Penjualan Emas Saya di Laku Emas Tidak Diproses dan Akun Saya Diblokir

Terima kasih kepada media konsumen telah menerbitkan surat saya.

Perkenalkan nama saya Ade, pengguna setia Laku Emas dan sudah sering menjual atau membeli emas di aplikasi Laku Emas. Tapi saya sangat kecewa kepada tim Laku Emas serta semua staf yang bekerja di sana.

Penjualan emas saya pada tanggal 24 Maret 2024 dengan nomor penjualan BC2418717 sampai surat pembaca ini saya buat tanggal 04 Juni 2024 belum dicairkan dan akun saya diblokir oleh pihak Laku Emas dengan alasan pembelian emas saya tidak dibeli di official store Laku Emas.

Bukti penjualan di apk laku emas
Bukti penjualan di apk laku emas

Padahal tidak ada aturan pembelian emas harus ke official store Laku Emas. Sebelumnya, saya lancar transaksi jual beli, tapi ketika nominal besar mahal, saya dibuat kecewa oleh pihak Laku Emas.

Setiap saya tanyakan, customer service-nya selalu bicara akan di-follow up ke pihak terkait, tapi sampai sekarang tidak ada mereka menghubungi saya atau memberikan kejelasan tentang status penjualan saya.

Mohon kepada tim Laku Emas untuk memproses masalah ini atau saya akan menempuh jalur hukum.

Ade Saputra
Pariaman, Sumatera Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

90 komentar untuk “Penjualan Emas Saya di Laku Emas Tidak Diproses dan Akun Saya Diblokir

    • 5 Juni 2024 - (13:39 WIB)
      Permalink

      Saya pempunyai konter ofline maupun online yg membuka jasa pencairan limit paylater dan all kartu kredit,nah singkat cerita saya mendapat wa dari seseorang yg orang tersebut ingin mencairkan limit kartu kredit nya ke saya,dikarenakan toko saya sedng bermamsalah akhir ny saya tolak,jdi saya sarankan cust tersbut membli voucer laku emas di blibli dan mnyuruh untuk mendftar di apk laku emas biar bisa di redem,setelh dia mmbeli voucer di blibli ternyata akun nya tidak lolos verifikasi untuk mendfatr di apk laku emas dgn alasan ktp nya tidak jelas,jadi saya coba menawrkan untuk membeli voucer tersebut ke dia,dengan kesepakatan potongan 9% dari total uang yg masuk ke rek saya,krena lku emas proses penjualan 3 hari saya tf ke dia 8.1 juta sisa nya setelh pencairan laku emas,dan voucer tersbut sudah berhasil saya redem dan saya jual,besok nya saya dapat telpon dari pihak laku emas klu transaksi atau emas yg saya jual hasil tindkan penipuan,dan tidak di beli dari oficial resmi,dan cs laku emas ingin mmblokir akun saya.

      Dan saya lagsung hub cust yg menjual voucer tersbut ke saya,tetapi saya sudh di blokir,dan saya sudah memberikan bukti tranfer pembelian ke cust tersebut ke email laku emas,dan tanggapan laku emas tidak ada sampai sekrang,saya sudh beberpa kali untuk menhubungi cs tetapi selalu di suruh menunggu tim terkait mnguubungi saya.

      Yg saya kecewakan kok bisa sampai begini
      Klu mmng voucer yg saya beli dari hasil penipuan atau curian,itu berarti kelalain dari yg punya voucrr atau mmng yg mnjual ke saya iseng ingin menipu saya dengan mengkalaim kembli kalau voucrr nya hilang agar bisa dapat doble.

      Tetapi saya tidak ada kejlasan dari laku emas
      Siapa korban nya dan siapa yg di rugikan
      Dengan di buktikan dengan bukti2 yg ada dan kalau pun ada harus nya saya di mediasi dengan korban.

      1
      3
      • 5 Juni 2024 - (14:43 WIB)
        Permalink

        Ini bukannya gestun juga? Jadi agen gestun.

        Ato istilahnya lain kalo bukan pake paylater/kartu kredit, tapi pake voucher Lakuemas.

  • 5 Juni 2024 - (13:16 WIB)
    Permalink

    selama tidak melanggar S&K ajukan saja melalui jalur hukum jika tidak ada tindakan..nilainya tinggal kecil pak

    • 5 Juni 2024 - (13:56 WIB)
      Permalink

      Iya pak,saya tunggu dalam minggu ini kalau tidak ada titik terang pasti akan saya tindk sesuai hukum yg ada

    • 5 Juni 2024 - (15:02 WIB)
      Permalink

      [telpon dari pihak laku emas klu transaksi atau emas yg saya jual hasil tindkan penipuan,dan tidak di beli dari oficial resmi,dan cs laku emas ingin mmblokir akun saya.

      Dan saya lagsung hub cust yg menjual voucer tersbut ke saya,tetapi saya sudh di blokir]

      Ini pokok masalah nya. Kemungkinan besar dia beli voucher tsb dgn kartu kredit milik orang laen. Dan hasil generate pembelian voucher dr “tindak kejahatan” ini sudah ditandai seri nya.
      Jadi posisinya kamu dikenal sbg penadah hasil curian.

      Kamu mau tuntut scr hukum? Yakin? Usaha kamu aja melanggar hukum loh.. Ngga takut nanti malah merembet lebih jauh?

      • 5 Juni 2024 - (15:27 WIB)
        Permalink

        Sebenrnya saya curiga dengan orang yg menjual voucer kepada saya om,kayaknya dia sengaja menjebak saya,sengja mmbuat pengakuan klu sudah kena tipu,soalny klu mmng ini voucer hasil kejahatan,seharusnya ada nomor laporn kepolisian nya serta siapa korban nya,setidak nya munculkan korban nya dan mediasi klu mmng ada krban,jagan hnya diam aja

        • 5 Juni 2024 - (22:28 WIB)
          Permalink

          jujur saya tidak mengerti apa yg om tulis, om sudah tahu siapa korbannya tp menulis spt ini seolah olah tidak tahu siapa korbannya.
          om sudah tahu siapa korbannya dan bahkan sudah buat laporan polisi bersama sama si korban.

          kalau si om mau minta pihak laku emas utk mediasi, ya tidak bisa, bukan ranahnya, itu ranah kepolisian, tinggal buat laporan ke polisi bahwa si om beli vocer emas, ada bukti transfer, lalu vocer dipakai di laku emas, tp tidak bisa dicairkan karena ada yg lapor kalau vocer tersebut ternyata “curian”.
          nantinya pasti yg lapor diperiksa polisi (dalam hal ini korban pertama karena dia yg membuat laporan). polisi bisa memeriksa siapa yg melaporkan dengan meminta data ke laku emas.
          pihak laku emas ya pasti buka data pelapor ke polisi, dari situ polisi akan menyelidiki semua.
          bukti sudah cukup, bukti transaksi jual beli berupa transferan dan bukti dr pihak laku emas yg dapat laporan dari pelapor.
          jadi ketika laporan sudah masuk, ya akan diselidiki si pemilik nomer rekening.

          baiknya si om bertanya ke org hukum, pastinya si om ada kenalan org hukum, tanyakan apa benar tindakan si om menyudutkan laku emas.
          apakah benar laporan polisi ditolak kalau tidak ada chat WA.

    • 5 Juni 2024 - (13:55 WIB)
      Permalink

      Ini bukan gestun kak,ini memng pembelian real,ada bukti penjualan emas saya,di apk laku emas nya,kalau gestun pasti orderan fiktif dan pasti di larang..

    • 5 Juni 2024 - (14:25 WIB)
      Permalink

      maaf, bukan gestun kak, tapi praktek pinjam meminjam uang. pinjam uang 3 s/d 4 hari (tergantung pencairan dr laku emas) dengan bunga 9%.

      • 5 Juni 2024 - (14:34 WIB)
        Permalink

        Bukan pinjam uang kak,tapi ini jual beli jatuh nya,saya beli emas nya ke dia dngan hrga ptongan 9% masih wajar dlaam ushaa ambil margin 7-10% dan telah sepakat antara kedua belah pihak dan deal.makanya saya beli

        • 5 Juni 2024 - (15:16 WIB)
          Permalink

          maaf yah om, kalau saya melakukan jual beli, harganya sudah pasti sewaktu terjadi transaksi.
          saya tidak mau jual produk yg harganya ditentukan oleh pembeli dikemudian hari, apalagi produknya emas yg setiap hari harganya berubah.

          semua usaha ada resiko om, kalau si om hari ini beli produk yg harganya 1juta, besok si om jual cm bisa dapat 900rb, itu namanya resiko usaha.
          kalau yg beli malah menentukan harga setelah produk yg dibelinya terjual, apa yah kira2 namanya?

          mengenai masalah si om, om sudah tertipu oleh penjual produknya, buktinya si om sudah tidak bisa menghubungi si penjual (di blokir), kalau penjual tidak ada niat nipu, mungkin malah si penjual yg kejar2 si om minta sisa uangnya yg masih belum dia terima.

  • 5 Juni 2024 - (15:39 WIB)
    Permalink

    Hai bang ade, dan agan2 semua yg sdh membaca artikel/laporan ini, perkenalkan sy Wawan, dalam hal kasus ini sebenarnya saya lah yg melaporkan ke pihak laku emas untuk mencoba blokir akun yg terima/klaim voucher emas digital pembelian di blibli.com, karena awal nya sy mau cairkan limit CC via jasa gestun online, tp kena tipu..

    Singkat cerita saya mau gestun, diarahkan sama si penipu (linda) dikasih link pembelian voucher emas digital di blibli.com, setelah berhasil transaksi di blibli kemudian si penipu (linda) ini meminta kode voucher pembelian nya karena setelah itu akan di transfer dana nya ke saya, setelah di tggu 1 hari dengan alesan ini itu sudah mulai curiga ada yg ngga bener, pas mau konfirm lagi ke wa nya semua chat nya sdh di hapus semua sama si penipu (linda) dan sy coba wa sudah ceklis,.. ๐Ÿฅฒ

    Selang hari sy coba lapor ke pihak laku emas minta cek voucher yang sudah berhasil sy beli siapa yg redeem dan sy minta untuk di blokir dahulu akun nya agar tidak bisa di cairkan dana nya. Pihak laku emas menyarankan untuk tetap buat laporan ke pihak polisi, awal nya malas lapor2 ke pihak polisi, tp sy coba sekali laporkan penipuan ini, sy pikir rumit krn pertama bukti chat nya sdh di hapus semua, kedua transaksi tidak dilakukan trf rekening ke rekening, aga hopeless krn bukti kurang dan transaksi gestun yg sebenarnya tidak dibenarkan..

    Sy coba lapor dan benar saja ketika sdh di hadapan pak pol sy ngga bisa menjelaskan, krn pak pol minta ada bukti mutasi/alur dana di rekening. Sy sudah jelaskan kronologi nya juga mental, krn harus ada bukti aliran dana nya. Krn sy pikir klo CC ada histori pemakaian saja, tidak ada bukti aliran dana ke rekening si penipu (linda) ini.. Hopeless

    Ternyata akun laku emas yg di blokir ini punya bang ade ini.. Saya mohon maap sebelumnya atas ketidaknyaman nya untuk bang ade.. Krn bagaimana pun sy termasuk yg di rugikan juga. Memang sy yg salah sy akui krn masih gunakan jasa gestun online,pelajaran bgt buat saya, Sy mengaharapkan ada jalan keluar untuk kasus ini, dan mungkin dari agan2, om, tante ada masukan nya harus bagaimana, apakah tetap buat laporan ke pihak kepolisian.

    Terima kasih sebelumnya sdh meluangkan waktu membaca tulisan ini. ๐Ÿ™๐Ÿ™

    • 5 Juni 2024 - (15:50 WIB)
      Permalink

      Iya om,seharusnya laku emas bisa mediasi kita sebagai korban setidak nya uang kita kembali atau di kirim oleh pihak laku emas,walaupun tidak semua yg pentng ada jagan di embat donk sama laku emas.soalnya saya juga tidak tahu kalau ini jadi nya begini,secara sistem saya sudah benar redem dengan voucer yg sah,saya tidak kepikiran juga ini punya voucer om.gimna enak nya om kasus ini

      • 5 Juni 2024 - (16:28 WIB)
        Permalink

        kalau saya baca pelan pelan, pihak merchant tentu tidak akan mu rugi juga nih

        alurnya gini

        bang wawan —> penipu —–> bang ade
        bang wawan kasih duit (berupa voucher) ke penipu tanpa adanya balasan
        Penipu mencairkan voucher tersebut ke bang ade dan udah dibayarkan sebagian

        sulit rasanya pihak merchant / marketplace bertanggungjawab atas kasus ini
        1. Basic transaksi ini sudah melanggar aturan (gestun)
        2. Transaksi yang terjadi di dalam kasus ini cycle nya seperti di luar marketplace karena by WA

      • 5 Juni 2024 - (20:29 WIB)
        Permalink

        maaf om, bagaimana laku emas bisa tahu kalau si om bukan penipunya?

        kalau si om tidak terlibat, dan betul sebagai korban, yg harus si om lakukan adalah melapor ke polisi, buat laporannya dengan bukti transfer ke rekening si penipu, tentu ada nomer rekeningnya sebab si om menyebutkan bahwa memberikan bukti transfer ke laku emas.
        kalau si om tidak lapor polisi, bagaimana pihak laku emas bisa percaya kalau foto yg si om berikan adalah bukan hasil edit?

        cara 1 1 nya adalah lapor ke polisi sertakan bukti tranfer, biar polisi yg cek nomer rekening si penipu.

      • 5 Juni 2024 - (21:03 WIB)
        Permalink

        maaf om, maaf sekali lagi, tidak perlu drama lagi, balasan om ke om wawan itu bukan untuk konsumsi publik, lakukan via PM WA saja, toh om ade sudah tahu nomor kontak om wawan, deal2an saja secara personal, tidak perlu dipertontonkan di publik.

        pihak laku emas tidak ada kewajiban apapun terhadap si om apabila tidak ada laporan POLISI.

        pihak tidak tahu apa2 kok malah disuruh keluar waktu dan tenaga buat mediasi.

        pihak laku emas dapat laporan tindak kejahatan, ya tugasnya cm suspen akun. laporan dicabut ya dana dicairkan, artinya deal2an saja sendiri, yg punya bukti mutasi khan om ade, ya om ade yg lapor polisi, kalau perlu janjian dengan om wawan untuk membuat laporan bersama sama dan sekalian minta tolong ke polisi untuk menjadi mediator bagaimana baiknya anatar om ade dan om wawan.

        maaf, menurut saya terlalu banyak drama di surat pembaca yg ini.

        • 5 Juni 2024 - (21:07 WIB)
          Permalink

          Saya dan om wawan sudah buat laporan om,tetapi krna bukti chat di tarik jdi tidak bisa sebagai bukti om,polisi butuh bukti om,jdi ruwet masalah nya.yg saya ingin kan dari laku emas untuk mmecairkan dana nya,nnti sesuai kesepaktan sama mas wawan bgtu om

          • 8 Juni 2024 - (09:53 WIB)
            Permalink

            sulit si bang kalau buktinya sudah ditarik.. kalau selain wa apa ada log telepon bang dgn penipu? atau cb cri cara untuk membaca chat whatsapp yang sudah dihapus?

    • 5 Juni 2024 - (16:21 WIB)
      Permalink

      Berarti agan berdua menjadi korban segitiga nama nya,kalau menurut saya mending selesaikan saja berdua gan,minta laku emas cairkan uang nya,kan uang nya masih di laku emas,bisa di cairkan,kalau mau bikin kesepakatan berdua,karena laku emas bakal minta konfrimasi juga kedua belah pihak,harus sama2 setuju.kalau untuk laporan kepolisi saya rasa gak bakal menyelesaikan masalah.apalagi masalah nya sudah lewat bulan,lagian uang nya di laku emas,minta di cairkan saja gan

      • 5 Juni 2024 - (21:09 WIB)
        Permalink

        Masalahnya disini abgku,laku emas mempersulit pencairan,pdahal saya dan mas wawan sudah deal2 an untuk di cairkan.tapi laku emas tidak pernh memberikan mediasi kami berdua.seoalh2 ingin mengambil kesemptan dalam masalh ini

      • 5 Juni 2024 - (21:43 WIB)
        Permalink

        yg menjadi pertanyaan adalah : kenapa TS tidak mau buat laporan polisi?
        toh sudah sadar ditipu tapi tidak buat laporan polisi?

        kalau takut soal gestun, toh TS sendiri bisa menjelaskan ke pembaca MK kalau transaksi yg dilakukan adalah transaksi jual beli berdasarkan kesepakatan dan bukan gestun. jadi tidak perlu takut dianggap melanggar hukum.

        atau tidak lapor polisi sebab bukti transfernya adalah ke rekening “sendiri” lalu buat drama seolah olah ditipu juga?

        supaya cepat beres dan penipu ditangkap, ya lapor polisi, polisi bisa minta data penipu ini ke bank.
        bukan malah mau deal2an sama om wawan di MK ini, seolah olah pembaca dijadikan juri oleh TS. bagaimana om wawan bisa tahu kalau si linda ini bukan suruhan TS? buat laporan supaya si linda dicari saja tidak pernah, setidaknya kalaupun bukan linda namanya, yg akan dikejar polisi itu si pemilik rekening yg dapat transferan dr TS.

        dan skrg mau cari dukungan dr pembaca MK untuk menyudutkan laku emas.
        laku emas sudah pada jalan yg benar, dapat laporan tindak kejahatan, ya sudah SOP nya mensuspen akun yg terlibat.

        • 6 Juni 2024 - (07:53 WIB)
          Permalink

          konteks nya polisi minta bukti penipuannya yaitu berupa chat WA

          kalo cuma bukti TF nya sulit dibuktikan kalau itu penipuan
          Apa buktinya kalo TF itu merupakan transaksi penipuan

          nah itu problemnya

          • 6 Juni 2024 - (09:18 WIB)
            Permalink

            bukti penipuannya adalah transaksi penjualan laku emas yg tidak dapat dicairkan.

            coba kalau anda diposisi pemilik akun, anda beli vocer ke si penipu, transaksi transfer dan bertemu langsung, tidak ada chat WA, anda masukkan nomer vocer dihadaoan si penipu, vocer dapat dibelanjakan emas, vocer valid!, tunggu dana 3×24 jam, anda langsung transfer uang ke si penipu sebab transaksi pembelian sudah berhasil dan penjualan pun berhasil saat itu juga disaksikan oleh pembeli vocer dan di penipu.
            penipu malamnya lapor ke laku emas kalau vocernya digunakan org lain, anda dapat telpon dr laku emas esoknya dinyatakan transaksi yg sudah berhasil menjadi tidak valid, BAGAIMANA anda lapor ke polisi?
            tidak ada bukti WA loh, sebab si penippu bertemu langsung dengan anda.

            ini kasus banyak janggalnya om. masa kasus begini yg disudutkan malah pihak laku emas.

    • 5 Juni 2024 - (20:07 WIB)
      Permalink

      Halo om Wawan,
      Jadi… yang dimaksud Linda ini apakah TS (Ade Saputra)?
      Karena komen TS sebelumnya menyatakan bahwa TS mengarahkan orang yang mau mencairkan limit CC untuk beli voucher di blibli, berarti orang yang diarahkan itu Om Wawan ya?
      TS sudah menerima voucher yang dikirim oleh pembeli itu, berarti om Wawan kah?
      TS sudah transfer 8,1 juta ke pembeli, berarti om Wawan kah?
      Nah… sebetulnya siapa si Linda ini?

      • 5 Juni 2024 - (20:23 WIB)
        Permalink

        Linda ini yg menipu saya dan yg mencairkan voucher nya ke bang ade.. Dan bang ade dapat nomor saya info nya dikasih oleh si Linda, bilang nya sy sodara/om nya si linda..

        Ruwet sebener nya om.. Sy mau kejar si Linda nya susah juga, krn bukti trf nya yg punya si bang ade.

        Ya teguran, pelajaran buat sy

        • 5 Juni 2024 - (20:50 WIB)
          Permalink

          suruh om ade yg buat laporan ke polisi, om ade khan punya bukti transfer, artinya sudah jelas ada mutasi, ini khan yg dibutuhkan kalau membaca tulisan om wawan mengenai laporan ke polisi.
          yg jelas pemilik nomer rekening tersebut akan menjadi buron kalau sudah dilaporkan ke polisi.
          kalau tidak mau lapor, ya tahu sendirilah artinya.

          jangan berharap pihak laku emas percaya begitu saja dengan keterangan yg sudah ditulis di MK ini, malah bisa dijadikan bukti oleh pihak laku emas tentang kegiatan gestun.
          (pengakuan om wawan sendiri yg menyebut soal gestun)

          Dan perlu diingat, pihak laku emas tidak punya kewajiban membantu pihak2 yg terlibat apabila tidak ada keterangan dari pihak yg berwenang (dalam hal ini : POLISI)

  • 5 Juni 2024 - (17:05 WIB)
    Permalink

    Kalau menurut abg2 dan kakak semua,bagaimna solusi yg bagus,kan disini saya sebagai korban uang sudah saya tf ke penjual 8.1 juta jadi saya rugi 8.1 juta sedangkan mas wawan rugi 16.1juta.
    Klu sya meminta klu seandai nya cair dari laku emas saya minta 5.1 juta dan mas wawan 11 juta.,hitungan nya saya rugi 3 juta dan mas wawan juga rugi 5 juta kira2

    • 5 Juni 2024 - (18:02 WIB)
      Permalink

      Saya setuju mas kalau begini,mending ambil jalan tengah,klu mas Ade minta hak kerugian full kasihan mas Wawan,walaupun secara hukum jual beli di laku emas sah.hrusnya laku emas tidak ada alasan memblokir akun mas Ade,krna mas Wawan transaksi sama penipu suka Sama suka tanpa sepengetahuan mas Ade,klu menurut saya Klian mnding cari jalan tengah aja,begini udh pas sih minimal uang cair.klu di harap penipu nya ketangkap pun duit gak bakal blik.

    • 5 Juni 2024 - (19:28 WIB)
      Permalink

      bagaimana cara tukar nomor kontaknya om? om wawan sudah kenal om ade? atau mungkin MK skrg akan memberikan kebebasan utk mencantumkan nomer HP di suara pembaca ini?

  • 5 Juni 2024 - (17:34 WIB)
    Permalink

    Kronologi yang ditulis di sini oleh 2 orang ini juga belum tentu benar. Jangan terlalu gampang percaya. Kalau saya dari pihak Lakuemas, mau juga makin curiga.

    • 5 Juni 2024 - (17:51 WIB)
      Permalink

      Yup, menurut sy jg gitu. Sebelum ada “tersangka” yg ditangkap, sudah benar kode voucher yg dilaporkan itu diblokir acc nya dan sanksi nya tidak bisa dicairkan dana nya. Kalo hanya sebatas “pengakuan”, pembuktian nya dr mana…

      Dan bisa kebetulan sekali (menurut saya), artikel “penadah” terbit, si “korban” lsg ikut komen di hari yg sama. Kok “korban” tidak pernah menerbitkan artikel ttg penipuan voucher, tapi ternyata pengamat setia MK.

      Maaf ya kalo asumsi sy salah, tapi sy itu tipe org yg tidak percaya suatu kebetulan semacem ini.

      4
      1
    • 5 Juni 2024 - (19:18 WIB)
      Permalink

      soalnya bisa sama2 menganjurkan melalui “vocer emas”
      menurut pendapat saya, inilah yg disebut praktik pinjam meminjam uang (kalau tidak mau disebut GESTUN) dengan kedok transaksi jual beli.

      pelajaran buat yg suka pinjam uang memakai cc (kalau tidak mau disebut GESTUN)
      trik supaya tidak disebut gestun : beli produk ke “pemilik jasa” dengan menggunakan paylater/cc, lalu langsung jual lagi ke si “pemilik jasa” dan anda akan langsung dapat uang tunai, tapi dipotong 9% dr harga beli. jadi tidak bisa disebut gestun, namanya menjadi transaksi jual beli berdasarkan kesepakatan. terserah ptoduknya apapun, mau 1 buah tempe goreng pun bisa.
      contoh : anda membeli tempe goreng seharga 10juta memakai cc, setelah transaksi diterima penjual, langsung jual kembali tempe tersebut seharga 9,1juta ke si penjual tersebut, tapi harus ada kwitansi / bon jual belinya (kalau soal pajak jual belinya, tidak akan saya jelaskan disini).
      mengenai harga 1 tempe 10juta itu bukan masalah sebab sudah ada kespakatan antara pembeli dan penjual, dihadapan hukum : suruh siapa dia mau beli 1 tempe seharga 10juta, saya sebagai penjual tidak pernah memaksa pihak pembeli utk membeli tempe saya dan saya pun tidak dipaksa oleh pembeli saya untuk buy back tempe tersebut sebesar 9,1 juta.

      begitulah kira2 “gestun” yg menjadi legal.

  • 5 Juni 2024 - (18:27 WIB)
    Permalink

    Solusi yang terbaik ya jangan melakukan gestun dan tidak menyediakan jasa gestun.
    Dan tidak menyusahkan orang lain karena tindakan melanggar hukum anda sendiri, yang anda sudah sadari dari awal salah dan melanggar hukum, tapi masih di lakukan juga. Sudah tau melanggar hukum, tapi masih minta ‘solusi’ di ruang publik tanpa malu.

    6
    1
  • 5 Juni 2024 - (21:14 WIB)
    Permalink

    Saya dan mas wawan sudah mencoba melapor ke pihak berwajib/kepolisian tetapi tidak bisa karena keterbatasan bukti chat yg di tarik,serta mnggunkan chat 24 jm otomatis hilang.dan saya sudah sepakat dengan mas wawan untuk menyelesaikan berdua,dan meminta laki emas untuk mncairkan penjualan emas nya,tapi laku emas seoalh2 mnghindar tidak ada kejelasan ny seakan mempersulit,sya ingin di mediasi atau di carikan solusi nya,tapi nihil laku emas kabur terus

    • 5 Juni 2024 - (22:01 WIB)
      Permalink

      bukti tranfer itu merupakan bukti om, kalau org lapor penipuan tidak perlu bukti chat WA, kalau perlu bukti chat WA, dr jaman belum ada WA atau malah belum ada SMS artinya tidak akan diterima laporannya?
      si om datang ke toko beli produk, bayar transfer, dijanjikan pengiriman dilakukan esok hari, ternyata produknya tidak dikirim, penjual kabur, polisi tidak terima laporan karena tidak ada bukti chat?
      lucu kalau begitu polisinya.

      polisi itu harus menerima semua laporan, baik benar maupun bohong, dan kalau ternyata terbukti pelapor bohong, maka pelaporlah yg akan dipidana.

      laporkan polisi yg menerima laporannya, yg harus anda permasalahkan disini justru polisi yg menanggapi laporan si om, bukan malah laku emas yg disudutkan.

      • 5 Juni 2024 - (22:15 WIB)
        Permalink

        Udah ruwet om,udh malas ke kntor polisi kami berdua,udah saya kasih bukti mutasi rekening dan bukti tf baik ke laku emas dan ke polisi,pokoknya polisi minta bukti pemeblian di matketplace bnyak yg lain nya,udh mngembang jadi nya,maknya saya putuskan stop dan kalau di terima pun laporan nya,udh yakin syaa duit gak bakal balik mungkin udh di tarik sama si linda tersebut,om tau sendiri lah gimna di kepolisian ini,kata pepatah yg hilang kambing 1 kalau lapor bisa tambh 3 ekor lagi.makanya udh stop.fokus ke laku emas aja untuk pencairan uang yg ada di laku emas,uang yg saya tf ke si linda saya anggap sebagai pelajaran di kemdian hari,dan saya sudh spakat sama mas wawan untuk di bagi saya 5.1 mas wawan 11 juta..sekrang saya tidak akan masalah kan lagi uang yg udh saya tf ke linda ini,saya udh yakin tidak akan kmbli lagi.sekrng sayaa fokus ke pencairan aja.mohon doa nya bg

        • 5 Juni 2024 - (22:44 WIB)
          Permalink

          ya baguslah kalau sudah sepakat, sudah jelas sekarang soal SOP laku emas, ada laporan “tindak kejahatan” akun di suspen / blokir.

          mudah2an pencabutan laporan ke laku emas nya tidak dipersulit.

          yg menjadi pertanyaan untuk om ade dan om wawan : yakin yg namanya linda itu tidak bersekongkol dengan salah satu pihak?
          aneh menurut saya, syarat laporan agar diterima pihak kepolisian adalah bukti chat.

          polisinya tidak bersekongkol dengan salah satu pihak?

          polisinya tidak bersekongkol dengan linda?

          1
          1
          • 6 Juni 2024 - (08:43 WIB)
            Permalink

            Saya yakin ini memang kena transaksi segitiga om,mas wawan pun di tipu oleh nama nya linda,dan saya juga tranfer atas nama nya linda juga sebnyak 8.1 jt..berarti mmng si linda ini pelaku nya,jdi polisi tidak bisa membuat laporan karna tidak cukup bukti,karna ini termasuk penipuan di online,tentu ada bukti chat dari awal sedangkan chat sudah di tarik,bagaiaman bisa membuktikan klu tranfer tersebut adalah hasil dari penipuan.makanya jalan satu satu nya cairkan uang di laku emas aja

        • 6 Juni 2024 - (09:10 WIB)
          Permalink

          Halo Om Ade, kalo menurut saya sih wajar polisi tidak melanjutkan penyidikan.
          Penyidikan bisa dilakukan kalo ada bukti yang mendukung.
          Bukti itu antara lain: Bukti pembelian, transfer, dan…..
          bukti kesepakatan dengan si Linda sehingga menimbulkan tindak penipuan.
          Bukti kesepakatan ini bisa berupa dokumen hitam di atas putih, minimal percakapan melalui WA atau email.
          Ini tidak ada kan?
          Bukti pembelian bisa lah ya diberikan oleh om Wawan.
          Bukti transfer ke Linda tentu ada juga.
          Berdasarkan 2 bukti itu, apakah bisa disebut terjadi penipuan ke Linda?
          Polisi akan salah secara hukum jika tiba2 melakukan penydikan ke Linda hanya dengan bukti transfer saja.
          Kalo polisi tiba2 melakukan penyidikan dan memblokir rekening Linda, kan ngeri juga ya..

          • 6 Juni 2024 - (09:28 WIB)
            Permalink

            Iya om susah,malah cuma dapat nasehat dari kepolisian om,dan di sarankan koordinasi dengan mas wawan untuk mnhubungi laku emas,klu udah sepakat gimna nya dengan mas wawan suruh laku emas untuk mncairkan..klu bisa ke rek mas wawan lgsung,krna dia yg punya kan voucer nya,tpi udah aku bilng sama polisi klu laku emas tidak ada kepastian,jd klu laku emas gak ada titik terang,kumpulkn semua bukti dari redem voucer dan penjualn ke laku emas,nnti apk laku emas yg di suruh sama polisi untuk di laporkan.

    • 5 Juni 2024 - (22:22 WIB)
      Permalink

      Kalo bener Wawan yg beli voucher lakuemas via blibli dengan kartu kredit pribadi, ya tinggal bawa copy email/pesanan pembelian voucher tsb, copy statement kartu kredit dan bisa menunjukkan fisik kartu tsb ke kantor akulaku, cabut laporan. Janjian deh datang berdua kalian ke kantor pusat lakuemas.

      • 6 Juni 2024 - (14:08 WIB)
        Permalink

        laku emas kak, bukan akulaku, kasihan akulaku ga ngerti apa2 tiba2 bawa bukti2 vocer laku emas.
        hahaha.

        • 6 Juni 2024 - (14:19 WIB)
          Permalink

          Wadoh.. Makasih ralatnya. Perasaan ngga ngetik akulaku kenapa bisa berubah… Autocorrect atau apa ngga jelas hehe

  • 6 Juni 2024 - (09:41 WIB)
    Permalink

    Inti nya kami tidak menyudutkan laku emas,saya dan mas wawan sudah tidak ingin melebar kemna mana lagi,klu untuk linda dan uang yg saya tf ke dia tidak saya permasalhkn lgi, saya sudah iklas dan anggp peljran ke depan,krna klu seandai nya di terima pun laporan saya.,mustahil juga uang akan kembli,udah gk ada hrapan uang kmbli,jdi tujuan nya saya dan mas wawan hanya ingin menuntut hak kami di laku emas,dengan bukti yg ada,dan laku emas sudah menerima bukti2 nya.tapi selalu kabur ketika di tanya hasilnya

    • 6 Juni 2024 - (12:49 WIB)
      Permalink

      maaf, terlalu banyak drama yg anda buat, cerita pertama anda tidak sinkron dengan apa yg anda katakan berikutnya.

      5 juni 2024 jam 13.39 :
      “Yg saya kecewakan kok bisa sampai begini
      Klu mmng voucer yg saya beli dari hasil penipuan atau curian,itu berarti kelalain dari yg punya voucrr atau mmng yg mnjual ke saya iseng ingin menipu saya dengan mengkalaim kembli kalau voucrr nya hilang agar bisa dapat doble.”

      anda sudah tahu penipuan tapi anda masih menulis spt ini. mau menyudutkan korban wawan?
      anda sudah tahu nomer kontak wawan dan malah sudah kontak dengan korban pertama (wawan) tapi anda ingin membuat pembaca MK seolah olah anda tidak tahu korban pertamanya (wawan)

      5 juni 2024 jam 21.14 :
      ” dan saya sudah sepakat dengan mas wawan untuk menyelesaikan berdua,dan meminta laki emas untuk mncairkan penjualan emas nya,tapi laku emas seoalh2 mnghindar tidak ada kejelasan ny seakan mempersulit”

      kapan anda dan wawan meminta laku emas utk mencaikan dananya? pastinya sebelum 5 juni 2024 jam 21.14 sebab pernyataan anda di atas daoat disimpulkan anda sudah sepakat dengan wawan dan sudah meminta pihak laku emas mencairkan dana.

      permintaan kesepakatannya malah anda posting disini pada 5 juni 2024 jam 17.05 (” Kalau menurut abg2 dan kakak semua,bagaimna solusi yg bagus,kan disini saya sebagai korban uang sudah saya tf ke penjual 8.1 juta jadi saya rugi 8.1 juta sedangkan mas wawan rugi 16.1juta.”)

      seolah olah minta pembaca MK jd juri, jadi belum sepakat khan? kalau sudah sepakat dr dulu ya ceritakan jujur, jangan buat drama minta “nasihat bagaimana kalau begini kesepakatannya”.

      pertanyaannya : kapan terjadi kesepakatan dengan om wawan?? (antara 5 juni 2024 jam 17.05 s/d 21.04?) atau sebelumnya? anda sudah tidak jujur disini kalau ke sepakatan terjadi sebelum 5 juni 2024, mau bikin drama?

      kalau br sepakat katakanlah 5 juni 2024 setelah jam 17.05 lalu buat laporan ke laku emas, baru beberapa jam sudah bilang laku emas menghindar/mempersulit? itu namanya menyudutkan.

      baru minta pendapat pembagian “harta gono gini” saja 17.05, jam 21.14 bilang sudah lapor permintaan pencairan dana dan dipersulit, lucu juga yah.

      jujur saya lbh respect ama wawan (kalau benar ada dan benar juga sebagai korban) yg berani jujur bilang gestun, drpd yg berlindung dibalik “jual beli berdasarkan kesepakatan”

      mau langsung cair dananya?
      PEMBELI VOCER (dalam hal ini wawan) buat akun laku emas, redeem vocernya sendiri, terima uangnya sendiri. data di bli2 jelas nama wawan, pastikan data di bli2 dan data laku emas sama, jangan lakukan hal bodoh lagi, kecuali data di bli2 palsu.

      urusan pembagian “harta gono gini” urus sendiri dengan pihak yg terlibat tidak perlu ditampilkan disini.

      saran saya utk pemilik asli vocer laku emas : dunia ini kejam. “yg namanya rentenir itu tidak peduli anda lagi kesusahan, tetap saja di”peras” dengan bunga tinggi. kejam? bagi rentenir, bisnis ya bisnis.
      kalau tiba2 rentenir sedang kesusahan apakah anda mau menolong rentenir tsb?”

      • 6 Juni 2024 - (13:50 WIB)
        Permalink

        Saya baru komunikasi lagi sama mas wawan setelh mas wawan ikut komen,selama ini mas wawan dia tidak ada tnggapan tentang masalah ini,saya wa gak ada balasan saya telpon sangat susah di angkat,jujur sempat berfikir apa memang mas wawan yg punya voucer tersbut,soalnya mas wawan hanya diam seolah2 tidak mau mengurus permasalahna ini dan saya kuga belum dapat juga kiriman dari mas wawan bukti2 pemblian nya di blibli,tapisecara logika saya tetap percaya krna tidak mgkin mas wawan bisa lapor dan tahu kode voucer nya,klu mmng bukan dia yg punya

        Kalau untuk kesepakatan saya bru ngomong dan hbis telponan sama mas wawan baru tadi malam,dan mas wawan menyetujui,dan kami sekrng lagi menunggu tanggapan dari tim laku emas.
        Jdi sma2 kita tnggu saja gimna laku emas.
        Terimaksih

        • 6 Juni 2024 - (18:28 WIB)
          Permalink

          “Masalahnya disini abgku,laku emas mempersulit pencairan,pdahal saya dan mas wawan sudah deal2 an untuk di cairkan.tapi laku emas tidak pernh memberikan mediasi kami berdua.seoalh2 ingin mengambil kesemptan dalam masalh ini,”

          terserah si om saja lah, ini salah satu buktinya, 5 juni 2024 21.09 sudah menyudutkan laku emas.

          jam berapa anda lapor ke laku emas yg menyatakan kalau si om sudah deal2an dengan om wawan? jujur saja, sebut jamnya dan buktikan disini, jangan mau enaknya sendiri. sudah salah, malah mau minta dukungan masyarakat untuk menyalahkan laku emas.

          • 6 Juni 2024 - (18:52 WIB)
            Permalink

            Udah ruwet om,saya dari awal penjualan sudah deal deal dengan mas wawan,semjak awal masalah,tapi sudah minta di urus sama laku emas tetapi laku emas tidak pernh bisa di hubungi atau mnghubungi saya,dan saya tunggu dari mas wawan kabarnya juga gak ada kabar,mgkin mas wawan sibuk atau udh malas urus nya,krna gak ada titik terang nya,makanya saya ber inisitif untuk membuat surat di MK ini,di karenakan mas wawan udh ikut aktif dan berkomntr dalam surat yg saya buat ini,berarti mas wawan sepkat ingin di proses lagi.atau sepakat mmbuka kasus ini ke laku emas,dan saya lagsung mncoba mghububgi via telpon dengan mas wawan,ternyata di angkat,dan kami mmbhas kesepkatan dulu atau deal deal an yg pernh kami bahas di awal dulu,dan mas wawan setuju untuk di lanjutkan siapa tahu berhasil karna sudah di buat di Mk ini.

            NAH DISNI SAYA KAN SUDH DEAL DEAL AN DENGAN MAS WAWAN,SAYA DAN MAS WAWAN SUDAH MENGRIMKAN BUKTI BUKTI KE LAKU EMAS,SEANDAI NYA TIDAK ADA TANGGAPAN OLEH LAKU EMAS ATAU LAKU EMAS MENUTUP MATA DENGAN MASALAH INI.APA YG HRUS SAYA LAKUKAN KIRA2 SAYA HRUS KEMANA,mohon pertunjuk nya om๐Ÿ™๐Ÿป

    • 6 Juni 2024 - (13:56 WIB)
      Permalink

      Byk yg janggal… Kalo mnrt sy sih sosok Wawan ini ya sbnrnya temen/komplotan TS sendiri. Kalo memang dia korban yg sebenernya, udah jelas beli voucher nya pake account dia, KK dia, dia yg lapor kecolongan voucher ke Lakuemas… Ya tinggal cabut laporan dgn pembuktian identitas dan invoice pembelian voucher… Otomatis nanti bisa dibuka blokir dan pencairan dana.
      Masalahnya sy sich ngga yakin alur nyatanya seperti itu. Karena agak aneh kalo Linda (penipu), setor voucher 16jtan tp di trf setengah nya doank mau” aja, apa jaminan nya? (kalo sy di posisi dia, hrs cair full lah… Jgn sampai penipu malah kena tipu hehe). Trus lalu kok pake acara share no contact korban (Wawan) nya ke TS/Ade, padahal ngga ada urusan antara penadah dgn korban. Ibaratnya makelar rumah ngga mgkn menghubungkan lsg pemilik rumah dgn colon pembeli scr direct.
      Wawan kalo benar korban, pasti mendesak TS utk segera ketemu lsg dan beresin dana yg terblokir ke kantor Lakuemas… Tagihan KK 16jtan bayar pake apa kalo butuh gestun malah ketipu, tapi ini santai aja… Minimal terbitin donk surat MK sendiri, lampirin data” pembelian dan statement KK nya… Biar pembaca percaya.

      2
      0
      • 6 Juni 2024 - (18:53 WIB)
        Permalink

        pancing terus om, biar makin banyak ceritanya, nanti bisa jadi bukti untuk pihak yg berkepentingan, yg 1 sudah ngaku gestun, yg 1 nya masih berdalih transaksi jual beli.
        enak bener yah usaha “jual beli” nya, kalau ada yg mau “jual beli berdasarkan kesepakatan” pakai cc, ga keluar modal sama sekali, eh keluar modal berupa bon / kwitansi biar jadi legal.

        proses “jual beli” nya : gesek cc – duid masuk rekening – buat bon / kwitansi jual beli – berikan uangnya ke pemilik cc dengan potongan 9%.
        “jual beli” 10 juta, modal 1ribu (bon/kwitansi) untung 900rb, menggiurkan!
        apa produk yg diperjualbelikannya?
        terserah, mau tahu/pisgor/gehu.
        beli gehu 10juta, bayar pakai cc, gehunya di buyback oleh penjualnya dengan harga 9,1 juta.

        dan kalau ada yg sebut GESTUN, bantah, tunjukkan saja bon /kwitansi pembelian gehunya, katakan TRANSAKSI “jual beli berdasarkan kesepakatan”.

      • 6 Juni 2024 - (18:59 WIB)
        Permalink

        MOHON JAWABAN NY OM SEMUA๐Ÿ™๐Ÿป
        SAYA DISNI SUDAH DEAL DEAL AN DENGAN MAS WAWAN UNTUK SEGERA MENCAIRKAN DANA YG DI LAKU EMAS,DAN SUDAH MENGRIM BUKTI BUKTI KE PIHAK LAKU EMAS,BY EMAIL DAN TELPON.SEANDAI NYA BELUM ADA TANGGAPAN ATAU TINDKAN DARI LAKU EMAS,APA YG HRUS SAYA LAKUKAN UNTUK MNCARI JALAN KELUAR NYA.MOHON MASUKAN NYA OM.TERIMAKSIH

        • 6 Juni 2024 - (19:19 WIB)
          Permalink

          “Mohon kepada tim Laku Emas untuk memproses masalah ini atau saya akan menempuh jalur hukum.”

          jelas kan tulisannya : “saya akan menempuh jalur hukum”

          tempuhlah jalur hukum.
          kalau sudah menempuh jalur hukum, nanti si om cerita2 lagi disini.
          mudah2an kasusnya lanjut sampai pengadilan om biar jadi berita nasional.

  • 6 Juni 2024 - (13:34 WIB)
    Permalink

    sesuai saran diatas, coba berdua ke kantornya langsung dan membukan blokir tsb, karena di transaksi tsb dilakukan legal tp karena ada laporan jadi di suspend dulu bukan permanen. bawa semua bukti pendukung dan pasti bisa dibuka atas nama pelapor, kalo laku emas mempersulit laporkan karena hak pelapor yang ingin mencabut laporan dipersulit/ditahan.

  • 6 Juni 2024 - (14:09 WIB)
    Permalink

    Saya juga sama kasus akun di blokir setelah penjualan laku emas gak bisa di percaya sekrang,laku emas ini udah 2 Minggu gak ada tnggapan di telpon selalu di alihkan ke tim terkait,tetapi gak ada telpon dari tim terkait

  • 6 Juni 2024 - (20:58 WIB)
    Permalink

    pancing terus om, biar makin banyak ceritanya, nanti bisa jadi bukti untuk pihak yg berkepentingan, yg 1 sudah ngaku gestun, yg 1 nya masih berdalih transaksi jual beli.
    enak bener yah usaha “jual beli” nya, kalau ada yg mau “jual beli berdasarkan kesepakatan” pakai cc, ga keluar modal sama sekali, eh keluar modal berupa bon / kwitansi biar jadi legal.

    Om ari kayak nya kurang minum dan seolah tetkesan ada dendam tersendiri dengan tukang gestun๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚atau mas ari staf lalu emas atau gimna,,ngotot sekli klu ini bilang gestun.

    Om paham gak yg gestun itu gimna,
    Pahami dulu baru komentar atau google dulu
    Contoh gestun :
    Misal Si A punya limit kredit dan ingin di cairkan ke Jasa gestun B nnti si A di arahkan untuk blnja fiktif ke toko punya si B pribadi contoh si B mnjual pulsa nominal 1 juta tp si B tidak mngrimkn pulsa tetapi uang cash ke rek si A(paham kan itu yg gestun)

    Nah case yg ini (BACA pelan pelan y biar paham)

    Si linda menghubungi saya untuk mencairkan limit kartu kredit nya(pengakuan limit cc punya dia)tetapi saya tidak bisa untuk pencairan limit kartu kredit akhirnya saya tolak si linda saya sarankn untuk membeli voucer laku emas sendiri di apk blibli dan suruh redem sendiri dan jual sendiri(sampai sini mas ari paham kan)

    Lnjut)
    Di karenakan saya tolak si linda ini tidak ada komuniksi dengan saya lagi.sekitar beberpa jam kemudian si linda chat saya lagi,kalau dia sudah membeli voucer laku emas di blibli,tetapi dari pengakuan nya voucernya tidak bisa di redem, karena akun laku emas nya tidak bisa di daftrakan terkendla ktp(baca pelan pelan y)

    Next!
    Akhirnya si linda berniat mnjual voucer tersebut ke saya dan saya yg redem di apk saya sendrii (bukan gestun,tapi jual voucer)dan saya awal nya tidak mau karena tidak punya uang sebnyak itu.akhirnya si linda membrikn tawaran 5% ke saya tapi saya minta 10% ptongan nya,dan akhir cerita, deal saya beli voucer nya dengan potongan 9%,dengan syrat saya tf 8.1 sisanya setelh cair dari laku emas.(BACA LAGI MAS ARI BUKAN GESTUN TAPI JUAL BELI VOUCER)

    JADI TOLONG PAHAMI ARTI JUAL BELI DULU MAS BIAR GAK KEMANA2
    SYA JUGA JUAL PULSA MAS DAN PUNYA KONTER PULSA
    SAYA SERING BELI PULSA KE AGEN PULSA
    PULSA TRANFER 1juta dengan hrga potongan 12% saya cukup tf 880k
    Case nya sama dengan ini jual beli bukan gestun.

    Dan klau masa wawan memng berniat gestun bukan ke saya tapi ke si linda(pahamkan)๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜…๐Ÿ˜… gak nangkap om kayk nya

    • 6 Juni 2024 - (21:18 WIB)
      Permalink

      Saya jadi tertarik ikut komen nih om Ade. Yang pasti om Ade buka jasa gestun ya? sesuai pengakuannya saat balasan komentar om di awal (bagian atas).
      Kronologi penjelasan om di komentar awal juga bagus tu, gampang dimengerti. Ada orang pengen cairin paylater, tapi karena toko om lagi masalah maka disarankan untuk beli voucher emas di blibli…. bla.. bla..
      Anyway, dari penjelasan om di komentar awal menambah pengetahuan saya juga mengenai praktik gestun. Karena sekarang ada perusahaan jasa seperti Lakuemas, bisa juga tu dijadikan cara gestun. Mungkin untuk mencegah praktik gestun dengan cara transaksi emas (bukan fisik), pembeliannya tidak boleh pake paylater/CC. Tapi repot juga ya, nanti banyak yang protes… tapi kalau dibiarkan, bisa jadi peluang orang2 untuk melakukan gestun, sedang gestun dilarang karena mengubah fungsi alat pembelian menjadi alat Hutang.

      • 6 Juni 2024 - (21:26 WIB)
        Permalink

        Om yubi
        Saya memng jasa gestun om,tapi transksi yg ini bukan transaksi gestun om,sesuai yg saya ketik di atas.saya klu gestun biasa nya tidak dengan voucer laku emas,saya sistem pembayran qris atau pun belnja di toko saya barang yg d iklan kan hp tapi saya tidak kirim hp tapi uang cash atau tf.begitu kira2 om.saya klu gestun pasti saya bilang gestun.

        • 6 Juni 2024 - (21:47 WIB)
          Permalink

          Oh gitu.. tapi dari kasus om Ade ini, bisa jadi masukan juga buat Pemerintah untuk mengatasi praktik gestun melalui transaksi seperti di Lakuemas. Setahu saya untuk mencegah praktik gestun melalui QRIS, BI sudah membuat surat edaran ke jasa keuangan/perbankan.
          Nah, kasus om ini bisa jadi masukan buat BI, karena ada peluang buat dijadikan praktik gestun. Mungkin nantinya, transaksi jual-beli emas (bukan fisik) hanya bisa dilakukan melalui satu akun (atau…. jangan2 di Lakuemas memang mengharuskan satu akun ya, makanya info dari Lakuemas, transaksi om Ade tidak valid/void karena beli di store lain).
          Untuk kasus om ini kan, yang beli voucher om Wawan, jual voucher ke om Ade kemudian om Ade jual lagi ke Lakuemas.
          Dapet duit dari Lakuemas, kasi ke om Wawan. Mekanisme yang membolehkan beda akun (beli voucher dan jual voucher) akan digunakan oleh sebagian orang untuk membukan “jasa gestun”, iya kan? tentu saja tidak termasuk yang barusan dilakukan oleh om Ade. Karena om Ade kan transaksinya jual beli walaupun aura yang tersirat dalam kalbu (udah kayak puis aja ya) menggambarkan praktik gestun.

          • 7 Juni 2024 - (08:56 WIB)
            Permalink

            Om yubi”ini beda konteks om’
            Laku emas,kita mmng membeli barang om berupa voucer nnti bisa kita redem ke akun kita nnti berupa emas digital,ibarat kita nabung om,ketika emas naik bisa kita jual lgi ke apk tersebut.sama hal nya dengan om membeli hp atau pun barang elektronik di shope/di toko elektronik menggunkan kartu kredit,nnnti hp nya sampai drumh,om bisa pke atau pun jual,sama seperti beli emas di laku emas,bukan praktik gestun.sesuai dengan fungsi paylter ataupun kartu kredit untuk mmbeli barang,klu pun kita jual lagi atau pun pake itu hak pribadi kita om.,tidak ada sangkut pautnya dengan praktik gestun,klu kartu kredit tidak bisa di beli kan apa apa/belnja,jadi untuk apa bank mengelurkan kartu tersebut.bgtu kira kira om

          • 7 Juni 2024 - (09:49 WIB)
            Permalink

            Betul sekali om Ade.
            Tidak ada yang salah dengan tahapan Jual-beli yang om Ade lakukan.
            Tapi esensinya yang jadi salah.
            Untuk menggambarkan esensi ini, saya pakai analogi yang mungkin cukup ekstrim.

            Transaksi yang om Ade lakukan ini mirip seperti praktik ZINA dengan jalan kawin kontrak.
            Secara adminstrasi dan tahap perkawinan, sudah terpenuhi.
            Ada Saksi, Penghulu, dsb.
            Tapi… esensi perkawinan itu yang hilang. Niat calon pengantin hanya melakukan zina saja dan ada penghulu yang bersedia memfasilitasi.

            Ini yang harus diatasi oleh pemerintah. Karena akan berakibat buruk secara sosial dan juga keturunannya.
            Nah… penggunaan CC/Paylater dengan melakukan transaksi melalui Lakuemas seperti yang om Ade lakukan ini mirip. Tapi berakibat buruk untuk fungsi CC/paylater.
            Esensinya sebagai alat pembelian berubah menjadi alat-hutang terselubung.
            Bisa menimbulkan rentenir2 berkedok transaksi jual-beli, bahkan bisa digunakan sebagai media money-laundry.

      • 6 Juni 2024 - (21:35 WIB)
        Permalink

        Dari bank sendiri juga sudah memfasilitasi gestun kartu kredit kok, krn sudah banyak penawaran program tarik tunai dengan bunga 0.2-0.99% cicilan hingga 12 bulan.
        Jasa gestun KK setau sy udah lama ngga laku. Dulu adik kelas sy di 2012-2014 itu usaha gestun besar, KK customer loyalnya dipegang lsg ma dia, saat itu aja dia terapkan fee 2.5-3% (tergantung jenis kartu). Per sekian bulan mobilnya gantu terus BMW seri terbaru. Sopir nya tugasnya samperin alamat customer bawa mesin EDC. Pernah ketipu/kena kasus juga, abis ratusan juta. Di taon 2015 gitu menghilang tanpa kabar.
        Kalo skrg msh laku jasa gestun KK, justru heran saya… Krn byk alternatif, bisa dgn beli produk fast moving macem HP, elektronik rumah tangga, dll via marketplace cicilan 0%, jual cepat di bawah harga pasaran. Atau pake fasilitas bank nya lsg, max 3 hari kerja sejak pengajuan cash advance, lsg dananya cair ke rekening.

        • 7 Juni 2024 - (09:05 WIB)
          Permalink

          Benar om,makanya saya berniat baik,arahin si linda untuk mmbeli voucer laku emas agar bisa di jual lagsung,kalau saya arahin beli hp mungkin bisa lama proses jual ny,tpi karna alsann linda,akun nya gak bsa di daftrakn,maknya saya bntu dengan cara mmbeli voucer nya.tapi niat baik jadi apes.

  • 6 Juni 2024 - (21:09 WIB)
    Permalink

    Kalau saya pribadi sarankan om ari mending om belajar dulu atau google kan ada(searcing2 dulu apa itu gestun dan apa itu jual beli biar lebih tambh wawasan)untuk apa punya hp smart kalau kita sendiri belum smart.

    Penjelasan singkat.
    Gestun itu pencairan atau transaksi yg di lakukan oleh nasabah seolah membeli barang tertentu tetapi tidak mendapatkan barang tetapi uang cash.

    Kalau ini bukan gestun om ari ini saya membeli barang/voucer dan di buktikan di redem sah di apk laku emas,

    Disni paham kan mas ari
    Usahakan smart dalam berkomntr biar gak di kira๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    • 6 Juni 2024 - (21:49 WIB)
      Permalink

      Tidak perlu sok ketawain org dan bilang ngga smart. Kamu nya aja ketipu, artinya kan ya ngga smart juga?
      Kalo kamu smart, minimal transaksi dgn org ngga dikenal, hrsnya ngantongin identitas copy KTP orgnya. Sama halnya kalo sy jualin emas di toko fisik, harus ttd diatas materai bahwa sepenuhnya emas yg diserahkan/dijual itu milik pribadi dan bukan hasil kejahatan. Cara yg bener hrsnya seperti itu. Bukan asal terima aja dan memfasilitasi penipu menghapus jejak pake pihak ketiga (baca: kamu)

      Gestun itu makin ke sini makin bervariasi caranya, intinya ya hanya satu, pelaku/penyedia jasa dapat sejumlah fee sbg imbalan.

      (Gestun merupakan jenis transaksi yang dilakukan seolah-olah membeli barang atau jasa, padahal nasabah tidak menerima barang atau jasa, melainkan mendapatkan uang tunai dengan fee tertentu.)

      Terserah kamu mau ngotot berhub kamu terima pencairan dlm bentuk voucher, jadi itu bukan gestun. Tapi kalo berupa jual-beli, harusnya bukan deal nya pake fee sekian %, tapi ikut harga jual emas di hari itu.

  • 6 Juni 2024 - (22:28 WIB)
    Permalink

    malu om main kata2 di SP MK ini, belajar lagi bikin cerita yg masuk akal, banyak2 tanya mbah google bagaimana cara bikin cerita yg baik dan benar.

    btw hebat juga bisnisnya, bisa beli produk tapi pembeli yg menentukan harganya di kemudian hari.

    modal 8,1juta, 3 hari kemudian terima duid 9.549.262, untung 17,892%. kerja cm 30menit pencet2 hp/komputer.
    kerja 30 menit, tunggu 3 hari, dapat 17,892%. AMAZING.
    rentenir / lintah darat saja kalah om ama bisnis si om, salut saya.

    • 7 Juni 2024 - (08:28 WIB)
      Permalink

      Klu masalh margin 5-10% itu wajar om dalam dunia perdagangan,kalau om bilang rentenir sama aja om ngomongin semua pedagang rentenir๐Ÿคญ๐Ÿคญ gak masuk sama pola pikir om,kecuali om mmng gak pernh bedagang,bisa om tnya sama teman2 on,berpa margin dalam jual beli,contoh saya jual hp d konter saya modal 2 juta srp 2.2 juta apakah di sebut renternir juga,sama hal nya dengan ini saya beli emas 9.1 juta saya jual 10 juta,emng nya salah dimna,kok sangkut paut nya ke renternir aneh om ini๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      • 7 Juni 2024 - (08:58 WIB)
        Permalink

        anda mau membodohi pembaca SP MK?
        belajar lagi matematika om.

        modal yg anda keluarkan adalah 8,1juta, anda mendapatkan 9% dr harga jual emas, 16.102.915.

        9% dari 16.102.915 = 1.449.262

        artinya dengan modal 8.100.000 anda dapat untung 1.449.262.

        1.449.262 / 8.100.000 = 17,89%

        om, kalau RENTENIR definisi menurut google itu apa yah?

        pinjol saja kalah oleh si om, 17,892% dalam 3 hari, lebih2 dr lintah darat om.

        • 7 Juni 2024 - (09:10 WIB)
          Permalink

          Udah… Udahhh… Biarin aja terserah dia, mgkn memang rezekinya dia di jalur yg ngga halal. Namanya jg nampung hasil penipuan, si penipu jelas ngga keberatan kena fee gede yg penting cair sebisanya.

          Saya sih nunggu kelanjutan nya aja. Palingan endingnya bakal sama kek yg udah” kalo uda buntu drama nya… Bakal muncul statement sblm ada tanggapan resmi dr Lakuemas: kasus ditutup, uangnya sudah bisa cair (tapi bo’ong).

          • 7 Juni 2024 - (10:16 WIB)
            Permalink

            Klu saya tau voucer nya hasil nipu,mgkin gk akan saya beli,dan gk mungkin saya akan menulis disini.
            Anda bicara rezeki halal atau haram.jatuhnya ini musibah bagi saya,jdi mohon seblum komntr pertimbngkn dulu seblum mngetik,
            Yg saya kesalkan ngapain om ari mempermasalhkn untung rugi dalam dagang,asalkn sepakat antara pembeli dan pnjual itu sah.sangat di sayangkn pemikiran kerdil bengini.

            Sekarang kan saya sudah deal dealan dengan mas wawan dan sudah memberikan bukti bukti yg valid ke laku emas,jdi fokus ke laku emas saja gimna tanggapan nya,sehrusnya gk ada alasan lgi laku emas untuk diam dan membisu.jdi gak usah bahas untung rugi.fokus ke laku emas

        • 7 Juni 2024 - (09:10 WIB)
          Permalink

          akhirnya si linda membrikn tawaran 5% ke saya tapi saya minta 10% ptongan nya,dan akhir cerita, deal saya beli voucer nya dengan potongan 9%,dengan syrat saya tf 8.1 sisanya setelh cair dari laku emas.(BACA LAGI OM)

          Astaga ini om yg membodohi diri sendiri atau mmng gak bisa baca sih,๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿคฃ,baca ulng2 komnter saya om baru ketik komen,dari mana datang nya 17.89% hebat suhu matematika nya,belnjar dimana๐Ÿ˜…,maknya jgan asal nyerocos dulu sebelum tahu dan baca komnter saya๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป

          • 7 Juni 2024 - (09:19 WIB)
            Permalink

            1.449.262 / 8.100.000 = berapa persen om? butuh kalkulator?

            belajar lagi matematika om.

            hasil jual emas = 16.102.905
            9% dari 16.102.905 = 1.449.262, betul om? ini angka keuntungan si om, betul?

      • 7 Juni 2024 - (09:06 WIB)
        Permalink

        “saya coba menawrkan untuk membeli voucer tersebut ke dia,dengan kesepakatan potongan 9% dari total uang yg masuk ke rek saya,krena lku emas proses penjualan 3 hari saya tf ke dia 8.1 juta sisa nya setelh pencairan laku emas,dan voucer tersbut sudah berhasil saya redem dan saya jual”

        kata kunci 9% dr total uang masuk ke rekning,

        masuk ke rekeningnya 16,1juta bukan 8,1 juta.
        modal anda bukan 16,1 juta tapi cm 8,1 juta. jangan coba2 membodohi pembaca om.

        definisi LINTAH DARAT menurut google apa yah om?

        • 7 Juni 2024 - (09:50 WIB)
          Permalink

          Secara tanggung jawab dan ksepakatan saya bukan 8.1 juta om tapi 16.1 juta,sisa 8juta itu sudh mnjadi tanggung jawab saya ,cair atau tidak nya tetap saya akan bayar,karna akad jual beli mya sah dengan jangka 3 hari.

          • 7 Juni 2024 - (10:22 WIB)
            Permalink

            kalo nunggu cair baru bayar, ya namanya pakai duid org lain juga sisanya. modal tetap 8,1juta.

            “sisa 8juta itu sudh mnjadi tanggung jawab saya ,cair atau tidak nya tetap saya akan bayar”

            sudah lewat lbh 3 hari, bayar lah kalau begitu yg 8jtnya, toh anda sebut “cair atau tidak tetap saya bayar”

            kalo nunggu cair baru bayar, artinya bayar pakai duid empunya vocer bukan dr duid kau.

            kata2 dan ceritamu itu besar kali bang.
            malu sdh ketahuan mau membodohi pembaca.

            jd definisi RENTENIR itu apa?

  • 7 Juni 2024 - (09:20 WIB)
    Permalink

    Om ari gak paham dalam berdagang atau mmang mental masih anak buah orang gimna sih? Gak paham saya dengan pikiran om.

    Dalam dunia dagang biasa om,pembyran berjangka,contoh saya membeli barang 100 juta dengan distributor,dengan margin 10%,sesuai kesepaktan saya bayar secara cash 50 juta,sisa yg 50 juta saya cicil berjngka 3 bulan,(itu sah om tidak ada larangan)
    Tetap yg di hitung margin dari100 juta,bukan dari 50 juta (belajar dulu sana om untuk dagang)seminar juga bnyak kok

  • 7 Juni 2024 - (09:26 WIB)
    Permalink

    1.449.262 / 8.100.000 = berapa persen om? butuh kalkulator?

    belajar lagi matematika om.

    hasil jual emas = 16.102.905
    9% dari 16.102.905 = 1.449.262, betul om? ini angka keuntungan si om, betul?

    Cara hitung dalam dagang bukan gitu om,ini hitungan nya pinjam duit om,

    Om ari gak paham dalam berdagang atau mmang mental masih anak buah orang gimna sih? Gak paham saya dengan pikiran om.

    Dalam dunia dagang biasa om,pembyran berjangka,contoh saya membeli barang 100 juta dengan distributor,dengan margin 10%,sesuai kesepaktan saya bayar secara cash 50 juta,sisa yg 50 juta saya cicil berjngka 3 bulan,(itu sah om tidak ada larangan)
    Tetap yg di hitung margin dari100 juta,bukan dari 50 juta walaupun saya hanya bayar 50 juta,secara tanggung jawab dan akad jual beli nya 100 juta dan barang seharga 100 juta sudah hak/dan taghung jawab saya (belajar dulu sana om untuk dagang)seminar juga bnyak kok

    • 7 Juni 2024 - (09:38 WIB)
      Permalink

      Ini setuju saya!!
      Saya juga pedagang”hitungan nya margin bukan 50 juta tapi 100 juta…
      Karena secara tanggung jawab itu sudah sepenuhnya 100 juta..
      Rugi atau laba nya sudah resiko pembeli dengan nominl 100 juta bukan 50 juta.
      Sama dengan kasus om Ade” hitungan nya gak mungkin 8,1 juta sedangkan tanggung jawab nya 16 jutaan

      Saya setuju karena saya juga dagang

    • 7 Juni 2024 - (10:35 WIB)
      Permalink

      hahahaha, tapi produknya tidak dijual kembali ke perusahaan tmpt om ambil produk?

      ambil barang ke perusahaan A sebesar 100juta, bayar dulu 50juta, ambil margin 10%, lalu produknya dijual kembali ke perusahaan A. dengan harga 110juta, lunasi 50juta nya, untung 10juta, begitu??

      lucu yah

      beli vocer emas ke linda seharga 14,6juta (16juta – 9%), bayar dulu 8,1 juta, sisanya dilunasi setelah barang laku, BARANGNYA dijual lagi ke si linda dengan harga 16,1juta.

      ini namanya linda (peruusahaan A) jual produk ke si om lalu produknya dibeli lagi oleh si linda (perusahaan A)

      bisnis yg luar biasa!!!!

      • 7 Juni 2024 - (12:55 WIB)
        Permalink

        Iya om๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป untuk sekrng saya tidak ingin bicara dan menanggapi ini.maslah gestun,jual beli,.linda,atau lain lain,saya tidak urus lagi om,saya anggap pelajaran berhrga kedpan ny.

        saya dan mas wawan fokus ke laku emas aja,gimana mediasi nya,dari laku emas,gak mau mikirin yg kemana2,termakasih atas saran dan komntar nya mas ari sangat berhrga bagi saya dan akan mnjadi pelajaran ke depan nya.

        Nanti kelnjutan nya akan saya info disni,dan akan saya update.sampai skrang laku emas di telpon tidak di angkat di email tidak di balas,tidak ada tanggapan nya.jdi kami masih menunggu laku emas๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป

  • 7 Juni 2024 - (10:46 WIB)
    Permalink

    Teruntuk om ari dan seluruh pembaca dan ikut berkomntar di surat saya.mohon maaf kata kata saya yg kurang berkenan di hati om om semua๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿปsaya minta maaf ya.

    Jadi skerng saya fokus ke laku emas saja tidak permasalahkan lagi,gestun,jual beli,atau pun yg lain2.jadi mohon doa nya ,agar laku emas bisa muncul dalam masalh ini yg selama ini diam dengan adanya surat ini mudahan bisa selesai dan saya juga tidak berharap laku emas cair nya ke saya,saya harapkan cair ke mas wawan.kasihan mas wawan hanya membayar tagihan tanpa mendpatkan uang sepersen pun.tentu mas wawan sudah mnegrimkan bukti bukti yg valid baik berupa akun blibli dan history pembelian nya ke laku emas.tggu gimna laku emas ke depan nya,selama ini laku emas hnya diam tanpa berkata apa2.

 Apa Komentar Anda?

Ada 90 komentar sampai saat ini..

Penjualan Emas Saya di Laku Emas Tidak Diproses dan Akun Saya Diblokirโ€ฆ

oleh Ade Saputra dibaca dalam: 1 menit
90