Didatangi 7 Orang Debt Collector Bank Danamon ke Rumah

Saya Victor Tristanto, anak dari Singgih Tristanto selaku pemegang kartu kredit Bank Danamon 4567 9945 10** **01 yang menunggak. Pada tanggal 22 Juni 2021 rumah saya didatangi 7 orang debt collector pihak ketiga dari Bank Danamon.

Mereka melakukan pemaksaan kepada saya selaku bukan pemegang kartu kredit, untuk menandatangani surat permohonan cicilan penyelesaian kartu kredit. Kondisi yang sebenarnya, saya belum mampu untuk mencicil dalam keadaan pandemi covid seperti ini. Sudah saya jelaskan keadaan kami, tapi mereka juga tidak mau tahu, pokoknya harus ditandatangani hari itu juga.

Apakah Bank Danamon tidak bisa menerima keadaan nasabah yang sedang kesulitan ekonomi di masa pandemi ini? Saya pun juga sudah kooperatif untuk menghadapi DC tersebut.

Program diskonnya pun sangat memberatkan kami yang sedang kesulitan ekonomi. Kami tidak bisa cicil sesuai dengan kemampuan kami. Mohon perhatiannya bagaimana perlindungan konsumen yang sedang benar-benar mengalami kesulitan ini.

Victor Tristanto
Surabaya, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank Danamon:
[Total:176    Rata-Rata: 1.8/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

42 komentar untuk “Didatangi 7 Orang Debt Collector Bank Danamon ke Rumah

  • 29 Juni 2021 - (19:00 WIB)
    Permalink

    Dibayar pak semampunya, Bank Danamon juga engga mau rugi toh, sudah dipinjamkan tapi tidak bayar kan. gali lubang tutup lubang.. semoga bapak dilancarkan rezeki nya biar cepet beres urusan sama Danamon.

    10
    21
    • 29 Juni 2021 - (19:34 WIB)
      Permalink

      Ga mau dibayar semampunya pak, kalo bisa dibayar semampunya sih kita ga akan tulis di media konsumen. Dia maunya diskon 40% dibagi 10x itu aja. Mohon maaf pak kalo danamon ga mau rugi jangan kasih kartu cuma2, tau2 dirumah dikirimin kartu kredit danamon tanpa persetujuan apapun dan disuruh aktifin..

      14
      12
          • 30 Juni 2021 - (15:01 WIB)
            Permalink

            Anak Durhaka. Pakai pakai nama bapak padahal anda sendiri yang pakai.

            6
            5
      • 30 Juni 2021 - (20:35 WIB)
        Permalink

        Kalau diaktifin aja gak dipakai yaa gak ada tagihan pak,situ maunya hutang gak mau bayar gitu yaa pak ?
        Kok malah nyalahin banknya sih pak..

      • 30 Juni 2021 - (22:14 WIB)
        Permalink

        tp dipake kartunya sampe nunggak di angka 48jt wkwkkwkwkwkkwkwkwkkwkwkwkkwkwkwk ada2 aja dikasih kartu mau2 aja giliran disuruh bayar bilangnya lha ngpain kasih kartu cuma2. manusia ajaib wkwkkwkwkkwk

        3
        1
    • 30 Juni 2021 - (23:52 WIB)
      Permalink

      Sportif ajalah jadi orang…saran saya..jual aja barang2 yang ada si rumah anda…jangan gengsi dan jangan egois…jual semua apa yang kelihatan mata,kecuali rumah anda….setelah itu lanjut memulai lembaran baru lagi….mau kasar lah atau mau lunaklah..kalo emang kita nunggak tagihan yaaa jangan salahkan DCnya…dan jangan lupa BERDOA…

      3
      1
      • 5 Juli 2021 - (08:34 WIB)
        Permalink

        Menjual barang bukan ide bagus. Ini cuitan seperti Debc. Apakah anda salah satunya? Gawat

        1
        3
    • 4 Juli 2021 - (23:29 WIB)
      Permalink

      Lbih baik klo gk tau gimana nnti buat bayar nya,,,jgn nyoba2 buat minjem² dah…jgn kan ke bank,,bhkan ke sodara pun jangan,,jujur sya suka kesel klo yg punya utang,lbih galak dripda yg minjemin….wkwkkwwk

    • 6 Juli 2021 - (09:18 WIB)
      Permalink

      Pak2 makanya jangan bermain sama hutang apaalgi kartu kredit, enknya pakai uang gesek sana sini belanja sesuka hati tanpa mengeluarkan uang sepeserpun, dimana mana namanya orang belanja shoping bayar pakai uang cash atau debit dan pakai uang sendiri, ini udh pakai uang bank udh dikasih fasilitas masih menyalahkan pihak bank, kalo ga mau di tagih ke rumah ya jangan di aktifin kartunya pak2, kalo niatnya ga mau pakai takut hutang di dtengin ke rumah ya jangan di aktifin kartunya Buat koleksi aja di dompet, jangan seakan akan menjadi korban pak2, kan anda pemeran utamanya dan pelakunya, jadi jangan berlindung dari kesalahan anda dan bayar hutang anda selesaikan…..

      • 7 Juli 2021 - (22:10 WIB)
        Permalink

        Mbak namanya juga kena pandemi, ekonomi jadi sulit menjadikan gagal bayar… Kalo mbak nya ga pernah hutang ya bagus dan hebat. Beli motor kontan, beli mobil kontan, beli rumah cash, ga punya kartu kredit karena pake debit.

  • 29 Juni 2021 - (19:56 WIB)
    Permalink

    Diskon 40% dan bisa dicicil 10x sdh lumayan baik lho. Tarolah ada yg nunggak hutang 100jt ke anda, apa anda rela motong 40jt terus sisanya suruh cicil 10x ?

    10
    6
  • 29 Juni 2021 - (20:29 WIB)
    Permalink

    Total keseluruhan angka itu ada bunga dan denda pak.. kalo saya bayar pokok aja ga usah didiskon gpp soalnya saya yg pake angka itu.. pak, saya pedagang kalo orangnya lagi kesusahan mau nyicil saya terima pak asal uang saya ga hilang saya bantu..

    6
    9
    • 30 Juni 2021 - (14:55 WIB)
      Permalink

      Jangan pernh mau disuruh nyicil..krna klu kita nyicil itu kita nyicil dendanya plus bunganya kita nyicil brpa tahun.bilang aja tunggu sampai saya ada uang saya akan byr cash,tapi jngn sekali2 menjanjikan kpn kita byr..klu sdh ada uang cash lakukan nego kebanknya…umpama utang pokok kita 15juta(ini nggak termsk denda plus bunga) kita tekan bilang kita mau pelunasan diangka 11juta…klu mrka bank tdk mau bilang kita tidk akan byr selamanya..saya berani bilang bgini karena saya sdh pernh mengalaminya.mangkanya semua tagihan kartu kredit saya maupun semua utang saya tdk mau byr klu disurih nyicil…krna semua nasabah yg sdh dinyatakan gagal byr atau pailit uang kita sdh diganti sama asuransi..bank tidak akan rugi..wong kita tiap pakai kartu kredit selalu dikenakan bungan 3 persn trs klu telat byr dikenakan denda jg..

      15
      4
      • 30 Juni 2021 - (15:36 WIB)
        Permalink

        Betul.. setiap pinjaman itu di asuransikan. Artinya dalam proses gagal bayar, bank tidak pernah rugi.

        7
        1
      • 30 Juni 2021 - (20:39 WIB)
        Permalink

        Sama saja asuransinya belum bisa nutupin utangnya,lah dari atas dibaca kalau cc sudah acc langsung dipakai tapi belum bayar sama sekali selama 1 tahun,lah terus si asuransi suruh nombok gitu yaa,emang ada yg mau kerja iklas…

        3
        1
        • 30 Juni 2021 - (22:52 WIB)
          Permalink

          Sebelumnya pembayaran lancar karena pandemi menjadikan gagal bayar.. kalo seperti itu namanya ngemplang.

    • 29 Juni 2021 - (22:16 WIB)
      Permalink

      Pengiriman ke penerima atau grup ini gagal:

      efendi.setiabudi@danamon.co.id
      Kotak pesan penerima sudah penuh dan tidak dapat menerima pesan lagi. Coba kirim ulang pesan ini nanti atau hubungi penerima secara langsung.

      Organisasi berikut ini menolak pesan Anda: KSI-DRC-MBOX01.corp.danamon.co.id.

  • 30 Juni 2021 - (14:48 WIB)
    Permalink

    Y jangan mau disurih byr wong yg pakai anaknya yg byr ortunya..nggak ada namanya yg utang siapa yang byr siapa…klu aku jd bpk langsmg aku laporin polisi klu gitu.jangn pernh takutvyang namanya depcolektor

      • 30 Juni 2021 - (14:59 WIB)
        Permalink

        Yang pakai kartu itu anda, tapi kenapa anda membawa bawa bapak anda.

        Kartu itu atas nama bapak anda, kalau tidak terpakai pasti tidak ada tagihan. Ada tagihan karena anda yang memakainya.

        Dari sini para pembaca malah menyalahkan bapak anda karena anda sendiripun juga menyalahkan bapak anda.

        Anak Durhaka nih.

        11
        1
      • 30 Juni 2021 - (15:01 WIB)
        Permalink

        Bpk tidk usah takut klu emng bpk bnr2 tidak mampu buat membayar..tenang aja pak depcolektor itu cuma menggertak klu kita berani mereka tdk berani kok krna depcolektor dtng kerumah mereka sdh mengecek terlebih dahulu kondisi kita bnr apa tdk…saya berani bilang bgini krna saya mengalaminya sendiri bahkan berulang kali..setelh kita tantang mereka tidak bakalan lagi dtng kerumh

        5
        1
        • 30 Juni 2021 - (15:11 WIB)
          Permalink

          Setuju.
          Kalau memang tidak mampu. Ya jangan memaksakan. Apalagi malah hutang di tempat lain. Hadapi saja resiko di kunjungi DC.

          Jaman susah dimana mana. Simpan duit yang ada untuk makan enak bergizi biar imun kuat.

          4
          1
  • 30 Juni 2021 - (15:06 WIB)
    Permalink

    Emng disetiap kita mengajukan pinjaman pasti selalu ada data alamt keluarga tdk serumah..klu kita tdk mencantumkan dijamin kita tdk disetujuu…jd jangan pernh takut klu keluarga yang berhubungan dengan orng yg berhutang disuruh byr jangan mau…klu pendapat saya mendingan saya utang dibank drpda saya utang disaudara trs tdk dibyr sampai dibawa mati,tapi klu dibank kita utang trs tdk bisa byr bahkan sampai mati kita tdk dikejar utang karena utang2 kita sdh diasuransikan

    2
    1
  • 30 Juni 2021 - (15:09 WIB)
    Permalink

    Gw slalu bayar kartu kredit Bank Danamon. Sekitar 4 bulan lalu saya telat bayar sampe 3 bulan senilai 2jt × 3bulan =6 bulan, karena kondisi covid dan tidak ada pekerjaan saya ga bs bayar. Saya disamperin DC ke rumah dan telp/WA jg. Saya minta pengurangan tetep kekeuh ga bisa kurang. Trus akhirnya, seadanya duit saya cicil dulu, minggu pertama saya masukkan 3,5jt dulu, lalu next weeknya 1jt begitu smpe bulan kemarin lunas 6jt itu karena sesuai kondisi keuangan saya dan tidak mengganggu pengeluaran kebutuhan sehari2. Tau gak, yang ada DC nya marah ga terima, dia WA ke saya tanya kenapa bayarnya dicicil2 kata dia harus sesuai 6juta itu jangan dipotong2. Pdahl niat saya bukan ngemplang ya, saya ada niatan bayar cuma tolong ga gini jg kali.
    Dear Danamon, Tolong hargai upaya kami yang berniat membayar hutang, dan tolong bantu kami dengan mengerti kondisi kami dan tidak menambahkan beban bunga yg berlebihan.

      • 30 Juni 2021 - (19:03 WIB)
        Permalink

        BEGINI…semua dimata hukum pasti berdasar kronologi. Kesimpulan kartu itu datang kerumah tanpa diminta & ditelp suruh aktifkan. ( Fix pemicu dari semuanya berawal dari kartu itu datang). Anda² paham kan ya..

  • 30 Juni 2021 - (15:25 WIB)
    Permalink

    Semua itu ada suransinya tapi kita masyarakat yang tdk tau aja..mrka mana pernh ngasih tau..ini aku ada kejadian…pada waktu saya kehilangan kendaraan dimana kendaraan saya mash berhutang trs saya komplain ternyata kendaraan diasuransikan…tapi ada juga kejadian dimana kendaraan hilang tapi kendaraan itu hbs ditebus atau dilunasin eh bgtu kita komplain jawaban banknya mbl tdk diasuransikan olh salesnya…pdhl waktu mbl mash diutangkan mrka bilang diasuransikan..

    2
    1
    • 30 Juni 2021 - (15:34 WIB)
      Permalink

      Kendaraan memang termasuk kredit Barang. Kredit Barang memang ada asuransinya.

      Rumah KPR, kredit Mobil, Motor, semua itu ada asuransi.

      Mobil yang tidak di asuransikan bisa jadi karena membeli mobil tidak melewati pembiayaan Leasing. Pinjam uang di Bank lalu dengan uang itu membeli mobil di dealer. Jelas sales mobil tidak memberi asuransi karena anda langsung membayar hutang di bank bukan di leasing.

    • 30 Juni 2021 - (20:46 WIB)
      Permalink

      untuk kartu kredit tidak diasuransikan, beda dengan KPR dan Kreit kendaraan.
      makanya di kartu kredit ada yg namanya credit shield/perisai atau apapun namanya, dimana tagihan diasuransikan sendiri oleh nasabah dengan bunga sekian persen dikali besarnya tagihan per bulan.

      sebenarnya tidak mau bayar juga tidak masalah, cuma ada 2 resiko saja:

      1. tahan terhadap intimidasi DC
      2. status kredit yang bersangkutan akan jelek di SLIK, kedepan akan susah untuk berhubungan dengan namanya kredit di perbankan leasing dll

      jika dirasa tidak terganggu dan tidak ada masalah kedepan, cuekin aja.

      • 30 Juni 2021 - (21:21 WIB)
        Permalink

        Tenang aja pak walaupn slik ojk kita jelek mash tetap bolh pinjam kok…apalgi klu pakai jaminan dan uang dpnya dibesarin…mrka khn jg mikr.mangkanya itu didalm perbankan setlh 4 tahun kejadian nasabah bisa dipertimbangkan lagi bisa tdk layaknya pinjam…bpk klu kartu kredit tdk diasuransikan mrka nanti dpt drmn…emng tdk ada yang tau klu kartu kredit itu diasuransikan…

  • 30 Juni 2021 - (15:49 WIB)
    Permalink

    Klu semua pembiayaan tdk diasuransikan dijamin 2 tahun itu pembiayaan atau bank pailit atau bangkrut..namanya pembiayaan mrka hidup drmn klu nggak dari bungan,denda dan asuransi…bayangkan penduduk kita 200juta diambl aja 100rb gagal byr dan mrka tdk diasuransikan dijamin bsknya langsng bangkrut..emang kita sbgai masyarakat dilema dan dibodohi,krna kita bth dengan uangnya y kita manut aja dengan aturannya..saya permh ingat ada seorng penagih bilang ini sistem sdh otomatis tdk bisa diubah pak lah saya bilang sistem yang buat siapa wong undang2 dasar aja bisa diubah dan yang buat manusia jg,masak sistem perbankan tdk bisa, mrka langsng diam

 Apa Komentar Anda mengenai Bank Danamon?

Ada 42 komentar sampai saat ini..

Didatangi 7 Orang Debt Collector Bank Danamon ke Rumah

oleh Victor dibaca dalam: 1 menit
42