Menunggu Surat Pelunasan CC CIMB Niaga

Setahun yang lalu ekonomi saya sedikit ada permasalahan, sehingga tagihan CC (credit card) saya menunggak dari awalnya Rp6 juta menjadi Rp8 juta lebih. Tagihan saya membengkaknya dikarenakan bunga CC.

Saya menunggak dan tidak membayar, sehingga suatu saat saya dapat penawaran pelunasan dengan diskon 50%. Berhubung saat itu bulan puasa maka saya mendapatkan uang lebih, jadi saya beritikad baik membayarnya. Saat itu saya menelpon orang penagihan dari CC CIMB Niaga cabang Makassar bernama ibu Ros**** dengan nomor+628119934***.

Saya menego uang yang harus saya bayarkan, akhirnya ada kesepakatan saya harus melunasi Rp4.100.000 sebelum tanggal 13 Juni 2017 dan surat pelunasan akan dikirim via e-mail paling lama 100 hari kerja.

Tanggal 12 Juni 2017 saya mendatangi kantor CIMB Niaga di Balikpapan cabang Balikpapan Permai. Di situ saya dibantu oleh CS-nya menelepon ibu Ros****. Kemudian CS memberikan surat yang harus saya tandatangani pakai materai yang berisi pelunasan dengan diskon. Surat itu dikirim via e-mail dari Bu Ros**** ke CS CIMB Niaga. Setelah membayar via teller dan tandatangani pernyataan tanggal 12 Juni 2017, saya kira sudah selesai dan tinggal menunggu 100 hari kerja.

Bulan Oktober saya rasa sudah terlalu lama saya tunggu surat pelunasan yang tidak ada masuk ke e-mail saya. Akhirnya saya telepon Bu Ros****. Tapi ternyata yang angkat laki-laki dan bilang Bu Ros**** keluar. Beliau menanyakan perihal apa yang bisa beliau bantu. Akhirnya saya ceritakan namun beliau menjawab harap bersabar karena masih proses di Jakarta. Beberapa hari kemudian nomor Bu Ros**** tidak bisa dihubungi. Akhirnya saya emosi dan dongkol jadinya saya cuekin.

Sekitar bulan Desember saya telepon lagi dan jawabannya bukan dari Bu Ros****, tapi dari bapak-bapak katanya Bu Ros**** cuti melahirkan. Di sini saya masih bersabar.

Bulan Desember 2017 sebelum libur Natal, saya mendatangi kantor CIMB Niaga Balikpapan cabang Balikpapan Permai. Karena ramai sekali, jadi CS memberikan no hp Pak An** 08113169120 bagian penagihan CC cabang Makasar. Berbekal no hp saya menghubungi beliau tanggal 2 Januari 2018. Beliau bertanya kepada saya apa yang bisa dibantu?

Saya menceritakan semuanya dan beliau juga mengatakan bahwa dia leader dari Bu Ros****. Tetapi dia tidak bisa mengecek data saya dengan alasan Bu Ros**** yang memegang langsung urusan saya. Tapi beliau berkata akan membantu dan meminta nomor kartu kredit saya. Beliau juga berkata supaya saya menghubungi beliau seminggu kemudian.

Berselang seminggu tepat tanggal 8 Januari 2018, saya iseng menelpon Bu Ros**** tapi yang angkat laki-laki dan bilang bahwa Bu Ros**** masih cuti sampai Februari. Saya berpikir lama juga ya cuti melahirkannya, aneh. Kemudian saya telepon Pak An**, dan beliau “amnesia” sementara. Beliau minta nomor CC saya akhirnya dia ngecek dan mengatakan bahwa surat pelunasan belum ditandatangani sama atasannya yang ada di cabang Makasar, dikarenakan pejabat baru. Masya Allah mau menangis saya, tega sekali. Ketika saya hutang ditagih terus, tapi ketika sudah terima uangnya kalian lupa.

Saya emosi sekali namun masih tetap sopan menanyakan bagaimana masalah ini bisa selesai. Namun Pak An** bilang kan ibu berhutang dan pembayaran didiskon, ya harus sabar kalau mau dapat surat pelunasan. Saya jawab, memangnya saya kurang sabar apa ya, masalah ini bergulir sudah 6 bulan lamanya. Beliau jadi emosi bilang ke saya kalau mau cepat dapat surat ya bayar kekurangannya, baru surat diberikan paling lama 3 hari. Spontan saya bilang uang dari mana lagi, uang kekurangan itu kan bunga bank dan saya tak mau bayar. Jadinya Pak An** bilang saya nanti ajukan lagi, dan saya harus nunggu 20 hari kerja.

Mau sampai kapan saya menunggu? Sampai saat ini tidak ada email yang masuk. Padahal nama baik saya dipertaruhkan di BI checking.

Saya tidak minta banyak, saya hanya minta surat pelunasan yang menjadi hak saya. Karena ini berpengaruh dengan nama baik saya di Bank Indonesia. Semoga dengan surat ini ada solusi terbaik dari CIMB Niaga.

Gita Dewi Paramitha
Balikpapan, Kaltim

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Kartu Kredit CIMB Niaga:
[Total:5    Rata-Rata: 2.6/5]
Tanggapan Bank CIMB Niaga atas Surat Ibu Gita Dewi Paramitha

Dengan hormat, Sehubungan dengan surat Ibu Gita Dewi Paramitha yang berjudul: “Menunggu Surat Pelunasan CC CIMB Niaga” (Mediakonsumen.com, 4 Februari...
Baca Selengkapnya

Loading...

3 komentar untuk “Menunggu Surat Pelunasan CC CIMB Niaga

 Apa Komentar Anda mengenai Kartu Kredit CIMB Niaga?

Ada 3 komentar sampai saat ini..

Menunggu Surat Pelunasan CC CIMB Niaga

oleh Gita Paramitha dibaca dalam: 2 min
3