Kategori: KeluhanSurat Pembaca

Collector Bank Mega Buat Saya Dipecat Perusahaan

Saya pada tahun 2013 mempunyai kartu Visa Gold Mega dengan no 4201 92** **** 3916 (nomor lengkap ada pada redaksi), bekerja di salah satu distributor aspal. Saya diperlakukan tidak manusiawi oleh kolektor Bank Mega sampai saya dipecat di tempat saya bekerja. Dari awal menagih sudah bicara dengan mengeluarkan kata-kata binatang dan menyumpahi orang tua saya? Alasan saya tidak mau membayar karena billing statement Bank Mega tidak pernah dikirim ke rumah saya, diemail pun tidak.

Wajar seorang nasabah ingin mengetahui laporan keuangan (rincian tagihan), karena ada satu transaksi yang tidak pernah saya lakukan, dan itu tidak dihapus sama Bank Mega. Saya tetap dipaksa membayar dan itu dari tahun 2013 sampai sekarang.

Saya sudah berkali-kali telepon ke call center minta billing statement saya tapi tidak digubris, sampai saya enggan membayar. Sampai sekarang saya tidak pernah terima billing statement dari Bank Mega, padahal saya tidak pernah pindah rumah. Kolektor pun tidak ada yang datang, baru nagihnya sekarang, kemana saja?

Karena saya sudah tidak respek lagi dengan gaya bicaranya di telepon. Saya tidak mau angkat telepon dari Bank Mega, dia menelepon saya dengan berbagai nomor kadang (mengaku) dari Bank Mandiri Tebet, Bank Mandiri Dewi Sartika, Akulaku, FIF Finance, padahal saya bukan nasabah Mandiri dan tidak ada tunggakan di FIF. Parahnya lagi menelepon kantor saya meneror seluruh anggota karyawan di perusahaan tempat saya bekerja sampai ke customer saya ditelepon. Benar-benar biadab collector ini, sampai akhirnya saya dipecat dan tidak punya penghasilan sekarang.

Mohon kasus ini segera diusut Bank Mega karena perlakuan dari collector-nya. Saya sudah buat pengaduan di Bank Mega baik email ataupun telepon. Saya minta billing statement tapi mereka bilang tidak ada datanya, bagaimana bisa orang suruh paksa bayar, billing statement saja tidak punya. Mohon direspon. Terima kasih.

Lusi Susanti
Tangerang Selatan, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan pendapat anda!



Bagaimana Reaksi Anda?
  • Suka
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Lucu
  • Kecewa

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan Bank Mega atas Surat Ibu Lusi Susanti

Kepada Yth. Redaksi mediakonsumen.com Sehubungan dengan surat Ibu Lusi Susanti di mediakonsumen.com (19/10), “Collector Bank Mega Buat Saya Dipecat Perusahaan“,...
Baca Selengkapnya

Lusy A.K

Komentar

  • Iya hati2 sy juga alami, itu pihak ke 3 bukan bank nya langsung. Di rekam saja trus laporkan ke OJK ( otoritas jasa keuangan ) tak seharusnya mrk memperlakukan konsumen spt itu. Semoga apa yg mereka lontarkan sebagai makian, hujatan, hinaan, itu akan benar2 terjadi/terwujud pada perusahaan dan rekanannya. Ibarat mrk mengatai anjing dan perkataan hewan lain nya semoga terjadi pada diri dan keluarganya. Aamiin.

    • Amin mba ? Semoga berbalik ke mereka semua , saya d putuskan rezeki saya oleh mereka, biar mereka tanggung dosanya , anak saya ada dua dan mereka sekolah. Benar2 Biadab collector Bank Mega, yang sering meneror saya mengaku namanya Berta Tarigan , besokkannya lagi jenny, trs laki laki, ntah siapa lah itu? Saya gak terima d perlakukan begini sampai saya dipecat

  • Belum ada saya sdh adukan ke kepolisian , OJK, dan bank Indonesia ? Skrg saya sdh d pecat bagaimana bisa bayar, billing statement sampai skrg tdk pernah terima

  • Bank mega memang luar biasa. Tidak ada hati nurani. Saya juga salah satu korban yg dimaki2 oleh debt collector bank mega krn saya emergency contact. Saya diminta melunaskan tagihan yg bukan milik saya. Bolak balik menelepon kekantor saya dengan ancaman bakal mempermalukan saya keatasan. Saya sdh menghubungi ke mega call, tp sia2 ga ada respon.. dengar2 juga sia2 melapor ke OJK tidak ada respon (terbukti dengan debt collector atau bahkan bank meganya yg masih tetap eksis) harapannya sih ada semacam komunitas utk tempat pengaduan yg bener2 bisa efektif. Jadi debt collector itu ga sesuka hatinya memaki2 orang lain, dan benar2 kapok.

  • iya saya pun mengalami hal serupa dan surat saya disini pun belum ditanggapani bank mega, saya sudah melapor ke ojk dan BI . DC yang mengaku bernama karin, niken atau siapa lah mungkin nama samaran melepon sampai ke bagian direksi perusahaan saya. padahal saya sudah membayar sebagian dari tunggakan saya tetapi tetap saja perlakuannya seperti itu.

  • Lapor saja ke bank Indonesia mba, mari beramai ramai kita lapor ke bank Indonesia, atas perilaku merugikan dari bank mega

Artikel Terbaru

  • Keluhan
  • Surat Pembaca

Tokopedia Official Store Silky Girl Tidak Profesional

Dear Tokopedia, saya melakukan pembelian di official store Tokopedia yaitu SILKY GIRL dengan promo cash back 50% minimal pembelian Rp80…

7 jam yang lalu
  • Surat Pembaca

Dana Rupiah Tidak Memberi Kepastian yang Jelas Mengenai Pengembalian Kelebihan Pembayaran

Terkait surat pembaca sebelumnya: https://mediakonsumen.com/2019/05/12/surat-pembaca/mohon-bantuan-pengembalian-pembayaran-dana-rupiah-dari-bri-yang-terkirim-2-kali Kemarin pas awal bulan Juni (untuk tanggalnya saya lupa), saya ditelepon pihak Dana Rupiah. Mereka…

7 jam yang lalu
  • Keluhan
  • Surat Pembaca

Paket Ninja Express Sudah Sampai Kota Tujuan, namun Salah Input Berat, Barang Dikirim Balik ke Kota Asal dan Hilang

Nyesel Jual Barang di Tokopedia, pengiriman menggunakan ekspedisi Ninja Express. Karena produk ini PO Baru saya kirim pada tanggal 28…

7 jam yang lalu
  • Keluhan
  • Surat Pembaca

Bayar Tagihan Easy Cash Salah Transfer Nomor Virtual Account

Saya melakukan transaksi pinjaman di fintech Easy Cash. Pembayaran saya jatuh tempo pada tanggal 15 Juni 2019 Dan saya melakukan…

15 jam yang lalu
  • Keluhan
  • Surat Pembaca

Email Di-hack lalu Akun Traveloka Dibobol dan PayLater Saya Disalahgunakan

Pada tanggal 29 April 2019 lalu, gmail saya kena hack dan parahnya lagi si pelaku langsung mengganti nomer hp saya…

17 jam yang lalu
  • Keluhan
  • Surat Pembaca

Kartu Kredit HSBC Dipakai Orang Lain, Sanggahan Ditolak Tanpa Ada Penjelasan Konkrit

Sebelumnya saya sudah menulis di surat media konsumen: https://mediakonsumen.com/2019/05/13/surat-pembaca/kartu-kredit-hsbc-dipakai-orang-lain-tetapi-sanggahan-ditolak   Hingga saat ini, pihak bank HSBC tidak bisa menjelaskan bagaimana…

17 jam yang lalu