Varises: Jenis, Penyebab dan Cara Pencegahannya

Oleh dr. Fathul Djannah, Sp.PA.

Varises adalah vena normal yang mengalami dilatasi/pelebaran akibat pengaruh peningkatan tekanan vena dan/atau gangguan kelemahan yang terjadi pada vena.

Pada dasarnya penyebab varises dibagi menjadi 4 faktor yang dapat saling tumpang tindih yaitu:

  1. Peningkatan tekanan vena profunda/vena yang berada di bagian kaki lebih dalam.
  2. Inkompetensi katup primer.
  3. Inkompetensi katup sekunder.
  4. Kelemahan fasia/jaringan ikat

Keadaan-keadaan yang dapat mengakibatkan peningkatan tekanan vena profunda adalah peningkatan tekanan intra-abdomen (keganasan abdominal/perut, ascites/cairan dalam rongga perut, kehamilan). Varises vena tungkai bawah terdiri dari varises primer dan varises sekunder.

Varises primer merupakan jenis terbanyak (85%). Penyebabnya tidak diketahui secara pasti, hanya diduga karena kelemahan dinding vena sehingga terjadi pelebaran.

Varises sekunder disebabkan oleh peninggian tekanan vena superfisial akibat suatu kelainan tertentu. Kelainan tersebut dapat berupa sindrom pasca flebitis (kegagalan vena menahun), fistula/menyatunya arteri vena, sumbatan vena profunda karena tumor atau trauma serta anomali vena profunda /vena yang terletak di bagian lebih dalam di kaki.

Berdasarkan ukurannya, varises dikelompokkan sebagai berikut yaitu .

  1. Varises Trunkal: Merupakan varises yang berukuran lebih dari 8 mm, warna biru-biru kehijauan.
  2. Varises Retikular: Varises yang umumnya kecil dan berkelok-kelok, diameter 2-8 mm, warna biru kehijau-hijauan.
  3. Varises Kapiler: Merupakan vena subkutis yang tampak sebagai kelompok serabut halus dari pembuluh darah, diameter 0,1-1 mm, warna merah.

Berdasarkan jenisnya, varises dikelompokkan sebagai berikut yaitu

1. Varises jenis Spider Navy.
Varises ini tergolong ringan, biasanya akibat suhu yang terlalu panas atau dingin, terpapar sinar matahari terus menerus, sedang hamil, faktor keturunan, kebiasaan makanan sarat rempah dan pedas, serta pengobatan hormonal

2. Varises dalam kulit
Varises ini terjadi pada pembuluh vena yang halus dan tipis di dalam kulit bagian kaki. Mengobatinya, dokter memberi obat-obatan yang menguatkan dinding vena dan memperlancar aliran darah, atau menggunakan stocking khusus varises.

3. Varises Reticular Varicose Veins
Ini adalah varises yang lebih parah, karena terjadi di pembuluh vena bawah kulit dan sudah menonjolkan urat yang berkelok-kelok.

Gejala varises antara lain adalah :

  • Nyeri di kaki setelah berdiri lama, yang akan membaik jika kaki diangkat lebih tinggi dari posisi jantung, atau dengan duduk berselonjor.
  • Kaki terasa berat, dan kadang-kadang ada bengkak di telapak kaki.
  • Muncul guratan seperti cacing berwarna coklat kebiruan.
  • Kaku dan sering kram pada betis.

Faktor-Faktor Penyebab:

1. Keturunan atau Genetis
Memiliki keluarga yang terkena varises dapat meningkatkan resiko terjadinya kelainan ini. Sekitar setengah dari orang-orang yang terkena varises mempunyai riwayat keluarga yang menderita varises.

2. Umur
Proses kemunduran fungsi yang normal (degeneratif) dapat menyebabkan kelemahan katup-katup vena, sehingga tidak dapat bekerja dengan baik

3. Jenis Kelamin
Wanita mengalami varises 2 sampai 3 kali lebih besar dari pada pria. Sekitar setengah wanita di Amerika mengalami varises. Perubahan hormonal karena pubertas, kehamilan, menopause atau pemakaian pil pengontrol kehamilan (pil KB) dapat meningkatkan resiko terkena varises pada wanita.

4. Kehamilan
Selama kehamilan, pertumbuhan janin akan meningkatkan tekanan pada darah yaitu pada vena tungkai, varises selama kehamilan biasanya akan mengalami perubahan dalam 2 sampai 12 bulan setelah melahirkan.

5. Kegemukan atau Obesitas
Kegemukan akan memberikan tambahan tekanan pada pembuluh darah vena pada tungkai bawah.

6. Posisi berdiri yang lama akan menyebabkan tekanan darah
pada vena tungkai bawah meningkat, sehingga lama-kelamaan akan meningkatkan pelebaran pembuluh darah vena yang pada akhirnya menyebabkan insufisiensi dan katup-katupnya. Duduk lama terutama dengan kaki ditekuk atau disilangkan akan membuat vena bekerja lebih keras saat memompa darah menuju jantung.

Cara Pencegahan Varises:

  • Melatih Kekuatan Kaki.
  • Hindari Duduk Menyilangkan Kaki.
  • Jaga Berat Badan.
  • Diet Rendah Garam.
  • Hindari Sepatu Hak Tinggi Terus-Menerus.
  • Pemanasan dan cooling down sebelum dan sesudah olahraga.
  • Luruskan kaki setelah jalan lama atau berlari.
Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan pendapat anda!



Bagaimana Reaksi Anda?
  • Suka
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Lucu
  • Kecewa
Berikan penilaian mengenai Artikel ini:
[Penilaian Rata-rata: 5]
Tentang Penulis
Fathul Djannah  

dr. Fathul Djannah, Sp.PA. Alumni FK Universitas Hang Tuah Surabaya dan PPDS Patologi Anatomi Universitas Airlangga Surabaya. - Dosen FK Universitas Mataram, NTB sejak 2003. - Kepala Divisi Laboratorium Patologi Anatomi RSUP NTB sejak 2010. - Peserta Program Doktor (S3) Ilmu Kedokteran FK Universitas Hasanuddin, 2018

 Apa Komentar Anda?

Belum ada komentar.. Jadilah yang pertama!

Varises: Jenis, Penyebab dan Cara Pencegahannya

Fathul Djannah 2 menit
0