DC PermataBank yang Kurang Menyenangkan

Yth. Media Konsumen dan PermataBank,

Saya pemilik kartu kredit PermataBank dengan nomor 55430260******79. Saya memiliki tunggakan dan saya sudah cukup lama meminta bantuan keringanan pembayaran sejak 2019. Namun tidak ada opsi yang diberikan oleh PermataBank.

Saya menunggak dari Mei 2019 karena diputus kontrak kerja. Pada bulan Agustus 2019, saya mulai bekerja lagi dan saya sudah infokan ke PermataBank bahwa saya bisa mencicil Rp1 juta/bulan mulai bulan September, karena masih memiliki kewajiban di tempat lain juga. Namun PermataBank tetap tidak bisa memberikan opsi yang meringankan.

Saya tetap transfer Rp1 juta/bulan sampai sekarang. Bahkan sekitar bulan Maret 2020, saya transfer Rp12 juta karena mendapatkan dana lebih. Dari awal saya menunggak sampai sekarang saya sudah bayar hampir 80% dari total hutang saya, tanpa ada keringanan pembayaran dari PermataBank. Namun tetap saja saya mendapat tekanan yang kurang menyenangkan dari DC PermataBank, seperti 2 bulan terakhir ini.

Yang terakhir adalah WhatsApp dari DC bernama Edo, yang meminta saya bayar lebih dari yang saya sudah infokan ke PermataBank sejak Agustus 2019 . Saya selalu bayar sesuai komitmen saya dari bulan Agustus 2019, hutang saya terbayar hampir 80%, bahkan status OJK saya dari 5 dan sekarang sudah 2. Namun pada hari Minggu tanggal 30 Januari 2022, saya mendapatkan WhatsApp yang mengaku dari pihak ketiga untuk menagih hutang kartu kredit.

Apakah seperti ini cara kerja PermataBank?? Menagih sampai hari Minggu? Mengutus pihak ketiga tanpa memberikan copy surat tugas, tanpa ada tanda pengenal? Saat pandemi seperti meminta ketemu, tanpa ada keterangan yang jelas.

Saya harap PermataBank bisa perhatikan masalah ini, saya berusaha bayar, tapi kenapa tetap memperlakukan saya dengan tidak menyenangkan seperti ini?

Terima kasih.

Elena Sitinjak
Jakarta Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai PermataBank:
[Total:363    Rata-Rata: 1.8/5]
Tanggapan PermataBank atas Surat Ibu Elena Sitinjak

Berkenaan dengan Surat Pembaca yang ditulis oleh Ibu Elena Sitinjak, berjudul “DC PermataBank yang Kurang Menyenangkan” melalui Surat Pembaca Redaksi...
Baca Selengkapnya

38 komentar untuk “DC PermataBank yang Kurang Menyenangkan

  • 8 Februari 2022 - (18:30 WIB)
    Permalink

    Sepertinya memang bank permata ini salah satu bank yang ngga bisa kasih keringanan mba. Bahkan kalah sama salah satu bank yakni B*A yang bisa kasih diskon dan ketika dilunasi langsung collect 1 di slik OJK.apa memang seperti itu ya kelakuan DCnya?saya juga punya pengalaman ngga enak sama bank ini dan ngga bisa kasih solusi yang jelas

    14
    1
    • 9 Februari 2022 - (06:54 WIB)
      Permalink

      Betul permata Bank kalau bisa hindari kartu kreditnya, ada sedikit masalah penagihannya sangat tidak menyenangkan. Saat mau tutup kartu juga dipersulit. Ada bank yang mau tahu kesulitan kita kalau mau koperatif, dan penagihannya sangat manusiawi, salah satunya bank C. Penagihannya sesuai OJK, jika koperatif mereka sangat membantu sampai permasalahan selesai.

      • 9 Februari 2022 - (22:49 WIB)
        Permalink

        Betul mba aku setuju dimana2 kan harus di cari win win solutionnya tapi sepertinya bank ini ngga deh

        3
        1
    • 10 Februari 2022 - (09:12 WIB)
      Permalink

      Iya memang mba, ini sudah dr tahun 2019. Niat menyelesaikan kewajiban ga dibantu, udah usaha bayar sendiri ttp aja diteken

      2
      1
    • 16 Februari 2022 - (09:37 WIB)
      Permalink

      Itu resiko mba , jgn kan bank Allah aja mengancam gak bisa lunasi hutang d dunia d akhirat d tagih

    • 9 Februari 2022 - (13:11 WIB)
      Permalink

      Semua bank sekarang dc nya gencar… Ga cuma permata mbak… Semua ga sopan and pura2 ga ngerti kalo kita lg susah..

      6
      5
      • 9 Februari 2022 - (18:58 WIB)
        Permalink

        Diatas udah ada yg tulis bahwa DC Bank B*A dan C*tiban* sangat kooperatif bila customer kooperatif.

  • 9 Februari 2022 - (09:34 WIB)
    Permalink

    Ya emang gitu debt coll kerjanya kak, press terus sampe panik, kalau menyenangkan bukan debt coll itu namanya tp badut, wkwkwk

    8
    4
  • 9 Februari 2022 - (10:47 WIB)
    Permalink

    kalo bank bisa bikin surat perbankan, lawannya surat pembaca

    judul nya

    pengutang permatabank yang kurang menyenangkan

    karena tidak bayar sesuai kesepakatan awal, masih protes aja ketika ditagih
    katanya merasa sudah bayar sebagian, lah kan masih kurang..

    9
    37
  • 9 Februari 2022 - (11:04 WIB)
    Permalink

    klo mau curhat ke mama dedeh , jgn lwt suara pembaca, DC memang kerja nya menagih hutang yg tertunggak dari konsumen yg tidak koperatif.

    1
    26
  • 9 Februari 2022 - (11:22 WIB)
    Permalink

    Kl dc menyenangkan nanti kl anda sampai jatuh hati ke dc gimana? Kl dc nya masih single sih ndak masalah, kl sudha punya pasangan nanti kan anda bisa disebut pelakor. Ruwet tenan 😀

    2
    14
  • 10 Februari 2022 - (03:18 WIB)
    Permalink

    Miris, ga pernah ada tindakan tegas dari regulator khususnya OJK dlm pengawasan perbankan.. saran daripada urus masalah robot trading/ponzi2an baiknya urus lembaga keuangan yg legal dulu aja mulai.dari bank konvensional sampe pinjol gmn mekanisme dan etika penagihan dari debcol.. paling parah pinjol sih mau legal atw ilegal sama aja…

    • 10 Februari 2022 - (06:45 WIB)
      Permalink

      Selesaikan dulu kewajiban pembayaran utangnya sesuai perjanjian awal saja.. Setelah itu saya sarankan jauhi hutang. Hidup tenang tentram..

      1
      3
    • 10 Februari 2022 - (07:31 WIB)
      Permalink

      Aku pernah baca SOP debt collector yang dikeluarkan regulator kita. Dulu saya IT di bank jadi pernah baca.

      So far, DC bank permata aku liat sudah sesuai SOP, karena dimulai dari warning ga langsung ke pihak ketiga.

      4
      1
      • 10 Februari 2022 - (09:10 WIB)
        Permalink

        Saya ngerti ini tp permasalahannya, saya sudah bayar sesuai komitmen, DCnya meminta saya tambahan bayar dgn alasan hny untuk bulan ini, bulan berikutnya saya bisa bayar kembali sesuai komitmen (wa yg terposting diatas) . 2 hari kemudian dihari minggu ada yg wa saya mengaku pihak ketiga, saya minta surat tugas dan tnd pengenal tidak mau kasih tp maksa ktm, apakah itu sesuai SOP?. Dan org ini minta persis angka tambahan yg diminta DC. Dan itu sudah akhir bulan, ya saya tahu lah mungkin DCnya kejar target demi komisi tp ga gitu juga caranya.

        3
        1
        • 10 Februari 2022 - (15:38 WIB)
          Permalink

          Keknya dr pihak bank jg gada salahnya. Yg namanya hutang kalo udah jatuh tempo ya wajib dibayar. Kalo soal keringanan ya tergantung pihak bank misal ga ada keringanan jg bukan salah bank nya.

          Ibarat ada orang jual barang, harganya sekian. trus ada yg mau beli tp minta diskon, penjualnya bilang lg ga ada diskon tp tetep maksa minta diskon, trus ngeluh. Lha kan aneh.

          Nah kl soal dc kl selama penagihannya masih wajar ya gpp kecuali kl udah diluar kemanusiaan atau bahkan memakai kekerasan fisik itu baru kelewatan

          2
          1
  • 10 Februari 2022 - (06:44 WIB)
    Permalink

    Selesaikan dulu kewajiban pembayaran utangnya sesuai perjanjian awal saja.. Setelah itu saya sarankan jauhi hutang. Hidup tenang tentram..

  • 10 Februari 2022 - (07:29 WIB)
    Permalink

    Setelah baca screenshot WA nya dia sudah cukup sopan sih. Jujur saya tertegun mbaknya hutang pakai CC sepertinya lebih dari 20juta. Kalau saya ga berani.

    Setidaknya kalau hutang jumlah besar lebih baik jangan menggunakan CC, tapi KTA atau yang menggunakan jaminan. Karena CC sangat kejam tuntutan komitmen pembayarannya, di semua bank.

    5
    1
    • 10 Februari 2022 - (08:54 WIB)
      Permalink

      Itu yg terposting hny dr dc bank, yg dari pihak ketiga tidak diupload oleh media konsumen

  • 10 Februari 2022 - (08:38 WIB)
    Permalink

    Suami sy jg memiliki tunggakan KTA di permata bank. Dan kita sdh minta tlg ama kuasa hukum buat negosiasi tempo waktu buat pelunasan. Tp bukannya dpt solusi malah smakin ditekan oleh permata, bahkan suami disuruh jual motor dan aset2 kami oleh bank permata. Apa pantas bank seperti itu ? Padahal 10jt saja sisa hutang kami. Klo kami mau jahat, bisa saja kami kabur entah kemana. Tapi ini kan tidak. Kami ada itikad baik buat bayar hanya meminta keringanan. Krn covid nyari kerja susah. Jgnkan buat bayar hutang, buat sehari2 aja udh sangat sulit

    • 10 Februari 2022 - (08:57 WIB)
      Permalink

      Iya justru itu mba, saya juga sudah sampai dtg kekantor mereka diawal nunggak tp ga diberi opsi yg meringankan saat itu. Saya bayar sesuai kemampuan dan sudah saya info kan dr awal saya sudah kembali kerja. Sampai saya share smua kewajiban saya, slip gaji, ga ada solusi juga

      • 10 Februari 2022 - (09:05 WIB)
        Permalink

        Makanya. Kuasa hukum sy bahkan sampai surati ojk juga ttg keadaan kondisi sy. Tp pihak permata malah trs memaksa bahkan nyuruh jual aset segala loh mba. Jahat bgt kan ya. Kita up terus yuk ka biar permata mikir. Mending konsumen kaya kita, ada itikad baik bayar ya ka meski dicicil.

        2
        2
  • 10 Februari 2022 - (08:40 WIB)
    Permalink

    Bayar kuasa hukum ga mahal saya ya. Ga sampe 2jt. Krn hanya untuk negosiasi tempo waktu pembayaran lunas langsung 10jt

    • 16 Februari 2022 - (07:13 WIB)
      Permalink

      Mudah2an kedepan dari pihak bank2 itu tahu kalo cara nagih yg baik dan ada etika nya. Umumnya DC mempunyai target dan harus tercapai kan dia manusia juga perlu gaji dan target ga tercapai baru tahap ke 2…intimidasi tero. Tahap ke 2 ga kecapai baru tahap ke 3 .tahap ketiga ga kecapai baru dia pakai pihak ke 3. Tahap ke3 ga kecapai biasanya sih ilang dan bank akan nelp sesekali baru nanti pihak bank yg akan mendatangi ke rumah cust. Itu pengalaman saya untung saya pernah ngalamin saya diemin aja bertahun2 (2009-2016) emang karena jobless dan Alhamdulillah saya dpt kerja sampai skrng dan saya cicil aja 500rb per bulan dari 2016-2022 sisa sedikit lg. Intinya cara penagihan ga usah teror2 lah cc itu ada ga ada pasti ada asuransi secara tidak langsung diinfoin cust. Bank menerbitkan cc mana mau sih rugi pasti udah dipikirin resiko gagal bayar lah…So….anda bisa berpikir kalo ga bayar gimana….tp karena hutang ya harus dibayar. Sekian.

  • 10 Februari 2022 - (11:51 WIB)
    Permalink

    Intinya klo gk mau ditaging dc jangan ngutang. Klo ngutangpun bayar sesua tagihan di awal. BANK MANAPUN TIDAK MAU TAU KEADAAN KEUANGAN KONSUMEN. YY MEREKA TAU KEWAJIBAN KONSUMEN BAYAR CICILAN HUTANG.

    REPOT KLO SEMUA NASABAH DI TAGIH hutang terus kaya gini mah.

    Semua tindakan ada resikonya

    2
    6
  • 12 Februari 2022 - (04:07 WIB)
    Permalink

    Jadi ito Boru Sitinjak.. saranku adalah bayar aja to sesuai kemampuan ito ke pihak permata nya melalui virtual account permata nya. Kalo DC nya nge WhatsApp ito macam-macam dijamin aja.. gak usah balas to.. tapi ingat semua bukti transaksi, bukti transfer ito.. kau simpan baik-baik habis transfer fotoin aja.. simpan di google Drive atau ditempat cadanngan lainnya.. jangan simpan di WhatsApp.. WhatsApp paling rentan to keamanannya.. okeh to.. GBU

  • 12 Februari 2022 - (08:10 WIB)
    Permalink

    klo masalah cc mah gampang penyelesaiannya bu , dc mah gak usah di gubris, mo pake foto apa ,bahasa apa pun cuekin aja ,mereka hanya menakuti nasabah saja mempermainkan psikologis.
    saya kasih tau penyelesaian ya, gratis ! saya juga pernah mengalami hal ini tapi dah selesai

 Apa Komentar Anda mengenai PermataBank?

Ada 38 komentar sampai saat ini..

DC PermataBank yang Kurang Menyenangkan

oleh Lena S dibaca dalam: 1 menit
38