Dirumahkan Gara-gara Penagihan Tunaiku Amarbank Terus Meneror Kantor

Saya nasabah Tunaiku Amarbank dengan nomor pinjaman: 96031038, sejak bulan November 2021. Dikarenakan ada kebutuhan mendesak yang memang harus didahulukan. Saya selalu membalas WA dari Tunaiku, tapi DC yang menelepon kantor selalu mengatakan saya mengabaikan mereka.

Nomor saya aktif dan saya masih bisa dihubungi. Saya sudah katakan melalui WA, bahwa saya pasti akan akan bayar pada bulan Desember 2021, paling lama akhir bulan karena saya menunggu gajian. Akan tetapi DC Tunaiku terus menerus meneror telepon tempat kerja saya, dengan sengaja mempermalukan saya. Saya mendapatkan SP (Surat Peringatan) gara-gara DC Tunaiku terus meneror telepon tempat kerja saya.

Pada tanggal 14 Desember 2021, DC Tunaiku masih meneror telepon tempat kerja saya terus dan membuat saya dirumahkan. DC Tunaiku terus meneror dan mengatakan saya tidak bisa di hubungi. Padahal saya sudah kirim WA dan juga email, tapi tidak ada jawaban.

Saya mohon tanggapan dari Tunaiku Amarbank mengenai masalah ini. Karena apa yang dilakukan DC Tunaiku Amarbank sudah mengancam pekerjaan saya. Kalau saya dipecat, maka saya tidak bisa membayar lagi.

Mohon untuk membalas WA dan email yang telah saya kirimkan. Saya harap Tunaiku Amarbank bisa merespon, karena ini sudah sangat meresahkan sekali. Berikut saya lampirkan bukti WA, dimana pihak Tunaiku sendiri yang tidak merespon saya, dan membalikkan fakta dengan mengatakan saya mengabaikan Tunaiku Amarbank.

Kristina Br Manurung
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Tunaiku AmarBank:
[Total:433    Rata-Rata: 1.6/5]
Tanggapan Tunaiku atas surat Ibu Kristina Br Manurung

Pertama-tama, kami menyampaikan terima kasih atas informasi yang Ibu Kristina Br Manurung sampaikan. Menanggapi surat pembaca yang disampaikan Ibu Kristina...
Baca Selengkapnya

69 komentar untuk “Dirumahkan Gara-gara Penagihan Tunaiku Amarbank Terus Meneror Kantor

  • 15 Desember 2021 - (19:10 WIB)
    Permalink

    pinjaman legal tapi penagihan seperti deskcoll ilegal. sudah sering & selalu terulang komplain cara penagihan tunaiku padahal perjanjian sudah disebutkan keterlambatan denda 150ribu tp masih aja nagihnya tdk ada etika.

    49
    4
    • 17 Desember 2021 - (08:51 WIB)
      Permalink

      permasalahan ini sering terjadi dimasyarakat, memang akadnya adalah hutang-piutang bank dg nasabahnya melalui pemberian fasilitas kredit, dalam perjanjian kredit biasanya ada klausula hal2 yg mengatur ttg keterlambatan angsuran, dan bpk/ibu masuk dlm kategori nasabah yg terlambat atau mereka menganggap bpk/ibu sdh wanprestasi sehingga cara2 penagihan dilakukan dg segala cara termasuk meneror lingkungan, keluarga dll itu cara2 menagih rata2 yg dilakukan kredit tanpa jaminan saran saya laporan saja ke Divisi SKAI (Satuan Kerja Audit Intern) Bank Amar kantor pusat; pada posisi ini termasuk yg melanggar kesepakatan krn ada tunggakan namun point pentingnya cara2 penagihan yg diluar batas dan cenderung ada upaya menjelekkan nama baik pribadi anda jangan lupa tembusan ke OJK bagian Pengaduan nasabah

      15
    • 17 Desember 2021 - (16:03 WIB)
      Permalink

      Intinya jangan ngutang bro kalo ga bisa bayar, gw aja sering minjem kok tp selalu bayar setiap ada duit, usahain bayar utang dulu, nah malu kan pas pihak pinjol nya nelfon kesana kesini, sampe imbas nya ke tempat kerja..

      2
      13
  • 15 Desember 2021 - (20:01 WIB)
    Permalink

    Harus berani untuk membawa kasus ini ke OJK. Karena ancaman seperti ini sudah sering terjadi. Banyak orang yang dipecat dari pekerjaan mereka karena kantornya diteror debt collector. Jika dibiarkan, akan semakin banyak korbannya.

    74
    • 15 Desember 2021 - (21:34 WIB)
      Permalink

      Sama kaya saya kisahnya baru dua hari telat karna lupa nagihnya kayabpreman pasar ga punya etika

      21
      1
      • 16 Desember 2021 - (05:31 WIB)
        Permalink

        Gila ya…klo jadi saya..ga bakal sy bayar, DC yg ke rumah, saya sambut pakai parang…

        47
        1
      • 16 Desember 2021 - (17:32 WIB)
        Permalink

        OJK Dan Amar Bank Berkerjasama Kah Mereka? Sehingga Komplain Dari Nasabah Di Anggap Angin Lalu? Hi OJK Apa Tanggapan Anda?

        19
        • 19 Desember 2021 - (09:39 WIB)
          Permalink

          Kasus Tunaiku sangat meresahkan untuk DC penagihan dan orang ketiga. Saya korban galbay di Tunaiku karena dari tempat kerja saya gaji kami dipotong 60% sehingga saya yg biasanya mampu membayar hutang di Tunaiku jd tdk bisa lagi. Yang terjadi pihak Tunaiku menagih, menteror lewat telpon, WA yg tidak sopan agak sedikit kasar baik di tempat kerja ataupun datang ke rumah. Saya Berkali-kali minta utk ada keringanan cicilan ataupun restrukturisasi oleh pihak bank Amar tetapi tidak ditanggapi dan bunga selalu berjalan hari demi hari… yg aturan OJK bunga harusnya 0,4% per hari tetapi tidak utk Tunaiku. Saya jadi bertanya pada OJK apakah ini dibenarkan? Ada orang beritikad baik untuk meminta restrukturisasi tetapi diindahkan?. Utk Tunaiku dimana SOP utk DC. Bolehlah DC menagih atau mendatangi di tempat Kerja?. Dengan hal ini saya akhirnya minta bantuan hukum dengan kuasa hukum. Saya sudah tidak tahu lagi bagaimana saya harus mengurusnya… karena saya mau tenang dpt bekerja dan rutinitas kehidupan harian saya dengan tenang.

          • 23 Desember 2021 - (13:40 WIB)
            Permalink

            Maaf setau saya ditunaiku amar bank tidak ada bunga berjalan setiap hari,jika anda terlambat maka akan di kenakan denda 150 ribu sesuai perjanjian.dan tidak ada bunga atau denda lagi.kalau anda terlambat 5 bulan.maka setiap angsuran bulannya dikenakan denda 150 rb x 5 itu saja.sekedar meluruskan.

    • 15 Desember 2021 - (22:05 WIB)
      Permalink

      Percuma pak…sy uda pernah lapor kasus pinjol legal lain krn saya bolak balik di maki2, di ancam buat penagihan atas pinjaman pihak lain, tp apa jawaban OJK??? Sy suruh lapor ke ktr polisi, bukan cm OJK, ke AFPI juga uda lapor, tp sptnya ada hal yg membuat mereka silent…entah apa, ini yg jd pertnyaan saya, jelas2 sy kirim SC DC dr pinjolnya tp tetep no action, layaknya org buat perjanjian trus salah satu melanggar, hrsnya di usut dong, masa ini diem? Apa mmg sebenrnya ada legalitas atas tindakan spt itu dr OJK, kita aja org awam gak tau

      46
    • 15 Desember 2021 - (22:06 WIB)
      Permalink

      Percuma bang.. ga akan di tanggapi sm OJK.. malah cm dianggap srt cinta.. kl lngsung lapor ke Pak Pres mngkin lngsung di tanggepin sm OJK.. jgn sembunyi dibalik pinjol legal hai pinjol ilegal..

      25
      1
      • 15 Desember 2021 - (22:49 WIB)
        Permalink

        Saya Sudah Makan garam tiap hari tlpn Kantor 1 Hari sampe 20 Kali. Memaki operator dgn Kata2 yg tidak pantas dan mempermalukankan saya. Semua direkam. Saya dalam proses pelaporan juga. Kantor juga akan proses Karena menaganggu dan meresahkan.

        27
        1
        • 16 Desember 2021 - (05:24 WIB)
          Permalink

          Ojk apa sih kerja nya, koq diam ada pinjol legal yg melanggar aturan, harusnya ditegur dan diberi sangsi.

          11
      • 16 Desember 2021 - (12:10 WIB)
        Permalink

        Klo bisa mending tidak usah d bayar kak..kasus ini sama seperti saya, telat 1 hari kantor d teror sampe saya d panggil HRD.. saya ancam balik jika saya sampe d keluar kan dr kantor hutang2 saya d amarbank tidak akan saya bayar,,
        Ancaman saya seperti nya tidak d tanggapi dan pada akhir nya saya d keluar kan dr kantor dan hutang2 saya sampe sekarang tidak saya bayar.
        Terakhir sampe datang k rumah dan saya ajak dc ny k kantor polisi tidak mau.
        Akhirnya sampe sekarang tidak ada yg teror saya dan hutang2 pun tidak saya bayar karena saya tidak punya pendapat an lagi😭😭

        15
    • 19 Desember 2021 - (14:52 WIB)
      Permalink

      Saya memiliki kasus yang hampir sama,Saya sdh melapor mas,ke ojk tapi lporan saya ditolak karena nasabah wanprestasi kata ojk.saya bngung hrus melpor kmna lagi.sdngkn pasti klo ditulis dimedia pihak bank pasti akan blng dc sdh nekerja sesuai sop
      Sop apakah dngn cara membentak2 🥺🥺

  • 15 Desember 2021 - (22:19 WIB)
    Permalink

    KALAU SARAN SAYA: GAK USAH DI BAYAR SEKALIAN RENTERNIR SEMACAM ITU. BIAR PERUSAHAANNYA BANGKRUT / COLLAPSE KALAU SEMUA NASABAHNYA GAGAL BAYAR & NANTI MEREKA PASTI AKAN KAPOK & BERTUMBANGAN DGN SENDIRINYA KOQ. KAN PEMERINTAH JG SDH INSTRUKSIKAN UTK JGN BAYAR PINJOL ILEGAL, & LAPORKAN KPD PIHAK KEPOLISIAN KL MEMANG PENANGIHANNYA SDH DIANGGAP MENGGANGGU & MENGARAH KE TEROR.
    & YG PALING PENTING JGN PERNAH BERURUSAN LG DGN RENTERNIR SEMACAM INI LG YA KAK…🙏

    41
    2
      • 16 Desember 2021 - (11:17 WIB)
        Permalink

        Ga usah di bayar pak,bapak sudah di rugikan dengan di rumah kan oleh perusahaan bapak.percuma lapor OJK juga ga ada guna.nanti kalo ada DC ke rumah bapak usir aja pak.saran saya ga usah di bayar.

        6
        2
        • 16 Desember 2021 - (17:06 WIB)
          Permalink

          Amar lagi? Tihati mbaaa, saya aja yang masih rutin bayarin perbulan sesuai kemampuan masih suka di teror sama kecebong2 itu. Serius. Sumpahin aja sekalian bangkrut tu Bank. Saya tiap bulan setor. Kadang 300rb , 500rb itu aja masih di teror. Di aplikasi pun sebenernya udah kurangin tagihan juga loh. Jangan mau urusan lagi, kalo udah 1x pinjam jangan mau kalo di tawarin topup

          2
          2
    • 16 Desember 2021 - (09:05 WIB)
      Permalink

      Saya sudah muak dgn DC gak habis berpikir udah tau negara sulit orang orang pada pusing main teror aja musuhmu banyak

      2
      1
    • 16 Desember 2021 - (17:12 WIB)
      Permalink

      sabar ya kak, temen saya sampe dikeluarin dri kerjaan gegara diteror terus. lawan kak jngan kendor klo cara nagihnya ga sopan dan mengintimidasi

    • 23 Desember 2021 - (13:47 WIB)
      Permalink

      Maaf tunaiku produk amar bank,dan legal.bukan pinjol tetapi produk kta.kalau tdk bayar itu tergantung individu masing masing.tetapi ingat nama anda akan ada di slik ojk.dan tidak bisa ajukan kredit rumah atau apapun dibank jika memakai nama asli anda.sekedar pencerahan aja.

  • 15 Desember 2021 - (23:40 WIB)
    Permalink

    Ga usah di bayar
    Anda kan sudh ga kerja jga
    Buat apa di bayar
    Sudh di permalukan dll
    Resikonya memang begitu
    Berhubungan dengan rentenir online

    15
    4
  • 16 Desember 2021 - (00:02 WIB)
    Permalink

    Begitu susahnya kita cari kredit DIBANK LEBEL BUMN/ SWASTA MAU TIDAK SWASTA
    akhirnya jatuh ke fintec2 ******…
    apapun susahnya kondisi dulur2 hindari pinjam ke fintec resmi maupun tidak resmi
    Semua penuh jebakan
    Gk bisa bayar hutang apalagi dirumahkan gara2 penagihan pinjol..gk usa dibayar kawan
    100% bukan tindak pidana abaikan aja
    Udah kepalang basah ganti nomer aja
    Kumpulakn teman2 kamu yg ngerti kondisi kamu…
    Teror balik DC nya

    10
    3
  • 16 Desember 2021 - (00:26 WIB)
    Permalink

    Masih di rumahkan, belum ada kata” diberhentikan atau di pecat.
    Tapi kalau memang akhirnya di berhentikan,
    Saya juga tidak akan bayar lagi.

    12
    2
  • 16 Desember 2021 - (03:20 WIB)
    Permalink

    Lacak siapa, dimana DC ini berkantor, tempat tinggal…. ***** saja… Habis urusan

    11
    2
  • 16 Desember 2021 - (05:30 WIB)
    Permalink

    saya juga belum lama bulan lalu telat bayar, mereka terus menerus teror lwt tlp, saya katakan dendanya nnt saya bayar, tetep mereka gk mau tau harus bayar hari itu juga, sampai mereka mengancam akan menelpon ke pihak kantor tmpt saya bekerja,

    miris tunaiku seperti ini, cara nagihnya jauh diluar etika

    6
    1
  • 16 Desember 2021 - (06:04 WIB)
    Permalink

    Ini sih teror gk bener, sampe bikin orang kena SP d luar kesalahan pekerjaannya… Bikin bankrupt ajaa tuh pinjol, biar tau etika. Kalo emang ada niat bayar ngapain sampek neror segitunya mengganggu periuk rezeki orang..

    8
    1
  • 16 Desember 2021 - (07:19 WIB)
    Permalink

    PINJOL ILEGAL WUUUUUU *** BERANINYA DI WHATSAPP, PALING ANAK INGUSAN YANG BARU LULUS DARI SMA GAK PUNYA PEKERJAAN TERUS DAFTAR JADI DEB COLECTOR

    10
    2
  • 16 Desember 2021 - (09:02 WIB)
    Permalink

    OJK mana OJK kok yg apa nunggu Presiden yg menyuruh baru bergerak..Pinjol ILEGAL berkedok LEGAL..saran saya laporkan ke YLKI dan LBH.

    3
    1
  • 16 Desember 2021 - (09:39 WIB)
    Permalink

    Saya sudah di katai pencuri uang , bahasa yang tidak baik oleh amarbank ttp saya gg gubris karena semakin di gubris malah makin jadi .. dan gg saya bayar

    • 16 Desember 2021 - (10:59 WIB)
      Permalink

      tetap saja utang adalah utang, sampe akhirat pun kebawa terus tuh utang. mending lunasi aja sesuai nilai pokok. bunganya gausah dibayar

      3
      4
  • 16 Desember 2021 - (10:52 WIB)
    Permalink

    Sama nya Pinjol sama OJK 11 12 bubarin aja tuh OJK ngga ada guna klo gue jadi pejabat pemerintahan gue sikat tuh yg namanye pinjol2 yg resmi apalagi yg ngga resmi mensengsarakan rakyat itu namanya.

  • 16 Desember 2021 - (11:46 WIB)
    Permalink

    ga usa dibayar, apalagi kalo anda sampe dipecat, mending tantang duel saja, penagihan model preman seperti itu kalo kita takut mereka makin menjadi2, ndableg aja, tantang berkelahi kalo perlu.

  • 16 Desember 2021 - (15:25 WIB)
    Permalink

    Aplikasi tunaiku pernah di cabut ijin otorisasi OJKnya, mudah2an jgn sampai terjadi kembali, asalkan cara penagihannya sesuai peraturan OJK dan AFPI. Sebelum 90 hari, nasabah menunggak belum dinyatakan wanprestasi… Mudah Pak Vishal Tulsian,selaku Managing Director Tunaiku Amar Bank mengetahui keluh kesah nasabahnya

  • 16 Desember 2021 - (15:28 WIB)
    Permalink

    Ga usah di bayar sekalian, mereka bisa apa sih kalo ga di byr? Neror? Laporin polisi, mukul? Lebih enak lg, tuntut 10x hutang anda, mau apa coba? Lah pinjol itu ya hampir sama kayak kta, bedanya cuma dia narik data di hp yg terdaftar, mau di bawa jalur hukum? Ada hukumnya ? Ga pernah denger tuh ada org dipenjara gara2 ga byr kta/ pinjol / kredit card, ga isah takut, kalo sampe dipecat gara2 dc, tuntut bank nya, kena pidana tuh.

  • 16 Desember 2021 - (15:52 WIB)
    Permalink

    #lapor ojk ato afpi ato pun polisi tetep gda gunanya.. krn mreka #ojk pelindung rentenir pinjol. polisi ga bs bertindak jika ojk msih melindungi pinjol dgn status legal !!

  • 16 Desember 2021 - (16:08 WIB)
    Permalink

    Yang jadi masalah terkadang no yang dipake untuk menagih pun kadang bukan no dc itu sendiri,seperti no saya yang dihack dan digunakan untuk menagih salah satu pinjol,begitu saya buka wa saya,sy kaget karena byk yg memaki dan lain², setelah sy tanyakan apa yg tlh sy chat baru org itu screenshot bahwa no saya telah menagih hutang.smg kepolisian bs menangkap dc² yg meresahkan bgini.

  • 16 Desember 2021 - (16:57 WIB)
    Permalink

    gak usah di bayar dan juga gak usah lapor ke OJK atau AFPI gak bakal di gubris laporan anda, OJK dan AFPI cuma berisi orang orang tolol,mereka cuma kacung para bos pinjol.

  • 16 Desember 2021 - (18:02 WIB)
    Permalink

    Percuma lapor ojk..yg di brantas sama ojk itu yg ilegal karna nggak ngasih pemasukan ke ojk,kalo yg legal kan setor juga ke ojk makanya di diamkan sj kaya angin lalu..buktinya sdh banyak jg yg mengeluhkan penagihan yg legal..masa iya ojk nggak tau..buta dan tuli karna sdh ada setoran…coba sj di SC laporkan ke pihak berwajib,dan di vidiokan biar viral..klo pihak kepolisian nolak laporkan sekalian ke propam…memang harus butuh viral dlu,baru pihak yg bersangkutan ojk/pihak berwajib baru melek…klo nggak melek juga ojk nya..congkel mata pimpinanya.lembaga stempel doang gak bermutu gak ada guna juga.

  • 16 Desember 2021 - (18:35 WIB)
    Permalink

    Sebenernya kasus pinjol yg neror nasabah itu karna nasabahnya sendiri, klo bisa bayar sesuai tepat waktu/pas japo ga mungkin sampai kena terror dll. Saya dari dulu ngutang ke pinjol udh 10x lbh di kred*vo sama akul*ku jg ga pernah bermasalah sya bayar semua tepat waktu jd aman.

    Itu konsekuensi nasabah telat bayar, klo dibilang ojk ga gerak. Saya yakin semua fintech udh pernah kena laporan ojk lalu? Jika fintech semua tutup yg pusing jg kalian nasabah sendiri jd bingung cari hutangan, mau ngutang ke saudara? Malu dan boro” di pinjemi, semisal di pinjemi saudara tp telat bayar molor terus rusak sudah hubungan sama saudara.

    Jangan cuma mau pinjem tp susah bayar!

    3
    7
    • 16 Desember 2021 - (20:53 WIB)
      Permalink

      Tapi jangan juga sampai teror telp kantor lh, anda mah gk akan paham,
      Saya doakan semoga anda tidak merasakan kesusahan uang.

      4
      2
      • 16 Desember 2021 - (22:33 WIB)
        Permalink

        Mungkin anda menghindar. Dari isinya sih wajar saja. Coba dtg ke bank nya. Biasa kita merasa benar. Padahal salah juga kewajiban tdl dibayar

        2
        1
        • 17 Desember 2021 - (11:36 WIB)
          Permalink

          Tolong dibaca dulu sebelum komentar, Saya tidak menghindar saya selalu balas pesan mereka dan telp mereka,

          Mereka meneror tempat kerja setiap hari dan bilang saya tidak bisa di hubungi.

          Meneror Telp kantor saya sambil marah” menurut anda itu benar.
          Anda gk akan paham.

    • 16 Desember 2021 - (21:47 WIB)
      Permalink

      Ente bilang gini karena gak merasakan jangan lihat telat nya apa dibenarkan cara penagihan seperti itu sampai dirumahkan terlebih masih bisa dihubungi no aktif baca dulu sampai paham baru berkomentar !

  • 16 Desember 2021 - (21:20 WIB)
    Permalink

    SARAN SAYA SI JGN ADA YG BAYAR SEMUA BIAR PADA KAPOK APLIKASI2 PINJOL LEGAL MAUPUN ILEGAL SAYA SAJA SUDAH 5 BULAN GA BAYAR DI TUNAIKU AMARBANK KARNA SAYA SAMPAI DIBERENTIKAN DARI PEKERJAAN JD BUAT APA KITA BAYAR DUIT DARIMANA YAKAN

  • 16 Desember 2021 - (22:31 WIB)
    Permalink

    Bukan teror sih itu. Hanya diingatkan saja. Biasa kalau jatuh tempo. Selama tdk kasar. Salam kredit.

    1
    1
  • 17 Desember 2021 - (06:49 WIB)
    Permalink

    Sm, sy jg di perlakukan sprti itu sm DC Eksternal Tunaiku, Amar Bank, skrng sy udh di pecat sm kantor sy, krn DC nya meneror smp bawa2 nama atasan sy, bhkn dy nantang ktk sy ingin lapor k OJK, ktny sy tdk akan mampu membayar OJK, ini brarti mmng ada sesuatu antara OJK dan tunaiku, pencemaran nama baik, sy di pecat, sxyn aja sy gk bayar…ngapain sy bayar

    • 17 Desember 2021 - (10:04 WIB)
      Permalink

      bener itu jangan di bayar sekalian, karena sudah merugikan anda Pak. Karena Dc yang tidak bertanggung jawab itu anda sampai di pecat perusahaan tempat anda bekerja mencari penghasilan.

  • 17 Desember 2021 - (10:01 WIB)
    Permalink

    OJK & AFPI Mendingan di bubarin aja. Ini lembaga sampah yang sama sekali ga ada gunanya…!!! Ga tau apa fungsinya…!!!. Sdh jelas2 banyak laporan dr masyarakat yg mengalami teror/ancaman dr debt collector yg mewakili lembaga keuangan yg mereka naungi.
    Seperti layaknya lembaga BNN yang langsung dibawahi dr TNI / POLRI / BIN, saya rasa harusnya orang2 yg ada di dlm OJK / AFPI itu harus berasal jg dr 3 institusi tadi (tentunya yang sesuai dengan expertise nya masing2) karena mereka yg lebih berani langsung action ketika ada masalah. Salah satu contoh: kalau dr polri (bisa dr divisi reskrim & reserse ekonomi) jadi yang tau benar ttg hukum pidana & perdata dan paham benar dgn hukum perbankan. Jadi bisa kolaborasi & langsung action ketika ada laporan dr masyarakat ketika ada aduan mengenai intimidasi/teror

  • 17 Desember 2021 - (13:10 WIB)
    Permalink

    Kalau anda di pecat dari kantor anda, tuntut kerugian secara perdata pihak pinjol dan pihak kantor/perusahaan tempat anda bekerja.
    Pihak kantor dpt dituntut karena kantor sudah mencampuri permasalahan anda diluar urusan/pekerjaan, soal pihak DC terus menteror di kantor anda adalah diluar kuasa anda untuk menghentikan teror tersebut. Kl segitu mudahnya perusahaan pecat karyawannya karena alasan teror DC, dgn begitu juga mudahnya untuk seseorang yg berniat tidak baik untuk mengeluarkan anda dari pekerjaan anda dengan menyamar sebagai DC.
    Seharusnya perusahaan mengambil tindakan (kalau perlu secara hukum) untuk si peneror/DC karena telah mengganggu urusan bisnis kantor. Siapapun itu kalau mau ada urusan pribadi dgn karyawan, harus diselesaikan “diluar kantor”. Diluar urusan kantor, abaikan, kalau sampai mengganggu tindak secara hukum. Bukan malah karyawannya yg disingkirkan, sedangkan pd pihak peneror/DC malah lemah.

 Apa Komentar Anda mengenai Tunaiku AmarBank?

Ada 69 komentar sampai saat ini..

Dirumahkan Gara-gara Penagihan Tunaiku Amarbank Terus Meneror Kantor

oleh KRISTINA dibaca dalam: 1 menit
69