Saya Didenda Flexicash Berkat Feesible yang “Invisible” dari Jenius

Sudah lebih dari setahun saya menggunakan Flexicash Jenius di rekening 900119265**, dan selama ini baik-baik saja. Pendebitan di setiap tanggal 20 jam 7 malam, dan saya selalu menyediakan dana untuk didebit sejak tanggal 19. Semua baik baik saja, sampai akhirnya di tanggal 20 pukul 9 malam saya cek kembali app Jenius saya, untuk mengecek apakah sudah berhasil didebit atau belum.

Saya kaget tiba-tiba diinfokan pendebitan gagal karena kurang 10ribu. Padahal semua dana yang masuk keluar dari Jenius sudah saya catat di note saya sendiri. Saya sudah menyediakan dana 2.548.088 sesuai tagihan tanggal 19. Lalu ketika diinfokan kurang, saya pun kesulitan untuk mengetahui berapa saldo terakhir saya sebelum didebit. Lalu saya isi lagi 10ribu rupiah, dan pagi ini, saya kaget sekali tiba-tiba ditagih 60ribu rupiah. Wow, sampai di sini saya gak tau dimana kejanggalannya. Saya masih blaming myself apakah kurang dana yang sudah saya isikan, tapi enggak kok. Sesuai dengan catatan saya.

Mulailah saya tanya ke Jenius Help. Dichat kayaknya pas off semua kali yah agennya, gak ada yang jawab. Saya telpon 2 kali, di sini saya mulai emosi.

Informasinya, di tanggal 19 ada pendebitan feesible 10ribu rupiah, tanpa reminder atau notifikasi apapun, yang seharusnya “bila ada” akan memancing saya untuk membuka app yang kebetulan saya buka sebulan sekali aja nih, cuma buat bayar angsuran.

I have no idea what “feesible” is, karena selama ini saya cek tiap bulan dia gak ada, baru kali ini, dan saya gak pernah ada info di tiap tanggal berapa dia muncul.

Bisa-bisanya ya “nyelip” di tengah – tengah transaksi saya, tanpa permisi melalui notifikasi, mengakibatkan saya denda karena “dituduh” kurang bayar. Is it fair enough for customer? Please, 60 ribu gak seberapa, tapi saya gak mau bayar seribu pun kalau itu bukan kesalahan saya. Atau app Jenius didesain untuk dikonsumsi setiap hari seperti Instagram mungkin? Ini satir yah, barangkali gak nangkep maksud saya.

Rani Nurbaini
Jakarta Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan Bank BTPN atas Surat Pembaca Rani Nurbaini

Jakarta, 3 Februari 2021 Kepada Yth. Pimpinan Redaksi Media Konsumen Di tempat Perihal: Tanggapan Bank BTPN atas Surat Pembaca a.n....
Baca Selengkapnya

Komentar

  • halooo ibu Rani, catatan anda itu bukan sama dengan tagihan!
    sama sekali tidak ada salahnya melihat tagihan sebelum menyediakan dana, lagipula sudah tidak jaman nya mencatat seperti itu, semua sudah tercatat dengan jelas di aplikasi

    INGAT, anda itu membayar sesuai tagihan yang disediakan, bukan catatan anda, jelas ini salah anda, terlepas dari benar tidak nya ada biaya feesible ini, karena tanggung jawab anda membayar sesuai tagihan, bukan seenak anda sendiri mencatat nya berapa

    dan setelah google feesible itu apa, kelihatannya sudah mulai diumumkan itu dari bulan november ibu Rani, kelalaian untuk tidak mengetahui sebuah informasi tidak membenarkan kesalahan.

    tidak ada ceritanya anda tidak kelihatan sebuah rambu di jalan, kemudian ditilang, anda beralasan tidak tahu ada rambu di sana.

    • Hai Ivan,

      Kebetulan "catatan" saya, sama dengan nominal yg tertera di notifikasi setiap Jenius akan mendebet dana saya. Kenapa dicatat? Karena saya tidak dapat mengecek tagihan saya lagi setelah tgl 20 jam 7 malam, dan dikasus ini nominal tagihannya "SAMA".

      Yang disini saya permasalahkan adalah "Feesible" yang tiba2 muncul, kenapa saya bilang tiba2? Karena saya cek di histori In & Out saya, feesible baru pertama kali muncul, tanpa notifikasi/pop up/push notification "hai, kami dari jenius mendebet dana kamu nih karena ada feesible yg udah kita omongin waktu itu"

      Balik lagi ke statement awal saya yah, saya pake jenius ga cuma sebulan 2 bulan, tapi sudah hampir 2 tahun. Thank you

    • Oh iya, terkait Feesible, saya tau dan acknowledge bahwa akan ada, tapi dr pihak Jenius Help sendiri mengatakan memang tidak ada tanggal tertentu pendebetannya. Serandom itu, dan lagi2 tanpa notifikasi, yang membuat user "ngecek" aplikasi Jeniusnya

  • Oohh Feesible itu bahasa awam nya biaya admin bulanan. Cuma dikasih nama aja sama mereka biar keren dikit hehe.

    Dan menurut saya publikasi soal feesible ini memang kurang luas.
    Saya aja tau soal feesible ini dari netizen loh bukan dari Jenius nya.
    Gak ada notifikasi apapun soal feesible ini. Kita baru tau infonya kalo aktif nyari sendiri.

    • Naah, betul kak Dayo. Maksutku juga, ya namanya juga baru launching Januari 2021 ini, sebelumnya kan ga pernah ada, ya boleh dong munculin notifikasi biar pengguna "engeh" kalo dananya didebet.
      Saya ga bakal marah kalo dari jenius ada notifikasi, ibaratnya permisi/pamit dulu lah namanya mau ngedebet duit nasabah.
      Kalo ada notifikasinya kan saya bisa liat ada aktivitas yg dilakukan selain dari sisi saya, terus saya bisa top up 10ribu, dan masalah clear, jadi ga berembet kemana mana.

      Nah ini, si feesiblenya aja cuma ada di in&out, di histori notifikasinya pun ga ada. Terus saya dianggap telat bayar, ya siapa yg terima coba

  • Maaf cuma bantu jawab saya.
    Yang disini saya permasalahkan adalah “Feesible” yang tiba2 muncul, kenapa saya bilang tiba2? Karena saya cek di histori In & Out saya, feesible baru pertama kali muncul, tanpa notifikasi/pop up/push notification =
    Pihak Jenius uda lama kasih info perihal feesible dari 12 november 2020,
    Bisa-bisanya ya “nyelip” di tengah – tengah transaksi saya, tanpa permisi melalui notifikasi = Ada Notif di lonceng dalam aplikasi.

    • Hehehe kebetulan saya juga ngecek kok lonceng notifikasi di pojok kanan itu om Didi, dan nihil. Sayang gabisa saya screenshotin yah

  • Padahal berita feesible itu udah berkeliaran sampai artikel Koran online, katanya sih buat upgrade jenius. Kan udah 5 tahun jenius nggratisin biaya admin kan, siapa tau 1 sampai 5 tahun kedepan digratisin lagi dengan system yang lebih baik ye kan?

    Mbak Rani di sini mungkin sering ngenolin saldo di m-account, makanua sekali top up langsung debet by system feesible nya. Saranku sih, mending bayar pinjol atau trx auto debet kayak netflix dkk pake fasilitasnya jenius yg e-card aja. Cucok banget sih menurutku buat yg suka ngitung tagihan ngepas banget kayak mbak Rani ;)

    • Kalo dibilang 0 in juga ngga sih Mba Nana, karena saya juga pake FlexiSaver, dan sering luput top up ke Flexisavernya, jadi ada dana mengendapnya, khususnya Januari ini yah.

      Kalo berlanjut buat aktif pake Jenius, gara2 ini saya lumayan mikir 2x sih 😅

      • Halo, info itu sudah ada di email pada tanggal 12 November 2020 dan sudah banyak di-sounding di media. Per bulan Januari 2021 akan dikenakan biaya feesible dan otomatis akan ada pendebetan pada bulan Januari 2021. Kita tidak perlu melihat tanggal karena bisa awal atau tengah atau akhir bulan namun mulai dari tanggal 31 Desember 2020, kita siapkan dana khusus untuk pendebetan feesible-nya.

  • Yah namanya kebijakan baru pasti ada miskom juga sih, yang sabar ya mbak, kan sekarang udah tau sistemnya gimana, tinggal mbak Rani aja yang nyiasatin gmn kedepannya. Aku kena feeseble juga pas narik flexi saver 18k, niatnya sih mau top up shopee ya, ketarik feesible gabisa tf kan jadinya. Padahal mau beli makan siang dan saldo sisa itu doang. Gimana nggak nangis kan? Padahal kuota yf juga masih banyak😢

  • Masnya mungkin perlu mencermati dan read the msg between the lines. Yg permasalahkan adalah ga ada nya push notification yg bisa bikin kita aware bahwa akan ada penarikan dana tersebut. Benar kalau pihak jenius kasih info sejak november, but even di info itu, dia bilang ga kalau bakal dikasih notification? Engga kan? Even di pengumumannya aja akan di info akan di debit random.

    Dari kacamata pelanggan yg memilih menggunakan Jenius karna praktis DAN bisa mantau keuangan secara terjadwal, tentu saja pendebitan random ini kurang membuat nyaman. Jenius dipakai oleh mereka yg ga punya CC untuk belanja online dengan payment method CC atau cicilan.

    Again, aplikasi Jenius itu aplikasi perbankan yg hanya akan dibuka saat kita perlu pake, jadi sewajarnya lah kalau ada random debit gini apa push notif nya biar pelanggan ga kaget.

    • Hi kak Dian, iya saya baru baca barusan ketikaa kak Dian kasih linknya. Tapi hal yang saya keluhkan tetap tidak ada infonya yah di link itu. Kak Dian bisa cek dulu isi content dan komentar saya tentang "apa yg sebenarnya saya keluhkan". Thank you