Mohon Kebijakan Akulaku Mengenai Relaksasi dan Penangguhan Kredit

Salam,

Nama saya Donny, saya sudah 2 tahun menggunakan jasa Akulaku dengan nomor terdaftar 0831421*****. Namun dengan adanya wabah covid-19 ini saya terkena dampaknya. Terhitung per tanggal 1 April 2020 saya dirumahkan dan dengan tanpa gaji. Saya sudah mencoba mengajukan permohonan relaksasi dan keringanan penangguhan pembayaran kredit pinjaman saya.

Saya telah melampirkan surat keterangan resmi dari kantor yang berisi bahwa saya dirumahkan sampai dengan waktu yang belum ditentukan.

surat keterangan dirumahkan
surat in telah saya lampirkan di email yang sudah saya kirim kepada akulaku sebagai bahan pertimbangan permohonan keringanan relaksasi dan penangguhan pembayaran kredit.

Adapun saya sudah mengirimkan email dan masih belum ada konfirmasi. Mohon kebijaksanaan Akulaku tentang masalah ini.

Terima kasih.

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:85    Rata-Rata: 4.2/5]
Tanggapan Akulaku atas Surat Pembaca Bapak Donny

Menanggapi dimuatnya Surat Pembaca di Mediakonsumen.com yang ditulis oleh Bapak Donny pada tanggal 16 April 2020 dengan judul “Mohon Kebijakan...
Baca Selengkapnya

Loading...

27 komentar untuk “Mohon Kebijakan Akulaku Mengenai Relaksasi dan Penangguhan Kredit

  • 16 April 2020 - (21:06 WIB)
    Permalink

    hampir rata2 fintech /pinjol tak akan mau tau soal keadaan namun kita sebagai warga tetap punya Hak dan pemerintah melalui Ojk sdh ada aturanya,klu sdh mengancam atau ada debcolector nya dtg ke rumah mohon lapor lsg aja ke kepolisian,agar kita bisa lbh jelas Hak nya

    • 17 April 2020 - (00:15 WIB)
      Permalink

      Saya sudah mencoba juga mas , jawabannya cuman singkat dan tidak membantu pihak akulaku tidak bisa membantu karena semua transaksi melalui sistem yang tidak bisa dirubah , demikian juga dengan leasing kendaraan sms dan adira bisa memberikan kelonggaran dengan memperpanjang jangka waktu kredit tapi….tetap harus membayar cicilan , administrasi dan biaya asuransi yang nilainya juga tidak meringankan custumer , dengan kondisi ekonomi saat ini mereka tidak akan mau peduli dengan para custumer percuma juga mengajukan mengemis pada mereka toh ya ga akan terbantu karena pemerintah hanya menghimbau saja bukan menetapkan atau diharuskan , tidak seperti negara lain yang benar benar menetapkan aturan yang melindungi rakyatnya dari lilitan ekonomi dalam keadaan susah ini

      • 17 April 2020 - (12:27 WIB)
        Permalink

        Belum lama ini sy mengalami hal yg sama tpi alhamdulillah walaupun berbunga tpi KTA ini sangat mmbntu sy keluar dr masalah sy dgn akulaku yg menjerat orng dgn bunga yg sangat tnggi…sy sempet dihub depkolektor sy ksh janji tgl 20-25….disamping itu krna sy pnya usaha sy mengajukan pinjaman KTA TUNAIKU..cair 15 jt diangsur selama 15 bln cicilan nya 1.4 bunga 4 %..beda dgn akulaku yg sangat menjerat dgn bunga yg besar dgn tempo singkat…lngsng sy bayar lunas 2 jt total dr pinjaman 1.5 + bunga nya telat 12 hari sehari 18 rb denda nya…lngsng saya hapus aplikasi itu…gk lagi lagi berurusan dgn aplikasi rakus…

    • 17 April 2020 - (20:33 WIB)
      Permalink

      Apa saya aj ada d KTA tunaiku .dia menjerat juga keadaan seperti ini tolong d pengerti .makan aja kadang ketemu dan jg bunga ckup besar d tunaiku.

  • 16 April 2020 - (21:22 WIB)
    Permalink

    Saya juga mengalami hal yang sama. DC akulaku selalu menghubungi saya via telpon dan selalu menanyakan mengenai tagihan yang memang sudah lewat jatuh tempo. Dan saya jelaskan semua kalau saya belum kerja lagi. Tapi pihak DC akulaku tidak bisa mengerti keadaan saat ini …

  • 17 April 2020 - (00:06 WIB)
    Permalink

    Memang di mana2 pinjol itu lbh bnyk mudhorot ny,,awal ny manis memberi pinjaman pdhal mreka itu sma dgn lintah darat yg para pekerja ny d gaji dr uang haram,,riba itu di haramkan.,seharus ny kl sdh smp nasabah pinjam lbh dr 2 thn itu keuntungan buat fintech sdh besar bngt, tp d saat sprti skrg gak ada yg mau tau hrs ny plng nggk bantulah d kurangin bunga ny atau yg penting pokok ny aja kembali kan gak rugi2 amat. Dasar ny memang itu pinjol2 kyk drakula yg menghisap darah manusia.

  • 17 April 2020 - (02:08 WIB)
    Permalink

    Sebenernya akulaku terdaftar OJK atau tidak. Di saat pandemi covid
    Masih saja nagih padahal sudah ada intruksi dari bapak Joko Widodo dan OJk
    Masih tetap nagih .

  • 17 April 2020 - (06:05 WIB)
    Permalink

    OJK dan pemerintah seharusnya lebih aktif apalagi ini sudah bukan bencana lokal lagi , tapi sudah pandemic.

  • 17 April 2020 - (06:24 WIB)
    Permalink

    Mata mereka sudah tertutup uang, mereka kalangan atas tidak peduli adanya wabah seperti ini. Padahal kita tidak ada niat untuk tidak membayar. Akan tetapi bayar pakai apa laGi kalau hampir semua karyawan dirumahkan.

    Kita hanya berdoa saja dan semoga para pemimpin indonesia diberi mata yang jeli dan telinga yang peka.

  • 17 April 2020 - (07:10 WIB)
    Permalink

    Y bgaimna dengn aplikasi kta kilat .tunai cepat.bantu saku sma pinjemania tu aplikasi ilegal atw legal y trs kra2 dc lpngan nya bkaln dtng k rmh g y soal nya sy jg punya tunggakn yg belum d byr krna krjaan sy d off

  • 17 April 2020 - (15:22 WIB)
    Permalink

    Saya juga sedang mengalami hal yg sama… para DC selalu tlp dgn dan wa dengan bahasa yg tdk sopan, mengancam akan menyebar luaskan data di media sosial dan dft kontak tlp. Posisi sekarang semua sama. Pada drmhkan utk wkt yg belum bs dipastikan. Kemana kita2 hrs meminta bantuan perlindungan dr DC pinjol ini. OJK spt nya tdk mau perdulu dgn fintech2 ilegal dan tdk bs memberikan peringatan kepada fintech2 ini.
    Mhn kepada pihak polisi, OjK, SWI, bantu kami

  • 17 April 2020 - (15:55 WIB)
    Permalink

    Akulaku baru telat 6 hari sudah dimarahinya mamaku ditelepon…parah tutup fintech macam gini yang suka meresahkan.

  • 17 April 2020 - (17:07 WIB)
    Permalink

    Suami saya juga berada di pinjaman home kredit.. pinjaman yg bunga nya 100%… Telat denda nya menyiksa.. apa lagi dengan telepon yg sehari bisa lebih dari 10 no yg berbeda.. dan terlalu memaksa untuk membayar.. tersiksa sekali.. jika dulu saya ga terdesak,tidak akan mau di tawarin kta di home kredit.. mungkin ini yg pertama dan terakhir nya bergabung di home kridet.. di tambah keadaan ini ga ada kebijakan dari home kredit.. mohon untuk pihak berwenang memberi keringan bunga nya yg semakin besar ini.. terimakasih..

    • 17 April 2020 - (23:52 WIB)
      Permalink

      Kita do,ain aja semoga kantor home credit itu kebakaran..yg membuat aturan di home kredit itu positif corona dan semua kroco”nya.karna orang”home credit itu wujutnya manusia tapi hatinya iblis.

  • 17 April 2020 - (22:59 WIB)
    Permalink

    Harusnya punya empati tuh PINJOL namanya juga ini wadah nasional , kita juga tau namanya hutang harus dibayar dan hutang sampe mati pun harus dibayar tapi kalo kondisi lagi kaya gini mau bayar pake apa semua kerjaan diOFF , saya sih berharap pemerintah bijaksana !! Semoga aja tuh DC pada kena COVID-19 😜🙌

  • 17 April 2020 - (23:48 WIB)
    Permalink

    Penjeman online leasing mana ada mereka yg perduli sama keadan sekarang..home credit contoh nya kita gak telat aja di tlpin terus padahal jatoh tempo masih 5 hari gimana kita telat..cicilan cuma kurang 100rbu kita telat 2hari udah jadi 200rbu.parah gak tu..
    Leasing ACC sama mana ada mereka ngasih keringanan yg ada makin nyekek..karna yg ada di otak mereka untung dan untung..rugi 1000 perak juga mereka gak akan mau.
    OJK saya sendiri ngadu ke OJK karna OJK lah sama presiden yg ngumumin kalau debitur dapat keringanan selama max 1th..buktinya nihil..saya ngadu ke OJK apa jawaban mereka??
    Mereka bilang kalau itu semua kebijakan dari pihak leasing dan bank..
    Mereka sendiri yg bilang cukup mengajukan via email tapi kenyatanan nya nol besar berita selama ini..belum ada pihak leasing,bank yg memberi keringanan…semua gak mau rugi percumah presiden pidato ojk meulis nama”bank dan leasing yg bilang memberi keringanan blm ada sampai sekarang. Nol besar itu tetep aja kita di kejar” tetep aja kita telat ada denda.

  • 18 April 2020 - (08:15 WIB)
    Permalink

    Info bang biarkan saja yg masih ada sisa pinjaman jgn di bayar dulu percuma juga kita mau mohon2 kaya apa mereka kaga mau tau menahu sumpah gw nyesel udh bayar ga telat tgl habis itu ga bisa pinjem lagi kan tai

  • 19 April 2020 - (18:18 WIB)
    Permalink

    Saya jg pny masalah yg sama,sy sdh mengajukan ke OJK tp jawabannya pihak OJK tdk berhak menangguhkan keringanan pembayaran sy malahan disuruh menghubungi pihak terkait (fintech/bank/lissing/pinjol). Tolonglah dibantu dg kondisi spt ini bnyk rakyat menderita kelaparan bahkan ada yg sampe bunuh diri.sy sangat berharap kebijakan dari pihak terkait.

  • 23 April 2020 - (16:53 WIB)
    Permalink

    #akulaku. Saat ini saya juga terkena dampak secara tidak langsung, pekerjaan saya di renggut oleh wabah ini, tidak ada penghasilan tidak ada tabungan,
    Yang biasa ny perbulan saya punya penghasilan dari event acara” hajatan dll, sekarang saya sama sekali tidak ber penghasilan. Semua job yang sudah masuk di batalkan, terhitung sejak tg 1 april.
    Sesuai anjuran pemerintah, saya mengirim email permohonan kepada #akulaku agar diberi keringanan, namun tidak ada tanggapan. Tadi pagi sekitar pukul 8 saya di telvon oleh cs #akulaku pihak nya meminta agar segera di lunasi tagihan bulan sekarang,
    Kata cs nya harus di bayar di tunggu sampai sore,
    Dan ketika saya mengajukan untuk penangguhan cicilan, benar saja, percuma saya memohon pun tidak ngaruh, tidak ada keringanan sama sekali dari pihak #akulaku.
    Lalu saya harus bagaimana, saya tau hutang itu harus di bayar, kewajiban saya mencicil selalu saya tepati sebelum ada nya pandemi ini.
    Setidaknya perusahaan #akulaku kasih keringanan untuk kami yg terkena dampak.

  • 3 Mei 2020 - (11:23 WIB)
    Permalink

    Saya juga terkena dampak phk sudah dirumahkan dn tidak memiliki gajih , sya telpon pihak cs nya tidak ada keringanan . Sya juga berusha mncri uangnya tapi belum dapat dan pekerjaan pun masih belum dapat . Saya minta kepada pihak akulaku bantu kami dengan memberi penangguhan pembayaran. Hutang tetap hutang . Kami tidak kabur .
    Bahkan dari lama sya ga pernah telat .
    Baru kali ini ..

    Bunganya juga drastis naik terus . Hrus bgaimana ini ?

  • 5 Mei 2020 - (12:19 WIB)
    Permalink

    Saya juga gak pernah telat bayar di akulaku, saya mau ajuin kelonggaran cicilan di akulaku karna sy terdampak covid19 serba sulit, tapi susah banget udh habis2an pulsa saya tlvn cs akulaku di oper ke nmr greater Jakarta sibuk trs tp pulsa habis,, tolong di permudah lagi akulaku

  • 17 Mei 2020 - (14:27 WIB)
    Permalink

    Tolong d resfon dong pihak akulaku,d tlpn sibuk terus, malah ngabisin plsa, udah tau lagi susah

  • 22 Juni 2020 - (13:49 WIB)
    Permalink

    sya td bru saja tlp akulaku Menanyakan tentang keringanan karna bunga yg melonjak tinggi, krna pandemi ini sya tdk dpt membayar secara rutin, tp wktu sya sedang berbicara dgn cs nya sya malah diketawain sma cs nya. seketika sya langsung sumpahin cs nya bakalan pnya hutang lbh bnyak dri hutang sya biar dia tau gmna rsanya

 Apa Komentar Anda?

Ada 27 komentar sampai saat ini..

Mohon Kebijakan Akulaku Mengenai Relaksasi dan Penangguhan Kredit

oleh donny djonathan dibaca dalam: <1 min
27