Saya Diusir dari Starbucks Margonda

Hari ini tanggal 1 Juli 2020 sekitar pukul 6 sore saya mendapatkan pelayanan yang kurang baik di Starbucks Margonda. Saat itu saya tiba di Starbucks Margonda sekitar pukul 5.30 sore kemudian saya memesan paket Makanan dan Minuman yaitu Peanut Panini dan Ice Latte atas nama Ajun dan saat itu Pegawai tidak menginfokan apapun mengenai jam operasional Starbucks Margonda.

Setelah pesanan saya terima, saya berniat untuk ke lantai 2 karena saya pikir untuk makan di tempat masih diperbolehkan. Saat saya sudah berada di lantai 2 dan ingin duduk di ruangan merokok, Pegawai Starbucks lainnya mengatakan bahwa makan di tempat sudah tutup karena hanya sampai pukul 6 sore saja namun untuk bawa pulang masih buka sampai pukul 8 malam. Akhirnya karena saya ingin makan di tempat saya duduklah di lantai 1 sampai makanan dan minuman saya habis.

Namun baru 30 menit saya duduk, saya sudah diusir secara halus oleh salah satu pegawai yang tidak menginfokan bahwa sebenarnya ketika saya pesan itu tidak boleh makan di tempat lagi. Padahal saat itu makanan dan minuman saya belum habis. Yang ingin saya tanyakan mengapa pegawai yang melayani saya tidak memberi tahu jam operasional Starbucks Margonda tapi malah mengusir saya? Sedangkan Starbucks Margonda masih melayani bawa pulang sampai jam 8 malam. Dan mengapa jam operasional untuk makan ditempat dibedakan dengan bawa pulang? Padahal Starbucks Margonda berdiri dibangunan sendiri (tidak menyatu dengan mall) sedangkan Starbucks Margo City saja tetap melayani makan di tempat sampai jam 8 malam padahal menyatu dengan mall.

Saya harap kedepannya setiap cabang Starbucks memberikan informasi yang jelas mengenai Jam Operasional agar pembeli tidak diusir secara halus seperti saya.

Note: saya tidak sempat mendokumentasikan struk pembelian dan mengingat nama pegawai yang melayani saya namun pegawai tersebut seorang wanita.

Ahmad Junaidi
Jalan Margonda Raya Gang Pepaya
Depok

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:19    Rata-Rata: 2.1/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

22 komentar untuk “Saya Diusir dari Starbucks Margonda

    • 2 Juli 2020 - (23:30 WIB)
      Permalink

      Wajar dong saya lebay, anda kalau misalnya udah pesan makan dan minum tiba2 dibilang tidak bisa makan di tempat gimana reaksinya? Hak saya dong mau makan ditempat, kan saya udah beli, itu bayar loh bukan minta sama anda

      • 3 Juli 2020 - (10:40 WIB)
        Permalink

        hak saya-hak saya.. harusnya anda ngotak udah tau lagi pandemi. ada protokol kesehatan, emang sbux punya nenek moyangmu apa? bagus kan diusir secara halus? salahnya dimana? aduh junaidi malu lah namamu terpampang

        • 10 Agustus 2020 - (07:41 WIB)
          Permalink

          PADA GA NGERTI KONTEKS JURNAL NYA DIA APA GIMANA SIH?? kan dia mengkritik pelayanannya yang ga kasih tau dia mengenai waktu tutup dan sebagai nya. ini malah nyalahin dia biasa ke warteg lah, dia norak lah, dia harus nya liat sikon. Liat konteks nya dia dulu , baru pada komen.

  • 2 Juli 2020 - (22:51 WIB)
    Permalink

    Kan sudah dikasih tau aturan jam makanya, masih nekad melanggar, syukur cuman diusir halus, bukan langsung panggil security. Sudah salah, berani komplain pula. Lebay.

    • 2 Juli 2020 - (23:29 WIB)
      Permalink

      Kan sudah saya tulis disitu, saya tidak dikasih tau jam operasional starbucks tersebut, baru dikasih tau pas saya mau duduk, wajar dong saya komplain, anda kalau misalnya udah beli makan dan minum tiba2 dibilang udah gak bisa makan ditempat gimana reaksinya? Saya beli loh disitu bukan minta.

      • 3 Juli 2020 - (13:37 WIB)
        Permalink

        Nah lo juga kaga nanya bos sikon gini, gw tau lo beli bukan minta tapi otak lo blom nyampe bos klo mau makan disitu sikon lagi begini.. palingan juga lo jarang2 ke sbux nya sampe lebay bgini,, ahahahaa

        • 10 Agustus 2020 - (07:42 WIB)
          Permalink

          lah, kok jadi ngomongin sikon, kan dia ngomongin pelayanannya. malah ngeliat sikon. cerdas banget.

    • 3 Juli 2020 - (04:38 WIB)
      Permalink

      Hihihi orang nyari begayaan doang ya gini, mentang2 konsumen kaga mau ikut peraturan. Malu gw klo jadi lu, hal sepele dibikin besar demi gengsi dia, pengen diliatin orang bahwa dia lagi nyetarbak… Kaco2…

  • 3 Juli 2020 - (10:35 WIB)
    Permalink

    mungkin dia merasa malu, karena diusir “pegawai”. dendam kesumat sampe beginian dikirim ke mediakonsumen, harusnya anda mikir ! goodjob lah

  • 3 Juli 2020 - (14:51 WIB)
    Permalink

    sebenernya kenapa makan ditempat hanya sampai jam 6 itu ada perdanya (karena covid), dan mall buka itu jg ada perdanya.. yg jd pertanyaan saya, kenapa anda kekeuh makan ditempat padahal sudah diingatkan di awal kalau dine in hanya sampai jam 6. anda mau tanggungjawab kalau sampai itu store kena sidak trus mau nanggung dendanya? tolonglah lebih bijak, kalau sekiranya salah diterima dan diakui, bukan mengelak dan mencari pembenaran atas apa yg dilakukan.. orang akan menghargai anda ketika anda menghargai orang lain jg

  • 3 Juli 2020 - (14:53 WIB)
    Permalink

    Maap nih bang kan td pegawe nya sudah kasih tahu kalau jam 6 untuk makan di tempt sudah tidak boleh . Kalau mau take away boleh sampe jam 20 . Artinya kalau nada beli terus di bawa pulang gpp bisa sampe jam 20.00 artinya juga gak makan di tempat itu.
    Disini juga sama kok mall yg biasanya jam 21.00 tutup isya aja udah pada tutup kok tiap toko. Karena waktu itu saya gak pernah ngemall gara2 corona jadi untuk pertama kali nya new normal dan sudah 3 mingguan lebih dari new normal yg di umumin . Saya baru nge mall dan itu pun cuma mau ke watson beli pelembap dan beli roti ke toko roti jd cuma 15 menitan. Tp ternyata udah pada mau tutup.
    Jadi saya rasa ya emang bener begitu sih aturannya.

    Maaf nih bukan menyalahkan atau apa.

  • 3 Juli 2020 - (23:34 WIB)
    Permalink

    Maknyq biss kalo biasa ninkrong di warkop yg gk daa peraturan gk usah sok2an ke ke starbuck wkwkwkw bikin malu diri sendiri aja

  • 4 Juli 2020 - (18:52 WIB)
    Permalink

    Emang ada miss disini.
    Miss-nya di waktu sisa 30 menit.
    (order 17:30, tdk bisa makan ditempat jam 18:00).

    Pegawai pikir 30 menit cukup utk makan ditempat.
    Pegawai tdk berpikiran ternyata makanan dari Outlet Starbucks tdk cukup dihabiskan dalam 30 menit oleh anda.
    (Mungkin) krn pengalamannya dia yaitu tamu bisa habiskan makanan dari outlet dibawah 30 menit.

  • 6 Juli 2020 - (14:15 WIB)
    Permalink

    Kalo menurut saya sih dua belah pihak ada salah nya juga.
    – Pihak pembeli, seharusnya tau kondisi skrg ini sebaiknya tidak kelayapan dan meskipun tempat cafe atau tempat makan buka, tapi pasti ada aturan dari pemda/pemkot setempat. Saya tidak tau apa penulis kurang gaul atau kurang informasi, harusnya bisa mencari tau atau setidak nya bertanya ke petugas sbux tersebut tentang jam operasional nya. Bank dan instansi lain saja jam operasional nya berubah lho, apalagi cafe dan tempat makan.
    – Pihak sbux juga seharusnya lebih peka, ketika ada customer yang order mendekati jam tutup makan di tempat, seharusnya mereka bertanya dan mengingatkan customer tsb ttg jam operasional di tempat mereka. Jangan dianggap semua customer sudah mengetahui aturan itu.

  • 10 Agustus 2020 - (07:46 WIB)
    Permalink

    Gapapa bang, lo bener kok. Mungkin yang jadi permasalahan di sini adalah, banyak orang yang menganggap bahwa ” ya keadaan kaya gini kok lo malah dine in” . ya kan dia dari awal mau nya dine in, dan ga dikasi tau starbuck bahwa udah mau tutup. masalah nya ada di situ kan? tapi entah kenapa penduduk netijen indo maha benar ini malah nyalahin lo karena ga liat sikon, plis lah kan starbucks nya sendiri yang ngasih service untuk dine in, kenapa nyalahin costumer?

 Apa Komentar Anda?

Ada 22 komentar sampai saat ini..

Saya Diusir dari Starbucks Margonda

oleh Ahmad Junaidi dibaca dalam: 1 min
22