Permohonan Relaksasi Home Credit

Dear Home Kredit

Saya adalah Debitur Home Kredit dari tahun 2018. Dan bulan April ini harusnya cicilan saya yang ke 18 dari tenor 42 Bulan. Namun karena terkendala ekonomi saya mengalami keterlambatan dalam pembayaran (jatuh tempo tanggal 20 April 2020). Setiap hari saya ditelepon, awalnya cuma menanyakan alasannya namun hari demi hari mereka meminta saya cari dana talangan. Karena kondisi Covid susah untuk pinjam uang.

Saya juga menyampaikan bagaimana saya ingin menyelesaikan untuk keringanan pembayaran jika saya ingin melunasi. Mereka bilang belum ada program seperti ini dan itu beda urusan saya bagian penagihan. Ok tidak ada solusi. Sampai hari ini 29 April 2020 saya ditelp dan dengan nada tinggi dia bilang kalau saya harus cari uang buat bayar cicilan hari ini dan akan ada tugas lapangan yang datang. Entah bagaimana DC itu akan menagih saya.

Logikanya keadaan seperti ini tidak ada tetangga saudara atau teman yang mau berbaik hati meminjamkan uangnya. Ok mungkin saya bisa cari namun bulan depannya belum tentu saya bisa cari ke tempat lainnya dan itu bukan solusi buat saya. Saya tidak ada niat buruk untuk tidak bayar. Saya juga sudah email ke care@homecredit.co.id untuk keringanan ini juga belum ada respon. Ini karena CS Home Credit tidak bisa ditelepon.

Saya ingin penyelesaian, saya ingin menutup semua tagihan ini dengan adanya keringanan dalam pelunasan. Mohon agar itikad baik saya bisa jadi bahan pertimbangan bagi Home Credit karena Anda juga bisa lihat track record pembayaran saya sebelumnya lancar.

Desi Rachma Eviyanti
Surabaya

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai permohonan ini:
[Total:151    Rata-Rata: 3.9/5]
Tanggapan Home Credit atas Surat Ibu Desi Rachma Eviyanti

Yth. Redaksi Surat Pembaca MediaKonsumen.com, Sehubungan dengan keluhan dari Ibu Desi Rachma di MediaKonsumen.com pada 30 April 2020 di kolom...
Baca Selengkapnya

Loading...

26 komentar untuk “Permohonan Relaksasi Home Credit

  • 1 Mei 2020 - (13:02 WIB)
    Permalink

    SAYA HANYA INGATKAN AJA BUAT DC HOME CREDIT, KLO MAU DATANG KE RUMAH UNTUK NAGI SILAHKAN…TAPI JGN LUPA KLO DATANG HARUS SEDIAIN DULU KANTONG MAYAT BUAT DC HOME CREDITNYA. SEBAB SAYA GSK BISA SEDIAIN YG ITU YAH…..OK.

    • 1 Mei 2020 - (13:47 WIB)
      Permalink

      Setuju banget bang..semua DC ga punya hati sama sekali,yang ada di otaknya nagih dpt komisi gitu aja

    • 1 Mei 2020 - (15:39 WIB)
      Permalink

      betul bang teriakin aja mang hci ga ada otaknya, lg kondisi gini ya kasih ke kelonggaran untuk menunda, nanti jg normal kita2 bayar kembali ga punya otak

      • 2 Mei 2020 - (05:10 WIB)
        Permalink

        saya juga mengalami hal yg sama .setiap hari menelepon.yg bikin saya jengkel HCI jg menelepon keluarga saya. jd semua tau kl saya ada hutang di HCI .pdhal saya kooperatif utk angkat tlp mereka.selalu minta dana talangan buat bayar angsuran mereka.track record saya bagus .tdk pernah ada masalah.kondisi covid ginj siapa jg yg mau ? mengancam akan turunkan DC .saya tunggu ..
        saya pun sdh email ke customare care dan belum dpt jawaban sampai saat ini .ayo lah HCI kami pun tau tanggung jawab angsuran ini. tapi tolong pake hati kalian .kita masa covid begini susah semua sedunia usaha tutup ,punya kerjaan jg banyaak PHK .tolong ditanggapin ..kami nasabah HCI meminta penangguhan saja sementara sampai normal

    • 2 Mei 2020 - (12:45 WIB)
      Permalink

      Saya jg mengalami. DC HCI mang gk punya hati. Padahal Saya cuma minta penundaan pembayaran. Krn kondisi benar” down. Tiap hr d tlp DC n suruh minjam k teman or sodara utk bayar. Saya sdh jelasin,tp tetap aja mereka tagih. Tiap hr d tlp. K depan gk usah kredit d HCI lg. Gk ngikutin regulasi prmerintah.

  • 1 Mei 2020 - (16:01 WIB)
    Permalink

    Emng gk ada otak mah hci.
    Darah lintah.
    Masa suruh kita pinjam sama orang lain.
    Padahal semua orang pada susah buat kepentingan sendiri.
    Udh gitu yg natih gak sopan.
    Berdoa semua ditutup hci

  • 1 Mei 2020 - (17:27 WIB)
    Permalink

    Untuk kedepannya mending nggak usah menerima tawaran pinjaman home credit,kalau tidak mau masuk lingkaran setan.Walaupun di beri kemudahan,penyesalan yang di dapat di akhirnya.(PEGAWAINYA TIDAK PUNYA HATI SEMUA,TIAP HARI MINUM NANAH!!).
    Tidak mau tahu d3ngan keadaan!!!!

    • 1 Mei 2020 - (22:48 WIB)
      Permalink

      Assalamualaikum tmn2 kita ajaukan aja kepemerintah .klw pinjaman HCI suruh tutup .kerna saya kemarin tidak adak niat pinjam Ama HCI . Tpi diiming- imingi HCI .yang nama nya duit kalaw ditawari terus siapa yang gak mau.
      Saya jugak kedepanya tidak mau pinjam uang hci lagi . Gak punya hati.
      Siapa yang menawarkan pinjaman HCI pulak ngotot mintak dan telepon terus2san . Sabar lah habis Corona .kenapa bagus kamiasih bisa makan .kalau tidak makan lagi hanya bayar HCI . Apa pihak HCI mau bertanggung jawap

  • 1 Mei 2020 - (18:52 WIB)
    Permalink

    Tmen gw jg ada yg ga bayar udah lama bgt. Katany wakt it sring dtg nagih tp krn emang orngny ga punya duid ya mau gmn lg, DC jg ga brani mau maen hakim sndiri. Dan akhrny yaudah klar gt aj ga ad yg dtg lg tp udh lama bgt ud sktr 2 thunan wkwk.

    • 1 Mei 2020 - (19:38 WIB)
      Permalink

      Sy jg d tlp tiap hari sm cs Hci.. udh kaya minum obat..padahal sblm ada wabah ini sy ga pernah telat..tp sy jawab simple aja klu sy ga bayar gmn..trus d ancam sy ada yg yg mau dateng k rmh..sy bilang klu berani dateng aja kpn perlu bawa dc satu truk sy layanin..buat makan besok aja bingung suruh bayar..ga ush d tanggapin dia cm pancing kt sakit hati..

      • 1 Mei 2020 - (20:38 WIB)
        Permalink

        Aq aja yg lom j t tempo dah di telpon in terus pd hal masih 3 hr j t nya memang bukan manusia kok yg di h c itu dah tau keadaan begini masih lom ngerti jg setelah lunas jangan di sambung lg jg kasih tau ke yg lain

        • 2 Mei 2020 - (01:31 WIB)
          Permalink

          Yuk kita lapor ke presiden aja, saya juga sama dengan yang lainnya tidak ada relaksasi. HCl tidak mau ikut OJK, padahal diiklannya tertulis dibawah OJK. Saya sdh ke Oleos Plasa juga kantornya tutup, ditelpon juga dialihkan hanya dijawab mesin.

  • 1 Mei 2020 - (21:16 WIB)
    Permalink

    Saya sebagai Debitur HCI kecewa.
    1. Setiap hari saya di telpon harus bayar
    2. Pihak HCI tidak bisa memberikan strukturisasi

    Kenapa ?
    1. Untuk saat ini penghasilan saya berkurang 50%
    2. PSBB membuat aktifitas saya terbatas

  • 1 Mei 2020 - (21:39 WIB)
    Permalink

    Sungguh terlalu HCI tidak ada kepedulian sama sekali sama nasabahny,bisanya hanya menagih dan menagih,pdhl angsuran saya cuman tinggal 2 X aja,tapi saya berkali kali kirim email υ/ pengajuan relaksasi angsuran dan sampai detik ini belum ada balasan HCI. Wes kapok aq.

  • 2 Mei 2020 - (02:01 WIB)
    Permalink

    Mungkin tulisan ini sampai kepada Yang Terhormat Pimpinan PT HOME CREDIT INDONESIA. Satu pertanyaan dari saya. Apakah anda sebagai anak manusia masih punya HATI NURANI???..

    • 2 Mei 2020 - (04:00 WIB)
      Permalink

      Saya juga punya pengalaman sama dgn HCI,saya sudah minta keringanan pembayaran,tapi kata mereka ga ada. Gmn saya mau bayar,saya kerja dikantin sekolah,dan sekarang libur sampai entah kapan. Tak ada pemasukan sama sekali. Gmn mau bayar…koq gak ada pengertian sama sekali ya…jadi kapok pinjam2 di HCI

    • 2 Mei 2020 - (11:46 WIB)
      Permalink

      BAGAIMAN CARA MENDAPATKAN KERINGANAN KERIDIT DI HOME CERIDIT
      ,SAYA TINGAL 1 BULAN LAGI BYR .APAKAH BISA DI TANGUHKAN SEMENTARA KARNA DAMPAK VIRUS KORONA JADI PENGHASILAN TIDAK AADA SAMA SEKALI. .

  • 2 Mei 2020 - (11:21 WIB)
    Permalink

    Semoga Homecredit bisa cari solusinya, katanya ikuti aturan OJK, kenyataan telpon berdering dari jam 6 pagi sampai 9 malam, saya habis kena PHK kerja saya jadi gojek, aja apalagi kena musibah covid 19, susah tuk cari uang 50 ribu kayanya pihak Homecredit tutup mata dan tutup telinga dan tidak tahu menahu

 Apa Komentar Anda mengenai permohonan ini?

Ada 26 komentar sampai saat ini..

Permohonan Relaksasi Home Credit

oleh Desi Eviyanti dibaca dalam: 1 min
26