Penagihan dari Tunaiku Bank Amar

Selamat siang,

Nama saya Woro Nindyo P, saya adalah nasabah Bank Amar, sebelumnya saya sudah pernah pinjam di Bank Amar, sudah lunas dari 2018. Saya pinjam lagi dari Januari 2020 karena benar-benar sedang butuh. Namun sudah 5 bulan saya nunggak karena pandemi covid 19 ini. Pemasukan saya berkurang, dan saya belum bisa membayar cicilan, buat makan dan sehari hari saja saya susah.

Saya memang niat membayar, dan melunasi pelan-pelan saya cicil kembali. Namun kemarin pada tanggal 26 Agustus dan 28 Agustus 2020 ada penagih yang kasar dan mengancam harus hari itu juga membayar. Ada kata-kata yang benar-benar membuat saya kaget, benar-benar kasar.

Tolong pihak Bank Amar Tunaiku mohon ditindaklanjuti lagi agar penagihan tidak seperti ini. Saya sudah jelaskan kondisi saya, saya sudah jelaskan saya belum ada uangnya, saya sudah bilang dengan baik-baik namun pihak penagih tetap marah-marah. Tolong harap diperbaiki lagi. Jika pihak penagih macam-macam saya tidak segan-segan lapor yang berwajib. Tolong tanggapannya untuk Bank Amar tunaiku. Terima kasih.

Woro Nindyo Prawesti
Bekasi

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:200    Rata-Rata: 4.1/5]
Tanggapan Tunaiku atas Surat Ibu Woro Nindyo Prawesti

Pertama-tama, kami menyampaikan terima kasih untuk informasi yang Ibu Woro Nindyo Prawesti sampaikan. Menanggapi surat pembaca yang disampaikan Ibu Woro...
Baca Selengkapnya

Loading...

34 komentar untuk “Penagihan dari Tunaiku Bank Amar

  • 30 Agustus 2020 - (22:22 WIB)
    Permalink

    Kaga bakal didengerin pak, seperti saya nasibnya. Dimaki2lah katanya udh terdaftar di ojk, tapi seperti itu omongan kaga da bahasa yg baik.

    13
    1
    • 31 Agustus 2020 - (17:16 WIB)
      Permalink

      Satu” nya jalan biar di denger kalo ada DC tunaiku ke rumah dan berkata kasar teriakin rampok aja biar di masa sukur” di bakar kalo ga gitu seenaknya aja mereka berkata seolah olah ga mempan apapun

      • 30 September 2020 - (13:33 WIB)
        Permalink

        Saya juga mengalami hal yg sama, tetangga saya nunggak lama katanya tidak ditagih, tapi saya diteror terus²an pdhl saya sdh ada niat nyicil, gk sesuai jam yg diinginkan DC yg namanya tlp itu gk ada hentinya…saya berharap semoga rejeki melimpah supaya bisa melunasi hutang di pinjol

  • 30 Agustus 2020 - (23:38 WIB)
    Permalink

    Lho memang bisa nunggak sampe 5 bulan di bank amar tunaiku, karena saya juga nasabah nya, 1 hari telat dari tanggal jatuh tempo saja sudah di SMS berkali ,dan juga di cal /masuk ke wa sy itu penagih nya, padahal telat 1 hari juga kena denda Rp 150.000,- .

    • 31 Agustus 2020 - (04:44 WIB)
      Permalink

      Saya heran di negara yang punya begitu banyak lembaga kok praktek seperti itu dibiarkan tumbuh subur.Pinjaman on line dibiarkan meliar menjebak orang dgn keudahan.Giliran telat atau nunggak diteror di intimidasi dipermalukan.Rakyat yanng sedang susah sepeeti tidak mendapaat perlindungan.Debt Collector atau Tukang Tagih atau apa namanya malah bangga dengan progesinya.Malah ada yang menepuk dada Debt Collector katannya menyelamatkan uang negara
      Ohhhh negeriku.

      19
      1
  • 30 Agustus 2020 - (23:51 WIB)
    Permalink

    Semoga Allah memberikan Rezeki buat kita semua yang memiliki hutang di bank Amar. Setalah itu HAPUS aplikasinya. Dan niatkan agar tidak meminjam lagi di aplikasi pinjamam online. Belajarlah menyukuri hidup ini apa adanya. Insya Allah berkah. Aamiin..

    32
  • 31 Agustus 2020 - (02:14 WIB)
    Permalink

    Jangan karna uang harga diri di lecehin..suruh sekalian mereka dtg kerumah berani ga mereka..kalau bukan karna nasabah mau makan apa mereka digaji ma apa mereka?? Mereka kan makan uang bunga pinjaman dri kita kita lah..kita juga mnjam kalau g mampu bayar ga bakal mnjam..kan mereka tau ada nya pandemi..ga mau rugi tutup aja perusahaannya..apa lagi dc dc yg nlpon sekolah aja belom tntu..mulut aja kaya berak kluar ngmong..mereka aja sperti itu omongannya gmna orang tua yg didik mereka…kalau udah dilecehin sekalian aja tantang kerumah..emang harga diri sbtas uang mereka..bilang mereka ga mau rugi jgn buka pinjaman…apa lgi smpt sebar data dn mlponin keluarga udah anggap aja impas..

    18
    1
    • 31 Agustus 2020 - (17:18 WIB)
      Permalink

      Bakar aja om kalo ga di masa biar mereka bisa mikir cuma pekerja aja gayanya sok kaya yg punya modal

      2
      2
  • 31 Agustus 2020 - (06:22 WIB)
    Permalink

    ngeRiBAnget…. Hidup apa adanya deh syukuri dengan rezeki yang ada dan jangan sekali kali berhubungan dengan lembaga Ribawi yg ada nambah dosa

  • 31 Agustus 2020 - (07:58 WIB)
    Permalink

    Sy juga sama ada tunaiku amar bank.hingga smpai d tlp berkali kali d pt…sempet down dan stres..mnunggak sudah hampir 1 tahun..krna sedang pailit

    • 31 Agustus 2020 - (14:37 WIB)
      Permalink

      Trus gimana? Udah nunggak 1 thn apa gak didatengin sama DC? Saya mau masuk 5 bln. Sejak bln maret kantor tutup. Sekarang udah buka tapi masih belum dipanggil utk kerja. Gimana saya mau bayar.

      • 31 Agustus 2020 - (15:08 WIB)
        Permalink

        Terus gimana mba di tlp juga kan? Percuma minta solusi sama aja tetap tidak bisa dengan bahasa baik2.. ngga mengerti keadaan..

    • 31 Agustus 2020 - (15:07 WIB)
      Permalink

      Iya tlp ke kantor juga padahal sudah wa saya, saya sudah bilang juga gajian saya akan bayar 1x cicilan dulu karna memang tidak ada uang nya sama skli.. gaji di kantor juga di potong karna masih wfh.. tapi kalo emang macam2 saya lapor polisi mba.. di baik2in kasar.. justru saya dengan yg kasar atau kurang ajar,saya malah lebih tidak respect..

  • 31 Agustus 2020 - (08:12 WIB)
    Permalink

    Yg mainnya kasar.. suatu saat nanti pasti akan ada balasannya yg lebih kejam.. coba aja.. penyesalannya gak akan berarti lagi..
    Mestinya dgn cara yg baik kan juga bisa, konsekuensinya sdh jelas denda atau dipengadilan jg bisa.. gak harus marah² dah melebihi Tuhan saja..

  • 31 Agustus 2020 - (08:53 WIB)
    Permalink

    Ga usah di buat repot, uninstal aplikasinya, ga usah di dengerin telpnya… Beresssss…. Cuzzzz

    • 31 Agustus 2020 - (14:03 WIB)
      Permalink

      Apa kabar janji pemerintah yg meminta para pemberi kredit untuk memberi keringanan nasabahnya??..kredit motor jg begitu, padahal sudah dijelaskan keadaan keuangan yg sedang susah tetap maksa..dan ancam ambil motor..sabar sajalah..mau gmn.lagi…memang keadaan yg begini..

      • 31 Agustus 2020 - (20:48 WIB)
        Permalink

        Yes,bener banget nyatanya penagih cicilan motor terus dtg sedangkan ayah saya 6bln selama covid sm sekali ga krja,,dan akhir ny motor d ambil dc

  • 31 Agustus 2020 - (11:22 WIB)
    Permalink

    Penagihannya gk pnya etika, buat ojk ko pada diam aja’a?????????, knp gk d tutup aja izin usaha’a

    • 31 Agustus 2020 - (17:20 WIB)
      Permalink

      Kalo di tutup OJK mau makan apa mereka jg pasti ada main dengan amar bank kaya ga tau aja ojk ga semua bersih

    • 1 September 2020 - (01:57 WIB)
      Permalink

      Seharusnya ojk bertindak…terima dana dri amar bank tngl 11 bln dpn harus sdh byr tngl 1 lewat lngsng kena denda..udh gitu penagihan pakai kata2 kebun binatang baik pria dan wanitanya..harap di tindak lanjutin..

  • 31 Agustus 2020 - (11:58 WIB)
    Permalink

    Bagi yg coment gak ush minjem online, riba dll, kalau dipikir2 siapa sih yg mau punya hutang?, pasti gak ada…tetapi jika saat kepepet tdk punya uang utk kebutuhan mgkn keluarga sakit, tdk bisa makan, atau bayar ini itu spt listrik, air (listrik dan air jg tdk bisa ditunda kn?) Kdg lebih baik pinjam online drpd pinjam tetangga/saudara yg malah akan memperburuk hubungan. Setiap org punya mslh masing2…kita doakan saja, semoga yg punya hutang diberi rejeki yg cukup untuk melunasi hutang2nya…aamiin…

    11
    1
  • 31 Agustus 2020 - (14:43 WIB)
    Permalink

    Sebenernya qt bs restrukturisasi sesuai kemampuan qt mba…tp dr mrkany aja yg mempersulit..sy nunggak 1 thn krn ada tmn yg bs nunggak 2 thn akhirny bs byr sesuai dg kemampuan qt..nt jg mrka lama2 luluh..siapin mental aja sii mba

  • 31 Agustus 2020 - (21:38 WIB)
    Permalink

    setau dan sependengeran saya dulu amar bank terdaftar di ojk, tapi sekarang sudah tidak terdaftar lagi

  • 1 September 2020 - (07:23 WIB)
    Permalink

    Semoga yang punya hutang kita doakan biar cepet lunas bisa k bayar termasuk saya,harusny ada torelansi lg masa pandemi semua serba susah..bkn buat amarbank aja online”yg lain juga bahsa pd kasar..

  • 1 September 2020 - (10:32 WIB)
    Permalink

    Katany sii blg dtg tp g ada yg dtg tuh..mrka mah bs ngancem doank..sy jg sampe d fitnah sama mereka..percuma mba lapor polisi g bakal d dgr sm mreka….qt mah cm bs brdoa spy mrka dpt balesan aja atas smw kata katany

    • 1 September 2020 - (17:01 WIB)
      Permalink

      Mbak kalo ancamam di rekam bs dilaporkan .
      Ancaman, kekerasan, mreka menekan aja tak boleh …

  • 1 September 2020 - (17:00 WIB)
    Permalink

    Saran nanggrpin dc jgn pke emosi,
    Santai… biar mreka yg emosi.
    Mreka jg dikejar target soalnya..
    Pertama saya jg ikut emosi.
    Setelahnya mgkn ikut ktWa kl denger sy jawab ancaman2 mreka.
    Bayar aja semampunya dl. Itikad ad yg jelas.
    Saya malah tambah buat mrrka yg kesel
    Lagipula ^utang hrs dbyr prinsip sy
    Tiap transfer sy sengaha, 50 60 70 80 90 100
    Kl dty . Anak sy belajar tt.
    Ada aja mreka mau neken kita pasti
    Peenah sya jwb “mbak ga bole hina rejeki Tuhan:
    Smpe mbakjua nahan ketawa telp sy dtutup.
    Stelah itu laki2 yg tlp nada sok kejam “kayak org kaya” wkkw.
    Saya jwb santai aja.
    Ad rekaman jg malah mreka emosi.
    Mau dtg silahkan aja.
    Sediain Teh kalo perlu
    Mreka ga akan mau restruktur.
    Inti bayar lunas.
    Mau dtlp sy ankat. Yg jls mreka selalu tutup dlian. Entah emosi apa geli nahan tawa.
    Dl sya dibank, pacar area collectiok kebetulan.
    Jd paham betul ilmu2 kolektor
    Maka saya sarankan, santai.. tetap spt biasa.
    Asal jgn niat lari..
    Kl masi byr nekat datang, pancing aja smpe mr3ka kasar. Divideo apa rekam.
    Laporkan polisi aja.
    Pasal2 ada diperjanjian.. jadikan pegangan.
    Jangan malas baca ^^

 Apa Komentar Anda?

Ada 34 komentar sampai saat ini..

Penagihan dari Tunaiku Bank Amar

oleh Woro Prawesti dibaca dalam: 1 min
34