DBS Mempersulit Pengajuan Permohonan Restrukturisasi

Saya nasabah KTA Bank DBS dengan no. KTA 7801273389. Dikarenakan pandemic covid 19 yang menyebabkan menurunkan pendapatan saya, pembayaran saya jadi terlambat kurang lebih 3 bulan. Akhir bulan Juli saya diminta untuk membayar 1 tagihan dulu, Saya di-wa & ditelepon oleh bagian lapangan waktu itu dan dijanjikan jika 1 tagihan ini sudah masuk, saya akan dibantu untuk program keringanan (ada bukti rekaman pembicaraan antara saya dengan pihak debt collector yang menjanjikan untuk membantu proses penangguhan/ restrukturisasi).

Pada tanggal 3 Agustus 2020 saya bayarkan 1 tagihan, setelah pembayaran masuk sampai dengan hari ini tidak ada info untuk keringanan atau penangguhan pinjaman saya. Bahkan hari ini saya mendapatkan telepon dari pihak debt collector DBS untuk dibayarkan kembali sisa tunggakan saya. Padahal dengan jelas-jelas mereka sebelumnya menjanjikan pada saya akan dibantu proses penangguhan jika melakukan satu kali pembayaran (berdasarkan dari rekaman tsb).

Kepada Yth Bagian collection Bank DBS dan team lainnya yang berwenang atas KTA saya di Bank DBS, apakah ini cara kalian untuk membohongi nasabah? Kok sepertinya kalian orang-orang yang gak punya hati ya? Saya dengan susah payah cari pinjaman agar pengajuan saya dapat diproses tapi kalian malah dengan teganya bohongi nasabah, Saya berniat baik makanya minta penangguhan atau setidaknya keringanan pembayaran, bukannya mau kabur atau lari dari tanggung jawab.

Novi
Bekasi, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank DBS Indonesia:
[Total:25    Rata-Rata: 2.4/5]
Tanggapan Bank DBS Indonesia atas Surat Sdri. Novi Puspaningtyas

Redaksi Surat Pembaca Mediakonsumen.com Yth., Pertama-tama, kami ingin mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Mediakonsumen.com. Melalui surat ini, kami...
Baca Selengkapnya

Loading...

10 komentar untuk “DBS Mempersulit Pengajuan Permohonan Restrukturisasi

  • 7 Agustus 2020 - (10:41 WIB)
    Permalink

    Hallo mba Novi. Ya mba emang tukang boong tuh deskcoll nya mba. Cuma mikirin target sndiri..smlm baru aja aku suratin lg via email tuh deskcoll. Mereka pikir kita ga kena dampak apa. Mereka mikirin perut mereka sendiri.padahal kita jg mau bayar dengn sistem keringanan kan.

    Aku malah pernah di mintain tolong ma deskcoll internal buat ga nulis di media konsumen karna katanya nanti mereka kena briefing ma management Dbs nya.

    Aku makanya msh mending ya cuma komplen via email.tapi ttep aja d boongin.
    Smalem d telp sama mas ikbal bag deskcoll.dia sopan baik dan berusaha mengerti dan dia blg ga akan ksh janji janji..yg pntg aku d suruh tenang dlu.

    Aku sampe lampirin slip gaji ku mba ke mereka.

  • 7 Agustus 2020 - (16:23 WIB)
    Permalink

    Saya juga mengalami case serupa tentang KTA DBS. Saya juga terimbas Covid 19 yang akibatnya tidak terbayarnya cicilan KTA saya. Pertengahan Juni 2020, ada DC telepon saya dan mengatakan untuk membayar DP 1x cicilan supaya program restrukturisasi bisa diberikan. Awal Juli 2020 dengan pinjaman dari keluarga, saya membayar 1 x cicilan. Kemudian ada DC yg menghubungi saya dan menyampaikan bahwa pengajuan sy akan diajukan ke manajemen. Kemudian tidak ada kabar sampai akhir Juli 2020, ada DC yang menagih lagi. Bahkan pihak DC tersebut sudah mengakui ada kesalahan internal di pihak mereka terkait pengajuan tersebut (sudah sy record pembicaraan saat telepon). Saya sudah jelaskan ke DC tersebut, complain ke CS 2x. Sampai saat ini pihak DBS juga tidak ada respon terkait hal ini dan masih tetap menelepon untuk menagih

    • 7 Agustus 2020 - (17:32 WIB)
      Permalink

      Memang DBS itu tidak memberikan REKTURISASI,,karena saya mengalami nya minta keringanan atau penundaan cicilan dri bulan Maret sampe skr tidak mendapatkan,,alhasil sy ttp bayar tiap bulan nya meskipun telat2 tapi saya juga kekeuh untuk penghapusan denda tiap bulan,,dan dari bulan Maret sampe bulan Juli saya di hapus denda nya yang 250rb,,tapi ttp aja saya serasa TERCEKIK karena di masa pandemi covid19 ini saya ttp bayar cicilan saya tiap bulannya meskipun telat2 juga tapi denda terhapus tp ttp aja PUSING 7KELILING,,memang DBS bnr2 tidak manusiawi

  • 8 Agustus 2020 - (00:05 WIB)
    Permalink

    Mmg bank DBS itu parah pelayanannya, untuk hub bag marketing nya aja ga bs no Tel dirahasiakan, kita nasabah hy bs hub call center, disinilah permasalahan dan permainan bank DBS, setiap masalah bukannya nasabah dpt solusi malahan ditekan abis, suami sy jg ditawari program restrukturisasi pembayaran dr bag marketing, Krn suami sy msh pikir2 dulu si marketing janji mau hub kembali, sampai hr ini tgl 7 Agustus 2020 ga dihub kembali sm ibu marketing DBS, kami Tel berkali2 ajukan ke call center ga dpt tanggapan yg baik. Aneh bgt nih bank, spt mempermainkan orang.

  • 8 Agustus 2020 - (16:07 WIB)
    Permalink

    Emg bnr bu dbs ga ada otaknya..sy aja dari nunggak 1bln smp skrg 4bln minta keringanan tp ga ada kejelasan,sy sdh 3x krm surat ke media konsumen tp kynya yg d muat 1x aja
    Tiap hr dtlp d maki2 sm deskcoll akhirnya sy maki2 balik
    Heran ini pdhl bank ya bkn pinjol tp sama sekali ga ada hati nuraninya DBS,sy bnr2 nyesel urusan sm dbs

    • 8 Agustus 2020 - (16:33 WIB)
      Permalink

      Mba Ika…
      Ya mba betul banget. Aku aja di larang nulis di media konsumen mba sama DC internalnya.tapi aku email internal ya sama aja respon nya. Ttep ga jelas.

      Mba ika kan sama skali ga bayar ya, dikirim DC lapangan kah?
      Aku d telp sebulan 2x mba biasanya. Cuma y itu,aku brasa antar deskcoll kayak pada ga saling komunikasi.beda beda infonya…sebel banget..mereka tuh ga kena dampak covid kali ya.makanya pada ngegas smuanya

      • 8 Agustus 2020 - (16:50 WIB)
        Permalink

        Sy dtlp tiap hari mba,cm 1 deskcoll aja yg namanya pak ujang yg rada baik cm ya gitu srh byr 1 bln dulu agar bs ajuin keringanan tp sy mls soalnya dbs kan terkenal bohong.
        Klo deskcoll yg lain mulutnya pgn sy cabein aja mba rasanya
        Kesel bgt tlp beda2 tp ga ada penyelesaian bisanya bentak2 doang

        • 8 Agustus 2020 - (17:25 WIB)
          Permalink

          Ya mba ika.pak ujang baik.mba dessy baik. Mas ikbal jg. Yg songong nih melly,elvi… Itu dua nama yg ku ga lupa. Klo nagih kayak bank punya dia aja. Tapi DC lapangan nya gada yg wa mba?

          Aku urusan sama BNI BRI dan Citibank aja smua gampang. Ini sama DBS doang ngeselin. Bahkan bank Mega aja jugaa gampang minta keringanannya. Mau ikut program pemerintah

    • 14 Agustus 2020 - (15:32 WIB)
      Permalink

      Salam kenal mba Novi, saya jg nasabah KTA DBS. Bulan ini sdh masuk 5 bulan galbay dan sama spt Mba disuruh byr 1 bulan dulu biar bisa diajuin lg restrukturnya. Berhubung uangnya masih belum ada belum bisa saya bayar, diprioritaskan buat kebutuhan makan sehari-hari dulu. Perusahaan tempat kerja saya ga ada pemasukan krn customer bnyk yg dirumahkan jg. Kalo saya pinjam ke orang hutang saya malah numpuk. Buat apa saya ajuin restruktur karena biar bisa diberikan keringanan bayar sesuai kemampuan meskipun tenornya lebih panjang tapi kenyataannya malah dipersulit. DBS harusnya dari awal pas ajuin restruktr kasih info kalo syarat restruktur ga bisa lewat dari 90 hr dan hrs byr 1 bulan dulu. Ini kan enggak, setelah hampir 90 hr baru dikasih tau. Bulan April stlh pengajuan restrktr saya malah langsung ditawarin mau tenor yang brp lama untuk program restrktr. Saya ambil yg 4 tahun meskipun total hutangnya nambah banyak. Eh, ga taunya omdo.

  • 8 Agustus 2020 - (18:00 WIB)
    Permalink

    DC lapangan blm ada yg wa sih,tp jgn smp deh mba,klo mbanya sdh d datengin DC atau blm?
    Klo sy tiap ada deskcoll tlp lsg sy blg tny sm pak ujang lah gmn drpd sy capek ngomong
    Iya yg cimb sy dpt penangguhan 6bln,emg cm dbs ini mba yg dablek ga ikut aturan pemerintah

 Apa Komentar Anda mengenai Bank DBS Indonesia?

Ada 10 komentar sampai saat ini..

DBS Mempersulit Pengajuan Permohonan Restrukturisasi

oleh Novi Puspitaningtyas dibaca dalam: 1 min
10