Bisakah Bank Mega Memberikan Kebijaksanaan untuk Kondisi yang Kami Hadapi?

Teruntuk Bank Mega, saya istri dari pemegang kartu kredit bank Mega Carrefour. Kronologis kejadian :

1. Suami saya mempunyai CC Bank Mega sejak tahun 2013 dengan no kartu 49808700xxxxxx atas nama Dian Juli Azhar. Awal mula histori pembayaran awal-awal berjalan baik bayar tepat waktu. Pada Bulan Februari 2016 ibu saya sakit kanker stadium 4, pada saat itu ibu saya belum memiliki BPJS. Lalu ibu saya harus berobat dengan biaya sendiri. Saya dan suami sebagai tulang punggung keluarga membawa ibu saya berobat ke dokter, herbal,hingga lain-lain. Pada akhirnya saya dan suami membayar CC telat terus dikarenakan ibu saya lebih penting karena sedang sakit. Seiring berjalan waktu tepatnya pada tanggal 3 Juli 2016 ibu saya menghembuskan nafas terakhirnya, padahal saya sudah habis-habisan uang untuk berobat, tetapi Allah punya rencana lain. Dua minggu kemudian saya pada saat kondisi hamil besar melahirkan sebelum waktunya. Pada saat jatuh tempo suami saya mau membayar CC karena sudah tanggal 25 Juli, tetapi kabar buruk datang anak saya bayi lahir 1,7kg harus di pindah ke rumah sakit Harapan Kita Jakarta karena ada kelainan usus. Dari situ suami saya tidak membayar lagi CC nya, bayi saya harus hidup di NICU 3 bulan lamanya.

2. Setelah bertahan 3 bulan lamanya di NICU anak saya dibawa pulang lagi karena pada saat itu saya dan suami tidak ada biaya lagi karena tidak ditanggung asuransi. Saya dan suami harus bayar Rp150 juta-an. Suami bingung kemana harus mencari uang sebanyak itu. Akhirnya memutuskan pensiun dini. Tak lama 1 x 24 jam perusahaan meng-acc dengan nominal Rp130 juta. Lalu baru saya tiba di rumah 2 hari kemudian bayi saya meninggal. Dari situ saya niat membayar cc pada sampai bulan Februari 2017. Saya ditelepon Bank Mega disuruh melunasi tapi saya tak ada uang karena kondisi suami belum kerja. Akhirnya saya bayar semampu saya Rp500 ribu perbulan. Tapi pada bulan Agustus suami tidak membayar karena kecelakaan. Akhirnya saya diteror lewat telepon dikata-katain kasar, dibilang gak tahu diri, dibilang anak saya yang pertama disuruh taruh saja di lampu merah buat bayar utang. Tak cuma di situ saya diancam diintimidasi sampe sekarang. Tadi siang saya bilang saya belum bisa bayar kasih waktu seminggu untuk melunasi tapi DC dari Bank Mega tidak mau tahu, hingga meneror teman saya, kantor kakak saya.

Pertanyaan saya apa tidak ada kebijaksanaan dari Bank Mega untuk suami saya dan saya?

Tita Anggraeni
Cibitung Kota
Bekasi – Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:5    Rata-Rata: 1.8/5]
Tanggapan Bank Mega atas Surat Ibu Tita Anggraeni

Yth Redaksi mediakonsumen.com, Sehubungan dengan surat Ibu Tita Anggraeni di mediakonsumen.com (27/9) “Bisakah Bank Mega Memberikan Kebijaksanaan untuk Kondisi yang Kami...
Baca Selengkapnya

Loading...

35 komentar untuk “Bisakah Bank Mega Memberikan Kebijaksanaan untuk Kondisi yang Kami Hadapi?

  • 28 September 2017 - (10:40 WIB)
    Permalink

    Saya turut prihatin terhadap kasus Ibu Tita. Saya coba kasih solusi
    1. Segeralah daftarkan Ibunda Ibu ke BPJS, jika sulit, segera Ibu urus KIS, Kartu Indonesia Sehat, Karena KJS akan segera diganti serempak dengan KIS.
    2. Untuk tagihan rumah sakit jika sudah tidak sanggup membayar karena memang pasien tidak ada BPJS atau sejenisnya, Ibu urus surat SKTM dari kelurahan (Sambil ibu urus BPJS/KIS ibunda). Biasanya RS akan memutihkan semua biaya sambil menunggu BPJS/KIS milik Ibunda jadi.
    3. Untuk Hutang di bank, segeralah Ibu urus ke bank terdekat, minta kebijakan dan keringanan, dan mintalah gimana solusinya, mau dicicil 100rb perbulan atau gimana, ibu ceritakan kondisi ibu ke bank bersangkutan.
    4. Usahakan jangan menambah Hutang dari kartu kredit, karena jika terlambat akan membengkak dan akan terlilit.
    5. Semoga Ibunda ibu segera pulih, sehat kembali. Jalankan dengan sabar yah bu. Hadapi masalah secara perlahan, selesaikan satu persatu. Semoga jalan ibu selalu dilancarkan.

  • 28 September 2017 - (13:13 WIB)
    Permalink

    Terimakasih bu tri atas saran dan masukan. Ibu saya sudah meninggal bu 1th lalu.. Mknya saya blum bisa membayar cc itu karna saya habis2an untuk ibu saya yg sakit kanker dan bayi saya yang meninggal 1th lalu jg. Krna pada saat itu bayi saya tidak di cover asuransi avrist dengan alasan cacat lahir. ,dari situ keuangan suami dan saya hancur.. Karna bayi saya di nicu rsab Jakarta menghabiskan biaya 150jt.. Blum lagi menebus obat2an hingga 2juta seminggu kurang lebih seperti itu. .

    • 29 September 2017 - (08:22 WIB)
      Permalink

      Turut prihatin bu, mulai sekarang hindari penggunaan kartu kredit bu. Satu”nya cara ibu menghindari dari dept collector hanya melunasi hutang” ibu. Solusinya sudah saya jelaskan diatas. Kalau memang ibu tidak mampu coba ceritakan saja kepada bank bersangkutan dengan datang ke kantornya langsung. Atau cara lain ibu bisa gadaikan dulu aset yang ada nanti tebus. atau cara lainnya jual aset (opsi terakhir).

  • 28 September 2017 - (16:28 WIB)
    Permalink

    Woiii ikan teri yg somplak… Ibunya uda meninggall… Lu g baca tu… Waduh mata di taruh dikolor ya…

    • 29 September 2017 - (08:42 WIB)
      Permalink

      Kok elo bisa liat warna kolor gw ? emang mata elu bisa tembus pandang ? bintitan lo. Gw kelewat bacanya. tapi intinya gw komen gak negatif kayak elo. Gw cuma kasih solusi buat ibu Tita yang terlilit utang. Lo pikir” koar” disini gara” dept collector bisa ngelunasin hutang ? Mikir !!! Dept collector emang kerjanya nagih, kalau kerjanya jalan-jalan liburan gw juga mau.

  • 28 September 2017 - (16:42 WIB)
    Permalink

    Buat Ibu Tita… Yang sabar ya buk… saya dan teman2 yg dsni yg masalah nya sama seperti ibu Ikut berbelasungkawa(Kecuali noh si ikan Teri….)
    Semoga ibunda & bayinya ibu rita tenang disana ditempatkan ditempat yang layak..dan khusnul khotimah…. Aminn… ???

      • 29 September 2017 - (08:22 WIB)
        Permalink

        Biasanya yang banyak omong adalah SAMPAH MASYARAKAT… uda salah komen masih aja sok2an….Banyak2 doa loh… Biar Lu selamat Dunia akhirat…
        Wkwkwkwwkwkwk

        • 29 September 2017 - (08:23 WIB)
          Permalink

          lebih sampah lagi elo puyna utang tapi ditagih ngomel-ngomel ^ ^ situ waras ? hidup dihutan aja sana wkwkwkwk

          • 29 September 2017 - (08:27 WIB)
            Permalink

            Emang situ tau gue punya hutang apa kagak??? Makanya jangan sok2an tau… Yg komen di sini belum tentu punya hutang….
            Kasian nasib Lu ya balesin komenan orang tapi salah mulu… Jangan banyak komen jdi g banyak disumpahin orang….

        • 29 September 2017 - (08:27 WIB)
          Permalink

          yang nentuin akhirat untungnya bukan elu ^ ^. ELu belon jadi Tuhan aja udah kayak begini. Gimana jadi Tuhan wakakkaak.

        • 29 September 2017 - (08:29 WIB)
          Permalink

          Bisa ditebak lah dari muka elo orang susah, dan dari komenan elo dimari yang kalau ditagih malah komen macam”. orang aneh lo …..

        • 29 September 2017 - (08:36 WIB)
          Permalink

          Suami yang nikah sama elo itu kalau ada yang mau sama elo. bisa boncos abis. gara-gara tagihan kartu kredit meledak. bisa bunuh diri dia gara” masalah elo wakakakak.

        • 29 September 2017 - (08:38 WIB)
          Permalink

          tu yang meninggal bayinya goblok, mana ada di atulis ibunya. elo yang sembarangan komen. emang PEA

          • 29 September 2017 - (09:08 WIB)
            Permalink

            Yg PEA bloon itu lu… Lu ga liat ibunya meninggal juli 2016…ogah gue jadi isti sama ortu lu… Amit2….lu cowok tapi kex cew…. Mulut nyerocos aja…. Potong tu burung lo jadi cew sekalian kalo mw bedebat sma cew….

      • 29 September 2017 - (08:24 WIB)
        Permalink

        Sesusah2 nya gue masih bisa baca tulisan dengan bener… La Lu baca aja g Lulus…. Gak tamat sekolah???
        Kasian amat ya yg jadi ortu lu nyekolahin anak gak bisa baca dan bedaain arti kalimat…

        • 29 September 2017 - (08:26 WIB)
          Permalink

          yang penting gw kagak ada hutang cuy gak nyusahin orang kayak elu ^ ^. Udah ngutang belaga bloon. teopk jidat. sorry cuy gw mau lulu apa nggak yang penting gw kagak nyusahin orang macam elo hahahha.

          • 29 September 2017 - (08:30 WIB)
            Permalink

            Hahahaa….. Lu Tuhan ya apa Setan… Jangan asal nyeplak kalo ngomong… Sok2″an lu ngoomngi gue ada Hutang… Hidup gue gak pernah nyusain orang….gue diajarin mandiri.. Bukan seperti lu disekolahin tinggi2 ( iya kali sekolah) tp gk bisa bedain tulisan… Nyesel ortu lu x kalo baca2 komenenan lu…

        • 29 September 2017 - (08:30 WIB)
          Permalink

          ^ ^ oh udah ngaku orang susah mantaaaab. pantas lah mental orang kerdil ^ ^. ketahuan kok.

          • 29 September 2017 - (08:33 WIB)
            Permalink

            Tukan mana ada gue bilang gue susah… Mgkn oortu lu punya anak kayak lu nyesel… Dan istri lu nyesel punya laki sperti lu.. Mulut kayak mak2 rempong.. Urusan ibu2 aja lu ikut nimbrung.. Amit2 punya laki kayak lu….

        • 29 September 2017 - (08:32 WIB)
          Permalink

          lah terus kenapa elu sewot kalau gw komen ^ ^ elu dong yang baca ^ ^. katanya udah sekolah dan pinter. setiap gw komen elu jawab dengan sewot.

          • 29 September 2017 - (08:35 WIB)
            Permalink

            Gue seperti lu nyadarin lu.. Kalo yg lu komen salah.. Orang uda meninggal lu doain cepet sembuh dan urus bpjs… Otak n mata tu dimana… Tp lu bks komennya malah sewot. Jadi siapa yg mulai????

        • 29 September 2017 - (08:35 WIB)
          Permalink

          sayangnya elu bukan orang tua gw ^ ^, dan bukan istri gw. itulah gw sangat beruntung ^ ^.

  • 28 September 2017 - (18:34 WIB)
    Permalink

    turut berduka cita ya bu, cobaan datang beruntun2 kepada Ibu dan keluarga tetapnya terus berdoa bu tanpa henti. karena Tuhan mengabulkan doa2 manusia yg bener2 teraniaya. Semoga suami Ibu cepat pulih.

    mudah2 an petinggi bank ini bisa terbuka hatinya dan memberikan Ibu kelonggaran, karena yg dialami suami Ibu itu musibah & tidak salah mengutamakan keluarga ketimbang lainnya dimana2 orang akan melakukan hal yang sama. namanya orang tua akan berkorban apapun demi anaknya semoga khusnul khotimah ya bu anaknya aamiin.

    untuk hutang ibu, yang penting sehatkan dulu suami sehingga pulih betul jangan ditambhin stress. kl bank ini masih nambah2 stress nasabahnya yg sedang kena musibah kebangetan banget ya bu, doain aja agar org2 itu bisa terbuka hatinya dan tidak mendholimi ibu dan keluarga.
    setelahnya suami dan ibu bisa sama2 mencari jalan keluar utk menyelesaikan apa yg harus Ibu selesaikan. tapi yg penting kesehatan Ibu & keluarga terlebih dahulu

  • 28 September 2017 - (18:46 WIB)
    Permalink

    Terimakasih dukungan, dan doa nya untuk semua.. Semoga permasalahan yg sedang kita hadapi ini bisa cpet ad jalan keluarnya.. Terutama yg berurusan sama bank Mega.. Mudah2an bank Mega mendengarkan keluhan kita semua .tpi sampai saat ini desscall bank mega masih meneror saya,suami,kk,bahkan teman saya ..yg lebih menyakitkan saya disruh jual diri untuk membayar kartu kredit,dan anak saya sruh ngamen di jalanan..ya alloh sungguh gak punya hati ibu ayu itu berkata..padahal dia sesama perempuan .?

    • 28 September 2017 - (19:16 WIB)
      Permalink

      disuruh jual diri ya ampuuun x_x
      bener bener keterlaluan ya bu. dc nya seperti ga disekolahkan dengan baik bank ini bener2 melupakan etika baik dlm penagihan.
      melanggar segudang aturan aturan BI & OJK sabar ya bu. Tuhan adalah pegangan Ibu, mohon lah petunjuk nya agar Ibu & keluarga diberikan jalan keluar secepatnya

      doakan saja bu instant karma akan mengenai manusia2 yg merasa sok suci itu

  • 2 Oktober 2017 - (11:05 WIB)
    Permalink

    Sebaiknya pemegang kartu langsung datang ke Menara Mega Kuningan, selesaikan dengan bagian collector, bicarakan kesulitannya, mereka akan memberikan solusi dg win win solution, yg penting kita punya niat baik dan minta penutupan kartu, jd tidak diteror dc lg, apalagi tunggakannya sudah lbh dr 3 bulan, bisa minta program potongan discount atau reschedule pembayaran sesuai kemampuan, semoga masukan ini bermanfaat.

    • 3 Oktober 2017 - (20:30 WIB)
      Permalink

      Mental blocking sist.. dari terornya aja udah bikin orang enggan datang. Bikin trauma gmn mau pada bayar?? Bgitu datang dijebak dengan segala bunga dan denda. Ga ada solusi lain sist?
      Mending ke psikolog dulu deh berobat trauma kejiwaan

  • 3 Oktober 2017 - (20:47 WIB)
    Permalink

    Iya memang mba, gimana orang mau ad etikad baik kalo yg bersangkutan pelaku usaha nya sudah seperti itu, secara tidak langsung boleh saya katakan sperti lintah darat jdinya..!!

    • 3 Oktober 2017 - (20:51 WIB)
      Permalink

      Ini memang praktek lintah darat yg dilegalkan. Bunganya itu 3.5% per bulan melebihi dari ketetapan yg ditentukan BI

  • 31 Desember 2017 - (00:21 WIB)
    Permalink

    Turut prihatin atas musibah yg dialami mbak Tita ini. Saya pun sdh mengalami pahitnya berurusan dgn bank Mega. Begitu menyadari keadaan kesulitan keuangan saya lsg beritikad baik dtg ke bag. collection nya di Mega Kuningan utk dpt win win solution. Tp yg ada hanya spt membentur tembok baja. Bank Mega tdk mau tau dan mengharuskan saya membyr tagihan saya. Telp dr yg msh ramah sampai yg mulai kasar bahkan mengancam sdh saya terima. Beruntung akhirnya Tuhan msh berkenan menolong saya dibantu saudara mencicil hutang saya. Yg lucu setelah itu tak lama saya msh mendpt telp dr marketing nya yg dgn manisnya mengiming2i saya pencairan dana tunai dr limit kartu saya. Tentu saja saya tolak mentah2. Begitu kekeuhnya dia membujuk saya tp saya pun kekeuh dgn sopan menolaknya. Hahaha… Puas saya mendpti adanya nada kecewa diujung percakapan krn dia tdk berhasil menjerat saya lg dlm jaring laba2 setannya. Saya katakan kalo saya akan selesaikan tagihan saya tanpa perlu hrs gali lobang tutup lobang dgn dana tunai dr kk nya itu dan stlh selesai akan saya tutup kartunya. Saya sdg menanti hr itu tiba, dan saya gak akan pernah mau berurusan dgn bank itu lg. Saya jg selalu menyarankan setiap teman atau siapapun yg saya kenal yg punya kk bank Mega utk tutup kartu saja drpd terjerat suatu ketika spt bnyk yg sdh mengalaminya. Bank lain yg jauh lbh bagus dan manusiawi msh bnyk. Saya sungguh ingin melihat suatu hr bank Mega itu tak lg berdiri dgn megahnya. Saya berdoa agar semua yg mengalami kesulitan yg sama dgn bank Mega di media konsumen ini mendptkan jln keluar yg terbaik dijwb doa2nya oleh Tuhan. Juga Tuhan menunjukkan keadilan terhdp perlakuan bank yg paling semena2 ini. Salam, terimakasih mediakonsumen.

 Apa Komentar Anda?

Ada 35 komentar sampai saat ini..

Bisakah Bank Mega Memberikan Kebijaksanaan untuk Kondisi yang Kami Had…

oleh Tita Anggraeni dibaca dalam: 2 min
35