Pinjaman Online Ilegal Penagihannya Kasar dan Bunga yang Menjerat Konsumen

Pada kondisi saat ini saya sudah tidak berpenghasilan, ditambah lagi saya tidak pegang uang untuk bayar-bayar pinjaman, karena untuk makan saja sulit. Minta tolong dong kepada seluruh instansi terkait pinjaman, baik online dan leasing. Pakai hati dan kasih solusi bagaimana caranya agar selesaikan baik-baik, jangan mengancam apalagi menyebar kontak di handphone.

Ditambah lagi posisi sekarang handphone saya dan nomornya hilang. Saya pasif dan bingung harus berbuat apa, ada 20 pinjol saya harus lunasi. Minta keringanan dan solusinya. Tolong jangan ditambah lagi denda 100 ribu rupiah per hari, sedangkan pinjamnya hanya seberapa.

Intan Dwi Saputri
Karang Tengah, Tangerang

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:64    Rata-Rata: 3.7/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

37 komentar untuk “Pinjaman Online Ilegal Penagihannya Kasar dan Bunga yang Menjerat Konsumen

  • 19 April 2020 - (12:32 WIB)
    Permalink

    Mbak, rupiah now ada beberapa nama pinjol lain. Telat 2 hari data di sebar. Kasar dan gak ingat waktu. Mereka paling gak ada pengertian nya…
    Yang sabar mbak. Semoga ada solusinya. 8 bulan lalu saya pernah ada pengalaman dengan pinjol ini. Satu satunya jalan dia memang harus dibayar. Bunganya tinggi sekali

    • 19 April 2020 - (22:19 WIB)
      Permalink

      Bwt pelajaran saja klo bsa jgn sekali2 pinjem di pinjol klo tdk kepepet bngt di hapus aja pinjol jd menyengsarakan masyarakat mending ngertiin dlm kondisi bgni ancaman ny luar biasa….tlng pihak ojk di apus aja pinjol dri aplikasi sy bwt pengalaman aja amit2 berurusan dgn pinjol

      • 20 April 2020 - (05:15 WIB)
        Permalink

        Jangankan yg Illegal, yg jelas2 legal saja penagihannya menekan dan memaksa. pemerintah dalam hal ini OJK bekukan saja semua perusahaan fintech. Tolong dengar suara kami!!…

        • 20 April 2020 - (06:53 WIB)
          Permalink

          Iya saya setuju skli,, hrs ny fintech2 itu jgn d ksh ijin usaha d bangsa kita krn bkn membantu tp malah nmbh menyengsarakan masyarakat, mreka berkedok menolong tp mencekik dgn bunga yg sangat tinggi dan ksh wkt pembayaran yg relatif singkat. OJK hrs ny trun tangan hapus smua aplikasi pinjaman online,,dan sekedar mengingatkan utk yg lain sekepepet ny kl bisa jgn pinjam d pinjaman online krn malah bkin tmbh pusing,, berdoa smoga Allah ksh jln kluar buat yg sdh terlanjur terjerat pinjol. Krn gmn pun riba d larang dlm agama.

          • 25 April 2020 - (13:01 WIB)
            Permalink

            MUNGKIN mrk dpt izin krn mrk ngasih jatah ke yg ngeluarin izin…
            sampe tega rakyat bnr2 di injek..sy yakin pinjol2 itu. bukan warga pribumj..mrk.yg numpang hidup di INDONESIA..maaf pak presiden..kita bnr2 tertindas oleh pinjol.kalau berpihak.pd rakyat..cb beraksi….
            please…..kami rakuat asli INDONESIA..bukan mrk pemilik pinjol
            k

      • 20 April 2020 - (09:43 WIB)
        Permalink

        Hati” dg Pinjol,jngan tergiur dg kemudahan yg di berikan,Ingat Resikonya sangat besar,yg pada akhirnya jg akan berdampak pada PSIKIS/MENTAL si Peminjam…krn di saat si Peminjam gk bisa bayar tepat waktu,pasti akan di TEROR habis” an oleh DC ,Entah itu dg Menyebar Data/dg Ancaman/Hinaan…btw Semoga Mbaknya segera menemukan jalan keluar,Semoga mbaknya mendapat REZEKI lebih agar bisa segera melunasinya…BUAT SAUDARA” ..SEBISA MUNGKIN HINDARI YG NAMANYA PINJOL, INGAT RESIKONYA..

    • 20 April 2020 - (15:30 WIB)
      Permalink

      Nggak usah di bayar mending beli beras kalau ada uang, lebih baik malu sesaat dari pada hancur selamanya…

      • 20 April 2020 - (20:10 WIB)
        Permalink

        Betul bngt tuh apalgi yg nama ny uangme jgn sekali2 pinjem di uangme dc ny luar biasa via tlp ga ada pengertian ny sm sekali keadaan lg susah malah suruh gadaikan barang yg ada di rmh pake ngajarin lg gw jg bsa hrs ny ngertiin jgn pake neken konsumen semua kita ada itikad baik mau tanggung jwb tp ngertiin dng keadaan lg susah kompak aja klo bsa jgn pada pinjem uang di pinjol biar bangkrut sekali tuh pinjol.

        • 20 April 2020 - (21:54 WIB)
          Permalink

          Iya bener uangme tlp terus saya sdh bilang klu ga ada apa yg buat bayar, apa yg mau di jual buat makan saja susah. Kita punya etika baik tuk tetap bayar tapi klu kita sudah pada kerja lg, keadaan sudah seperti biasa lagi.
          Karna covit 19 ini kita di rumah kan mau bagai mana.

  • 19 April 2020 - (20:15 WIB)
    Permalink

    20 Pinjol ?! Itu nama’nya mbak gak tau diri… yg td’nya orang empati malah bikin ilfil.. jgn suka² ngadu² ke media konsumen hal² yg gk pantas lah, nyalahin fintech padahal yg minjam yg salah besar,, peminjam itu di dasar’nya peminta tolong.. waktu di kasih pinjam anda di tolong,, sekarang gantian anda yg tolong pulangkan,, kalau seratus ribu orang kek mbak ini minjam gak mikir minjam cepat mulangi lama,, berapa banyak fintech yg rugi,, saya malah berharap DC itu datang lgsg ke rumah mbak’nya biar mbak itu sadar… gile lah sampe’ 20 pinjol itu nama’nya keenakan dapat duit cuma modal foto ktp,, bukan karna darurat… jd biar tau rasa’nya..

    • 20 April 2020 - (00:06 WIB)
      Permalink

      Jgn su’uzon dulu..sapa tau si mbakx salah tulis…lagian pinjam di ojol jg ngk full terimax. Pinjam 500 yg diterima cm 350..tp pengembalianx lbh besar dr pinjaman.

      • 29 April 2020 - (09:12 WIB)
        Permalink

        Betul,,skrg nma ny pinjem mau d rentenir atau pinjol hmpir sma.skrg pinjem 1 juta dpt gak sgtu mulangin ny lbh dr sgtu kl pas punya kl pas gak punya ya akhr ny nuoba nyari pinjeman lain buat nutup pinjeman pertama & akhr ny bgtu trs.,yg ada k ttup nggk malah mkin bengkak,, saya gak nyalahin mbak ny krn nama ny org kepepet ya cara apa jg d lakuin gak liat efek blkng ny gmn ya,, smoga Allah ksh jln kluar buat mbak nya.

    • 20 April 2020 - (09:33 WIB)
      Permalink

      Bisa jdi Mungkin mbknya gali lobang tutup lobang lewat Pinjol jga,untuk menutupi pinjol satu pinjam ke pinjol laen,jadinya bkan menyelesaikan masalah tpi malah jdi smakin Numpuk…itulah Resiko Minjem di Aplikasi Pinjol dg jangka Pendek dg bunga yg mencekik…Sebisa mngkin Hindari Pinjol ,…

    • 20 April 2020 - (22:28 WIB)
      Permalink

      Kayaknya anda DC dari salah satu aplikasi pinjol ya? makanya anda ksh tanggapan yg justru menyudutkan nasabah.. eh, anda para DC yg cara penagihannya kasar pasti akan kena batunya.. liat aj, cepat atw lambat anda pasti akan menerima balasan dari perbuatan anda.. entah itu digebukin orang sekampung atau dijebloskan ke penjara akibat kekasaran anda.. sekali pun anda bebas dari hukuman di dunia pasti anda akan menerima balasan yg sangat menyakitkan di akherat nanti.. karma itu ada dan pasti.. klo bukan anda, mungkin kakak, adik, saudara, istri, anak atw mungkin orangtua anda yg akan menanggung akibat kekasaran yg anda perbuat.. liat aja.. tuhan itu tidak buta.. para nasabah tau dan sadar diri utk tanggung jawabnya membayar tagihan utangnya.. mungkin hampir kebanyakan nasabah pinjol terkena dampak corona.. di PHK atau dirumahkan tanpa gaji.. bgm utk bayar tagihan pinjol.. utk ksh makan anak istrinya aj udh bikin kepala mau pecah..

      • 29 April 2020 - (09:15 WIB)
        Permalink

        Setuju skli,,saya jg berpikir bgtu yg komen kyk gtu seperti ny memang dc pinjol,,ya gak bisa d salahin jg kan mereka bisa hidup dr uang yg memang bisa beranak,,smoga d bukakan pintu hati ny & bisa tergerak utk membantu kesusahan org lain.

  • 19 April 2020 - (23:17 WIB)
    Permalink

    Kalau pinjol memang suka sebar2 data ke kontak2 yg ada di hp..udah pencemaran nama baik dan perbuatan tdk menyenangkan jg sih..
    Laporin aja ke Polisi..fintech legal/ilegal sama aja kl udh nagih gak pandang siapa2..skrg kondisi lg sulit semuanya..yg pinjam jg bukan tdk ada itikad baik membayar tp mungkin kondisi,krn saya jg sama mengalami mslh dgn pinjol yg sebar2 data dan skrg malah si DC pinjol tsb berbalik baik nagihnya malah boleh cicil dan hapus bunga krn sy ancam balik jg..hutang ya mmg hrs dibayar jg yg pntg ada negosiasi aja..
    Kapok deh jgn berurusan sm pinjol..paraaah gak berkah uang kita jg…semoga Apk Pinjol apapun dimusnahkan..krn sudah bnyk kasus dan bnyk yg terlilit hutang..ngeuri

    • 20 April 2020 - (07:01 WIB)
      Permalink

      Iya setuju kl mreka berkata kasar hrs ny jgn tkt lawan lg aja y,,ancem jg kl perlu biar mereka gak semena2 jika nagih k nasabah yg pntng utk para peminjam jg hrs tepat wkt jika ksh janji & mau beritikad baik msh mau membayar.
      Mereka sdh d untungin dgn ksh pinjaman k masyarakat dgn bunga tinggi & wkt yg d ksh jg gak lama. Skli telat mereka marah2 dan ancam2 skrg lawan aja. Kl smp udh d cemarin nama baik gak ush d bayar sklian krn mreka dh gak ada etika ny kl bgtu.

    • 20 April 2020 - (10:11 WIB)
      Permalink

      Mba kalau SDH dipermalukan apalagi dalam sebar data anggap aja SDH LUNAS dan itu juga ad UUnya kalau dilaporkan ke yg berwajib apk tersebut kena,apalagi ditambah kalau ad bukti wa DC ngancem” ..saat penagihan .

      • 20 April 2020 - (17:15 WIB)
        Permalink

        Semoga kita yg terjerat di pinjol bisa segera bebas dri pinjol ini. Saya pun juga bingung, gmna cara nya mau byar, udh di tagih2 terus.

      • 20 April 2020 - (20:13 WIB)
        Permalink

        Betul jg tuh…aplgi dc datang ke rmh bahasa nya kasar teriakin aja maling sekalian biar di bogem sm masyarakat jgn di kasih ampun…aplgi zaman lg susah nyari gara2

      • 20 April 2020 - (21:58 WIB)
        Permalink

        Bener apa lagi pinjol katanya kan mau merahasiakan data kita.
        Klu di sebar sebarin gitu pencemaran nama baik.

  • 20 April 2020 - (09:15 WIB)
    Permalink

    BAGAIMANAPUN SEMOGA KEJADIAN INI BISA DIJADIKAN PELAJARAN BUAT SI MBAKNYA DAN BUAT KITA SEMUANYA. HATI-HATI KALAU PINJAM UANG ONLINE, PERSYARATANNYA MEMANG SANGAT MUDAH DAN PROSESNYA MEMANG SANGAT CEPAT, TAPI PADA AKHIRNYA KITA BAKALAN MENYESAL SEKALI. KITA TIDAK BUTUHPUN AKAN KETAGIHAN MEMINJAM TERUS-MENERUS KARENA KEMUDAHAN YG DIBERIKAN. KALAU DALAM KASUS MBAKNYA INI MUNGKIN KARENA GALI LUBANG TUTUP LUBANG. AWALNYA MUNGKIN PINJAM DI 2-3 FINTECH, TAPI KARENA NGGAK ADA BIAYA UNTUK MELUNASINYA AKHIRNYA PINJAM KE FINTECH LAGI, BEGITU SETERUSNYA HINGGA MENCAPAI 20 FINTECH.

    • 20 April 2020 - (13:57 WIB)
      Permalink

      gampang mbk..penyelesaiannya..bertobat, berserah diri pada Allah..byakin solat sunah, mnta ampun kpda kedua orang tua..klo blm bisa bayar..gsah dibayar..bayar pokok nya saja ( jika sudah mmpu), utang piutang bukan perkara pidana..namun perdata..apalagi scra hukum pinjol.itu lemah..mungkin bisa buka youtube nya solusi hutang..atau secret financial..smoga membantu..

  • 20 April 2020 - (10:18 WIB)
    Permalink

    Waduh 20 pinjol mudah mudahan salah ketik, saya 1 aja pusing 7 keliling padahal tinggal angsuran terkahir tapi ada biaya kwitansi 1x angsuran yg harus nya ga ada diperjanjian, benar benar menjerat pinjol

  • 20 April 2020 - (14:30 WIB)
    Permalink

    yang OJK aja nangih nya ngacem”
    apalagi yg ilegal haaaaa sampai bunuh orang x.
    uda tutup saja semua pinjemn online, itu ngejebak semua manusia indonesia yang kurang mampu.
    buat pemerintah harusnya menyediakan pekerjaan yang gak mandang ijazah. contoh 1 pabrik tapi karyawannya gak dipandang persolan ijazah. yang pentingkan ada pemasukan meski upah kecil. #SARANSAJA

    • 20 April 2020 - (22:03 WIB)
      Permalink

      Bener tutup saja,biar mereka merasakan bagai mana di saat tidak kerja terus ada yg menagih pada mereka.
      Kita punya etika baik mau bayar tapi tunggu sampe covit 19 ini selesai.
      Semoga saja cepat punah.

  • 20 April 2020 - (15:21 WIB)
    Permalink

    Numpang komen. Menurut saya OJK itu gak berguna sama sekali. Ada atau tidaknya OJK gk pengaruh, mereka cuma menang nama aja, but no action. Cuma koar2 di media supaya dipandang, padahal realitanya nol besar, gk membantu sama sekali. Cuma nampung laporan tapi tidak ada tindakan, kalau punya ada tindakan dari mereka,cuma saat kasus yang dilaporkan sudah viral aja. So for me, OJK is useless. Sorry not sorry.

  • 20 April 2020 - (16:02 WIB)
    Permalink

    Adakah tipsnya yang bisa dibagi untuk lepas dari jeratan pinjol tersebut? jika ada boleh kontak saya di ekaregina846@gmail.com, kebetulan saya juga ada kendala dengan beberapa akun pinjol. Terimakasih yang sekiranya mau membantu.

  • 21 April 2020 - (09:47 WIB)
    Permalink

    menurutku pinjaman online itu gak usah dibayar,dan jangan pernah lagi mempergunakan apk”pinjaman online jika tidak ingin data dicemarkan dgn bc seluruh kontak,,toh mereka hanya koar”saja gk pernah berani nunjukin mukanya didepan,,

  • 21 April 2020 - (12:21 WIB)
    Permalink

    Jangan bodoh mba…udah nama anda dicemari…anda juga bayar lunas hutang dan bunganya…kurang nikmat apa mereka kalo gitu…apa nama anda akan kembali baik? Jawabanya tidak…sudah cukup diamkan, dan fokus untuk hidup kedepan…toh mereka ilegal, gak ada izin usaha disini…kalo udah paham bobol lagi mrk pinjam yg banyak dan jangan dibayar…dan ingat cuma support dan semangat keluarga yg bisa bantu anda disaat seperti ini

  • 21 April 2020 - (14:50 WIB)
    Permalink

    Sy sedih mendengar banyak hal spt ini, mrk pemberi pinjaman spt sdh kebal hukum ndak ada nurani, sdh tidak bisa diketuk hati mrk, sdh lupa akan agama etika. Mrk siap makan dan hidup u keluarga melalui hal hal menyakiti spt ini. Memang pedagang pasti tidak mau rugi tapi tetap harus kedepankan etika n agama.

    ojk dan pemerintah harus nya bisa menengahi semua masalah. Sayangnya tidak ada tanggapan dari ojk dan pemerintah. Spt membela yang besar.

    Demi kebaikan bangsa dimn ojk juga kewalahan menengahi n tidak perduli, sy rasa harus dibekukan pinjaman 2 x spt ini n credit 2x barang yg tidak kita sangka buruk layanan nya. Buruk bila menagih tanpa batas waktu , libur atau tidak atau dengan cara cara tidak sopan.

    Ojk harus bisa adil menimbang baik buruk. Sy rasa lebih banyak buruknya. Dpr sudah harus bisa bijak menengahi masalah ini. Kita harap ada cara penengahan yang baik adil dan singkat. Seharusnya hutang sebisa mungkin di hindari.

    Pemerintah tahu rakyat bnyk yng blm mampu n dewasa untuk menghindari ini mk lebih baik usaha ini dihitung sumbangsih u negara di compare dampak buruknya. Lalu di putuskan dng tepat. Dibubarkan atau tidak. Biar dana mrk di invest pada hal hal produktif.

 Apa Komentar Anda?

Ada 37 komentar sampai saat ini..

Pinjaman Online Ilegal Penagihannya Kasar dan Bunga yang Menjerat Kons…

oleh Intan dibaca dalam: <1 min
37