Home Credit Sudah Dilunasi tapi Masih Terhutang dan Ditagih dengan Tidak Baik

Nomor kontrak saya 3904621992 sudah saya lunasi, tapi masih tersisa Rp647.385, jatuh tempo tanggal 1 Desember 2020.

Saya baru 1 kali menggunakan Home Credit. Selama 3 bulan 1 bayar tepat waktu dan saya lebihkan nilai pembayaran cicilan. Selama ini saya bayar dengan aplikasi meminta virtual account dan saya tidak hafal nomor kontrak karena saya bayar via aplikasi untuk meminta nomor virtual account. Pada saat cicilan ke 4 saya mau bayar sistem error sampai berhari-hari. Dan selama berhari hari saya ditelepon tiap pagi.

Puncaknya pada hari Minggu, timbul hal-hal yang kurang baik. Saya jelaskan Bu Eka, saya bukan tidak mau membayar tapi Sistem Home Credit error, bahkan sampai hari ini, ibu menelepon menagih sistem error. Ibu Eka tidak mau tahu dan malah bertanya dengan keras, “bapak mau bayar atau tidak?!”.

Saya jelaskan sistem error dari mana saya membayar dan saya jelaskan agar Bu Eka menghitung sisa tagihan dan denda, karena akan saya lunasi total. “Oh tidak bisa kami menjawab, bapak ke call centre saja.” Lalu ngotot menjawab, “jadi bapak tidak mau bayar?”

Walah, saya bilang saya lunasi masih saja tidak mengerti.

Saya hubungi sales untuk minta no kontrak tapi tidak direspon. Akhirnya setelah 4 hari sistem error, sistem mulai bisa digunakan. Lalu saya bayar 1 bulan yang ke 4, karena tidak bisa dilunasi bila belum saya bayar 1 bulan. Lalu saya hubungi call centre tapi mesin yang menjawab dan saya diberikan link untuk menghitung pelunasan:

Saya bayar Rp5.818.000 + adm Rp150.000.

Tapi yang menjadi masalah kok saya masih terhutang di bulan Des 2020. Saya hubungi sales, sales Anda hanya mengerti order tidak mengerti pelayanan teknis seperti ini.

Pertanyaan saya, saya sudah lunasi kok masih terhitung ada tagihan dan cara menagih Home Credit seperti itu dapat disimpulkan kurang baik dan tidak ada sense untuk melayani. Apalagi menagih di hari Minggu pada saat himbauan stay at home, PSBB dan hari ibadah. Dan juga call centre Home Credit tidak ada layanan manusia sama sekali. Saya kirim via email dan keluhan tidak ada respon. Seolah-olah beban ini akan ditagihkan di Desember 2020.

Saran saya layanan credit seperti ini sudah harus OJK batasi. Di saat pandemic tetap melakukan hal-hal yang kurang baik. Banyak hal bisa menimbulkan gesekan dan ketidaknyamanan dalam hal layanan. In future hal-hal seperti ini dengan layanan seperti ini bisa berdampak kurang sehat. Masyarakat lemah dan hanya bisa via Media Konsumen.

Terima kasih untuk Media Konsumen. Pemerintah seharusnya menyediakan jalur yang bisa menengahi permasalahan ini dan mengawasi dengan ketat secara objektif.

Harjanto
Bekasi Kota, Jawa barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Home Credit Indonesia:
[Total:292    Rata-Rata: 1.7/5]
Tanggapan Home Credit atas Surat Bapak Harjanto

Yth. Redaksi Surat Pembaca MediaKonsumen.com, Sehubungan dengan keluhan dari Bapak Harjanto di MediaKonsumen.com pada 21 April 2020 di kolom Surat...
Baca Selengkapnya

Loading...

25 komentar untuk “Home Credit Sudah Dilunasi tapi Masih Terhutang dan Ditagih dengan Tidak Baik

  • 21 April 2020 - (17:52 WIB)
    Permalink

    Yah home credit memang keterlaluan, saya saja mau pelunasan angsuran terakhir begitu repot karena ada denda kwitansi yang harus dibayar, padahal sudah kirim kwitansi bahkan telp tapi systemnya tidak dapat memproses kwitansi tersebut hingga akhirnya denda tetap berjalan, sungguh memalukan dan mengecewakan home credit ini.

    • 22 April 2020 - (10:58 WIB)
      Permalink

      saya juga mengalami ini pak, jangan” kita di tipu. kuta sudah mengirimkan kwitansi lewat emIl mereka setalah angsuran terakhir lunas ada angsuran 1x lagi yaitu angsuran denda kwitansi

    • 10 Juli 2020 - (17:59 WIB)
      Permalink

      Ya Allah.. saat ini sy sdg mengalami kasus yg sama. Kesal sekali rasanya. Ngga lagi2 pakai home kredit

  • 21 April 2020 - (18:58 WIB)
    Permalink

    Makin ksni saya baca Home credit mkin tdk bagus,,tdk ada rasa manusia ny.
    Apakah mreka bkn manusia ya krn manusia itu punya hati & pikiran & mengerti bahasa manusia,, kl kyk gini lama2 smua org kapok ambil kreditan dsni., sbnr ny sih smua sma fintech2 mang bkn manusia x ya., uups sorry

  • 21 April 2020 - (19:09 WIB)
    Permalink

    saya eks pengguna HCI dan alhamdulillah sudah 3th tak menggunakan jasa mereka lagi walau sering dirayu penawaran pinjaman dana hingga 25jt by sms

  • 21 April 2020 - (22:08 WIB)
    Permalink

    Yah home credit lagi..tutup aja nih perusahan lintah darat ini..banyak yg jadi korban gara”perusahan ini..

    • 22 April 2020 - (00:35 WIB)
      Permalink

      Lagi lagi home credit, wahai para korban home credit bersatulah, asal tau aja HCI adalah lintah darat asing yng beroperasi di tanah ibu pertiwi, tanah tumpah darah kita…..kita diperas oleh perusahaan asing dan para penagih hanyalah jongos nya orang asing, orang kaya gitu hanya setia kpd majikannya, orang kaya gitu mana punya jiwa nasionalis….

    • 22 April 2020 - (19:36 WIB)
      Permalink

      mungkin crita sya trllu long story…singkat.a HCI ad hal yg harus d pahami oleh debitur..
      mudh2n brmanfaat…
      memang HCI sllu sprti itu sblm jtuh tempo sllu mnelpon pdhl blm tentu kita gg byar…
      untk saat ini mungkin kita pngguna HCI brharap HCI lebih bijaksna lebih arif…
      kasus sya dan istri saya pinjamn MULTI GUNA…kita sllu lncar mungkin ad 1bln ktltan cma 2 hri itu pun sudh d tlp..tp sya bayar..
      brjln sudh 33x byar dn mnyisakan 4 x byar lagi….
      sya coba bbrpa kali email..alhamdulillah ad tnggpan sampe titik dmana ad yg mnlpon dan sya utrakan smua.a ttang kondsi saat ini yg tdk mmpunyai pnghsilan …
      alhamdulillah mrka mnanggapi dngan cukup…
      sampe saat ini blm ada jwabn untk pengajuan penundaan cicilan d krna kan gg ad penghasilan,meski pun msh mnunggu jwban dr HCI…mudh2n ad hasil..bismillah.
      ttpi sya brtrma ksh kpda HCI yg mau mrespon…mudh2n HCI dpat mrespon smua yg d kluhkan oleh debitur…
      jd inti.a…mari kita sma2 berdoa mudh2n pihak HCI mmbrikan kbijakn dan mmbrikan k pdulian kpda debitur2 yg mrsa mungkin drugikan…
      karna mengingat kuta smua dlm kondisi seperti ini…kondai dman drskan oleh semua negara,seluruh dunia..
      mudh2n pihak HCI bisa mmbrikan ktrangan dan mmbaca smua keluhan dr debitur2..
      sya yakin HCI tdk smua sprti itu..tp stidak.a…HCI bisa mmbrikan solusi ats smua prtanyaan dan kluhan dr konsumen….
      trma ksh kpda teman2 debitur yg mmbrikan pncrahan untk kluhan.a td.a sya gg kan nulis ini..tp.mungkin drsa d butuhkan..
      trma ksh kpda media konsumen sudh mnyediakan tempat untk mngutrakan.a…
      mudah2n kita smua sllu d brikan klncaran dan ksehatan..aamiin…
      maaf bukan mmbela spappun tp ada hal yg harus d utrakan dan ad hal yg harus d rundingkan d diskusikan brsam2…
      ayo…ayo…HCI…aya yakin anda past bisa buat konsumen mersa d tanggapi…
      trma ksih..

      • 23 April 2020 - (01:21 WIB)
        Permalink

        Ivan ini salah satu orang home credit ya di bayar berapa sama home credit…gak ada sejarahnya home credit ini bayik sama debitur nya..kita masih jatoh tempo seminggu aja dah ribut tlp”mulu..kalau lu bukan orang home kredit mungkin lu mimpi home credit ini bisa bijak sana..

        • 23 April 2020 - (07:36 WIB)
          Permalink

          untk didan..coba email…trs..utrakan yg sedang d alami dlm konidi ini…sya juga sprti itu sllu stiap saat…
          sampe mereka mennyakan no kontrak nya…sampe harus mngirimkan dock PHK dr prsahaan..baru dr stu d tlp 1 x hnya untk konfrim…
          slmt mncoba..mugia mangfaat..

      • 3 September 2020 - (14:19 WIB)
        Permalink

        Boro” mengeerti wong kita di suruh utang. hahahaha
        jangan” anda orang home credit

    • 23 April 2020 - (07:33 WIB)
      Permalink

      aya bukan orang home kredit…sya hanya debitur home kredit…
      sya gg d byar sma home kredit hnya mungkin sya salah 1 dr konsumen yg mersakan nya..klo untk nlp stiap hari …iy sllu nlp stiap hari..
      stlah sya pengajuan untuk relaksasi cicilan ..hanya 1 kali nlp…dan mengkonfirmasi aj…sampe skrng alhamdulillah gg nlp lagi..dan sya mengirim email juga menunggu antrian dan stlah 2 hari ad jawaban…..
      maaf saya bukan mau mmbaguskan home kredit atw tdk pro atw tdk mengindahkan ttang kluhan konsumen…sya ngerti bukan karna saya bijak tp saya juga mngalami apa yg d rskan ..jd maaf klo kurang brkenan ..tp saya hanya ke jujuran..
      emang trkadang kesal d tlp tiap hari atw tiap 2 jam skali…
      hatur nuhun …
      mugia home kredit bisa lebih paham…

  • 21 April 2020 - (23:30 WIB)
    Permalink

    Percuma ada OJK tapi gak berguna mendingan bubarin tu OJK gak bisa menangani masalah rakyat nya karena home credit itu sudah keterlaluan menipu rakyat Indonesia,sungguh parah dan parah memang home credit ini harus di hentikan,

  • 21 April 2020 - (23:33 WIB)
    Permalink

    Wahai pak presiden dimana kebijakan mu di saat rakyat di suruh di rumah sedang kan pembayaran harus berjalan dan tidak ada mengerti nya dari pihak home credit,apakah rakyat mu harus mati karena hutang di home credit

  • 22 April 2020 - (07:32 WIB)
    Permalink

    Sya sudah lama juga jadi member di HCI,yng saya rasakan meraka gk pernah liat riwayat membernya sudah berapa x mengambil barang di mereka.Saat mereka menagih gak ada toleransi sama sekali,padahal sya gak pernah telat,terkadang di kasi penjelasan mau bayar tgl yng sya sudah janjikan tapi di TLP tiap hari,hadeeeh MLS angkat tlpnya kadang di angkat jadi EMOSI jwabnya

  • 22 April 2020 - (10:22 WIB)
    Permalink

    Alhamdulillah dulu pernah mau ambil Credit di HCI tpi nggk jadi ,HCI mah cuman mikirin bgmn Duit mreka bisa BERANAK PINAK ,DENDA ini itu ,…
    Bahkan mau Melunasi aja Ribetnya Minta Ampun…Amit -amit HCI….

  • 22 April 2020 - (17:48 WIB)
    Permalink

    HOME CREDIT jika menagih lewat hp bahanya kotor , seakan tak berpendidikan ,, katanya jika telat 1 bulan akan kena denda , malah tiap hari di tagih dan disuruh pinjam agar dapat m3mbayar .. sialan .

    • 24 April 2020 - (22:07 WIB)
      Permalink

      Tlg ya dibaca dgn teliti & bnr, prosentase antara kepuasan plynan dr HCI & ketidakpuasan plynan dr HCI tuh lbih bnyk yg mengatakan ketidakpuasan plyanan dr HCI jd tuk yg merasa & mengutarakan kepuasan plyanan dr HCI mnurut sy ga usah di ceritakan krn bakal mengundang pemikiran negatif ke anda dr org lain bahkan bisa menimbulkan gesekan serta emosi yg lbih tinggi lg ke setiap org yg mrasakan, mnceritakan ketidakpuasan plyanan HCI. Satu lg & ingat ya tdk semua org punya wktu tuk email ke HCI setiap saat n setiap waktu. Sy percya setiap org punya keluhan ketdkpuasan pasti sdh prnh ada yg coba menelpon lsg ke kntr HCI serta salah satunya sdh menempuh dgn jln email ke HCI, tapi… Prlu di garis bawahi yaa… Ga semua org beruntung sperti anda scra cepat direspon sama HCI aplg skrg n mngkin operator manusianya di HCI dah berkurang orgnya jd lbih bnyk org yg mengajukan keluhan n ktdkpuasan mreka itu di jwb oleh sebuah mesin penjawab operator sama halnya sperti mesin penagih operator cicilan pmbyran yg blm lama saya alami di tgl 19 april 2020 yg lalu sy di telp berkali2 pas sy coba angkat sekali ga tahunya cuma hanya mesin penanya penagih cicilan pmbyran. Trakhir saran dr sy, lebih baik menyampaikan rasa empati & dukungan trhdp org2 bnyk yg trkena dmpak perasaan atas keluhan n mslh yg mreka alami ktdkpuasan plyanan dr HCI. Demikian dr sy & trimakasih.

  • 22 April 2020 - (17:52 WIB)
    Permalink

    home credit jika menagih bahasanya kasar seakan tak mengerti bahasa indonesia dan tak berpendidikan ,, kan ada aturan denda yang diterapkan ,, eh malah ditelpon tiap hari , justru lebih parah saya disuruh minjam duit untuk membayar … sialan .

  • 22 April 2020 - (19:30 WIB)
    Permalink

    Sangat buruk, sy konsumen hci multi guna. Sejak April 2020. Sudah telat bayar. Krn sudah tidak ada pekerjaan yang bisa di lakukan lagi sejak lock don’t dan PSBB. Sy sudah ajukan 5x permohonan penundaan cicilan. Tapi tidak di respon.alasan Hci bukan pelaku non bank pinteck UMKM. Yach terserah mereka. Mau nya apa? Yg jelas sy ikuti anjuran pemerintah. Jika ada DC Hci datang kerumah tinggal siap kan pedang dan tombak. Bunuh DC di depan warga/RT RW setempat. Presiden Jokowi sudah menyatakan pandemi covid 19 adalah bencana non alam Nasional. Sy gak mau ambil pusing. Toh kondisi nya memang sudah seperti ini. Kita bukan tidak punya itikad baik untuk membayar cicilan. Tapi apa yg mau di bayar kan . Buat makan sehari hari keluarga saja sudah kalang kabut. Belum lagi bansos yg di jamin pemerintah tidak dapat.krn bukan keluarga pemangku kepentingan seperti RT RW kades Kadus dll.

    • 22 April 2020 - (20:14 WIB)
      Permalink

      Setuju bgd, lagian kita ga ada jaminan yg d pertaruhkan sprti bpkb dll, jd bodo amat, kalo mreka ga mau tau, knapa kita hrus mau tau? Emng kita semua pngn hidup sprti jaman covid ini? Kalo d suruh pilih untuk ksi makan kluarga ato bayar hutang dalam kondisi krisis gini, ya lebih baik kita kasi makan kluarga, saya jg sdh siap tempur dngn DC untuk survive, lagian d bali sdh ada DC d kroyok warga sampe hampir mati krna maksa nagih d saat covid gini, buat HCI yg baca komen saya ini, pilihannya damai ato perang

      • 23 April 2020 - (09:31 WIB)
        Permalink

        Sudah ku siapkan pedang, clurit,dan tombak yg tanjam. Jika ada DC nekat datang ke rumah.selama kondisi pandemi covid 19.blm normal dan kita blm bisa beraktivitas. Sy bersumpah. Demi membela anak dan keluarga. Agar ttp hidup. Sy sarankan pihak manajemen Hci siapkan kantong mayat utk DC nya yg di kirim kerumah.

 Apa Komentar Anda mengenai Home Credit Indonesia?

Ada 25 komentar sampai saat ini..

Home Credit Sudah Dilunasi tapi Masih Terhutang dan Ditagih dengan Tid…

oleh Harjanto dibaca dalam: 2 min
25