Sudah Membayar Pelunasan Tagihan, tapi DC Bank Danamon Berkata Kasar kepada Orang Tua

Saya nasabah kartu kredit Bank Danamon dengan nomor: 42585709******00. Saya telah menyetujui pembayaran pelunasan pada tanggal 17 Januari 2022 dengan pihak Bank Danamon. Bukti pembayaran saya lampirkan.

Namun DC Bank Danamon dari PT RMA, Bapak He** dan Firm****** ( nama sesuai dengan surat tugas), datang lagi ke rumah untuk mencari saya pada tanggal 18 Januari 2022. Namun saat itu saya tidak ada di rumah, sehingga DC berkata kasar kepada orang tua.

Ingatlah, kalau Anda punya orang tua diperlakukan seperti itu, apa reaksi Anda? Pepatah bilang surga ada di bawah telapak kaki orang tua. Pimpinan DC PT Romora M.A., ajarilah pekerja Anda secara profesional!

Satu hal lagi, surat tugas tidak ada fotonya, apa betul mereka orang yang sesuai dengan surat tugasnya?

Rudy Yohanes
Surabaya, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Penagihan Bank Danamon:
[Total:128    Rata-Rata: 1.8/5]
Tanggapan Bank Danamon atas Surat Bapak Rudi Yohanes

Yth. Redaksi mediakonsumen.com di Tempat Perihal : Tanggapan Danamon Sehubungan dengan pengaduan dari Bapak Rudi Yohanes melalui redaksi Mediakonsumen.com, 22...
Baca Selengkapnya

34 komentar untuk “Sudah Membayar Pelunasan Tagihan, tapi DC Bank Danamon Berkata Kasar kepada Orang Tua

  • 22 Januari 2022 - (10:47 WIB)
    Permalink

    Bayarnya kok pas mepet sekali pak , bapak bayarnya pakai menu payment juga.
    Itu nanti masuknya 2 sampe 3 hari kerja .
    Kecuali bapak pakai menu transfer langsung masuk hari itu juga.

    5
    21
    • 22 Januari 2022 - (11:28 WIB)
      Permalink

      mungkin secara sistem pembayaran belum masuk jadi tgl 18 nya DC datang kerumah
      tapi tetap “kekasaran” DC tidak bisa dibenarkan

      17
      1
      • 22 Januari 2022 - (18:44 WIB)
        Permalink

        Mana bisa sistem belum masuk di saat hari kerja. Kecuali hari sabtu minggu baru hitungnya lain

        4
        4
    • 22 Januari 2022 - (11:36 WIB)
      Permalink

      Ya dc salah dong, ngapain pake kata2 kasar. Tagih ya tagih aja… kalau kayak gini gak ada yg mau disalahkan??

      12
    • 22 Januari 2022 - (18:42 WIB)
      Permalink

      Si ****** ini, yg penting pas batas waktu, dan sistem juga otomatis akan memotong. Si ******. Ngapain wong belum masuk denda sudah main kasar gitu, manajemen ******

    • 23 Januari 2022 - (05:44 WIB)
      Permalink

      Tampar aja muka dc. Sok galak datang2.. atau ke bank danamon nya tampar balik itu bagian collection. Kasi buktinya maki2 disitu biar pada malu.

    • 23 Januari 2022 - (12:15 WIB)
      Permalink

      Mau mepet mau nggak, yang jelas sudah dalam batas waktu yang ditetapkan. Lagipula sudah mengikuti mekanisme yang ada (ada fitur payment). Masa nasabah yang disalahkan lagi? Sistem bank kalau bikin ribet, ya itu urusan bank, bukan masalah nasabah.

      6
      1
  • 22 Januari 2022 - (10:56 WIB)
    Permalink

    Yang penting membayar. Menu transfer pun tidak bisa krn jumlah besar.

    12
    2
  • 22 Januari 2022 - (12:32 WIB)
    Permalink

    Emang skrg DC2 pada ngk sopan kebanyakn. Mending laporin aja pak klo udah kasar gtu sudah tidal sesuai sop. Dc kebanyakan taunya cuma nagih dan banyakan gak punya sopan santun.

  • 22 Januari 2022 - (13:12 WIB)
    Permalink

    sy nasabah bkn dc ya, tp yukk sm sm belajar jgn enak pke kartu kredit tp tdk enak bayarnya itu memalukan diri dan imbas kluarga, org lain, dan tmn mitra kerja atw bisnis, dan kuburan credit lg /bi cheking buruk ga bakalan dipercaya lg soal kredit yg legal kcuali kredit non bi ceking,

    byr mepet bgtu emang pihak ke tiga lngsung tahu klu sdh dibyr butuh waktu lah 5 hr kerja proses. sdh tahu utang tdk bs byr diumbar di media konsumen, hrs nya malu aib miskin uang atw kaya tp ceroboh soal keuangan, jd org lain tahu yg td nya tdk tahu haha. sy sendiri klu brteman kpd org yg pnya masalah bi ceking ogah, kbnykn ngrepotin type type org yg brmasalah di BI ceking kbhykn org miskin uang dan miskin ilmu Ttg keuangan (management keuangan keluarga nya ancur)

    6
    67
    • 22 Januari 2022 - (13:17 WIB)
      Permalink

      gunakan menu Tranfers ya spy realtime jgn menu pembayaran tdk lngsung masuk tdk realtime butuh masuk 2,3,4 hr msuk, ini ilmu jgn sepelein trnfer dg byr itu beda waktu sampai nya

      3
      34
      • 22 Januari 2022 - (16:31 WIB)
        Permalink

        “Saya bukam dc blablabla”

        Liat dulu konteks masalahnya baru komen. Lihat itu tagihan 30jt lebih, trus mau bayar pake tf hah? Dikira gak ada limit kali ya klo tf

        20
        1
        • 23 Januari 2022 - (01:21 WIB)
          Permalink

          Bukan DC tapi Karyawan DN kali Yaa,ituas Kun, TF antar Bank Itu udah jelas Otomatis langsung Masuk, ga Pake nunggu 1,2 hari Ini jaman Now, Tapi yang tf seharus Konfirmasi Ke DN, Itu biasa mau Lising manapun Klo sudah kita bayar berengsek Mereka ga Update Ke Agen2 tukang Tagihnya atau DCnya males ngeluarin jatah DC kali Meraka, Itu padahal enak banget ngemplang DC Klo kita udah bayar apalagi dia maki2 Orang Tua Kita, Sayang ibunya Ga motoin DC potoin identitas DC atau ngerekam Vidioin waktu dia berkata2 kasar Klo ga di viralin aja sekalian atau tuntut balik Klo DC Kasar

          3
          1
      • 22 Januari 2022 - (22:44 WIB)
        Permalink

        Bapake klo coment enteng bener , didoain rame² spy suatu saat ente kena balak akibat ngejek org punya utang.ati² pak mulutmu harimaumu.. saya berkali kali ketemu manusia yg kyk bpk , mulutnya enteng bener ngatain org suatu saat berbalik ke dirinya sendiri.ditunggu saja ya

        11
      • 23 Januari 2022 - (01:07 WIB)
        Permalink

        Bro ? Sakit lu ye ? Jangan main hp dah, pke hp jadul aja. Komentarlu bukannya ngasi solusi, malah ngata ngatain, dsni TS cuma kesal krn orgtua nya yang dimaki, lu mau bilang itu resiko, gda resiko hal kgitu. Yg ngutang siapa yg dimaki siapa. Sakit lu bro gni aja ga bs ngenilai

        11
        2
        • 25 Januari 2022 - (10:37 WIB)
          Permalink

          saya berbagi pengalaman teman yang mengalami mirip anda…
          malah kagak mau dilunasinya secara langsung karena dia merasa sebagai kompensasi ganti rugi immaterial telah menghina orang tua, kecuali nanti ada vonis dr hakim yang menyuruh bayar…
          Ini negara hukum, kreditur dipersilahkan menggugat nasabahnya jika merasa dirugikan.
          urusan pinjam meminjam itu ranah perdata, ada pengadilan jika pihak perusahaan mau menggugat…
          sudah ada aturan ojk yang melarang jasa keuangan menggunakan DC tanpa memiliki sertifikasi penagih…
          Jasa keuangan harus tanggung jawab menjaga kerahasiaan konsumen jika mengelak bahwa DC yang menghubungi bukanlah petugasnya…
          Saran saya tidak usah bawa kepolisi karena prosesnya panjang dan juga DC pasti bokek… cuma boleh capek dan kepuasan emosi sementara saja

        • 25 Januari 2022 - (10:42 WIB)
          Permalink

          Jangan persilahkan masuk kalau datang kerumah,
          Ktemui aja diluar rumah, terus bilang mau makan kewarteg dulu, pastikan pintu rumah tetap dikunci…
          Biar pada terjemur diluar. sekitar dua jam kemudian baru balik lagi, pasti mereka uda pada hilang…
          Ngapain juga ngeladenin preman berkedok penagih hutang atau DC…
          urusan konsumen sama perusahaan, bukan sama preman…

    • 22 Januari 2022 - (18:51 WIB)
      Permalink

      Lo pahamin ****** aturan hukum yg berlaku! menghina , mengintimidasi dan mengancam udah masuk ranah pidana ******! paham gak Lo !? Yg membela depcolector!? Hah!?

      4
      1
    • 22 Januari 2022 - (19:06 WIB)
      Permalink

      Lu gak mau berurusan sama orang yg punya masalah bi cheking ngapain komen di si cuk??. Baca makanya jngn kebanyakan bacot..ilmu cetek aja sok berkoar mau mepet ke yg pnting di bayar sama ts . . yg di permasalahkna perlakuan kasar dc sama orng tua ts . .

      13
      1
    • 22 Januari 2022 - (20:37 WIB)
      Permalink

      Wkwkwk akibat, sekolah nyogok apa2 nyogok…. Dapet ilmu tapi miskin akhlak
      Udh tua tapi akhlaknya msh miskin…,
      Belajar tentang akhlak dlu om

  • 22 Januari 2022 - (13:43 WIB)
    Permalink

    Komennya rata2 ga nyambung. Yg dikeluhkan DC kurang ajar ke orang tua, kok ceramah soal utang yang sudah dibayar. TS juga udah bilang kalau pk transfer ga bisa, tagihan terlalu besar.
    Mana ada orang mau nunggak utang , di bank lagi, jelek reputasinya. Tapi orang hidup namanya musibah juga ga tahu kapan datang, yang belum dikasih kesulitan ya bersyukurlah. Ga usah ceramah, ceramah ga bisa buat bayar utang.

    20
    1
  • 22 Januari 2022 - (15:39 WIB)
    Permalink

    Diri sendiri d hina dan di caci gk masalah wlw sampe sakit hati . Tp klw sampe orang tua yg di hina , asli mendi tampol aja tuh orangnya

    13
    1
  • 22 Januari 2022 - (20:13 WIB)
    Permalink

    Laporin polisi aja. Perbuatan tidak meyenangkan. Sdh ada bukti pembayaran. Tinggal telfon ke bersangkutan aja. Ngapain org tua di bentak2.

  • 22 Januari 2022 - (21:23 WIB)
    Permalink

    Laporkan saja ke polisi, biar kapok dan somasi bank danamon nya biar kapok juga. Rentenir ya sifat nya bgitu cuma berpakaian bagus berbadan hukum

  • 23 Januari 2022 - (01:32 WIB)
    Permalink

    Mana buktinya DC berkata kasar ke orang tua anda. Atau jangan2 anda sedang menunjukan kalau anda punya duit 30 jta.

    1
    12
  • 23 Januari 2022 - (10:14 WIB)
    Permalink

    Debt coll kerjanya ya emang maki2 pak, bikin lu orang emosi trus mental breakdown, cem debt coll pinjol itu lah

  • 23 Januari 2022 - (17:39 WIB)
    Permalink

    Bank2 skrg kalau tagih memang Sudah keterlaluan dan langgar aturan. Pemerintah kan sudah larang debt collector, kok Masih pakai? Sebaiknya mereka cek dulu pembayaran/ email/was…skrg semua orang terdampak pandemi, wajar lah kalau tidak bisa atau Ada keterlambatan pembayaran

 Apa Komentar Anda mengenai Penagihan Bank Danamon?

Ada 34 komentar sampai saat ini..

Sudah Membayar Pelunasan Tagihan, tapi DC Bank Danamon Berkata Kasar k…

oleh Rudy Yohanes dibaca dalam: 1 menit
34