Surat Pembaca

Beli Laptop tapi Paket yang Datang Isinya Sampah

Saya berharap surat saya ini bisa dimuat di Media Konsumen, semoga bisa menggerakkan hati nurani pihak-pihak terkait.

Pada tanggal 30 April 2024, saya membeli laptop Lenovo senilai Rp25.659.200 melalui Tokopedia, dari toko Lenovo Authorized Store Surabaya dan dikirim ke Jakarta (Invoice/20240430/MPL/3880658404). Nomor resi pengiriman JNE: TLJX35UC3XY97NJY.

Barang sampai pada tanggal 3 Mei 2024, tetapi setelah paket dibuka ternyata isinya karton dan sampah. Saya ada video unboxing-nya:

Saya kaget sekali melihat isi paket, rasanya mau nangis. Saya langsung ajukan komplain tanggal 3 Mei 2024 (hari itu juga) ke Tokopedia. Namun sampai hari ini (sudah lewat sebulan), Pusat Resolusi Tokopedia selalu memberikan jawaban standar: “Hingga saat ini masih melakukan koordinasi dengan pihak kurir untuk proses kelengkapan dokumennya. Mohon Pembeli dan Penjual menunggu prosesnya hingga selesai.”.

Tiap hari saya chat Tim Tokopedia Care, jawaban mereka selalu sama. Saya pilih kurir JNE pada saat mau check out barang dengan ongkir Rp96.000 (padahal ada pilihan kurir SiCepat yang lebih murah dengan ongkir Rp60 ribuan), karena saya percaya dengan JNE yang notabene sudah lama berkibar.

Saya juga sudah chat ke penjual, supaya penjual bisa push ke Tokopedia juga (chat terlampir). Ternyata penjual juga sudah tiap hari tanya ke Tokopedia, tapi tidak ada hasil.

Kepada JNE, bolehkah dibantu supaya dokumen yang diperlukan segera dikirim ke Tokopedia? Kepada Tokopedia, sebagai salah satu toko online yang besar di Indonesia, bisakah memberikan solusi yang memuaskan di Pusat Resolusi, yang bukan jawaban standar itu-itu saja?

Saya sangat berharap refund bisa diproses secepatnya, karena saya butuh beli laptop untuk kuliah anak saya. Tolong kiranya bisa dibantu. Terima kasih.

Indahwaty
Kota Jambi, Jambi

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Belum Ada Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pihak yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Komentar

  • Tokped salah 1 market place yg jadi andalan saya bertahun2, tapi sejujurnya belum berani checkout utk barang2 elektronik seperti handphone, laptop atau sejenisnya karena hal2 seperti itu. Pernah beli freezer utk usaha kuliner itupun memastikan dulu lokasi tokonya, delivery oleh toko ybs dan lokasinya sama2 di Tangerang Selatan. Semoga segera mendapatkan solusi yg adil dr penjual dan Tokped.

    • Iya, rasa nya kapok dan takut beli barang elektronik online lagi. Setelah kejadian ini, baru tahu ternyata banyak kasus seperti ini

  • Memang ngeselin kan yah? Udah rugi banyak, kaya dari pihak mereka ngak ada niat bantu, ngak berasa bersalah begitu. Intinya memang ngak aman beli barang mahal online.

    • Masalah nya kalau tidak dimuat di medsos dan surat pembaca seperti ini, tokopedia care terkesan tidak serius menangani komplain pembeli dan penjual

  • Sekedar masukan aja utk unboxing ke depan nya. Kalau ngga ada org yg bantu videoin, posisikan HP di pinggir meja, rak, atau apapun itu, atur frame/zoom nya agar semua sisi paket bisa jelas terlihat. Proses unboxing nya hrs dimulai dgn memperlihatkan semua sisi (di balik" paketnya, yg detail keliatan kondisi lakban dll dan resi terlihat jelas), baru lanjutin sampai ke isi paket, kelengkapan, serial number dll (jika ada).
    Jangan sampai ada bagian yg terpotong/menghilang dr frame video dan dinyatakan kurang valid.
    Semoga cepat kelar proses klaim nya. Bakal lama sih ber bulan" berdasarkan pengalaman pribadi (itu aja utk nilai recehan).

    • Memang pada saat unboxing, hp nya dipegang sendiri. Terimakasih atas masukan nya

  • Barang bernilai mahal kok berani beli di market place online... Resikonya besar..dimaling. di tipu. Tega banyak penjual isi karton dan sampah.
    Apa gak cek dulu rating tokonya. Review dari pembeli terdahulu bagus apa gak.

    • Rating toko bagus, toko authorized, menurut penjual juga baru kali mengalami kejadian seperti ini. Kapok sekarang, tidak berani lagi beli online untuk hp dan laptop. Baru tahu ternyata banyak kasus seperti ini

  • kenapa tidak membeli di sesama jakarta, bukannya dijakarta melimpah toko elektronik dan bisa pakai kurir express. sangat beresiko membeli barang dengan kurir apalagi masuk ke gudang karena banyak kasus disana banyak oknum yang bermain dan jika sudah melihat nilai barang maka akan digelapkan seperti yang sudah sudah. ngeri sekali kalo kasusnya hanya diganti dengan 10 x pengiriman = 96rb x 10 = 960ribu kurang dari sejuta, karna nilai yang sedikit jadi banyak oknum yang bermain. HATI HATI jangan mengirim barang mahal melalui expedisi.

    • Pada waktu itu sudah membandingkan harga yg authorized tangerang dan srby, lebih murah yg srby. Sebelumnya jg tdk tahu ada ada kasus seperti ini. Habis kena, baru tahu ternyata banyak kasus paket hp dan laptop diganti isi nya. Sudah ada byr asuransi jg. Cuman proses di tokpedcare nya terkesan tidak diurus. Asuransi nya ternyata ada macam2, yg saya pilih ini asuransi dr tokopedia nya

  • Sebagai pelajaran buat yang lain, jangan membeli barang2 berharga jutaan melalui on-line. Selama ini gue belanja melalui on-line maksimal nilai 250 ribu rupiah, ya aman2 saja.

  • Kejadian yg sering ini, laptop dan HP. Kalau pembelian bernilai jutaan harusnya nambah packing kayu sih.

  • saya cukup sering beli barang mahal di toped tapi selalu cari instan. memang lebih mahal ongkirnya tapi barang bisa sampai cepat dan agak lebih aman saat pengiriman

    • Habis kejadian ini, saya baca berita kasus seperti ini, ada juga pakai pengiriman instan, beli macbook atau hp (lupa) ternyata dibawa hilang ojol juga

      • betul ada tapi dulu lebih cepat responnya karena person nya langsung ketahuan. kalo expedisi bisa kurir, gudang dll

      • kalo utk instan , pelaku lebih mudah ditemukan, karena sewaktu pickup barang, penjual akan meminta KTP (disamakan dengan order) dan difoto, berjaga jaga sebagai barang bukti valid dari penjual kalo dibawa kabur. mungkin utk proses asuransi lebih terjamin, karena saya pernah mengalami seperti itu karena pembeli dan penjual ada bukti kuat akhirnya semua dapat kembali, beda seprti pengiriman yang mana bukti utk CCTV di gudang sangat kurang dan dimanfaatkan oleh oknum

  • Antar pihak terlibat:
    1. Admin
    2. Kepala gudang
    3. Pekerja scan input resi dan pembagian paket ke keranjang kurir
    4. Agen
    5. Kurir yang jemput paket.
    6. Penjual yang terakhir (mana tahu penjual tidak video packing)
    7. Kurir yang antar paket.
    8. Supir

    yang terlibat silakan JNE lacak. Uang pembeli kalau memang sah ya dikembalikan

    • Sangat gampang melacak paket itu di curi. Pertama CCTV ketika kurir yang jemput paket jika Paket dijemput pakai kendaraan.

      Ketika kurir jemput paket telah sampai ke Gudang sortir, maka bisa di Check paket itu berdasarkan nomor plat yang menjemput. Jika sudah berbeda kemasan nya maka Fix kurir yang jemput paket pelakunya.

      • Sudah saya mention @jnecare di twitter, kata jne nya, paket diterima masih dalam keadaan disegel, jadi mereka menolak klaim. Jadi harus menunggu investigasi dari tokopediacare. Mereka ga mau repot ngecek cctv lagi

        • Wkwkwk berarti mafia JNE nya. Wkwkwkwkwkkwkw

          Segel itu maksudnya gimana? Bagaimana segel produk itu? Apa JNE melakukan segel atau segel lakban doang? Wkwkkwkw Jne nya mafia itu.

          • Wkwkwk berarti mafia JNE nya. Wkwkwkwkwkkwkw

            Segel itu maksudnya gimana? Bagaimana segel produk itu? Apa JNE melakukan segel atau segel lakban doang? Wkwkkwkw Jne nya mafia itu.

  • Mbak, itu di Harco Mangdu harganya dibawah official store.
    Itungannya gini, official store itu ada banyak potongan dari tokped, gak mungkin dibawah harga store offline. Sedangkan offline itu biasanya barang konsinyasi distri dan resikonya rendah. Kecuali storenya itu MD (master dealer) dan juga harganya dibawah online official. Sebetulnya bisa ditawar dari harga pricelist, ah karena mindset kita nya aja suka membandingkan secara baku dengan harga online jadi terkesan harga online itu masih dibawah harga offline.

    • gak selalu valid om

      coba om bandingin harga Handphone di onlen ama offline.
      Konteksnya harga normal (bukan promo promoan)
      kalo sesama Official Store, pasti sama om

      Bandingin aja Official Samsung dengan offline SES nya
      Sama om, udah gw bandingin kok
      Cuma nanti perbedaannya di promo payment atau promo vocher onlen nya

      Kalo laptop, saya masih kurang paham ama harga patokannya
      kalo hp kan lebih mudah tuh

      • Betul om Kris, kalo official store atau toko online yang ada toko fisik, setahu saya untuk laptop harganya sama. Sebelum 2 tahun lalu saya beli laptop selalu melalui online karena banyak voucher/diskon dan pengiriman via Instant. Mulai 2 tahun ini, tidak berani lagi beli online. Jadinya order lewat Tokped dan ambil sendiri ke tokonya (sesuai saran dari Tokonya). Dulu paling enak belanja elektronik via online, sekarang udah serem. Kalo ada masalah pihak MP lamban menanganinya. Duit lama ketahan, itu juga kalo bisa balik lagi duitnya..