Pencurian Data dan Penyadapan Telepon Seluler oleh Pihak Pinjaman Online

Saya menulis di sini bukan mau menjelekkan oknum-oknum terkait. Saya di sini sebagai korban dari kejahatan cyber crime atau apalah namanya itu. Sejak saya mengajukan pinjaman di beberapa pinjaman online, saya merasa bahwa data saya disebarluaskan oleh oknum-oknum mereka bahkan hp saya pun disadap, termasuk lokasi saya berada pun mereka sadap dengan GPS.

Semua berawal saat saya sudah tidak sanggup lagi bayar tagihan yang bunganya tidak masuk akal. Saat itu semua orang yang ada di kontak saya dihubungi, ada yang ditelepon, di-SMS, bahkan di-WA. Padahal mereka semua tidak ada urusannya. Pihak collector tidak segan-segan membuat kita malu. Dan yang paling parah saya baru mengetahui bahwa data diri saya disalahgunakan untuk mengajukan kartu kredit yang saya merasa saya tidak pernah mengajukan kartu kredit ke pihak bank. Entah aplikasi online mana yang sudah menyalahgunakan data diri saya?

Bukankah apa yang pihak pinjaman online itu lakukan sudah melanggar hukum dengan menyadap hp kita, mencemarkan nama baik dan menyalahgunakan data kita. Bahkan debt collector mereka tidak segan-segan berkata kasar dan mengancam. Nyesel rasanya masuk ke dalam jebakan mereka.

Agnes Angelica
Bekasi

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan pendapat anda!



Bagaimana Reaksi Anda?
  • Suka
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Lucu
  • Kecewa
Berikan penilaian mengenai Artikel ini:
[Penilaian Rata-rata: 2.7]

125 komentar untuk “Pencurian Data dan Penyadapan Telepon Seluler oleh Pihak Pinjaman Online

  • 30 Juni 2018 - (07:51 WIB)
    Masalah ini memang sudah sejak lama di teriakkan oleh para korban fintech, sayangnya pihak2 terkait blm terlihat menunjukkan taringnya utk membantu para korban ini. Fintech masih ttp eksis.
  • 30 Juni 2018 - (07:58 WIB)
    Sama dengan apa yg saya alami. Mereka akan melakukan segala cara mbak. Makanya itu data kita dipakai untuk ajukan kartu kredit, supaya apa? Kartu kredit akan cek data kita lewat BI checking. Kalau data ga sesuai masuk kedata riject dan bisa lama lama kita di Blacklist. Tujuan mrk bikin kartu kredit atas data kita dilakukan dgn cara jika mrk berhasil apply kartu kredit. Limit akan mereka gunakan sepuasnya dan kita jadi org tertagih yg gak tau apa apa, lalu jika kita tidak bayar oleh perbankan jelas dimasukkan ke daftar blacklist BI. Memang mereka dengan sengaja. Para DC menyalahgunakan data kita dan menjerumuskan kita supaya kita masuk ke dalam Blacklist BI. Memang kita salah pinjam di pinjaman online yg bunganya ga masuk diakal. Tp mrk jadinya semena mena dengan data yg kita berikan sama mereka. Kadang saya sampai speechless. Harus berbuat atau melaporkan kemana dulu. Ojk pun belum memberikan tindakan tegas atas pemilik pinjaman online di platform android. Sumpah nyesel. Kita diserang mental dan dibikin malu habis habisan disemua kontak HP mrk. Bahkan mrk ga segan segan telf semua kontak kita yg nyuruh mrk telf dan suruh bayarin hutang kita pakai kontak kita cantumkan. Sungguh biadab cara mereka. Saya sampai ga habis pikir, sebegitu kah cara penagihan online. Mengadu domba dan membuat hubungan kita dengan seisi kontak hape jadi tidak baik gegara pinjaman online. Bahkan saya diresignkan dr kantor karna DC nelfon kekantor katanya saya gelapin uang dr pinjaman online bawa kabur, yg pada intinya merusak reputasi di tmpt kerja. Sehingga buat bos saya marah, padahal tdk seperti itu. Klo mrk mematikan sumber penghasilan saya dr mana saya dpt uang? Sedih mbak cuman saya ga tau harus laporkan ini kemana. Sungguh keji dan menyesal bgt pinjam online. Bikin malu dan hilang harga diri. Paling saya sebel mereka colong seisi data hape. Itu dah melanggar privacy bgt.
    • 30 Juni 2018 - (08:47 WIB)
      kalo boleh tau itu dari aplikasi apa yang membuat mba jadi di resign kan dari kantor? parah kalo uda kayak gtu
      • 30 Juni 2018 - (09:05 WIB)
        Paling parah dari pinjaman online Rupiah plus, angel cash, kredir plus, dana rupiah.
        Rerata semua pinjol itu sama pemiliknya. Cuman di play store namanya aja beda beda. Ati ati aja mas
        • 30 Juni 2018 - (09:35 WIB)
          Satu rumpun semua aplikasi online ini mas…bunganya ngga masuk akal,di dana rupiah saja saya awalnya hanya ajukan pinjamab 2 jt , tau2 disetujuin 3,8 jt yg sya terima hanya 3,1jt … saya sudah nunggak 4 hari skrg tagihannya sdh 4,3 jt..
          Collectornya juga nagihnya maksa,dari orang seberang taulah mas org mana yg biasa dipke jasanya buat jadi collector dan ga segan2 utang kita disebar ke semua contact hp kita
          • 4 Desember 2018 - (19:44 WIB)
            Mba bisa mintak kontak yg bisa dihubungi gak ? Saya mau sharing
        • 30 Juni 2018 - (10:55 WIB)
          hmm…gak abis pikir aja sampe mematikan rejeki orang gtu..kita gak ada kerjaan gimna bisa baayr tunggakan..mba gak lapor gtu?
          • 30 Juni 2018 - (11:02 WIB)
            Lapor gimana
            Lapor ke kepolisian harus disertakan bukti dan data yg akurat plus duit mas. Apa apa pakai duit.
            Logika, kita punya utang kita laporan krn mrk ubek ubek data itu kita keliru. Malah sama polisi diketawain.
            Pokoknya laporan ke polisi ga sesimple itu mas. Makanya saya bingung minta bantuan sama siapa dahulu.
  • 30 Juni 2018 - (08:56 WIB)
    Yang disayangkan beberapa aplikasi itupun ada beberapa yang sudah terdaftar di OJK,apakah pihak OJK memang mengizinkan untuk mereka penyadap lokasi dan hp kita,bahkan ada yg meminta verifikasi IMEI hp kita…
    Jelas2 itu sudah melanggar hukum dong karna hp itu privasi masing2 orang ga bisa semaunya disadap,hutang juga hanya ratusan ribu dan jutaan bukan ratusan juta kok ya sampe segitunya banget kita dijadiin korban ..
    Temen saya beberapa dipecat dari kerjaannya karna bosnya di tlp dimaki2,bahkan ada yg sampe orang tuanya meninggal karna diteror oleh collector pinjaman online…
    • 30 Juni 2018 - (09:03 WIB)
      Sama mbak. Itu yg saya alami juga. Klo dah resign gini mau bayar pakai apa. Mrk tdk mikir risikk kita. Bukannya menjaga data dan memperbaiki hubungan dan menanyakan kendala. Malah dicaci maki dihujat, dibikin malu. Saya sempet mencoba bunuh diri karena depresi…
    • 1 Juli 2018 - (13:11 WIB)
      Benar ini saya jg d pecat karena bos saya d maki2 Dan bilang klo saya yg masukkan nomornya ke kontak darurat. Sangat disayangkan sekali mereka bohong dengan sistemnya.
    • 3 Juli 2018 - (16:16 WIB)
      Lagipula klo aib kita uda disebar gitu, trus kita lunasi. Apa mrk akan memulihkan nama baik kita? pastinya ngga kan..
      Uda bingung dh ngadepin pinjaman online
  • 30 Juni 2018 - (09:14 WIB)
    Dari segi manapun kita yang lebih kuat dari mereka posisinya , ngga ada perjanjian hitam di atas putih dan tanda tangan di atas materai,,dibawa ke jalur hukumpun jatuhnya aja perdata ngga bisa pidana..klo udh dibawa ke ranah hukum perdata kita tinggal bilang sdh tdk sanggup bayar tapi masih mau bertanggung jawab dan hanya mampu mencicil 100rb/bln itupun harus mereka terima..jadi ga ush takut sm ancaman mereka,kita bukan mau kabur tapi klo mereka udh buat kita malu dan kehilangan mata pencarian geram juga kita..semakin kita lemah semakin diinjek2 kita , mereka bisa kaya juga karna uang sedekah dari kita dari bunga yg kita bayarin yg nominalnya ga masuk akal..
    • 30 Juni 2018 - (09:18 WIB)
      Iya mbak, yg bikin jelek ada hubungan dengan seisi kontak hape dan saudara ataupun keluarga karena ada beberapa mgkn faham kondisi kita ada yg merasa risih dgn mrk nagih by phone yg sangat mengganggu. Apa hal seperti itu bisa dilaporkan ya mbak? Memang disengaja buat kita malu, dgn memamerkan hutang kita yg ga seberapa dibandingkan dgn hutang para koruptor. Dan jeleknya mrk dgn berani spam email ke OJK data kita supaya kita susah ngajuin kredit dimana mana. Ini saya sudah alami. Sunggu amat sangat bikin ga tenang. Memang sudah salah ngutang, tp udah kejadian. Mrk juga ga bakal tanggung jawab akan pencemaran nama baik kita.
      Apa mbak bayarkan hutang online tsb sampai skrg? Ada berapa pinjaman mbak?
  • 30 Juni 2018 - (09:31 WIB)
    Namanya juga negara ini serba uang mba,yg punya banyak uang dan jabatan ya pasti paling kuat,kita orang kecil bisa apa sih?cuma bisa ngelus dada,nama kita keburu jelek,mata pencarian kita sdh ilang..
    Dari total 11 aplikasi hanya 6 yg bisa saya bayar lunas,5 lagi saya memang tdk mau bayar karna keburu sakit hati dengan cara mereka buat malu saya dan bunga dari 5 aplikasi itu yg bener2 buat nyekek mba berjalan tiap harinya padahal saya bilang saya sdh tdk sanggup bayar minta buat dikasih keringanan dgn mencicil tapi pihak mereka tdk mau tau,ada yg collectornya bilang jual barang dlu aja buat lunasin,ada yg bilang jual diri dlu aja mba buat lunasin…padahal cuma telat baru hitungan hari bukan bulanan..
    Saya sdh ganti nomer dan reset hp saya,jd mereka tdk bisa sadap hp saya lagi..sdh keterlaluan cara mereka,mereka jahat kita juga bisa lebih jahat.toh mata pecarian sya jga sdh hilang karna mereka.
    • 7 Juli 2018 - (13:57 WIB)
      bukannya walaupun kita reset hp mereka tetap bisa hubungi kontak kita? krn pada saat pengajuan mereka ada notifikasi akses ijin kontak ya /tdk, kl tdk pinjolnya tdk akan diproses kynya, kl ya pada saat itu dia merekam smua kontak kita. sehingga walaupun sdh direset hp kita mrk masih bisa akses kontak kita dan msh tetap meneror kontak kita. itu setau saya
  • 30 Juni 2018 - (09:39 WIB)
    Saya juga sudah ganti nomor Hp dan hp. Supaya tdk disadap.
    Tp dengan data yg sudah mereka curi, mereka bakal ngejelek jelekin kita dengan nelf semua kontak yg sudah mrk back up. Itu yg bikin hubungan saya dgn isi isi kontak jadi tdk baik, dan dijauhi.
  • 30 Juni 2018 - (14:47 WIB)
    Saya jg ada telat mau 2 bulan mb di RP+, udh dibuat malu jg smpe tlp ke keluarga dan wa pasang foto sy…..dan skrg diancam mau dituntut dan dibawa ke jalur hukum,,,apa bs sprti itu mb????
    Sy sdh ganti nomor hp dan flash hp biar mrka gk bs sadap hp sy lg…….sy takut data2 sy disalah gunakan pula sm mereka….betul2 sakit hati dgn tndkn mereka itu…….niat mau bayar tp sdh dipermalukan sprti tu,,,,,
    • 30 Juni 2018 - (14:54 WIB)
      Tantangin aja mas klo mau dibawa kejalur hukum,jatohnya juga hukum perdata ga bisa pindana,,malah enak klo dibawa ke jalur hukum yg mau juga mereka utang cuma jutaan dibawa ke jalur hukum,itu sih anceman mereka aja buat nakut2in dia …
      Klo mereka wa yg mengacem jgn lupa di simpen buat bukti mas..
      Yg seharusnya kena hukum pidana ya pihak mereka karna sudah mencemarkan nama baik dan menyadap hp kita itu semua ada undang2nya.
      Sayangnya , siapa yg mau bantu kita orang susah mas skrg ngurus apa2 juga pake uang
      • 1 Juli 2018 - (00:02 WIB)
        Mba boleh minta nomor wa nya? Saya mau sharing karna saya juha mengalami kejadian seperti ini. Terimakasih
  • 1 Juli 2018 - (00:34 WIB)
    Memang jaman skrg uang yg berkuasa,,,,qt rakyat susah bs apa cuma bs pasrah berharap ada penyelesain dlm mslh ini,,,,,padahal udh bnyk korban dari intimidasi dan teror debt.coll RP+ ini ttpi knp di google playstore msh laris manis ajja ni apk….pihak RP+ ni di playstore sll menjawab ulasan dgn kata2 manis,,,ttp realitanya di lapangan telat sehari ja udh aksi teror lah ke kontak2 phone data qt…..seakan gk mau dengar alasan qt,,,bukannya ksh solusi malah kebanyakan ngancam yg akhirnya bnyk membuat nasabahnya mengurungkan niat buat bayar….udh rugi immateriil,,,nyerangnya mental nasabahnya…..pasrah ja lah sama Allah semoga da titik terang dlm mslh ni agar tdk ada lg korban lain………berharap dihapus ja dari google playstore tuh RP+,,,,dh terlanjur sakitttttttttt hatttttiiiii dibuat malu…………
  • 1 Juli 2018 - (03:29 WIB)
    Halo Mbak Agnes, saya turut berduka atas kejadian yang Mbak alami. Semoga segera ditemukan jalan keluarnya. Maaf sebelumnya Mbak, apakah berkenan jika menjadi narasumber saya untuk tugas akhir mata kuliah saya berkaitan dengan tema perlindungan data pengguna ini? Jika bersedia, saya akan meminta kontak e-mail Mbak untuk diwawancarai via e-mail. Terima kasih banyak Mbak..
  • 1 Juli 2018 - (07:49 WIB)
    Mba boleh masukan saya k grup wa ? Ini nomer wa saya 081316151533 saya ingin sharing jga dngn yg lain
  • 1 Juli 2018 - (12:17 WIB)
    saya pernah kerja di fintech tunaikita.
    karena memang ketika submit data, bapak / ibu tidak submit dokumen apapun yg jadi pegangan mereka.
    ketika bapak / ibu terus menghindar ketika dihubungi otomatis mereka akan menghubungi pihak yang terkait dengan bapak / ibu sekalian.
    kalau untuk bunga saya kurang tau aplikasi yg lain bagaimana.
    intinya kalau bisa jangan minjam uang, ya jangan minjam.
    mau minjam uang dimanapun juga bahaya, kalau fintech bahaya datanya, kalau bank juga besar bunganya.
    kelola keuangan baik2, jangan beli barang foya2, jangan beli barang berlebihan pas lebaran, karena itu sendiri yang jadi bumerang kembali ke kita
    • 1 Juli 2018 - (18:14 WIB)
      Sy rasa kbyakan konsumen yg pinjam ke fintech dlm hal ini dlm keadaan urgent dan mendesak,mkny gk fikir pnjang nti bs tjd apa kdpnny,tdk terkecuali dg saya tjebak dlm utang riba. Klo cm utk foya” ngapain pinjam ke fintech,itu namany cari masalah!
    • 2 Juli 2018 - (00:44 WIB)
      Brarti anda tau don sop nya seperti apa….sop penagihannya bgmn….jika dengan cara ancaman. intimidasi .teror…melanggar privasi dengan menghubungi semua kontak yg ad dlm daftar telpon .smpai ad yg dibsebarkan lwat wa..smp di bikin groub wa .menurut anda itu tidak melanggar hukum…knp setiap nasabah yg meminta keringanan atw klonggaran dengan cara mencicil hutangnya tidak ad respon yg baik….nasabah memang salah telah melakukan wanprestasi .tp tidak bs menjadi alasan untuk dc2 finteck bisa melakukan penagihan seenak2nya.jika ad sengketa ada jalur/aturan perundang2 an yg mengatur itu….atw anda salah satu dari mereka yg pernah meneror nasabah.dan mengangab benar
    • 2 Juli 2018 - (01:00 WIB)
      Dihadapi diangkat telfon direspon sms dan WA malah dimaki.
      Ganti nomer hape malah dipermalukan habis habisan.
      Negosiasi buat minta keringanan cicilan kalian semua para pinjaman online tutup mata dan telinga.
      Apa begitu SOP penagihan? Lalu kalau nasabah ada kabar dan ga ada kabar, kalian para penagih alias DC pinjaman online bisa seenaknya mempermainkan data yg telah kami berikan? Itu pelanggaran privacy menurut saya! Ntah deh menurut kalian para DC hal tsb dianggap benar, yang jelas itu malah membuat para nasabah peminjam kalian malas bayar! Udah dimaki, dibikin malu, data disalah gunakan. Luar binasaaaaa
  • 1 Juli 2018 - (16:34 WIB)
    Tetap ja kita kooperatif dlm mengangkat tlp dr mereka pun mereka ttp hubungi semua kontak yg tdk ada sangkut pautnya……..
  • 1 Juli 2018 - (18:28 WIB)
    Wong udah angkat tlp , sampe ngemis2 minta keringanan/cicil bayarnya sampe udh bilang ga sanggup bayar lagi,ttep aja saya di intimidasi dibuat malu,data saya disalahgunakan,,gimana mau bayar saya aja ga punya kerjaan lagi karna ulah mereka,padahal saya lagi hamil,anak saya 1 masih kecil,,tetep aja kita dibuat kaya binatang sama mereka,,
    Namanya kita minjem fintech pasti karna kita lagi urgent bgt sampe ga mikirin bunganya,,klo cuma buat foya2 ngapain minjem dgn bunga nyekek gitu..
    Saya sih cuma percaya mereka yg kerja disana itu suatu hari nanti kena azabnya.
  • 1 Juli 2018 - (21:51 WIB)
    Saya juga mengalami hal yg sama mereka gak mau tau dengan kondisi saya. Awal saya lancar aja. Tp siapa yg mau dlm kesulitan. Mana dr rupiah bunganya gila. Kl gak kepepet gak pinjam uang.
    Pinjam 2.5 jt bayar 3.5 jt…Gak bisa bayar perpanjang byr 1 jt. Ud saya pikir saya sdh 2 x pinjam dan laincar ketiganya gak saya bayar lagi. Krn sdh untung 3 jt. Jadi gak rugi kl saya gak bayar krn kesusahan.
    Cuma merasa gak nyaman kalo semuanya ditelpon.
    Bener mba Agnes lama2 mereka kena azab…trll menindas yg lemah.
  • 2 Juli 2018 - (09:45 WIB)
    Pagi mba Agnes.. mba saya mengalami Hal serupa dengan mba Agnes. Barusan saya email ke mba beserta gambar yang diberikan oleh salah satu orang danarupiah. Kurang lebih itu berisi ancaman. Saya bertanya tanya apakah ojk memang mengizinkan danarupiah melakukan hal seperti itu. Ingin saya share di medsos namun saya ada ketakutan justru akan mendapat ancaman dari team danarupiah.
    • 2 Juli 2018 - (19:41 WIB)
      DanaRupiah tdk dibawah naungan OJK mba,makanya mereka tdk ada tatakramanya saat menagih,sayapun sengaja tdk bayar sampe detik ini karna saya diancam oleh penagihnya mau dibunuh klo tdk bayar,dan dari awalpun saya sdh dijebak sama mereka hanya minjam 2jt tau2 dana masuk 3,1 jt dan total utang saya 3,8jt saya baru telat 3hari sdh 4,5jt..saya sengaja tdk mau bayar karna nama saya sdh tercemar ke mana2…
      Ga perlu takut mba,kita memang punya hutang,tapi mereka sdh melanggar hukum,,justru yg seharusnya takut mereka bukan kita,karna kita jatuhnya hanya ke hukum perdata.
      • 4 Januari 2019 - (09:39 WIB)
        Mba agnes saya ada kirim email. Apa boleh minta no wa untuk sharing
        Terimakasih
  • 2 Juli 2018 - (19:34 WIB)
    Saya mengalami hal yg sama,setelah konsultasi ke salah satu YLBH memang benar klo d perkarakan kita ini masuknya perdata,tp mereka yg sudah jelas melakukan perbuatan mencoreng nama baik kita dg menggunakan pasilitas seperti WA itu sudah melanggar undang undang ITE pasal 45 dmana pelakunya d tuntut 4thn penjara dan denda 750jt.sebelumnya kan udah ada yg berhasil lapor jg masalah yg sama d poldametrojaya.mungkin yg sudah terlanjur d cemarkan nama baiknya bisa bergabung untuk sama sama membuat laporan.mungkin jika banyak yg melapor kita akan lbh d dengar,apalagi d sertai bukti yg otentik.dan kita jg bisa minta bantuan pendamping hukum dari YLBH gratis yg banyak tersebar d seluruh indonesia.
    Sebetulnya kan pada saat kita daftar pertama d aplikasi pinjol/fintech izin bca kontak,kamera dll itu bertujuan untuk membantu proses analisa saat pengajuan.jika mereka sampe berbuat seperti ini menyebar data ke pihak ke 3 berarti sudaj jelas pelanggaran
    • 2 Juli 2018 - (19:42 WIB)
      Bener mba , saya sampai kehilangan pekerjaan karna ulah mereka,bahkan data saya digunakan untuk mengajukan kartu kredit di salah 1 bank ternama…saya sampai heran se mafianya mereka itu semua…
    • 4 Januari 2019 - (21:17 WIB)
      Saya mau klo saya dr pinjaman popcash di playstore ga ada padahal telat 3 hari itu pun gara2 apliksi mereka hilang .saya di wa di telp selalu reapon baik tp ini sangat memalukan semua kontak saya di sms
  • 2 Juli 2018 - (20:10 WIB)
    Mba domisili dmn?kami d bandung sedang dalam tahap pengumpulan barang bukti …jd saya harap yg ada bukti dan berlokasi sama bisa turut gabung untuk lapor.ini teruntuk yg sudah terlanjur d sebarkan nama baiknya dan ada bukti screenshoot atau rekamannya
    • 4 Juli 2018 - (09:36 WIB)
      Saya di bandung, sma sdh ada ancaman penyebaran data saya ke kontak yg ada di hp dari DanaRupiah. Jujur, sya ada sedikit takut dgn ancaman mereka krn maw menyebarkan data. Klo bisa sya juga ingin gabung
  • 2 Juli 2018 - (20:19 WIB)
    Karena sudah ada yg berhasil lapor,jd kemungkinan kita untuk d dengar oleh aparat saat ini lbh besar,klo beberapa bln yg lalu memang sulit untuk buat pengaduan..lagi pula tujuan kita lapor bukan buat pembebasan hutang,fokus pada pencemaran nama baik.mudah mudahan jg bisa d bantu untuk keringanan pembayaran hutang yg d sesuaikn dg kemampuan kita.karena hutang ttp harus d bayarkan….selain itu jg kita harus tetap berdoa berusaha dan bertaubat atas hutang riba ini.dan semoga semua rasa gelisah,malu dan sakit hati atas perbuatan dc yg tidak adil menjadi hisab atas dosa riba ini d dunia dan menjadi penebus dosa kita….
  • 3 Juli 2018 - (17:26 WIB)
    saya juga kena nih tadi siang,tiba2 teman saya ada yang tanya via facebook. padahal saya nggak pernah cantumin nama dia sebagai kontak darurat.
    ada grup wa? boleh saya bergabung? saya mau ikut laporkan juga,udah masuk pidana ini sih,nyomot data diem2
    • 3 Juli 2018 - (23:55 WIB)
      Masukan saya grup WA kalau :
      081517176589
      Semoga bisa bertukar pikiran dalam masalah pinjaman online. Tks.
  • 4 Juli 2018 - (00:38 WIB)
    Jika anda pernah ditelfon oleh nmr ini, hati2 … +620000000001, +687650269…. Unik memang nomernya. Ini adalah nomor teror yang dilakukan oleh pinjaman online. Meskipun hp kalian diseting untuk blokir nomor yg tidak ada dikontak kita, mereka bisa tembus dengan nama caller id “UNKNOWN” . Luar biasa mereka ini. tagihan orang lain pun akan ditransfer ke nomor kita lewat nomor diataz. Ketika diangkat , anda akan mendengar suara musik, obrolan,suara hewan dll.jgn melamun ,tetap konsentrasi. Debt collector fintech adalah orang yg sama dgn nmr yg sama.contoh aplikasi kredit pintar,go cash, pinjam uang ,dana cepat, kta kilat,kreditku,tunai kita adalah aplikasi yg sama, dikelola oleh 1 perusahaan yg sama. Gunakan firewall seperti norootdata yg bisa mendeteksi aplikasi mana saja yg hendak online secara diam2 secara realtime.
  • 4 Juli 2018 - (10:18 WIB)
    Saya domisili JKT mba .. bukan cuma mengacak2 contact hp saya,bahkan fb sayapun kena dampaknya pihak collector bermuka orang2 negeri sebrang banyak yg add2 saya bahkan menteror saya melalui messeger…
    Bener2 kelewat batas cara nagih utang mereka,,sampe detik ini beberapa sengaja tdk saya bayar..toh bayar ga bayar nama saya sdh jelek karna ulah mereka

    Klo ada yg bilang akan tindak tegas para collectornya ga usah percaya,kenyataannya tetep saja kasar saat menagih..ngga laki2 ga perempuan sama aja kasarnya collector mereka..

    Dan maaf ya collector dari pihak rupiah pluspun ada wanita berhijab tapi mulutnya ampun2 lebih2 jahat dari binatang saat nagih

  • 4 Juli 2018 - (10:39 WIB)
    saya juga ada kejadian seperti ini di salahsatu pinjol. dia maki2 ibu saya yg sedang puasa syawal kemarin. padahal kan ibu saya ga tau apa2. dan saya juga sudah menjelaskan bahwa kondisi keuangan saya sedang pailid dan meminta untuk menyicil. tp dari pihak mereka tetap ngotot dan marah2.
    akhirnya saya wa ke salah satu dc nya untuk yg habis tlp dan maki2 ibu saya suruh ketemu saya, dan saya akan bayar di depan mukanya. tp wa saya cuma di read dan ga ada respon sampai sekarang.
    dan sampai sekarang saya belum membayaran karna saya akan membayar kalau yg maki2 ibu saya datang ke hadapan saya.

    mereka ga habis pikir y yg tlpn ke kantor, jelek2in di teman dan keluarga, kan resiko di pekerjaan kita dan sosialisasi kita. lah kalo kita ga ada kerjaan dan ga ada teman, atau di jauhi teman mau gimana bayarnya?

    benar2 ga punya hati, memang kita salah, cuma emang ga ada ya penyelasaian dengan cara baik2? masih untung mau di cicil ada etikad baik daripada kabur ga bayar sama sekali.

  • 4 Juli 2018 - (18:38 WIB)
    Apakah di sini ada yang merasakan hal yang sama di ancam akan di sebarkan data pribadi ke semua contak oleh pihak pinjaman online dana cash
    Sya ada tunggakan di aplikasi dana cash
    Share dong harus bagaimana
    Ini no wa sya 081224666938
  • 5 Juli 2018 - (01:05 WIB)
    Saya ikut join mbak.
    087 888 500 447

    Mbak kalau bisa ayok kita bikin grup keluhan pinjol sesuai lokasi dan kota.

  • 5 Juli 2018 - (12:14 WIB)
    Saya barusan dapet teror dari fintech UANG PLUS anehnya saya sdh ganti nomer tapi mereka bisa tau nomer baru saya ..
    Begitu WA langsung ,kirim KK saya , alamat rumah,alamat kantor dan beri iming2 lunas skrg langsung dpt pinjeman 4Jt..saya bilang saya ga sanggup bayar dan akan bayar di tgl saya gajian..tpi mereka tdk mau tau bahkan mengancam saya mau melaporkan saya ke OJK,terus mau blokir rekening saya,terus mau lapor ke BI kredit macet,mau samper saya ke rumah,samper saya ke kantor saya. hutang cuma 500rb dalam 4 hari bisa jadi 750rb..
    Dan debt collector itu menggunakan foto DANA RUPIAH..
    Dia bilang cara penagihan dia sudah sesuai SOP dari perusahaan UANG PLUS..
    Ada yg bisa kasih pendapat ??
    • 5 Juli 2018 - (13:21 WIB)
      Mba danaku/danarupiah/uang plus itu sama aja. Itu2 jg koq perusahaan nya. Pagi ini sy jg d tlp danaku diminta byr perpanjangan nanti dia ksh limit lg lbh besar katanya. Sy sih sbnr nya ga mau pinjem lg.. Galob tulob itu ga akan brs2 hutang sy. Sy minta bisa dibayar cicil aja.. Sy blm mutusin jg sampe skrg nih, msh bingung..
      Kriminal bgt ya mrk meretas, sampe2 bisa tau nmr baru kita
    • 5 Juli 2018 - (20:41 WIB)
      Saya juga kecewa sama dc tangbul sebelum lebaran kemarin sy suruh bayar perpanjangan 500 ribu. Ktnya akan mengurangi pinjaman sy. Sy transfer ke rek pribadi dc.sy minta bukti pembayaran tidak dikasih. Pdhal saat itu sy baru dapet kerjaan. Sy keluar dari kerjaan sy yang lama krn sy tidak tahan dgn malu krn semua kontak2 hp sy dibajak dan di tlp ke semua teman. Cust2 sy. Dan keluarga saya. Abis lebaran sy cek tagihan sy ditangbul makin bertambah. Dan uang yang sy bayarkan ke dc kemana larinya? Saya benar2 kecewa. Bahkan wa saya di blokir sama dept colector yg meneror sy setiap hari setelah sy transfer uang ke rek pribadi orang tsb. Sampai detik ini sy masih simpan bukti bayarnya. Saya trauma dgn aplikasi2 pinjol. Orang sudah hidup susah malah dibikin tambah susah. Jika ada wa sy ingin bergabung 081213624064
  • 5 Juli 2018 - (13:36 WIB)
    mbak telat jg didanaku? tagihanya brp? dan telat brp lama.. saya jg mengalami hal yg sama.. bagaimana penagihnya?
  • 7 Juli 2018 - (14:15 WIB)
    bukannya walaupun kita reset hp mereka tetap bisa hubungi kontak kita? krn pada saat pengajuan mereka ada notifikasi akses ijin kontak ya /tdk, kl tdk pinjolnya tdk akan diproses kynya, kl ya pada saat itu dia merekam smua kontak kita. sehingga walaupun sdh direset hp kita mrk masih bisa akses kontak kita dan msh tetap meneror kontak kita. itu setau saya
  • 9 Juli 2018 - (14:44 WIB)
    Sama saya juga mengalami paitnya data saya di share ke semua kontak hp dan di wa secara broadcast oleh pinjol rupiah plus dan brengseknya mereka menghubungi kantor kakak saya yg tidak tau menau masalah ini. Yang saya bingungnya di dalam kontak saya tidak tercantum no telp kantornya….jadi mereka tau darimana? Benar2 sangat keterlaluan cara penagihannya.
    Semoga segera ditutup aplikasi pinjol biar tidak ada yg disengsarakan.
  • 8 Agustus 2018 - (23:37 WIB)
    Saya pernah mengajukan juga dan ditolak tapi mereka tetap bisa menelpon kontak dihape saya padahal saya ga pernah mencantumkan no kontak saya trsebut….
    Sampe neror dan mengancam
    Ini sudah penyalah gunaan data
    Mereka bisa bebas mengacak ngacak data kita
    Bisa bahaya….
    Tutup aja pak
  • 24 Agustus 2018 - (11:11 WIB)
    Selamat pagi semuanya. Saya dari Bandung. Saya juga memiliki masalah yang sama seperti kalian. saya terjebak dibeberapa apk pinjol. saya dapet anceman via WA dari gorupiah katanya kalo tidak dibayarkan data saya semua akan disebarluaskan mau didatengin ke tempat kerja saya mau lacak kontak hp saya dsb. saya dari situ sangat takut saya minta keringanan tapi no respon. trus saya juga ada apk pinjam gampang dan dana rupiah telat beberapa hari tapi setiap hari saya dibikin tidak nyaman saya tidak tenang setiap pagi siang bahkan malam2pun dana rupiah masih menagih2. saya setres karena gabisa bayar bukan berarti saya kabur. tapi karena bunganya yang semakin hari semakin mencekik dam cara penagihan mereka yang sampe gak sopan kaya di rupiah plus saya dibentak. ketika meminjam kan di apk ada persetujuan data kita untuk diakses dan disitu tertulis akan melindungi data kita tapi kenapa kok bukannya dilindungi malah jadi disalah gunakan. tidak sesuai dengan apa yang tertera di apknya. saya setres setiap hari diteror saya takut dan ini sangat meresahkan masyarakat. Dengan adanya kejadian2 seperti itu masyarakat yang meminjam uang dipinjol bukannya terbantu malah dibikin buntu
  • 12 Oktober 2018 - (02:42 WIB)
    Selamat pagi ibu agnes…saya matthew dr tangerang…saya juga mengalami hal yg sama…boleh kan saya mohon ijin untuk beegabung dalam grup wa ibu?
    Ini no wa saya
    08111892444
    Saya mau lanjutkan ini ke meja hijau agar kaum2 yang terzolimi atau tersakiti bisa dilindungi oleh negara..karena negara kita adalah negara hukum.
  • 25 Oktober 2018 - (12:15 WIB)
    Mohon bantuannya untuk masalah saya, semua pinjam online menghubungi semua kontak yg ada dihape saya, padahal saya tidak merasa memberikan data” kontak saya ke mereka, mohon bantuanya utk share masalah ini 081380128447
  • 5 November 2018 - (05:25 WIB)
    klo ada yg di tagih dengan kasar, udh gak usah di bayar.. sy aja 3 aplikasi sengaja sy gak bayar, mereka tlpn sy angkat tp sy tinggal kerja.. nah kalo dateng kerumah mau sy aja berantem deh. selama ini gak ada yg kerumah dan tlpn juga udh jarang2. padahal berharap bgt mereka mampir kerumah. inti nya mereka pengen bikin kita kesel, resah n gelas. tp klo kita cuekin itu mereka yg bakal kesel. nah klo ada yg tlpn ke kerabat/saudara, bilang aja sama mereka kalau kita juga punya utang sama kerabat/saudara yg d telepon, dijamin mereka gak bakal tlpn2 lagi.
  • 16 November 2018 - (18:48 WIB)
    Hallo… Mohon di invite di group nya ya mas, mbak.. Sy ingin sharing mengenai permasalahan yg sma.
    0816642406 ,terima kasih.. ??
  • 16 November 2018 - (19:20 WIB)
    Halo semua… Tolong masukin grub WA dong 082234036696 saya mau sharing tentang permasalahan yang sama
  • 4 Desember 2018 - (13:11 WIB)
    Mba tolong masukin saya juga dong ke grup wa 081519774559
  • 12 Desember 2018 - (19:51 WIB)
    Sekedar saran aja….klo mau ngutang di pinjol usahakan pake hp cadangan jangan pake hp yanh dipake sehari2, bikin kontak fiktif sebanyak mungkin, bikin akun google baru, nomer baru…WA baru…jangan ada kontak keluarga, sodara dan temen kita. Selama ini saya pake cara itu tidak ada masalah, saat ada masalah keterlambatan kita fine aja, saat dimarahin DC deketin aja hp nya ke TV biar si DC nya ngobrol sama Tv. Tapi tetep namanya hutang wajib dibayar…karna saya selalu membayar hutang ke pinjol, setidak nya cara diatas bisa menghindarkan kita dari kejadian yang tidak kita inginkan.
  • 22 Desember 2018 - (15:23 WIB)
    Masukin saya digrup juga donk..
    Saya dari bandung..saya memiliki masalah yg sama..hari ini sya jatuh tempo di pinjol Data selular..
    Dc wa saya dan mengirimkan foto” Saya serta kontak yg ada di hp saya…dia bilang mau menyebarkan nya..
    Saya merasa takut..apalagi ada bagian hrd saya dikontak itu…
    Bagaimana saya harus menghadapi ancaman itu??
    Tolong dibantu buat sarannya
  • 29 Desember 2018 - (04:12 WIB)
    Bisa masukkan saya di grup 082232626326. Saya mau share pengalaman saya tentang msalah ini.
  • 10 Januari 2019 - (19:11 WIB)
    Tolong masukan saya di grup juga donk .., saya juga punya masalah yang sama dengan aplikasi pinjaman online.
    Ini no saya 081385033369.

 Apa Komentar Anda?

Ada 125 komentar sampai saat ini..

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!

Pencurian Data dan Penyadapan Telepon Seluler oleh Pihak Pinjaman Onli…

Agnes Angelica 1 menit
125