Penagihan Akulaku di Saat Wabah Corona

Selamat sore bapak/ibu,

Saya Diki Hermawan, tinggal di Katulampa, Bogor. Saya seorang pekerja gojek online, adapun saya memiliki hutang KTA peminjaman uang di Akulaku sebesar Rp1.200.000 pada bulan November 2019. Namun tagihan itu belum saya lunasi dikarenakan saya kena musibah hp saya hilang dicuri, ditambah lagi sekarang adanya wabah corona. Akan tetapi kolektor penagihan Akulaku tetap saja menagih ke rumah dan menelepon saya dan WA saya.

Bukti penagihan di WA

Saya bingung dengan kondisi sekarang, tagihan itu membesar jadi Rp1.565.000. Saya tidak bisa bekerja karena di bogor juga sedang ada lockdown atau karantina wilayah. Saya sudah email ke Akulaku agar diberikan kebijakan untuk sementara dan saya juga sudah bikin surat pernyataan, tapi tetap saja pihak Akulaku tidak mengerti.

Mohon dengan sangat, mengingat ekonomi saya lagi belum mampu bayar untuk sekarang ini. Tolong saya bisa sakit kalau terus memikirkan hutang. Terima kasih, semoga mengerti.

Diki Hermawan
Bogor, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai permohonan ini:
[Total:32    Rata-Rata: 4.4/5]
Tanggapan Akulaku atas Surat Pembaca Bapak Diki Hermawan

Menanggapi dimuatnya Surat Pembaca di Mediakonsumen.com yang ditulis oleh Bapak Diki pada tanggal 7 April 2020 dengan judul “Penagihan Akulaku...
Baca Selengkapnya

Loading...

34 komentar untuk “Penagihan Akulaku di Saat Wabah Corona

  • 8 April 2020 - (10:25 WIB)
    Permalink

    Sama min, apahkah tidak ada kebijakan saat ini padahal saya selalu membayar, lancar, tapi tetap menelpon dan saya mengajukan penundaan cicilam sesuai ojk pun tidak di tanggapi, saya mohon saya warga kecil, berpenghasilan harian.

      • 13 April 2020 - (22:00 WIB)
        Permalink

        Rudet sy ge euy, dalam kondisi begini semua cicilan jadi pada telat karna sebagai pekerja harian penghasilan kita lgsg ngedrop, boro2 bisa buat nabung buat menuhin kebutuhan sehari hari udh payah bgt, kaget bukan kepalang ngeliat denda keterlambatan cicilan sdh besar bgt, apa gak ada toleransi atau penangguhan sesuai intruksi Mr President tolonglah fintech ini jgn bersikap seperti itu dalam kondisi dunia sedang berkabung karena wabah.

    • 14 April 2020 - (23:21 WIB)
      Permalink

      Sama saya jg bingung nich. Kok gk ada kebijaksaan dari akulaku. Di saat pademi seperti ini. Mau bayar pakai apa. Kerja juga di liburin. Mohon kpada akulaku beri kmi ke bijaksanaan.trims

  • 8 April 2020 - (17:45 WIB)
    Permalink

    senasib sma saya..ciciln pertma jtuh tmpo tp ciciln pas satu biln jtuh tmpo 10 hsri lg..nlpn tiap jam tiap mnit…

  • 9 April 2020 - (16:58 WIB)
    Permalink

    akulaku sama sekali ga kasih toleransi padahal masuk dalam ojk jg.. semalam sy habis tf walaupun ga besar cm 130rb padahal uang tinggal itu.. kmrn tlp sehari sampai 10x, sy minta keringanan tp dijawab dengan nada menekan “ga bisa”.. tlg pihak ojk agar memberitahu ke akulaku supaya ada kebijakan paling tidak 2-3 bulan atau bayar dengan cicilan semampunya dulu.. sayapun masih ada tagihan 800rb di akulaku jth tempo tgl 14 besok.

    • 12 April 2020 - (11:24 WIB)
      Permalink

      Akun aku laku saya ada yg ngeheck.. Saya nyuruh kepihak aku laku suruh dibatalin pembelian yg telah dipesen sama orang lain tpi ga direspon2…

      • 28 April 2020 - (18:20 WIB)
        Permalink

        Sama mba witha.aq juga sama akun aq ada yg nge hack.skrg aq yang kena ketumpuan bayar.aq gak bayar.pihak DC datang disaat pandemi seperti ini.

    • 26 April 2020 - (22:53 WIB)
      Permalink

      Siapa disini yg bermasalah dengan tagihan aku laku ..
      Saya butuh teman ..
      Soalnya akulaku sperti menutup mata dengan arahan pa presiden ..
      Seharusnya ada peringanan tagihan di saat situasinya seperti ini ..

  • 9 April 2020 - (23:34 WIB)
    Permalink

    Apa akulaku tidak mendengar instruksi dri presiden,bukan karna aji mumpung tpi memang benar keadaan nya lagi sulit..
    Apa harus kita laporkan ke pihak aparat,jika bnar ada yg memaksa teman2 untuk membyar laporkan saja ke aparat desa kelurahan,polisi,TNI,itu instruksi presiden.

    • 10 April 2020 - (17:47 WIB)
      Permalink

      Ada DC ke rumah saya, saya dan keluarga saya sampe di ancam2 mau bawa lebih banyak orang dan akan di datangkan orang ambon katanya.

      • 24 April 2020 - (10:19 WIB)
        Permalink

        Pinjaman legal dan ilegal cara menaagihnya sama. Seharusnya ojk juga memberlakukan restrukturisasi ke fintech karena nasabanya juga terkena dampak wabah covid 19. Wabah ini termasuk force major sesuatu yang tidak diduga terjadi dan bukan rekayasa. Wabah ini berdampak pada ekonomi tdk hanya lokal tapi melumpuhkan ekonomi dunia. Bpk /ibu hadapi saja. Jika ada DC datang kerumah berhak menolak karna ada diwilayah anda. Ditambah ada aturan dari pemerintah mengenai isolasi wilayah atau PSBB yang tdk boleh orang luar datang. Dari sisi hukum anda kuat. Urusan hutang piutang itu urusanya perdata bukan pidana. Tidak bisa orang dipenjara karena tidak bisa bayar. Justru mereka bisa dipidana jika ada unsur mengancam..meneror yang membuat anda terganggu dan itu termasuk perbuatan tdk menyenangkan. Dan didalam aturan AFPI tidak boleh pihak pemberi pinjaman memaksa orang yang tidak mampu membayar. Jangan takut bapak/ Ibu..jika ibu takut mereka akan memanfaatkan hal tersebut. Jujur..masyarakat harus berjuang sendiri tapi Ada Allah yang melindungi Bpk/ibu smua apalagi ini dibulan ramadhan. Segala doa diijabah aapalagi jika kita teraniaya. Pertahanan keluarga dan mempertahankan hidup saat ini lebih penting dari apapaun. Semoga bermanfaat…#KORBANPINJOL

    • 11 April 2020 - (20:30 WIB)
      Permalink

      Iya padahal kan saya ga lari kang rumah masih disitu ini lagi wabah corona akulaku seperti tutup mata

  • 10 April 2020 - (17:52 WIB)
    Permalink

    Sama bang Akulaku tidak mau mengerti,Padahal Narik Ojol untuk skrang ini bener2 kita sekarat untuk makan aja susah, Padahal Sudah saya berikan Keluhannya kalau skrang Ojek Online lagi sekarat, pembayaranya d tunggu sampai besok,d kira nyari duit d Ojek kaya tinggal ngeruk, Akulaku kagak ada Otaknya d saat masyarakat kecil lagi kbingungan untuk makan supaya bertahan hidup, Mudah2an Cepet Bangkrut karena egk ada yg setor, padahal saya Beretikad baik tetap membayar walaupun secara nyicil, masih aja tiap hari d tlfon terus..kagak ada Otaknya emang jangan sampai masyarakat yg berniat baik jadi Jadi punya niat Jahat

    • 11 April 2020 - (20:31 WIB)
      Permalink

      Iya kang saya ojek online keadaan kritis begini nyari uang 50 ribu aja susah sehari

      • 11 April 2020 - (20:46 WIB)
        Permalink

        Saya tadi seharian cuma dpt 10rb coba ckp sampai kemana.
        Kadang2 Akulaku kagak ada Otaknya padahal saya udah ngomong baik2 saya juga udah berusaha nyicil lho.. Masih aja.. Apa kita harus sampai punya niat jahat atau sampai mati Kelaparan baru d berikan kebijaksanaan

  • 11 April 2020 - (04:56 WIB)
    Permalink

    Iya ya bagaimana agar bs ngerti saya juga ada cicilan tgl 25 besok dan ga tau bs bayar semua atau enggak karna pandemi ini usaha saya jd macet

  • 11 April 2020 - (20:24 WIB)
    Permalink

    Saya ga ngerti dan ga paham sama akulaku kok collertor lapangan diperbolehkan nagihin kelapangan gmn kalo mereka bawa virus kerumah apa bisa dipertanggung jawab kan?

  • 12 April 2020 - (11:29 WIB)
    Permalink

    Saya mohon bantuannya atas pembatalan pesenan yg telah dipesen sama orang yg ngeheck akun aku laku saya,,selama sebelum permohonan saya diproses,, saya ga bkln setor/bayar tagihan yg orang pesen.. Orang yg pesen saya harus nanggung byrnya.. 🤬🤬

  • 13 April 2020 - (08:49 WIB)
    Permalink

    laporkan aja ke ojk.. dan klo ada depkolektor yg datang lapirkan ke polisi setempat.. karna presiden sudah mengeluarkan printahnya langsung..
    lapor via email ojk..
    konsumen@ojk.go.id
    lewat WA ojk 081 157 157 157
    jangan takut krna pemerintah sudah mengeluarkan kebijakan gara2 covid 19.
    jangan tkut untuk melaporkan ke pihak berwajib.. karna memakai jaksa depcolektor di saat wabah covid 19 bisa di laporkan ke pihak berwajib setempat.. dan laporkan langsung ke ojk.. biar fintech.. fintech yg nagih dan tidak ngrti di tarik ijinnya

  • 13 April 2020 - (09:37 WIB)
    Permalink

    saya sudah telp CS AKU LAKU … dan katanya tidak bisa ditangguhkan atau reschedule, alasannya .. setiap perusaan punya peraturan sendiri , dan TIDAK bisa ditangguhkan .. sungguh mengecewakan si aku laku , tidak mengerti MUSIBAH … nanti juga perusaan kaya gtu bakal kena AZAB nya .. saran saya .. lebih baik BAYAR SAJA ..

  • 13 April 2020 - (16:55 WIB)
    Permalink

    Pesan barang dari 23 Maret 2020 barang sampai saat ini belum juga ada kejelasan. Saya hubungi ke call center pada hari rabu, 8 april 2020, esoknya status pesanan jadi “diterima” padahal BELUM diterima. Saya disuruh nunggu 20 hari dari sejak tanggal pemesanan, hari ini Senin, 13 April 2020 saya telepon lagi call center akulaku. Masih belum ada kejelasan, yang ada tambah rugi terkuras pulsa banyak. DP + cicilan pertama sudah saya bayar, tapi pelayanan Akulaku malah seperti ini. Mengecewakan!!!
    Sepertinya Akulaku tak perduli pada kenyamanan konsumen.

  • 13 April 2020 - (17:50 WIB)
    Permalink

    sore media konsumen.
    Mengucapkan terima kasih kepada media konsumen telah menayangkan surat ini. Sebelumnya kepada pihak terkait saya meminta maaf dengan segala hormat kalo sudah membuat kegaduhan .
    Untuk masalah akulaku sudah diselesaikan secara musyawarah berkat collektor lapangannya yang baik..
    Saya minta maaf kalau ini sudah merugikan pihak terkait.
    Hormat saya
    Diki hermawan

  • 13 April 2020 - (21:57 WIB)
    Permalink

    Pemerintah harus benar benar tegas dengan para debt colector disaat situasi ekonomi seperti ini,jangan sampai ada kabar bentrokan antara debt dan nasabah.

  • 14 April 2020 - (21:36 WIB)
    Permalink

    Selalu bayar tagihan walau akir bulan kredit poin di turunkan.

    Kalau Bayar tepat waktu tidak ada telpon dan trima kasih.. itu poin baik bagi konsumen agar merasa di perhatikan

    Bayar telat di telpon bukan main

  • 15 April 2020 - (16:59 WIB)
    Permalink

    Ini makanya next kalau kita udah lunas dan situasi sudah kondusif ga usah dipake lagi yang nama nya kredivo dan aku laku kita rakyat harus bersatu buat boikot fintec macam gini !
    Kita biasa bayar juga lancar ini lagi ada musibah dan PHK masal gada kebijaksanaan nya sama sekali ! Boikot aja kaya gini .

  • 18 April 2020 - (01:08 WIB)
    Permalink

    Kita tidak minta di bebaskan dari hutang k Fintec atau akulaku dan kredivo tapi hanya minta penangguhan sampai pandemi ini setidaknya beres, toh data kita sudah mereka kantongi apa yg ditakutkan, mau maksa seperti apapun apa yg bisa kita paksakan, saya yakin semua nasabah kalian tidak berniat lari dari tanggung jawab, hanya dlam keadaan seperti ini saling memahami lah, bagaimana kalau do’a kami sbg pihak yg teraniaya terkabul dan berdo’a yg buruk. Tentu tidak kita inginkan. Siapa yg menginginkan hal semacam ini, ada pandemi Covid19 memangnya kami bisa memilih untuk tdk terkena dampaknya, knapa pihak anda malah seolah tak mau tahu. Kalau kami sudah bertindak dan demo untuk menutup izin usaha kalian apa yg bisa kalian lakukan, sama² saling membutuhkan sama2 saling menguntungkan selama ini, kenapa disaat² seperti ini tidak sama² saling mengerti dan memahami. Kalo kami orang kaya tidak akan yg namanya perusahaan anda menjadi seperti sekarang, kalian kaya dari keterbatasan kami. Ingat itu.

  • 4 Mei 2020 - (14:48 WIB)
    Permalink

    kita Kirim email pengaduan Ke OJK online, terutama untuk penagihan fintec Saya pun mengalami hal serupa, bunga terus berjalan dan tidak ada mau pengertiannya di saat situasi dan kondisi seperti sekarang ini.

  • 5 Mei 2020 - (18:48 WIB)
    Permalink

    Saya juga, beberapa hari yang lalu ditlp cs akulaku, dan diancam akan di polisikan karena dianggap sebagai penipuan online. Sebenarnya saya sudah memohon mengajukan penangguhan tagihan tapi tidak disetujui. Sungguh luar biasa pelayanan akulaku, ternyata sungguh kejam. Saya berjanji stelah hutang lunas, app akulaku akan saya hapus.

 Apa Komentar Anda mengenai permohonan ini?

Ada 34 komentar sampai saat ini..

Penagihan Akulaku di Saat Wabah Corona

oleh Diki Hermawan dibaca dalam: 1 min
34