MAP Gift Voucher Tidak Transparan, Tidak Ada Expired Date tapi Tidak Berlaku

Saya membeli apartment dan mendapatkan voucher MAP seperti di bawah ini pada tahun 2018. Pada voucher tersebut tidak dituliskan expired date dan tidak ada informasi terkait kondisi voucher akan hangus.

Kemarin tanggal 20 April 2022 saya mau menggunakan voucher tersebut di resto yang bekerja sama dengan MAP (Genki Sushi), namun saat pembayaran, kasirnya bilang voucher sudah hangus dan tidak berlaku. Saya tidak mendapatkan informasi terkait penghangusan voucher tersebut sebelumnya. Lagipula di dalam voucher tersebut TIDAK ADA expired date-nya.

Say sebagai konsumen dan member dari MAP sangat kecewa karena merasa tertipu oleh MAP Gift Voucher! Jika ada masa berlaku, ya tulis dong di voucher-nya.

Saya coba telepon ke call center-nya pun gak bisa kasih solusi apa-apa dan hanya bisa bilang voucher dengan kode M17T tersebut sudah tidak bisa digunakan sejak tahun 2020. Lha, bagaimana bisa? Orang gak ada expired date sama sekali di voucher-nya! Ga ada solusi dari CS, WA service, maupun dari websitenya MAP Gift Voucher.

Saya merasa ditipu dan sangat kecewa. MAP Gift Voucher sangat tidak transparan.

Amelia Apriantika
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:20    Rata-Rata: 1.3/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

46 komentar untuk “MAP Gift Voucher Tidak Transparan, Tidak Ada Expired Date tapi Tidak Berlaku

    • 21 April 2022 - (16:14 WIB)
      Permalink

      Dimana-mana, informasi itu harus dijelaskan detail. Untung MAP bukan industri perbankan, kalau iya, bisa kena denda dan sanksi oleh OJK karena informasi yang menyesatkan konsumen.

      2
      17
      • 21 April 2022 - (16:18 WIB)
        Permalink

        voucher sifat nya tidak tercantum k 1 pembeli, voucher normal nya bisa diberikan ke orang, dibagi-bagi, dijual lagi

        jadi meskipun MAP sms 1 1 orang yang beli/dapat voucher, belum tentu voucher tersebut juga ada ditangannya

        maka dari itu pengumuman nya lewat medsos, media cetak dll, masuk koran kok dulu itu, saya juga punya voucher nya , setelah itu saya belanjakan lsg

        kalau anda mempermasalahkan perubahan kebijakan nya, bukan pengumuman nya, ya memang tidak fair sih bagi pembeli bener nya, tapi bisa apa? di voucher juga tertulis S&K bisa berubah sewaktu-waktu tergantung dari MAP

        12
        4
        • 21 April 2022 - (16:22 WIB)
          Permalink

          Intinya, ya saya merasa dirugikan. Uang udah diterima sama MAP, kok enak banget ubah kebijakan yang ga berpihak kepada konsumen.

          3
          17
          • 21 April 2022 - (16:27 WIB)
            Permalink

            ga ada yang bilang sebaliknya kok, saya cuma cerita kejadian nya gmn, g mbela MAP jg, saya bilang customer memang dirugikan, bitchy banget sih

            14
            2
        • 21 April 2022 - (16:34 WIB)
          Permalink

          Ga ada yang bilang Anda mbela MAP juga kok. Brand warrior? Kalau berbahasa tolong yang sopan. Debat boleh, don’t call names.

          2
          18
          • 21 April 2022 - (16:51 WIB)
            Permalink

            “don’t call names”

            proceeds to call someone else “brand warrior”

            nice

            11
            2
    • 21 April 2022 - (16:55 WIB)
      Permalink

      “Bitchy” is not equal to “brand warrior”.. kecuali situ anggap konotasinya sama. Anyway, saya complain ke MAP. Bukan ke situ. Eh situ yang repot.

      3
      12
  • 21 April 2022 - (16:11 WIB)
    Permalink

    Turut prihatin.
    Sangat disayangkan penulis sepertinya tidak memperoleh informasi mengenai tidak berlakunya voucher MAP. Seingat saya akhir tahun 2019 ramai broadcast melalui WA, group, email, medsos, dll yang isinya seperti di dalam link ini: https://www.map.co.id/id/map-gift-voucher/

    Saya sendiri sudah membelanjakan sekian ratus ribu ketika informasi tersebut diterima. dan biasanya untuk voucher tak ada tanggal kadaluarsa, sebaiknya jangan disimpan juga lama2 sih. Mungkin di tahun yang sama atau 3-6 bulan maksimal dibelanjakan saja…

    21
    1
  • 21 April 2022 - (16:19 WIB)
    Permalink

    Oooh.. Jadi konsumen yang disalahkan karena di voucher TIDAK ADA informasi yang jelas di awal penjualan voucher padahal pihak MAP sudah menerima uang konsumen untuk penjualan voucher? Itu maksudnya? Kalau ada expired date, ga nunggu 6 bulan juga udah dibelanjain kali. Lha ini ga ada info sama sekali. Emang Anda ngecekin website MAP setiap hari buat tau vouchernya masih aktif atau ngga?

    1
    26
    • 22 April 2022 - (04:17 WIB)
      Permalink

      Di voucher biasanya tertulis S&K bisa berubah sewaktu-waktu tergantung dari MAP. Harusnya paham dong sebagai konsumen, lihat info di medianya MAP.
      “Emang Anda ngecekin website MAP setiap hari buat tau vouchernya masih aktif atau ngga?”
      Ya nggak setiap hari juga, minimal sebulan sekali lah, atau beberapa bulan sekali. Anda voucher tahun 2018 baru di pakai 2022 (hampir 4 tahunan). Seharusnya konsumen lebih bijak lah, wong biasanya sistem voucher kan ada waktunya. Takutnya ada perubahan S&K tadi. Kalau kayak gini yang merasa dirugikan siapa?
      Ya, Kalau KTP sekarang, gak usah perpanjangan soalnya berlaku seumur hidup soalnya yang ngurus pemerintah. Beda lagi ama voucher mestinya bisa berubah tergantung keputusan perusahaan.

      15
    • 22 April 2022 - (04:18 WIB)
      Permalink

      Lagian, anda betah sekali ya nyimpen voucher dari tahun 2018 dan baru mau di pake tahun ini. Kalau sy mah sdh ga tau dmna tuh voucher rimbanya kalo ga di pake2

      10
      • 22 April 2022 - (07:21 WIB)
        Permalink

        Emang semua orang harus sama? Ngabisin sesuatu tanpa tau untuk apa?

        1
        9
        • 22 April 2022 - (11:03 WIB)
          Permalink

          Selama 4 tahun anda ga tau hrs menghabiskan apa itu voucher? Wkwkwkwkwk, ngakak dgn pemikiran anda.

  • 22 April 2022 - (04:27 WIB)
    Permalink

    @stevan dimana ya ? Kok kangen 🤭
    TS macam gini cocoknya ama si stevan atau isdebe nih. Dijamin rame 🤣

    • 22 April 2022 - (07:10 WIB)
      Permalink

      Ga perlu stevan sm isdebe. Sm ivan aja dia uda ngamuk kok. Padahal komen2 di atas berusaha jelasin kenapa kok expired berdasar pengalaman masing2. Lah aq jg kok sering expired/ilang point/voucher MAP nya. Ya uda mw gmn lg, emang aq nya jg ga perhatiin.

      Semua komen tau kl pembeli drugikan, tp bertanya2 kenapa kok voucher 4th disimpen dan br dpake. Hampir pasti sih expired krn sebagai pemilik perusahaan saya jg punya syarat dan ketentuan. Kalo lewat 1-2 th pasti programnya uda berubah, bahkan susunan direksi jg sudah berubah. Jadi kl yg sekarang diminta pertanggungjawaban ya meneketehe.

      Contoh kasus Air Asia yg paling sering jg. Pointer dan duit refund suka ilang d akun. Dan TS defensif atas kesalahan nya ga cek medsos MAP sekian lama. Mungkin voucher nya br ketemu jadi br dpake. Bau2 karen nih naga2nya.

      10
      • 22 April 2022 - (07:28 WIB)
        Permalink

        Ga bisa bedain ngamuk ama debat ya? Hehe.. Ooo.. Udah biasa main keroyokan juga n ngomong kasar? I see.. Monggo lanjutin.. Biar rame commentnya.. tapi sayangnya saya cuma tunggu tanggapan dari MAPnya, kalau MAPnya ga tanggapin juga, ya cukup tau aja MAP kayak gimana memperlakukan member dan customer..
        Thanks ya udah bikin sadar kalo komentatornya ternyata ga netral dan hanya menyudutkan yang lagi proters.

        1
        13
        • 22 April 2022 - (08:58 WIB)
          Permalink

          Media konsumen itu seperti medsos public account, semua orang bisa komen nyamber nyambung apa ngga who care’s. Kalo gw jd lo simple just ignore it, kan yg lo butuh cuma tanggapan dr MAP bukan komentar user lain toh?
          media konsumen comment section is not meant for the faint-hearted.

          • 22 April 2022 - (09:10 WIB)
            Permalink

            Noted.

        • 22 April 2022 - (13:17 WIB)
          Permalink

          Saya membeli apartment dan mendapatkan voucher MAP seperti di bawah ini pada tahun 2018.

          catat! anda mendapatkan voucher MAP sebagai HADIAH pembelian APARTMENT.

        • 23 April 2022 - (19:11 WIB)
          Permalink

          Hahahhahaha… Lucu ya. Kalau merasa banyak pihak yg menyudutkan, alangkah baiknya instropeksi diri. Tapi dari awal memng TS nge-gas duluan sih. Penjelasan hanya akan diterima apabila komen berpihak pada TS.
          Waktu itu sy juga punya voucher itu, nominalnya bberapa juta. Setelah di complaint banyak customer, akhirnya MAP kasih perpanjangan waktu CUKUP LAMA utk konsumen tukar dgn voucher yg baru. Ada pengumumannya juga. Jadi, silahkan menilai sndiri ya.

      • 22 April 2022 - (08:50 WIB)
        Permalink

        hmmm kalo menurut saya bukan cuma ga ngecek medsos MAP sih
        keliatannya ini orang jarang belanja juga
        karena saya juga punya voucher yang seseri sama punya dia, saya tau nya setelah belanja di toko-toko MAP

        kalau ada belanja pasti tahu kok harusnya, di pajang di kasir2 nya

        6
        1
        • 22 April 2022 - (08:59 WIB)
          Permalink

          Aq jg sekarang jarang belanja d SOGO kok, gegara pandemi. Kalaupun belanja versi online nyuruh SPG nya langsung atau d apps MAP. Makanya gak update jg. Cuma ya paham kl voucher dan point mana bs berlaku lama sih? Kasus kek gini kan sering terjadi dimanapun. Makanya voucher, point, atau dompet elektronik mending diisi kl mw dpake. Kalaupun lg penuh ya buruan dpake. Kecuali point/cashback yah. Itu bentuknya gift, bukan duit qta jd ilang ya woles aja.
          Lah kl disimpen 4th apa ya nilainya jd naik kek saham/emas? Lah engga kan. Meski ga ada tgl expired nya tp kan bisa “ilang” sewaktu2. Palagi selama itu. Mungkin voucher nya baru ketemu jd dcoba pake.

      • 22 April 2022 - (23:22 WIB)
        Permalink

        Namanya Andy. Skrng saya kalau nonton film Toy Story jadi inget kremesan. Gara-gara nama tokohnya sama 😁

  • 22 April 2022 - (08:19 WIB)
    Permalink

    Kalo sy punya viucher sebelum dipakai belanja atau makan sy tanya dulu toko atau restonya apakah voucher ini masih bisa dipake? Daripada nantinya malu krn udah nggak berlaku. Kalo ada dana didompet Kalo nggak ada kan repot.

    4
    1
  • 22 April 2022 - (09:31 WIB)
    Permalink

    Dulu voucher map emang tidak ada expirednya makanya stiap voucher tidak di cantumkan soalnya saya dulu suka ngumpulin voucher MAP buat dibeliin sepatu di sport. Tetapi kan MAP sendiri ada T&C klo semua bisa berubah eh ga MAP yg laen juga termasuk.
    dan pihak MAP ga mungkin menghubungi 1 per 1 customernya karena banyak hal yg membuat jadi ga efisien. Soalnya ini voucher kan bisa di gift ke orang lain trus di jual ke orang juga trus ada yg udh dipakai belanja, bayangin saja berapa ratus juta lembar yg MAP terbitkan dan harus membuka big data dia yg sangat panjang prosesnya karena menyangkut privasi jadi klo udh kejadian tersebut pihak MAP ga bisa berbuat apa apa, jadi percuma hubungi 1 per 1. Solusinya ya di buat pengumuman di medsos, surat kabar, televisi, banner dijalan, banner di outlet.

    Jadi dari sini pihak MAP ga bisa disalahkan karena sudah sesuai dengan prosedurnya.

  • 22 April 2022 - (09:34 WIB)
    Permalink

    Sepertinya meskipun meminta pertanggungjawaban dari MAP bakal sulit untuk di refund atau di ganti voucher baru, karena dari segi MAP gk salah, mereka sdh kasih pemberitahuan mengenai voucher seri tersebut. Dan waktu itu memang sedang booming soal expired voucher MAP.
    Mengenai tidak adanya expired date saya rasa itu emang salah, tp sebagai konsumen anda harusnya aktif juga krna meskipun gk ada expired date, kalau terlalu lama juga pasti gk akan berlaku.
    Be smart.. Jgan pasif

    Karena balik lagi ke S&K voucher.

    4
    1
  • 22 April 2022 - (09:42 WIB)
    Permalink

    Sepertinya si penulis bukan Anggota MAP Club,
    jadi kagak pernah terima SMS / Email blaze dr pihak MAP… jika ada syarat dan ketentuan/ promo terbaru

    4
    1
  • 22 April 2022 - (14:37 WIB)
    Permalink

    Saya punya voucher MAP dan update terus karena MAP juga suka mengubah S&K.

    Apalagi di simpan bertahun tahun.
    Dan ketika tidak bisa di gunakan merasa di tipu. Ya itu sih salah pengguna nya jelas.

    Nama nya voucher gift itu temporary bukan voucher berharga yang bs di simpan dan di pakai kalau lagi butuh.

    Be a smart person meski tidak di cantum expired date bukan berarti tidak akan hangus kan ???

    Simple anda literasi nya kurang mungkin dan tidak update. Kalau dapet sesuatu di baca di belakang nya jelas bukan cuma nominal voucher nya aja. Kalau anda merasa rugi dan di bohongi bisa konsultasi dengan pengacara dan gugat MAP kan. Media konsumen tidak bisa memberi solusi banyak.

    • 22 April 2022 - (16:10 WIB)
      Permalink

      Kurang tepat bangbro, media konsumen bisa membantu menyelesaikan masalah anda, jika anda bisa mendapatkan crowd attention dan crowd nya memihak anda tentunya. Korporasi biasanya alergi bad publicity, they’ll do anything to avoid it.

    • 22 April 2022 - (15:15 WIB)
      Permalink

      dia harap berbunga voucher nya, melebihi inflasi, angka nya berubah dari 100rb jadi 200rb

      2
      1
      • 22 April 2022 - (15:21 WIB)
        Permalink

        Hati2 kena samber tar bang hehe..

        Voucher dikasih sebagai bonus gak langsung dimanfaatin lah terus protes..

        Yaa lumayan lah buat bahan ngobrol di warung tar hehehe

    • 22 April 2022 - (23:30 WIB)
      Permalink

      Kalo tebakan saya kayanya disimpen, trs baru ketemu lagi. Pas dicoba pake ternyata zonk. Udh expired. Trs ngamuk deh 😁

  • 22 April 2022 - (17:12 WIB)
    Permalink

    WADUH, gawat juga ada kejadian seperti ini. baru rencana mau buat GIFT karywan. jd serem…
    mending cari gift lain

  • 22 April 2022 - (21:22 WIB)
    Permalink

    Perusahaan sudah seharusnya mencantumkan expired date, ini vital, sebagai bagian transparansi, jangan seakan mengharap keuntungan dari kelalaian konsumen.
    Semoga jadi perbaikan bagi perusahaan kedepannya.

    3
    2
  • 22 April 2022 - (22:01 WIB)
    Permalink

    Saya juga punya beberapa lembar voucher map tanpa expiry date dr beberapa tahun lalu. Pas mao dipake, ternyata udah gak berlaku. Tapi ya udah diduga siey. Walopun gak ada expiry date, kalo udah kelamaan, gak usah kaget or marah kalo ternyata gak bisa dipake.

  • 22 April 2022 - (23:54 WIB)
    Permalink

    Ya ampun, penulis share ini berharap bs membantu tp malah d pojokkan. Beli apartemen emng suka ada promo2 voucher dll, dia dpt voucher tsb atas pembelian unit, bkn bearti dia dpt cuma2 ya, it mngkn salah satu promosi dr pihak aptnya. Yg namanya voucher pd umumny mencantumkan masa berlakunya agar lebih transparant ke customer, perihal voucher mau dia simpen bertahun2 sy rasa jg hak ny si pemilik si, come on jgn menyudutkan dia guys dg komen2 yang tidak membantu.

    2
    2
    • 23 April 2022 - (00:22 WIB)
      Permalink

      Dpt voucher belanja aj lgsg di pake beberapa minggu kemudian karena takut hilang. Ini sdh tahunan baru di pake tp trus marah2 karena ga bs di gunain. Jelaslah banyak yg bully

    • 23 April 2022 - (00:40 WIB)
      Permalink

      Betul biar win solusion harusnya TS dpt ganti vcr baru dgn exp yang diperbarui misal 1 bulan, yg menyudutkan mungkin slah 1 buzer yg menilai hanya dr 1 sudut pandang dia misal slah sendiri tdk langsung belanja, vcr hadiah ini, kudate, dll dah jelas disitu gak tertulis exp jadi TS gak bisa disalahkan juga entah keselip atau lupa baru mau dipake belanja, masa iya pemilik vcr harus subcribe, like & komen sosmed perusahaan biar dpt update.

      2
      3
    • 23 April 2022 - (05:27 WIB)
      Permalink

      Gift voucher yang diterbitkan atas unjuk (bukan atas nama) tidak mungkin informasi disampaikan ke setiap individu. Sudah benar informasi perubahan S&K disampaikan melalui media/medsos karena informasi akan cepat tersebar berantai. Anda termasuk yang kurang beruntung tidak mengetahuinya.
      Voucher MAP versi lama (biru) memang tidak ada tanggal kadaluwarsa. Setelahnya diganti voucher warna merah yang ada tgl kadaluwarsanya maksimal 3 tahun.
      Sebenarnya anda juga tidak rugi amat dan tidak perlu merasa tertipu, karena toh voucher itu merupakan pemberian saat membeli apartemen, artinya yang keluar uang untuk beli voucher adalah pihak penjual apartemen.
      Mungkin memang belum rejeki anda.

      1
      1
  • 23 April 2022 - (05:24 WIB)
    Permalink

    Jelas itu kesalahan TS, sdh di sebutkan oleh bebarapa org ttg info vouchernya di medsos, jd sdh ada tindakan dari MAP sendiri untuk konsumennya. Ngaco anda ini minta MAP ganti rugi.

 Apa Komentar Anda?

Ada 46 komentar sampai saat ini..

MAP Gift Voucher Tidak Transparan, Tidak Ada Expired Date tapi Tidak B…

oleh Amelia Apriantika dibaca dalam: 1 menit
46