juga pernah mengalami keterlambatan pembayaran Pajak Motor selama 3 hari, dan denda di hitung satu tahun.

    • Setuju sih dengan pendapat ini, asal berlaku juga sebaliknya. Misalnya, air gak ngalir sehari, tagihan langsung dipotong untuk sebulan pemakaian, biar ada efek jera buat PDAM. Gimana, setuju gak? Kalo ngomong efek jera, jangan hanya sepihak buat konsumen aja, tapi buat pelaku usahanya juga.

        • Kalo telat bayar, PDAM langsung bangkrut? Kan kaga. Bayar yg kita pakai aja. Kalo begini, baru fair logikanya.

          Air gak ngalir itu bukan masalah meteran nyala atau kaga, tapi masalah standar pelayanan. Kalo logikanya air gak ngalir, kita gak rugi karena meteran gak jalan, ya pelanggan gak usah komplain lah kalo air gak ngalir, mau itu sehari, sebulan atau selamanya. Logika yg sama juga buat layanan listrik, dll.

      • Setuju banget. Dan krn adanya tarif progresif,maka bila ada salah catat meter atw telat mncatat meter,yg of akhirny mrugikn konsumen,hrus nya PDAM yg kena denda. Ilustrasi : Klau per bulan bisa habis 30 M³,mk yg hrus dibayar: 20X A rupiah+ 10X A+,jiga salah catat meter mnjdi 50 M³,mk tarif progresif yg hrus dibayar akan tinggi,bgitu klau ga di catat slama berbulan²,mk tarif progresif yg hrus dibayar mnjdi mahal. Biasanya klau tdk trcatat dianggap di pemakaian Nol M³,bila trjdi 2-3 bulan tdk dicatat,mk tarif progresif akan mahal Skali. Itu bisa mnjdi modus

      • Bisa aja sih pak, tp menurut sy ini akan menjadi bumerang buat pelanggan PDAM. Jd kalau ada gangguan di hari itu, mereka akan matikan air sekalian sampai ganti bulan, toh kalaupun airnya ngalir pada gak bayar kan?
        Menurut sy telat bayar dan kendala air gak mengalir gak bs dibandingkan, karna yg satu gangguan teknis, yang satunya lg kelalaian manusia. Semua pelaku usaha jasa pasti gak mau ada kendala teknis yg membuat gak bs melayani pelanggan. Sementara yg telat bayar itu biasanya tipe yg bayar di saat2 terakhir mendekati jatuh tempo.

      • Ya kata pdam sekalian sebulan gw matiin kan sama aja ga bayar.. yg rugi orangnya jg wkwkwkw.. lawak lu bang..

      • Ya kalo gitu, PLN dan PDAM bakal matiin seumur hidup yg kebingungan pasti itu yg punya rumah wkwk

  • Saya juga di SBY bu, emang segitu dendanya,kalau dilihat dari kelasnya 4A. Kalau saya B1 kena 35rb flat,mau telat sehari atau sebulan sama saja. Ini dari dulu kok, terakhir telat 2 tahun yang lalu juga segitu. Pernah bayar lewat Tokped, trnyta gagal. Jadinya telat, tagihan saya yang awalnya cuma 70rb jadi 105 rb.

    • Tambahan info, PDAM baru segel kalau telat 3 bulan. Dan dendanya itu tidak terakumulasi ,misalnya telat 3 bulan ga bayar ya dendanya untuk saya fix 105 rb ( 35x3). Kebetulan rumah saya samping rumah pompa PDAM jadi sering ngobrol ama petugasnya.

  • OOT ini pemakaiannya besar banget ya.. saya sekeluarga hanya 20-30an kubik perbulannya.
    apakah ada usaha laundry/kontrakan atau lainnya yang menggunakan banyak air?

  • Pemakaian diatas 100 meter kubik, jelas ini bukan orang kecil.
    Antara dia punya keluarga besar, atau punya usaha yang butuh pasokan air banyak.
    Denda 1 hari itu setau saya dihitung 1 bulan, jadi saran saya kalau memang belum ada uang dendanya 46 ribu ya sudah bayarnya diakumulasi aja bulan depan, toh dendanya sama aja.