HP Nokia Mati Total Setelah Diservice di Nokia Care Bogor Trade Mall (BTM)

Yth Media Konsumen,

Tanggal 8 Desember 2015 saya membawa HP saya ke Nokia Center BTM dengan keadaan hidup, yang bermasalah hanya tombol power (bisa dipencet, tapi seakan-akan ketekannya berkali-kali) dan connector USB-nya (bisa dicharge, tapi keadaan ujung chargeran-nya harus ditindih benda berat- jadi asumsi saya, konektornya longgar).

Sudah dicek oleh yang menangani di Nokia Care, namanya Nurhayati, dia juga nerima HP tersebut dalam keadaan hidup. Setelah itu memang disuruh tanda tangan surat perjanjian gitu lah pas bayar DP 50% (total asumsi harga: 100rb tombol power, 300rb konektor, 100rb ongkir). Di salah satu point tertulis “Tidak bertanggung jawab apabila setelah diservice, HP mati total”.  Awalnya sempet ragu, cuma karena butuh service banget, saya tetap tanda tangan karena saya pikir kalau service resmi Nokia ya pasti bisa dipercaya dan gak akan sengaja mematikan mesin kan?

Lalu seminggu kemudian dapat telepon dari Nokia, gak bisa diangkat karena HP yang saya pakai gak bisa menelepon. Jadi saya SMS aja, dan Nokia Care kasih tau kalau ternyata konektor aslinya gak ada, jadi kalau mau diservice nya dengan konektor yang gak asli dari Nokia dengan biaya total jadi 450rb.

Saya setujui karena udah kepalang meski harganya kemahalan, untuk konektor non-asli hanya beda 50rb dengan yang asli. Dan udah saya bales juga, udah delivered SMS-nya, tapi gak ada balesan balik dari Nokia jadi ya saya cuek. Seminggu kemudian gak ada konfirmasi lagi dari Nokia, jadi saya ke konternya untuk nanya kabar. Dan ternyata, HP-nya udah di tangan Nurhayati tapi yang diperbaiki katanya baru tombol powernya aja. Saya tanya kenapa, karena katanya gak ada konfirmasi persetujuan harga dari saya. Saya kaget karena saya inget kalo SMS-nya udah dibales. Tapi ya sudah, saya masih positif thinking, mikir mungkin SMS-nya gak keterima. Jadi saya konfirmasi lagi saat itu dan tanya kira-kira kapan selesai. Dia bilang kurang lebih seminggu. Saya setuju meski agak sebel kok mereka gak konfirmasi lagi ke saya sebelum kirim HP-nya ke Bogor dalam keadaan belum dibenerin.

Nah beberapa hari setelah itu, kertas kwitansi hilang dan akhirnya saya ke Nokia lagi untuk kasih tau kalau kertasnya hilang dan minta di-print lagi sambil nge-cek kabar. Ternyata HP saya masih belum bener. Jadi saya diminta nunggu seminggu lagi. Nah minggu kemarin sama sekali gak ada konfirmasi apa-apa lagi sama BTM dan saya sudah mulai kesal. Jadi saya datang ke BTM pas awal Januari, nanya kabar HP saya. Mereka bilang ada kendala dari DHL nya karena waktu itu liburan Natal dan Tahun Baru. Si Mbaknya bilang kalo HP saya dikirim ke Jakarta baru tanggal 30, padahal kalau gak salah ingat, saya cek ke sana tanggal 27. Jadi 3 hari setelah saya datang, HP baru dikirim ke Jakarta. Saya marah karena kenapa lambat pelayanannya dan gak pernah ada konfirmasi dari Nokia Care BTM.

Akhirnya dia janji minggu depan saya dikonfirmasi kalau sudah selesai. Dan hari ini, tanggal 8 Januari 2016 (1 bulan dari saya bawa HP untuk diservice) saya dapet SMS dari Nokia Care BTM kalau ternyata mereka tidak bisa benerin HP karena kerusakan mesin. Dan saya diminta bayar Rp. 1.700rb kalau mau benerin mesin total. Saya datengin konter sambil emosi, nanya kejelasan kenapa kayak gini.

Kata Nurhayati, HP saya setelah diganti tombol power dan connector tetep gak bisa nyala juga. Jadi mereka copot lagi tombol power dan connector mereka dan pasang lagi tombol power dan connector saya yang lama dan menyimpulkan bahwa yang rusak adalah mesinnya.

Padahal keadaan HP saat dibawa ke Nokia Care dalam keadaan nyala dan masih bisa di-charge meski harus pakai posisi miring-miring.

Artinya kerusakan mesin itu ada pada saat mereka ‘Service‘ HP saya kan? Lalu si mbaknya ngasih tunjuk kertas perjanjian yang menyatakan mereka tidak akan tanggung jawab kalau HP mati total dengan santainya dan bilang “Lagi pula mbak kan sudah tanda tangan perjanjian, jadi kita gak bisa disalahin”.

Emosi banget. Niatnya langsung ke Nokia Care supaya HP saya ditangani dengan yang ahli, gak taunya lebih buruk servicenya daripada konter-konter di BTM. Derajatnya sama dengan konter abal-abal di pinggir jalan.

Wulan Cahya Dewi
Bogor – Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:1    Rata-Rata: 2/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

Satu komentar untuk “HP Nokia Mati Total Setelah Diservice di Nokia Care Bogor Trade Mall (BTM)

  • 2 Juli 2017 - (13:27 WIB)
    Permalink

    HP nokia rusak, jadi takut mau service di BTM nokia service center, karena tidak bertanggung jawab

 Apa Komentar Anda?

Ada 1 komentar sampai saat ini..

HP Nokia Mati Total Setelah Diservice di Nokia Care Bogor Trade Mall (…

oleh Wulan Dewi dibaca dalam: 3 min
1