Ditipu Program Restrukturisasi Bank Mega

Saya adalah pemegang kartu kredit Bank Mega 42** 91** 52** ****. Ini adalah surat kedua saya ke Media Konsumen perihal yang sama yakni tentang Program Restrukturisasi Bank Mega.ย Menyambung surat saya terdahulu, program restrukturisasi saya sudah disetujui pada tanggal 22 Mei 2020. Saya ditelepon oleh Dedi Nur**** yang menyatakan program restrukturisasi saya disetujui sebesar Rp587.000 selama 12 bulan dan komitmen saya bahwa akan saya bayar setiap tanggal 30 setiap bulannya. Saya mulai membayar cicilan saya tanggal 30 Mei 2020, sesuai kesepakatan.

Mei, Juni, Juli, Agustus, saya selalu bayar tepat waktu dan tidak pernah ada masalah. Cicilan September pun saya bayar tepat waktu tanggal 30 September (bukti terlampir). Lalu tiba-tiba pada tanggal 6 Oktober 2020 saya ditagih oleh Bank Mega yang menyatakan bahwa saya masih ada kekurangan sebesar Rp274.222. Apa-apaan ini?? Sesuai dengan kesepakatan bahwa program Restrukturisasi saya adalah Rp587.000 selama 12 bulan. Kenapa saya ditagih lagi?

Saya tidak terima, ini adalah penipuan. Mei, Juni, Juli, Agustus saya membayar tidak pernah ada masalah, kenapa sekarang jadi saya ditagih lagi? Beginikah kinerja Bank MEGA? Tolong oknum orang dalam kalian ditanyakan kinerjanya. Saya tidak terima diperlakukan seperti ini!

Saya punya itikad baik melunasi hutang saya, saya bayar tepat waktu, tapi kenapa saya malah kalian tipu? Sesuai kesepakatan saya mampu membayar cicilan sebesar Rp500.000 – Rp600.000 tiap bulannya. Lebih dari itu saya tidak sanggup. Ini kok malah mempermainkan saya??

Dibenahi intern kalian. Jangan asal main nagih ke saya. Saya benar-benar tidak terima! Bagi pembaca Media Konsumen, saya sarankan untuk jangan pernah berhubungan dengan Bank Mega. Bank ini sangat parah kinerjanya. Sudah kesekian kali saya diperlakukan sangat-sangat tidak baik sama Bank Mega.

Terima kasih.

Sella M. Karina
Tangerang Selatan, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank Mega:
[Total:198    Rata-Rata: 1.8/5]
Tanggapan Bank Mega atas Surat Ibu Sella

Kepada Yth. Redaksi mediakonsumen.com Sehubungan dengan surat Ibu Sella M. Karina di mediakonsumen.com (8/10), “Ditipu Program Restrukturisasi Bank Mega“, dapat...
Baca Selengkapnya

Loading...

38 komentar untuk “Ditipu Program Restrukturisasi Bank Mega

    • 8 Oktober 2020 - (18:17 WIB)
      Permalink

      Pembaca Media Konsumen yang namanya Muhammad banyak mas. Mestinya gini: Buat Pak Muhammad (spesialis ustad riba), waktu dan tempat dipersilakan ๐Ÿ˜€

        • 9 Oktober 2020 - (16:36 WIB)
          Permalink

          Setuju bgt saya kererit motor di Bank Mega malahan gak ada strukturisasi padahal saya udah gajuin kapok dah urusan degan Bank Mega sampai detik ini saya masih bayar seperti biasa saya rela makan saya di kurangi

      • 8 Oktober 2020 - (22:39 WIB)
        Permalink

        Ibu anisa makanya jangan utang2,itu resiko dari utang piutang,sebenanrnya utang ibu udah gak bisa di cicil,tapi ibu yang buat aturan sendiri utk menyicil,dan ibu pasti telat pembayaran atau tdk komit pas tanggal pembayaran pasti telat,yang salah ibu bukan bank mega nya,ibu utang tdk di bayar yah jadi nya macet,bank mega nuntut lunasin,ibu minta cicil,

        2
        19
        • 9 Oktober 2020 - (07:03 WIB)
          Permalink

          @Indriyani

          Hadeuh buk kok jadi saya yang punya utang sih? Baca yang bener donk yang nulis artikel atau surat pembaca siapa. Saya kan cuma comment, kalo hal simple begini aja staff/buzzernya bank Mega nggak teliti no wonder sih kalo kinerja bank nya juga amburadul. Btw bu Indriyani punya utang nggak? kalo punya sini saya yang bayarin hehehe

          10
          • 9 Oktober 2020 - (07:24 WIB)
            Permalink

            @Annisa sudah bu tidak perlu diladeni lagi malah jd panjang.. Jawaban @indriyani juga gak nyambung. Kalo maksud komen beliau nyindir saya, saya balikin lg. Coba tanyakan intern kalian yg menawarkan program restrukturisasi ini yaitu Bapak VANO dan Bapak DEDI NURHADI. Bukti2 masih saya simpan. Terima kasih

      • 8 Oktober 2020 - (21:53 WIB)
        Permalink

        Bukan ya pas rekturasi bliling keluar sesuai jumlah tagihan ya ???..
        Soal saya dapat bliling sesuai dengan kesepakatan bersama
        Soal sya baru mulai juga bulan kemarin..

      • 9 Oktober 2020 - (23:40 WIB)
        Permalink

        Palingan Sebentar lagi si Christiana M. Damanik koment nih.. “Mohon maaf atas ketidaknyamanannya .. bla ..bla..bla..” enak aja gitu udh tinggal ngomong maaf tapi kinerja Bank ga diperbaiki, Bank yang tidak tahu malu.

  • 8 Oktober 2020 - (20:30 WIB)
    Permalink

    Bank mega lagi bank mega lagi,,,apa ga malu ya yg punya bank mega? Dikomplain mulu. Untung sy sdh tutup cc sy dr 2 thn yg lalu stlh sy resign. Dulu pas sy nutup cc dgn alasan risegn saja saya masih diimingi dapat kartu tambahan klo cc gak jadi ditutup. Tapi sy gak kebujuk dan tetap keukeuh utk menutupnya dgn alasan yg tegas, saya resign,klo sy tdk bisa bayar tagihan gmn? Akhirnya cc sy ditutup dan sy minta kartu tsb digunting saat itu juga. Hore….merdeka.

    8
    1
    • 8 Oktober 2020 - (21:55 WIB)
      Permalink

      Bukan ya pas rekturasi bliling keluar sesuai jumlah tagihan ya ???..
      Soal saya dapat bliling sesuai dengan kesepakatan bersama
      Soal sya baru mulai juga bulan kemarin..

      • 9 Oktober 2020 - (07:21 WIB)
        Permalink

        @Phiong nahhh tagihan juga gak pernah sesuai kesepakatan restrukturisasi, saya pernah telp Mega Call minta penjelasan, Call Center jg gak bisa jelaskan sama sekali. Tagihan saya dr Mei itu macam, ada yg 300rb, ada yg 900rb an, saya tetap bayar sesuai kesepakatan 587rb dan tidak pernah ada masalah. Tau2 skrg saya ditagih lagi dibilang ada kekurangan. Kan lucu.. Data saya dipermainkan kayanya.

        Mungkin yg komen dibawah Ibu @indriyani bisa jelaskan.. Krn kata beliau kinerja Bank Mega sudah sesuai. Terima kasih

    • 8 Oktober 2020 - (22:40 WIB)
      Permalink

      Bank mega kerja sesuai dengan kenerja,kalian nasabah byk buat aturan sendiri,bukan tangan di bawah tapi tangan di atas.

      1
      5
      • 9 Oktober 2020 - (07:15 WIB)
        Permalink

        @indriyani anda orang Bank Mega? Nah.. Kalo memang kinerjanya sudah sesuai, harusnya hal2 seperti ini tidak terjadi bu. Dan juga tidak ada complain2 lain ttg Bank Mega bu.. Mohon maaf, Bank Mega dapat uang dari mana sih? Dr nasabah kan? Tanpa nasabah bisa emangnya?

        • 10 Oktober 2020 - (11:34 WIB)
          Permalink

          Saya juga pernah kena sm bnk mega pd bln agustus akhir.lg pandemi begini org sulit ekonomi.dc nya memeras saya suruh byr cc 3 juta hrini juga d tunggu sampai jm 11 siang kl tdk byr 3 jt tunai dc beramai ramai akan dtg in k tmpt kntr saya bkrj.mo blg sm bos saya&minta bos saya yg hrs byr 3 jt.sdg kn saya gk ada surat konfirmasi or email terlebih dahulu.ini dc tiba2 tlp dn mengancam saya spy bos&teman teman saya tau semua.akhir nya saya krm email laporan k bareskrim polri&surat konsumen.stlh itu dc nya gk berani lg tlp2 dn tdk berani lg mengancam&memeras saya.org mah punya otak lg pandemi sulit ekonomi dc bank mega nagih dadakan nodong org hrs segera byr tnpa kompromi sdh kyk org gilaa dc bnk mega…!!dc dn staf kntr bnk mega bukan manusia tapi dajjal mereka!! Kapok saya..!!!

          3
          1
          • 10 Oktober 2020 - (16:39 WIB)
            Permalink

            @Ari halo pak, case kl dah sampai ancam mengancam gt memang sebaiknya lgsg lapor polisi saja pak, jangan takut. Menagih itu tetap ada etikanya. Adukan saja ke OJK skrg biasa via WA di jam kerja. Silakan lihat IG nya OJK. DC itu statusnya outsource atau kontrak kan? Jd mereka bnr2 kejar target kl gak dapet targetnya mereka bs didepak soalnya. Jd segala macam cara mereka lakukan tanpa tau etika.

  • 8 Oktober 2020 - (22:44 WIB)
    Permalink

    Bujuq bnk ini lg bnk ini lg, bnyk bgt mslhny yee,begtu amat cari duit, ank cucuny gmn itu ya diksh mmammm. ditbhnyal..

  • 9 Oktober 2020 - (01:14 WIB)
    Permalink

    Sempet tergiur bikin CC bank mega karna banyak diskonnya di Transmart,tapi Untung ngak di acc , karna males bikin slip gaji,klau sekarang ada yg nawarin langsung sy tolak ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  • 9 Oktober 2020 - (08:46 WIB)
    Permalink

    Dulu saya juga pernah ditawari buka cc bank mega tp saya tolak, alasannya bukan krn riwayat kinerja bank nya tp krn alasan lain…..tp begitu saya baca bbrp surat pembaca yg diterbitkan mengenai bank mega, saya bersyukur krn dulu saya tolak tawarannya

  • 9 Oktober 2020 - (10:56 WIB)
    Permalink

    Klo baca dari 2 surat ibu sella sepertinya ibu sella kena tipu oknum karyawan bank mega
    Karena klo resmi dari pihak bank, ga ada yg namanya bayar duluan baru setor data
    Ga ada juga perubahan besaran angsuran setelah kesepakatan awal
    Dan 1 lagi pasti ada email ato surat resmi dari bank mega mengenai berapa besaran angsuran & tanggal pembayaran

    Yg sekarang bisa dilakukan ya datangi bank mega ato telpon call center dan siapkan semua data pembayaran
    Klo cs ato agent call center ga bisa kasih solusi, minta ketemu / bicara sama team leader nya

    Paksa terus sampe dapat informasi yg resmi mengenai brp angsuran & kapan tanggal pembayaran

    Jangan bosan datangi cs / telpon call center klo belum dapat jawaban (beli palet nelpon yg ke all operator biar murah)

    • 9 Oktober 2020 - (11:17 WIB)
      Permalink

      @Firdaus itu dia pak saya tidak pernah dapat kejelasan dr Bank Mega jd saya merasa ketipu. 22 Mei 2020 sore saya ditelpon oleh Dedi Nurhadi yg menyatakan restrukturisasi disetujui sesuai kesepakatan (Rp.587.000 selama 1th) yg Terima telpon suami saya, suami saya saksinya.

      Saya bayar sesuai kesepakatan & selalu tepat waktu.
      Sampai detik ini saya tidak pernah Terima surat atau email ttg restrukturisasi tsb, aneh bukan?

      22 Mei saya ditelp, dikasih tau disetujui.
      16 Juli saya Terima WA dr Bank Mega yg menyatakan disetujui, rincian dll akan di email. Tp sampe detik ini email tsb tidak pernah saya Terima.
      17 Juli jam 19.45 saya telp mega call nanya, call center jg gak bs jelasin apa2!
      21 Juli malah email Bank Mega nawarin upgrade ke platinum.

      Ya ampunnn begini amat ya ngerjain saya.. Krn pandemi semua org lg kesulitan ekonomi, termasuk saya. Saya sesuai komitmen tgl 30 selalu tepat waktu saya bayar. Skrg malah saya dikerjain

      1
      1
      • 9 Oktober 2020 - (11:33 WIB)
        Permalink

        Telpon terus bu & minta bicara sama team leader ato supervisor
        Jangan patah semangat sampai ibu mendapatkan kejelasan dan sebaiknya informasi tertulis dari Bank Mega yg dapat ibu jadikan acuan

  • 9 Oktober 2020 - (21:43 WIB)
    Permalink

    mungkin bank mega ingin ikutin trik lising adir* dsb..restrukturisasi di lising tetap ada denda yang harus di bayar.. hutang di bank masih mending… klo lewat finance/ lising cuma dapat php… sy di telpon suruh ke kantor sampai kantor pegawai bilang restrukturisasi telah usai… ojk mana.. seperti gk ada fungsi nya..

  • 10 Oktober 2020 - (03:41 WIB)
    Permalink

    Bank mega ini parah, pengalaman saya ini di bulan september, limit kartu 14jt tagihan 9,638.000, berhubung lagi susah bayar minimal m 800.000, kemudian di bulan oktober setelah kena admin bunga dan segala macam tagihan keluar sebesar menjadi 9.326.000, didalamnya kena biaya overlimit 250.000. Karena bank mega dengan sepihak menurinkan limit dari 14 jt ke 9jt, kan jebakan batman kalo gitu. Ati2 yang punya cc bank mega,, pandemi ini mereka punya alasan untuk menurunkan limit sesuka mereka. Turun si tidak apa2, tapi jangan sampai seperti menjebak seperti yang saya alami. Misal limit saya turun di 10jt saja, maka saya tidak kena biaya overlimit.

    • 10 Oktober 2020 - (09:19 WIB)
      Permalink

      Halo @Asbi iya Bank Mega sukanya begitu menjebak, tidak ada kejelasan apa2 tau2 main todong aja nagih, nasabah kudu bayar. Saya bayar dr Mei loh… Gak pernah ada masalah. Masa sekarang tau2 Oktober ditagih, dibilang ada kekurangan? Setelah 5 kali bayar baru dibilang ada kekurangan. Kl ada kekurangan kenapa gak dr Mei pertama saat bayar dibilang kurang?
      Angka 587.000 yg keluarin jg Bank Mega, silakan tanya tuh ke karyawannya yg bernama Dedi Nurhadi. Ini saya juga sedang adukan ke OJK. Bapak adukan aja casenya ke OJK via call center OJK, bisa via WA kok di hari kerja.

      2
      1
  • 10 Oktober 2020 - (11:41 WIB)
    Permalink

    Mohon dg sangat bpk yg menanganin kasus pinjol gelap.bnk yg gk bnr ini bnk mega spy d tutup segera bnk mega nya.supaya tdk meresah kn byk warga.sdh byk korban pemerasan dri bnk mega.dc pd gilaaa gk pny hti nurani.tolong bpk/ibu yg terkait ojk y…tugas nya.mhn dg sangat segera tindak lanjuti bnk mega yg ada seantero indonesia mungkin dri dc beserta pimpinan bnk mega tolong dg sangat….!!! Yg jdi korban krn terkena dmpk pandemi kesulitan ekonomi.kl tdk kesulitan ekonomi org psti nya jg sdh byr cc dg lncr.siapa sih yg gk mo byr.krn sulit ekonomi.tuk mkn sehari hari aja sdh untung bs mkn.emg ojk dn bnk mega mo tau org bs mkn apa gk.kl kyk gitu kn sm jg dajjal gk mo tau org susah apa gk…!!!

    3
    1
  • 10 Oktober 2020 - (16:06 WIB)
    Permalink

    Pemilik bank mega itu orang tajir melintir uangnya gak berseri lagi. Mana berani instansi terkait jangankan disuruh nutup suruh negor aja gak punya nyali ampun dah.

    • 10 Oktober 2020 - (16:30 WIB)
      Permalink

      @Yono iya betul pak CT mah tajir melintir.. Bank Mega itu sama ky case maskapai singa itu. Dah banyak bgt complain tapi tetap berdiri. Makanya kita sbg konsumen yg harus pintar. Pelajaran utk saya jg, kapok pakai cc & berurusan dgn Bank Mega dan grupnya. Td siang dgn santainya Bank Mega telp saya (si pak Dedi itu). Bilang teruskan aja bayar cicilan seperti biasa, ini ada kesalahan. Lah enak bgt jawabnya.. Justru kesalahan kalian hrs segera dibenahi! Surat restrukturisasi saya jg ntah, gak pernah saya Terima emailnya. Gak tau deh intern Bank ini gmn sih managementnya. Kacau!

      1
      1
  • 10 Oktober 2020 - (16:50 WIB)
    Permalink

    Aneh ya di Indonesia, di negara lain kalau udah ramai kritikan layanan umum seperti gini, langsung layanan umum tersebut ditegur atau diberi sanksi bahkan ditutup. Di Indonesia malah BI dan OJK ngintip-ngintip aja dan no comment. Saya jadi curiga, jangan-jangan bos dan staff BI dan OJK dikasih makan oleh pemilik bank mega nih. Kalau polisi sih harus buat laporan polisi dulu baru ditangani. Tapi mudah-mudahan Bpk. Kapolri melihat kekrisuhan ini dan memerintahkan bawahannya menangkap preman-preman bank mega.
    Saya sangat yakin dan percaya polri kita sangat profesional dan tidak seperti BI dan OJK yang kerjanya datang, duduk dan diam alias 3D.

    1
    1
    • 10 Oktober 2020 - (22:58 WIB)
      Permalink

      @Helmi ya itu tadi pak mungkin karena owner nya tajir melintir kali ya.. Jd gak ada yg berani menindak. Untung ada media konsumen, wadah utk mengeluarkan uneg2 konsumen. Dr sini masyarakat jd tau kinerja Bank tsb bgmn. DC itu kan biasanya outsoure / kontrak pak. Kl ada masalah dengan DC pasti Bank lepas tangan.

  • 25 November 2020 - (02:01 WIB)
    Permalink

    Kalo menurut nya saya, mending ditutup cc nya nego pokok pelunasannya, kejadian nya hampir kya saya disuruh cicil semampunya tapi saya ga mau, ditakutkan kemudian hari masalah dan akhir lunas sesuai sepakatan utang pokoknya

 Apa Komentar Anda mengenai Bank Mega?

Ada 38 komentar sampai saat ini..

Ditipu Program Restrukturisasi Bank Mega

oleh Sella dibaca dalam: 1 min
38