Surat Pembaca

Paket Dirusak Hewan Peliharaan Pembeli, Penjual yang Harus Ganti Rugi dan Disetujui Shopee

Saya seorang penjual di platform Shopee yang mengalami kerugian akibat sistem pengembalian dana yang bermasalah.

Pada tanggal 14 Mei 2024, pembeli dengan nomor pesanan: 2405138D7RMK0G melakukan pembelian di toko saya. Produk yang dibeli adalah 3 sprei dengan kondisi baru. Paket saya kirim dengan ekspedisi J&T Cargo dengan nomor resi 200511259174.

Namun setelah barang diterima, pembeli mengajukan pengembalian dana dengan alasan kurir melempar barang sembarangan, sehingga paket rusak oleh hewan peliharaannya.

Saya segera mengajukan banding ke pihak Shopee dengan menyertakan bukti-bukti seperti foto produk sebelum dan sesudah dikemas. Paket dikemas dengan baik (full lakban, stiker fragile, dan stiker video unboxing). Namun banding saya ditolak oleh Shopee, dan uang tetap dikembalikan ke pembeli.

Forum diskusi yang disediakan Shopee tidak ada gunanya, saya kirim semua bukti tapi tidak pernah ada respons. Bahkan pembeli sama sekali tidak terlibat dalam diskusi tersebut. Video unboxing paket yang saya minta tidak pernah dilampirkan pembeli.

Saya merasa kecewa dan tidak puas dengan keputusan tersebut karena saya yakin telah memberikan bukti yang cukup untuk menunjukkan bahwa produk yang dikirimkan tidak rusak sama sekali. Bahkan pembeli meminta tanggung jawab kurir, tapi kenapa dibebankan kepada penjual yang tidak salah sama sekali? Paket yang saya kirim dalam kondisi baru tapi karena dirusak peliharaan pembeli, paket jadi rusak dan saya sebagai penjual yang harus menanggungnya. Luar biasa… luar biasa…

Tanggal 23 Mei akhirnya uang dikembalikan ke pembeli 100% dan 3 sprei yang dirusak peliharaan pembeli tidak perlu dikirim balik ke penjual. Luar biasa!!!

Penjual tidak akan pernah menang melawan pembeli dan Shopee walaupun penjual tidak bersalah.

Hanif
Kota Tangerang, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Belum Ada Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pihak yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Komentar

  • Memang begitu CS Shopee. Udah banyak ceritanya di sini dan di sosial media lain. Saya juga pernah kena beberapa kali.

    Cuma karena keputusan2 asal2an yang sering memihak pembeli, jadi orang suka beli di Shopee. Terpaksalah orang jualan juga di Shopee. Saya pribadi sebenarnya agak jijik jualan di Shopee. Cuma terpaksa.

    • memang parah banget sih shopee skrg,selalu merugikan penjual walaupun penjual sudah bener mengirimkan paket sesuai pesanan,terus kalo pembeli berubah pikiran barangnya langsung di returkan dan kita gak bisa tolak sama sekali mau kemanakah kita mencari keadilan!!!

  • Kejam sekali nih shopee. Bersyukur saya tidak pernah pakai shopee, lebih suka yang hijau.

    • Turut prihatin Pak, biasanya penjual yg dikomplain tdk amanah, tapi kali ini pembeli & lapaknya yg tdk amanah. Saya pribadi bertahun2 lebih suka belanja di Tokped. Semoga digantikan rejekinya berlipat2 dr tempat lain.

      • Bukan pembelinya yang tidak amanah sih, menurutku, tapi kurirnya yang tidak bertanggungjawab.. emang ada SOP pengiriman dilempar ke rumah pembeli 🤣🤣

        Ya kan pemilik rumah belum tentu ada di lokasi saat kurir antar paket, bisa sedang ke warung atau sedang ke masjid, kurir aja datengnya gag pasti.. Kerja memang harus sepenuh hati,, demi kejar target lalu menyepelekan tanggung jawab, ya kalau menyepelekan tanggung jawab, barang tidak diserahterimakan ke tangan buyer ya namanya menyalahi SOP,, kecuali kalau ada chat buyer yg minta dilempar aja paketnya kalo pas gag ada di rumah

    • Sial ketemu pembeli macem gini. Sepertinya sudah sering manfaatin celah. Kenapa produk tidak perlu dikembalikan? Coba teliti baca, dia mengajukan komplain 'produk tanpa kerusakan kemasan luar (tidak dapat dikembalikan)'. Di step ini aja si pembeli udah curang. Ditambah sengaja ngga aktif di diskusi.
      Kalo pendapat pribadi saya, ngga segampang itu piaraan kaki empat sobekin plastik yg sudah di dobel lakban, mereka hanya ngandelin gigi, kalo produk rusak (tembus ke plastik), umumnya akan byk bolong/sobek di kain bebas gigitan. Plus isi bukan makanan, biasanya mereka endus" aja dan cuek. Byk pembeli yg licik, order barang serupa yg sebelumnya pernah dibeli namun rusak, berbuat curang dgn berbagai alesan utk dpt gantinya yg baru tanpa keluar modal (produk fashion riskan sekali terhadap hal gini). Saya pun di toko ijo pernah mau dicurangi, saat itu sy jual bantal/guling premium bayi harga 400an.. Lebih dr sebulan sjk transaksi selesai, pembeli chat mslh isian bantalnya jd menggumpal (penanganan pencucian yg salah oleh pembeli) minta tuker. Ya jelas sy tolak. Lalu dia lapor ke cs, dgn alesan sy jual produk palsu minta refund, dan cs pun menahan dana penjualan di saldo sy sejumlah harga bantal tsb. CS toko ijo nya pas kontek sy lsg sy maki" dan perkuat argumen dgn bukti foto bantal kiriman si pembeli yg bekas pakai dan penuh dgn bercak kuning ntah iler/ompol. Ngga lama si pembeli pun kecewa krn ngga berhasil, tapi dia berusaha mau jatuhin dgn rating jelek.
      Utk kasus ini, kalo beneran dirusak oleh piaraan, pendapat sy sbg org yg jg pernah pny piaraan: tidak bisa salahkan kurir yg melempar masuk paket (terlebih jelas bukan brg fragile, dipegang jg tau isinya antara kain/baju). Kurir mana tau kalo di dalem pager ada piaraan yg dibiarin lepas.
      Sbg pembeli yg bbrp kali juga pernah pengajuan refund di toko oren, sy tidak menemukan ada pilihan menu komplain yg menuntut (asuransi) ke pihak ekspedisi. Jualan di oren harus siap rugi. Buat TS, mau ngga mau iklaskan aja... Dan lebih pikirkan menutup celah pembeli curang dgn meningkatkan keamanan/lapisan packaging biar tidak terjadi lagi.

    • NIH SAYA KASIH TAU KALO MAU YG CURANG2 DI SHOPI...KALIAN BELANJA.LALU AJUKAN KEMBALIAN UANG KASIH BUKTI PRODUK YG BEDA WARNA/UKURAN.UDH CUKUP KALIAN DAPAT UANG DAN BARANG NYA ..HEMAT KAN .MUDAH SEKALI CARI UANG DI SOPI

      • Jahat. Sbg seller saya selalu mendokumentasikan paket yg akan dikirim. Jika shopee tetap memenangkan buyer, saya ngeyel banding terus dgn bukti² yg valid. Jika tetep kalah, bad karma is real. Cepat atau lambat itu prinsip saya.

      • kan ada alamat pembeli, klo kasusnya seperti itu datengin pembelinya bawa golok, hehe.

    • Ini sih sudah penjajahan, harusnya pemerintah ikut campur urusan seperti ini. Parah shopee.

  • Itu kurirnya juga serba salah, mau masuk taruh depan pintu atau apalah nanti digigit UASU :D dilempar paketnya dicokot UASU :D dasar UASU

    • Begitulah SDM didikan perusahaan Singapura, tidak berkeadilan dan tidak manusiawi 😅

  • Ini parahnya kenapa kok barang dari penjual tidak dikembalikan?enak bener ya pembeli dimanjakan dapat uang pengganti plus bonus sprei..

  • Ya mau gimana lagi itu aturan yang berlaku, kalo keberatan ya gimana, udah pada tau aturannya masing masing, aturan ada plus minusnya, kalo tidak suka gausah pakai platform nya lebih baik begitu mungkin.