Tolong AFPI Bantu Saya

Nama saya Dewi Rosalina, saya mohon dengan sangat pihak AFPI bisa membantu saya mengenai pinjaman online. Selama setahun ini saya meminjam pinjaman online di Kredit Pintar, Uang Me Fintec syariah, Rupiah Cepat, Dana Rupiah, Ada Kami. Dalam pembayaran pun tidak pernah ada masalah, selalu bayar sebelum jatuh tempo.

Lalu bulan November kemarin saya mendapat musibah jatuh dan patah tulang paha saya. Tapi saya tetap bisa membayarnya. Lalu musibah pun datang lagi bulan Maret kemarin, saya jatuh lagi pas di bagian yang patah dan saat ini saya tidak dapat berjalan. Saya sudah gak bisa jualan lagi di rumah karena sekolahan pada libur dan jualan makanan keliling pun harus tutup karena corona dan saya gak bisa jalan.

Terakhir saya bayar angsuran bulan Maret kepad Dana Rupiah 2,4 juta dan Ada Kami 1 juta. Tapi saat mau minjam lagi gak bisa dengan alasan corona. Usaha saya jadi gak bisa jalan karena gak ada modal dan yang paling parah karena saya gak bisa jalan.

Saya sudah berusaha minta penangguhan waktu sampai saya sembuh dan bisa cari uang lagi. Saya tidak akan kabur kemana-mana, tapi mereka gak mau ngerti. Telepon, wa dan sms terus dengan berbagai teror mau menyebarkan data-data saya lah, mau laporin saya ke pusdalfik dan ojk lah. Saya juga gak mau punya hutang, saya menyesal sudah terjebak di hutang online.

Tolong saya, saya minta penangguhan waktu saat ini. Jangan ada teror lagi, saya takut karena saya juga punya penyakit kronis (tumor ganas di dada). Saya gak mau mati bawa hutang, tapi kalau saya dikejar-kejar terus kayak gini saya bisa apa? Saya hanya minta waktu sampai saya sembuh dan bisa jalan lagi untuk mencari uang.

Apa yang harus saya lakukan, kemana saya bisa minta pertolongan. Baru bulan ini saya gak bisa bayar karena kondisi saya. Ya Allah, adakah yang bisa membantu saya untuk menghadapi para debt colektor tersebut?

Dewi Rosalina
Limo, Depok

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:45    Rata-Rata: 4.3/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

37 komentar untuk “Tolong AFPI Bantu Saya

  • 1 Mei 2020 - (10:10 WIB)
    Permalink

    semoga cepat sembuh bu.tp emang semua kena terror pinjol termasuk saya. ngadu ke afpi dan ojk jg gitu gitu aja jawabannya.
    #bubarkanOJK
    #bubarkanAFPI

    • 1 Mei 2020 - (10:30 WIB)
      Permalink

      Iya bnr mas,sy ampe stress di kejar2 di sms,telp,wa n di email di tekan tekan terus.Bukannya gak mau byr tp keadaan skrg yg buat makan aja sulit,minta penangguhan waktu gak bisa.OjK juga sepertinya gak mau tau derita rakyat bawah.

      • 3 Mei 2020 - (11:28 WIB)
        Permalink

        Kadang meski legal tp caranya kasar dan tidak ada yg halus..
        Selalu memaksa..dan kmrin yg katanya OJK pinjol ilegal Uda di hapus tp nyatanya masih beroperasi dan masih neror2 kontak yg bukan kondar

    • 1 Mei 2020 - (11:35 WIB)
      Permalink

      Dari dulu sepertinya kebijakan yg terbaik hanya untuk kaum berdasi. Apapun nama departemen nya,susah mendengar keluhan rakyat miskin yg terjepit krn keadaan. Saya pun mengalami hal serupa namun fintech tidak ada yg mau tau,mungkin perlu presiden yg langsung turun tangan,atau para rakyat pas pasan kebawah yg terjepit keadaan membuat TAGAR di media sosial. Sampai saat ini saya pun juga pasrah,andai ditekan pun oleh tagihan fintech,saya hanya bisa pasang nyawa karena keadaan sdh teramat sulit. Bukan berarti gk ada niat bayar,krn hutang dibawa mati,tapi apa daya kerjaan gk ada pemasukan nihil,saya sanggup bayar kalau keadaan sudah normal kembali,”salam dari kaum yg terjepit krn terpaksa oleh keadaan convid”.

      • 1 Mei 2020 - (11:53 WIB)
        Permalink

        Sy jg saat ini hanya bs pasang badan mas,biar aja kalo mereka mau dtg ke rumah.telp gak ada yg sy jwb krn sy gak mau stress..sy hanya jwb via wa n email aja.
        Semoga kita semua sehat n bisa lalui smua ini.bukan kita gak mau bayar,tp kondisi saat ini yg pntg bisa buat makan dulu deh.

        • 1 Mei 2020 - (19:07 WIB)
          Permalink

          Sama bu..seperti yg sama alami. Telp gak saya angkat. Percuma diangkat hanya memaki terus. Saya jwb lewat WA atau email saja. Setiap hari ditagih trus. Ada DC pun ya udah..hadapi aja. Tetap aja gak ada uang. Utang itu urusanya perdata. Mereka kasar..bisa dipidanakan. Smoga Allah beri kita kekuatan dan jalan keluar. OJK atau AFPI ???? Memang ada mereka selama ini ???GAK MEMBANTU..!!!!!!!!!
          BUBARKAN SAJA….

          • 5 Mei 2020 - (00:10 WIB)
            Permalink

            saya wa malah gk jawab…mau bilang kapan..blm.keliatan duit dari mana…sementara LOCKDOWN dl tlp yg masuk..fokus sehat…anak bs makan ..sambil berfikir kesepannya usaha yg bs dilakukan agar bs membayar pinjol2..

        • 2 Mei 2020 - (09:21 WIB)
          Permalink

          Kalo boleh tau apk apa mas , saya juga ada tunggakan dan dc nya nge wa terus bilang mau dateng

        • 2 Mei 2020 - (10:46 WIB)
          Permalink

          Saya juga pengguna pinjol, selalu tepat waktu membayar tp disaat kondisi seperti ini kita memang kewalahan jgn kan buat bayar, buat makan aja sulit, sekarang saya juga hanya bisa pasrah karena benar2 tidak ada dana

    • 2 Mei 2020 - (10:20 WIB)
      Permalink

      buat pengusaha pinjol, bantu lah untuk menangguhkan debitur, dalam situasi saat ini, masyarakat juga kalau dah normal ada niat mau bayar, jgn begitu, telp hampir tiap menit, dah di jawab dengan kondisi saat ini msh aja bsk telp lg, pihak afpi jg harusnya merespon

      • 2 Mei 2020 - (11:01 WIB)
        Permalink

        intinya pemerintah merespon gejolak warga dgn menegur dinas terkait Ojk.
        karena bkn puluhan mungkin ratusan yg terjebak pinjol di saat Psbb

        • 2 Mei 2020 - (23:20 WIB)
          Permalink

          Buat bu Dewi semoga cepat sembuh,saya hanya bisa menyemangati hari esok masih banyak rezeki yang musti Kita raih,masalah fintec bukan hanya fintec yang ibu dewi sebutkan,fintec Findaya Gojek pun DC nya tak kalah galak nya dengan DC fintec,leasing lainnya awal april tanggal 5 ,2020 DC Findaya Gojek sampai keluar kata kata yang tak pantas,melecehkan mau bayar pakai apa katanya,DC nya perempuan tapi kayak mak mak L ,tak ada kata ampun di kamusnya alasan apapun,tempo apapun tak ia dengar.Padahal Saya sudah ngasih penjelasan masuk akal menurut yang punya otak,tapi bukan nya mengerti keadaan dampak covid 19 memberi support untuk bayar malah kata jelek yang keluar dari DC ini yang sebenarnya sudah merasakan hasil keringat Saya dari bagaimana mengembangkan mitra gobiz Go food karena SayA mitra driver Gojek juga,tapi tetap tiada ampun teror bukan nya support,teror terus ,tapi Alhamdulillah bisa Saya Lunasi berkat bantuan sesama driver pada transfer gopay tuk melunasi tekanan DC Findaya Gojek,tapi anehnya Gojek sendiri minta minta penangguhan ke leasing leasing,tapi findaya Gojek tak mau memberikan penangguhan padahal cuma hutang ratusan ribu rupiah bukan jutaan,aneh saja si,dan itu menimpa pada mitra Gojek nya sendiri

      • 2 Mei 2020 - (18:34 WIB)
        Permalink

        saya juga sama di teror terus2an. bukan ga mau bayar tapi emang kondisi begini. makan aja susah.
        kerjaan semua di phk gmna mau hidup kalau begini. ga ada penghasilan sama sekali. stress lhoo begini terus

  • 1 Mei 2020 - (23:45 WIB)
    Permalink

    Tolong bantuannya dan kebijakan untuk orang ² yang sedang terjepit masalah pinjol/kta karna perekonomian kritis pada wabah COVIT-19 di Indonesia…. Kita rakyat biasa hanya bisa berharap kebijakan yang baik dan berkemanusiaan pada pemerintah yang mengatur semuanya…
    #jokowi @jokowi
    #OJK @ojk
    #ojkindonesia @ojkindonesia
    #afpi.id @afpi.id

  • 2 Mei 2020 - (07:01 WIB)
    Permalink

    Gak akan ada jalannya AFPI dan OJK jawabanya selalu sama pasti blg mereka gk punya kewenangan terhadap fintech malah memperbolehkan fintech2 tersebut untuk menyewa DC, mana mau menegerti,bahkan ada bbrp fintech legal yg masih memberikan denda keterlambatan besar tidak sesuai dengan aturan ojk.skrg yg paling utama kesehatan dan bisa makan kluarga,bkn gak mau bayar tp utamakan kebutuhan dlu untuk saat ini,kalau ada uang bisa dicicil dikit2.sy jg klo ada tlp gk sy angkat klo diangkat yg ada bikin gila.

    • 2 Mei 2020 - (10:29 WIB)
      Permalink

      Buat saudara senasib,saya pun jg mengalami hal serupa,namun apa boleh buat,penghasilan gk ada,pekerjaan berhenti ditempat. Istri lg kena struk berat,ditambah dampak convid 19. Saya hanya dapat berpasrah pada Allah,krn semua milik Nya, hutang ditanggung sampai mati,namun Allah jg Maha Mengetahui,”kalau pemakan RIBA itu ada hukumnya” biarlah Allah menghukum mereka² yg gk punya hati saat bencana wabah corona melanda. Tanggung jawab bayar hutang akan tetap saya bayarkan nanti saat kondisi normal kembali dan ada pekerjaan. Kalau untuk saat ini,saya hanya punya nyawa yg saya pertahankan

      • 3 Mei 2020 - (00:15 WIB)
        Permalink

        SAYA MINTA DAN MOHON BUAT OJK DAN AFPI ,,,,PINJOL DI HAPUS ATAU TIDAK BOLEH BEROPERASI LAGI,,,BUAT TERJEBAK HUTANG ATAU TERLILIT HUTANG YG MENYAMBUNG TERUS TIDAK ADA HABISNYA…SANGAT KASAR CARA NAGIHNYA…TIDAK ADA TOLERANSI,,,
        SECEPATNYA MINTA DI TUTUP,,,TERIMA KASIH

    • 2 Mei 2020 - (11:40 WIB)
      Permalink

      Bisa WA kenomor 0812824642** untuk Kita masukkan KeGroup Nasabah Pinjol…Hukum memberikan perlindungan kepada seluruh Warga Negara..namun Jika tak Perserikatan Nasabah Suara dan Hak Nasabah tak akan pernah didengar efektif

  • 2 Mei 2020 - (09:44 WIB)
    Permalink

    Ia saya juga mengalamin sama seperti kalian saya selalu lancar u melakukan pembayaran baru bulan 4ni saya tdk bs melakukan pembayaran dikarenakan memang usaha saya tdk bs berjalan lg sy udah memohon email wa tlp tetap aja dia gak ada respon pengertiannya malah skrng semenjak tlp sy gak bs dihubungi DC membabi buta menelpon orang tua saya dn menagih sepontan mama saya kaget dia gak tau apa2 tetang masalah utang saya sy cmn mengingatkan ama pihal pinjol tunaiku ,uku,cairin,tunai kita,danarupiah ,adakmi ,uangme ampe terjadi apa ama mama saya karena kalian menelpon membabi buta karena ulah kalian kalau terjadi apa2dengan mama saya ,saya akan menuntut balik kalaian semua saya tdk takut ama kalian cuman memang kondisi saya yg tdk mampu u saat ni melakukan pembayaran saya akan tetap bayar setelah situasi telah kembali normal …bukan kalian aja yg punya lawyer saya juga pnya lawyer bahkan itu masih hubungan deket ama saya kalau kalian menagih dn mengancam mama saya omongan saya akan saya buktikan jgn hny karena uang sepeleh ni ampe mama saya tar jd korban …..ati2….

    • 2 Mei 2020 - (10:45 WIB)
      Permalink

      Ibu sy juga di telponin tp sy blg kalo ada telp yg gak di kenal g usa di jwb..sy gak mau ibu sy stress,krn ini bkn masalah beliau.Org2 itu gak punya otak,mending kalo nanya nya baik2..ini nanya kasar gak ada sopan santun.
      Ade sy,ipar sy,tante sy,teman2 sy uda mulai di telponin..mereka meretas no kontak yg di hp…
      Kalo mau berhadapan langsung hrs nya mereka dtg aja ke rmh n lht kondisi sy.
      Smoga kita smua sehat n bs kuat ngadapin nya.

  • 2 Mei 2020 - (09:50 WIB)
    Permalink

    Semoga lekas sembuh Bu, tidak ada yang bisa menolong kita selain Tuhan dan diri kita sendiri, saya juga mengalami hal yang sama, setiap hari di wa, sms, teror, malah sampai sebar data. Lebih baik ibu fokus untuk pemulihan ibu dan kesehatan ibu, ga usah ditanggapi makian mereka, nanti makin stress. Saya lebih baik malu sesaat daripada hancur selamanya gara2 pinjol.

    • 2 Mei 2020 - (10:47 WIB)
      Permalink

      Iya makasih ya,sy brusaha utk lbh tenang skrg..banyak berdoa smoga sy baik2 aja..gak mau ampe stress yg bs mengakibat kan penyakit sy tambah parah..
      Apapun yg terjadi akan sy hadapi…sy gak mau kabur,hanya meminta waktu aja.

  • 2 Mei 2020 - (19:46 WIB)
    Permalink

    Ayo kita sama” buat 1group untuk meminta keringanan waktu kpd pihak AFPI dan OJK kalau prlu kita dtgin pak presiden untuk meminta kebijakan bgi konsumen pinjol,, saya jg ada saudara pengecara nama ny wetmen sinaga

    • 2 Mei 2020 - (20:21 WIB)
      Permalink

      Masuk ke group fb yg di ksh maa jatmiko di atas mbak..sy uda masuk,biar kita sama sama berjuang.

  • 2 Mei 2020 - (23:40 WIB)
    Permalink

    saya gak bisa masuk k login FB yg d ksh pak jatmiko y,,, bantu sy agar dpt bergabung di FB tsb

  • 3 Mei 2020 - (02:03 WIB)
    Permalink

    kalo ada keluhan penagihan kasar dihub. aja AFPI nya bu. fintech legal itu anggotanya AFPI, kcuali yg ilegal mreka gak bisa bantu. di coba aja di hub, walopun tanggepannya mungkin kurng memuaskan tp qt berharap aja dngan banyaknya pelaporan kya gini mreka mau ambil langkah. kalau tidak, kita bikin petisi untuk hapuskan pinjol di negeri ini setelah permasalahan dngan pinjol slesai. saya doakan cpt keluar dari masalah piutangnya.

  • 3 Mei 2020 - (08:38 WIB)
    Permalink

    Kalau mau tenang ganti nomor aja nomor penting nya di backup dulu atau dibiarkan kalau ada nomor ga dikenal kalau mau lihat siapa yang telpon pasang aplikasi truecaler kalau yang nelpon debcollector di aplikasi suka keluar tulisan dc intinya siap mental pengalaman saya pinjol yang punya DC lapangan cuma akulaku yang datang kerumah orang tua saya kata ortu saya dc yang datang kerumah juga komunikasi nya baik

  • 5 Mei 2020 - (13:54 WIB)
    Permalink

    Pagi ini pihak dr dana rupiah(cs) menghubungi sy menanggapi keluhan sy.
    Ya kalo mereka sopan,sy akan sopan…sy gak akan pernah mau jwb telp dr DC nya,krn yg ada hanya penekanan aja.
    Alhmdulillah cusfomer service nya baik n tidak menekan sy.

 Apa Komentar Anda?

Ada 37 komentar sampai saat ini..

Tolong AFPI Bantu Saya

oleh alina dibaca dalam: 1 min
37